Asbabunnuzul

(Dialihkan dari Asbabun Nuzul)

Asbābun Nuzūl (Arab: اسباب النزول, Sebab-sebab Turunnya (suatu ayat)) adalah ilmu Al-Qur'an yang membahas mengenai latar belakang atau sebab-sebab suatu atau beberapa ayat al-Qur'an diturunkan. Pada umumnya, Asbabun Nuzul memudahkan para Mufassir untuk menemukan tafsir dan pemahaman suatu ayat dari balik kisah diturunkannya ayat itu. Selain itu, ada juga yang memahami ilmu ini untuk menetapkan hukum dari hikmah di balik kisah diturunkannya suatu ayat.[1] Ibnu Taimiyyah mengemukakan bahwa mengetahui Asbabun Nuzul suatu ayat dapat membantu Mufassir memahami makna ayat. Pengetahuan tentang Asbabun Nuzul suatu ayat dapat memberikan dasar yang kukuh untuk menyelami makna suatu ayat Al-Qur’an.[2]

Al-Quran bukantah merupakan sebuah "buku" dalam pengertian umum, karena ia tidak pernah diformulasikan, tetapi diwahyukan secara berangsur-angsur kepada Nabi Muhammad SAW- scjauh situasi-situasi menuntutnya. Al-Quran pun sangat menyadari konyataan ini sebagai suatu yang akan menimbuikan keusilan di kalangan pembantahnya (QS. Al-Furqan [251: 32). Seperti yang diyakini sampai sekarang, pewahyuan Al-Quran secara total dalam sekali waktu secara sekaligus adalah sesuatu yang tidak mungkin, karena pada kenyataannya AlQuran diturunkan sebagai petunjuk bagi kaum muslimin secara berangsur-angsur sesuai dengan kebutuhan-kebutuhan yang timbul.[3]

Sebagian tugas untuk memahami pesan dari Al-Quran sebagai suatu kesatuan adalah mempelajarinya dalam konteks latar belakangnya. Latar befakang yang paling dekat adaiah kegiatan dan perjuangan Nabi yang berlangsung selama dua puluh tiga tahun di bawah bimbingan Atourano Terhadap perjuangan Nabi Yang secara keseluruhan sudah terpapar dalam sunnahnya, kita perlu memahaminya dalam konteks perspektif melieu Arab pada masa awal penyebaran Islam, karena aktivitas Nabi berada di dalamnya. Oleh karena itu, adat-istiadat, lembaga-lembaga serta pandangan hidup bangsaArab pada umumnya menjadi esensial diketahui daiam rangka memahami konteks aktivitas Nabi. Secara khusus, situasi Mekah pra Islam perlu dipahami terlebih dahulu secara mendalam. Tanpa memahami masalah ini, pesan Al-Quran sebagai suatu kebutuhan tidak akan dapat dipahami. Orang akan salah menangkap pesan-pesan Al-Quran secara utuh, jika hanya memahami bahasanya saja, tanpa memahami konteks historisnya. Agar dipahami secara utuh, Al-Quran harus dicerna dalam konteks perjuangan Nabi dan latar belakang perjuangannya. Oleh sebab itu, hampir semua literatur yang berkenaan dengan Al-Quran menekankan pentingnya asbab annuzul (alasan pewahyuan).[3]

Asbābun Nuzūl Menurut UlamaSunting

  • Menurut Az-Zarqani

Asbab An-Nuzul" adalah khusus atau sesuatu yang terjadi serta ada hubungannya dengan turunnya ayatA/-Ouran sebagaipenje/as hukumpa± saat peristiwa itu terjadi.

  • Ash-Shabuni:

Asbab an-Nuzuradalah peristiwa atau kejadian yang menyebabkan turunnya satu atau ayatmulia yang bemubungan denganperisffwa en kejadzn tersebut, baik berupa pertanyaan yang diajukan kepada Nabi atau kejadan yang ærkaitan dengan urusan agama.

  • Shubhi Shalih

Ashbab annuzul adalah sesuatu yang menjadi sebab turunnya satu atau beberapa ayat Al-Quran (ayat-ayat) terkadang menyiratkan peristiwa itu, sebagai respon atasnya Atau sebagai penjelas terhadap hukum-hukum di saat peristiwa itu terjadi.

  • Mana' Al-Qathathan

Ashbabunuzul adalah peristiwa-peristiwa yang menyebabkan turunnya alquran berkenaan dengannya waktu peristiwa itu terjadi, baik berupa satu kejadian atau berupa pertanyaan yang diajukan kepada nabi.

Kendatipun redaksi-redaksi pendefinisian di atas sedikit berbeda, semuanya menyimpulkan bahwa asbab An-Nuzul adalah kejadian atau peristiwa yang melatarbelakangi turunnya ayat Al-Quran. Ayat tersebut dalam rangka menjawab, menjelaskan, dan menyelesaikan masalahmasalah yang timbul dari kejadian-kejadian tersebut. Asbab An-Nuzul merupakan bahan-bahan sejarah yang dapat dipakai untuk memberikan keterangan-keterangan terhadap lembaran-lembaran dan memberinya konteks dalam memahami perintah-perintahnya. Sudah tentü bahan-bahan sejarah ini hanya melingkupi peristiwa-peritiwa pada masaAl-Quian masih turun ( 'ashrat-tanzif).[3]

Bentuk-bentuk peristiwa yang melatarbelakangi turunnya Al-Quran itu sangat beragam, di antaranya berupa: konflik sosial seperti ketegangan yang terjadi antara suku Aus dan suku Khazraj; kesalahan besar, seperti kasus salah seorang sahabat yang mengimami shalat dalam keadaan mabuk; dan pertanyaan-pertanyaan yang diajukan oleh salah seorang sahabat kepada Nabi, baik berkaitan dengan sesuatu yang telah lewat, sedang, atau yang akan terjadi. Persoalan apakah seluruh ayat Al-Quran memiliki asbab An-NuzuI atau tidak, ternyata telah menjadi bahan kontroversi di antara para ulama. Sebagian ulama berpendapat bahwa tidak semua ayat AI-Quran memiliki asbab An-Nuzul. Sehingga, diturunkan tanpa ada yang melatarbelakanginya (ibtida), dan ada pula ayat Al-Quran itü diturunkan dengan dilatarbelakangi oleh suatu peristiwa (ghairibtida).

Pendapat tersebut hampir merupakan konsensus para ulama. Akan tetapi, ada yang mengatakan bahwa kesejarahan Arabia pra-Quran pada masa turunnya Al-Quran merupakan tatar belakang makro Al-Quran; sementara riwayat-riwayat asbab An-Nuzul merupakan latar belakang mikronya. Pendapat ini berarti menganggap bahwa semua ayatAl-Quran memiliki sebab-sebab yang melatarbelakanginya.[3]

Kegunaan Asbābun NuzūlSunting

  1. Untuk menjelaskan hikmah tentang pensyariatan terhadap hukum
  2. Untuk mengkhususkan hukum yang bersifat umum

ReferensiSunting

  1. ^ Hamzah, Muchotob (2003). Studi Al-Qur'an Komprehensif. Yogyakarta: Gama Media ISBN 979-95526-1-3
  2. ^ "Hudzaifah.org - Asbabun Nuzul (Sebab-Sebab Turunnya Ayat) Surat Al Qadr SESAT". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-12-30. Diakses tanggal 2008-09-25.  line feed character di |title= pada posisi 73 (bantuan)
  3. ^ a b c d Anwar, Rosihon. Ulum Al-Quran.