Kereta api Pangandaran

layanan kereta api di Indonesia

Kereta api Pangandaran merupakan layanan kereta api penumpang kelas eksekutif dan ekonomi premium yang dioperasikan oleh PT Kereta Api Indonesia (Persero) untuk melayani lintas GambirBanjar dan sebaliknya.

Kereta api Pangandaran
PapanKeretaApi Pangandaran 2023.PNG
KA Pangandaran.jpg
Kereta Api Pangandaran Berhenti Di Stasiun Bandung
Informasi umum
Jenis layananKereta Api antarkota
StatusFakultatif (dioperasikan sewaktu-waktu atau pada hari tertentu)
PendahuluPriangan Ekspres
Mulai beroperasi2 Januari 2019
Operator saat iniPT Kereta Api Indonesia
Jumlah penumpangrata-rata 1.000-1.500 penumpang per hari
Lintas pelayanan
Stasiun awalGambir
Jumlah pemberhentianLihatlah dibawah
Stasiun akhirBanjar
Jarak tempuh325 km
Waktu tempuh reratarata-rata 7 jam 53 menit hingga 8 Jam 15 menit
Frekuensi perjalananSekali pergi pulang sehari
Jenis relRel berat
Pelayanan penumpang
KelasEksekutif dan Ekonomi premium
Pengaturan tempat duduk
  • 50 tempat duduk disusun 2-2 (kelas eksekutif)
    kursi dapat direbahkan dan diputar
  • 80 tempat duduk disusun 2-2. Sebanyak 40 kursi ke arah depan dan 40 ke arah belakang (kelas ekonomi premium)
    kursi dapat direbahkan
Fasilitas restorasiAda
Fasilitas observasiKaca panorama dupleks, dengan tirai, lapisan laminasi isolator panas.
Fasilitas hiburanAda
Teknis sarana dan prasarana
Bakal pelantingCC206
Lebar sepur1.067 mm
Elektrifikasi-
Kecepatan operasional60 s.d.100 km/jam
Pemilik jalurDitjen KA, Kemenhub RI
Nomor pada jadwal173F-174F

Nama "Pangandaran" diambil dari salah satu kabupaten di Jawa Barat, Kabupaten Pangandaran, yang terkenal akan potensi pariwisata dan letaknya tidak jauh dari Stasiun Banjar—pemberhentian terakhir kereta api ini.

SejarahSunting

Kereta api Pangandaran pertama kali beroperasi pada 2 Januari 2019 supaya dapat menunjang ketersediaan transportasi di Jawa Barat bagian timur, karena perjalanan dari Banjar menuju Jakarta saat itu hanya dilayani oleh kereta api Serayu—layanan kereta api kelas ekonomi.[1]

Pada awalnya, terdapat layanan kereta api di lintas yang sama, yaitu kereta api Priangan Ekspres, yang mulai dioperasikan pada 12 Agustus 2009.[2] Namun, pengoperasian kereta api tersebut dihentikan pada 1 Desember 2009 karena okupansi penumpang yang rendah sehingga ia tidak menutup biaya pengoperasian—sedikitnya penumpang diduga akibat waktu keberangkatan dari stasiun awal yang tidak tepat bagi masyarakat.[3]

Kereta api Pangandaran beroperasi menggunakan rangkaian kereta baja nirkarat buatan PT INKA dengan layanan kelas eksekutif dan ekonomi premium.

Sejak berlakunya jadwal kereta api sesuai Gapeka 2021 per 10 Februari 2021, layanan kereta api ini hanya beroperasi sebagai kereta api fakultatif, yaitu kereta api yang hanya berjalan pada waktu tertentu

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Gita, Amanda (2 Januari 2019). "Kereta Api Pangandaran Resmi Diluncurkan". republika.co.id. Diakses tanggal 14 Februari 2020. 
  2. ^ "KA Priangan Ekspres Resmi Beroperasi". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2020-02-14. 
  3. ^ Okta, Maria (2019-08-23). "KA Priangan Ekspres – Hanya Mengular Empat Bulan dan Tanpa Pengganti". KabarPenumpang.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-02-14. 

Pranala luarSunting

(Indonesia) Situs resmi PT Kereta Api Indonesia