Metropolitan

Suatu wilayah beberapa kota yang menjadi satu wilayah

Metropolitan (bahasa Inggris: metropolitan; /ˌmɛtrɒˈpɒlɪtən/) atau kota metro adalah sebuah wilayah yang terdiri dari aglomerasi perkotaan padat penduduk, kawasan industri, kawasan komersial, jaringan transportasi, infrastruktur, dan area perumahan.[1][2] Area metro biasanya terdiri dari beberapa kota utama dan kota madya yang mencakup kampung, kota besar, kota praja, borough, pinggiran kota, kabupaten, distrik, dan bahkan negara bagian. Ketika institusi sosial, ekonomi, dan politik telah berubah, wilayah metropolitan telah menjadi wilayah ekonomi dan politik utama.[3]

Satellite Image menunjukkan wilayah metropolitan New York pada malam hari. Long Island membentang ke timur inti pusat Manhattan.
Wilayah metropolitan biasanya mencakup kota utama dan serangkaian kota satelit yang lebih kecil, seperti yang terlihat pada peta wilayah metropolitan Madrid ini.

Wilayah metropolitan biasanya mencakup kota-kota satelit, kota-kota kecil, dan daerah pedesaan yang secara sosial ekonomi terikat dengan kota-kota utama atau inti perkotaan, seringkali diukur dengan pola perjalanan.[4] Area metropolitan terkadang berlabuh oleh satu kota pusat seperti wilayah metropolitan Paris (Paris) atau wilayah metropolitan Mumbai (Mumbai). Dalam kasus lain, wilayah metropolitan memiliki banyak pusat yang sama atau hampir sama pentingnya terutama di Amerika Serikat, misalnya wilayah metropolitan DallasFort Worth memiliki 8 kota utama. Wilayah metropolitan IslamabadRawalpindi di Pakistan, Rhine-Ruhr di Jerman, dan Randstad di Belanda adalah contoh lainnya.[5]

Di Amerika Serikat, konsep area metropolitan sudah sangat terkenal. Wilayah metropolitan Washington Raya adalah contoh pengelompokan kota independen secara statistik dan dari berbagai negara bagian untuk membentuk kota yang lebih besar karena kedekatan sejarah dan konvergensi perkotaan baru-baru ini.

Area metropolitan sendiri mungkin menjadi bagian dari megalopolis yang lebih besar. Untuk pusat perkotaan yang terletak di luar wilayah metropolitan menghasilkan daya tarik serupa dalam skala yang lebih kecil untuk suatu wilayah. Konsep regiopolis dan masing-masing kawasan regiopolitan telah diperkenalkan oleh profesor Jerman pada tahun 2006.[6] Di Amerika Serikat, diistilahkan sebagai wilayah statistik mikropolitan.

Definisi umumSunting

Kawasan metropolitan adalah suatu sistem yang menggabungkan aglomerasi perkotaan (kawasan yang bersebelahan dengan kota inti) dengan zona-zona yang tidak harus berkarakter perkotaan, tetapi terikat erat dengan pusat dikarenakan hal pekerjaan atau perdagangan lainnya. Zona-zona terluar ini kadang-kadang dikenal sebagai sabuk komuter dan dapat meluas melampaui zona perkotaan, ke entitas politik lainnya. Misalnya Islip di Long Island dianggap sebagai bagian dari wilayah metropolitan New York.

Dalam praktiknya, parameter wilayah metropolitan, baik dalam penggunaan resmi maupun tak resmi, tidak konsisten. Kadang-kadang mereka sedikit berbeda dari daerah perkotaan dan dalam kasus lain mereka mencakup wilayah luas yang memiliki sedikit hubungan dengan satu pemukiman perkotaan; statistik komparatif untuk wilayah metropolitan harus mempertimbangkan hal ini. Istilah metropolitan juga dapat mengacu pada struktur pemerintahan kota setingkat kabupaten, dengan beberapa layanan bersama antara kota pusat dan pinggirannya, yang mungkin mencakup atau tidak mencakup keseluruhan wilayah metropolitan. Angka populasi yang diberikan untuk satu wilayah metro dapat bervariasi hingga jutaan.

Tidak ada perubahan signifikan dalam konsep dasar kawasan metropolitan sejak diadopsi pada tahun 1950,[7] meskipun perubahan signifikan dalam distribusi geografis telah terjadi sejak saat itu, dan diharapkan lebih banyak lagi.[8] Karena perubahan istilah area statistik metropolitan, istilah yang digunakan dalam bahasa sehari-hari lebih sering "area layanan metro", "area metro", atau "MSA" yang tidak hanya mencakup kota, tetapi juga di sekitar daerah pinggiran kota, luar kota, dan terkadang pedesaan, yang semuanya dianggap terpengaruh.

Sebuah wilayah metropolitan polisentris mengandung banyak aglomerasi perkotaan yang tidak terhubung dengan pembangunan berkelanjutan. Dalam mendefinisikan kawasan metropolitan, cukuplah sebuah kota atau kota-kota membentuk inti yang memiliki tingkat integrasi yang tinggi dengan kawasan lain.

Wilayah metropolitan umumnya dikenal dan dicirikan oleh konsentrasi tinggi dalam pekerjaan dan bisnis sektor jasa.[9]

Wilayah metropolitanSunting

IndonesiaSunting

Di Indonesia, pemerintah Indonesia mendefinisikan kawasan metropolitan sebagai aglomerasi perkotaan yang perencanaan tata ruangnya diprioritaskan karena pengaruhnya yang sangat penting bagi negara. Jakarta, Surabaya, Bandung, Semarang, Medan, Makassar, dan Palembang merupakan wilayah metropolitan penting di negara ini. Saat ini, terdapat 10 kota metropolitan di Indonesia yang telah diakui oleh pemerintah.[10]

AustraliaSunting

Biro Statistik Australia menggunakan Greater Capital City Statistical Areas (GCCSAs), yang merupakan wilayah geografis yang dirancang untuk mewakili tingkat fungsional masing-masing dari delapan negara bagian. Mereka dirancang untuk mencerminkan pasar tenaga kerja, menggunakan data perjalanan ke tempat kerja sesuai sensus tahun 2011. Pasar tenaga kerja kadang-kadang digunakan sebagai ukuran proksi dari tingkat fungsional kota karena berisi mayoritas populasi komuter. GCCSAs menggantikan Statistical Divisions yang digunakan hingga 2011.[11][a]

Area metropolitan lainnya di Australia termasuk kota lintas batas atau area yang dibangun terus menerus di antara keduanya atau lebih kota yang terhubung oleh jaringan transportasi umum yang luas yang memungkinkan perjalanan ke tempat kerja atau layanan. Berikut ini adalah beberapa wilayah konurbasi yang ada di Australia:[12]

BangladeshSunting

Di Bangladesh, pusat populasi besar yang memiliki kepentingan finansial, politik dan administrasi yang signifikan dianggap sebagai kota metropolitan, yang diatur oleh dewan kota. Secara total, ada 12 dewan kota di Bangladesh.[13] 4 di antaranya (Dhaka Utara, Dhaka Selatan, Narayanganj, dan Gazipur) adalah bagian dari Konurbasi Dhaka Raya.

BrasilSunting

IBGE (lembaga statistik Brasil) juga mendefinisikan sebagai area geografis langsung (sebelumnya disebut mikroregion) yang mencakup wilayah pusat perkotaan di sekitar untuk penyediaan kebutuhan mendesak penduduk.[14] Dimaksudkan untuk tujuan perencanaan kebijakan, per Maret 2021 data sensus tidak ditabulasikan pada tingkat region ini, melainkan pada tingkat kota madya atau negara bagian.[15]

KanadaSunting

Statistics Canada mendefinisikan Census Metropolitan Area (CMA) sebagai wilayah yang terdiri dari satu atau lebih kota madya yang berdekatan yang terletak di sekitar pusat perkotaan utama. Untuk membentuk CMA, wilayah metropolitan harus memiliki populasi minimal 100.000, setidaknya setengah dari inti perkotaan. Untuk dimasukkan dalam CMA, kota madya yang berdekatan harus memiliki tingkat integrasi yang tinggi dengan inti, yang diukur dengan arus komuter yang berasal dari data sensus.[16]

TiongkokSunting

Di Tiongkok, dulu tak ada perbedaan yang jelas antara "megalopolis" (城市群) dan "area metropolitan" (都市圈) hingga Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional mengeluarkan kebijakan Pedoman Pembinaan dan Pengembangan Kawasan Metropolitan Modern (关于培育发展现代化都市圈的指导意见) pada 19 Februari 2019, yang di mana wilayah metropolitan didefinisikan sebagai bentuk spasial urban di megalopolis yang didominasi oleh supercity, megacity, atau kota besar memainkan peran utama dan dalam jangkauan dasar area perjalanan 1 jam.[17]

Uni EropaSunting

Badan statistik Uni Eropa, Eurostat, telah menciptakan sebuah konsep bernama Larger Urban Zone (LUZ). LUZ merupakan upaya definisi yang harmonis dari wilayah metropolitan, dan tujuannya adalah untuk memiliki wilayah yang sebagian besar penduduknya bepergian ke kota, sebuah konsep yang dikenal sebagai "kawasan perkotaan fungsional".[18]

PrancisSunting

Kantor statistik nasional Prancis, Institut Nasional Statistik dan Studi Ekonomi (INSSE), menyebutkan inti perkotaan dan wilayah sekitarnya yang dipengaruhi oleh area atraksi kota (bahasa Prancis: Aire d'Attraction d'une Ville; AAV).[19] Terjemahan resmi AAV dalam bahasa Inggris (seperti yang digunakan oleh INSSE) adalah City Attraction Area.[20] AAV mengikuti definisi yang sama dengan Functional Urban Area (FUA) yang digunakan oleh Eurostat dan OECD, yang dimana AAV sangat sebanding dengan FUA.[20]

Aire d'Attraction d'une Ville digantikan pada tahun 2020 oleh area statistik metropolitan yang disebut Aire Urbaine.[19] Aire Urbaine yang didefinisikan berbeda, kini telah diganti kembali menjadi AAV oleh INSEE untuk memfasilitasi perbandingan internasional.[20]

JermanSunting

Dalam definisi Jerman, wilayah metropolitan adalah sebelas wilayah terpadat di Republik Federal Jerman. Mereka terdiri dari kota-kota besar Jerman dan daerah tangkapan sekitarnya dan membentuk pusat politik, komersial, dan budaya negara.

Untuk pusat perkotaan di luar wilayah metropolitan Jerman, yang menghasilkan daya tarik serupa dalam skala yang lebih kecil untuk wilayahnya. Konsep regiopolis dan masing-masing kawasan regiopolitan diperkenalkan oleh profesor Jerman pada tahun 2006.

IndiaSunting

Di India, kota metropolitan didefinisikan sebagai kota dengan populasi lebih dari 4 juta.[21]

ItaliaSunting

Pada tahun 2001, Italia mengubah 14 provinsi dari beberapa kota terbesar di negara itu menjadi Cita de Metropoli. Oleh karena itu, wilayah Cita de Metropoli sesuai hampir mirip dengan provinsi normal lainnya di Italia.

JepangSunting

Di Jepang, wilayah metropolitan (都市圏) adalah pembagian yang ditetapkan secara terpisah dari wilayah administrasi untuk menentukan luas wilayah perkotaan yang digunakan dalam sensus yang dilakukan oleh Badan Pusat Statistik Kementerian Dalam Negeri dan Perhubungan (bahasa Jepang: 総務省中央統計局).

Wilayah Tokyo Raya adalah wilayah metropolitan terpadat di dunia.

  • Munisipalitas tengah (中心市)
    • Wilayah metropolitan yang lebih besar adalah 23 distrik khusus di kota metropolitan Tokyo dan kota-kota lain yang ditunjuk.
    • Wilayah metropolitan adalah kota dengan populasi lebih dari setengah juta, yang tidak termasuk dalam wilayah metropolitan yang lebih besar.
  • Munisipalitas pinggir (周辺市町村)
    • Ini adalah sebuah konsep munisipalitas dengan rasio jumlah orang yang bepergian ke pusat kota selama 15 tahun menjadi 1,5% atau lebih dari populasi permanen dan dekat dengan pusat kota.

MeksikoSunting

Wilayah metropolitan di Meksiko disebut zonas metropolitanas. The National Population Council mendefinisikan mereka sebagai:[22]

  • Satu, dua, atau lebih munisipalitas; yang dimana munisipalitas dengan populasi setidaknya 100.000 jiwa, fungsi dan kegiatannya melebihi batas munisipalitas pada umumnya.
  • Munisipalitas dengan penduduk lebih dari 500.000 jiwa, atau munisipalitas berpenduduk lebih dari 200.000 jiwa yang terletak di wilayah perbatasan utara dan selatan serta di wilayah pesisir.
  • Munisipalitas tempat ibu kota negara bagian berada, jika belum termasuk dalam zona metropolitan.

Pada tahun 2018, ada 74 zona metropolitanas di Meksiko. 75,1 juta orang, 62,8% dari populasi negara, tinggal di wilayah metropolitan.[22]

PakistanSunting

Pakistan memiliki sembilan wilayah metropolitan dengan populasi lebih dari satu juta. Tujuh diantaranya masuk wilayah metropolitan Lahore, Faisalabad, Gujranwala, Multan, Bahawalpur, Sargodha, dan Sialkot; satu lainnya masuk wilayah metropolitan Islamabad-Rawalpindi; dua lainnya masuk wilayah metropolitan Sindh (wilayah metropolitan terbesar di negara itu), dan wilayah metropolitan Hyderabad.

FilipinaSunting

Filipina saat ini memiliki tiga wilayah metropolitan yang ditentukan oleh National Economic and Development Authority (NEDA). Wilayah metropolitan ini dipisahkan menjadi tiga wilayah geografis utama; Metro Manila (yang terletak di Luzon), Metro Cebu (yang terletak di Bisayak), dan Metro Davao (yang terletak diMindanao). Definisi resmi dari setiap daerah tidak selalu mengikuti tingkat aktual dari urbanisasi yang berkelanjutan. Misalnya, kawasan Metro Manila yang dibangun telah lama meluas dari perbatasan resminya ke provinsi-provinsi yang berdekatan yaitu Bulacan, Rizal, Laguna, dan Cavite.

Jumlah wilayah metropolitan di Filipina berkurang dari 13 pada tahun 2007 menjadi tiga saat ini berdasarkan Rencana Pembangunan Filipina 20172022 oleh NEDA. 10 wilayah bekas metropolitan lainnya adalah Metro Angeles, Metro Bacolod, Metro Baguio, Metro Batangas, Metro Cagayan de Oro, Metro Dagupan, Metro Iloilo–Guimaras, Metro Butuan, Metro Naga, dan Metro Olongapo.

Afrika SelatanSunting

Wilayah metropolitan Johannesburg adalah wilayah metropolitan terbesar di Afrika Selatan. Populasinya lebih dari 9,6 juta pada sensus Afrika Selatan tahun 2011, berbeda dengan daerah perkotaan intinya, yang terdiri dari kurang lebih 7,9 juta penduduk pada 2011. Sebaliknya, kota metropolitan di Afrika Selatan didefinisikan sebagai wilayah yang diperintah secara umum.

SwediaSunting

Swedia mendefinisikan wilayah metropolitan sebagai sekelompok kota madya, berdasarkan statistik perjalanan antara kota madya pusat dan kota madya sekitarnya dan dengan mempertimbangkan kerja sama perencanaan yang ada di tiga wilayah geografis negara tersebut.[23] Mereka ditetapkan sekitar tahun 1965. Pada tahun 2005, sejumlah kota madya ditambahkan ke wilayah yang ditentukan.

TurkiSunting

Kata metropolitan menggambarkan kota besar di Turki seperti Istanbul, kota yang dominan terhadap kota lain baik secara finansial maupun sosial.[24] Ada 30 wilayah metropolitan negara bagian yang ditetapkan secara resmi di Turki, untuk tujuan pemerintahan.[25]

Britania RayaSunting

Kantor Statistik Nasional pemerintah Britania Raya mendefinisikan perjalanan ke area kerja sebagai daerah di mana sedikitnya 75% tenaga kerja penduduk suatu daerah bekerja di daerah tersebut dan paling sedikit 75% orang yang bekerja di daerah tersebut juga tinggal di daerah tersebut.[26]

Grup ESPON Uni Eropa telah menyusun daftar terpisah dari wilayah metropolitan Britania Raya yang juga mencakup Inggris.

Amerika SerikatSunting

Pada 28 Februari 2013, United States Office of Management and Budget (USOMB) menetapkan 1.098 area statistik untuk wilayah metropolitan Amerika Serikat dan Puerto Rico.[27] 1.098 area statistik ini terdiri dari 929 Area Statistik Inti[28] dan 169 Area Statistik Gabungan.[29] 929 Area Statistik Inti dibagi menjadi 388 Area Statistik Metropolitan (381 untuk Amerika dan 7 untuk Puerto Rico)[30] dan 541 Area Statistik Mikropolitan (536 untuk Amerika dan 5 untuk Puerto Rico).[31] 169 Area Statistik Gabungan (166 untuk Amerika dan 3 untuk Puerto Riko) masing-masing terdiri dari dua atau lebih Area Statistik Inti yang berdekatan.

USOMB mendefinisikan Area Statistik Metropolitan sebagai satu atau lebih kabupaten yang berdekatan atau kabupaten yang setara yang memiliki setidaknya satu wilayah perkotaan dengan sedikitnya 50.000 penduduk, ditambah wilayah yang berdekatan yang memiliki tingkat ekonomi yang tinggi dan integrasi sosial dengan inti yang diukur dengan ikatan perjalanan.

United States Office of Management and Budget (USOMB) kemudian juga mendefinisikan Area Statistik Gabungan yang terdiri dari berbagai kombinasi metropolitan yang berdekatan dan area statistik mikropolitan dengan ikatan ekonomi yang diukur dengan pola perjalanan. USOMB selanjutnya mendefinisikan area statistik inti untuk menjadi wilayah geografis yang terdiri dari satu atau lebih kabupaten (atau setara) berlabuh ke pusat perkotaan dari setidaknya 10.000 orang ditambah kabupaten yang berdekatan yang secara sosial ekonomi terikat ke pusat kota melalui perjalanan pulang pergi.

ReferensiSunting

  1. ^ Loibl, Wolfgang; Etminan, Ghazal; Gebetsroither-Geringer, Ernst; Neumann, Hans-Martin; Sanchez-Guzman, Santiago (2018). "Characteristics of Urban Agglomerations in Different Continents: History, Patterns, Dynamics, Drivers and Trends". Urban Agglomeration. doi:10.5772/intechopen.73524. ISBN 978-953-51-3897-6. 
  2. ^ Squires, G. Ed. Urban Sprawl: Causes, Consequences, & Policy Responses. (The urban Institute Press (2002)
  3. ^ Mark, M.; Katz, B; Rahman, S.; Warren, D. (2008). "MetroPolicy: Shaping A New Federal Partnership for a Metropolitan Nation" (PDF). Brookings Institution. hlm. 4–103. 
  4. ^ "Definition of Urban Terms" (PDF). demographia.com. Diakses tanggal 22 October 2013. 
  5. ^ "List 2. PRINCIPAL CITIES OF METROPOLITAN AND MICROPOLITAN STATISTICAL AREAS, MARCH 2020". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-03-31. 
  6. ^ Prof. Dr. Iris Reuther (FG Stadt- und Regionalplanung, Universität Kassel): Presentation "Regiopole Rostock". 11 December 2008, retrieved 13 June 2009 (pdf).
  7. ^ "Metropolitan and Micropolitan". Diakses tanggal 27 April 2016. 
  8. ^ "Whitehouse.gov". Diarsipkan dari versi asli tanggal July 23, 2009. 
  9. ^ "How services increased the economic gap between the rural and urban US". World Economic Forum. Diakses tanggal 2022-04-19. 
  10. ^ "Kategori Topik Utama". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-09-18. Diakses tanggal 2021-06-15. 
  11. ^ Australian Bureau of Statistics (12 July 2016). "GREATER CAPITAL CITY STATISTICAL AREA (GCCSA)". Australian Statistical Geography Standard (ASGS). Canberra, ACT. 1 (1270.0.55.001). Diakses tanggal 20 June 2021. 
  12. ^ "Conurbation", Wikipedia (dalam bahasa Inggris), 2021-07-26, diakses tanggal 2021-08-02 
  13. ^ Muzzini, Elisa; Aparicio, Gabriela (2013). Bangladesh: The Path to Middle-Income Status from an Urban Perspective (dalam bahasa Inggris). Washington, D.C.: World Bank Publications. hlm. 52. ISBN 978-0-8213-9865-4. 
  14. ^ "Regional Divisions of Brazil | IBGE". IBGE. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-04-02. Diakses tanggal 2021-04-02. 
  15. ^ "Population Census | IBGE". www.ibge.gov.br. Diakses tanggal 2021-04-02. 
  16. ^ "Census metropolitan area (CMA) and census agglomeration (CA)". Statistics Canada. 2007-12-11. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-03-17. Diakses tanggal 2011-03-06. 
  17. ^ "关于培育发展现代化都市圈的指导意见(发改规划〔2019〕328号)" (dalam bahasa Tionghoa). 国家发展改革委. 2019-02-19. 
  18. ^ "Urbanaudit.org". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-02-12. 
  19. ^ a b "Le nouveau zonage en aires d'attraction des villes". INSEE. Diakses tanggal 2022-04-09. 
  20. ^ a b c "Functional areas". INSEE. Diakses tanggal 2022-04-09. 
  21. ^ "Metropolitan Cities of India" (PDF). Central Pollution Control Board. National Informatics Centre. hlm. 3. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 23 September 2015. Diakses tanggal 28 July 2014. 
  22. ^ a b "Delimitation of Mexico's Metropolitan Areas 2015" (dalam bahasa Spanyol). CONAPO. Diakses tanggal 2020-12-29. 
  23. ^ "Geografin i statistiken – regionala indelningar i Sverigelanguage=sv" (PDF). Statistics Sweden. 
  24. ^ "Türk Dil Kurumu, Yabancı Sözlere Karşılıklar Kılavuzu, "metropol"". tdkterim.gov.tr. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-07-21. 
  25. ^ Metropolitan municipalities in Turkey
  26. ^ Beginners' guide to UK geography - Travel to Work Areas (TTWAs) Office for National Statistics
  27. ^ "OMB Bulletin No. 13-01: Revised Delineations of Metropolitan Statistical Areas, Micropolitan Statistical Areas, and Combined Statistical Areas, and Guidance on Uses of the Delineations of These Areas" (PDF). United States Office of Management and Budget. February 28, 2013. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal January 21, 2017. Diakses tanggal April 2, 2013. 
  28. ^ The United States Office of Management and Budget (OMB) defines a Core-Based Statistical Area (CBSA) as one or more adjacent counties or county equivalents that have at least one urban core area of at least 10,000 population, plus adjacent territory that has a high degree of social and economic integration with the core as measured by commuting ties.
  29. ^ The United States Office of Management and Budget (OMB) defines a Combined Statistical Area (CSA) as an aggregate of adjacent Core Based Statistical Areas that are linked by commuting ties.
  30. ^ The United States Office of Management and Budget (OMB) defines a Metropolitan Statistical Area (μSA) as a Core Based Statistical Area having at least one urban cluster of at least 50,000 population, plus adjacent territory that has a high degree of social and economic integration with the core as measured by commuting ties.
  31. ^ The United States Office of Management and Budget (OMB) defines a Micropolitan Statistical Area (μSA) as a Core Based Statistical Area having at least one urban cluster of at least 10,000 but less than 50,000 population, plus adjacent territory that has a high degree of social and economic integration with the core as measured by commuting ties.

Pranala luarSunting


Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "lower-alpha", tapi tidak ditemukan tag <references group="lower-alpha"/> yang berkaitan