Buka menu utama

Malaikat

makhluk supranatural yang diyakini memiliki kekuatan gaib dan dipercayai berbagai agama
Malaikat Tertinggi Mikael mengenakan jubah dan cuirass Romawi dalam penggambaran abad ke-17 oleh Guido Reni
Hugo Simberg, 1903.
Schutzengel (Bahasa Indonesia: "Malaikat Pelindung") (oleh Bernhard Plockhorst) menggambarkan malaikat pelindung yang melindungi dua orang anak.
Hubungan harmonis antara agama dan ilmu pengetahuan, lukisan pada langit Aula Marmer di Biara Seitenstetten (Austria) oleh Paul Troger, 1735
Alegori puisi, oleh François Boucher
Yakub bergulat dengan malaikat, oleh Gustave Doré pada 1855

Malaikat pada umumnya adalah makhluk supranatural yang ditemui di berbagai agama dan mitologi. Dalam agama-agama Abrahamik, malaikat sering digambarkan sebagai makhluk surgawi yang baik hati yang bertindak sebagai perantara antara Tuhan atau Surga dan manusia.[1][2] Peran malaikat lainnya termasuk melindungi dan membimbing manusia, dan melaksanakan tugas-tugas Allah.[3] Dalam agama-agama Abrahamik, para malaikat sering dikelompokkan ke dalam hierarki, meskipun pengelompokkan seperti itu dapat bervariasi di antara sekte-sekte dalam setiap agama. Malaikat semacam itu diberi nama atau gelar tertentu, seperti Gabriel atau "Malaikat penghancur".[4] Istilah "malaikat" juga telah diperluas ke berbagai pengertian tentang roh atau figur yang ditemukan dalam tradisi agama lain. Studi teologis yang mempelajari tentang malaikat dikenal sebagai "angelologi". Malaikat yang diusir dari Surga disebut sebagai malaikat yang jatuh.

Dalam seni rupa, malaikat biasanya digambarkan memiliki bentuk manusia dengan keindahan luar biasa dan kadang-kadang androgini;[5][6] mereka sering diidentifikasi dengan simbol sayap burung,[7] lingkaran cahaya (halo),[8] dan cahaya terang.

Daftar isi

EtimologiSunting

Kata malaikat muncul bahasa Inggris modern dari bahasa Inggris Kuno (dengan pelafalan huruf g keras) dan bahasa Prancis Kuno.[9] Keduanya berasal dari bahasa Latin Akhir "angelus" (secara harfiah berarti "utusan"), yang dipinjam dari bahasa Yunani akhir "ἄγγελος" aggelos,[10] biasanya ditransliterasikan oleh penutur non-Yunani dalam bentuk fonetisnya ángelos. Selain itu, menurut ahli bahasa Belanda, RSP Beekes, ángelos sendiri mungkin "memiliki pinjaman Oriental, seperti ἄγγαρος (ángaros, 'kurir yang dipasang di Persia')."[11] Mungkin kemudian, bentuk kata paling awal adalah Mycenaean "a-ke-ro", dibuktikan pada Naskah suku kata Linear B.[12][13]

Terjemahan "ángelos" adalah terjemahan standar Septuaginta dari istilah Ibrani Alkitabiah mal'ākh, yang menunjukkan secara sederhana "utusan" tanpa menunjukkan sifatnya. Dalam asosiasi yang mengikuti dalam Vulgata Latin, makna ini menjadi bercabang dua: ketika mal'ākh atau ángelos seharusnya menunjukkan utusan manusia, kata-kata seperti nuntius atau legatus diterapkan. Jika kata itu merujuk pada makhluk supranatural, kata angelus muncul. Diferensiasi semacam itu telah diambil alih oleh terjemahan Alkitab dalam bahasa setempat, penafsir Kristen dan Yahudi awal dan akhirnya para sarjana modern.[14]

Dalam etimologi Arab, kata “Malaikat” merupakan kata jamak yang berasal dari Arab malak (ملك) yang berarti kekuatan, yang berasal dari kata mashdar “al-alukah” yang berarti risalah atau misi, kemudian sang pembawa misi biasanya disebut dengan ar-rasul.

Menurut agama AbrahamikSunting

IslamSunting

Malaikat diciptakan oleh Allah terbuat dari cahaya (nur), berdasarkan salah satu hadist Muhammad, “Malaikat telah diciptakan dari cahaya.”[15]

Iman kepada malaikat adalah bagian dari Rukun Iman. Iman kepada malaikat maksudnya adalah meyakini adanya malaikat, walaupun kita tidak dapat melihat mereka, dan bahwa mereka adalah salah satu makhluk ciptaan Allah. Allah menciptakan mereka dari cahaya. Mereka menyembah Allah dan selalu taat kepada-Nya, mereka tidak pernah berdosa. Tak seorang pun mengetahui jumlah pasti malaikat, hanya Allah saja yang mengetahui jumlahnya.

Walaupun manusia tidak dapat melihat malaikat tetapi jika Allah berkehendak maka malaikat dapat dilihat oleh manusia, yang biasanya terjadi pada para nabi dan rasul. Malaikat selalu menampakan diri dalam wujud laki-laki kepada para nabi dan rasul. Seperti terjadi kepada Nabi Ibrahim.

 
Penggambaran malaikat dalam miniatur Syiah (Persia, 1555)

Kepercayaan pada malaikat adalah dasar bagi Islam. Kata Al-Quran untuk malaikat ( ملك malak) berasal dari Malaka, yang berarti "dia mengendalikan", karena kekuatan mereka untuk mengatur urusan yang berbeda ditugaskan kepada mereka, [16] atau dari akar baik dari '-lk , l -'- k atau mlk dengan arti luas dari seorang "utusan", seperti dalam bahasa Ibrani (malʾákh) dan Yunani (angelos). Tidak seperti bahasa Ibrani, istilah ini secara eksklusif digunakan untuk roh surgawi dari dunia ilahi, tetapi tidak untuk utusan manusia. Al-Quran merujuk pada utusan malaikat dan manusia "rasul" sebagai gantinya. [17]

Al-Quran adalah sumber utama untuk konsep Islam tentang malaikat.[18] Beberapa dari mereka, seperti Gabriel dan Mikhael, disebutkan namanya dalam Al Qur'an, yang lain hanya disebut oleh fungsi mereka. Dalam literatur hadis, malaikat sering ditugaskan hanya pada satu fenomena tertentu.[19] Malaikat memainkan peran penting dalam literatur Mi'raj, di mana Muhammad bertemu beberapa malaikat selama perjalanannya di surga.[20] Malaikat selanjutnya sering ditampilkan dalam eskatologi Islam, teologi Islam, dan filsafat Islam.[21] Tugas yang diberikan kepada malaikat mencakup, misalnya, mengkomunikasikan wahyu dari Allah, memuliakan Allah, mencatat tindakan setiap orang, dan mengambil jiwa seseorang pada saat kematian.

Dalam Islam, seperti dalam Yudaisme dan Kristen, malaikat sering diwakili dalam bentuk antropomorfik yang dikombinasikan dengan gambar supernatural, seperti sayap, berukuran besar atau memakai benda-benda surgawi.[22] Al-Quran menggambarkan mereka sebagai "rasul dengan sayap — dua, atau tiga, atau empat (berpasangan): Dia [Tuhan] menambah Ciptaan sesuai keinginannya..." Karakteristik umum untuk malaikat adalah kebutuhan mereka yang hilang akan keinginan tubuh, seperti makan dan minum.[23] Kurangnya afinitas mereka terhadap keinginan material juga diekspresikan oleh ciptaan mereka dari cahaya: Malaikat belas kasihan diciptakan dari nur (cahaya dingin) yang bertentangan dengan malaikat hukuman yang diciptakan dari nar (cahaya panas). [24] Umat Islam umumnya tidak memiliki persepsi tentang penggambaran bergambar malaikat, seperti yang ditemukan dalam seni Barat.

Walaupun kepercayaan kepada malaikat-malaikat tetap salah satu dari enam rukun Iman dalam Islam, namun tidak dapat ditemukan dogmatis angelologi dalam tradisi Islam. Meskipun demikian, para ulama telah membahas peran malaikat tertentudalam isra mi'raj, dan ayat-ayat Alquran. Bahkan jika mereka tidak dengan fokus diteliti, mereka telah ditampilkan dalam berbagai cerita rakyat, perdebatan filsafat dan teologi sistematis. Sementara dalam Islam klasik, meluasnya gagasan tersebut diterima sebagai kanonik, ada tendesi kontemporer para ahli untuk menolak banyak penelitian tentang malaikat-malaikat, seperti memanggil Malaikat Kematian dengan nama Azra'il.[25]

Ibn Sina, yang memanfaatkan kosmologi emanasi Neo-Platonis dari Al-Farabi, mengembangkan hierarki angelologi Intellects, yang diciptakan oleh "Yang Satu". Oleh karena itu, ciptaan pertama oleh Tuhan adalah malaikat tertinggi yang diikuti oleh malaikat agung lainnya, yang diidentifikasi dengan Intellek rendah. Selanjutnya, terdapat malaikat rendah atau "bola bergerak", di mana pada gilirannya, memancarkan Intelek lainnya sampai mencapai batas intelek, yang memerintah atas jiwa-jiwa. Akal kesepuluh bertanggung jawab untuk mewujudkan bentuk materi dan menerangi pikiran. [26] [27]

Dalam Agama Islam Rakyat, masing-masing malaikat dapat dimunculkan dalam ritus pengusiran setan (ruqyah), yang namanya diukir dalam jimat.[28]

Beberapa cendekiawan modern telah menekankan interpretasi ulang metaforis dari konsep malaikat. [29]

KristenSunting

Malaikat adalah makhluk roh yang diciptakan oleh Tuhan yang ditugaskan Tuhan untuk beberapa tujuan khusus sesuai dengan rencana-Nya, baik untuk melayani Tuhan maupun untuk menolong orang-orang beriman[30][31].

Kata "malak" atau malaikat berasal dari bahasa Ibrani מלאך, mal'akh, yang juga berarti "utusan". Kata ini di dalam TB diterjemahkan menjadi: Malaikat, malaikat, utusan, suruhan, orang-orang suruhan, bentara, pesuruh, dan raja.

Malaikat dalam TanakhSunting

 
Patung malaikat di sebuah kuburan di Metairie, Louisiana.

Istilah "malaikat" dalam Alkitab, מלאך ("malakh"), memiliki arti hanya ketika disebutkan bersama-sama dengan pengutusnya, yaitu YHWH sendiri, seperti misalnya dalam "malaikat YHWH", atau "malaikat Elohim".[32] Sebutan lainnya yang juga digunakan adalah "anak-anak Elohim".[33][34]

Malaikat disebut sebagai "penjaga".[35] Mereka disebut sebagai "tentara langit"[36] atau bala tentara "Elohim".[37]. "Bala tentara," צבאות Zebaot dalam gelar Yahuwah Zebaot, Elohim dari bala tentara surgawi, mungkin dihubungkan dengan para malaikat. "Bala tentara" ini dihubungkan pula dengan bintang-bintang, karena bintang-bintang dianggap terkait erat dengan para malaikat. Namun, YHWH membedakan diri-Nya dari para malaikat, dan karena itu orang-orang Ibrani dilarang Musa menyembah "bala tentara surga".

Sebelum munculnya monoteisme di Israel, gagasan tentang malaikat ditemukan dalam Mal'akh Yahuwah, malaikat YHWH, atau Mal'akh Elohim. Mal'akh Yahweh adalah penampakan atau perwujudan Yahuwah dalam bentuk manusia. Istilah Mal'akh Yahuwah digunakan secara berganti-ganti dengan Yahuwah[38]. Mereka yang melihat Mal'akh Yahuwah mengatakan bahwa mereka telah melihat Elohim.[39][40] Mal'akh Yahuwah (atau Elohim) menampakkan diri kepada Abraham, Hagar, Musa, Gideon, &c., dan memimpin bangsa Israel dalam tiang awan.[41] Frasa Mal'akh Yahweh mungkin merupakan sebuah sapaan sopan untuk sang Raja Ilahi; tetapi malah menjadi sarana untuk menghindari antropomorphisme, dan kemudian, saat para malaikat dikelompokkan, Mal'akh Yahweh berarti "malaikat berpangkat tinggi".

Penyamaan Mal'akh Yahuwah dengan Logos, atau Pribadi kedua dari Tritunggal, tidak ditunjukkan melalui acuan kepada kitab suci Ibrani, tetapi gagasan tentang pengidentifikasian Yang Ada dengan Elohim, namun yang dalam pengertian tertentu berbeda daripada-Nya, menggambarkan kecenderungan pemikiran keagamaan Yahudi untuk membedakan pribadi-pribadi di dalam keesaan Elohim. Orang Kristen berpendapat bahwa hal ini merupakan gambaran pendahuluan dari doktrin tentang Tritunggal, sementara orang Yahudi Kabalis mengatakan bahwa hal ini kemudian berkembang menjadi pemikiran teologis dan gambaran Kabbalah.

Setelah doktrin monoteisme dinyatakan secara resmi, dalam periode segera sebelum dan pada masa Pembuangan,[42][43] kita menemukan banyak gambaran tentang malaikat dalam Kitab Yehezkiel. Nabi Yehezkiel, sebagai nabi di Pembuangan, mungkin dipengaruhi oleh hierarkhi makhluk adikodrati di dalam agama Babel, dan mungkin oleh angelologi Zoroastrianisme, namun tidak jelas bahwa doktrin Zoroastrianisme ini sudah berkembang demikian awal.

Yehezkiel 9 memberikan gambaran yang terinci mengenai kerub (suatu jenis malaikat). Dalam salah satu penglihatannya Yehezkiel melihat 7 malaikat melaksanakan penghakiman Elohim atas Yerusalem. Seperti dalam Kitab Kejadian, mereka digambarkan sebagai "manusia"; mal'akh, karena "malaikat", tidak muncul dalam Kitab Yehezkiel. Belakangan, dalam penglihatan Zakharia, malaikat memainkan peranan penting. Mereka disebut kadang-kadang sebagai "manusia", kadang-kadang sebagai mal'akh, dan Mal'akh Yahuwah tampaknya menduduki tempat utama di antara mereka.[44]

Dalam masa pasca-Alkitab, bala tentara surgawi menjadi semakin terorganisasi.[45] Malaikat pun menjadi beragam, juga sudah mempunyai nama.

Malaikat jatuhSunting

Pada mulanya semua malaikat diciptakan dalam kondisi baik, kudus dan tanpa cela.[46] Namun ada sebagian malaikat yang telah jatuh yaitu memilih untuk memberontak terhadap Elohim. Malaikat yang jatuh ini disebut sebagai setan, dan kemungkinan di antaranya adalah Kerub.[47]

Iman Bahá'íSunting

Dalam bukunya Certitude Bahá'u'lláh, pendiri Iman Bahá'í, menggambarkan malaikat sebagai orang yang "telah menghabiskan waktu dengan api cinta Tuhan, dengan semua sifat dan keterbatasan manusia", dan telah "berpakaian sendiri" dengan atribut malaikat dan telah "diberkahi dengan atribut spiritual". 'Abdu'l-Bahá menggambarkan malaikat sebagai "konfirmasi Tuhan dan kekuatan surgawi-Nya" dan sebagai "makhluk yang diberkati yang telah memutuskan semua hubungan dengan dunia bawah ini" dan "dilepaskan dari rantai diri", dan "penyingkap Tuhan berlimpah rahmat ". Tulisan-tulisan Bahá'í juga merujuk pada Concourse on High, pembawa acara malaikat, dan visi Maid of Heaven dari Bahá'u'lláh. [48]

SetanismeSunting

Kuil Setan sangat mempromosikan apa yang disebutnya "Setanisme sastra", gagasan Setan dan malaikat yang jatuh sebagai tokoh sastra dan metafora. Secara khusus, novel Revolt of the Angels karya Anatole France dipandang sebagai contoh dari tradisi ini. Di dalamnya, seorang malaikat pelindung bernama Arcade mengorganisir pemberontakan melawan surga setelah belajar tentang sains.

ZoroastrianismeSunting

Dalam Zoroastrianisme ada tokoh-tokoh seperti malaikat yang berbeda. Misalnya, setiap orang memiliki satu malaikat pelindung, yang disebut Fravashi. Mereka melindungi manusia dan makhluk lain, dan juga memanifestasikan energi Tuhan. Amesha Spentas sering dianggap sebagai malaikat, meskipun tidak ada referensi langsung,[49] tetapi lebih merupakan emanasi Ahura Mazda ("Dewa Bijaksana", Tuhan); yang pada awalnya muncul secara abstrak dan kemudian dipersonalisasi, terkait dengan beragam aspek ciptaan ilahi. [50]

NeoplatonismeSunting

Dalam komentar Proclus (abad ke-4, di bawah pemerintahan Kristen) tentang Timaeus dari Plato, Proclus menggunakan terminologi "malaikat" (aggelikos dan aggelos) sehubungan dengan makhluk metafisik. Menurut Aristoteles, sama seperti adanya penggerak utama spiritual,[51] demikian juga harus ada penggerak sekunder spiritual. [52]

SikhismeSunting

Puisi dari kitab suci para Sikh - Sri Guru Granth Sahib - secara kiasan menyebut seorang utusan atau malaikat maut, terkadang sebagai Yam (ਜਮ - "Yam") dan terkadang sebagai Azrael (ਅਜਰਾਈਲੁ - "Ajraeel"):

ਜਮ ਜੰਦਾਰੁ ਨ ਲਗਈ ਇਉ ਭਉਜਲੁ ਤਰੈ ਤਰਾਸਿ
Pemberitahu kematian tidak akan menyentuh kamu; dengan cara ini, kamu akan menyeberangi lautan dunia yang menakutkan, membawa orang lain menyeberang bersamamu.
- Sri Guru Granth Sahib, Siree Raag, First Mehl, p. 22. [53]
ਅਜਰਾਈਲੁ ਯਾਰੁ ਬੰਦੇ ਜਿਸੁ ਤੇਰਾ ਆਧਾਰੁ
Azraa-eel, Utusan Maut, adalah sahabat manusia yang memiliki dukungan Anda, Tuhan.
- Sri Guru Granth Sahib, Tilang, Fifth Mehl, Third House, p. 724. [54]

Dalam waktu yang sama, Sri Guru Granth Sahib berbicara tentang Chitar figuratif (ਚਿਤ੍ਰ) dan Gupat (ਗੁਪਤੁ):

ਚਿਤ੍ਰ ਗੁਪਤੁ ਸਭ ਲਿਖਤੇ ਲੇਖਾ॥
ਭਗਤ ਜਨਾ ਕਉ ਦ੍ਰਿਸਟਿ ਨ ਪੇਖਾ
Chitar dan Gupat, para malaikat pencatat yang sadar dan tidak sadar, menulis kisah semua makhluk fana, / tetapi mereka bahkan tidak bisa melihat para penyembah Tuhan yang rendah hati.
- Sri Guru Granth Sahib, Aasaa, Mehl Kelima, Panch-Pada, hal. 393. [55]

Namun, Sikhisme tidak pernah memiliki sistem malaikat secara literal, lebih memilih bimbingan tanpa seruan eksplisit pada tatanan atau makhluk gaib.

EsoterismeSunting

Qabalah HermetikSunting

Menurut Kabala sebagaimana dijelaskan oleh Golden Dawn, ada sepuluh malaikat agung, masing-masing memerintah salah satu paduan suara malaikat dan sesuai dengan salah satu Sephirot. Ini mirip dengan hierarki malaikat Yahudi.

Pangkat Paduan Suara Malaikat Terjemahan Malaikat Tertinggi Sephirah
1 Hayot Ha Kodesh Yang Hidup Suci Metatron Keter
2 Ophanim Roda Raziel Chokmah
3 Erelim Yang berani [56] Tzaphkiel Binah
4 Hashmallim Yang bersinar, Yang kuning [57] Tzadkiel Chesed
5 Serafim Yang Terbakar Khamael Gevurah
6 Malakim Utusan, malaikat Raphael Tipheret
7 Elohim Makhluk Ilahi Uriel Netzach
8 Bene Elohim Putra-putra Elohim Michael Hod
9 Cherubim [58] Gabriel Yesod
10 Ishim Pria (makhluk mirip manusia, secara fonetis mirip dengan "api") Sandalphon Malkuth

TeosofiSunting

Dalam ajaran Masyarakat Teosofis, para Deva dianggap hidup di atmosfer planet tata surya (Planetary Angels) atau di dalam Matahari (Solar Angels) dan mereka membantu memandu operasi proses-proses alam seperti proses evolusi dan pertumbuhan tanaman; penampilan mereka konon seperti api berwarna seukuran manusia. Diyakini oleh para Teosofis bahwa para deva dapat diamati ketika mata ketiga diaktifkan. Beberapa (tetapi tidak sebagian besar) deva awalnya menjelma sebagai manusia.[59]

Diyakini oleh para Teosofis bahwa arwah alam, unsur (gnome, undine, sylf, dan salamander), dan peri juga dapat diamati ketika mata ketiga diaktifkan.[60] Dipertahankan oleh para Teosofis bahwa makhluk-makhluk yang kurang berkembang secara evolusi ini belum pernah berinkarnasi sebelumnya sebagai manusia; mereka dianggap berada pada jalur evolusi spiritual yang terpisah yang disebut "evolusi deva"; pada akhirnya, ketika jiwa mereka maju saat mereka bereinkarnasi, diyakini mereka akan menjelma sebagai dewa.[61]

Ditegaskan oleh Teosofis bahwa semua makhluk yang disebutkan di atas memiliki tubuh eterik yang tersusun dari materi eterik , sejenis materi yang lebih halus dan lebih murni yang tersusun dari partikel yang lebih kecil daripada materi bidang fisik biasa. [61]

Brahma KumarisSunting

Brahma Kumaris menggunakan istilah "malaikat" untuk merujuk pada kondisi manusia yang sempurna atau lengkap, yang mereka yakini dapat dicapai melalui hubungan dengan Tuhan.[62][63]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ The Free Dictionary [1] retrieved 1 September 2012
  2. ^ "Angels in Christianity." Religion Facts. N.p., n.d. Web. 15 Dec. 2014
  3. ^ [2]Augustine of Hippo's Enarrationes in Psalmos, 103, I, 15, augustinus.it (Latin)
  4. ^ Barker, Margaret (2004). An Extraordinary Gathering of Angels, M Q Publications.
  5. ^ "Definition of ANGEL". www.merriam-webster.com. Diakses tanggal 2016-05-02. 
  6. ^ "ANGELOLOGY - JewishEncyclopedia.com". jewishencyclopedia.com. Diakses tanggal 2016-05-02. 
  7. ^ Proverbio(2007), pp. 90–95; cf. review in La Civiltà Cattolica, 3795–3796 (2–16 August 2008), pp. 327–328.
  8. ^ Didron, Vol 2, pp.68–71
  9. ^ "angel – Definition of angel in English by Oxford Dictionaries". Oxford Dictionaries – English. 
  10. ^ Strong, James. "Strong's Greek". Biblehub.com (dalam bahasa English). Diakses tanggal 4 October 2017. Transliteration: aggelos Phonetic Spelling: (ang'-el-os) 
  11. ^ Beekes, R. S. P., Etymological Dictionary of Greek, Brill, 2009, p. 9.
  12. ^ palaeolexicon.com; a-ke-ro, Palaeolexicon (Word study tool of ancient languages)
  13. ^ "Mycenaean (Linear b) – English Glossary" (PDF). Diakses tanggal 30 July 2012. 
  14. ^ Kosior, Wojciech. "The Angel in the Hebrew Bible from the Statistic and Hermeneutic Perspectives. Some Remarks on the Interpolation Theory". "The Polish Journal of Biblical Research", Vol. 12, No. 1 (23), pp. 55–70. Diakses tanggal 22 November 2013. 
  15. ^ Hadits riwayat Imam Muslim.
  16. ^ Syed Anwer Ali Qurʼan, Hukum Dasar Kehidupan Manusia: Surat ul-Faateha ke Surat-ul-Baqarah (bagian 1–21) Penerbitan Syed 1984 University of Virginia Digitalisasi 22. Okt. 2010 p. 121
  17. ^ SR Burge Journal of Qur'anic Studies The Angels in Sūrat al-Malāʾika: Tafsiran P. 35: 1 Sep 2011. vol. 10, No. 1 : hlm. 50–70
  18. ^ Stephen Burge Angels in Islam: Jalal al-Din al-Suyuti's al-Haba'ik fi akhbar al-mala'ik Routledge 2015 ISBN 978-1-136-50473-0 p. 23
  19. ^ Stephen Burge Angels in Islam: Jalal al-Din al-Suyuti's al-Haba'ik fi akhbar al-mala'ik Routledge 2015 ISBN 978-1-136-50473-0 hal. 79
  20. ^ Stephen Burge Angels in Islam: Jalal al-Din al-Suyuti's al-Haba'ik fi akhbar al-mala'ik Routledge 2015 ISBN 978-1-136-50473-0 hal. 29
  21. ^ Stephen Burge Angels in Islam: Jalal al-Din al-Suyuti's al-Haba'ik fi akhbar al-mala'ik Routledge 2015 ISBN 978-1-136-50473-0 hal. 22
  22. ^ Stephen Burge Angels in Islam: Jalal al-Din al-Suyuti's al-Haba'ik fi akhbar al-mala'ik Routledge 2015 ISBN 978-1-136-50473-0 pp. 97-99
  23. ^ Cenap Çakmak Islam: A Worldwide Encyclopedia [4 volumes] ABC-CLIO, 18.05.2017 ISBN 9781610692175 p. 140
  24. ^ Jane Dammen McAuliffe Encyclopaedia dari Qurʾān Volume 2 Georgetown University, Washington DC hal. 45
  25. ^ Stephen Burge Angels in Islam: Jalal al-Din al-Suyuti's al-Haba'ik fi akhbar al-mala'ik 2015 ISBN 978-1-136-50473-0 part 1.1 and 1.2.
  26. ^ Abdullah Saeed Islamic Thought: An Introduction Routledge 2006 ISBN 9781134225651 p. 101
  27. ^ Mark Verman The Books of Contemplation: Medieval Jewish Mystical Sources SUNY Press 1992 ISBN 9780791407196 p. 129
  28. ^ Patrick Hughes, Thomas Patrick Hughes Dictionary of Islam Asian Educational Services 1995 ISBN 978-8-120-60672-2 page 73
  29. ^ Guessoum, Nidhal (2010). Islam's Quantum Question: Reconciling Muslim Tradition and Modern Science. I.B. Tauris. ISBN 978-0-85773-075-6. 
  30. ^ "...karena di dalam Dialah telah diciptakan segala sesuatu, yang ada di sorga dan yang ada di bumi, yang kelihatan dan yang tidak kelihatan, baik singgasana, maupun kerajaan, baik pemerintah, maupun penguasa; segala sesuatu diciptakan oleh Dia dan untuk Dia" (Kolose 1:16)
  31. ^ "Bukankah mereka semua adalah roh-roh yang melayani, yang diutus untuk melayani mereka yang harus memperoleh keselamatan?" (Ibrani 1:14)
  32. ^ "Pada waktu itu Tuhan akan melindungi penduduk Yerusalem, dan orang yang tersandung di antara mereka pada waktu itu akan menjadi seperti Daud, dan keluarga Daud akan menjadi seperti Allah, seperti Malaikat Tuhan, yang mengepalai mereka." (Zakharia 12:8)
  33. ^ "Pada waktu itu orang-orang raksasa ada di bumi, dan juga pada waktu sesudahnya, ketika anak-anak Allah menghampiri anak-anak perempuan manusia, dan perempuan-perempuan itu melahirkan anak bagi mereka; inilah orang-orang yang gagah perkasa di zaman purbakala, orang-orang yang kenamaan." (Kejadian 6:4)
  34. ^ "Pada suatu hari datanglah anak-anak Allah menghadap Tuhan dan di antara mereka datanglah juga Iblis." (Ayub 1:6)
  35. ^ "Kemudian dalam penglihatan yang kudapat di tempat tidurku itu tampak seorang penjaga, seorang kudus, turun dari langit;..." (Daniel 4:13)
  36. ^ "dan yang pergi beribadah kepada allah lain dan sujud menyembah kepadanya, atau kepada matahari atau bulan atau segenap tentara langit, hal yang telah Kularang itu;" (Ulangan 17:3)
  37. ^ "Jawabnya: “Bukan, tetapi akulah Panglima Balatentara Tuhan. Sekarang aku datang.” Lalu sujudlah Yosua dengan mukanya ke tanah, menyembah dan berkata kepadanya: “Apakah yang akan dikatakan tuanku kepada hambanya ini?”" (Yosua 5:14)
  38. ^ Dengan membandingkan Kitab Keluaran]] 3:2 dengan Keluaran 3:4; dan Keluaran 13:21 dengan Keluaran 14:19
  39. ^ "Yakub menamai tempat itu Pniel, sebab katanya: “Aku telah melihat Allah berhadapan muka, tetapi nyawaku tertolong!”" (Kejadian 32:30)
  40. ^ "Berkatalah Manoah kepada isterinya: “Kita pasti mati, sebab kita telah melihat Allah.”" (Hakim-hakim 13:22)
  41. ^ "Lalu Malaikat Tuhan menampakkan diri kepadanya di dalam nyala api yang keluar dari semak duri. Lalu ia melihat, dan tampaklah: semak duri itu menyala, tetapi tidak dimakan api." (Keluaran 3:2)
  42. ^ "Dengarlah, hai orang Israel: Tuhan itu Allah kita, Tuhan itu esa! Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu dan dengan segenap kekuatanmu." (Ulangan 6:4-5)
  43. ^ "“Kamu inilah saksi-saksi-Ku,” demikianlah firman Tuhan, “dan hamba-Ku yang telah Kupilih, supaya kamu tahu dan percaya kepada-Ku dan mengerti, bahwa Aku tetap Dia. Sebelum Aku tidak ada Allah dibentuk, dan sesudah Aku tidak akan ada lagi." (Yesaya 43:10)
  44. ^ "Berbicaralah mereka kepada Malaikat Tuhan yang berdiri di antara pohon-pohon murad itu, katanya: Kami telah menjelajahi bumi, dan sesungguhnya seluruh bumi itu tenang dan aman." (Zakharia 1:11)
  45. ^ Zakharia [3:9, 4:10]; dan yang pasti dalam Kitab Daniel
  46. ^ "Engkau tak bercela di dalam tingkah lakumu sejak hari penciptaanmu sampai terdapat kecurangan padamu." (Yehezkiel 28:15)
  47. ^ "Kuberikan tempatmu dekat kerub yang berjaga, di gunung kudus Allah engkau berada dan berjalan-jalan di tengah batu-batu yang bercahaya-cahaya." (Yeh. 28:14)
  48. ^ Smith, Peter (2000). "angels". A concise encyclopedia of the Bahá'í Faith. Oxford: Oneworld Publications. hlm. 38–39. ISBN 1-85168-184-1. 
  49. ^ Lewis, James R., Oliver, Evelyn Dorothy, Sisung Kelle S. (Editor) (1996), Angels A to Z, Entry: Zoroastrianism, pp. 425–427, Visible Ink Press, ISBN 0-7876-0652-9
  50. ^ Darmesteter, James (1880) (penerjemah), The Zend Avesta, Bagian I [3] : Buku Suci Timur , Vol. 4 , hlm. Lx-lxxii, Oxford University Press, 1880, di sacred-texts.com
  51. ^ Aristotle. Metaphysics. 1072a ff. 
  52. ^ Aristotle. Metaphysics. 1073a13 ff. 
  53. ^ "Sri Granth: Sri Guru Granth Sahib". srigranth.org. Diakses tanggal 24 May 2015. 
  54. ^ "Sri Granth: Sri Guru Granth Sahib". srigranth.org. Diakses tanggal 24 May 2015. 
  55. ^ "Sri Granth: Sri Guru Granth Sahib". srigranth.org. Diakses tanggal 24 May 2015. 
  56. ^ "Strong's Hebrew: 691. אֶרְאֵל (erel) – perhaps a hero". biblesuite.com. 
  57. ^ "Strong's Hebrew: 2830. חַשְׁמַל (chashmal) – perhaps amber". biblesuite.com. 
  58. ^ "Strong's Hebrew: 3742. כְּרוּב (kerub) – probably an order of angelic beings". biblesuite.com. 
  59. ^ Hodson, Geoffrey, Kingdom of the Gods ISBN 0-7661-8134-0—Has color pictures of what Devas supposedly look like when observed by the third eye—their appearance is reputedly like colored flames about the size of a human. Paintings of some of the devas claimed to have been seen by Hodson from his book Kingdom of the Gods:
  60. ^ "Eskild Tjalve's paintings of devas, nature spirits, elementals and fairies:". Web.archive.org. 21 November 2002. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 November 2002. Diakses tanggal 30 July 2012. 
  61. ^ a b Powell, AE Tata Surya London: 1930 Rumah Penerbit Teosofis (Garis Besar Skema Teosofi Evolusi) Lihat grafik "Lifewave" (lihat indeks)
  62. ^ Basava Journal, Volume 19. Basava Samiti, 1994 (Bangalore, India).
  63. ^ Kedamaian & kemurnian: kisah Brahma Kumaris : sebuah revolusi spiritual Oleh Liz Hodgkinson

Pranala luarSunting