Buka menu utama

Nabi dan Rasul

laki-laki yang diberi oleh Allah wahyu dan tidak wajib disampaikan kepada umatnya
(Dialihkan dari Nabi (Islam))

Dalam Islam, nabi (نبي, nabī; jamak: أنبياء, anbiyāʾ) adalah seorang yang mendapat wahyu dari Allah. Di antara para nabi, ada juga yang merupakan rasul (رسول, rasūl; jamak: رسل, rusul), yakni seorang yang mendapat wahyu Allah dan wajib menyebarkan ajarannya.

Mengimani nabi dan rasul merupakan rukun iman keempat. Di antara para nabi, Adam merupakan nabi sekaligus manusia pertama, sedangkan Muhammad merupakan nabi terakhir. Di antara para rasul, ada lima orang yang mendapat gelar ulul 'azmi, yakni para rasul yang memiliki ketabahan luar biasa. Mereka adalah Nabi Nuh, Nabi Ibrahim, Nabi Musa, Nabi 'Isa, dan Nabi Muhammad.

Di antara mereka, ada empat nabi yang diketahui menerima kitab suci: Nabi Musa menerima kitab Taurat yang berisikan pedoman dan hukum bagi Bani Israil, Nabi Dawud menerima kitab Zabur yang berisikan kidung dan nyanyian yang berisikan pujian pada Allah, Nabi Isa menerima kitab Injil yang menyempurnakan Taurat, dan Nabi Muhammad yang menerima kitab Al-Qur'an yang menjadi pedoman dan hukum bagi semua umat manusia. Selain dibekali wahyu, sebagian nabi dan rasul juga dikaruniai mukjizat untuk membuktikan kebenaran kenabian dan kerasulan mereka pada manusia. Dalam lingkup dakwah, para rasul terbatas menyebarkan ajaran hanya ditujukan pada umat tertentu, kecuali Nabi Muhammad yang diutus untuk semua umat manusia. Meski demikian, inti semua ajaran nabi dan rasul adalah menyerukan tauhid atau pengesaan Allah.

Tidak semua nabi dan rasul disebutkan namanya dalam Al-Qur'an maupun hadits. Selain itu, ada beberapa tokoh yang dikenal dalam literatur Islam, tetapi status kenabiannya diperdebatkan, seperti Khidir, Luqman al-Hakim, Dzulqarnain, dan Maryam.

Daftar isi

EtimologiSunting

Kata "nabi" berasal dari kata naba yang berarti "dari tempat yang tinggi", atau na-ba-a artinya berita. Jadi nabi adalah seorang yang ditinggikan derajatnya dengan diberikan berita (wahyu) dari Allah.

Rasul berasal dari kata ar-sa-la artinya mengutus. Dengan demikian, rasul adalah seorang yang diutus oleh Allah untuk menyampaikan pesan (ar-risalah) kepada manusia.

Perbedaan nabi dan rasulSunting

Para ulama menyebutkan banyak perbedaan antara nabi dan rasul, di antaranya:

  • Seorang rasul sudah pasti seorang nabi, tapi seorang nabi belum tentu seorang rasul.
  • Nabi sebatas menerima wahyu tanpa keharusan untuk mendakwahkannya, sedangkan seorang rasul wajib mendakwahkannya kepada kaumnya.
  • Jenjang kerasulan lebih tinggi daripada jenjang kenabian, "Rasul lebih utama daripada nabi berdasarkan ijma’, karena rasul diistimewakan dengan risalah, yang mana (jenjang) ini lebih ringgi daripada jenjang kenabian".[1]
  • Nabi pertama adalah Adam, sementara rasul pertama adalah Nuh.
  • Rasul diutus kepada kaum yang kafir, sedangkan nabi diutus kepada kaum yang telah beriman.

"Kemudian Kami utus (kepada umat-umat itu) rasul-rasul Kami berturut-turut. Tiap-tiap seorang rasul datang kepada umatnya, umat itu mendustakannya."

"Dulu Bani Israil diurus (dipimpin) oleh banyak nabi. Setiap kali seorang nabi wafat, maka digantikan oleh nabi setelahnya." — HR. Al-Bukhari dan Muslim dari Abu Hurairah

  • Para rasul diutus dengan membawa syari’at/hukum baru, sedangkan nabi hanya mengikuti hukum dan aturan dari rasul sebelumnya.

"Untuk tiap-tiap umat di antara kamu, kami berikan aturan dan jalan yang terang."

"...dan untuk menghalalkan bagi kalian sebagian yang dulu diharamkan untuk kalian."

"Dihalalkan untukku ghonimah dan dijadikan untukku bumi sebagai mesjid (tempat sholat) dan alat bersuci (tayammum)." — HR. Al-Bukhari dan Muslim dari Jabir

  • Seluruh rasul diselamatkan dari percobaan pembunuhan dari umatnya, tetapi sebagian para nabi pernah dibunuh oleh umatnya. Ibnu Katsir berkata bahwa, Ibnu Abi Hatim meriwayatkan sebuah hadits dari sahabat Abu Ubaidah, ia mengatakan bahwa umat Yahudi pernah membunuh 43 nabi sekaligus di pagi hari, kemudian ada sekelompok orang shalih yang menentang pembunuhan tersebut, tetapi di sore harinya sekelompok orang shalih tersebut dibunuh mereka pula.

"...dan membunuh para nabi yang memang tidak dibenarkan”.

"Mengapa kamu dahulu membunuh nabi-nabi Allah jika benar kamu orang-orang yang beriman?"

"Sesungguhnya orang-orang yang kafir terhadap ayat-ayat Allah dan membunuh para nabi yang memang tidak dibenarkan dan membunuh orang-orang yang menyuruh manusia berbuat adil maka gembirakanlah mereka bahwa mereka akan menerima siksa yang pedih."

Ulul 'AzmiSunting

Di antara para nabi, ada yang berstatus sebagai rasul. Di antara para rasul, ada yang menerima gelar ulul 'azmi (أولوالعزم), yakni gelar khusus bagi golongan rasul pilihan yang mempunyai ketabahan luar biasa. Mereka yang bergelar ulul 'azmi adalah Nabi Nuh, Ibrahim, Musa, 'Isa, dan Muhammad.

KarakteristikSunting

Seruan tauhidSunting

Semua inti ajaran nabi dan rasul adalah tauhid atau mengesakan Allah.

"Dan Kami tidak mengutus seorang rasul pun sebelum engkau (Muhammad), melainkan Kami wahyukan kepadanya bahwa tidak ada tuhan (yang berhak disembah) selain Aku, maka sembahlah Aku."

Dalam berdakwah, seorang rasul berperan sebagai basyir (pembawa kabar gembira) dan nadzir (pemberi peringatan).

"Sungguh, Kami mengutusmu (Muhammad) dengan kebenaran, sebagai pembawa berita gembira dan pemberi peringatan. Dan engkau tidak akan diminta (pertanggungjawaban) tentang penghuni-penghuni neraka."

Ma'shumSunting

Para nabi dan rasul memiliki sifat ma'shum, yakni terjaga dari dosa. Ma’shum adalah terjemahan dari kata ‘ish-mah dalam bahasa Arab, berasal dari kata ‘ashama (عَصَمَ). Imam Ibnu Qutaibah rahimahullah berkata, “’Ashama (عَصَمَ) artinya mana’a, darinya muncul kata ‘ish-mah (اَلْعِصْمَةُ) dalam agama, yaitu: terjaga dari kemaksiatan.[2]

Menurut Ahlus Sunnah wal Jamâ’ah, ma'shum adalah sifat para nabi, yakni terjaga dari kesalahan dalam menyampaikan agama, juga dari dosa-dosa besar. Adapun dosa-dosa kecil, atau lupa dan keliru, maka para nabi terkadang mengalaminya. Jika para nabi melakukan kesalahan, maka Allâh segera meluruskannya.

Lembaga fatwa Kerajaan Arab Saudi, al-Lajnah ad-Dâimah, menyatakan, “Para nabi dan rasul terkadang berbuat kesalahan, tetapi Allah Azza wa Jalla tidak membiarkan mereka dalam kesalahan mereka, bahkan Allah menjelaskan kesalahan mereka kepada mereka, karena kasih sayang (Nya) kepada mereka dan umatnya, dan Allah memaafkan ketergelinciran mereka serta menerima taubat mereka, karena karunia dan rahmat dari-Nya, dan Allâh Maha Pengampun dan Pengasih.”[3]

MukjizatSunting

Dalam menjalankan misi kenabian dan kerasulan, sebagian nabi dan rasul dikaruniai mukjizat. Mukjizat merupakan suatu hal yang terjadi di luar kebiasaan yang digunakan untuk mendukung kebenaran kenabian seorang nabi dan/atau kerasulan seorang rasul, sekaligus melemahkan lawan-lawan/musuh-musuh yang meragukan kebenarannya.

Mukjizat yang ditampilkan para nabi dan rasul tidak lepas dari bentuk-bentuk berikut:

  • Ilmu, seperti pemberitahuan tentang hal-hal ghaib yang sudah terjadi ataupun yang akan terjadi
  • Kemampuan dan kekuatan, seperti Nabi Musa yang dapat mengubah tongkat menjadi ular besar
  • Kecukupan, misalnya perlindungan bagi Nabi Muhammad dari orang-orang yang menginginkan kejahatan kepadanya

Diutus pada tiap umatSunting

Al-Qur'an menyebutkan bahwa telah ada tiap rasul pada tiap umat.

"Untuk tiap-tiap umat di antara kamu, kami berikan aturan dan jalan yang terang."

"Dan tidak ada suatu umat pun melainkan telah ada padanya seorang pemberi peringatan."

— [Qur'an Fatir:024]

Dalam ayat lain, ditegaskan pula bahwa memang ada para rasul yang tidak dikisahkan dalam Al-Qur'an.

"Dan sesungguhnya telah Kami utus beberapa orang rasul sebelum kamu, di antara mereka ada yang Kami ceritakan kepadamu dan di antara mereka ada (pula) yang tidak Kami ceritakan kepadamu."

"Jumlah para nabi 124.000 orang, 315 di antara mereka adalah rasul. Banyak sekali." — HR. Ahmad no. 22288

Mengenai hal ini, beberapa ulama berpendapat bahwa ada kemungkinan tokoh-tokoh terkenal di masa lampau sebenarnya adalah seorang nabi, seperti Siddhartha Gautama.[4]

PerdebatanSunting

TokohSunting

Ada beberapa tokoh yang dikenal baik dalam literatur Islam, tetapi status kenabian mereka masih diperdebatkan.

  • Khidir. Mayoritas ahli tafsir menyatakan bahwa dia adalah seorang nabi, meski sebagian menyatakan bahwa dia hanyalah seorang wali.[5]
  • Dzulqarnain, raja yang membuat tembok besar untuk memisahkan antara Ya'juj dan Ma'juj dengan manusia yang lain. Sebagian ulama menyatakan bahwa Dzulqarnain hanyalah raja yang shalih dan bukan nabi, sebagian berpendapat bahwa dia adalah nabi. Syaikh Abdul Aziz bin Baz termasuk yang berpendapat bahwa Dzulqarnain adalah seorang nabi.[6]
  • Luqman al-Hakim, tokoh yang disebutkan dalam Surah Luqman. Mayoritas ulama menyatakan bahwa dia seorang yang shalih dan dianugerahi kebijaksanaan oleh Allah, tetapi bukan seorang nabi.[7][8] Di sisi lain, Ikrimah menyatakan bahwa Luqman adalah seorang nabi.[9]
  • Imran, ayah Maryam dan kakek Nabi 'Isa. Sebagian berpendapat bahwa Imran adalah nabi, sebagian menyatakan bahwa dia bukanlah nabi.
  • Maryam, ibu Nabi 'Isa. Sebagian ulama menyatakan bahwa dia adalah nabiah (nabi perempuan). Namun mayoritas ulama menyatakan bahwa tidak ada wanita yang sampai pada jenjang kenabian.

Nabi perempuanSunting

Para ulama sepakat bahwa semua rasul adalah laki-laki. Namun untuk jenjang kenabian, sebagian ulama menyatakan bahwa ada perempuan yang menjadi nabiah.

Dalam kitabnya, Ibnu Hajar menyampaikan, "Dinukil dari al-Asy’ari bahwa ada beberapa wanita yang diangkat jadi nabi. Mereka ada 6 orang:

  • Hawa (istri Nabi Adam),
  • Sarah (istri Nabi Ibrahim),
  • Ibunya Musa,
  • Hajar (istri Nabi Ibrahim),
  • Asiyah (istri Fir'aun yang beriman),
  • dan Maryam (ibu Nabi 'Isa).

Batasan menurut beliau, bahwa orang yang didatangi malaikat dari Allah, dengan membawa hukum: perintah, larangan, atau maklumat, maka dia nabi."[10]

SanggahanSunting

Mayoritas ulama berpendapat bahwa sebagaimana rasul, semua nabi adalah laki-laki, sehingga tidak ada nabiah. Landasan yang digunakan adalah:

  • Dalam Al-Qur'an dinyatakan,

    "Tidaklah Kami mengutus sebelum kamu, kecuali dari kalangan lelaki yang Kami wahyukan kepada mereka, di kalangan penduduk negeri..."

    — [Qur'an Yusuf:109]
  • Menyambung poin sebelumnya, hal ini mengharuskan nabi berinteraksi dengan masyarakat luas dan menjadi pemimpin umat. Peran ini dipandang tidak cocok untuk perempuan.
  • Mendapat wahyu bukan berarti menjadi nabi, sebagaimana dalam Al-Qur'an dinyatakan bahwa Allah memberi wahyu kepada lebah.[11]
  • Tidak setiap manusia yang didatangi malaikat akan menjadi nabi. Dalam hadits, banyak dikisahkan orang yang didatangi malaikat yang menyamar menjadi manusia.
  • Hasan al-Bashri menegaskan, "Tidak ada nabi di kalangan wanita, tidak pula dari golongan jin."[12]

DukunganSunting

Beberapa ulama yang mendukung adanya nabiah antara lain Ibnu Hazm, Al-Qurthubi, dan Abu al-Hasan al-Asy'ari.[10][13][14]

Terkait ayat Al-Qur'an Surah Yusuf ayat 109, beberapa jawaban dari yang mendukung kenabian perempuan adalah:

  • Kata "rijal" yang diterjemahkan menjadi "lelaki" ini dimaknai untuk pembeda antara manusia dengan malaikat, yang berarti bahwa ayat ini menegaskan bahwa nabi berasal dari kalangan manusia, bukan malaikat. Ayat ini tidak dimaksudkan untuk membedakan laki-laki dan perempuan.[15]
  • Ayat tersebut bicara mengenai rasul, bukan nabi. Rasul memang diwajibkan untuk menyebarkan wahyu yang dia terima untuk suatu kaum tertentu, sehingga menjadi pemimpin kaum menjadi suatu konsekuensi. Hal ini berbeda dengan nabi yang tidak memiliki kewajiban tersebut. Ibnu Hazm menyatakan bahwa wanita dapat dimasukkan dalam jenjang kenabian, tapi tidak dalam jenjang kerasulan yang hanya dapat dicapai oleh pria.[16]

Nabi yang masih hidupSunting

Ada kepercayaan di sebagian kalangan Muslim bahwa ada empat orang nabi yang masih hidup sampai sekarang: dua hidup di bumi dan dua di langit. Dua nabi yang ada di bumi yang dimaksud adalah Nabi Khidir dan Nabi Ilyas, sementara dua yang ada di langit adalah Nabi Idris dan Nabi 'Isa.

Banyak ulama yang menyatakan bahwa Nabi 'Isa masih hidup setelah diangkat ke langit dan akan turun kembali di akhir zaman. Ulama yang memegang pendapat ini di antaranya adalah Syekh Fakhruddin ar-Razi,[17] Ibnu Athiyah,[18] dan komisi Al-Lajnah ad-Dâimah.[19]

Untuk nabi yang lain, terdapat perbedaan pendapat di antara para ulama, khususnya terkait Khidir. Pada umumnya kalangan sufi masih menganggap Khidir masih hidup, seperti Yusuf an-Nabhani yang mengungkapkan, "Keterangan bahwa Nabi Khidhir masih hidup adalah sudah menjadi ketetapan para wali dan didukung oleh para ahli fiqh, ahli ushul dan hampir mayoritas ahli hadits, begitulah yang dikatakan oleh Syaikh Abu ‘Amr bin ash-Shalah yang dinukil oleh an-Nawawi dan menyetujuinya."[20] Beberapa ulama yang memegang pendapat pertama ini antara lain Imam Al-Qurthubi,[21] An-Nawawi,[22] Ibnu Ash-Sholah,[21] dan An-Naqqasy.[23] Di sisi lain, ulama yang berpandangan bahwa Khidir telah meninggal antara lain Imam Bukhari,[21][24] Ibrahim Al-Harbi,[24], Ibnu Taimiyah,[25] Ibnul Qayyim,[26] Ibnu Katsir,[27] dan Muhammad Amin As-Syinqithi.[28]. Ibnu Hajar Al-'Asqalani membuat satu risalah khusus yang berjudul Az-Zahr An-Nadhr fi Naba-i Al-Khidr, yang dicetak dalam kumpulan risalah mimbariyah (2:195).

Sudut pandang non-IslamSunting

Banyak nabi yang dikenal dalam Islam juga merupakan tokoh yang dikenal dalam tradisi lain, seringnya dalam literatur Yahudi dan Kristen. Meski demikian, ada beberapa perbedaan cerita dengan versi Islam. Perbedaan yang terjadi tidak hanya dalam narasi penceritaan, tetapi juga mengenai kema'shuman para nabi yang bersangkutan. Beberapa tokoh yang diimani sebagai nabi dalam Islam digambarkan melakukan dosa besar dalam sumber Yahudi dan Kristen, misalnya:

  • Luth (Lot) mabuk dan berzina dengan dua putri kandungnya dan mereka melahirkan anak dari hubungan tersebut.[29]
  • Harun membuat patung sapi dari emas yang disembah Bani Israil.[30]
  • Dawud (Daud) berzina dengan Batsyeba, istri Uria yang merupakan panglimanya sendiri. Dawud kemudian memerintahkan agar Uria maju ke garis depan medan perang agar gugur dan dapat menikahi Batsyeba.[31]
  • Sulaiman (Salomo) berbuat syirik dan membangun tempat pemujaan untuk dewa-dewa atas bujukan istri-istrinya.[32]

PadananSunting

Terlepas dari perbedaan versi cerita dan ejaan nama, beberapa nabi dalam Islam memang sudah diyakini merupakan orang yang sama dengan tokoh tertentu dalam Alkitab, seperti Ibrahim dalam Al-Qur'an adalah Abraham dalam Alkitab, Nabi Musa dan Harun yang juga sudah diketahui di pihak Islam juga merupakan Musa dan Harun yang dikenal Yahudi dan Kristen, dan seterusnya. Di sisi lain, ada beberapa nabi dalam Islam yang memang masih diperdebatkan kesamaannya dengan tokoh tertentu dalam tradisi di luar Islam. Nabi-nabi tersebut antara lain:

  • Idris. Sebagian ulama berpendapat bahwa Idris dalam Al-Qur'an adalah orang yang sama dengan Henokh dalam Alkitab. Beberapa ulama yang berpendapat demikian adalah Ath-Thabari, Al-Baizawi,[33] dan Ismail Hakki Bursevi.[34] Di Alkitab disebutkan bahwa Henokh diangkat oleh Allah,[35] mirip dengan sumber Islam yang menyatakan bahwa Idris diangkat ke langit keempat.[36] Pendapat lain menyatakan bahwa Idris adalah Hermes Trismegistus.[37] Sayyid Ahmed Amiruddin menyebutkan bahwa tradisi Kristen dan Islam awal menyebutkan Hermes Trismegistus merupakan pembangun Piramida Giza.[38]
  • Hud. Beberapa ulama menyatakan bahwa Hud adalah sosok dalam Alkitab bernama Eber. Sebagian berpendapat bahwa Hud adalah putra Eber.[39]
  • Dzulqarnain. Beberapa tokoh yang kerap disamakan dengan dirinya antara lain:
    • Aleksander Agung, Raja Makedonia yang berkuasa pada 336–323 SM. Ini pendapat yang paling masyhur.[40]
    • Abu Bakr Al-Himyari atau Abu Bakar bin Ifraiqisy dari daulah Al-Jumairiyah dan kerajaannya disebut At-Tababi’ah.[41]
    • Abdullah bin adh Dhahhak, seorang raja Arab.
    • Catatan lain mengisahkan namanya Mush'ab bin Abdullah, keturunan Saba', raja Yaman kuno, melalui putranya, Kahlal.[42]
    • Koresy Agung, Raja Persia, Babilonia, dan Lydia, berkuasa sampai 530 SM.[43]
    • Akhenaten, fir'aun (penguasa Mesir) yang berkuasa sekitar tahun 1350-an SM. Akhenaten adalah fir'aun yang terkenal akan ajaran monoteismenya yang disebut Atenisme.[42]
  • Syu'aib. Yitro yang merupakan nama mertua Musa dalam tradisi Yahudi dan Kristen kerap dipandang orang yang sama dengan Syu'aib dalam Islam. Ibnu Katsir dalam tafsirnya berpendapat bahwa Syu'aib dan ayah mertua Musa adalah dua orang yang berbeda.[44] Hanya saja, tempat dakwah Syu'aib dan tempat tinggal Yitro sama, yakni Madyan. Di Al-Qur'an sendiri juga hanya menjelaskan bahwa ayah mertua Musa tinggal di Madyan, tanpa menjabarkan nama dan jati dirinya selain bahwa dia adalah penggembala yang telah berusia lanjut.[45]
  • Dzulkifli. Sebagian ulama menyatakan bahwa Dzulkifli merupakan orang yang sama dengan Yehezkiel,[46][47] nabi dalam Alkitab yang hidup pada masa pengasingan Yahudi ke Babilonia (597-539 SM). Pendapat lain menyatakan bahwa Dzulkifli adalah Siddhartha Gautama. Kelompok Ahmadiyyah memegang pendapat terakhir.[48]

Nabi dalam sumber Yahudi dan KristenSunting

Para nabi yang dikenal dalam Alkitab juga dipandang sebagai nabi atau wali dalam Islam, meski nama dan kisah mereka tidak tercantum dalam Al-Qur'an. Beberapa di antaranya adalah Daniyal (Daniel), Asya'ya (Yesaya), dan Aramiya (Yeremia).

Daftar nabi dan rasulSunting

Tabel ini berisikan:

  • Nabi dan rasul yang secara tradisi diketahui umat Islam, jumlahnya 25 orang. Mereka yang masuk dalam daftar ini memiliki nomor pada tabel.
  • Para nabi yang diketahui dan diakui dalam Islam, tapi tidak termasuk dalam 25 nabi dan rasul
  • Tokoh yang status kenabiannya diperdebatkan, yang dalam Al-Qur'an namanya cukup dikenal (karena disebut berulang-ulang dan/atau dijadikan nama surah) dan/atau yang sepenggal kisahnya diceritakan dengan cukup jelas
# Nama Status (Padanan) Kitab/suhuf Diutus pada Mukjizat Keterangan
1 آدم
Adam
Nabi Adam
  • Nabi pertama
  • Diturunkan dari surga lantaran memakan buah terlarang[49]
شيث
Syits
Nabi Set
  • Putra Adam
2 إدريس
Idris
Nabi Henokh (?)
3 نُوح
Nuh
Nabi dan rasul ulul 'azmi Nuh Bani Rasib
  • Membuat bahtera besar
  • Rasul pertama
  • Kaum Nuh menyembah lima berhala: Wadd, Suwa', Yaghuts, Ya'uq, dan Nasr.[50] Lima nama berhala tersebut diambil dari nama orang-orang saleh dari generasi sebelumnya. Setelah mereka wafat, patung mereka dibuat masyarakat untuk penghormatan. Rakyat generasi setelahnya kemudian melakukan penyembahan pada patung-patung tersebut.
  • Kaum Nuh hancur ditenggelamkan banjir besar, sedangkan Nuh dan pengikutnya selamat lantaran menaiki bahtera.[51]
  • Nuh memiliki empat putra: Kan'an, Sam, Ham, dan Yafits. Kan'an tenggelam, sedangkan tiga putranya yang lain selamat.[52]
  • Salah satu istri Nuh termasuk golongan kafir.[53]
4 هود
Hud
Nabi dan rasul Kaum 'Ad,[54] sebelah utara Hadramaut
  • Satu dari empat nabi bangsa Arab[55]
  • Kaum 'Ad hancur terkena angin topan selama tujuh malam delapan hari[56]
5 صالح
Shalih
Nabi dan rasul Kaum Tsamūd, Al-Hijr[57][58]
  • Mengeluarkan unta betina dari batu[57]
  • Jatuhnya batu dari langit yang membunuh orang-orang yang hendak membunuh Shalih dan keluarganya
  • Satu dari empat nabi bangsa Arab[55]
  • Kaum Tsamud hancur terkena gempa dan petir[59]
6 إبراهيم
Ibrahim
Khalilullah
Nabi dan rasul ulul 'azmi Abraham Shuhuf Ibrahim[60][61] Bangsa Kasdim, Babilonia
  • Tidak mempan dibakar api[62]
  • Lahir dan berdakwah di Babilonia. Menghancurkan berhala-berhala saat orang-orang pergi.[63]
  • Hijrah ke Mesir, kemudian tinggal di Negeri Kan'an (Palestina).
  • Dipandang sebagai bapak bagi umat Islam,[64] Kristen, dan Yahudi
  • Meninggikan pondasi Ka'bah bersama Isma'il[65]
  • Mengajarkan syariat khitan dan haji yang diikuti generasi setelahnya[66]
7 لُوطٌ
Luth
Nabi dan rasul Lot Sodom dan Gomora, lembah sungai Yordania bagian selatan
  • Keponakan Ibrahim
  • Sodom dan Gomora hancur dijungkirbalikkan dan dihujani batu-batu yang terbakar[67]
ذو القرنين
Dzulqarnain
Sebagian berpendapat nabi*)
الخضر
Khidir
Nabi. Sebagian mengatakan wali.*)
  • Sebagian mengatakan bahwa Khidir adalah sepupu Dzulqarnain dari pihak ibu, juga menjabat sebagai menterinya
  • Bertemu dan memberikan pengajaran kepada Musa[69]
8 إسماعيل‎
Isma'il
Nabi dan rasul Ismael
  • Putra tertua Ibrahim
  • Lahir di Palestina, kemudian Ibrahim menempatkannya di Makkah yang saat itu berupa gurun kosong[70]
  • Perintah penyembelihannya menjadi landasan Iduladha oleh umat Muslim
  • Membantu Ibrahim meninggikan pondasi Ka'bah[65]
9 إِسْحَاقَ
Ishaq
Nabi Ishak
  • Putra kedua Ibrahim
  • Umat Yahudi dan Kristen berpandangan bahwa Ishaq yang hendak disembelih Ibrahim
10 يعقوب
Ya'qub
Israil
Nabi Yakub
11 يُـوسـف
Yusuf
Nabi dan rasul Yusuf
  • Menafsirkan mimpi[71]
  • Bani Israil generasi pertama. Putra Ya'qub.
  • Menjadi pejabat tinggi di Mesir setelah berhasil menafsirkan mimpi raja[72]
  • Mengundang keluarganya yang masih tinggal di Kan'an agar mengungsi dan tinggal di Mesir[73]
  • Sebagian pendapat menyatakan bahwa Yusuf hidup saat Mesir dikuasai bangsa Hyksos
12 أيوب
Ayyub
Nabi Ayub
  • Keturunan Aish bin Ishaq bin Ibrahim
  • Diuji dengan kehilangan harta, kematian anak, dan penyakit[74]
13 شعيب
Syu'aib
Nabi dan rasul Yitro (?) Kaum Madyan[75]
  • Satu dari empat nabi bangsa Arab[55]
  • Keturunan Madyan, salah satu putra Ibrahim
  • Kaum Madyan diazab dengan petir[76]
  • Sebagian pendapat menyatakan bahwa Syu'aib adalah mertua Musa, sedangkan pendapat lain menyatakan bahwa Syu'aib dan mertua Musa adalah dua orang yang berbeda
14 مُوسَى
Musa
Kalimullah
Nabi dan rasul ulul 'azmi Musa
  • Tongkat menjadi ular[79][80]
  • Tangannya menjadi putih cemerlang[81][82]
  • Mengirim topan, belalang, kutu, dan katak, juga mengubah sungai Nil menjadi darah[83]
  • Membelah laut[84]
  • Menurunkan manna dan salwa sebagai makanan bagi Bani Israil[85]
  • Memancarkan dua belas mata air dengan memukul tongkat di tanah[86]
  • Menghidupkan orang mati dengan memukulkan jasadnya dengan lidah sapi betina[87]
  • Berasal dari Bani Israil, suku Lewi
  • Harun adalah kakak Musa
  • Terdapat perbedaan pendapat mengenai jati diri fir'aun yang hidup di zaman Musa dan Harun. Sebagian menyatakan bahwa fir'aun pada saat Musa masih belia berbeda dengan fir'aun yang tenggelam di laut. Pendapat paling populer menyatakan bahwa Ramses II adalah fir'aun yang tenggelam.[88][89] Fir'aun lain yang dipandang sezaman dengan Musa dan Harun: Dedumose II,[90] Ahmose I,[91] Akhenaten,[92] Merneptah,[93] dan Setnakhte.[94]
  • Harun menjadi pendamping Musa dalam berdakwah kepada Fir'aun lantaran kefasihan bicaranya,[95] juga menjadi wakil Musa dalam memimpin Bani Israil
  • Membawa Bani Israil keluar dari Mesir menuju Kan'an (Palestina)[96]
  • Musa bermunajat di bukit Sina selama 40 hari dan menerima wahyu dari Allah secara langsung[97]
  • Saat Musa di bukit Sina, Harun menghadapi Bani Israil yang menyembah patung sapi emas buatan Samiri[98]
  • Mendampingi Bani Israil yang hidup berputar-putar di gurun lantaran diharamkan memasuki Palestina selama 40 tahun[99]
  • Taurat yang diwahyukan pada Musa menjadi pedoman hukum bagi para nabi Bani Israil dan umat mereka.[100]
15 هارو
Harun
Nabi dan rasul Harun
  • Mengirim topan, belalang, kutu, dan katak, juga mengubah sungai Nil menjadi darah[83]
يوشع
Yusya'
Nabi Yosua
  • Berasal dari Bani Israil, suku Efraim bin Yusuf
  • Murid Musa dan mendampinginya dalam mencari Khidir[101]
  • Menjadi salah satu pengintai di tanah Kan'an[102]
  • Memimpin Bani Israil sepeninggal Musa
صموئيل
Shamu`il
Nabi Samuel
16 داوود
Dawud
Nabi Daud Zabur[104]
  • Gunung dan burung ikut bertasbih saat Dawud membaca zabur[105]
  • Melunakkan besi[106]
لقمان
Luqman
Sebagian berpendapat nabi*)
17 سليمان
Sulaiman
Nabi Salomo
18 إلياس
Ilyas
Nabi dan rasul Elia
  • Mempersembahkan kurban yang disambar api dari langit[114]
  • Berasal dari Bani Israil, suku Lewi. Keturunan Harun.
  • Berdakwah kepada Bani Israil penyembah Ba'al, dewa cuaca dan kesuburan di negeri Kan'an[115]
19 اليسع
Ilyasa'
Nabi Elisa
  • Berasal dari Bani Israil
  • Murid Ilyas
20 يونس
Yunus
Dzun-Nun
Nabi dan rasul Yunus Bangsa Asyur di Ninawa
  • Hidup dalam perut ikan besar[116]
  • Berasal dari Bani Israil, suku Benyamin
21 ذو الكفل
Dzulkifli
Nabi
  • Beberapa pendapat mengenai jati diri Dzulkifli: putra Ayyub, seorang raja, Nabi Yehezkiel yang disebutkan dalam Alkitab, dan bahkan Siddharta Gautama
عزير
'Uzair
Nabi Ezra
  • Berasal dari Bani Israil, suku Lewi. Keturunan Harun.
عمران
'Imran
Sebagian berpendapat nabi*) Yoakim
22 زكريا
Zakariyya
Nabi Zakharia
  • Berasal dari Bani Israil, suku Lewi. Keturunan Harun.
  • Istri Zakariyya merupakan saudari dari istri 'Imran
مريم
Maryam
Sebagian berpendapat nabiah*) Maria
  • Dianugerahi buah-buahan yang bukan musimnya[117]
  • Hamil tanpa campur tangan laki-laki[118][119]
  • Berasal dari Bani Israil
  • Menjadi abdi di Baitul Maqdis sebagai pemenuhan nazar orangtuanya[120]
  • Ibu 'Isa
23 يحيى
Yahya
Nabi Yohanes Pembaptis
  • Berasal dari Bani Israil, suku Lewi. Putra Zakariyya.
  • Dibunuh Herodes Antipas lantaran menentang pernikahannya dengan Herodias yang melanggar hukum Taurat
24 عيسى
'Isa
Al-Masih, Putra Maryam
Nabi dan rasul ulul 'azmi Yesus Injil[121] Bani Israil[122]
  • Dapat berbicara saat masih bayi[123]
  • Membuat burung hidup dari tanah liat[122][123]
  • Menyembuhkan orang buta sejak lahir dan kusta[122][123]
  • Membangkitkan orang yang telah meninggal[122][123]
  • Mengetahui yang orang makan dan simpan di rumah[122]
  • Menurunkan hidangan dari langit[124]
  • Nabi terakhir dari kalangan Bani Israil
  • Aliran utama dalam Kristen (Katolik, Ortodoks Timur, Protestan) meyakini 'Isa sebagai tuhan, satu hakikat dengan Allah, dan merupakan salah satu pribadi dari tiga pribadi Tuhan Yang Maha Esa (lihat Tritunggal). Pandangan ini ditolak dalam Al-Qur'an.[125]
  • Beberapa aliran dalam Kristen meyakini bahwa 'Isa adalah anak tuhan dalam arti harfiah (lihat Anti-Tritunggal). Keyakinan ini juga ditolak dalam Al-Qur'an.[126]
25 محمد‎
Muhammad
Ahmad
Nabi dan rasul ulul 'azmi Al-Qur'an[127] Semua umat manusia dan jin

(lihat Mukjizat Muhammad)

  • Nabi dan rasul terakhir[128]
  • Keturunan Isma'il bin Ibrahim
  • Satu dari empat nabi bangsa Arab[55]
  • Periode kenabiannya dibagi menjadi dua: Makkiyah (sebelum hijrah ke Madinah) dan Madaniyah (setelah hijrah).
  • Menghilangkan praktik penyembahan berhala di Arab dalam waktu yang terbilang singkat
  • Mengirimkan surat yang berisikan ajakan masuk Islam ke beberapa pemimpin di kawasan Arab dan sekitarnya, sebagai perwujudan atas perannya sebagai utusan untuk seluruh manusia, tidak terbatas hanya pada kaum tertentu sebagaimana para rasul terdahulu
  • Berperan sebagai pemimpin dalam bidang keagamaan, pemerintahan, dan militer di Madinah
  • Menyatukan kawasan Arab dalam satu pemerintahan terpusat dengan Madinah sebagai jantungnya. Menjadi satu dari sedikit pemimpin yang membentuk negara dengan diplomasi.
  • Melakukan berbagai pembaharuan dalam bidang sosial dan ekonomi, seperti toleransi beragama, kepedulian pada fakir miskin, mengangkat derajat perempuan, dan pelarangan riba dan minuman keras

RujukanSunting

  1. ^ Lawami’ Al-Anwar: 1/50
  2. ^ Imam Ibnu Qutaibah, at-Taqrîb 1/324; dalam Imam Ma’shûm, Naskh Aqîdatil, hlm. 3
  3. ^ Fatâwâ al-Lajnah ad-Dâimah lil Buhûts al-‘ilmiyyah wal Iftâ’, 3/264, fatwa no. 6290
  4. ^ Aziz, Abdul (2018-08-04). "Ibnu Taymiyyah dan Soal Diutusnya Buddha Menjadi Nabi - Bincang Syariah". BincangSyariah | Portal Islam Rahmatan lil Alamin. Diakses tanggal 2019-08-28. 
  5. ^ Zaidan 2010, hlm. 469.
  6. ^ "Apakah Dzulqarnain Seorang Nabi?". Muslim.Or.Id. 2017-02-06. Diakses tanggal 2019-08-29. 
  7. ^ Ibnu Jarir Ath-Thabari, Tafsîr Ath-Thabari: X/208-209
  8. ^ Ibnu Katsir, Tafsîr Al-Qur’ân Al-Adhîm: III/452-453
  9. ^ Nawawi, Syarh Shahîh Muslim: II/503
  10. ^ a b Ibnu Hajar, Fathul Bari, 6/447
  11. ^ QS. An-Nahl (26): 68
  12. ^ Ibnu Hajar, Fathul Bari, 6/471
  13. ^ Ibnu Hazm, al-Fashl fi al-Milal wa an-Nihal 2/60
  14. ^ Lawami'ul Anwar Al-Bahiyah: 2/66
  15. ^ Ali, Kecia (2017). "Destabilizing Gender, Reproducing Maternity: Mary in the Qurʾān". Journal of the International Qur'anic Studies Association. 2: 89–109. doi:10.5913/jiqsa.2.2017.a005. ISSN 2474-8390. JSTOR 10.5913/jiqsa.2.2017.a005. 
  16. ^ Stowasser, Barbara Freyer, 1935-2012. (1994). Women in the Qur'an, traditions, and interpretation. New York: Oxford University Press. ISBN 978-0195084801. OCLC 29844006. 
  17. ^ ar-Razy, Tafsir al-Kabir/Mafatih al-Ghayb, juz 8, hlm 74-78
  18. ^ al-Muharar al-Wajiz, 1:429
  19. ^ Fatawa Lajnah, 3:305-306
  20. ^ Syawahid al-Haq, hlm. 198-200
  21. ^ a b c Tafsir al-Qurthubi XI:41
  22. ^ Syarah Muslim XVIII:275
  23. ^ Adhwa'ul Bayan IV:163
  24. ^ a b Al-Manar Al-Munif hlm 68-69
  25. ^ Al-Ikhtiyarat hlm 93
  26. ^ Al-Manar Al-Munif hlm 68
  27. ^ Al-Bidayah wan Nihayah (1:326)
  28. ^ Adwaul Bayan (4:184)
  29. ^ Kejadian 19: 30-38
  30. ^ Keluaran 32: 1-35
  31. ^ 2 Samuel 11: 1-17
  32. ^ 1 Raja-raja 11: 1-13
  33. ^ A Dictionary of Islam, T.P. Hughes, Ashraf Printing Press, repr. 1989, pg. 192
  34. ^ Zaid H. Assfy Islam and Christianity: connections and contrasts, together with the stories of the prophets and imams Sessions, 1977: 122
  35. ^ Kejadian 5: 24
  36. ^ Tafsir Ibn Kathir; commentary 19:56-57
  37. ^ Kevin Van Bladel, The Arabic Hermes. From pagan sage to prophet of science, Oxford University Press, 2009, hlm. 168 "Abu Mas'har’s biography of Hermes, written approximately between 840 and 860, would establish it as common knowledge."
  38. ^ "The Tombs of Prophets Seth and Idris: The Great Pyramids of Giza". Sayyid Amiruddin (dalam bahasa Inggris). 2013-01-02. Diakses tanggal 2018-03-19. 
  39. ^ Wensinck, A. J., “Hūd”, in: Encyclopaedia of Islam, First Edition (1913-1936), Edited by M. Th. Houtsma, T.W. Arnold, R. Basset, R. Hartmann.
  40. ^ Wheeler 2006, hlm. 182.
  41. ^ Ya’juj Ma’juj & Dzulqornain ditulis oleh Budi Yahya di Oaseimani.com.
  42. ^ a b Jejak Yakjuj dan Makjuj hlm. 85
  43. ^ Azad 1990, hlm. 205.
  44. ^ Tafsir Ibnu Katsir, 6/228-229.
  45. ^ Al-Qasas (24): 27-28
  46. ^ Encyclopedia of Islam, G. Vajda, Dhul-Kifl
  47. ^ Abdullah Yusuf Ali, The Holy Qur'an: Text, Translation and Commentary, Note. 2743
  48. ^ Valentine, Simon Ross (2008), Islam and the Ahmadiyya Jamaʻat: History, Belief, Practice, hlm. 26, ISBN 9780231700948 – via Google books 
  49. ^ Al-Baqarah (02): 35–36
  50. ^ Nuh (71): 23
  51. ^ Hud (11): 42
  52. ^ Hud (11): 43
  53. ^ At-Tahrim (66): 10
  54. ^ Hud (11): 50
  55. ^ a b c d "Dan empat orang Nabi yang berasal dari Arab, yakni Hud, Syuaib, Shalih, dan nabimu, Muhammad saw." (Shahih Ibnu Hibban no 361)
  56. ^ Al-Haqqah (69): 6–7
  57. ^ a b Al-A'raf (07): 73
  58. ^ Hud (11): 61
  59. ^ Hud (11): 67
  60. ^ An-Najm (53): 37
  61. ^ a b Al-A'la (87): 19
  62. ^ Al-Anbiya (21): 69
  63. ^ Al-Anbiya (21): 58
  64. ^ Al-Hajj (22): 78
  65. ^ a b Al-Baqarah (02): 127
  66. ^ Al-Hajj (22): 26–27
  67. ^ Asy-Syu'ara (26): 173
  68. ^ Al-Kahfi (18): 95–98
  69. ^ Al-Kahfi (18): 65–82
  70. ^ Ibrahim (14): 37
  71. ^ Yusuf (12): 37
  72. ^ Yusuf (12): 54–55
  73. ^ Yusuf (12): 93, 99
  74. ^ Shad (38): 41–44
  75. ^ Hud (11): 84
  76. ^ Hud (11): 94
  77. ^ An-Najm (53): 36
  78. ^ Thaha (20): 43
  79. ^ Thaha (20): 20, 69
  80. ^ Al-Qashash (28): 31
  81. ^ Thaha (20): 22
  82. ^ Al-Qashash (28): 32
  83. ^ a b Al-A'raf (07): 133
  84. ^ Asy-Syu'ara' (26): 63
  85. ^ Al-Baqarah (02): 57
  86. ^ Al-Baqarah (02): 60
  87. ^ Al-Baqarah (02): 73
  88. ^ I Will Show You: Essays in History and Archaeology of the Ancient Near East in Honor of J. Maxwell Miller, Sheffield Academic Press, 1997, p. 261–262, ISBN 978-1-85075-650-7,[1]
  89. ^ Long, V. Philips; Neils Peter Lemche (2000). Israel's past in present research: essays on ancient Israelite historiography. Eisenbrauns. hlm. 398. ISBN 978-1-57506-028-6. 
  90. ^ Rohl 1995, hlm. 341–348
  91. ^ Meyers, Stephen C. "IBSS – Biblical Archaeology – Date of the Exodus". www.bibleandscience.com. Institute for Biblical & Scientific Studies. Diakses tanggal 13 April 2017. 
  92. ^ Moses and Monotheism, ISBN 0-394-70014-7
  93. ^ Isaac Asimov, Asimov's Guide to the Bible, Random House, 1981, hlm. 130–131, ISBN 0-517-34582-X
  94. ^ Igor P. Lipovsky, Early Israelites: Two Peoples, One History: Rediscovery of the Origins of Biblical Israel ISBN 0-615-59333-X
  95. ^ Al-Qashash (28): 34
  96. ^ Thaha (20): 47
  97. ^ Al-A'raf (07): 142
  98. ^ Thaha (20): 85–88
  99. ^ Al-Ma'idah (05): 26
  100. ^ Al-Ma'idah (05): 44
  101. ^ Al-Kahfi (18): 60
  102. ^ Al-Ma'idah (05): 23
  103. ^ Al-Baqarah (02): 247–248
  104. ^ Al-Isra' (17): 55
  105. ^ Saba' (34): 10
  106. ^ Saba' (34): 10–11
  107. ^ Al-Baqarah (02): 251
  108. ^ An-Naml (27): 16
  109. ^ Saba' (34): 12–13
  110. ^ Shad (38): 37–38
  111. ^ An-Naml (27): 17
  112. ^ a b Saba' (34): 12
  113. ^ Shad (38): 36
  114. ^ Ali 'Imran (03): 183
  115. ^ Ash-Shaffat (37): 125
  116. ^ Al-Anbiya' (21): 87–88
  117. ^ Ali 'Imran (03): 37
  118. ^ Ali 'Imran (03): 45–47
  119. ^ Al-Anbiya' (21): 91
  120. ^ Ali 'Imran (03): 35–36
  121. ^ Al-Maidah (05): 46
  122. ^ a b c d e Ali 'Imran (03): 49
  123. ^ a b c d Al-Maidah (05): 110
  124. ^ Al-Maidah (05): 114-115
  125. ^ Al-Maidah (05): 17, 72–73
  126. ^ At-Taubah (09): 30
  127. ^ Al-Maidah (05): 48
  128. ^ Al-Ahzab (33): 40

Daftar pustakaSunting

  • Azad, Abul Kalam (1990). India's Maulana Abul Kalam Azad. Indian Council for Cultural Relations. 
  • Wheeler, Brannon (2006). "Dhu Al-Qarnayn". Dalam Leaman, Oliver. The Qur'an: An Encyclopedia. Taylor & Francis. 
  • Zaidan, Abdul Karim (2010). Hikmah Kisah-Kisah Dalam Alquran; Dari Nabi Adam – Isa Beserta Kaumnya. DarusSunah: Jakarta. 

Pranala luarSunting