Buka menu utama

Stasiun Garut

stasiun kereta api di Indonesia

Stasiun Garut (GRT) merupakan stasiun kereta api nonaktif kelas II yang terletak di Pakuwon, Garut Kota, Garut. Stasiun yang terletak pada ketinggian +717 meter ini termasuk dalam Wilayah Aset II Bandung.

Stasiun Garut
  • Singkatan: GRT
  • Nomor: 1820
Stasiun Garut.jpg
Stasiun Garut zaman dahulu, terlihat sebuah kereta api yang ditarik oleh Lokomotif CC1007 sedang berhenti untuk menurunkan penumpang
Lokasi
ProvinsiJawa Barat
KabupatenGarut
KecamatanGarut Kota
KelurahanPakuwon
AlamatJalan Stasiun Garut
Sejarah
Dibuka14 Agustus 1889
Ditutup1983
Dibuka kembali2019
Tahun direnovasi1947
Informasi lain
OperatorDaerah Operasi II Bandung
Kelas stasiun[1]II
Ketinggian+717 m
Letak[2]km 19+293 lintas Cibatu-Cikajang
Layanan-

Stasiun ini dibangun bersamaan dengan pembangunan lintas Cibatu–Garut. Karena pusat kota Kabupaten Garut agak jauh dari stasiun utama di kabupaten ini, maka perlu dibuat lintas cabang. Sehingga, dibangunlah jalur kereta api dari Stasiun Cibatu menuju Stasiun Garut. Jalur ini dibuka bersamaan dengan jalur dari Cicalengka pada tanggal 14 Agustus 1889.[3]

Bangunan stasiun yang lama kini telah hilang, diganti dengan bangunan yang lebih modern. Bangunan stasiun ini sangat mirip dengan Stasiun Karawang dan Rambipuji. Dahulu Garut pernah diserang oleh tentara Belanda pada tahun 1947 yang membuat infrastruktur jalur menjadi rusak, sehingga terpaksa harus direnovasi.[4]

Dahulu, saat masih aktif hingga tahun 1980-an, stasiun ini selalu ramai dikunjungi oleh pengguna jasa angkutan yang hendak bepergian dengan kereta api hingga akhirnya ditutup pada tahun 1983 karena sarana yang sudah tua dan kalah bersaing dengan mobil pribadi maupun angkutan umum. Spot di jalur ini sebenarnya sangat indah, sehingga menarik perhatian para railfans dari luar negeri untuk menyaksikan aksi lokomotif uap di jalur ini.

Selama masa-masa nonaktifnya, stasiun ini sempat dijadikan kantor sekretariat ormas dan emplasemennya berubah menjadi pasar. Kini Stasiun Garut sedang direnovasi total untuk mendukung reaktivasi jalur kereta api Cibatu–Cikajang. Emplasemenya juga mengalami perombakan secara besar- besaran.[5]

ReferensiSunting

  1. ^ Buku Informasi Direktorat Jenderal Perkeretaapian 2014 (PDF). Jakarta: Direktorat Jenderal Perkeretaapian, Kementerian Perhubungan Indonesia. 
  2. ^ Subdit Jalan Rel dan Jembatan (2004). Buku Jarak Antarstasiun dan Perhentian. Bandung: PT Kereta Api (Persero). 
  3. ^ Staatsspoorwegen (1921–1932). Verslag der Staatsspoor-en-Tramwegen in Nederlandsch-Indië 1921-1932. Batavia: Burgerlijke Openbare Werken. 
  4. ^ Nasution, A.H. (1978). Sekitar perang kemerdekaan Indonesia. 5. Bandung: Dinas Sejarah TNI-AD dan Angkasa. 
  5. ^ Media, Kompas Cyber. "Fakta di Balik Reaktivasi Jalur KA Cibatu-Garut, Ancam Jalan Kampung hingga Tarif Murah Meriah". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2019-02-01. 
Stasiun sebelumnya     Lintas Kereta Api Indonesia     Stasiun berikutnya
Sukarame
menuju Cibatu
Cibatu–Cikajang
Pamoyanan
menuju Cikajang

Koordinat: 7°12′49″S 107°54′16″E / 7.213611°S 107.904389°E / -7.213611; 107.904389