Azerbaijan

negara di Asia Barat

Republik Azerbaijan (Bahasa Azeri: Azərbaycan Respublikası) adalah sebuah negara di Kaukasus di persimpangan Eropa dan Asia Barat. Ia berbatasan dengan Rusia di sebelah utara, Georgia dan Armenia di barat, dan Iran di selatan. Republik Otonomi Nakhichevan (sebuah eksklave milik Azerbaijan) berbatasan dengan Armenia di sebelah utara, Iran di selatan, dan Türkiye di barat.

CC-devnations.svg
Republik Azerbaijan

Azərbaycan Respublikası (Azeri)
Semboyan
Azerbaijan (orthographic projection).svg
Europe-Azerbaijan.svg
Flag-map of Azerbaijan.svg
Lokasi  Azerbaijan  (hijau gelap)

di Eropa  (abu-abu)

Lokasi Azerbaijan
Ibu kota
Baku
40°25′N 49°50′E / 40.417°N 49.833°E / 40.417; 49.833
Bahasa resmiAzeri
PemerintahanKesatuan semi-presidensial republik konstitusional
• Presiden
İlham Əliyev
Mehriban Aliyeva
Ali Asadov
LegislatifMilli Məclis
Pembentukan
28 Mei 1918
28 April 1920
30 Agustus 1991
• Kemerdekaan dari Uni Soviet
18 Oktober 1991
21 Desember 1991
• Bergabung dengan PBB
2 Maret 1992
• Konstitusi saat ini
12 November 1995
Luas
 - Total
86.600 km2 (114)
 - Perairan (%)
1,6
Populasi
 - Perkiraan 2022
10.353.296[1] (90)
117/km2 (99)
PDB (KKB)2021
 - Total
$160,713  miliar[2] (77)
$15.882[2]
PDB (nominal)2021
 - Total
$54,622 miliar[2] (76)
$5.398[2]
Gini (2008)Steady 33,7[3]
sedang
IPM (2019)Kenaikan 0,756[4]
tinggi · 76
Mata uangManat Azerbaijan (Azeri manat symbol.svg)
(AZM)
Zona waktuWaktu Azerbaijan (AZT)
(UTC+4)
Lajur kemudikanan
Kode telepon+994
Kode ISO 3166AZ
Ranah Internet.az

Azerbaijan adalah negara sekuler dan telah menjadi anggota dari Dewan Eropa sejak 2001. Mayoritas populasi adalah Syiah dan turunan Turki barat, dikenal sebagai Azerbaijani, atau singkatnya Azeri. Negara ini resminya demokrasi, tetapi dengan peraturan otoritas kuat. Azerbaijan juga merupakan negara anggota OKI.

EtimologiSunting

Kini, dalam masalah sejarah, penandaan istilah Azerbaijan telah bervariasi dari penandaan geografi historisnya dan ini telah menyebabkan beberapa diskusi politik. Ada beberapa hipotesis yang berkaitan dengan asal nama "Azerbaijan." Teori yang paling umum ialah secara eponim Azerbaijan dinamai menurut Atropates, satrap (gubernur) bangsa Media Iran, yang menguasai sebuah kawasan yang ditemukan di Azarbaijan Iran modern yang disebut Atropatene.[5] Dipercaya nama Atropates diturunkan dari akar Bahasa Persia Kuno yang berarti "dilindungi oleh api."[6]

Ada pula pendapat lain yang mengatakan bahwa istilah ini ialah Turkifikasi tipis dari Azarbaijan, versi nama Persia asli yang diarabkan Âzarâbâdagân, tersusu atas âzar+âbadag+ân (âzar=api; âbâdag=daerah olahan; ân=akhiran jamak); bahwa secara tradisional kata itu berarti "tanah api abadi" atau "tanah api", yang mungkin menyatakan secara tak langsung kuil api Zoroastrianisme di negeri ini. Beberapa sejarawan Azeri berpendapat bahwa nama itu tersusun atas 4 unsur bahasa Azerbaijan: az+er+bay+can, yang berarti "tanah orang Az yang pemberani" atau "sebuah tempat yang ditinggikan untuk kaum hartawan dan agung." Secara puitis Azerbaijan juga disebut Odlar Yurdu ("Negeri Api (Abadi)").

SejarahSunting

Sejarah awal penduduk daerah yang kini dikenal sebagai Azerbaijan ialah bangsa Albania Kaukasia, bangsa penutur bahasa-bahasa Kaukasus yang muncul di daerah ini sebelum rombongan besar orang yang akhirnya menyerang Kaukasus. Secara historis Azerbaijan telah dilindungi berbagai bangsa, termasuk bangsa Persia, Yunani, Romawi, Armenia, Arab, Turki, Mongol dan Rusia.

 
Sebuah batu prasasti dalam bahasa Albania kuno, ditemukan di kota Mingachevir, Azerbaijan.

Kerajaan pertama yang muncul di Republik Azerbaijan masa kini ialah Mannae pada abad ke-9 SM, berlangsung hingga 616 SM saat menjadi bagian Kekaisaran Media, yang kemudian menjadi bagian Kekaisaran Persia pada 549 M. Satrapi Atropatene dan Albania Kaukasia didirikan pada abad ke-4 SM dan termasuk kurang lebih wilayah negara kebangsaan Azerbaijan dan bagian selatan Dagestan masa kini.

Islam tersebar cepat di Azerbaijan menyusul futuhat pada abad ke-78. Setelah kekuasaan Kekhalifahan Arab menyusut, beberapa negara semimerdeka telah terbentuk, kesultanan Shirvanshah menjadi salah satu darinya. Pada abad ke-11, Turki Seljuk yang menaklukkan menjadi kekuatan dominan di Azerbaijan dan meletakkan dasar etnis Azerbaijani masa kini. Pada abad ke-13-14, negeri ini diserang bangsa Mongol-Tatar.

Azerbaijan adalah bagian Kesultanan Persia Safavid selama abad ke-1518. Juga mengalami masa singkat perpecahan bangsawan pada pertengahan abad ke-18 hingga awal abad ke-19, dan terdiri atas kekhanan-kekhanan yang merdeka. Menyusul Perang Persia-Rusia antara Kesultanan Persia Qajar, seperti Ganja, Guba, Baku dan kekhanan-kekhanan merdeka lainnya, dan Kekaisaran Rusia, Azerbaijan direbut Rusia melalui Perjanjian Gulistan pada 1813, dan Perjanjian Turkmenchay pada 1828, dan beberapa perjanjian yang lebih awal antara tsar Rusia dan para khan berakhir pada dasawarsa pertama abad ke-19. Pada 1873, minyak ("emas hitam") ditemukan di kota Baku, ibu kota Azerbaijan nantinya. Dari awal abad ke-20 hampir separuh cadangan minyak dunia disuling di Baku.

Setelah jatuhnya Kekaisaran Rusia selama PD I, Azerbaijan bersama Armenia dan Georgia menjadi bagian Republik Federasi Demokrasi Transkaukasia yang berumur pendek. Saat republik itu bubar pada Mei 1918, Azerbaijan menyatakan kemerdekaan sebagai Republik Demokrasi Azerbaijan. RDA ialah negara republik berpenduduk mayoritas Muslim pertama di dunia dan hanya berlangsung 2 tahun, dari 1918 hingga 1920, sebelum Tentara Merah menyerang Azerbaijan. Pada Maret 1922, Azerbaijan, bersama dengan Armenia dan Georgia, menjadi bagian RSFS Transkaukasia dalam Uni Soviet yang baru terbentuk. Pada 1936, RSFST bubar dan Azerbaijan menjadi republik bagian RSUS sebagai RSS Azerbaijan.

Selama PD II, Jerman Nazi menyerang Uni Soviet. Tujuan utama serangan Operasi Edelweiss Adolf Hitler ialah mencaplok ibu kota kaya minyak Azerbaijan, Baku. Karena alasan perang, pekerja minyak Soviet diwajibkan bekerja tanpa henti dan warganegaranya menggali parit dan rintangan antitank untuk menghalau kemungkinan serangan musuh. Namun, Operasi Edelweiss gagal. Pasukan Jerman pertama kali gagal di pegunungan Kaukasus, mereka kalah telak dalam Pertempuran Stalingrad.

Pada 1990, orang Azeri berkumpul untuk memprotes kekuasaan Soviet dan menuntut kemerdekaan. Secara brutal demonstrasi itu ditindas oleh campur tangan Soviet dalam peristiwa yang kini disebut orang Azeri sebagai Januari Hitam. Namun pada 1991, Azerbaijan memproklamasikan kemerdekaannya saat jatuhnya Uni Soviet. Sayangnya, tahun-tahun awal kemerdekaannya teralihkan dengan perang terhadap Armenia dan gerakan separatis Armenia atas kawasan Nagorno-Karabakh. Meski ada gencatan senjata di tempat sejak 1994, Azerbaijan belum memecahkan konflik dengan Armenia atas wilayah yang dominannya orang Armenia. Sejak akhir perang, Azerbaijan kehilangan kendali 14 - 16% wilayahnya termasuk Nagorno-Karabakh sendiri.[7][8] Sebagai akibat konflik, kedua negara menghadapi masalah pengungsi dan orang telantar seperti kesulitan ekonomi.

Namun, mantan pemimpin Azeri Soviet Heydər Əliyev mengubah pola ini di Azerbaijan dan mulai mengeksploitasi cadangan minyaknya yang kaya di Baku, sesuatu yang membuat Azerbaijan terkenal. Heyder Eliyev juga membersihkan perjudian dan bisa menekan tingkat pengangguran di negara itu. Ia juga mencari hubungan lebih dekat dengan Turki saat secara serentak membuat usaha memecahkan konflik Karabakh secara damai dengan Armenia. Namun, keadaan politik di Azerbaijan tetap tegang khususnya setelah Heydar Aliyev, saat kematiannya, memilih putranya Ilham menyandang jabatan presiden. Kekuatan oposisi Azeri tak puas dengan pergantian dinasti ini dan menuntut pemerintahan demokratis.

GeografiSunting

 
Peta Azerbaijan

Luas Azerbaijan mencapai 86.600 km². Dan berbatasan dengan Rusia di utara; Armenia, Turki, dan Georgia di barat; Laut Kaspia di timur; dan Iran di selatan. Panjang total perbatasan darat Azerbaijan mencapai 2,648 km (1,645 mil), 1007 kilometer dengan Armenia, 756 kilometer dengan Iran, 480 kilometer dengan Georgia, 390 kilometer dengan Russia, dan 15 kilometer dengan Turki. Azerbaijan terletak di kawasan Kaukasus Selatan atau lebih dikenal dengan sebutan Transkaukasia dan di pesisir barat Laut Kaspia. Wilayahnya bagian barat dan utara berupa kawasan pegunungan. Disana terdapat gunung Bazardüzü, yang merupakan gunung tertinggi di Azerbaijan. Gunung yang memiliki tinggi 4466 m ini terletak di dekat perbatasan dengan Rusia. Sedangkan bagian tengah Azerbaijan merupakan dataran rendah yang kaya akan minyak bumi.

LandskapSunting

PolitikSunting

Pembagian administratifSunting

Azerbaijan terbagi atas:

  1. Rayon Abşeron,
  2. Rayon Agcabadi,
  3. Rayon Agdam,
  4. Rayon Agdas,
  5. Rayon Agstafa,
  6. Rayon Agsu,
  7. Kota Ali Bayramlı,
  8. Rayon Astara,
  9. Kota Baku,
  10. Rayon Balakan,
  11. Rayon Barda,
  12. Rayon Beylaqan,
  13. Rayon Bilasuvar,
  14. Rayon Cabrayil,
  15. Rayon Calilabad,
  16. Rayon Daskasan,
  17. Rayon Davaci,
  18. Rayon Fuzuli,
  19. Rayon Gadabay,
  20. Kota Gəncə,
  21. Rayon Goranboy,
  22. Rayon Goycay,
  23. Rayon Haciqabul,
  24. Rayon Imisli,
  25. Rayon Ismayilli,
  26. Rayon Kalbacar,
  27. Rayon Kurdamir,
  28. Rayon Laçin,
  29. Rayon Lənkəran,
  30. Kota Lənkəran/Lankaran Sahari,
  31. Rayon Lerik,
  32. Rayon Masalli,
  33. Kota Mingəçevir,
  34. Rayon Naftalan,
  35. Republik Otonomi Nakhichevan,
  36. Rayon Neftçala,
  37. Rayon Oguz,
  38. Rayon Qabala,
  39. Rayon Qax,
  40. Rayon Qazax,
  41. Rayon Qobustan,
  42. Rayon Quba,
  43. Rayon Qubadli,
  44. Rayon Qusar,
  45. Rayon Saatli,
  46. Rayon Sabirabad,
  47. Rayon Saki,
  48. Kota Saki,
  49. Rayon Salyan,
  50. Rayon Samaxi,
  51. Rayon Samkir,
  52. Rayon Samux,
  53. Rayon Siyazan,
  54. Kota Sumqayit,
  55. Rayon Susa,
  56. Kota Susa,
  57. Rayon Tartar,
  58. Rayon Tovuz,
  59. Rayon Ucar,
  60. Rayon Xacmaz,
  61. Kota Xankandi/Khankendi,
  62. Rayon Xanlar,
  63. Rayon Xizi,
  64. Rayon Xocali,
  65. Rayon Xocavand,
  66. Rayon Yardımlı,
  67. Rayon Yevlax,
  68. Kota Yevlax,
  69. Rayon Zangilan,
  70. Rayon Zaqatala,
  71. Rayon Zardab.

EkonomiSunting

 
Representasi proporsional ekspor Azerbaijan, 2019
 
Perubahan PDB per kapita Azerbaijan sejak 1973. Angka disesuaikan dengan inflasi pada dolar Internasional 2011.

Setelah merdeka pada tahun 1991, Azerbaijan menjadi anggota Dana Moneter Internasional, Bank Dunia, Bank Rekonstruksi dan Pembangunan Eropa, Bank Pembangunan Islam, dan Bank Pembangunan Asia.[9] Sistem perbankan Azerbaijan terdiri dari Bank Sentral Azerbaijan, bank komersial, dan organisasi kredit non-perbankan. Bank Nasional (sekarang Pusat) didirikan pada tahun 1992 berdasarkan Bank Tabungan Negara Azerbaijan, afiliasi dari Bank Tabungan Negara Uni Soviet sebelumnya. Bank Sentral berfungsi sebagai bank sentral Azerbaijan, berwenang untuk menerbitkan mata uang nasional, Manat Azerbaijan, dan mengawasi semua bank komersial. Dua bank komersial utama adalah UniBank dan Bank Internasional Azerbaijan milik negara, dijalankan oleh Abbas Ibrahimov.[10]

Didorong oleh belanja dan pertumbuhan permintaan, tingkat inflasi Q1 tahun 2007 mencapai 16,6%.[11] Pendapatan nominal dan upah bulanan masing-masing naik 29% dan 25% terhadap angka ini, tetapi kenaikan harga di industri non-minyak mendorong inflasi.[11] Azerbaijan menunjukkan beberapa tanda yang disebut "Penyakit Belanda" karena sektor energinya yang berkembang pesat, yang menyebabkan inflasi dan membuat ekspor non-energi menjadi lebih mahal.[12]

Pada awal tahun 2000-an, inflasi yang sangat tinggi dapat dikendalikan. Hal ini menyebabkan peluncuran mata uang baru, manat Azerbaijan baru, pada 1 Januari 2006, untuk memperkuat reformasi ekonomi dan menghapus sisa-sisa ekonomi yang tidak stabil.[13][14] Azerbaijan juga menduduki peringkat ke-57 dalam Laporan Daya Saing Global untuk 2010–2011, di atas negara-negara CIS lainnya.[15] Pada tahun 2012, PDB Azerbaijan telah meningkat 20 kali lipat dari tingkat tahun 1995.[16]

DemografiSunting

 
Piramida populasi Azerbaijan

Pada Maret 2022, 52,9% dari total populasi Azerbaijan yang berjumlah 10.164.464 tinggal di perkotaan, dengan 47,1% sisanya di pedesaan.[17] Pada Januari 2019, 50,1% dari total populasi adalah perempuan. Rasio jenis kelamin pada tahun yang sama adalah 0,99 laki-laki per perempuan.[18]

Tingkat pertumbuhan penduduk tahun 2011 adalah 0,85%, dibandingkan dengan 1,09% di seluruh dunia. Faktor signifikan yang membatasi pertumbuhan populasi adalah tingkat migrasi yang tinggi. Pada tahun 2011 Azerbaijan mengalami migrasi sebesar −1,14/1.000 orang.[1]

Diaspora Azerbaijan ditemukan di 42 negara[19] dan pada gilirannya terdapat banyak pusat etnis minoritas di dalam Azerbaijan, termasuk masyarakat budaya Jerman "Karelhaus", pusat budaya Slavia, komunitas Azerbaijan-Israel, pusat budaya Kurdi, Asosiasi Talysh Internasional, Pusat nasional Lezgin "Samur", komunitas Azerbaijan-Tatar, masyarakat Tatar Krimea, dll.[20]

Secara total, Azerbaijan memiliki 78 kota, 63 distrik kota, dan satu kota berstatus hukum khusus. 261 permukiman tipe perkotaan dan 4248 desa mengikutinya.[21]

AgamaSunting

 
Masjid Bibi-Heybat di Baku. Masjid ini dibangun di atas makam seorang keturunan Nabi Muhammad Saw.[22]

Azerbaijan dianggap sebagai negara mayoritas Muslim paling sekuler.[23] Sekitar 97% penduduknya beragama Islam.[24] Sekitar 55-65% Muslim diperkirakan Syiah, sementara 35-45% Muslim Sunni.[25][26][27][28][29][30] Keyakinan lain dipraktikkan oleh berbagai kelompok etnis di negara itu. Berdasarkan pasal 48 Konstitusinya, Azerbaijan adalah negara sekuler dan menjamin kebebasan beragama. Dalam jajak pendapat Gallup 2006–2008, hanya 21% responden dari Azerbaijan menyatakan bahwa agama adalah bagian penting dari kehidupan sehari-hari mereka.[31]

Dari minoritas agama bangsa, diperkirakan 280.000 orang Kristen (3,1%)[32] sebagian besar adalah Ortodoks Rusia dan Georgia, dan Apostolik Armenia (hampir semua orang Armenia yang tinggal di wilayah Nagorno-Karabakh yang memisahkan diri).[1] Pada tahun 2003, ada 250 orang Katolik Roma.[33] Denominasi Kristen lainnya pada tahun 2002 termasuk Lutheran, Baptis dan Molokan.[34] Ada juga komunitas kecil Protestan.[35][36] Azerbaijan juga memiliki populasi Yahudi kuno dengan sejarah 2.000 tahun; diperkirakan 12.000 orang Yahudi tetap tinggal di Azerbaijan yang merupakan rumah bagi satu-satunya kota mayoritas Yahudi di luar Israel dan Amerika Serikat.[37][38][39][40] Azerbaijan juga merupakan rumah bagi anggota komunitas Baháʼí, Hare Krishna dan Saksi-Saksi Yehuwa, serta penganut komunitas agama lainnya.[34] Beberapa komunitas agama secara tidak resmi dibatasi dari kebebasan beragama. Sebuah laporan Departemen Luar Negeri AS tentang masalah ini menyebutkan penahanan anggota kelompok Muslim dan Kristen tertentu, dan banyak kelompok mengalami kesulitan mendaftar ke badan yang mengatur agama, Komite Negara Asosiasi Keagamaan Republik Azerbaijan (SCWRA).[41]

EtnisSunting

Demografi Azerbaijan

  Azerbaijan (91.6%)
  Lezgin (2.02%)
  Rusia (1.35%)
  Armenia (1.35%)
  Talish (1.26%)
  Avar (0.56%)
  Turki (0.43%)
  Tatar (0.29%)
  Tat (0.28%)
  Ukraina (0.24%)
  Tsakhur (0.14%)
  Udi (0.04%)
  Georgia (0.11%)
  Yahudi (0.1%)
  Kurdi (0.07%)
  Lainnya (0.16%)

Komposisi etnis penduduk menurut sensus penduduk 2009: 91,6% Azerbaijan, 2,0% Lezgin, 1,4% Armenia (hampir semua orang Armenia tinggal di wilayah Nagorno-Karabakh yang memisahkan diri), 1,3% Rusia, 1,3% Talish, 0,6 % Avar, 0,4% Turki, 0,3% Tatar, 0,3% Tats, 0,2% Ukraina, 0,1% Tsakhur, 0,1% Georgia, 0,1% Yahudi, 0,1% Kurdi, 0,2% lainnya.[42]

BahasaSunting

Bahasa resmi adalah bahasa Azerbaijan, yang termasuk rumpun bahasa Turkik. Bahasa Azerbaijan dituturkan oleh sekitar 92% populasi sebagai bahasa ibu.[43] Bahasa Rusia dan Armenia (hanya di Nagorno-Karabakh) juga digunakan, dan masing-masing merupakan bahasa ibu dari sekitar 1,5% populasi.[43] Ada selusin bahasa minoritas lainnya yang digunakan secara asli di negara ini.[44] Avar, Budukh, Georgia, Juhuri, Khinalug, Kryts, Lezgin, Rutul, Talish, Tat, Tsakhur, dan Udi semuanya diucapkan oleh minoritas kecil.[45] Beberapa komunitas bahasa ini sangat kecil dan jumlahnya terus berkurang.[46] Bahasa Armenia adalah bahasa mayoritas di Nagorno-Karabakh dengan sekitar 76% pada tahun 1989.[47] Setelah perang Nagorno-Karabakh pertama, populasi hampir seluruhnya adalah orang Armenia, sekitar 95%.[48]

BudayaSunting

Budaya Azerbaijan berkembang sebagai hasil dari banyak pengaruh; itulah mengapa orang Azerbaijan, dalam banyak hal memiliki dua budaya. Saat ini, tradisi nasional terpelihara dengan baik di negara ini meskipun ada pengaruh Barat, termasuk budaya konsumen global. Beberapa elemen utama budaya Azerbaijan adalah: musik, sastra, tarian dan seni rakyat, masakan, arsitektur, sinematografi, dan Novruz Bayram. Yang terakhir ini berasal dari perayaan tradisional Tahun Baru dalam agama Zoroastrianisme Iran kuno. Novruz adalah hari libur keluarga.[49]

Profil penduduk Azerbaijan, sebagaimana disebutkan di atas, terdiri dari orang Azerbaijan, serta kebangsaan atau kelompok etnis lain, yang secara kompak tinggal di berbagai wilayah negara. Pakaian nasional dan tradisional Azerbaijan adalah Chokha dan Papakha. Ada siaran radio dalam bahasa Rusia, Georgia, Kurdi, Lezgian, dan Talish, yang dibiayai dari anggaran negara. Beberapa stasiun radio lokal di Balakan dan Khachmaz menyiarkan dalam bahasa Avar dan Tat. Di Baku beberapa surat kabar diterbitkan dalam bahasa Rusia, Kurdi (Dengi Kurdi), Lezgian (Samur) dan Talysh. Masyarakat Yahudi "Sokhnut" menerbitkan surat kabar Aziz.[20]

ReferensiSunting

  1. ^ a b c "Explore all countries–Azerbaijan". World Fact Book. Diakses tanggal 24 Oktober 2022. 
  2. ^ a b c d "Report for Selected Countries and Subjects". imf.org. International Monetary Fund. May 2022. Diakses tanggal 27 May 2022. 
  3. ^ "Gini Index". World Bank. Diakses tanggal 2 Maret 2011. 
  4. ^ "Human Development Index, 2012 Update". United Nations. 2011. Diakses tanggal 15 June 2012. 
  5. ^ Historical Dictionary of Azerbaijan oleh Tadeusz Swietochowski dan Brian C. Collins, ISBN 0-8108-3550-9 (diambil 7 Juni 2006).
  6. ^ The Azerbaijani Turks: Power and Identity Under Russian Rule oleh Audrey Altstadt, ISBN 0-8179-9182-4 (diambil 7 Juni 2006).
  7. ^ Thomas De Waal. Black Garden: Armenia And Azerbaijan Through Peace and War. New York: New York University Press, h. 240. ISBN 0-8147-1945-7
  8. ^ "CIA — The World Factbook. Azerbaijan". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-07-09. Diakses tanggal 2009-11-20. 
  9. ^ "Azerbaijan – General Information". Heydar Aliyev Foundation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 May 2007. Diakses tanggal 22 May 2007. 
  10. ^ "Rəhbərlik". ibar.az (dalam bahasa Azerbaijani). International Bank of Azerbaijan. 
  11. ^ a b "Azerbaijan's Q1 inflation rate 16.6%, National Bank Chief says". Today.Az. Diakses tanggal 29 May 2007. 
  12. ^ "Dutch disease and the Azerbaijan economy". Communist and Post-Communist Studies. 46 (4): 463–480. 1 December 2013. doi:10.1016/j.postcomstud.2013.09.001. 
  13. ^ Mehdizade, Sevinj. "Azerbaijan's New Manats: Design and Transition to a New Currency". Azerbaijan International. 
  14. ^ Ismayilov, Rovshan. "Azerbaijan's Manat Makeover: Good Times Ahead?". EurasiaNet. Diakses tanggal 7 December 2010. 
  15. ^ "World Economic Forum – The Global Competitiveness Report 2010-2011" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 6 December 2010. Diakses tanggal 4 January 2011. 
  16. ^ "Bibliothek der Friedrich-Ebert-Stiftung" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2022-10-09. Diakses tanggal 11 November 2019. 
  17. ^ "Population of Azerbaijan revealed". Report. 15 April 2022. Diakses tanggal 3 May 2022. 
  18. ^ "Azərbaycanda demoqrafik vəziyyət". State Statistical Committee of Azerbaijan (dalam bahasa Azerbaijani). Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 February 2019. Diakses tanggal 2019-02-28. 
  19. ^ "Xaricdəki təşkilatlar" (dalam bahasa Azerbaijani). State Committee on Work with Diaspora. Diakses tanggal 25 May 2007. 
  20. ^ a b "Ethnic minorities". Ministry of Foreign Affairs. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 April 2007. Diakses tanggal 27 May 2007. 
  21. ^ Azərbaycanın əhalisi | Azərbaycan Respublikasının Dövlət Statistika Komitəsi. Stat.gov.az. Retrieved 1 July 2017.
  22. ^ Sharifov, Azad. "Legend of the Bibi-Heybat Mosque". Azerbaijan International. Diakses tanggal 11 July 2010. 
  23. ^ "Islam and Secularism: the Azerbaijani experience and its reflection in France". PR Web. Diakses tanggal 2013-08-16. 
  24. ^ "Mapping The Global Muslim Population" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 19 May 2011. Diakses tanggal 22 May 2011. 
  25. ^ "2021 Report on International Religious Freedom: Azerbaijan". U.S Department of State. 2 June 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 June 2022. 
  26. ^ Greenger, Nurit (8 May 2017). "Azerbaijan a Destination Worthwhile. My week travel log in Azerbaijan - Day two". The Jerusalem Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 January 2023. 
  27. ^ Balci, Bayram (18 March 2013). "The Syrian Crisis: A View from Azerbaijan". Carnegie Endowment for International Peace. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 January 2022. 
  28. ^ Ismayilov, Murad (2018). "1: Hybrid Intentionality and Exogenus Sources of Elite's Manifold Attitudes to Islam in Azerbaijan". The Dialectics of Post-Soviet Modernity and the Changing Contours of Islamic Discourse in Azerbaijan. London SE11 4AB: Lexington Books. hlm. 2. ISBN 9781498568364. 
  29. ^ S. Nielsem, Jorgen; Balciz Goyushov, Bayram, Altay (2013). "Azerbaijan". Yearbook of Muslims in Europe: Volume 5. Leiden, The Netherlands: Brill. hlm. 65. ISBN 978-90-04-25456-5. 
  30. ^ Whitaker's Shorts 2015: International. Bloomsbury. 2014. ISBN 9781472914842. 
  31. ^ Gallup – What Alabamians and Iranians Have in Common – data accessed on 19 August 2014
  32. ^ "Global Christianity". Pew Research Center's Religion & Public Life Project. 1 December 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 July 2014. Diakses tanggal 4 July 2015. 
  33. ^ "Catholic Church in Azerbaijan". Catholic-Hierarchy. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 April 2007. Diakses tanggal 27 May 2007. 
  34. ^ a b Corley, Felix (9 March 2002). "Azerbaijan: 125 religious groups re-registered". Keston News Service. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 July 2011. Diakses tanggal 9 April 2002. 
  35. ^ "5,000 Azerbaijanis adopted Christianity" (dalam bahasa Rusia). Day.az. 7 July 2007. Diakses tanggal 30 January 2012. 
  36. ^ "Christian Missionaries Becoming Active in Azerbaijan" (dalam bahasa Azerbaijani). Tehran Radio. 19 June 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 February 2014. Diakses tanggal 12 August 2012. 
  37. ^ Rothholz, Peter (20 November 2015). "Jewish Life in Azerbaijan Embodies Muslim-Majority Nation's Culture of Tolerance". BreakingIsraelNews. Jewish News Syndicate. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 November 2015. 
  38. ^ "Baku gives land for Jewish cultural center, kosher restaurant". Jewish Telegraphic Agency. 11 December 2013. 
  39. ^ Allen-Ebrahimian, Bethany. "How I Accidentally Became a Lobbyist for Azerbaijan". Foreign Policy. 
  40. ^ Sloame, Joanna. "Azerbaijan". Jewish Virtual Library. American-Israeli Cooperative Enterprise. 
  41. ^ Azerbaijan. state.gov
  42. ^ The State Statistical Committee of the Azerbaijan Republic, The ethnic composition of the population according to the 2009 census. azstat.org
  43. ^ a b Population by language, sex and urban/rural residence, UN Data. Retrieved 27 August 2016.
  44. ^ "Ethnologue report for Azerbaijan". Ethnologue: Languages of the World. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 December 2008. Diakses tanggal 3 January 2009. 
  45. ^ "Endangered languages in Europe and North Asia". Diakses tanggal 4 July 2015. 
  46. ^ Clifton, John M., editor. 2002 (vol. 1), 2003 (vol. 2). Studies in languages of Azerbaijan. Baku, Azerbaijan and Saint Petersburg, Russia: Institute of International Relations, Academy of Sciences of Azerbaijan and North Eurasian Group, SIL International.
  47. ^ Miller, Donald E.; Miller, Lorna Touryan (2003). Armenia: Portraits of Survival and Hope. Berkeley, California: University of California Press. hlm. 7. ISBN 978-0-520-23492-5. 
  48. ^ "Nagorno Karabakh Republic – Country Overview". Nkrusa.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 April 2012. Diakses tanggal 6 May 2012. 
  49. ^ Waters, Zena. "What exactly is Novruz Bayram". Azerbaijan Today. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 May 2011. Diakses tanggal 22 March 2009. 

Lihat pulaSunting

Pranala luarSunting