Bosnia dan Herzegovina

negara di Eropa Tenggara
(Dialihkan dari Bosnia and Herzegovina)

Bosnia dan Herzegovina, juga dikenal sebagai Bosnia , adalah sebuah negara di semenanjung Balkan di selatan Eropa seluas 51.129 km² (19.741 mil2) dengan jumlah penduduk sekitar empat juta jiwa. Negara Bosnia dikenal dalam bahasa resminya sebagai Bosna i Hercegovina dalam huruf Latin dan Босна и Херцеговина dalam huruf Kiril; namun biasanya, dipendekkan menjadi Bosnia, BiH atau БиХ.

CC-devnations.svg
Bosnia dan Herzegovina

Bosna i Hercegovina
Босна и Херцеговина
(Bahasa Serbo-Kroasia)
Semboyan
Lokasi Bosnia dan Herzegovina
Lokasi Bosnia dan Herzegovina
Ibu kota
Sarajevo
43°52′N 18°25′E / 43.867°N 18.417°E / 43.867; 18.417
Bahasa resmiTidak ada (de jure)
Bosnia, Serbia, dan Kroasia (de facto)
PemerintahanRepublik parlementer
Valentin Inzkoa
Milorad Dodikc
Željko Komšićb
Šefik Džaferovićd
Zoran Tegeltija
LegislatifMajelis Parlemen
Dom Naroda
Predstavnički Dom/Zastupnički Dom
Kemerdekaan
• Penyebutan pertama kali
753
1154
1377
• Ditaklukkan oleh Kesultanan Utsmaniyah
1463
1831
• Diduduki oleh Kekaisaran Austria-Hongaria
1878
• Dianeksasi oleh Kekaisaran Austria-Hongaria
1908
• Kemerdekaan dari Yugoslavia
1 Maret 1992
Luas
 - Total
51.197 km2 (127)
 - Perairan (%)
0,8
Populasi
 - Perkiraan 2020
3.475.000[1] (132)
 - Sensus Penduduk 2014
3.871.643[2] (129)
PDB (KKB)2022
 - Total
Kenaikan $60.679 miliar[3] (112)
Kenaikan $17.471[3] (86)
PDB (nominal)2022
 - Total
Kenaikan $23.358 miliar[3] (117)
Kenaikan $7.078[3] (111)
Gini (2015) 32,7[4]
sedang · 47
IPM (2021)Kenaikan 0,780[5]
tinggi · 74
Mata uangMark Bosnia dan Herzegovina (KM)
(BAM)
Zona waktuWaktu Eropa Tengah (CET)
(UTC+1)
 - Musim panas (DST)
UTC+2 (Waktu Musim Panas Eropa Tengah (CEST))
Lajur kemudikanan
Kode telepon+387
Kode ISO 3166BA
Ranah Internet.ba
  1. Bukan anggota pemerintahan; Perwakilan Tinggi adalah pengawas sipil internasional yang berwenang untuk memberhentikan pejabat terpilih atau non-terpilih serta membuat undang-undang berdasarkan Perjanjian Dayton.
  2. Anggota Kepresidenan saat ini (Kroasia)
  3. Ketua Kepresidenan saat ini (Serbia)
  4. Anggota Kepresidenan saat ini (Bosniak)

Negara ini didiami oleh tiga kelompok etnik yang utama: Bosnia, Serbia dan Kroasia. Warga Bosnia secara umum dikenali sebagai Bosnians dalam bahasa Inggris tanpa memandang bangsa mereka. Pemerintahan negara ini dilakukan secara terpencar, dan negara Bosnia sebenarnya terdiri dari persekutuan dua buah wilayah yang utama, yaitu, Federasi Bosnia dan Herzegovina dan Republika Srpska.

Dibatasi oleh Kroasia di utara, barat, dan selatan, Serbia di timur, dan Montenegro di selatan, Bosnia dan Herzegovina adalah sebuah negara yang dikelilingi oleh daratan kecuali pesisir pantai Laut Adriatik yang sepanjang 20 km yang berpusat di kota Neum. Pedalaman negara ini penuh dengan pegunungan, dan juga sungai yang kebanyakan tidak bisa ditempuh. Ibu kota yang sekaligus kota terbesar ialah Sarajevo.

SejarahSunting

Sejarah awalSunting

Bosnia dan Herzegovina merupakan sebuah wilayah perbatasan antara Kebudayaan Barat, dan Timur. Pada Abad Pertengahan, wilayah tersebut menjadi ajang pertikaian, dan perebutan pengaruh antara Romawi Barat yang Katolik dan Romawi Timur yang Ortodoks. Di tengah-tengah pergulatan tersebut, ikut pula sebuah kelompok bid'ah Kristen yang disebut Bogomil. Sekte ini terutama beranggotakan masyarakat kelas atas Bosnia.[6]

Kekuatan ketiga yang berpengaruh dalam sejarah negeri itu muncul pada akhir abad ke-13, ketika wilayah tersebut ditaklukkan oleh Turki Usmani yang beragama Islam. Pengikut Bogomil berbondong-bondong pindah ke agama Islam sehingga agama tersebut lenyap. Perpindahan agama tersebut kebanyakan terjadi persamaan derajat yang ditawarkan oleh Islam. Jika mereka masuk Islam maka mereka akan mendapatkan kedudukan yang sama tingginya dengan orang Islam lainnya, akan tetapi bila mereka tetap pada agama agama leluhurnya maka mereka akan berstatus sebagai orang -orang yang kalah dalam peperangan tunduk dalam aturan Islam.

Hal itu bukan omong kosong belaka. Dalam perkembangannya, kaum Muslim Bosnia mendapatkan status sama dengan orang Turki asli. Mereka menjadi tangan kanan orang Turki untuk memerintah penduduk Bosnia yang tetap memeluk agama leluhurnya.

Masuknya pemikiran nasionalisme membawa perubahan besar, dan tajam di Bosnia. Apabila sebelumnya secara umum penduduk wilayah itu disebut orang Bosnia, dan hanya dibedakan menurut agamanya, kini mereka mengidentifikasikan diri dengan tetangganya. Orang Bosnia yang menganut Kristen Ortodoks mengidentifikasikan dirinya sebagai orang Serbia sementara penganut Katolik menjadi orang Kroasia.

Ketika Turki melemah, negara-negara jajahannya di Balkan memerdekakan diri. Salah satu di antaranya adalah Serbia. Negara yang baru merdeka ini berusaha menggabungkan Bosnia namun ambisinya digagalkan oleh Kekaisaran Austria-Hongaria, yang mencaplok wilayah tersebut pada tahun 1908. Hal tersebut kemudian mendorong kaum nasionalis Serbia membunuh putera mahkota kekaisaran tersebut di Sarajevo pada tahun 1914, yang kemudian menyebabkan pecahnya Perang Dunia I.

Setelah PD I usai, Bosnia dan Herzegovina, bersama-sama dengan Kroasia, Slovenia, dan Vojvodina, diserahkan oleh Austria kepada Kerajaan Serbia-Montenegro. Dari penggabungan ini muncullah Kerajaan Yugoslavia (Slavia Selatan).

Akan tetapi perpecahan segera melanda negeri itu akibat pertentangan dua etnis utamanya. Orang Serbia berusaha membangun negara kesatuan sementara orang Kroasia menginginkan federasi yang longgar. Kaum Muslim Bosnia terjebak dalam pertikaian tersebut karena kedua pihak memperebutkan wilayah tersebut. Beberapa kaum Muslim mendukung klaim Serbia, dan menyebut dirinya sebagai Muslim Serbia. Namun lebih banyak lagi yang pro -Kroasia, dan menyebut dirinya sebagai orang Muslim Kroasia. Pertentangan tersebut kemudian meledak menjadi kekerasan setelah Jerman Nazi menguasai Yugoslavia tahun 1941.

Negeri yang terkoyakSunting

Setelah menaklukkan Yugoslavia, Hitler menggabungkan bekas provinsi Kroasia, Bosnia dan Herzegovina ke dalam negara boneka yang disebut sebagai Negara Kroasia Merdeka (lebih dikenal dengan inisial Kroasianya, NDH). Negara tersebut dipimpin oleh Ante Pavelic, pemimpin organisasi nasionalis ekstrem Kroasia, Ustasa (pemberontak). Rezim NDH ini berusaha membersihkan wilayahnya dari orang Serbia, Yahudi, dan Gipsi.

Oleh karena besarnya jumlah penduduk Serbia di NDH, kaum Ustasa bersekutu dengan kaum Muslim guna mengimbanginya. Banyak orang Muslim yang bergabung dengan rezim tersebut, di mana bahkan wakil presiden, dan menlu NDH adalah tokoh-tokoh Muslim.

Kaum Muslim juga bergabung dengan Jerman dalam memerangi gerilyawan, baik Chetnik maupun Partisan. Dua divisi SS (Schutzstaffel, pengawal elit Hitler yang ditakuti) dibentuk dari kalangan kaum Muslim Bosnia, yaitu Divisi 'Handzar' dan 'Kama'.

Banyak orang Serbia yang selamat bergabung dengan gerilyawan Chetnik yang pro-raja, dan kemudian melancarkan pembantaian balasan terhadap orang Kroasia, dan Muslim. Konflik etnis berdarah ini memberikan keuntungan bagi kelompok Partisan pimpinan Tito. Oleh karena berhaluan komunis yang tidak membeda-bedakan latar belakang etnis, dan agama, kelompok ini menarik pendukung dari berbagai latar belakang yang tidak menyukai pertumpahan darah di antara sesama warga Yugoslavia. Dengan demikian, kaum Partisan berhasil merebut kekuasaan di seluruh Yugoslavia setelah usainya perang.

Zaman TitoSunting

Setelah meraih kekuasaan atas Yugoslavia, Josip Broz Tito berusaha membangun kembali persaudaran negeri itu di bawah bendera komunisme. Dalam upayanya untuk mengatasi perselisihan antar kelompok etnis, dan agama, dia membentuk negeri itu menurut sistem federal yang ditarik berdasarkan etnisitas.

Bosnia, yang karena memiliki penduduk yang plural, merupakan ujian berat bagi Tito. Orang Serbia menuntut penggabungan wilayah tersebut karena penduduk Serbia yang hampir mencapai setengah dari total penduduk di sana pada masa itu. Akan tetapi Tito menolaknya. Dia tidak ingin membuat Serbia menjadi kuat seperti sebelumnya. Oleh karena itu, dia memutuskan untuk memecah belah orang Serbia. Wilayah Serbia diperkecil dengan membentuk dua republik federal (yaitu Montenegro, dan Makedonia) serta dua provinsi otonom (Vojvodina dan Kosovo). Tito, sebagai seorang Kroasia-Bosnia, memutuskan bahwa wilayah Bosnia dan Herzegovina harus menjadi sebuah republik federal. Dengan demikian, orang Serbia dapat diimbangi oleh gabungan Muslim-Kroasia di wilayah tersebut.

Dalam menghadapi ketidakpuasan atas keputusan tersebut, rezim Tito memakai tangan besi untuk menghadapinya. Cara tersebut memang efektif tetapi hanya untuk sementara waktu. Ketika Tito meninggal, pertikaian antar etnik, dan agama kembali meletus di Yugoslavia, yang kemudian meruntuhkan negara tersebut.

Kemerdekaan Bosnia dan HerzegovinaSunting

 
Peta pembagian entitas politik di Bosnia dan Herzegovina

Yugoslavia terpecah-belah pada tahun 1991 setelah runtuhnya rezim-rezim Komunis di Eropa Timur. Mengikuti contoh Kroasia, dan Slovenia, pada bulan Maret 1992 Bosnia dan Herzegovina menyatakan kemerdekaannya melalui referendum yang diikuti oleh masyarakat Muslim, dan Kroasia Bosnia. Hal tersebut ditentang oleh penduduk Serbia yang ingin menguasai seluruh wilayah eks-Yugoslavia.

Di bawah pimpinan Radovan Karadzic, orang Serbia Bosnia memproklamasikan Republik Srpska. Dengan bantuan pasukan federal pimpinan Jenderal Ratko Mladic, orang Serbia Bosnia berhasil menguasai 70 persen wilayah negeri itu. Dalam konflik ini, etnis Serbia yang mayoritas berusaha melenyapkan etnis Muslim, dan Kroasia. Terjadilah pembantaian terbesar dalam sejarah yang jumlah korbannya hanya kalah oleh Perang Dunia. Pembunuhan, penyiksaan, dan pemerkosaan olah Kaum Serbia kemudian menyebabkan pemimpin-pemimpin Serbia ditetapkan sebagai penjahat perang oleh PBB. Dalam perkembangan terakhirpun mereka menyatakan tidak puas karena tidak berhasil membersihkan etnik Muslim-Bosnia.

Akhirnya, setelah perang berdarah yang berlarut-larut, perdamaian di antara ketiga kelompok tersebut berhasil dipaksakan oleh NATO. Sesuai dengan Kesepakatan Dayton tahun 1995, keutuhan wilayah Bosnia dan Herzegovina ditegakkan namun negara tersebut dibagi dalam dua bagian: 51% wilayah gabungan Muslim-Kroasia (Federasi Bosnia dan Herzegovina) dan 49% Serbia (Republik Srpska).

Kini negeri tersebut mulai menghirup perdamaian, dan ketiga belah pihak berusaha membangun saling percaya. Akan tetapi memang perlu waktu lama untuk menghapuskan permusuhan berabad-abad itu. Salah satu hal yang diusahakan untuk membangun saling percaya tersebut adalah mengadili para penjahat perang. Mantan Presiden Republik Srpska Radovan Karadžić berhasil ditangkap pada 21 Juli 2008, sementara mantan Panglima Tentara Federal Jenderal Ratko Mladic tertangkap pada bulan Mei 2011,[7] dan sedang menjalani proses pengadilan di Mahkamah Internasional.

GeografiSunting

Taman Nasional Sutjeska, terdapat Maglić, gunung tertinggi di Bosnia dan Herzegovina, serta Perućica, salah satu hutan purba yang tersisa di Eropa
Gunung Kozara, Taman Nasional Kozara
Air terjun Štrbački buk di Sungai Una, Taman Nasional Una
Ngarai Sungai Drina, Višegrad

Bosnia dan Herzegovina berada di Balkan barat, berbatasan dengan Kroasia (932 km atau 579 mil) di utara dan barat, Serbia (302 km atau 188 mil) di timur, dan Montenegro (225 km atau 140 mil) di tenggara. Ia memiliki garis pantai sepanjang 20 kilometer (12 mil) yang mengelilingi kota Neum.[8][9] Itu terletak di antara garis lintang 42° dan 46° LU, dan garis bujur 15° dan 20° BT.

Negara ini sebagian besar bergunung-gunung, meliputi Pegunungan Alpen Dinari tengah. Bagian timur laut mencapai Cekungan Pannonia, sedangkan di selatan berbatasan dengan Laut Adriatik. Pegunungan Alpen Dinarik umumnya membentang ke arah tenggara-barat laut, dan semakin tinggi ke arah selatan. Titik tertinggi negara adalah puncak Maglić di 2.386 meter (7.828,1 kaki), di perbatasan Montenegro. Pegunungan besar lainnya termasuk Volujak, Zelengora, Lelija, Lebršnik, Orjen, Kozara, Grmeč, Čvrsnica, Prenj, Vran, Vranica, Velež, Vlašić, Cincar, Romanija, Jahorina, Bjelašnica, Treskavica dan Trebević. Komposisi geologis rantai Dinarik pegunungan di Bosnia terutama terdiri dari batugamping (termasuk batugamping Mesozoikum), dengan endapan besi, batu bara, seng, mangan, bauksit, timbal, dan garam terdapat di beberapa daerah, terutama di Bosnia tengah dan utara.[10]

PolitikSunting

 
Bosnia dan Herzegovina terdiri dari Federasi Bosnia dan Herzegovina (FBiH), Republika Srpska (RS) dan Distrik Brčko (BD)

Sebagai hasil dari Perjanjian Dayton, implementasi perdamaian sipil diawasi oleh Perwakilan Tinggi Bosnia dan Herzegovina yang dipilih oleh Dewan Pelaksana Perdamaian (PIC). Perwakilan Tinggi adalah otoritas politik tertinggi di negara ini. Perwakilan Tinggi memiliki banyak kekuasaan pemerintahan dan legislatif, termasuk pemberhentian pejabat terpilih dan tidak terpilih. Karena kekuasaan yang sangat besar dari Perwakilan Tinggi atas politik Bosnia dan hak veto yang penting, posisinya juga disamakan dengan posisi raja muda.[11][12][13][14]

Politik berlangsung dalam kerangka demokrasi perwakilan parlementer, di mana kekuasaan eksekutif dijalankan oleh Dewan Menteri Bosnia dan Herzegovina. Kekuasaan legislatif dipegang oleh Dewan Menteri dan Majelis Parlementer Bosnia dan Herzegovina. Anggota Majelis Parlemen dipilih menurut sistem perwakilan proporsional (PR).[15][16]

Pembagian administratifSunting

Bosnia dan Herzegovina dibagi menjadi Federasi Bosnia dan Herzegovina dan Republika Srpska. Distrik Brčko bukan bagian kedua entitas politik ini, tetapi diperintah secara supranasional, dan dijaga oleh tentara internasional.

Federasi Bosnia dan Herzegovina dibagi menjadi 10 kanton:

MiliterSunting

Cabang Angkatan Bersenjata Bosnia-Herzegovia
 
Angkatan Darat Bosnia
Penyelesaian Gabungan XV
 
Angkatan Udara Bosnia
TH-1H Huey pesawat angkut utama

Angkatan Bersenjata Bosnia dan Herzegovina (OSBiH) dipersatukan menjadi satu kesatuan pada tahun 2005, dengan penggabungan Tentara Federasi Bosnia dan Herzegovina dan Tentara Republika Srpska, yang telah mempertahankan wilayahnya masing-masing.[17] Kementerian Pertahanan dibentuk pada tahun 2004.[18]

Militer Bosnia terdiri dari Angkatan Darat Bosnia dan Angkatan Udara dan Pertahanan Udara.[19] Angkatan Darat berjumlah 7.200 personel aktif dan 5.000 personel cadangan.[20] Mereka dipersenjatai dengan campuran persenjataan, kendaraan, dan peralatan militer buatan Amerika, Yugoslavia, Soviet, dan Eropa. Angkatan Udara dan Angkatan Pertahanan Udara memiliki 1.500 personel dan sekitar 62 pesawat. Pasukan Pertahanan Udara mengoperasikan rudal genggam MANPADS, peluru kendali darat ke udara (SAM), meriam anti-pesawat, dan radar. Angkatan Darat baru-baru ini mengadopsi seragam MARPAT yang telah direnovasi, yang digunakan oleh tentara Bosnia yang bertugas dengan Pasukan Bantuan Keamanan Internasional (ISAF) di Afghanistan. Sebuah program produksi dalam negeri sekarang sedang dilakukan untuk memastikan bahwa unit-unit tentara dilengkapi dengan amunisi yang tepat.[21]

Mulai tahun 2007, Kementerian Pertahanan melakukan misi bantuan internasional pertama angkatan darat, mendaftarkan militer untuk bertugas dengan misi perdamaian ISAF ke Afghanistan, Irak, dan Republik Demokratik Kongo pada tahun 2007. Lima perwira, bertindak sebagai perwira/penasehat, bertugas di Republik Demokratik Kongo. 45 tentara, sebagian besar bertindak sebagai keamanan pangkalan dan asisten medis, bertugas di Afghanistan. 85 tentara Bosnia bertugas sebagai keamanan pangkalan di Irak, kadang-kadang juga melakukan patroli infanteri di sana. Ketiga kelompok yang dikerahkan telah dipuji oleh pasukan internasional masing-masing serta Kementerian Pertahanan Bosnia dan Herzegovina. Operasi bantuan internasional masih berlangsung.[22]

Angkatan Udara dan Pertahanan Anti-Pesawat Bosnia dan Herzegovina dibentuk ketika unsur-unsur Angkatan Darat Federasi Bosnia dan Herzegovina dan Angkatan Udara Republika Srpska digabung pada tahun 2006. Angkatan Udara telah mengalami peningkatan dalam beberapa tahun terakhir dengan tambahan dana untuk perbaikan pesawat dan peningkatan kerjasama dengan Angkatan Darat serta warga negara. Kementerian Pertahanan sedang mengupayakan akuisisi pesawat baru termasuk helikopter dan bahkan mungkin jet tempur.[23]

Hubungan luar negeriSunting

Integrasi Uni Eropa adalah salah satu tujuan politik utama Bosnia dan Herzegovina; itu memprakarsai Proses Stabilisasi dan Asosiasi pada tahun 2007. Negara-negara yang berpartisipasi dalam SAP telah ditawarkan kemungkinan untuk menjadi Negara Anggota UE setelah mereka memenuhi persyaratan yang diperlukan. Oleh karena itu, Bosnia dan Herzegovina merupakan negara kandidat potensial untuk aksesi UE.[24]

Implementasi Perjanjian Dayton pada tahun 1995 telah memfokuskan upaya para pembuat kebijakan di Bosnia dan Herzegovina, serta masyarakat internasional, pada stabilisasi regional di negara-negara penerus bekas Yugoslavia.[25]

Di Bosnia dan Herzegovina, hubungan dengan tetangganya Kroasia, Serbia, dan Montenegro cukup stabil sejak penandatanganan Perjanjian Dayton. Pada tanggal 23 April 2010, Bosnia dan Herzegovina menerima Rencana Aksi Keanggotaan dari NATO, yang merupakan langkah terakhir sebelum menjadi anggota penuh dalam aliansi tersebut. Keanggotaan penuh awalnya diharapkan pada tahun 2014 atau 2015, tergantung pada kemajuan reformasi.[143] Pada bulan Desember 2018, NATO menyetujui Rencana Aksi Keanggotaan Bosnia.[26] In December 2018, NATO approved a Bosnian Membership Action Plan.[27]

EkonomiSunting

 
Perkiraan perkembangan PDB riil per kapita Bosnia dan Herzegovina, sejak 1952
 
Diagram proporsional ekspor Bosnia dan Herzegovina pada 2019
 
Mellain Center, gedung tertinggi ketiga di Bosnia dan Herzegovina.

Selama Perang Bosnia, ekonomi menderita kerusakan material sebesar €200 miliar, kira-kira €326,38 miliar pada tahun 2022 (disesuaikan dengan inflasi).[28][29] Bosnia dan Herzegovina menghadapi masalah ganda untuk membangun kembali negara yang dilanda perang dan memperkenalkan reformasi pasar liberal transisional ke ekonomi campuran sebelumnya. Salah satu warisan dari era sebelumnya adalah industri yang kuat; di bawah mantan presiden republik Džemal Bijedić dan Presiden Yugoslavia Josip Broz Tito, industri logam dipromosikan di republik, menghasilkan pengembangan sebagian besar pabrik Yugoslavia; SR Bosnia dan Herzegovina memiliki ekonomi berorientasi ekspor industri yang sangat kuat pada tahun 1970-an dan 1980-an, dengan ekspor skala besar bernilai jutaan dolar Amerika Serikat.

Untuk sebagian besar sejarah Bosnia, pertanian dilakukan di pertanian milik pribadi; Makanan segar secara tradisional diekspor dari republik.[30]

Perang tahun 1990-an menyebabkan perubahan dramatis dalam perekonomian Bosnia.[31] PDB turun 60% dan kehancuran infrastruktur fisik menghancurkan perekonomian.[32] Dengan sebagian besar kapasitas produksi yang belum pulih, perekonomian Bosnia masih menghadapi banyak kesulitan. Angka menunjukkan PDB dan pendapatan per kapita meningkat 10% dari tahun 2003 sampai 2004; ini dan utang nasional Bosnia yang menyusut menjadi tren negatif, dan tingginya pengangguran 38,7% serta defisit perdagangan yang besar tetap memprihatinkan.

Mata uang nasional adalah Mark Konversi (dipatok Euro) (KM), yang dikendalikan oleh dewan mata uang. Inflasi tahunan relatif terendah dibandingkan negara-negara lain di kawasan ini sebesar 1,9% pada tahun 2004.[33] Utang internasional adalah $5,1 miliar (per 31 Desember 2014). Tingkat pertumbuhan PDB riil adalah 5% untuk tahun 2004 menurut Bank Sentral Bosnia dan Herzegovina dan Kantor Statistik Bosnia dan Herzegovina.

Bosnia dan Herzegovina telah menunjukkan kemajuan positif di tahun-tahun sebelumnya, yang secara meyakinkan memindahkan posisinya dari peringkat kesetaraan pendapatan terendah dari peringkat kesetaraan pendapatan empat belas dari 193 negara.[34]

Menurut data Eurostat, PDB per kapita PPS Bosnia dan Herzegovina mencapai 29 persen dari rata-rata UE pada tahun 2010.[35]

Dana Moneter Internasional (IMF) mengumumkan pinjaman ke Bosnia senilai US$500 juta yang akan diberikan melalui Stand-By Arrangement. Ini dijadwalkan disetujui pada bulan September 2012.[36]

Pada tahun 2017, ekspor tumbuh sebesar 17% jika dibandingkan dengan tahun sebelumnya, dengan total €5,65 miliar.[37] Total volume perdagangan luar negeri pada tahun 2017 berjumlah €14,97 miliar dan meningkat sebesar 14% dibandingkan tahun sebelumnya. Impor barang meningkat sebesar 12% dan berjumlah €9,32 miliar. Cakupan impor melalui ekspor meningkat 3% dibandingkan tahun sebelumnya dan kini menjadi 61 persen. Pada 2017, Bosnia dan Herzegovina sebagian besar mengekspor jok mobil, listrik, kayu olahan, aluminium, dan furnitur. Pada tahun yang sama, sebagian besar mengimpor minyak mentah, mobil, oli motor, batu bara dan briket.[38]

Pada tahun 2018, Bank Sentral Bosnia dan Herzegovina memperoleh keuntungan sebesar 8.430.875 km (€4.306.347).[39]

Bank Dunia memperkirakan bahwa ekonomi akan tumbuh 3,4% pada tahun 2019.[40] Bosnia dan Herzegovina berada di peringkat ke-83 pada Indeks Kebebasan Ekonomi 2019. Peringkat total untuk Bosnia dan Herzegovina adalah 61,9. Posisi ini mewakili beberapa kemajuan relatif terhadap posisi ke-91 pada tahun 2018. Hasil ini berada di bawah tingkat regional, tetapi masih di atas rata-rata global, menjadikan Bosnia dan Herzegovina sebagai negara yang "cukup bebas".[41]

Pada 31 Januari 2019, total simpanan di bank-bank Bosnia adalah KM 21,9 miliar (€11,20 miliar), yang mewakili 61,15% dari PDB nominal.[42] Pada kuartal kedua tahun 2019, harga rata-rata apartemen baru yang dijual di Bosnia dan Herzegovina adalah 1.606 km2 (€821,47) per meter persegi.[43]

Dalam enam bulan pertama tahun 2019, ekspor berjumlah 5,829 miliar KM (€2,98 miliar), yang 0,1% lebih rendah dari pada periode yang sama tahun 2018, sementara impor berjumlah 9,779 miliar KM (€5,00 miliar), yaitu sebesar 4,5 % lebih banyak dari pada periode yang sama tahun sebelumnya.[44] Dalam enam bulan pertama tahun 2019, investasi asing langsung mencapai 650,1 juta KM (€332,34 juta).[45] Bosnia dan Herzegovina menduduki peringkat ke-75 dalam Indeks Inovasi Global pada tahun 2021.[46]

DemografiSunting

Kelompok etnisSunting

Di dalam Bosnia dan Herzegovina, terdapat tiga kelompok etnis yang dikenal dengan nama "bangsa penyusun": Bosnia, Kroasia, dan Serbia. Bangsa penyusun ini membentuk mayoritas pada ketiga daerah administratif yang memang dibentuk pada Perjanjian Dayton untuk masing-masing kelompok etnis: bangsa Bosnia dan Kroasia menduduki Federasi Bosnia dan Herzegovina, bangsa Serbia menduduki Republika Srpska, dan Distrik Brčko dibagi rata untuk kedua entitas politik. Walau begitu, bukan berarti tiap kelompok etnis menduduki daerah yang ditetapkan secara eksklusif; sebagai contoh, beberapa kelompok bangsa Bosnia yang terusir dari rumah mereka di Republika Srpska semasa Perang Bosnia telah kembali lagi setelah perang berakhir.

Menurut sensus Yugoslavia tahun 1991, negara bagian Bosnia dan Herzegovina memiliki 4.377.000 penduduk. Perang Yugoslavia pada tahun 1990-an menyebabkan perubahan demografi besar; UNHCR melaporkan penurunan populasi menjadi 3.920.000 orang pada tahun 1996. Sensus penduduk tidak dilakukan dari tahun 1991 hingga 2013 karena perdebatan politik yang menyusul pembentukan negara Bosnia dan Herzegovina; sensus Oktober 2013 melaporkan populasi sejumlah 3.791.622 orang dalam 1,16 juta rumah tangga, sebuah penurunan dari sensus resmi Yugoslavia tahun 1991 maupun sensus tidak resmi UNHCR tahun 1996.[47]

Menurut data tahun 2000 yang dikutip oleh Central Intelligence Agency, bangsa Bosnia, Serbia, dan Kroasia, masing-masing membentuk 48%, 37.1%, dan 14.3% dari jumlah populasi, dengan 0.6% sisanya dari bangsa-bangsa lain.[48]

AgamaSunting

Agama di Bosnia dan Herzegovina (2020)

  Islam Sunni (52%)
  Kristen Ortodoks (35%)
  Kristen Protestan (8%)
  Islam lainnya (3%)
  Lain-lain (1%)

Bosnia merupakan salah satu negara paling multi-religius di Benua Eropa, dan Islam merupakan agama mayoritas di negara ini. Dikenal sebagai tempat di mana "Timur bertemu Barat", disinilah tempat di mana Kekaisaran Romawi Kuno pecah menjadi Kekaisaran Romawi Barat yang menganut Kristen Katolik dan Kekaisaran Romawi Timur (atau Bizantin) yang menganut Kristen Ortodoks. Perbedaan kepercayaan ini ditambah dengan kedatangan bangsa Turki Utsmaniyah pada abad ke-15 yang membawa Islam. Ibu kota Bosnia sendiri, Sarajevo, dikenal sebagai "Yerusalem Eropa" karena, sampai abad ke-20, merupakan satu-satunya tempat di Eropa di mana terdapat Gereja, Masjid, dan Sinagoge yang berdiri berdampingan.

Identifikasi keagamaan di Bosnia dan Herzegovina relatif penting karena masih hangatnya keadaan politik antar-suku. Sejak kemerdekaan Balkan dari Kesultanan Utsmaniyah, tiap suku sangat erat. Dalam Yugoslavia, tiap suku diidentifikasikan sebagai berikut: bangsa Serbia, Montenegro, dan Makedonia, menganut Kristen Ortodoks; bangsa Kroasia dan Slovenia menganut Kristen Katolik; bangsa Slovenia menganut Kristen Protestan; dan bangsa Bosnia dan Albania menganut Islam. Hal ini dibawa pada perpecahan Yugoslavia; faktanya, Perang Yugoslavia selain disebabkan oleh konflik antar-etnik juga didorong oleh konflik antar-agama berkepanjangan.

Badan Pusat Statistik Bosnia memperkirakan afiliasi agama sebagai berikut: 52% Islam Sunni, 35% Kristen Ortodoks (sebagian besar bangsa Serbia), dan 8% Kristen Katolik (sebagian besar bangsa Slovenia), dengan 1% sisanya menganut Islam serta 3% lain-lain (ateis, Yahudi, dll.).

BahasaSunting

Konstitusi Bosnia tidak menetapkan bahasa resmi untuk Bosnia dan Herzegovina. Walau begitu, ditulisnya Perjanjian Dayton dalam bahasa Bosnia, Kroasia, dan Serbia (serta bahasa Inggris) menetapkan ketiga bahasa sebagai bahasa resmi de facto dalam tingkat negara. Pada tahun 2000, Mahkamah Konstitusi menetapkan bahwa ketiga bahasa memiliki derajat sama dan ditetapkan sebagai bahasa resmi untuk Federasi Bosnia dan Herzegovina dan Republika Srpska. Ketiga bahasa memiliki kepahaman antar bahasa tinggi karena sebelum Perang Yugoslavia, ketiganya dikenal sebagai satu bahasa, yaitu bahasa Serbo-Kroasia yang ditulis dengan Kiril. Panasnya politik daerah Balkan pada tahun 1990-an menyebabkan tiap kelompok etnis membentuk dialek berbeda, serta pergantian penulisan menggunakan Alfabet Latin untuk bahasa Bosnia dan Kroasia. Hingga saat ini, penggunaan dialek bahasa Serbo-Kroasia berbeda menjadi penunjuk identitas bangsa etnis masing-masing.

Menurut Piagam Eropa untuk Bahasa Regional dan Minoritas pada tahun 1992, Bosnia dan Herzegovina mengakui beberapa bahasa minoritas sebagai berikut: Albania, Montenegro, Ceko, Italia, Hungaria, Makedonia, Jerman, Polandia, Romani, Rumania, Rysin, Slovakia, Slovenia, Turki, Ukraina, dan Israel. Minoritas Jerman di Bosnia dan Herzegovina kebanyakan adalah sisa-sisa Donauschwaben (Danube Swabians), yang menetap di daerah itu setelah monarki Habsburg mengklaim Balkan dari Kekaisaran Ottoman. Karena pengusiran dan asimilasi paksa setelah Perang Dunia II, jumlah etnis Jerman di Bosnia dan Herzegovina berkurang drastis.

BudayaSunting

MediaSunting

Beberapa televisi, majalah, dan surat kabar di Bosnia dan Herzegovina adalah milik negara, dan beberapa adalah perusahaan nirlaba yang didanai oleh iklan, langganan, dan pendapatan terkait penjualan lainnya. Konstitusi Bosnia dan Herzegovina menjamin kebebasan berbicara.

Sebagai negara dalam transisi dengan warisan pascaperang dan struktur politik dalam negeri yang kompleks, sistem media Bosnia dan Herzegovina sedang mengalami transformasi. Pada awal periode pascaperang (1995–2005), pengembangan media dipandu terutama oleh donor internasional dan lembaga kerjasama, yang berinvestasi untuk membantu merekonstruksi, mendiversifikasi, mendemokratisasi, dan memprofesionalkan outlet media.[49][50]

Perkembangan pasca-perang termasuk pembentukan Badan Regulasi Komunikasi independen, adopsi Undang-Undang Pers, pembentukan Dewan Pers, dekriminalisasi pencemaran nama baik, pengenalan Undang-Undang Kebebasan Akses terhadap Informasi yang agak maju, dan pembuatan Sistem Penyiaran Layanan Publik dari lembaga penyiaran sebelumnya milik negara. Namun, perkembangan positif yang didukung secara internasional seringkali dihalangi oleh elit domestik, dan profesionalisasi media dan jurnalis berjalan lambat. Tingkat keberpihakan yang tinggi dan hubungan antara media dan sistem politik menghalangi kepatuhan terhadap kode etik profesional.[50]

SeniSunting

 
Stećci dari Radimlja, dekat Stolac (abad ke-13)

Seni Bosnia dan Herzegovina selalu berkembang dan berkisar dari batu nisan asli abad pertengahan yang disebut Stećci hingga lukisan di istana Kotromanić. Namun, hanya dengan kedatangan Austro-Hongaria, kebangkitan lukisan di Bosnia benar-benar mulai berkembang. Seniman terpelajar pertama dari akademi Eropa muncul pada awal abad ke-20. Diantaranya adalah: Gabrijel Jurkić, Petar Šain, Roman Petrović dan Lazar Drljača.

Setelah Perang Dunia II, seniman seperti Mersad Berber dan Safet Zec semakin populer. Pada tahun 2007, Ars Aevi, sebuah museum seni kontemporer yang mencakup karya seniman dunia terkenal, didirikan di Sarajevo.

OlahragaSunting

Bosnia dan Herzegovina telah menghasilkan banyak atlet, baik sebagai negara bagian di Yugoslavia maupun secara mandiri setelah tahun 1992. Acara olahraga internasional terpenting dalam sejarah Bosnia dan Herzegovina adalah Olimpiade Musim Dingin ke-14, yang diadakan di Sarajevo dari tanggal 7 hingga 19 Februari 1984.

Klub bola tangan Borac telah memenangkan tujuh Kejuaraan Bola Tangan Yugoslavia, serta Piala Eropa pada tahun 1976 dan Piala Federasi Bola Tangan Internasional pada tahun 1991.

GaleriSunting

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

SitasiSunting

  1. ^ "Demografija, 2020" (PDF). bhas.gov.ba. Agency for Statistics of Bosnia and Herzegovina. 29 Oktober 2021. hlm. 15. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 9 Oktober 2022. Diakses tanggal 15 April 2022. 
  2. ^ Bosnian Statistics Agency
  3. ^ a b c d "Report for Selected Countries and Subjects". IMF. 14 Januari 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 Januari 2022. Diakses tanggal 14 Januari 2022. 
  4. ^ "Distribution of family income – Gini index". The World Factbook. TWB. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Oktober 2017. Diakses tanggal 29 Oktober 2017. 
  5. ^ "Human Development Report 2021/2022" (PDF) (dalam bahasa Inggris). United Nations Development Programme. 8 September 2022. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 9 Oktober 2022. Diakses tanggal 8 September 2022. 
  6. ^ "The Bosnian Bogomils or "Krstjani"". www.spiritofbosnia.org. Diakses tanggal 2020-02-12. 
  7. ^ http://www.bbc.co.uk/news/world-europe-13561407
  8. ^ Field Listing – Coastline Diarsipkan 16 July 2017 di Wayback Machine., The World Factbook, 22 August 2006
  9. ^ "Bosnia and Herzegovina: I: Introduction". Encarta. 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 October 2009. Diakses tanggal 12 February 2009. 
  10. ^ Cuvalo, Ante (2010). The A to Z of Bosnia and Herzegovina. Plymouth, UK: Rowman & Littlefield. hlm. lxxi, 154–155. ISBN 978-0810876477. 
  11. ^ "Two visions for Bosnia". The Economist. 13 April 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 July 2020. Diakses tanggal 12 July 2020. 
  12. ^ "Carlos Westendorp, Bosnia's Euro-Spanish viceroy". The Economist. 3 September 1998. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 July 2020. Diakses tanggal 12 July 2020. 
  13. ^ "Interview: Christian Schwarz-Schilling, High Representative for BiH: "The Last Bosnian Viceroy"". Office of the High Representative (dalam bahasa Serbia). 31 March 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 July 2020. Diakses tanggal 12 July 2020. 
  14. ^ A Biographical Encyclopedia of Contemporary Genocide: Portraits of Evil and Good, hlm. 25, di Google Books
  15. ^ "Parliamentarism in Bosnia and Herzegovina during the period 1945 – 1990". www.parlament.ba. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 September 2018. Diakses tanggal 24 November 2018. 
  16. ^ Marjan Nikolov and Borce Trenovski and Gabriela Dimovska (2015). "Open and transparent budget process in Western Balkan countries" (PDF). MPRA Paper No. 76299. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 28 October 2015. Diakses tanggal 1 November 2014. 
  17. ^ Lobjakas, Ahto (2005-08-18). "Bosnia-Herzegovina: NATO Aims To Merge Rival Armies Into Single Bosnian Force". RadioFreeEurope/RadioLiberty. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 June 2021. Diakses tanggal 2021-06-22. 
  18. ^ "Opinion: Nikola Radovanović: Bosnian Defence Minister, 01-Oct.-2004". NATO. 2004-03-15. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 June 2021. Diakses tanggal 2021-06-22. 
  19. ^ "The Armed Forces of Bosnia and Herzegovina and the Role of NATO". European Western Balkans. 2017-01-20. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 August 2021. Diakses tanggal 2021-06-23. 
  20. ^ "MINISTARSTVO ODBRANE I ORUŽANE SNAGE BOSNE I HERCEGOVINE MINISTARSTVO ODB" (PDF). mod.gov.ba. 2016-03-04. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2016-03-04. Diakses tanggal 2021-06-23. 
  21. ^ "2021 Bosnia and Herzegovina Military Strength". Global Firepower. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 June 2021. Diakses tanggal 2021-06-23. 
  22. ^ "Topic: Relations with Bosnia and Herzegovina". NATO. 2015-06-23. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 July 2021. Diakses tanggal 2021-06-23. 
  23. ^ "Bosnia breaks through ethnic divide by merging Serb, Muslim-Croat forces". Stars and Stripes. 11 January 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 October 2018. Diakses tanggal 13 March 2015. 
  24. ^ "European Commission – Enlargement – Bosnia and Herzegovina – Relations with the EU". Europa (web portal). Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 January 2009. Diakses tanggal 3 January 2009. 
  25. ^ Usa, Ibp (2012). Bosnia and Herzegovina Doing Business for Everyone Guide - Practical Information and Contacts. International Business Publications USA. hlm. 269. ISBN 978-1-4387-7171-7. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 February 2022. Diakses tanggal 2021-06-22. 
  26. ^ "Bosnia gets Nato membership plan" (dalam bahasa Inggris). 22 April 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 March 2019. Diakses tanggal 9 March 2019. 
  27. ^ "NATO Approves Membership Action Plan for Bosnia". Balkan Insight (dalam bahasa Inggris). 5 December 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 August 2019. Diakses tanggal 9 March 2019. 
  28. ^ "Presuda Karadžiću: Materijalna šteta u ratu u BiH 200 milijardi eura". Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 March 2019. Diakses tanggal 22 March 2019. 
  29. ^ "Euro Inflation Calculator". in2013dollars.com. 
  30. ^ Ciric, Aleksandar. "A Divided Bosnia, January 29, 1996". Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 September 2013. Diakses tanggal 12 February 2016. 
  31. ^ Daclon, Corrado Maria (1997). Bosnia. Maggioli. Italy
  32. ^ "Post-conflict Bosnia and Herzegovina – Martha Walsh – Employment Sector". ILO. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 September 2008. Diakses tanggal 5 May 2009. 
  33. ^ Templat:Cite CIA World Factbook
  34. ^ "Table 15: Inequality in income or expenditure" (PDF). Human Development Report 2006. United Nations Development Programme. 2006. hlm. 335. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 6 December 2006. Diakses tanggal 9 January 2007. 
  35. ^ "GDP per capita in PPS". Eurostat. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 January 2012. Diakses tanggal 1 October 2011. 
  36. ^ Elvira M. Jukic (23 July 2012). "IMF To Loan Bosnia $500 Million". Balkan Insight. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 May 2013. Diakses tanggal 26 March 2013. 
  37. ^ "BiH povećala izvoz u 2017. godini: Evo koje države najviše uvoze naše proizvode - Kameleon M&M". radiokameleon.ba. 2 January 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 February 2018. Diakses tanggal 17 February 2018. 
  38. ^ "Izvoz u prošloj godini premašio 11 milijardi KM i povećan za 17 posto". Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 March 2018. Diakses tanggal 31 March 2018. 
  39. ^ "Prošlogodišnja dobit Centralne banke BiH 8,4 miliona KM". Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 April 2019. Diakses tanggal 9 April 2019. 
  40. ^ "Svjetska banka potvrdila prognozu rasta BiH od 3,4 posto u ovoj godini". Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 January 2019. Diakses tanggal 10 January 2019. 
  41. ^ "Objavljen indeks ekonomskih sloboda: Blagi napredak Bosne i Hercegovine". Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 January 2019. Diakses tanggal 30 January 2019. 
  42. ^ "Građani uštedjeli milijardu KM za 12 mjeseci". 24 March 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 March 2019. Diakses tanggal 26 March 2019. 
  43. ^ "Prosječna cijena prodatih novih stanova 1.606 KM po kvadratu". Klix.ba (dalam bahasa Bosnia). Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 August 2019. Diakses tanggal 21 August 2019. 
  44. ^ "Smanjen izvoz iz BiH u prvoj polovini 2019". 22 July 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 July 2019. Diakses tanggal 23 July 2019. 
  45. ^ "Pojačan priliv direktnih stranih investicija". Biznis Info (dalam bahasa Bosnia). 3 October 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 October 2019. Diakses tanggal 8 October 2019. 
  46. ^ "Global Innovation Index 2021". World Intellectual Property Organization (dalam bahasa Inggris). United Nations. Diakses tanggal 2022-03-05. 
  47. ^ abc, Census shows dramatic decline in Bosnian population since 1990s
  48. ^ "CIA – The World Factbook – Bosnia and Herzegovina". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-03-15. Diakses tanggal 2015-04-29. 
  49. ^ Hozić, 2008; Thompson & De Luce, 2002; Kurspahić, 2003; Jusić, 2006
  50. ^ a b Tarik Jusić, "Bosnia and Herzegovina Diarsipkan 4 March 2016 di Wayback Machine.", EJC Media Landscapes

BibliografiSunting

  • Ronald H. Bailey, Partisans and Guerillas. Time Life: 1978
  • Noel Malcolm, Bosnia: A Short History. New York University Press: 1996
  • Robert Lee Wolff, The Balkans in Our Time. Norton: 1978.

Pranala luarSunting