Etiopia

negara di Afrika Timur
(Dialihkan dari Habsyah)

Republik Demokratis Federal Etiopia (Ityop'iya, bahasa Amhara: ኢትዮጵያ) Etiopia, atau Habsyi adalah sebuah negara yang terletak di Afrika. Negara ini berbatasan dengan Eritrea di sebelah Utara, Djibouti di sebelah Timur Laut, Somalia di sebelah Timur, Kenya di sebelah Selatan, Sudan Selatan di sebelah Barat, dan Republik Sudan di sebelah Barat Laut.

Republik Demokratik Federal Etiopia

Amharik:የኢትዮጵያ ፌዴራላዊ ዲሞክራሲያዊ ሪፐብሊክ
ye-Ītyōṗṗyā Fēdēralāwī Dīmōkrāsīyāwī Rīpeblīk
Afar:Ityoppiah Federalih Demokrasih Ummuno
Oromo:Rippabliikii Federaalawaa Dimokraatawaa Itiyoophiyaa
Somali:Jamhuuriyadda Dimuqraadiga Federaalka Itoobiya
Tigrinya:ናይኢትዮጵያ ፌዴራላዊ ዴሞክራሲያዊ ሪፐብሊክ
Nay-Ítiyop'iya Fēdēralawī Dēmokirasīyawī Rīpebilīki
Semboyan
Lagu kebangsaan
ወደፊት ገስግሺ ውድ እናት ኢትዮጵያ
Wodefit Gesgeshi, Widd Innat Ityopp'ya
(Indonesia: "Maju kedepan, Ibu Pertiwi Etiopia")
Ethiopia (Africa orthographic projection).svg
Location Ethiopia AU Africa.svg
Flag-map of Ethiopia.svg
Lokasi  Etiopia  (hijau tua)

– di Afrika  (biru muda & kelabu tua)
– di Uni Afrika  (biru muda)

Lokasi Etiopia
Ibu kota
Addis Ababa
9°1′N 38°44′E / 9.017°N 38.733°E / 9.017; 38.733
Bahasa resmi[1]
PemerintahanFederal parlementer republik konstitusional
• Presiden
Sahle-Work Zewde
Abiy Ahmed
LegislatifMajelis Parlementer Federal
የፌዴሬሽን ምክር ቤት
Yefedereshn Mekir Bet
የሕዝብ ተወካዮች ምክር ቤት
Yehizbtewekayoch Mekir Bet
Pembentukan
• Dʿmt
sekitar 980 SM
sekitar 100 M
1137
• Derg
12 September 1974
22 Februari 1987
• Konstitusi saat ini
21 Agustus 1995
Luas
 - Total
1.104.300 km2 (27)
 - Perairan (%)
0,7
Populasi
 - Perkiraan 2022
113.656.596[2] (13)
 - Sensus Penduduk 2007
73.750.932[3]
92,7/km2 (123)
PDB (KKB)2022
 - Total
$345,14 miliar[4] (56)
$3.407[5]
PDB (nominal)2022
 - Total
$122,591 miliar[5] (65)
$1.040[5]
Gini (2015) 35,0[6]
sedang
IPM (2019)Kenaikan 0,485[7]
rendah · 173
Mata uangBirr (ብር)
(ETB)
Zona waktuWaktu Afrika Timur (EAT)
(UTC+3)
Lajur kemudikanan
Kode telepon+251
Kode ISO 3166ET
Ranah Internet.et

Etiopia mempunyai salah satu sejarah terlengkap sebagai negara merdeka di benua tersebut. Merupakan negara tertua di dunia, kawasan Etiopia juga merupakan salah satu tempat peradaban yang terawal di dunia. Pemerintahan Etiopia pertama dibentuk sekitar tahun 980 SM dan menerima agama Kristen pada abad ke-4 M. Negara ini cukup unik jika dibandingkan dengan negara-negara Afrika lainnya karena tidak pernah dijajah selama masa Perebutan Afrika dan terus merdeka hingga tahun 1936 saat pasukan Italia menguasai negara tersebut. Pasukan-pasukan Britania Raya dan Etiopia mengalahkan tentara Italia pada 1941 dan Etiopia memperoleh kembali kedaulatannya setelah menanda tangani Perjanjian Britania-Etiopia pada Desember 1944. Etiopia dulu pernah bernama Abisinia.

Kini Etiopia merupakan negara berbentuk republik dan mengambil bagian secara aktif dalam aktivitas-aktivitas kerja sama internasional. Ibu kotanya Addis Ababa merupakan pusat administrasi Kesatuan Afrika (Africa Union/AU).

Etiopia masih memakai kalender Julian sehingga negara ini akan membuka serangkaian perayaan dalam menyambut milenium ketiga berdasarkan penanggalan kalender tersebut. Negara di Tanduk Afrika ini menggunakan kalender Julian yang ketinggalan sekitar 7 tahun dibandingkan dengan kalender Gregorian yang lebih umum digunakan di seluruh dunia.[8]

EtimologiSunting

Nama "Etiopia" konon berasal dari "Ityopp'is", yaitu nama anak cucu Ham, pembentuk kota Aksum. Nama lama "Abbesinia" atau "Habsyah" berasal dari kelompok suku Habesha, yaitu kaum yang mendiami kawasan Etiopia sejak tahun 3000 SM.

SejarahSunting

GeografiSunting

 
Danau Wonchi di persimpangan antara Ambo dan Waliso di Wilayah Oromia

Dengan luas 1.104.300 kilometer persegi (426.372,61 sq mi),[9] Etiopia adalah negara terbesar ke-28 di dunia, ukurannya sebanding dengan Bolivia. Sebagian besar Ethiopia terletak di Tanduk Afrika, yang merupakan bagian paling timur dari daratan Afrika. Wilayah yang berbatasan dengan Ethiopia adalah Eritrea di utara dan kemudian, bergerak searah jarum jam, Djibouti, Somaliland, Somalia, Kenya, Sudan Selatan, dan Sudan. Di dalam Etiopia terdapat pegunungan dataran tinggi yang luas dan dataran tinggi yang dipisahkan oleh Lembah Celah Besar, yang umumnya membentang dari barat daya ke timur laut dan dikelilingi oleh dataran rendah, stepa, atau semi-gurun. Terdapat keragaman medan dengan berbagai variasi iklim, tanah, vegetasi alami, dan pola permukiman.

Etiopia adalah negara yang beragam secara ekologis, mulai dari padang pasir di sepanjang perbatasan timur hingga hutan tropis di selatan serta Afromontane yang luas di bagian utara dan barat daya. Danau Tana di utara adalah sumber dari Nil Biru. Ia juga memiliki banyak spesies endemik, terutama gelada, walia ibex dan serigala Ethiopia (Simien fox). Kisaran ketinggian yang luas telah memberi negara itu berbagai wilayah yang berbeda secara ekologis, dan ini telah membantu mendorong evolusi spesies endemik dalam isolasi ekologis.

Ethiopia memiliki geografis yang kontras, mulai dari wilayah barat yang subur dengan hutan dan banyak sungainya, hingga pemukiman Dallol terpanas di dunia di utara. Dataran Tinggi Ethiopia adalah rangkaian pegunungan terbesar di Afrika, dan Gua Sof Omar berisi gua terbesar di benua itu. Ethiopia juga memiliki jumlah Situs Warisan Dunia UNESCO terbesar kedua di Afrika.[10]

IklimSunting

Jenis iklim yang dominan adalah monsun tropis, dengan variasi yang disebabkan oleh topografi yang luas. Dataran Tinggi Ethiopia mencakup sebagian besar negara dan memiliki iklim yang umumnya jauh lebih sejuk daripada daerah lain yang dekat dengan Khatulistiwa. Sebagian besar kota besar di negara ini terletak pada ketinggian sekitar 2.000–2.500 m (6.562–8.202 kaki) di atas permukaan laut, termasuk ibu kota bersejarah seperti Gondar dan Axum.

Ibu kota modern, Addis Ababa, terletak di kaki Gunung Entoto pada ketinggian sekitar 2.400 meter (7.900 kaki). Ini mengalami iklim ringan sepanjang tahun. Dengan suhu yang cukup seragam sepanjang tahun, musim di Addis Ababa sebagian besar ditentukan oleh curah hujan: musim kemarau dari Oktober hingga Februari, musim hujan ringan dari Maret hingga Mei, dan musim hujan lebat dari Juni hingga September. Curah hujan tahunan rata-rata adalah sekitar 1.200 milimeter (47 in).

Rata-rata ada tujuh jam sinar matahari per hari. Musim kemarau adalah waktu tercerah dalam setahun, meskipun pada puncak musim hujan di bulan Juli dan Agustus biasanya masih ada sinar matahari cerah beberapa jam per hari. Suhu tahunan rata-rata di Addis Ababa adalah 16 °C (60,8 °F), dengan suhu maksimum harian rata-rata 20–25 °C (68,0–77,0 °F) sepanjang tahun, dan suhu terendah semalam rata-rata 5–10 °C (41,0– 50,0 °F).

Ethiopia rentan terhadap banyak dampak perubahan iklim. Ini termasuk peningkatan suhu dan perubahan curah hujan. Perubahan iklim dalam bentuk ini mengancam ketahanan pangan dan ekonomi yang berbasis pertanian.[11] Banyak orang Etiopia terpaksa meninggalkan rumah mereka dan melakukan perjalanan hingga ke Teluk, Afrika Selatan, dan Eropa.[12]

Sejak April 2019, Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed telah mempromosikan Beautifying Sheger, sebuah proyek pembangunan yang bertujuan untuk mengurangi dampak negatif perubahan iklim – antara lain – di ibu kota Addis Ababa.[13] Pada bulan Mei berikutnya, pemerintah mengadakan "Dine for Sheger", sebuah acara penggalangan dana untuk menutup sebagian dari $1 miliar yang dibutuhkan melalui publik.[14] $25 juta terkumpul melalui acara mahal tersebut, baik melalui biaya kehadiran maupun sumbangan.[15] Dua perusahaan kereta api Tiongkok di bawah Prakarsa Sabuk dan Jalan antara Tiongkok dan Etiopia telah menyediakan dana untuk mengembangkan 12 dari total 56 kilometer.[16]

PolitikSunting

Ethiopia adalah republik parlementer federal, di mana Perdana Menteri adalah kepala pemerintahan, dan Presiden adalah kepala negara tetapi sebagian besar kekuasaan berupa seremonial. Kekuasaan eksekutif dijalankan oleh pemerintah dan kekuasaan legislatif federal berada di tangan pemerintah dan dua kamar parlemen. Dewan Federasi adalah majelis tinggi legislatif bikameral dengan 108 kursi, dan majelis rendah adalah Dewan Perwakilan Rakyat (HoPR) dengan 547 kursi. Dewan Federasi dipilih oleh dewan daerah sedangkan anggota parlemen dari HoPR dipilih secara langsung, pada gilirannya, mereka memilih presiden untuk masa jabatan enam tahun dan perdana menteri untuk masa jabatan 5 tahun.

 
Majelis Parlemen Federal Ethiopia

Peradilan Ethiopia terdiri dari sistem ganda dengan dua struktur pengadilan: pengadilan federal dan negara bagian. Konstitusi FDRE memberikan otoritas yudisial federal kepada Mahkamah Agung Federal yang dapat membatalkan dan meninjau kembali keputusan pengadilan federal yang lebih rendah; namun ia memiliki divisi reguler yang ditugaskan untuk kesalahan hukum mendasar. Selain itu, Mahkamah Agung dapat melakukan sidang keliling di lima negara bagian pada tingkat federal atau "area yang ditunjuk untuk yurisdiksinya" jika dianggap "diperlukan untuk memberikan keadilan yang efisien".[17][18]

Menurut Indeks Demokrasi yang diterbitkan oleh Economist Intelligence Unit yang berbasis di Inggris pada akhir 2010, Ethiopia adalah "rezim otoriter", peringkat ke-118 paling demokratis dari 167 negara.[19] Ethiopia telah turun 13 peringkat sejak 2008, dan laporan tahun 2010 mengaitkan penurunan tersebut dengan tindakan keras pemerintah terhadap kegiatan oposisi, media, dan masyarakat sipil sebelum pemilihan parlemen 2010, yang menurut laporan itu telah menjadikan Ethiopia de facto negara satu partai.[20]

Pembagian administratifSunting

Hubungan luar negeriSunting

 
Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed bersama Presiden Israel Reuven Rivlin pada Mei 2018

Mulai dari Tanah Punt, Ethiopia telah menjadi negara perdagangan yang utamanya mengekspor barang-barang seperti emas, gading, binatang eksotik, dan kemenyan.[21] Banyak sejarawan menyimpulkan bahwa hubungan diplomatik modern dengan Etiopia dimulai di bawah Kaisar Tewodros II, yang pemerintahannya diusahakan untuk membangun perbatasan Etiopia dan kemudian tidak berhasil dihilangkan dalam ekspedisi Inggris tahun 1868.[22] Sejak saat itu, negara tersebut dianggap mubazir oleh kekuatan dunia hingga dibukanya Terusan Suez akibat pengaruh Perang Mahdi.[23]

Hari ini, Ethiopia memelihara hubungan yang kuat dengan Tiongkok, Israel, Meksiko, Turki dan India serta negara-negara tetangga. Hubungan dengan Sudan dan Mesir agak dalam situasi perselisihan karena proyek Bendungan Hidase, yang meningkat pada tahun 2020.[24][25] Meskipun enam negara hulu (Ethiopia, Kenya, Uganda, Rwanda, Burundi, dan Tanzania) menandatangani Inisiatif Cekungan Nil pada tahun 2010, Mesir dan Sudan menolak perjanjian pembagian air dengan alasan pengurangan jumlah air ke Cekungan Nil menantang hubungan sejarah hak air mereka.[26][27] Pada tahun 2020, Perdana Menteri Abiy Ahmed memperingatkan bahwa "Tidak ada kekuatan yang dapat menghentikan Ethiopia membangun bendungan. Jika perlu berperang, kami dapat menyiapkan jutaan orang".[28] Ethiopia adalah mitra strategis Perang Global Melawan Terorisme dan Undang-Undang Pertumbuhan dan Peluang Afrika (AGOA).[29] Mantan Presiden AS Barack Obama adalah petahana pertama yang mengunjungi Ethiopia pada Juli 2015, saat menyampaikan pidato di Uni Afrika, dia menyoroti pemberantasan terorisme Islam.[30][31] Ethiopia telah memusatkan emigran ke negara-negara di Eropa terutama di Italia, Arab Saudi, Inggris, Kanada, Swedia dan Australia. Ethiopia memiliki emigran Yahudi di Israel sekitar 155.300 pada 2019. Mereka secara kolektif dikenal sebagai Beta Israel. Ethiopia adalah anggota pendiri Kelompok 24 (G-24), Gerakan Non-Blok, dan G77. Pada tahun 1963, Organisasi Persatuan Afrika kemudian berganti nama menjadi Uni Afrika didirikan di Addis Ababa yang menjadi pusat politik Uni. Selain itu, ia juga merupakan anggota Kamar Dagang dan Industri Pan Afrika, Komisi Ekonomi PBB untuk Afrika, Pasukan Siaga Afrika, dan banyak LSM global yang berfokus pada Afrika.

Ethiopia adalah salah satu negara Afrika dan anggota pendiri Liga Bangsa-Bangsa sekarang Perserikatan Bangsa-Bangsa setidaknya sejak akhir era kolonial pada tahun 1923. Tugas PBB di Ethiopia terutama adalah masalah kemanusiaan dan pembangunan. Misalnya, Tim Negara PBB (UNCT) di Ethiopia memiliki perwakilan dari 28 dana dan program PBB serta badan khusus. Beberapa lembaganya mengamanatkan ikatan regional dengan Komisi Ekonomi PBB untuk Afrika dan Uni Afrika. PBB memfokuskan semua urusan yang mencakup di Ethiopia, memberikan dua tujuan: Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) dan prioritas Pembangunan Nasional. Ini termasuk memerangi kemiskinan, pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan, kebijakan perubahan iklim, penyediaan pendidikan dan kesehatan, meningkatkan lapangan kerja dan perlindungan lingkungan.[32]

MiliterSunting

 
Tentara Pasukan Pertahanan Nasional Ethiopia saat upacara di Baidoa, Somalia untuk menandai dimasukkannya Ethiopia ke dalam misi penjaga perdamaian Uni Afrika di negara tersebut pada 22 Januari 2014

Secara historis, Ethiopia dibangun melalui militer dan melihat invasi yang menentukan melawan kekuatan eksternal. Meskipun senjata modern dilengkapi dengan bantuan negara-negara Eropa seperti Portugal, Rusia, Prancis, dan Inggris, tentara Ethiopia sebagian besar mengandalkan sistem feodal, sehingga tentaranya hampir terdiri dari milisi petani. Di bawah Amda Seyon I, sebuah legiun bernama resimen Chewa dibentuk pada abad ke-14, menjadi kekuatan militer yang dominan pada abad pertengahan. Biasanya terdiri dari beberapa ribu orang. Militer modern dimulai pada tahun 1917 diciptakan oleh Tafari Makonnen yang disebut Kebur Zabagna. Tentara Ethiopia di bawah unit Batalyon Kagnew yang terlibat dalam Perang Korea dari tahun 1950, bertempur sebagai bagian dari Komando Perserikatan Bangsa-Bangsa. Beberapa publikasi menyatakan bahwa pasukan Ethiopia bertahan selama 15 tahun, meskipun yang lain menyatakan mereka pergi hingga tahun 1975, sebagai bagian dari Komando PBB.[33] Batalyon tersebut berjumlah 6.037 tentara pada saat perang.[34]

 
Tentara ENDF berbaris di parade 2019

Pasukan Pertahanan Nasional Ethiopia adalah militer terbesar di Afrika dan dipimpin oleh Kementerian Pertahanan.[35] Cabang militer lainnya termasuk angkatan darat, angkatan udara dan sebelumnya angkatan laut. Sejak tahun 1996, Ethiopia yang terkurung daratan tidak memiliki angkatan laut tetapi pada tahun 2018 Perdana Menteri Abiy Ahmed mengatakan di TV pemerintah: "Kami membangun salah satu angkatan darat dan udara terkuat di Afrika ... kami harus membangun kapasitas angkatan laut kami di masa depan".[36]

EkonomiSunting

 
Representasi proporsional ekspor Ethiopia, 2019
 
Perkembangan PDB per kapita

Ethiopia mencatatkan pertumbuhan ekonomi tercepat di bawah pemerintahan Meles Zenawi.[37] Menurut IMF, Ethiopia adalah salah satu ekonomi dengan pertumbuhan tercepat di dunia, mencatat pertumbuhan ekonomi lebih dari 10% dari tahun 2004 hingga 2009.[38] Itu adalah ekonomi Afrika non-minyak yang tumbuh paling cepat pada tahun 2007 dan 2008.[39] Pada tahun 2015, Bank Dunia menyoroti bahwa Ethiopia telah mengalami pertumbuhan ekonomi yang pesat dengan pertumbuhan produk domestik riil (PDB) rata-rata 10,9% antara tahun 2004 dan 2014.[40]

Pada tahun 2008 dan 2011, kinerja pertumbuhan Ethiopia dan perolehan pembangunan yang cukup besar ditantang oleh inflasi yang tinggi dan situasi neraca pembayaran yang sulit. Inflasi melonjak hingga 40% pada Agustus 2011 karena kebijakan moneter yang longgar, kenaikan gaji pegawai negeri yang besar pada awal 2011, dan harga pangan yang tinggi.[41] Untuk tahun 2011–12, inflasi akhir tahun diproyeksikan sekitar 22%, dan inflasi satu digit diproyeksikan pada tahun 2012–13 dengan penerapan kebijakan moneter dan fiskal yang ketat.[42]

Terlepas dari pertumbuhan yang cepat dalam beberapa tahun terakhir, PDB per kapita adalah salah satu yang terendah di dunia, dan perekonomian menghadapi sejumlah masalah struktural yang serius. Namun, dengan investasi terfokus pada infrastruktur publik dan kawasan industri, perekonomian Ethiopia mengatasi masalah strukturalnya untuk menjadi pusat manufaktur ringan di Afrika.[43] Pada tahun 2019, sebuah undang-undang disahkan yang mengizinkan ekspatriat Etiopia untuk berinvestasi di industri jasa keuangan Etiopia.[44]

Konstitusi Ethiopia menetapkan bahwa hak untuk memiliki tanah hanya milik "negara dan rakyat", tetapi warga negara dapat menyewa tanah hingga 99 tahun, tetapi tidak dapat menggadaikan atau menjualnya. Menyewakan tanah selama maksimal dua puluh tahun diperbolehkan dan ini diharapkan untuk memastikan bahwa tanah tersebut digunakan untuk pengguna yang paling produktif. Distribusi dan administrasi tanah dianggap sebagai area di mana korupsi dilembagakan, dan uang pelicin serta suap sering dituntut ketika berhadapan dengan masalah yang berkaitan dengan tanah.[45] Karena tidak ada kepemilikan tanah, proyek infrastruktur paling sering dilakukan begitu saja tanpa meminta izin kepada pengguna tanah, yang akhirnya terlantar dan tanpa rumah atau tanah. Banyak kemarahan dan ketidakpercayaan terkadang menghasilkan protes publik. Selain itu, produktivitas pertanian tetap rendah, dan kekeringan yang sering terjadi masih melanda negeri ini, yang juga menyebabkan pengungsian internal.[46]

DemografiSunting

Ethiopia adalah negara terkurung daratan terpadat di dunia.[47] Total populasinya telah tumbuh dari 38,1 juta pada tahun 1983 menjadi 109,5 juta pada tahun 2018.[48] Populasinya hanya sekitar sembilan juta pada abad ke-19.[49] Hasil Sensus Penduduk dan Perumahan 2007 menunjukkan bahwa populasi Ethiopia tumbuh rata-rata 2,6% per tahun antara 1994 dan 2007, turun dari 2,8% selama periode 1983–1994. Saat ini, tingkat pertumbuhan populasi termasuk di antara sepuluh negara teratas di dunia. Populasi diperkirakan akan tumbuh menjadi lebih dari 210 juta pada tahun 2060, yang merupakan peningkatan dari perkiraan tahun 2011 dengan faktor sekitar 2,5.[50] Menurut perkiraan PBB, harapan hidup telah meningkat secara substansial dalam beberapa tahun terakhir dengan harapan hidup laki-laki dilaporkan 56 tahun dan perempuan 60 tahun.[51]

Populasi Ethiopia sangat beragam, berisi lebih dari 80 kelompok etnis yang berbeda, empat terbesar di antaranya adalah Oromo, Amhara, Somali, dan Tigrayan. Menurut sensus nasional Ethiopia tahun 2007, Oromo adalah kelompok etnis terbesar di Ethiopia, dengan 34,4% populasi negara. Amhara mewakili 27,0% dari penduduk negara itu, sedangkan Somalia dan Tigrayan masing-masing mewakili 6,2% dan 6,1% dari populasi. Kelompok etnis terkemuka lainnya adalah sebagai berikut: Sidama 4,0%, Gurage 2,5%, Welayta 2,3%, Afar 1,7%, Hadiya 1,7%, Gamo 1,5% dan Lainnya 12,6%.[3]

BudayaSunting

 
Seorang wanita Etiopia memanggang biji kopi di kedai kopi. Upacara penyajian kopi adalah sajian terpenting di Ethiopia.[52]

Budaya Ethiopia yang kaya dan beragam sangat dipengaruhi oleh penduduk setempat, interaksi orang-orang berbahasa Semit, Kushitik, dan Nilo-Sahara yang berevolusi dari milenium pertama SM. Semit Tigrayan dan Amhara, yang mendominasi politik di masa lalu, dibedakan dari populasi lain dengan struktur hierarkis dan kehidupan agraris yang sebagian berasal dari Arab Selatan sebagai hasil dari migrasi kembali, sedangkan Kushitik selatan (Oromo dan Somali) adalah penganut egalitarianisme yang kuat dan kehidupan pastoral. Lainnya termasuk tradisi Kaffa, Sidamo, dan Afar yang berasal dari orang-orang terakhir.[53]

Budaya yang diakui paling umum ialah upacara minum kopi. Tidak seperti kebanyakan negara, kopi disajikan di hadapan arisan, di tingkat keluarga, teman, atau lingkungan. Ada tiga putaran minum kopi: yang pertama disebut "awol" (Tigrinya: ኣዎል), yang kedua "tona" (ቶና) dan yang ketiga "baraka" (ባርካ). Tradisi legenda kopi berawal dari Kaldi, seorang penggembala kambing dari Zona Keffa yang melihat kambingnya dilanda histeria setelah memakan semak belukar yang merangsang mereka untuk menari tak terkendali dengan merajalela. Setelah memegang buah beri, dia disarankan untuk dipamerkan kepada para pendeta di biara terdekat. Seorang biksu menyebut kemurahan hati Kaldi sebagai "pekerjaan Iblis" dan melemparkannya ke dalam api, namun menimbulkan bau harum. Legenda menceritakan bahwa Kaldi hidup pada tahun 850 M, umumnya terkait dengan kepercayaan untuk memulai penanaman kopi di Etiopia pada abad ke-9.[54]

ReferensiSunting

  1. ^ "Article 5" (PDF). Ethiopian Constitution. WIPO. Diakses tanggal 2 Juli 2015. 
  2. ^ "Explore all countries–Ethiopia". World Fact Book. Diakses tanggal 24 Oktober 2022. 
  3. ^ a b "Country Level". 2007 Population and Housing Census of Ethiopia. CSA. 13 July 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 February 2019. Diakses tanggal 18 January 2013. 
  4. ^ "The Federal Democratic Republic of Ethiopia". IMF.org. IMF. Diakses tanggal 1 April 2022. 
  5. ^ a b c "World Economic Outlook Database, October 2020". IMF.org. International Monetary Fund. Diakses tanggal 1 December 2020. 
  6. ^ "Gini Index coefficient". CIA World Factbook. Diakses tanggal 16 July 2021. 
  7. ^ Human Development Report 2020 The Next Frontier: Human Development and the Anthropocene (PDF). United Nations Development Programme. 15 December 2020. hlm. 343–346. ISBN 978-92-1-126442-5. Diakses tanggal 16 December 2020. 
  8. ^ "Etiopia kicks off celebrations for third millennium", Associated Press, diakses Mei 2007
  9. ^ "CIA World Factbook – Rank Order – Area". Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 February 2014. Diakses tanggal 2 February 2008. 
  10. ^ "UNESCO World Heritage Centre – World Heritage List". UNESCO World Heritage Centre. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-02-03. Diakses tanggal 2023-02-03. 
  11. ^ Gezie, Melese (1 January 2019). Moral, Manuel Tejada, ed. "Farmer's response to climate change and variability in Ethiopia: A review". Cogent Food & Agriculture. 5 (1): 1613770. doi:10.1080/23311932.2019.1613770 . 
  12. ^ "Ethiopia, Climate Change and Migration: A little more knowledge and a more nuanced perspective could greatly benefit thinking on policy – Ethiopia". ReliefWeb (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-09-30. Diakses tanggal 28 November 2020. 
  13. ^ Dahir, Abdi Latif (5 March 2019). "Ethiopia is launching a global crowdfunding campaign to give its capital a green facelift". Quartz Africa (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-02-03. Diakses tanggal 23 May 2019. 
  14. ^ "Ethiopia PM hosts 'most expensive dinner'" (dalam bahasa Inggris). 20 May 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-02-03. Diakses tanggal 23 May 2019. 
  15. ^ AfricaNews (14 May 2019). "Ethiopia PM raises over $25m for project to beautify Addis Ababa". Africanews (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-02-03. Diakses tanggal 23 May 2019. 
  16. ^ Addisstandard (25 April 2019). "News: China's reprieve on interest-free loan only". Addis Standard (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-02-03. Diakses tanggal 23 May 2019. 
  17. ^ See Federal High Court Establishment Proclamation No.322/2003. Federal High Courts have been placed in the following states: Afar, Benshngul/Gumuz, Gambela, Somali, and SNNPR. 
  18. ^ Federal Courts Proclamation 25/1996,as amended by Federal Courts (Amendment) Proclamation 138/1998, Federal Courts (Amendment) Proclamation 254/2001, Federal Courts (Amendment) Proclamation 321/2003, and Federal Courts Proclamation (Reamendment) Proclamation 454/2005 (Federal Courts Proclamation), Article 24(3). 
  19. ^ The Economist Intelligence Unit's Index of Democracy 2010 Diarsipkan 2018-06-06 di Wayback Machine.. (PDF). Retrieved on 3 March 2012.
  20. ^ The Economist Intelligence Unit's Index of Democracy 2010 Diarsipkan 2018-06-06 di Wayback Machine.. (PDF). p.17. Retrieved on 3 March 2012.
  21. ^ "Land of Punt". ethiopianhistory.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-02-03. Diakses tanggal 29 January 2022. 
  22. ^ The political history of the Ethiopian community, and their struggle for ownership of this small monastery, is retold in Chris Proutky, Empress Taytu and Menelik II (Trenton: The Red Sea Press, 1986), pp. 247–256
  23. ^ Although Bahru Zewde, A History of Modern Ethiopia, second edition (Oxford: James Currey, 2001), believes that the Suez Canal brought strategic value to the Red Sea region (p. 73), Sven Rubenson, The Survival of Ethiopian Independence (Hollywood: Tsehai,1991) argues that only with the Mahdi War did the United Kingdom interest themselves once again in Ethiopia (pp. 283ff).
  24. ^ Walsh, Decian (9 February 2020). "For Thousands of Years, Egypt Controlled the Nile. A New Dam Threatens That". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 February 2020. 
  25. ^ "An Egyptian cyber attack on Ethiopia by hackers is the latest strike over the Grand Dam". Quartz. 27 June 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-07-25. Diakses tanggal 2023-02-03. 
  26. ^ "Row over Africa's largest dam in danger of escalating, warn scientists". Nature. 15 July 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-07-18. Diakses tanggal 2023-02-03. 
  27. ^ "Who Owns the Nile? Egypt, Sudan, and Ethiopia's History-Changing Dam". Origins (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-02-03. Diakses tanggal 29 January 2022. 
  28. ^ "Are Egypt and Ethiopia heading for a water war?". The Week. 8 July 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-07-18. Diakses tanggal 2023-02-03. 
  29. ^ "Ethiopia – Agoa.info – African Growth and Opportunity Act". agoa.info. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-02-03. Diakses tanggal 1 January 2022. 
  30. ^ Gregory, Warner. "Obama Becomes First Sitting U.S. President To Visit Ethiopia". NPR.org (dalam bahasa Inggris). National Public Radio. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-02-03. Diakses tanggal 14 April 2021. 
  31. ^ Onyulo, Tonny (26 July 2015). "Obama visit highlights Ethiopia's role in fighting Islamist terrorists". USA Today. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-07-07. Diakses tanggal 2023-02-03. 
  32. ^ "The United Nations in Ethiopia | United Nations in Ethiopia". ethiopia.un.org (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-02-03. Diakses tanggal 3 January 2022. 
  33. ^ Abebe, Dagmawi (19 October 2019). The Emperor's Own : The History of the Ethiopian Imperial Bodyguard Battalion in the Korean War. Warwick, England. ISBN 9781912866311. OCLC 1112377558. 
  34. ^ "Ethiopia: Association to Commemorate 61st of Korean War" . AllAfrica. Ethiopian News Agency. 25 April 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-10-02. Diakses tanggal 5 December 2022. 
  35. ^ "Dangerous trends in Ethiopia: Time for Washington's tough love". Brookings (dalam bahasa Inggris). 9 August 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-11-15. Diakses tanggal 25 December 2021. 
  36. ^ Olewe, Dickens (14 June 2018). "Why landlocked Ethiopia wants to launch a navy". BBC News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-02-03. Diakses tanggal 7 July 2019. 
  37. ^ ""One Hundred Ways of Putting Pressure"". Human Rights Watch (dalam bahasa Inggris). 24 March 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-02-02. Diakses tanggal 27 July 2021. 
  38. ^ "World Economic Outlook" (PDF). IMF. Diarsipkan (PDF) dari versi asli tanggal 2013-01-16. Diakses tanggal 13 January 2013. 
  39. ^ "Ethiopia: IMF Positive on Country's Growth Outlook". allAfrica. Diakses tanggal 13 January 2013. 
  40. ^ "With Continued Rapid Growth, Ethiopia is Poised to Become a Middle Income Country by 2025". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-07-02. Diakses tanggal 24 June 2016. 
  41. ^ "Economic Overview". World Bank. 23 September 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-01-21. Diakses tanggal 1 February 2016. 
  42. ^ "Statement by an IMF Staff Mission on the 2012 Article IV Consultation with Ethiopia". IMF. 14 June 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-07-21. Diakses tanggal 13 January 2013. 
  43. ^ "Ethiopia to launch four more industry parks within two years". Reuters. 9 November 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-08-14. Diakses tanggal 24 June 2016. 
  44. ^ Sze, Mari (12 August 2019). "Ethiopia to Open Banks for Ethiopian Investors in the Diaspora". W7 News (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-04-07. Diakses tanggal 14 August 2019. 
  45. ^ "Business Corruption in Ethiopia". Business Anti-Corruption Portal. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 April 2014. Diakses tanggal 8 April 2014. 
  46. ^ "Six million children threatened by Ethiopia drought: UN". Terradaily.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-01-05. Diakses tanggal 16 March 2009. 
  47. ^ "Explore All Countries – Ethiopia". The World Factbook. CIA. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-04-21. Diakses tanggal 30 August 2021. landlocked – entire coastline along the Red Sea was lost with the de jure independence of Eritrea on 24 May 1993; Ethiopia is, therefore, the most populous landlocked country in the world 
  48. ^ "Population, total | Data". data.worldbank.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-02-03. Diakses tanggal 23 September 2019. 
  49. ^ Clarence-Smith, W.G. (1989) The Economics of the Indian Ocean Slave Trade in the Nineteenth Century. p. 100. ISBN 0-7146-3359-3
  50. ^ "IFs Forecast – Version 7.00 – Google Public Data Explorer". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-05-02. Diakses tanggal 24 October 2015. 
  51. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama auto
  52. ^ "Ethiopian Coffee Guide: Buying and Brewing Tips" (dalam bahasa Inggris). 25 October 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-02-03. Diakses tanggal 11 February 2022. 
  53. ^ Lewis, I. M. (27 August 1976). "The peoples and cultures of Ethiopia". Proceedings of the Royal Society of London. Series B. Biological Sciences (dalam bahasa Inggris). 194 (1114): 7–16. Bibcode:1976RSPSB.194....7L. doi:10.1098/rspb.1976.0061. ISSN 0080-4649. PMID 11482. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-02-03. Diakses tanggal 2023-02-03. 
  54. ^ "Ethiopian Coffee Culture – Legend, History and Customs". The Spruce Eats (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-02-03. Diakses tanggal 25 December 2021. 

Bacaan lebih lanjutSunting

  • Negara dan Bangsa Jilid 2: Afrika, Asia. Jakarta: Widyadara. 1988. ISBN 979-8087-01-1.  (Indonesia)

Pranala luarSunting