Belahan Bumi utara

belahan paruh Bumi yang berada di sebelah utara khatulistiwa
(Dialihkan dari Belahan Utara)

Belahan Bumi utara atau belahan utara, adalah separuh permukaan Bumi yang berada di bagian utara garis khatulistiwa. Belahan Bumi utara terletak di antara lintang 0° dan 90°LU. Permukaan di belahan Bumi utara mengandung 60,7% perairan, dibandingkan dengan 80,9% perairan pada belahan Bumi Selatan, dan juga 67.3% daratan Bumi.[1]

Belahan Bumi utara yang ditandai dengan warna kuning. Belahan utara dan selatan tampaknya tidak sama dalam gambar ini karena Antarktika tidak ditampilkan, tetapi dalam kenyataannya keduanya memiliki luas yang sama.
Belahan Bumi utara.

Karena kemiringan sumbu Bumi, musim dingin di belahan Bumi utara berlangsung dari titik balik matahari bulan Desember (biasanya tanggal 21 Desember waktu UTC) hingga ekuinoks bulan Maret (biasanya tanggal 20 Maret waktu UTC), sedangkan musim panas berlangsung dari titik balik matahari bulan Juni hingga ekuinoks bulan September (biasanya tanggal 23 September waktu UTC).[2][3][4] Tanggal tepatnya bervariasi setiap tahun karena perbedaan antara tahun kalender dan tahun astronomi.

KarakteristikSunting

 
Perbandingan belahan Bumi utara (biru) dan Selatan (kuning). Belahan utara dan selatan tampaknya tidak sama dalam gambar ini karena Antarktika tidak ditampilkan, tetapi dalam kenyataannya keduanya memiliki luas yang sama.

Arktika adalah wilayah di sekitar Kutub Utara (90°LU). Iklim di sini adalah iklim kutub, yang ditandai oleh musim dingin yang ekstrem dan musim panas yang sejuk. Curah hujan sebagian besar datang dalam bentuk salju. Daerah di dalam Lingkar Arktik (66°34′LU) mengalami beberapa hari di dalam musim panas ketika Matahari tidak pernah terbenam, dan beberapa hari di dalam musim dingin ketika Matahari tidak pernah terbit. Durasi dari fase ini bervariasi, mulai dari satu hari untuk lokasi yang tepat berada di Lingkar Arktik hingga beberapa bulan untuk lokasi di dekat kutub, yang merupakan bagian tengah dari belahan Bumi utara.

Antara Lingkar Arktik dan garis balik utara (23°26′LU) terletak di zona sedang utara, yang beriklim sedang. Perubahan cuaca antara musim panas dan musim dingin di wilayah ini umumnya ringan, bukan panas atau dingin yang ekstrem. Namun, iklim sedang dapat mengalami cuaca yang sangat tidak terduga.

Tropika (antara garis balik utara dan Khatulistiwa, lintang 0°), yang beriklim tropis umumnya panas sepanjang tahun dan cenderung mengalami musim hujan selama bulan-bulan musim panas, dan musim kemarau selama bulan-bulan musim dingin.

Di belahan Bumi utara, objek yang bergerak melintasi atau di atas permukaan Bumi cenderung berbelok ke kanan karena efek Coriolis. Akibatnya, aliran horizontal udara atau air dalam skala besar cenderung membentuk pilin yang berputar searah jarum jam. Pola pilin tersebut dapat terlihat dalam pola sirkulasi lautan di Samudra Atlantik Utara dan Pasifik Utara.

Untuk alasan yang sama, aliran udara ke arah permukaan utara Bumi cenderung menyebar melintasi permukaan dalam pola searah jarum jam. Dengan demikian, sirkulasi udara searah jarum jam adalah karakteristik sel cuaca tekanan tinggi di belahan Bumi utara. Sebaliknya, udara yang naik dari permukaan utara Bumi (menciptakan daerah dengan tekanan rendah) cenderung menarik udara ke arahnya dalam pola berlawanan arah jarum jam. Hurikan, angin topan, dan badai tropis (sistem tekanan rendah masif) berputar berlawanan arah jarum jam di belahan Bumi utara.

Bayangan jam matahari bergerak searah jarum jam di lintang utara dari titik subsurya. Pada siang hari di garis lintang ini, Matahari cenderung naik secara maksimal pada posisi selatan. Antara garis balik utara dan Khatulistiwa, matahari dapat dilihat di utara, langsung di atas kepala, atau di selatan pada siang hari tergantung pada waktu dalam tahun tersebut. Di belahan Bumi Selatan, posisi Matahari pada tengah hari sebagian besar berada di utara.

Jika dilihat dari belahan Bumi utara, Bulan tampak terbalik dibandingkan dengan pemandangan dari belahan Bumi Selatan. Kutub Utara menghadap jauh dari pusat galaksi Bima Sakti. Fenomena tersebut menghasilkan Bima Sakti yang lebih jarang dan lebih redup di belahan Bumi utara dibandingkan dengan belahan Bumi Selatan, membuat belahan Bumi utara lebih cocok untuk pengamatan ruang angkasa, karena tidak "dibutakan" oleh Bima Sakti.

DemografiSunting

Pada tahun 2012, belahan Bumi utara adalah rumah bagi sekitar 6,57 miliar orang yang merupakan sekitar 90% dari total populasi manusia di dunia yaitu 7,3 miliar orang.[5][6]

Daftar benuaSunting

Berikut daftar benua yang ada di belahan Bumi utara.

Planet lainSunting

Untuk planet lain dalam Tata Surya, utara diartikan sebagai berada di hemisfer (belahan) langit yang relatif terhadap bidang invariabel dari Tata Surya seperti Kutub Utara Bumi.[7]

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Life on Earth: A - G.. 1. ABC-CLIO. 2002. hlm. 528. ISBN 9781576072868. Diakses tanggal 8 September 2016. 
  2. ^ "The Summer and Winter Solstices". Scholastic. 2017. Diakses tanggal October 1, 2017. 
  3. ^ "Equinoxes". Astronomical Information Center. United States Naval Observatory. 14 June 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 May 2019. Diakses tanggal 9 July 2019. 
  4. ^ US Department of Commerce, NOAA. "ESRL Global Monitoring Division - Global Radiation Group". www.esrl.noaa.gov (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 9 July 2019. 
  5. ^ "90% Of People Live In The Northern Hemisphere - Business Insider". Business Insider. 4 May 2012. Diakses tanggal 10 November 2015. 
  6. ^ "GIC - Article". galegroup.com. Diakses tanggal 10 November 2015. 
  7. ^ Archinal, Brent A.; A'Hearn, Michael F.; Bowell, Edward G.; Conrad, Albert R.; Consolmagno, Guy J.; et al. (2010). "Report of the IAU Working Group on Cartographic Coordinates and Rotational Elements: 2009" (PDF). Celestial Mechanics and Dynamical Astronomy. 109 (2): 101–135. Bibcode:2011CeMDA.109..101A. doi:10.1007/s10569-010-9320-4. 

Pranala luarSunting