Buka menu utama
Grafik perjalanan kereta api
Gapeka pada layar monitor

Grafik perjalanan kereta api (gapeka) digunakan untuk mewakili pergerakan kereta api beserta waktu terhadap posisi masing-masing alat transportasi. Operasi pada jalur kereta api secara grafis ditampilkan dan direncanakan menggunakan gapeka. Dokumen terkait seperti teleks kereta luar biasa (KLB), warta maklumat (wam), dan maklumat kereta api (malka) umumnya diturunkan dari gapeka. Aplikasi gapeka tertua yang diketahui telah dibuat pada tahun 1840-an di Compagnie des chemins de fer du Nord, Perancis. Léon Lalanne menyusun penemuan ini bersama Jules Petiet. [1]

Gapeka telah digunakan di banyak perusahaan kereta api dalam hal menentukan jadwal, kapasitas lintas, dan optimalisasi sarana-prasarana perkeretaapian, baik dalam rangka berhenti untuk naik/turun penumpang atau bongkar-muat barang di stasiun kereta api, maupun berhenti karena bersilang atau disusul.

Daftar isi

Format tampilanSunting

 
Gapeka Riesbahn selama jam-jam tidak sibuk dari Senin hingga Jumat, menurut jadwal 2006

Karena biasanya jarak ditetapkan dan waktunya bervariasi, bentuk gapeka biasanya dibuat menggunakan koordinat Kartesius dengan sumbu Y (vertikal) adalah waktu dan tempat (jarak) sebagai sumbu X (horizontal). Di Swiss, Austria, dan Indonesia, gapeka juga digunakan dengan sumbu kilometer lintas dan waktu dibalik (yakni, sumbu X sebagai waktu tempuh dan sumbu Y adalah jarak tempuh kilometer stasiun).[2] Perjalanan kereta api digambarkan sebagai garis grafik, kadang-kadang garis dapat diwarnai menurut kategori kereta, jumlah kereta, dan hari perjalanan.

Gapeka tersedia dalam bentuk cetak atau elektronik. Dalam gapeka, pemberhentian dan persilangan-persusulan kereta dapat dilihat secara sekilas. Aplikasi operasional dari representasi grafis dari rangkaian kereta api ini juga digunakan dalam pemantauan operasi waktu nyata, yaitu dengan mempertimbangkan gangguan dan keterlambatan dan mengambil tindakan yang tepat. Hal ini dapat dilakukan secara manual maupun melalui sistem komputer.

PenggunaanSunting

Dalam ilmu operasional kereta api, gapeka menentukan perencanaan kapasitas jalan.

PenyusunanSunting

Gapeka disusun menurut:[3]

  • jumlah kereta api yang beroperasi
  • kecepatan yang diizinkan
  • relasi asal tujuan
  • rencana persilangan dan penyusulan.

PerubahanSunting

Perubahan gapeka dimungkinkan apabila terjadi perubahan pada:

ReferensiSunting

  1. ^ Stigler’s Law of Eponymy and Marey’s Train Schedule. 26. 2013. hlm. 53–56. doi:10.1080/09332480.2013.772394. ISSN 0933-2480. 
  2. ^ J. Pachl: Systemtechnik des Schienenverkehrs 2011, ISBN 978-3-8348-1428-9, Kapitel 6: Fahrplankonstruktion.
  3. ^ Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 23 Tahun 2007
  4. ^ Kecelakaan kereta api di Indonesia dilihat dari sudut pandang safety behavior menggunakan behavior safety analysis [1]