Sankt-Peterburg

kota di Rusia
(Dialihkan dari Leningrad)

Sankt-Peterburg (bahasa Rusia: Санкт-Петербу́рг) adalah kota di Rusia. Kota ini didirikan pada 27 Mei 1703 oleh Tsar Peter yang Agung dan dinamai berdasarkan Rasul Petrus. Sankt-Petersburg pernah diganti namanya menjadi Petrograd (1914–1924) dan Leningrad (1924–1991) namun akhirnya setelah Uni Soviet runtuh, nama tersebut kembali menjadi Sankt-Petersburg hingga saat ini. Kota ini menggunakan zona waktu UTC+3 mengikuti Zona Waktu Moskwa.[2][3] Sankt-Peterburg sekarang adalah pusat pemerintahan Oblast Leningrad walaupun memiliki status sebagai kota federal. Kota ini adalah kota pelabuhan yang terletak di tepi Sungai Neva dan Teluk Finskiy. Penduduknya berjumlah 5.601.911 jiwa berdasarkan sensus tahun 2021. Di kota ini mengalir lebih dari 40 sungai dan kira-kira 20 kanal.

Sankt-Peterburg
Санкт-Петербург
Searah jarum jam, dari kanan atas: Gereja Juru Selamat Menumpahkan Darah; Penunggang Kuda Perunggu; Lapangan Istana; Katedral Trinitas; Lapangan Santo Ishak; Benteng Petrus dan Paulus
Bendera Sankt-Peterburg
Lambang kebesaran Sankt-Peterburg
Himne daerah: "Himne Sankt-Peterburg"
noicon
Location of Sankt-Peterburg
Negara Rusia
Distrik federalBarat Laut
Wilayah ekonomiBarat Laut
Didirikan27 Mei 1703
Pemerintahan
 • BadanMajelis Legislatif Sankt-Peterburg
 • GubernurAleksandr Beglov (UR)
Luas
 • Kota federal1.439 km2 (556 sq mi)
Ketinggian
3 m (10 ft)
Populasi
 (Sensus 2021)[1]
 • Kota federal5.601.911
 • Peringkatke-2
 • Kepadatan3.992,81/km2 (10,341,3/sq mi)
 • Metropolitan
6.200.000
Zona waktuUTC+3 (MSK)
Kode ISO 3166RU-SPE
Pelat kendaraan78, 98, 178, 198
Situs webgov.spb.ru

Sankt-Peterburg adalah pusat industri, ilmu, dan budaya yang penting serta mempunyai industri mesin, besi, baja, kimia, dan pangan. Kota ini telah mempunyai sistem kereta bawah tanah sejak tahun 1955.

Sankt-Peterburg dikenal sebagai "Ibu Kota Budaya Rusia" (bahasa Rusia: Столица русской культуры)[4] dan menerima lebih dari 15 juta wisatawan pada tahun 2018,[5][6] dan dianggap sebagai pusat ekonomi, ilmu, budaya, dan pariwisata penting di Rusia dan Eropa Timur. Di zaman modern, kota ini memiliki julukan "Ibu Kota Utara" (bahasa Rusia: Северная столица) dan berfungsi sebagai rumah bagi beberapa badan pemerintah federal seperti Mahkamah Konstitusi Rusia dan Dewan Heraldik Presiden Federasi Rusia. Ini juga merupakan kursi untuk Perpustakaan Nasional Rusia dan lokasi yang direncanakan untuk Mahkamah Agung Rusia, serta rumah bagi markas besar Angkatan Laut Rusia dan Distrik Militer Barat dari Angkatan Bersenjata Rusia.

Museum Sankt-Peterburg merupakan Situs Warisan Dunia UNESCO. Sankt-Peterburg adalah rumah bagi Ermitáž, salah satu museum seni terbesar di dunia, Lakhta Center, gedung pencakar langit tertinggi di Eropa dan merupakan salah satu kota tuan rumah Piala Dunia FIFA 2018.

Etimologi sunting

 
Meskipun awalnya tidak dinamai dari Tsar Pyotr yang Agung, selama Perang Dunia I nama kota ini diubah dari "Petersburg" yang berakar dari bahasa Jerman menjadi "Petrograd" untuk menghormatinya.

Dalam rangka mewujudkan westernisasi Rusia, Pyotr yang Agung, Tsar Rusia saat itu, yang mendirikan kota tersebut, awalnya menamakan kota ini Sankt-Pieter-Burch (Сан(к)т-Питер-Бурхъ) yang berasal dari bahasa Belanda, dan kemudian ejaannya distandarisasi sebagai Sankt-Peterburg (Санкт-Петербургъ) yang berasal dari bahasa Jerman.

Pada 1 September 1914, setelah pecahnya Perang Dunia I yang disusul dengan munculnya sentimen anti-Jerman di negara blok Sekutu, pemerintah Kekaisaran Rusia mengganti nama kota menjadi Petrograd (Петроград) yang berarti "Kota Petrus", dengan menghapus elemen bahasa Jerman "sankt" dan "burg".

Pada tanggal 26 Januari 1924, tak lama setelah kematian Vladimir Lenin, namanya diubah menjadi Leningrad (Ленинград), yang berarti "Kota Lenin". Pada 6 September 1991, nama aslinya, Sankt-Peterburg, dikembalikan melalui referendum yang diadakan di seluruh kota. Penduduk setempat sering menyebut kota itu dengan julukan singkatnya, Piter (Питер).

Sebelumnya, ejaan Sankt-Peterburg dalam bahasa Inggris adalah Saint Petersburgh, di bawah pengaruh "burgh". Ejaan ini diabadikan dalam nama sebuah jalan di distrik Bayswater, London, dekat Katedral Santa Sofia. Dinamai berdasarkan kunjungan Tsar ke London pada tahun 1814.

Sankt-Peterburg secara tradisional disebut "Jendela menuju Barat" oleh orang Rusia. Kota metropolitan paling utara di dunia, Sankt-Peterburg sering disebut "Venesia dari Utara" atau "Venesia Rusia" karena banyak kanal airnya, karena kota ini dibangun di atas rawa dan air. Selain itu, kota ini memiliki arsitektur dan budaya yang sangat terinspirasi Eropa Barat, yang dikombinasikan dengan warisan kota Rusia. Julukan lain dari Sankt-Peterburg adalah "Kota Malam Putih" karena fenomena alam yang muncul karena kedekatannya dengan wilayah kutub dan memastikan bahwa di musim panas, langit malam kota tidak sepenuhnya gelap selama sebulan.

Sejarah sunting

Era Kekaisaran (1703–1917) sunting

Sankt-Peterburg didirikan oleh Pyotr yang Agung pada tahun 1703. Pada 12 Mei [OS 1 Mei] 1703, selama Perang Besar Utara, Pyotr Agung merebut Nyenskans dan segera menggantikan benteng tersebut.[7] Pada 27 Mei [OS 16 Mei] 1703, lebih dekat ke muara 5 km (3 mil) ke pedalaman dari teluk ), di Pulau Zayachy (Hare), ia meletakkan Benteng Petrus dan Paulus, yang menjadi bangunan batu bata dan batu pertama di kota baru.[8] Pada tahun 1712-1728 dan 1732-1918, kota ini menjadi ibu kota Kekaisaran Rusia.

 
Peta Sankt-Peterburg, 1744

Selama beberapa tahun pertamanya, kota ini berkembang di sekitar Lapangan Trinitas di tepi kanan Neva, dekat Benteng Petrus dan Paulus. Namun, Sankt-Peterburg segera mulai dibangun sesuai rencana. Pada tahun 1716, Domenico Trezzini dari Italia-Swiss telah mengembangkan proyek di mana pusat kota akan berada di Pulau Vasilyevsky dan dibentuk oleh jaringan kanal persegi panjang. Proyek itu belum selesai tetapi terlihat jelas dalam tata letak jalan. Pada 1716, Pyotr Agung menunjuk Jean-Baptiste Alexandre Le Blond sebagai arsitek utama Sankt-Peterburg.[9]

Pada 1725, Pyotr Agung meninggal pada usia 52 tahun. Usahanya untuk memodernisasi Rusia mendapat tentangan dari kaum bangsawan Rusia — yang mengakibatkan beberapa upaya dalam hidupnya dan kasus pengkhianatan yang melibatkan putranya. Pada tahun 1728, Pyotr II dari Rusia memindahkan ibu kota kembali ke Moskwa. Tetapi empat tahun kemudian, pada 1732, di bawah Ratu Anna dari Rusia, Sankt-Peterburg kembali ditetapkan sebagai ibu kota Kekaisaran Rusia. Kota itu tetap menjadi kursi dinasti Romanov dan Istana Kekaisaran Tsar Rusia, serta kursi pemerintah Rusia, selama 186 tahun lagi sampai Revolusi Komunis tahun 1917.

Nama-nama Santo Petrus dan Paulus, yang diberikan pada benteng kota asli dan katedralnya (dari 1725 — lemari besi pemakaman kaisar Rusia) secara kebetulan adalah nama dari dua Kaisar Rusia pertama yang terbunuh, Pyotr III (1762, yang diduga tewas dalam sebuah konspirasi yang dipimpin oleh istrinya, Yekaterina Agung) dan Pavel I (1801, Nikolay Aleksandrovich Zubov dan konspirator lain yang membawa Aleksandr I, putra korban mereka ke tampuk kekuasaan). Pembunuhan kaisar ketiga terjadi di Sankt-Peterburg pada tahun 1881 ketika Aleksander II menjadi korban terorisme (lihat Gereja Juru Selamat Menumpahkan Darah).

Revolusi tahun 1905 mulai di Sankt-Peterburg dan menyebar dengan cepat ke dalam provinsi.

Pada tanggal 1 September 1914, setelah pecahnya Perang Dunia I, pemerintah Kekaisaran mengganti nama kota Petrograd,[10] berarti "Kota Petrus", untuk menghilangkan kata Jerman Sankt dan Burg .

Era Uni Soviet (1917–1991) sunting

Revolusi Februari tahun 1917 meletus di Petrograd. Nikolai II turun tahta untuk dirinya sendiri dan atas nama putranya, mengakhiri monarki Rusia dan lebih dari tiga ratus tahun pemerintahan dinasti Romanov. Pada tanggal 7 November [OS 25 Oktober] 1917, kaum Bolshevik yang dipimpin oleh Vladimir Lenin menyerbu Istana Musim Dingin dalam sebuah peristiwa yang kemudian dikenal sebagai Revolusi Oktober, yang menyebabkan berakhirnya Pemerintahan Sementara Rusia, pemindahan semua kekuasaan politik ke Soviet, dan kebangkitan Partai Komunis.[11] Pada 26 Januari 1924, lima hari setelah kematian Lenin, Petrograd diubah namanya menjadi Leningrad.

 
Warga Leningrad selama pengepungan 872 hari , di mana lebih dari satu juta warga sipil tewas, sebagian besar karena kelaparan

Pada masa Perang Dunia II, kota ini pernah dikepung oleh pasukan Nazi Jerman. Pengepungan Leningrad berlangsung selama 882 hari sejak September 1941, hingga pada 27 Januari 1944 Leningrad berhasil dibebaskan kembali oleh tentara Uni Soviet. Tetapi warganya yang tidak pernah menyerah kalah pada saat itu sehingga dianugerahi gelar Kota Pahlawan oleh Uni Soviet pada tahun 1945. Lebih dari 1.500.000 jiwa meninggal akibat kelaparan dan kekurangan gizi dalam peperangan ini. Peristiwa tersebut kembali dikenang dan diceritakan dalam film yang berjudul Attack On Leningrad.

Sistem angkutan cepat bawah tanah Metro Leningrad yang dirancang sebelum perang, dibuka pada tahun 1955 dengan delapan stasiun pertamanya dihiasi dengan marmer dan perunggu. Namun, setelah kematian Stalin pada tahun 1953, ekses ornamen arsitektur Stalinis yang dianggap berlebihan ditinggalkan. Dari tahun 1960-an hingga 1980-an banyak kawasan pemukiman baru dibangun di pinggiran; sementara blok-blok apartemen fungsionalis hampir identik satu sama lain, banyak keluarga pindah ke sana dari kommunalka di pusat kota untuk tinggal di apartemen terpisah.

Era Rusia modern (1991–sekarang) sunting

 
Pemandangan kota dari Katedral Santo Ishak

Pada 12 Juni 1991, bersamaan dengan pemilihan presiden Rusia yang pertama, otoritas kota mengatur pemilihan walikota dan referendum atas nama kota, ketika nama tersebut dikembalikan ke Sankt-Peterburg. Sementara itu, kondisi ekonomi mulai memburuk seiring dengan upaya negara untuk beradaptasi dengan perubahan besar. Untuk pertama kalinya sejak 1940-an, penjatahan makanan diperkenalkan, dan kota itu menerima bantuan makanan kemanusiaan dari luar negeri. Waktu dramatis ini digambarkan dalam seri fotografi fotografer Rusia Alexey Titarenko. Kondisi ekonomi mulai membaik hanya pada awal abad ke-21.[12]

Meskipun bagian tengah kota memiliki penunjukan UNESCO (ada sekitar 8.000 monumen arsitektur di Peterburg), pelestarian lingkungan historis dan arsitekturalnya menjadi kontroversial. Setelah 2005, pembongkaran bangunan tua di pusat sejarah diizinkan.[13] Pada tahun yang sama, lokasi baru untuk proyek gedung pencakar langit dipindahkan ke Lakhta, kawasan bersejarah di barat laut pusat kota, dan proyek baru tersebut akan diberi nama Lakhta Center. Pembangunannya disetujui oleh Gazprom dan pemerintah kota dan dimulai pada tahun 2012. Lakhta Center setinggi 462 meter telah menjadi gedung pencakar langit tertinggi pertama di Rusia dan Eropa di luar Moskow.

Ekonomi sunting

 
Forum Ekonomi Internasional Sankt-Peterburg adalah forum investasi besar Rusia

Sankt-Peterburg adalah gerbang perdagangan utama, berfungsi sebagai pusat keuangan dan industri Rusia, dengan spesialisasi dalam perdagangan minyak dan gas; lapangan pembuatan kapal; industri dirgantara; teknologi, termasuk radio, elektronik, perangkat lunak, dan komputer; pembuatan mesin, mesin berat dan transportasi, termasuk tank dan peralatan militer lainnya; pertambangan; pembuatan instrumen; metalurgi besi dan nonferrous (produksi paduan aluminium); bahan kimia, farmasi , dan peralatan medis; penerbitan dan percetakan; makanan dan katering; grosir dan eceran; tekstil dan pakaian jadiindustri; dan banyak bisnis lainnya. Kota ini juga rumah bagi Lessner, salah satu dari dua pabrikan mobil perintis Rusia (bersama dengan Russo-Baltik); didirikan oleh alat mesin dan pembuat ketel GA Lessner pada tahun 1904, dengan desain oleh Boris Loutsky, dan bertahan hingga 1910.[14]

Sankt-Peterburg memiliki tiga pelabuhan kargo besar: Pelabuhan Bolshoi Sankt-Peterburg, Kronstadt, dan Lomonosov. Kapal pesiar internasional telah dilayani di pelabuhan penumpang di Morskoy Vokzal di barat daya Pulau Vasilyevsky. Pada tahun 2008, dua dermaga pertama dibuka di Pelabuhan Penumpang Baru di sebelah barat pulau.[15] Pelabuhan baru ini adalah bagian dari proyek pembangunan[16] "Marine Facade" dan akan memiliki tujuh dermaga yang beroperasi pada tahun 2010.

 
Pembangunan pabrik Mesin Listrik di tanggul Sverdlovskaya di Saint Petersburg

Pada tahun 2006, anggaran kota Sankt-Peterburg adalah 180 miliar rubel (sekitar 7 miliar US$ dengan nilai tukar tahun 2006).[17] PDB subjek federal pada 2016 adalah 3,7 triliun rubel Rusia (atau sekitar US$70 miliar), peringkat ke-2 di Rusia, setelah Moskow dan per kapita US$13.000, peringkat ke-12 di antara subjek federal Rusia,[18] sebagian besar disumbang oleh perdagangan grosir dan eceran dan jasa perbaikan (24,7%) serta industri pengolahan (20,9%) dan transportasi dan telekomunikasi (15,1%).[19]

Pendapatan anggaran kota pada tahun 2009 berjumlah 294,3 miliar rubel (sekitar 10,044 miliar dolar AS dengan kurs 2009), pengeluaran - 336,3 miliar rubel (sekitar 11,477 miliar dolar AS dengan kurs 2009). Defisit anggaran mencapai sekitar 42 miliar rubel. (sekitar 1,433 miliar US$ dengan nilai tukar 2009).[20]

Pemandangan kota sunting

 
Lakhta Center, gedung tertinggi di Eropa

Sankt-Peterburg memiliki tiga gedung pencakar langit: Menara Leader (140 m), Aleksandr Nevsky (124 m), dan Atlantic City (105 m), semuanya jauh dari pusat sejarah. Peraturan melarang pembangunan gedung tinggi di pusat kota. Menara TV Sankt-Peterburg setinggi 310 meter (1.020 kaki) adalah bangunan tertinggi di kota. Pada tahun 2008, Yayasan Monumen Dunia memasukkan cakrawala bersejarah Sankt-Peterburg dalam daftar pantauan dari 100 situs paling terancam punah karena konstruksi yang diharapkan, yang mengancam akan mengubahnya secara drastis.[21] Proyek Lakhta Center telah menimbulkan kontroversi yang jauh lebih sedikit dan, tidak seperti proyek yang belum dibangun sebelumnya, tidak dilihat oleh UNESCO sebagai potensi ancaman terhadap warisan budaya kota karena jauh dari pusat sejarah. Pencakar langit ini selesai pada 2019, dan pada ketinggian 462,5 meter, saat ini menjadi yang tertinggi di Rusia dan Eropa.

 
Katedral Kazan, contoh arsitektur Neoklasik

Tidak seperti di Moskow, arsitektur bersejarah pusat kota Sankt-Peterburg sebagian besar berupa bangunan Barok dan Neoklasik abad ke-18 dan ke-19, sebagian besar telah dilestarikan; meskipun sejumlah bangunan dihancurkan setelah Bolshevik merebut kekuasaan, selama Pengepungan Leningrad dan beberapa tahun terakhir. Yang tertua dari bangunan yang tersisa adalah rumah kayu yang dibangun untuk Tsar Pyotr I pada tahun 1703 di pantai Neva dekat Lapangan Trinitas. Sejak 1991, Pusat Bersejarah Sankt-Peterburg dan Grup Monumen Terkait di Sankt-Peterburg dan Oblast Leningrad telah terdaftar oleh UNESCO sebagai Situs Warisan Dunia.

 
Pemandangan udara Benteng Petrus dan Paulus
 
Lapangan Istana selama Natal

Ansambel Benteng Petrus dan Paulus dengan Katedral Petrus dan Paulus mengambil posisi dominan di Zayachy Pulau di sepanjang tepi kanan Sungai Neva. Setiap siang, sebuah meriam melepaskan tembakan kosong dari benteng. Masjid Sankt-Peterburg, masjid terbesar di Eropa ketika dibuka pada tahun 1913, adalah di tepi kanan di dekatnya. Pulau Vasilievsky yang membelah sungai menjadi dua cabang sungai terbesar, Bolshaya Neva dan Malaya Neva, terhubung ke tepi utara (Pulau Petrogradsky) melalui Jembatan Bursa dan ditempati oleh Bursa Efek Sankt-Peterburg dan Kolom Rostral. Pantai selatan Pulau Vasilyevsky di sepanjang Bolshaya Neva menampilkan beberapa bangunan tertua di kota, yang berasal dari abad ke-18, termasuk Kunstkamera, Twelve Collegia, Istana Menshikov, dan Akademi Seni Kekaisaran. Lokasi itu menjadi tuan rumah salah satu dari dua kampus Universitas Negeri Sankt-Peterburg.

Di sisi selatan, tepi kiri Sungai Neva, terhubung Pulau Vasilyevsky melalui Jembatan Istana, terdapat Gedung Admiralty, kompleks Museum Hermitage yang luas yang membentang di sepanjang Tanggul Istana, yang mencakup Istana Musim Dingin bergaya barok, bekas kediaman resmi Tsar Rusia, serta Istana Marmer bergaya neoklasik. Istana Musim Dingin menghadap Lapangan Istana, alun-alun utama kota dengan Kolom Aleksandr.

 
Gereja Juru Selamat Menumpahkan Darah
 
Nevsky Prospekt

Di wilayah antara Neva dan Nevsky Prospekt, Gereja Juru Selamat Menumpahkan Darah, Istana Mikhailovsky menampung Museum Rusia, Field of Mars, Kastil Santo Mikhael, Taman Musim Panas, Istana Tauride, Institut Smolny, dan Biara Smolny berada.

Banyak landmark terkenal berada di sebelah barat dan selatan Gedung Admiralty, termasuk Katedral Trinitas, Istana Mariinsky, Hotel Astoria, Teater Mariinsky yang terkenal, Pulau Holandia Baru, Katedral Santo Ishak yang terbesar di kota, dan Lapangan Senat dengan Monumen Penunggang Kuda Perunggu, monumen berkuda abad ke-18 untuk Pyotr Agung, yang dianggap sebagai simbol kota yang paling dikenal.

Salah satu tempat yang patut dikunjungi adalah Perpustakaan Nasional Rusia yang memiliki koleksi beberapa manuskrip Melayu, termasuk Sejarah Melayu yang dibawa oleh Laksamana I.F. Kruzenshtern dalam pelayarannya pada tahun 1798. Sankt-Peterburg juga memiliki 47 museum, antara lain Museum Hermitage yang kaya akan koleksi lukisan, patung, dan permadani dari seluruh penjuru dunia, Museum Russky Muzey yang menyimpan koleksi seni lukis Rusia, Museum Antropologi dan Etnologi (dulu disebut Kunstkammer) yang memiliki koleksi etnografi Indonesia, dan Museum Peringatan Pushkin.

 
Pemandangan udara dari Istana Peterhof

Pinggiran kota bagian selatan menampilkan bekas tempat tinggal kekaisaran, termasuk Istana Peterhof, dengan air mancur dan taman air mancur yang megah, Tsarskoye Selo, dengan Istana Katarina bergaya barok dan Istana Aleksandr dan Pavlovsk yang bergaya neoklasik, yang memiliki istana berkubah Kaisar Pavel dan salah satu yang terbesar di Eropa Taman bergaya Inggris.

Selain itu, ada banyak tempat yang merupakan peninggalan masa lalu, antara lain Patung Pyotr yang Agung (1782), Istana Musim Dingin (1754-1762), Benteng Petropalovskaya di Pulau Zayachy (1703), Taman Musim Panas, dan Katedral Isaakievskiy (1818-1858).

Sejak sekitar akhir abad ke-20, banyak bangunan aktif dan pekerjaan restorasi telah dilakukan di sejumlah distrik kota tua. Pihak berwenang baru-baru ini terpaksa mengalihkan kepemilikan rumah pribadi milik negara di pusat kota kepada lessor pribadi. Banyak bangunan tua telah direkonstruksi agar dapat digunakan sebagai apartemen dan griya tawang.

Beberapa dari struktur ini, seperti Bursa Efek dan Komoditas Sankt-Peterburg telah dikenali sebagai kesalahan perencanaan kota.[22]

Pariwisata sunting

Sankt-Peterburg memiliki warisan sejarah dan budaya yang signifikan.[23][24][25][26][27][28][29]

Sankt-Peterburg tertulis di UNESCO daftar Warisan Dunia sebagai daerah dengan 36 kompleks arsitektur bersejarah dan sekitar 4000 monumen individu yang luar biasa dari arsitektur, sejarah dan budaya. Program wisata baru dan tur tamasya telah dikembangkan bagi mereka yang ingin melihat warisan budaya Sankt-Peterburg.

Kota ini memiliki 221 museum, 2000 perpustakaan, lebih dari 80 teater, 100 organisasi konser, 45 galeri dan ruang pameran, 62 bioskop, dan sekitar 80 bangunan budaya lainnya. Setiap tahun kota ini menyelenggarakan sekitar 100 festival dan berbagai kompetisi seni dan budaya, termasuk lebih dari 50 festival internasional.

Budaya sunting

Museum sunting

Sankt-Peterburg adalah rumah bagi lebih dari 200 museum, banyak di antaranya di gedung-gedung bersejarah. Yang terbesar adalah Museum Hermitage yang menampilkan interior bekas kediaman kekaisaran dan koleksi seni yang sangat banyak. Museum Rusia adalah museum besar yang dikhususkan untuk seni rupa Rusia. Apartemen beberapa orang terkenal termasuk Aleksandr Pushkin, Fyodor Dostoyevsky, Nikolai Rimsky-Korsakov, Feodor Chaliapine, Alexander Blok, Vladimir Nabokov, Anna Akhmatova, Mikhael Zostshenko, Josef Brodsky, serta beberapa ansambel istana dan taman di pinggiran selatan dan monumen arsitektur terkenal seperti Katedral Santo Ishak juga telah diubah menjadi museum.

Musik sunting

Auditorium utama Teater Mariinsky

Di antara lebih dari 50 teater di Sankt-Peterburg adalah Teater Mariinsky, rumah bagi perusahaan dan opera Balet Mariinsky. Penari balet terkemuka seperti Vaslav Nijinsky, Anna Pavlova, Rudolf Nureyev, Mikhail Baryshnikov, Galina Ulanova dan Natalia Makarova adalah bintang utama terkenal dari Balet Mariinsky. Sekolah musik pertama di kota ini, Konservatorium Sankt-Peterburg didirikan pada tahun 1862 oleh pianis dan komposer Rusia Anton Rubinstein. Sekolah musik ini telah menhasilkan alumni komposer-komposer terkenal seperti Pyotr Tchaikovsky, Sergei Prokofiev, Artur Kapp, Rudolf Tobias, dan Dmitri Shostakovich, yang mengajar di konservatori ini selama tahun 1960-an dan membuatnya semakin terkenal. Komposer terkenal Rusia Nikolai Rimsky-Korsakov juga mengajar di konservatori ini dari tahun 1871 hingga 1905. Di antara murid-muridnya adalah Igor Stravinsky, Aleksandr Glazunov, Anatoly Lyadov, dan lainnya. Bekas apartemen Rimsky-Korsakov di Sankt-Peterburg telah dilestarikan sebagai satu-satunya museum sang komposer.

Transportasi sunting

Sankt-Peterburg adalah penghubung transportasi utama. Jalur kereta pertama di Rusia dibangun disini tahun 1837, dan sejak saat itu infrastruktur transportasi kota ini terus berkembang mengikuti perkembangan kota. Petersburg memiliki sistem jalan lokal dan kereta yang ekstensif, dan tetap merawat sistem transportasi umum di antaranya trem dan metro, serta beberapa jalur pelayaran.

Kota ini terhubung dengan bagian Rusia lainnya dengan beberapa rute kereta internasional.

Jalan dan transportasi umum sunting

 
Stasiun Narvskaya dari Metro Sankt-Peterburg, dibuka pada tahun 1955
 
Peta Saint Petersburg Metro

Sankt-Peterburg memiliki jaringan transportasi umum yang sangat baik, di antaranya ada bus, trem, bus troli) dan ratusan rute lainnya yang dilayani oleh marshrutka. Trem di kota ini dulunya adalah transportasi umum utama; pada tahun 1980-an pernah menjadi jaringan trem terbesar di dunia, namun jalurnya banyak yang dihilangkan tahun 2000-an.

Bus mengangkut 3 juta penumpang per hari, melayani lebih dari 250 rute. Metro Sankt-Peterburg adalah sistem angkutan cepat bawah tanah yang mulai beroperasi tahun 1955; saat ini telah memiliki 5 jalur dengan 67 stasiun, terhubung dengan kelima terminal kereta, dan mengangkut 2,3 juta penumpang per harinya.[30] Stasiun metro juga banyak dihias dengan berbagai material seperti batu pualam dan perunggu.

 
Trem di Sankt-Peterburg
 
Bus di Sankt-Peterburg

Pada 2018, Metro Sankt-Peterburg akan mencakup stasiun baru: Prospekt Slavy, Dunayskaya, Shushary, Begovaya, dan Novokrestovskaya, yang terakhir dibangun khusus untuk menawarkan akses mudah ke stadion selama pertandingan dan pertandingan Piala Dunia FIFA 2018 yang dimainkan oleh FC Zenit.[31]

Kemacetan banyak ditemui di kota ini, terutama disebabkan karena volume komuter harian yang besar dan curah salju tinggi. Pembangunan Jalan Lingkar Sankt-Peterburg yang selesai tahun 2011 membantu mengurangi kemacetan dalam kota.

Sankt-Peterburg adalah koridor transportasi yang penting yang menghubungkan Skandinavia dengan Rusia dan Eropa Timur. Kota ini memiliki jaringan jalan Eropa E18 menuju Helsinki, E20 menuju Tallinn, E95 menuju Pskov, Kiev dan Odessa, serta E105 menuju Petrozavodsk, Murmansk dan Kirkenes (utara) dan Moskwa/Kharkiv (selatan).

Jalur air sunting

 
Hidrofoil di Sankt-Peterburg

Perusahaan St Peter Line mengoperasikan 2 feri yang berlayar dari Helsinki ke Sankt-Peterburg dan dari Stockholm ke Sankt-Peterburg.

Kereta sunting

 
Kereta kecepatan tinggi Sapsan beroperasi antara Moskwa dan Sankt-Peterburg
 
Stasiun Kereta Moskovsky

Kota ini memiliki 5 terminal kereta: Baltiysky, Finlyandsky, Ladozhsky, Moskovsky dan Vitebsky,[32][33] Saint Petersburg memiliki koneksi internasional menuju Helsinki, Berlin, dan kota-kota di negara bekas Uni Soviet lainnya. Kereta Helsinki, dibangun di tahun 1870 dengan panjang rute 443 kilometer (275 mi) mempunyai jadwal 4 kali sehari dengan perjalanan selama 3,5 jam dengan kereta baru Allegro.

Kereta Moskwa–Sankt-Peterburg dibuka pada tahun 1851 dan rutenya sepanjang 651 kilometer (405 mi); dengan lama perjalanan bervariasi dari 3 hingga 9 jam.[34]

Pada tahun 2009, Russian Railways meluncurkan kereta kecepatan tinggi baru untuk rute Moskwa–Sankt-Peterburg. Kereta ini dinamai Sapsan, merupakan turunan dari kereta Siemens Velaro yang populer dan telah beroperasi di beberapa negara Eropa. Kereta ini mencatatkan rekor sebagai kereta tercepat di Rusia tahun 2009, dengan kecepatan[35] 290 kilometer per jam (180 mph).

Sejak 12 Desember 2010, Karelian Trains (perusahaan patungan antara Russian Railways dan VR Group) mengoperasikan kereta Alstom Pendolino untuk layanan antara Finlyandsky dan Stasiun kereta Sentral Helsinki di Helsinki. Keretanya dinamai "Allegro".

Udara sunting

 
Bandara Internasional Pulkovo.

Sankt-Peterburg dilayani oleh Bandara Internasional Pulkovo,[36] dan 3 bandara komersial kecil lainnya di pinggir kota. Bandara Lappeenranta, terletak dekat Sankt-Peterburg namun berada di Finlandia juga populer di antara turis Rusia.

Bandara Pulkovo telah beroperasi sejak 1931. Per 2013, Pulkovo melayani lebih dari 12 juta orang per tahun dan menjadi bandara tersibuk ke-3 di Rusia setelah Bandara Sheremetyevo dan Domodedovo di Moskwa. Bandara ini juga mempunyai layanan bus 24 jam yang melayani dari dan ke Pulkovo dan pusat kota.

Pendidikan sunting

 
Universitas Negeri Saint Petersburg

Per 2006/2007 ada 1024 TK, 716 sekolah negeri dan 80 sekolah vokasi di Sankt-Peterburg.[37] Institusi pendidikan tinggi terbesar di kota ini adalah Universitas Negeri Saint Petersburg, memiliki sekitar 32.000 mahasiswa. Institusi pendidikan tinggi swasta terbesar adalah Institut Perdagangan Internasional, Ekonomi, dan Hukum Sankt-Peterburg. Universitas terkenal lainnya adalah Universitas Politeknik Sankt-Peterburg, Universitas Herzen, Sekolah Tinggi Ekonomi, dan Universitas Teknik-Militer Sankt-Peterburg. Namun, semua universitas negeri adalah milik pemerintah federal, bukan pemerintah kota.

Olah raga sunting

 
Stadion Krestovsky (Gazprom Arena)

Sankt-Peterburg, di saat masih bernama Leningrad, menjadi tuan rumah bagian dari turnamen sepak bola asosiasi selama Olimpiade Musim Panas 1980. Goodwill Games 1994 juga diadakan di kota ini.

Tim sepak bola utama di Sankt-Peterburg adalah FC Zenit Saint Petersburg, yang telah sembilan kali menjadi juara Liga Soviet dan Rusia, terutama merebut gelar RPL dalam empat musim berturut-turut dari 2018–19 hingga 2021–22, bersama dengan lima kali memenangkan Piala Soviet/Piala Rusia. Klub juga memenangkan Piala UEFA 2007–08 dan Piala Super UEFA 2008, dipelopori oleh pemain sukses dan pahlawan lokal Andrey Arshavin.

Stadion Kirov sebelumnya adalah rumah Zenit dari tahun 1950 hingga 1993, dan lagi pada tahun 1995, menjadi salah satu stadion terbesar di dunia pada saat itu. Pada tahun 1951, 110.000 penonton mencetak rekor kehadiran satu pertandingan untuk sepak bola Soviet. Stadion tersebut dirobohkan pada tahun 2006, dengan Zenit untuk sementara dipindahkan ke Stadion Petrovsky sebelum Stadion Krestovsky dibangun di tempat bekas Stadion Kirov. Stadion Krestovsky dibuka pada 2017, menjadi tuan rumah empat pertandingan di Piala Konfederasi FIFA 2017, termasuk final. Stadion tersebut kemudian menjadi tuan rumah tujuh pertandingan di Piala Dunia FIFA 2018, termasuk semifinal dan playoff tempat ketiga. Stadion itu juga menjadi tuan rumah tujuh pertandingan di UEFA Euro 2020, termasuk perempat final. Stadion ini akan menjadi tuan rumah final Liga Champions UEFA 2022, namun UEFA menghapus Sankt-Peterburg sebagai tuan rumah pada Februari 2022 sebagai tanggapan invasi Rusia ke Ukraina tahun 2022.[38]

Tim bola basket utama di kota ini adalah BC Spartak Saint Petersburg, yang meluncurkan karier Andrei Kirilenko. Beberapa tim hoki di kota ini termasuk SKA Saint Petersburg di KHL, HC VMF St. Petersburg di VHL, dan klub junior SKA-1946 dan Silver Lions di Liga Hoki Rusia.

Kota kembar sunting

Berikut adalah daftar kota kembar Sankt-Peterburg, seperti yang juga tercantum di portal resmi Pemerintah Kota, baik kota kembar dan kota dengan ikatan kemitraan:[39]

Kota kembar dari negara-negara non-CIS/Baltik (dari daftar resmi pemerintah) sunting

Kota kembar dari negara-negara CIS dan Baltik sunting

Kota kembar Sankt-Peterburg (tidak ada pada daftar resmi pemerintah) sunting

Milan dan Venesia dulunya merupakan kota kembar Sankt-Peterburg, namun saat ini berhenti akibat larangan kota Sankt-Peterburg mengenai "propaganda gay".[87] Milan menghentikan hubungan dengan kota ini pada 23 November 2012,[88] dan Venesia mengikuti pada 28 Januari 2013.[89] Kota Los Angeles berdebat apakah akan menghentikan status kota kembar tahun 2013,[90] dan Carl Katter, mengkampanyekan di Melbourne, Victoria, untuk melakukan hal serupa.[91]

Pada Maret 2022, Gdańsk, Warsawa, Aarhus, dan Melbourne menghentikan atau menangguhkan kerja sama, afiliasi, atau hubungan kota kembarnya dengan Sankt-Peterburg sebagai tanggapan atas invasi Rusia ke Ukraina.[92][93][94][95][96] Pada 17 Maret 2022, Košice juga ikut mengakhiri kemitraan.[97]

Referensi sunting

  1. ^ "Оценка численности постоянного населения по субъектам Российской Федерации". 
  2. ^ "Решение мэра Санкт Петербург". www.stpete.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-07-04. 
  3. ^ "Russia Turns Clocks Back to 'Winter' Time". RIA Novosti. 26 October 2014. Diakses tanggal 27 October 2014. 
  4. ^ Morozov, Viatcheslav (2002). The Discourses of Sankt-Peterburg and the Shaping of a Wider Europe: Territory, Space and Post-sovereign Politics (dalam bahasa Inggris). Copenhagen peace research institute. 
  5. ^ "St Petersburg Tourism Russia | A Growing Trend to Study". st-petersburg-essentialguide.com. Diakses tanggal 2021-02-06. 
  6. ^ Nik.Fes@tourism-review.com, Nik Fes. "Saint Petersburg Reported Increased Number of Tourists | .TR". www.tourism-review.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-02-06. 
  7. ^ Williams, Harold (1914). Russia of the Russians. University of Michigan. London, Sir I. Pitman & sons, ltd. 
  8. ^ "The Peter and Paul Fortress in St. Petersburg, Russia". web.archive.org. 2008-07-20. Archived from the original on 2008-07-20. Diakses tanggal 2021-02-06. 
  9. ^ "Jean-Baptiste Le Blond, architect in St. Petersburg, Russia". www.saint-petersburg.com. Diakses tanggal 2021-02-06. 
  10. ^ "Петроград — Энциклопедия «Вокруг света»". www.vokrugsveta.ru. Diakses tanggal 2021-02-06. 
  11. ^ A. Wade, Rex (2005). The Russian Revolution, 1917. Cambridge University Press. ISBN 0-521-84155-0. 
  12. ^ "CАНКТ ПЕТЕРБУРГ ВАЛОВОЙ РЕГИОНАЛЬНЫЙ ПРОДУКТ в 1998–2003 гг" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2018-01-27. 
  13. ^ "РусАрх - Фотографии, свидетельствующие об уничтожении памятников архитектуры, исторической застройки и нарушениях новым строительством панорам центра Санкт-Петербурга". web.archive.org. 2011-08-26. Archived from the original on 2011-08-26. Diakses tanggal 2021-02-06. 
  14. ^ Georgano, G.N. (1985). Cars: Early and Vintage, 1886–1930. London: Grange Universal. 
  15. ^ "Discover the Baltic online guide to Baltic cruise ports". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-12-30. 
  16. ^ "АО 'Терра Нова'. Образование и комплексное развитие территории в западной части Васильевского острова Санкт-Петербурга. Продажа участков". www.mfspb.ru. Diakses tanggal 2021-02-06. 
  17. ^ "ИС «Кодекс: 6 поколение» Интранет". www.gov.spb.ru. Diakses tanggal 2021-02-06. 
  18. ^ "Валовой региональный продукт на душу населения". rosstat.gov.ru. Diakses tanggal 2021-02-06. 
  19. ^ "Отраслевая структура ВРП по видам экономической деятельности (по ОКВЭД) за 2005 год". rosstat.gov.ru. Diakses tanggal 2021-02-06. 
  20. ^ "Wayback Machine" (PDF). web.archive.org. 2017-12-26. Archived from the original on 2017-12-26. Diakses tanggal 2021-02-06. 
  21. ^ "St. Petersburg Historic Skyline, Russian Federation". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-06-07. 
  22. ^ "Виртуальная защита Петербурга - Недвижимость для бизнеса - газета BN.ru". Бюллетень недвижимости (dalam bahasa Rusia). Diakses tanggal 2021-02-06. 
  23. ^ "St. Petersburg Official City Guide". www.visit-petersburg.ru. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-02-12. Diakses tanggal 2021-02-06. 
  24. ^ "City tourist information bureau of St. Petersburg". eng.ispb.info. Diakses tanggal 2021-02-06. 
  25. ^ "Saint-Petersburg.com - travel and event guide for St. Petersburg, Russia". www.saint-petersburg.com. Diakses tanggal 2021-02-06. 
  26. ^ "The Ultimate Guide to Your Next Moscow Trip". Travel (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-02-06. 
  27. ^ "St Petersburg travel". Lonely Planet (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-02-06. 
  28. ^ "St. Petersburg Travel Guide - Expert Picks for your Vacation | Fodor's Travel". www.fodors.com. Diakses tanggal 2021-02-06. 
  29. ^ "St. Petersburg Travel Guide Resources & Trip Planning Info by Rick Steves". www.ricksteves.com. Diakses tanggal 2021-02-06. 
  30. ^ "St. Petersburg Metro" Diarsipkan 2015-09-25 di Wayback Machine.. Accessed 5 September 2015.
  31. ^ "Официальный сайт ГУП "Петербургский метрополитен"". www.metro.spb.ru. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-09-05. Diakses tanggal 2021-02-06. 
  32. ^ Sampai 2001, Terminal Kereta Varshavsky berperan sebagai stasiun utama, namun saat ini menjadi museum kereta.
  33. ^ "Бюпьюбяйхи Бнйгюк - Хярнпхъ". Russkialbum.ru. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-10-16. Diakses tanggal November 16, 2012. 
  34. ^ "Results of train ticket inquiry, Russian train schedules and Russian train tickets". RZD.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-10-11. Diakses tanggal January 1, 2011. 
  35. ^ "Sapsan claims Russian rail speed record". Railway Gazette International. May 7, 2009. Diakses tanggal May 10, 2009. 
  36. ^ "Россия - российские авиалинии". Rossiya-airlines.com. July 25, 2007. Diakses tanggal November 16, 2012. 
  37. ^ "ОТЧЕТ за 2006/2007 учебный год". Diakses tanggal January 1, 2009. [pranala nonaktif permanen]
  38. ^ Nair, Rohith; Nair, Rohith (2022-02-25). "Russia stripped of major events as invasion of Ukraine intensifies". Reuters (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-04-13. 
  39. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x y z aa ab ac ad ae af ag ah ai aj ak al am an ao ap aq ar as at au av aw ax "Saint Petersburg in figures – International and Interregional Ties". Saint Petersburg City Government. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-02-24. Diakses tanggal March 23, 2008. 
  40. ^ "Barcelona's Sister cities". 2008 Ajuntament de Barcelona (City council's webpage). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-11-27. Diakses tanggal December 1, 2008. 
  41. ^ a b "Bethlehem Municipality". bethlehem-city.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-07-13. Diakses tanggal October 10, 2009. 
  42. ^ "Bordeaux - Rayonnement européen et mondial". Mairie de Bordeaux (dalam bahasa French). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-02-07. Diakses tanggal July 29, 2013. 
  43. ^ "Bordeaux-Atlas français de la coopération décentralisée et des autres actions extérieures". Délégation pour l’Action Extérieure des Collectivités Territoriales (Ministère des Affaires étrangères) (dalam bahasa French). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-02-07. Diakses tanggal July 29, 2013. 
  44. ^ "Coloful Daegu". Diakses tanggal December 1, 2008. 
  45. ^ "Dresden Twin cities". 2008 Landeshauptstadt Dresden (City of Dresden: Dresden.de). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-10-16. Diakses tanggal December 1, 2008. 
  46. ^ "Edinburgh – Twin and Partner Cities". 2008 The City of Edinburgh Council, City Chambers, High Street, Edinburgh, EH1 1YJ Scotland. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-03-28. Diakses tanggal December 21, 2008. 
  47. ^ "Sister Cities of Istanbul". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-01-17. Diakses tanggal November 2, 2008. 
  48. ^ Erdem, Selim Efe (November 3, 2003). "İstanbul'a 49 kardeş" (dalam bahasa Turkish). Radikal. Diakses tanggal November 2, 2008. 49 sister cities in 2003 
  49. ^ "Le Havre Website – Twin Towns". (in English) 2006–2008 Ovidio Limited. Diakses tanggal November 30, 2008. 
  50. ^ "Los Angeles City Council: Sister cities of Los Angeles". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-07-19. Diakses tanggal December 1, 2008. 
  51. ^ "Partner Cities of Lyon and Greater Lyon". 2008 Mairie de Lyon. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-08-23. Diakses tanggal October 21, 2008. 
  52. ^ "Friendship Agreements". Manchester City Council. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-06-11. Diakses tanggal December 1, 2008. 
  53. ^ "International relations: Saint Petersburg". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-09-26. Diakses tanggal December 1, 2008. 
  54. ^ "City of Melbourne — International relations — Sister cities". City of Melbourne. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-09-26. Diakses tanggal July 7, 2009. 
  55. ^ "Official Website of Municipal Corporation of Greater Mumbai". Municipal Corporation of Greater Mumbai. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-10-28. Diakses tanggal December 1, 2008. 
  56. ^ "Villes jumelées avec la Ville de Nice" (dalam bahasa French). Ville de Nice. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-10-29. Diakses tanggal June 24, 2013. 
  57. ^ "Osaka and the World, the official website of the Osaka city". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-12-22. Diakses tanggal December 1, 2008. 
  58. ^ "Twinnings". Central Union of Municipalities & Communities of Greece. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2020-10-06. Diakses tanggal August 25, 2013. 
  59. ^ "Plovdiv Sister cities". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-11-02. Diakses tanggal 2015-10-31. 
  60. ^ "Partnerská města HMP". Portál „Zahraniční vztahy“ [Portal "Foreign Affairs"] (dalam bahasa Czech). July 18, 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-06-25. Diakses tanggal August 5, 2013. 
  61. ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-05-25. Diakses tanggal 2015-10-31. 
  62. ^ "Twinning Cities". City of Thessaloniki. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-03-31. Diakses tanggal December 1, 2008. 
  63. ^ "Zagreb Sister Cities". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-09-28. Diakses tanggal December 1, 2008. 
  64. ^ "О городе Даугавпилс". Gorod.lv. Diakses tanggal March 12, 2013. 
  65. ^ "Twin cities of Riga". Riga City Council. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-12-04. Diakses tanggal December 1, 2008. 
  66. ^ "TALLINN FACTS & FIGURES 2015" (PDF). Tallinn City Enterprise Department. Diakses tanggal September 20, 2015. [pranala nonaktif permanen]
  67. ^ "Guide to Vilnuis". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-10-12. Diakses tanggal December 1, 2008. 
  68. ^ "Yerevan - Partner Cities". Yerevan Municipality Official Website. © 2005—2013 www.yerevan.am. Diakses tanggal November 4, 2013. 
  69. ^ "Yerevan Municipality – Sister Cities". 2005–2009 www.yerevan.am. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-10-02. Diakses tanggal June 22, 2009.  Hapus pranala luar di parameter |publisher= (bantuan)
  70. ^ a b c d e f g h i j k l m "Chairman of the Committee for External Relations of St. Petersburg". Google. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-02-07. Diakses tanggal July 20, 2012. 
  71. ^ "Hungary-Russia sister cities". Vengria.ru. Diakses tanggal July 20, 2012. 
  72. ^ "Sister cities international". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-05-27. Diakses tanggal December 1, 2008. 
  73. ^ "US Africa Sister Cities Conference" (PDF). U.S. Africa sister cities foundation, inc. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2008-05-27. Diakses tanggal December 1, 2008. 
  74. ^ "Sister Cities, Public Relations". Guadalajara municipal government. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-03-02. Diakses tanggal March 12, 2013. 
  75. ^ "Haifa agreement with partner" (dalam bahasa Rusia). Mignews.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-10-19. Diakses tanggal July 20, 2012. 
  76. ^ "Sister cities:Saint Petersburg, Russia". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-10-19. Diakses tanggal December 1, 2008. 
  77. ^ Florence, Jeanne. "Le Havre - Les villes jumelées" (dalam bahasa French). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-08-07. Diakses tanggal August 7, 2013. 
  78. ^ "Le Havre - Les villes jumelées". City of Le Havre (dalam bahasa French). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-07-29. Diakses tanggal August 7, 2013.  Hapus pranala luar di parameter |work= (bantuan)
  79. ^ "The city of Lviv, and its sister cities". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-09-15. Diakses tanggal December 1, 2008. 
  80. ^ [1][pranala nonaktif]
  81. ^ "Online Directory: Russian Federation, Eurasia". Sister Cities International. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-09-08. Diakses tanggal December 1, 2008. 
  82. ^ "Sister partners of Oslo". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-01-02. Diakses tanggal December 1, 2008. 
  83. ^ "Porto Alegre's International Sister Cities Program". Porto Alegre, RS. Diakses tanggal August 22, 2008. 
  84. ^ Pessotto, Lorenzo. "International Affairs - Twinnings and Agreements". International Affairs Service in cooperation with Servizio Telematico Pubblico. City of Torino. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-06-18. Diakses tanggal August 6, 2013. 
  85. ^ "La Stampa - Torino-San Pietroburgo, c'è l'intesa sull'asse strategico". Lastampa.it. June 22, 2012. Diakses tanggal November 16, 2012. 
  86. ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-01-23. Diakses tanggal 2015-10-31. 
  87. ^ "Milan severs twin city ties with St Petersburg over 'homosexual propaganda' ban". The Telegraph. November 29, 2012. Diakses tanggal November 30, 2012. 
  88. ^ Associazione Radicale Certi Diritti (November 23, 2012). "Associazione radicale Certi Diritti | Gemellaggio tra Milano e San Pietroburgo: Consiglio comunale approva mozione che ne chiede la sospensione". Certidiritti.it. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-01-30. Diakses tanggal March 12, 2013. 
  89. ^ Associazione Radicale Certi Diritti. "Associazione radicale Certi Diritti | Venezia approva mozione per la sospensione degli effetti del gemellaggio con San Pietroburgo". Certidiritti.it. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-10-08. Diakses tanggal March 12, 2013. 
  90. ^ Greg Hernandez (February 16, 2013). "Los Angeles urged to cut Sister City ties with St. Petersburg due to anti-gay laws there". Gay Star News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-06-26. Diakses tanggal March 12, 2013. 
  91. ^ Pinfold, Corinne. "Australia: Brother of anti-gay party leader urges Melbourne to cut ties with St Petersburg over homophobic law". PinkNews.co.uk. Diakses tanggal March 12, 2013. 
  92. ^ "Trójmiasto zrywa współpracę z rosyjskimi miastami". trojmiasto.pl (dalam bahasa Polski). 2022-03-03. Diakses tanggal 2023-04-13. 
  93. ^ Mrowicki, Rafał (2022-03-03). "Gdańsk zrywa współpracę z rosyjskimi miastami. Na sali był konsul Ukrainy". wiadomosci.wp.pl (dalam bahasa Polski). Diakses tanggal 2023-04-13. 
  94. ^ "Rada Warszawy: najważniejszym zadaniem jest stworzyć uchodźcom drugi dom". TVN Warszawa (dalam bahasa Polski). Diakses tanggal 2023-04-13. 
  95. ^ "Aarhus dropper russisk venskabsby". TV2 Østjylland (dalam bahasa Dansk). Diakses tanggal 2023-04-13. 
  96. ^ "Melbourne cuts ties with sister city following Russia's invasion of Ukraine". 3AW (dalam bahasa Inggris). 2022-03-01. Diakses tanggal 2023-04-13. 
  97. ^ "Tlačová agentúra Slovenskej republiky - TASR.sk". www.tasr.sk. Diakses tanggal 2023-04-13. 

Bibliografi sunting

Pranala luar sunting