Abdul Muthalib

Kakek dari Nabi Muhammad Shallallahu Alaihi Wasallam

Syaibah bin Hāsyim (Arab: شيبة بن هاشم,[1] lahir 497 – 579) lebih dikenal dengan nama Abdul Muthalib adalah pemimpin keempat konfederasi suku Quraisy. Dia adalah kakek dari nabi Islam Muhammad.[2]

Abdul Muthalib
عَبْد ٱلْمُطَّلِب
Pemimpin ke-4 suku Quraisy
Kepemimpinan497–579 M
PendahuluHasyim bin Abdul Manaf
PenerusAbu Thalib bin Abdul Muthalib
Informasi pribadi
KelahiranSyaibah bin Hasyim
497
Yatsrib, Hijaz
(sekarang Madinah, Saudi Arabia)
Kematian579
Makkah, Hijaz
(sekarang Arab Saudi)
Pemakaman
SukuBani Hasyim
AyahHasyim bin Abdul Manaf
IbuSalma binti Amr
Pasangan
Anak
Arabعَبْد ٱلْمُطَّلِب شَيْبَة ٱبْن هَاشِم
Nama Arab
Pribadi (Ism)Syaibah
Patronimik (Nasab)Syaibah bin Hāsyim bin Abdu Manaf bin Quṣay bin Kilab bin Murrah bin Kaʿab bin Luʿayy bin Ghālib bin Fihr bin Mālik
Teknonim (Kunyah)ʿAbdul Muṭṭalib

Kehidupan awal sunting

Ayahnya adalah Hasyim bin Abdu Manaf,[3]:81 nenek moyang Bani Hasyim yang terpandang, salah satu marga suku Quraisy di Mekkah. Mereka mengaku sebagai keturunan Ismā'īl dan Ibrahim. Ibunya adalah Salma binti Amr dari Bani Najjar, klan suku Khazraj di Yatsrib (kemudian disebut Madinah).[3]:81[4] Hasyim meninggal saat berbisnis di Syam (sekarang Suriah), sebelum Abdul Muthalib lahir.

Nama aslinya adalah "Syaibah" yang berarti yang kuno atau yang berambut putih karena garis putih di antara rambut hitam legamnya, dan terkadang juga disebut Syaibah al-Ḥamd ("Pemilik garis putih yang terpuji").[3]:81–82 Setelah kematian ayahnya, dia dibesarkan di Yatsrib bersama ibu dan keluarganya sampai sekitar usia delapan tahun, ketika pamannya Muthalib bin Abdu Manaf pergi menemuinya dan meminta ibunya Salmah untuk mempercayakan Syaibah dalam perawatannya. Salmah tidak mau membiarkan putranya pergi dan Syaibah menolak meninggalkan ibunya tanpa persetujuannya. Muthalib kemudian menunjukkan bahwa kemungkinan yang ditawarkan Yatsrib tidak ada bandingannya dengan Mekah. Salmah terkesan dengan argumennya, jadi dia setuju untuk melepaskannya. Saat pertama kali tiba di Mekkah, orang-orang menganggap anak tak dikenal itu adalah pelayan (budak) Muthalib, dan mulai memanggilnya Abdul Muthalib ("pelayan Muthalib").[3]:85–86

Kepala suku Bani Hasyim sunting

Ketika Muṭṭalib meninggal, Shaiba menggantikannya sebagai kepala klan Hāshim. Mengikuti pamannya Al-Muṭṭalib, ia mengambil alih tugas menyediakan makanan dan air bagi para peziarah, dan meneruskan praktik nenek moyangnya bersama kaumnya. Dia mencapai keagungan yang tidak dimiliki oleh nenek moyangnya; rakyatnya mencintainya dan reputasinya sangat baik di antara mereka.[5]

Nufail bin Abdul Uzza]], kakek Umar bin Khattab menjadi penengah dalam perselisihan antara Abdul Muthalib dan Ḥarb bin Umayyah, ayah Abu Sufyan, atas hak asuh Ka'bah. Nufail memberikan keputusannya mendukung Abdul Muthalib. Nufail berbicara kepada Ḥarb bin Umayyah:

Mengapa Anda memilih bertengkar dengan orang yang lebih tinggi dari Anda; lebih mengesankan dari penampilanmu; lebih halus darimu dalam hal kecerdasan; yang keturunannya lebih banyak daripada keturunanmu, dan kemurahan hatinya lebih cemerlang daripada keturunanmu? Namun, jangan menafsirkan hal ini dengan meremehkan sifat-sifat baik Anda yang sangat saya hargai. Anda selembut anak domba, Anda terkenal di seluruh Arab karena nada suara Anda yang keras, dan Anda adalah aset bagi suku Anda.

Menemukan sumur Zam-zam sunting

Abdul Muthalib mengatakan bahwa ketika tidur di kandang suci, dia bermimpi dia diperintahkan untuk menggali di tempat ibadah orang Quraisy antara dua dewa Isāf dan Nā'ila. Di sana dia akan menemukan Sumur Zamzam, yang diisi oleh suku Jurhum ketika mereka meninggalkan Mekah. Orang Quraisy mencoba menghentikannya menggali di tempat itu, tetapi putranya al-Harits tetap berjaga sampai mereka menyerah. Setelah tiga hari menggali, Abdul Muthalib menemukan jejak sumur religius kuno dan berseru, "Allahu Akbar!" Beberapa orang Quraisy membantah klaimnya atas hak tunggal atas air, kemudian salah satu dari mereka menyarankan agar mereka pergi ke dukun perempuan yang tinggal jauh. Dikatakan bahwa dia bisa memanggil jin dan bahwa dia dapat membantu mereka memutuskan siapa pemilik sumur itu. Jadi, 11 orang dari 11 suku melakukan ekspedisi. Mereka harus menyeberangi padang pasir untuk bertemu pendeta tapi kemudian mereka tersesat. Ada kekurangan makanan dan air dan orang-orang mulai kehilangan harapan untuk keluar. Salah satu dari mereka menyarankan agar mereka menggali kuburan mereka sendiri dan jika mereka meninggal, orang terakhir yang berdiri akan menguburkan yang lainnya. Jadi masing-masing mulai menggali tanah di bawah mereka sendiri dan ketika Abdul Muthalib mulai menggali, air menyembur keluar dari lubang yang dia gali dan semua orang menjadi sangat gembira. Saat itu juga diputuskan bahwa Abdul Muthalib adalah pemilik sumur Zamzam. Setelah itu, dia memasok peziarah ke Ka'bah dengan air Zamzam. Sementara sumur lain yang sebelumnya memasok peziarah di Makkah menjadi tidak terurus karena Zamzam dianggap lebih suci.[3]:86–89[6]:62–65

Tahun Gajah sunting

Disebutkan dalam sirah karya Ibnu Ishaq bahwa Abrahah, penguasa Aksum di Yaman telah membangun sebuah gereja besar. Dia yang merasa iri dengan Ka'bah di Makkah kemudian mengajak orang-orang untuk meninggalkan ziarah mereka ke Makkah dan beralih ke gerejanya di Yaman. Hal ini membuat orang-orang Arab menjadi marah dan merusak gereja tersebut.[7]

Karena rusaknya gereja yang telah dibangunnya, Abrahah menjadi marah dan melancarkan ekspedisi enam puluh ribu orang melawan Ka'bah di Makkah, dipimpin oleh seekor gajah putih bernama "Mahmud"[8] (dan mungkin dengan gajah lain, beberapa akun menyatakan ada beberapa gajah atau bahkan sebanyak delapan gajah) untuk menghancurkan Ka'bah. Beberapa suku Arab berusaha melawannya di jalan, tetapi dikalahkan.[7][9] Ibnu Katsir melaporkan bahwa saat sampai di daerah al-Mughammas, sebelah timur Makkah, Abrahah dan pasukannya merampok harta milik penduduk Makkah.[10]

Ketika berita kemajuan pasukan Abrahah datang, suku-suku Arab Quraisy, Bani Kinanah, Bani Khuza'ah dan Bani Hudzail bersatu mempertahankan Ka'bah. Seorang pria dari Himyar dikirim oleh Abrahah untuk memberi tahu mereka bahwa Abrahah hanya ingin menghancurkan Ka'bah dan jika mereka melawan, mereka akan dihancurkan. Abdul Muthalib yang merupakan pemimpin federasi Quraisy, menyuruh orang-orang Makkah untuk berlindung di perbukitan sementara dia bersama beberapa anggota terkemuka Quraisy tetap berada di dalam lingkungan Ka'bah.[11] Abrahah mengirim utusan mengundang Abdul Muthalib untuk bertemu dengan Abrahah dan mendiskusikan berbagai hal.[10]

Abdul Muthalib berdiri dan menemui Abrahah. Abdul Muthalib menuntut Abrahah untuk mengembalikan dua ratus untanya yang sebelumnya telah dirampok oleh Abrahah di al-Mughammas. Abrahah dilaporkan mengatakan, "Kamu hanya membicarakan mengenai dua ratus unta milikmu yang telah diambil oleh pasukanku, mengapa kamu tidak membicarakan Ka'bah yang menjadi simbol agama dan nenek moyangmu? Padahal aku datang ke sini untuk menghancurkannya".[11] Abdul Muthalib hanya menjawab, "Sesungguhnya aku ini adalah pemilik unta, sementara Ka'bah itu memiliki pemiliknya sendiri [Tuhan], biarlah pemiliknya yang akan menjaganya". Maka Abrahah mengembalikan unta milik Abdul Muthalib.[12]

Disebutkan bahwa Abdul Muthalib berdiri di pintu Ka'bah dan berdoa kepada Tuhan karena dia terlalu lemah untuk melindungi rumah Tuhan.[13] Sementara Abrahah memerintahkan pasukannya untuk berbaris dan bersiap untuk memasuki kota. As-Suhaili mengatakan bahwa tiba-tiba para gajah berlutut menghadap ke arah kota Makkah,[13] pada saat pasukan Abrahah kebingungan, muncul sekawanan burung kecil yang menghujani pasukan Etiopia dengan batu-batu kecil di kaki dan paruh mereka.[14]

Hampir seluruh pasukan tewas di tempat tersebut, kecuali beberapa orang komandan pasukan yang kemudian menceritakan kisah kegagalan tersebut.[15] Disebutkan bahwa tubuh Abrahah sendiri sangat hancur, kemudian ia tewas pada saat jantungnya keluar dari dadanya. Dengan demikian, ekspedisi Abrahah digagalkan bahkan sebelum ia memasuki Makkah.[15]

Silsilah keluarga sunting

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Fihr
(QURAISY)
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Abdu Manaf
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Ātikah
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Waqidah
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Muthalib
 
Hasyim
Bani Hasyim
 
Abdu Syams
Bani Syams
 
 
 
 
 
 
 
Naufal
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Abdul Muthalib
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Umayyah
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Fatimah
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Lubnā
 
 
Halah
 
 
Natilah
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Abū Thālib
 
 
Umu Hakim
 
 
Arwā
 
 
Umaymah
 
 
Hamzah
 
 
Abdul Kaba
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Zubair
 
 
Abdullāh
 
Barrah
 
Atikah
 
Abū Lahab
 
Safiyyah
 
Abbās
 
 
Abūl-Āsh
 
 
 
Harb
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Thalib
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Uthbah
 
 
 
 
 
 
 
 
 
ʿUtsmān I
 
ʿAffān
 
 
 
 
 
Abū Sufyān
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Ja'far
 
 
 
MUHAMMAD
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Uthaibah
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Utsmān b. Affān
 
al-Ḥakam
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Khadijah
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Imam Ali
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Abdullāh
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Muʿāwiyah I
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Zainab
 
 
Ruqayah
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Ali b. Abdullah
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Bani Umayah
Khawlah
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Fatimah
 
Kultsum
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Ḥasan
 
Ḥusain
 
 
 
 
 
 
 
Muhammad
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Muhammad
 
 
 
 
 
 
 
Ibrāhim
 
Mansur
 
Saffāḥ
 
Musa
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Bani Abasiyah
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 


Referensi sunting

  1. ^ "Inilah Nama Asli Kakek Nabi Muhammad Saw". Alif.ID. 2020-01-13. Diakses tanggal 2024-01-30. 
  2. ^ "KISAH ABDUL AL MUTHALIB : KAKEK NABI MUHAMMAD SAW". Fakultas Agama Islam Universitas Medan Area (dalam bahasa Inggris). 2022-12-28. Diakses tanggal 2024-01-30. 
  3. ^ a b c d e Muhammad ibn Saad. Kitab al-Tabaqat al-Kabir. Translated by Haq, S. M. (1967). Ibn Sa'ad's Kitab al-Tabaqat al-Kabir Volume I Parts I & II. Delhi: Kitab Bhavan.
  4. ^ "Banu Najjar". Diakses tanggal 20 October 2018. 
  5. ^ Guillaume 1995, hlm. 61.
  6. ^ Muhammad ibn Ishaq. Sirat Rasul Allah. Translated by Guillaume, A. (1955). The Life of Muhammad. Oxford University Press.
  7. ^ a b Hajjah Adil, Amina, "Prophet Muhammad", ISCA, Jun 1, 2002, ISBN 1-930409-11-7
  8. ^ Kistler, John M. ; foreword by Richard Lair (2007). "The Year of The Elephant". War elephants. Lincoln: University of Nebraska Press. hlm. 177. ISBN 978-0803260047. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-01-09. The lead elephant, named Mahmud, stopped and knelt down, refusing to go further. 
  9. ^ William Montgomery Watt (1961). Muhammad: Prophet and Statesman, Oxford: Oxford University Press, p. 7.
  10. ^ a b Mubarakfuri 2006, hlm. 711.
  11. ^ a b Mubarakfuri 2006, hlm. 712.
  12. ^ Mubarakfuri 2006, hlm. 712–713.
  13. ^ a b Al-Halawani, Ali As-Sayed. "Owners of the Elephant". islamonline.net (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-05-10. 
  14. ^ Mubarakfuri 2006, hlm. 717.
  15. ^ a b Islamic (22 Januari 2021). "Islamic Knowledge:THE STORY OF THE YEAR OF THE ELEPHANT". islamicknowledge.org. Diakses tanggal 2023-05-10. 

Bibliografi sunting