Revolusi Rusia

Revolusi Rusia pada 1917 adalah sebuah gerakan politik di Rusia yang memuncak pada tahun 1917 dengan penggulingan pemerintahan provinsi yang telah mengganti sistem Tsar Rusia, dan menuju ke pendirian Uni Soviet, yang berakhir sampai keruntuhannya pada 1991.[1][2]

Revolusi ini dapat dilihat dari dua fase berbeda:

  • Yang pertama adalah Revolusi Februari 1917, yang mengganti otokrasi Tsar Nicholas II Rusia, Tsar Rusia yang efektif terakhir, dan mendirikan republik liberal.[3]
  • Fase kedua adalah Revolusi Oktober yang diinspirasikan oleh Vladimir Lenin dari partai Bolshevik, memegang kuasa dari Pemerintahan Provinsi. Revolusi kedua ini memiliki efek yang sangat luas, memengaruhi daerah kota dan pedesaan.[4] Meskipun banyak kejadian bersejarah terjadi di Moskwa dan Saint Petersburg, ada juga gerakan di pedesaan di mana rakyat jelata merebut dan membagi tanah.

Pengaruh Revolusi RusiaSunting

Revolusi Rusia telah berhasil menumbangkan kekuasaan Tsar Nicholas II yang memerintah secara diktator. Rakyat Rusia yang merasakan kehidupan di berbagai bidang akibat kediktatoran Tsar Nicholas II, akhirnya berhasil menghimpun kekuatan dan menentang kekuasaannya dalam bentuk revolusi. Revolusi Rusia telah berhasil menumbangkan kediktatoran Rusia. Di samping itu, Revolusi Rusia yang berpaham komunis akhirnya berhasil mengubah haluan negara tersebut ke arah negara komunis. Seperti revolusi-revolusi lain, Revolusi Rusia juga membawa dampak baik bagi Rusia sendiri maupun bagi negara-negara di kawasan di dunia termasuk Indonesia. Pengaruh Revolusi Rusia terhadap perkembangan pergerakan nasional di Indonesia tampak jelas dengan berkembangan paham Marxis yang kemudian melahirkan Partai Komunis Indonesia.[5]

Benih-benih Marxisme dibawa masuk ke Indonesia oleh seorang Belanda yang bernama Henk J.F.M. Sneevliet. Atas dasar Marxisme inilah pada tanggal 9 Mei 1914 di Semarang, Sneevliet bersama-sama dengan J.A. Brandsteder, H.W.Dekker, dan P. Bersgma berhasil mendirikan Indische Sociaal Democratische Vereeniging (ISDV). Sneevliet kemudian melakukan infiltrasi (penyusupan) kader-kadernya ke dalam tubuh Sarekat Islam dengan menjadikan anggota-anggota ISDV sebagai anggota SI, dan sebaliknya anggota-anggota SI menjadi anggota ISDV. Dengan cara ini Sneevliet dan kawan-kawannya telah mempunyai pengaruh yang kuat di kalangan SI, lebih-lebih setelah berhasil mempengaruhi beberapa pemimpin SI, seperti Semaun dan Darsono. Akibatnya, SI Cabang Semarang yang sudah berada di bawah pengaruh ISDV semakin jelas warna Marxismenya sehingga menyebabkan perpecahan dalam tubuh SI. Pada tahun 1919 ISDV diubah menjadi Partai Komunis Hindia dan selanjutnya pada bulan Desember 1920 menjadi Partai Komunis Indonesia. Dengan demikian, Revolusi Prancis, Revolusi Amerika, dan Revolusi Rusia berpengaruh terhadap munculnya pergerakan nasional Indonesia.

Latar Belakang Revolusi RusiaSunting

Pada masa pemerintahan Nikolas II, Rusia merupakan sebuah kerajaan dengan sistem yang tidak demokratis yang memerintah dengan tangan besi. corak pemerintahan Tsar pada masa Nikolas II diantaranya melibatkan penindasan terhadap kebebasan sipil, kebebasan intelektual, dan hak asasi manusia. Banyak masyarakat mengeluhkan kesenjangan strata ekonomi dan stratifikasi kelas sosial mereka yang akhirnya membawa puncak kemuakan terhadap kaum borjuis yang selalu mempertahankan dirinya dalam kemewahan dengan semena-mena mengorbankan tenaga kerja tak terbatas dengan upah yang sangat sedikit milik kaum buruh dan petani miskin dengan populasi kaum pekerja mencapai 80% dari total penduduk. Karena alasan ini, kelas pekerja adalah kekuatan utama untuk perubahan sosial. Dalam jumlah yang terus bertambah, pekerja berusaha untuk mengorganisir serikat pekerja untuk memenangkan kondisi yang lebih baik. Rezim tsar dan kapitalis sering menekan upaya reformasi mereka.Represi ini, dikombinasikan dengan kondisi kerja dan kehidupan yang buruk, menyebabkan banyak pekerja menjadi sangat politis dan mendukung kelompok-kelompok revolusioner.


Petani, kelompok etnis dan nasional, dan agama minoritas secara berkala memberontak selama berabad-abad. Namun, pada abad ke-19 jenis baru gerakan revolusioner berkembang - dipengaruhi oleh cita-cita Pencerahan demokrasi, persamaan dan hak asasi manusia.

Pada pertengahan abad ke-19, banyak intelektual dan siswa dari kelas menengah menjadi semakin tidak puas dengan rezim represif Rusia dan masyarakat yang kaku. Mereka terlibat dalam aktivitas politik ilegal, membentuk kelompok diskusi dan membagikan pamflet.

Beberapa menganut filosofi politik idealis yang dikenal sebagai populisme, menganjurkan perubahan sosial untuk menguntungkan massa rakyat Rusia, terutama para petani. Yang lainnya menjadi anarkis, menentang semua bentuk pemerintahan.

Revolusioner sosialis lainnya diidentikkan dengan ide-ide Karl Marx. Kaum Marxis percaya bahwa kelas pekerja - dengan perjuangannya untuk mengorganisir serikat buruh dan memenangkan reformasi politik yang demokratis - akan menjadi kekuatan utama untuk perubahan revolusioner.

Kaum Marxis Rusia membentuk Partai Buruh Sosial Demokrat Rusia (RSDLP) pada tahun 1898. Namun, pada tahun 1903, RSDLP terpecah menjadi dua faksi.

" Bolshevik" (Rusia untuk mayoritas) dipimpin oleh Vladimir Ilich Lenin dan disukai partai yang lebih terpusat dan disiplin. Kaum "Menshevik" (bahasa Rusia untuk minoritas) lebih terorganisir secara longgar dan termasuk campuran radikal dan moderat yang kurang kohesif secara politik.

Beberapa orang non-sosialis yang menyukai perubahan revolusioner untuk menyingkirkan tsarisme membentuk partai liberal pada tahun 1905. Mereka dikenal sebagai Demokrat Konstitusional (dijuluki Kadet). Partai ini terutama mewakili kelas-kelas terpelajar dan bermilik.

Awalnya, semua kelompok politik ini percaya bahwa Rusia membutuhkan revolusi untuk menggantikan tsarisme dengan republik demokratis. Ini akan mendorong perkembangan kapitalis, yang akan "memodernisasi" Rusia.

Kaum liberal percaya bahwa perkembangan demokrasi dan kapitalis itu sendiri adalah tujuannya, sementara Marxis percaya itu akan membuka jalan bagi sosialisme.


Letusan Perang Dunia I pada tahun 1914 menghentikan perkembangan politik Rusia. Rusia bergabung dengan Inggris, Prancis, dan negara lain dalam berperang melawan Jerman dan Austria-Hongaria. Para elit penguasa di setiap negara dimotivasi oleh keinginan untuk mempertahankan dan memperluas kekuatan ekonomi dan politik mereka.

Di Rusia, seperti di tempat lain, antusiasme untuk upaya perang di antara massa dikobarkan di bawah slogan-slogan patriotik untuk menyelamatkan negara dari penyerang asing. Lawan perang dikecam sebagai pengkhianat dan ditindas.

Patriotisme pro-perang melanda Kadet, banyak Menshevik, dan bahkan beberapa SR. Bolshevik Lenin menentang perang, dan menghadapi isolasi dan penindasan - seperti yang dilakukan oleh Menshevik yang berbicara menentang perang.

Perang itu merupakan bencana bagi rakyat Rusia dan rezim tsar. Industri Rusia kekurangan kapasitas untuk mempersenjatai, melengkapi, dan memasok 15 juta orang yang dikirim untuk berperang. Mobilisasi yang berulang-ulang mengganggu produksi industri dan pertanian yang sudah tidak mencukupi.

Persediaan makanan turun dan transportasi menjadi tidak teratur. Di parit, tentara kelaparan dan sering kekurangan peralatan. Korban Rusia lebih besar daripada yang diderita oleh tentara mana pun dalam perang sebelumnya.

Di belakang depan, barang menjadi langka dan harga meroket. Pada 1917, kelaparan mengancam kota-kota besar. Ketidakpuasan menjadi marak, dan moral tentara merosot, lebih jauh dirusak oleh serangkaian kekalahan militer.

Saat perang berlarut-larut, kesengsaraan di kota-kota Rusia tumbuh. Kota-kota besar juga dibanjiri pengungsi dari depan. Meskipun terlihat tenang, banyak yang merasa bahwa Rusia akan segera dihadapkan pada krisis revolusioner baru.

ReferensiSunting

  1. ^ Ronald Kowalski 1997, hlm. 1"The collapse of the Soviet Union at the end of 1991 was soon reflected in the ways in which the Russian Revolution has been viewed. "
  2. ^ "Russian Revolution | Definition, Causes, Summary, History, & Facts". Encyclopedia Britannica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-20. 
  3. ^ Editors, History com. "Russian Revolution". HISTORY (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-21. 
  4. ^ Ronald Kowalski 1997, hlm. 91-92.
  5. ^ "Causes and Consequences of the Russian Revolution" (PDF). www.csun.edu. Diakses tanggal 20-08-2020. 

Daftar PustakaSunting

Kowalski, Ronald (1997). The Russian Revolution 1917-1921. London: Routledge. ISBN 0-203-97878-1.