Buka menu utama

Guinea Khatulistiwa

Negara Republik di Afrika Tengah

Guinea Khatulistiwa (bahasa Spanyol: Guinea Ecuatorial;[a] bahasa Prancis: Guinée équatoriale; bahasa Portugis: Guiné Equatorial), secara resmi Republik Guinea Khatulistiwa (bahasa Spanyol: República de Guinea Ecuatorial, bahasa Prancis: République de Guinée équatoriale, bahasa Portugis: República da Guiné Equatorial),[b], adalah negara yang terletak di pantai barat Afrika Tengah, dengan luas 28,000 kilometer persegi (10,811 sq mi). Dulunya merupakan koloni Guinea Spanyol, nama pascakemerdekaannya membangkitkan lokasinya di dekat kedua pulau tersebut, Khatulistiwa dan Teluk Guinea . Guinea Khatulistiwa adalah satu-satunya negara Afrika yang berdaulat di mana bahasa Spanyol adalah bahasa resmi. Pada 2015, negara ini memiliki populasi diperkirakan 1.222.245.[7]

Republik Guinea Khatulistiwa

República de Guinea Ecuatorial (Spanyol)
République de la Guinée Équatoriale (Prancis)
Republica da Guiné Equatorial (Portugis)
{{{coat_alt}}}
Lambang
SemboyanUnidad, Paz, Justicia
(Spanyol: "Persatuan, Kedamaian, Keadilan")
Lokasi Guinea Khatulistiwa
Lokasi Guinea Khatulistiwa
Ibu kotaMalabo
Kota terbesarBata
1°51′N 9°45′E / 1.850°N 9.750°E / 1.850; 9.750
Bahasa resmiBahasa Spanyol (national language)
Bahasa Perancis
Bahasa Portugis[1][2][3]
Bahasa daerah
yang diakui
Bahasa Fang
Bahasa Bube
Bahasa Combe
Bahasa Inggris Pidgin
Annobonese
Igbo[4][5]
PemerintahanRepublik presidensial
• Presiden
Teodoro Obiang Nguema Mbasogo
Francisco Pascual Obama Asue
LegislatifParlemen
Senado
Cámara de los Diputados
Kemerdekaan
• Dari Spanyol
12 Oktober 1968
 - Perairan (%)
dapat dihiraukan
Population
 - Perkiraan 2013
1.430.000 (155)
PDB (KKB)2014
 - Total
$25.105 miliar (129)
$32.266 (35)
PDB (nominal)2014
 - Total
$14.308 miliar (119)
$18.389 (44)
IPM (2017) 0.591[6]
sedang · 141
Mata uangFranc CFA Afrika Tengah (FCFA)
(XAF)
Zona waktuWaktu Afrika Barat (WAT)
(UTC+1)
Lajur kemudikanan
Kode telepon+240
Kode ISO 3166GQ
Ranah Internet.gq

Guinea Khatulistiwa terdiri dari dua bagian, wilayah pulau dan daratan. Wilayah pulau itu terdiri dari pulau-pulau Bioko (sebelumnya Fernando Pó ) di Teluk Guinea dan Annobón, sebuah pulau vulkanik kecil yang merupakan satu-satunya bagian negara di selatan khatulistiwa. Pulau Bioko adalah bagian paling utara Guinea Khatulistiwa dan merupakan wilayah ibu kota negara, Malabo. Negara pulau berbahasa Portugis, São Tomé dan Príncipe terletak di antara Bioko dan Annobón. Wilayah daratan, Río Muni, berbatasan dengan Kamerun di utara dan Gabon di selatan dan timur. Wilayah tersbut terdapat kota Bata, kota terbesar di Guinea Khatulistiwa, dan Ciudad de la Paz, ibu kota masa depan negara yang direncanakan. Rio Muni juga mencakup beberapa pulau lepas pantai kecil, seperti Corisco, Elobey Grande, dan Elobey Chico. Negara ini adalah anggota Uni Afrika, Francophonie, OPEC, dan CPLP.

Sejak pertengahan 1990-an, Guinea Khatulistiwa telah menjadi salah satu produsen minyak terbesar di sub-Sahara Afrika.Dan merupakan adalah negara per kapita terkaya di Afrika,[8] dan produk domestik bruto (PDB) disesuaikan dengan paritas daya beli (PPP) per kapita peringkat ke-43 di dunia;[9] Namun, kekayaannya didistribusikan sangat tidak merata, dengan sedikit orang yang mendapat manfaat dari kekayaan minyak. Negara ini menempati urutan ke 135 pada Indeks Pembangunan Manusia 2016,[6] dengan kurang dari setengah populasi memiliki akses ke air minum bersih dan 20% anak-anak meninggal sebelum usia lima tahun.

Pemerintah Guinea Khatulistiwa adalah otoriter dan mempunyai salah satu catatan hak asasi manusia terburuk di dunia, secara konsisten berada di antara "terburuk dari yang terburuk" dalam survei tahunan Freedom House tentang hak-hak politik dan sipil.[10] Reporter Without Borders menempatkan Presiden Teodoro Obiang Nguema Mbasogo sebagai "pemangsa" kebebasan persnya.[11] Perdagangan manusia adalah masalah yang signifikan; Laporan US Trafficking in Persons 2012 menyatakan bahwa Guinea Khatulistiwa "adalah sumber dan tujuan bagi perempuan dan anak-anak yang menjadi sasaran kerja paksadan perdagangan seks paksa. "Laporan tersebut menilai Guinea Ekuatorial sebagai pemerintah yang" tidak sepenuhnya memenuhi standar minimum dan tidak melakukan upaya signifikan untuk melakukannya."[12]

Daftar isi

SejarahSunting

Pigmi mungkin pernah hidup di wilayah yang sekarang menjadi Guinea Khatulistiwa, tetapi saat ini hanya ditemukan di kantong terisolasi di Río Muni selatan. Migrasi Bantu dimulai mungkin sekitar 2.000 SM dari antara tenggara Nigeria dan barat laut Kamerun (Grassfields).[13] Mereka paling lambat sampai Guinea Ekuatorial sekitar 500 SM. [14][15]. [16] Pemukiman paling awal di Pulau Bioko sekitar 530 M. [23] penduduk Annobon, awalnya asli Angola, diperkenalkan oleh Portugis melalui pulau São Tomé .

Kedatangan Bangsa Eropa (1472)Sunting

penjelajah Portugis Fernando Po, mencari jalan ke India, disebut sebagai orang Eropa pertama yang menemukan pulau Bioko, di 1472. Dia menyebutnya Formosa ("Beautiful"), tapi dengan cepat mengambil nama penemunya Eropa. Fernando Pó dan Annobón dijajah oleh Portugal pada tahun 1474.

Pada 1778, Ratu Maria I dari Portugal dan Raja Charles III dari Spanyol menandatangani Perjanjian El Pardo yang berisi penyerahan Bioko, pulau-pulau yang berdekatan, dan hak komersial ke Teluk Biafra antara sungai Niger dan sungai Ogoue ke Spanyol. Spanyol berusaha mendapatkan akses ke sumber budak yang dikendalikan oleh pedagang Inggris. Antara 1778 dan 1810, wilayah Guinea Khatulistiwa dikelola oleh Viceroyalty dari Río de la Plata, yang berbasis di Buenos Aires.

Dari tahun 1827 hingga 1843, Britania Raya memiliki basis di Bioko untuk mengendalikan perdagangan budak, [17] yang dipindahkan ke Sierra Leone berdasarkan perjanjian dengan Spanyol pada tahun 1843. Pada tahun 1844, tentang pemulihan kedaulatan Spanyol, daerah tersebut dikenal sebagai "Territorios Españoles del Golfo de Guinea." Spanyol telah lalai menduduki wilayah yang luas di Teluk Biafra yang menjadi haknya berdasarkan perjanjian, dan Prancis sibuk memperluas pekerjaan mereka dengan mengorbankan wilayah yang diklaim oleh Spanyol. The perjanjian dari Paris pada tahun 1900 meninggalkan Spanyol dengan benua kantong dari Rio Muni, hanya 26.000 km 2dari 300.000 yang membentang ke timur ke sungai Ubangi yang awalnya diklaim orang Spanyol.[18]

Perkebunan dari Fernando Po sebagian besar dijalankan oleh orang Creole, kemudian dikenal sebagai Fernandinos. Inggris menduduki pulau itu secara singkat pada awal abad ke-19, menempatkan sekitar 2.000 orang Sierra Leone dan membebaskan budak di sana. Imigrasi terbatas dari Afrika Barat dan Hindia Barat berlanjut setelah Inggris pergi. Untuk ini ditambahkan Kuba, Filipina dan Spanyol dari berbagai warna yang dideportasi karena kejahatan politik atau lainnya, serta beberapa pemukim dibantu.

Ada juga aliran imigrasi dari pulau-pulau Portugis yang berdekatan, melarikan diri dari budak dan calon penanam. Meskipun beberapa Fernandino berbahasa Katolik dan Spanyol, sekitar sembilan persepuluh dari mereka adalah Protestan dan berbahasa Inggris sebelum Perang Dunia Pertama, dan bahasa Inggris pidgin adalah lingua franca di pulau itu. Orang-orang Sierra Leone ditempatkan dengan baik sebagai penanam sementara perekrutan tenaga kerja di pantai Windward berlanjut, karena mereka menjaga keluarga dan koneksi lainnya di sana dan dapat dengan mudah mengatur pasokan tenaga kerja.

Tahun-tahun pembukaan abad ke-20 melihat generasi baru imigran Spanyol. Peraturan-peraturan pertanahan yang dikeluarkan pada tahun 1904–1905 mendukung orang-orang Spanyol, dan sebagian besar penanam besar kemudian datang dari Spanyol setelah itu. Perjanjian kerja Liberia tahun 1914 disukai orang kaya dengan akses siap ke negara, dan pergeseran pasokan tenaga kerja dari Liberia ke Rio Muni meningkatkan keuntungan ini. Pada tahun 1940, sekitar 20% dari produksi kakao koloni berasal dari tanah milik Afrika, hampir semuanya berada di tangan Fernandinos.

 
Corisco, 1910

Kendala terbesar terhadap pembangunan ekonomi adalah kekurangan tenaga kerja yang kronis. Didorong ke pedalaman pulau dan hancur oleh kecanduan alkohol, penyakit kelamin, cacar, dan penyakit tidur, pribumi Bubi penduduk Bioko menolak untuk bekerja pada perkebunan. Bekerja di kebun kakao kecil mereka sendiri memberi mereka otonomi yang cukup besar.

Menjelang akhir abad ke-19, Bubi dilindungi dari tuntutan para penanam oleh misionaris Claretian Spanyol, yang sangat berpengaruh di koloni dan akhirnya mengorganisir Bubi ke dalam sedikit teokrasi misi yang mengingatkan pada pengurangan Yesuit yang terkenal di Paraguay. Penetrasi Katolik dilanjutkan oleh dua pemberontakan kecil pada tahun 1898 dan 1910 yang memprotes wajib militer atas kerja paksa untuk perkebunan. Bubi dilucuti pada tahun 1917, dan dibiarkan bergantung pada para misionaris.[18]

Antara 1926 dan 1959 Bioko dan Rio Muni dipersatukan sebagai koloni Guinea Spanyol . Ekonomi didasarkan pada perkebunan kakao dan kopi besar dan konsesi penebangan dan tenaga kerja sebagian besar adalah pekerja kontrak imigran dari Liberia, Nigeria, dan Cameroun.[19] Antara 1914 dan 1930, sekitar 10.000 warga Liberia pergi ke Fernando Po di bawah perjanjian perburuhan yang dihentikan sama sekali pada 1930.

Karena tidak ada lagi pekerja Liberia, penanam Fernando Po beralih ke Rio Muni. Kampanye dipasang untuk menaklukkan orang- orang Fang pada 1920-an, pada saat Liberia mulai mengurangi perekrutan. Ada garnisun penjaga kolonial di seluruh kantong pada tahun 1926, dan seluruh koloni dianggap 'tenang' pada tahun 1929.[20]

Rio Muni memiliki populasi kecil, secara resmi sedikit lebih dari 100.000 pada tahun 1930-an, dan melarikan diri melintasi perbatasan ke Cameroun atau Gabon sangat mudah. Juga, perusahaan kayu membutuhkan peningkatan jumlah pekerja, dan penyebaran penanaman kopi menawarkan cara alternatif untuk membayar pajak. Dengan demikian Fernando Pó terus menderita karena kekurangan tenaga kerja. Prancis hanya secara singkat mengizinkan perekrutan di Cameroun, dan sumber utama tenaga kerja adalah Igbo yang diselundupkan dengan sampan dari Calabar di Nigeria. Resolusi untuk kekurangan pekerja ini memungkinkan Fernando Pó menjadi salah satu daerah pertanian paling produktif di Afrika setelah Perang Dunia Kedua.[18]

Secara politis, sejarah kolonial pasca-perang memiliki tiga fase yang cukup berbeda: hingga 1959, ketika statusnya dinaikkan dari 'kolonial' ke 'provinsi', mengikuti pendekatan Kekaisaran Portugis ; antara tahun 1960 dan 1968, ketika Madrid berupaya melakukan dekolonisasi parsial yang bertujuan menjaga wilayah itu sebagai bagian dari sistem Spanyol; dan sejak 1968, setelah wilayah itu menjadi republik merdeka . Fase pertama terdiri dari sedikit lebih dari kelanjutan dari kebijakan sebelumnya; ini sangat mirip dengan kebijakan Portugal dan Perancis, terutama dalam membagi penduduk menjadi mayoritas yang diperintah sebagai 'pribumi' atau non-warga negara, dan minoritas yang sangat kecil (bersama-sama dengan orang kulit putih) mengaku berstatus sipil sebagai emansipado,asimilasi dengan budaya metropolitan menjadi satu-satunya cara kemajuan yang diizinkan.[21]

Fase 'provinsi' melihat awal dari nasionalisme, tetapi terutama di kalangan kelompok-kelompok kecil yang berlindung dari Caudillo ' tangan ayah s di Kamerun dan Gabon. Mereka membentuk dua badan: Movimiento Nacional de Liberación de la Guinea (MONALIGE), dan Idea Popular de Guinea Ecuatorial (IPGE). Tekanan yang bisa mereka timbulkan lemah, tetapi tren umum di Afrika Barat tidak.

Sebuah keputusan 9 Agustus 1963, disetujui oleh referendum 15 Desember 1963, memberikan wilayah otonomi dan promosi administratif kelompok 'moderat', Movimiento de Unión Nacional de la Guinea Ecuatorial (MUNGE). Membuktikan instrumen yang lemah, dan, dengan tekanan yang semakin besar untuk perubahan dari PBB, Madrid memberi jalan kepada arus nasionalisme.

Kemerdekaan (1968)Sunting

Kemerdekaan dideklarasikan pada 12 Oktober 1968 dan wilayah itu menjadi Republik Guinea Khatulistiwa. Francisco Macías Nguema terpilih sebagai presiden,[22] dan dengan cepat membentuk kediktatoran totaliter.[23] Pada Malam Natal 1969, Macías Nguema memerintahkan 150 komplotan kudeta dieksekusi.[24]

Pada Juli 1970, Macias Nguema menciptakan negara partai tunggal dan menjadikannya presiden seumur hidup pada tahun 1972. Dia memutuskan hubungan dengan Spanyol dan Barat. Terlepas dari kecamannya terhadap Marxisme, yang dianggapnya " neo-kolonialis ", Guinea Khatulistiwa mempertahankan hubungan yang sangat istimewa dengan negara-negara komunis, terutama Cina, Kuba, dan Uni Soviet. Macias Nguema menandatangani perjanjian perdagangan preferensial dan perjanjian pengiriman dengan Uni Soviet. Soviet juga memberikan pinjaman kepada Guinea Khatulistiwa.[25]

Perjanjian pengiriman memberi izin Soviet untuk proyek pengembangan perikanan percontohan dan juga pangkalan angkatan laut di Luba. Sebagai imbalannya, Uni Soviet akan memasok ikan ke Guinea Khatulistiwa. China dan Kuba juga memberikan berbagai bentuk bantuan keuangan, militer, dan teknis kepada Guinea Khatulistiwa, yang memberi mereka pengaruh di sana. Untuk Uni Soviet, ada keuntungan yang bisa diperoleh dalam Perang di Angola dari akses ke pangkalan Luba dan kemudian ke Bandara Internasional Malabo.[25]

Pada tahun 1974 Dewan Gereja-Gereja Sedunia menegaskan bahwa sejumlah besar orang telah dibunuh sejak tahun 1968 dalam masa pemerintahan teror yang sedang berlangsung. Seperempat dari seluruh populasi telah melarikan diri ke luar negeri, kata mereka, sementara 'penjara-penjara meluap dan untuk semua maksud dan tujuan membentuk satu kamp konsentrasi yang luas'. Dari populasi 300.000, diperkirakan 80.000 tewas.[26][27] Terlepas dari dugaan melakukan genosida terhadap etnis minoritas orang Bubi, Macias Nguema memerintahkan kematian ribuan tersangka lawan, menutup gereja-gereja dan memimpin keruntuhan ekonomi ketika warga negara yang terampil dan orang asing meninggalkan negara itu.[28]

Keponakan Macas Nguema, Teodoro Obiang menggulingkan pamannya pada 3 Agustus 1979, dalam kudeta berdarah ; lebih dari dua minggu perang saudara terjadi sampai Nguema ditangkap. Dia diadili dan dieksekusi segera sesudahnya.[29]

Pada 1995 Mobil, sebuah perusahaan minyak Amerika, menemukan minyak di Guinea Khatulistiwa. Negara itu kemudian mengalami perkembangan ekonomi yang cepat, tetapi pendapatan dari kekayaan minyak negara itu belum mencapai populasi dan negara itu berperingkat rendah dalam indeks pembangunan manusia PBB. Sekitar 20% anak-anak meninggal sebelum usia 5 tahun dan lebih dari 50% populasi tidak memiliki akses ke air minum bersih.[30] Presiden Teodoro Obiang diduga banyak menggunakan kekayaan minyak negara itu untuk memperkaya dirinya sendiri[31] dan rekan-rekannya. Pada 2006, Forbes memperkirakan kekayaan pribadinya sebesar $ 600 juta.[32]

Pada tahun 2011, pemerintah mengumumkan akan merencanakan modal baru untuk negara tersebut, bernama Oyala.[33][34][35][36] Kota ini berganti nama menjadi Ciudad de la Paz ( "Kota Damai" ) pada tahun 2017.

Pada Februari 2016, Obiang adalah diktator terlama di Afrika.[37]

GeografiSunting

Guinea Khatulistiwa berada di pantai barat Afrika Tengah. Negara ini terdiri dari wilayah daratan, Río Muni, yang berbatasan dengan Kamerun di utara dan Gabon di timur dan selatan, dan lima pulau kecil, Bioko, Corisco, Annobón, Elobey Chico (Elobey Kecil), dan Elobey Grande (Elobey Besar). Bioko, situs ibu kota, Malabo, terletak sekitar 40 kilometer (25 mi) di lepas pantai Kamerun. Pulau Annobón berjarak sekitar 350 kilometer (220 mi) barat-selatan-barat Cape Lopez di Gabon. Corisco dan dua pulau Elobey berada di Teluk Corisco, di perbatasan Río Muni dan Gabon.

Guinea Khatulistiwa terletak di antara garis lintang 4°LU dan 2°LS, dan bujur and 12°BT. Terlepas dari namanya, tidak ada bagian dari wilayah Guinea Khatulistiwa yang terletak di garis khatulistiwa, ia berada di belahan bumi utara, kecuali untuk provinsi Annobon yang picik, yang berjarak sekitar 155 km (96 mi) selatan khatulistiwa.

IklimSunting

 
Klasifikasi Iklim Köppen Guinea Khatulistuwa.

Guinea Khatulistiwa memiliki iklim tropis dengan musim hujan dan kemarau yang berbeda. Dari Juni hingga Agustus, Río Muni kering dan Bioko basah; dari Desember hingga Februari, terjadi sebaliknya. Di antara ada transisi bertahap. Hujan atau kabut terjadi setiap hari di Annobón, di mana hari tanpa awan tidak pernah didaftarkan. Temperatur di Malabo, Bioko, berkisar antara 16 °C (61 °F) hingga 33 °C (91 °F), meskipun di Dataran Tinggi Moka selatan, suhu tinggi normal hanya 21 °C (70 °F). Di Río Muni, suhu rata-rata sekitar 27 °C (81 °F). Curah hujan tahunan bervariasi dari 1.930 mm (76 in) di Malabo hingga 10920 mm (430 in) di Ureka, Bioko, tetapi Río Muni agak kering.[38]

EkologiSunting

Guinea Khatulistiwa mencakup beberapa ekoregion. Wilayah Río Muni terletak di dalam ekoregion hutan pantai Khatulistiwa Atlantik kecuali untuk hutan bakau Afrika Tengah di pesisir, terutama di muara Sungai Muni. Cross-Sanaga-Bioko hutan pantai ekoregion meliputi sebagian besar Bioko dan bagian yang berdekatan dari Kamerun dan Nigeria di daratan Afrika, dan Gunung Kamerun dan Bioko hutan pegunungan ekoregion meliputi dataran tinggi Bioko dan dekat Gunung Kamerun. Ekoregion hutan lembab dataran rendah mencakup semua Annobon, serta Sao Tome dan Principe.

PolitikSunting

 
Obiang dan Presiden AS Obama dengan para istrinya pada 2014
 
Guinea Khatulistiwa

Presiden Guinea Khatulistiwa saat ini adalah Teodoro Obiang. Konstitusi Guinea Khatulistiwa tahun 1982 memberinya kekuasaan yang luas, termasuk memberi nama dan memberhentikan anggota kabinet, membuat undang-undang berdasarkan dekrit, membubarkan Kamar Perwakilan Rakyat, menegosiasikan dan meratifikasi perjanjian dan melayani sebagai panglima angkatan bersenjata. Perdana Menteri Francisco Pascual Obama Asue diangkat oleh Obiang dan beroperasi di bawah kekuasaan yang didelegasikan oleh Presiden.

Selama tiga dekade pemerintahannya, Obiang telah menunjukkan sedikit toleransi terhadap oposisi. Walaupun negara ini secara nominal merupakan negara demokrasi multi-partai, pemilihannya pada umumnya dianggap palsu. Menurut Human Rights Watch, kediktatoran Presiden Obiang menggunakan ledakan minyak untuk memperkuat dan memperkaya diri lebih jauh dengan mengorbankan rakyat negara itu.[39] Sejak Agustus 1979, telah terjadi 12 upaya kudeta yang nyata dan tidak berhasil.[40]

Menurut profil BBC Maret 2004,[41] politik di negara ini saat ini didominasi oleh ketegangan antara putra Obiang, Teodoro Nguema Obiang Mangue, dan kerabat dekat lainnya dengan posisi kuat dalam pasukan keamanan. Ketegangan mungkin berakar pada peralihan kekuasaan yang timbul dari peningkatan dramatis dalam produksi minyak yang telah terjadi sejak 1997.

Pada tahun 2004, sebuah muatan pesawat yang diduga tentara bayaran dicegat di Zimbabwe sementara diduga dalam perjalanan untuk menggulingkan Obiang. Laporan November 2004 [42] menyebut Mark Thatcher sebagai pendukung keuangan upaya kudeta Guinea Ekuatorial 2004 yang diselenggarakan oleh Simon Mann . Berbagai akun juga menyebut MI6 Inggris, CIA Amerika Serikat, dan Spanyol sebagai pendukung diam-diam dari upaya kudeta.[43] Namun demikian, laporan Amnesty International dirilis pada Juni 2005 [44] pada persidangan berikutnya dari mereka yang diduga terlibat menyoroti kegagalan penuntutan untuk menghasilkan bukti konklusif bahwa upaya kudeta sebenarnya telah terjadi. Simon Mann dibebaskan dari penjara pada 3 November 2009 karena alasan kemanusiaan.[45]

Investigasi [[Senat AS] 2004 ke Bank Riggs yang berbasis di Washington DC menemukan bahwa keluarga Presiden Obiang telah menerima pembayaran besar dari perusahaan minyak AS seperti Exxon Mobil dan Amerada Hess .

Sejak 2005, Military Professional Resources Inc., sebuah perusahaan militer swasta internasional yang bermarkas di AS, telah bekerja di Guinea Ekuatorial untuk melatih pasukan polisi dalam praktik-praktik hak asasi manusia yang tepat. Pada tahun 2006, Menteri Luar Negeri AS Condoleezza Rice memuji Obiang sebagai "teman baik" meskipun berulang kali dikritik atas catatan hak asasi manusia dan kebebasan sipilnya. The US Agency for International Development menandatangani nota kesepahaman (MOU) dengan Obiang, pada bulan April 2006, untuk mendirikan Dana pembangunan sosial di negara itu, pelaksanaan proyek-proyek di bidang kesehatan, pendidikan, urusan perempuan dan lingkungan.[46]

Pada tahun 2006, Obiang menandatangani dekrit anti-penyiksaan yang melarang semua bentuk perlakuan sewenang-wenang dan perlakuan tidak pantas di Guinea Khatulistiwa, dan menugaskan renovasi dan modernisasi penjara Black Beach pada 2007 untuk memastikan perlakuan manusiawi terhadap para tahanan,[47] Namun, pelanggaran hak asasi manusia terus berlanjut. Human Rights Watch dan Amnesty International di antara organisasi non-pemerintah lainnya telah mendokumentasikan pelanggaran HAM berat di penjara, termasuk penyiksaan, pemukulan, kematian yang tidak dapat dijelaskan dan penahanan ilegal.[48][49]

Lobi anti-korupsi Transparency International menempatkan Guinea Khatulistiwa dalam 12 teratas dari daftar negara yang paling korup. Freedom House, sebuah LSM pro-demokrasi dan hak asasi manusia, menggambarkan Obiang sebagai salah satu "otokrat hidup paling kleptokratis di dunia," dan mengeluh tentang pemerintah AS yang menyambut pemerintahannya dan membeli minyak dari sana.[50] Mengabaikan suara internasional yang menyerukan transparansi lebih, Obiang telah lama berpendapat bahwa pendapatan minyak adalah rahasia negara. Pada 2008 negara ini menjadi kandidat dari Prakarsa Transparansi Industri Ekstraktif - sebuah proyek internasional yang dimaksudkan untuk mempromosikan keterbukaan tentang pendapatan minyak pemerintah - tetapi gagal memenuhi syarat sebelum batas waktu April 2010. Kelompok advokasi Global Witnesstelah melobi Amerika Serikat untuk bertindak terhadap putra Obiang, Teodorin, wakil presiden dan menteri pemerintah. Dikatakan ada bukti yang dapat dipercaya bahwa ia menghabiskan jutaan dolar untuk membeli sebuah rumah besar di Malibu, California, dan jet pribadi menggunakan dana yang diperoleh secara korup - alasan untuk menolaknya mendapatkan visa.

Pada bulan Februari 2010, Guinea Khatulistiwa menandatangani kontrak dengan anak perusahaan MPRI dari perusahaan pertahanan AS L3 Communications untuk pengawasan pantai dan keamanan maritim di Teluk Guinea.[51][52]

Obiang terpilih kembali untuk menjalani masa jabatan tambahan pada 2009 dalam pemilihan yang oleh Uni Afrika dianggap "sejalan dengan hukum pemilu".[53]

 
Obiang diangkat kembali menjadi Perdana Menteri Ignacio Milam Tang pada 2010."[54]

Menurut BBC, Presiden Obiang Nguema "telah digambarkan oleh organisasi HAM sebagai salah satu diktator paling brutal di Afrika."[55] Di bawah Obiang, infrastruktur dasar Guinea Khatulistiwa telah membaik. Aspal sekarang mencakup lebih dari 80% jalan nasional dan pelabuhan serta bandara sedang dibangun oleh kontraktor Cina, Maroko dan Prancis di sebagian besar negara.[55] Namun, ketika seorang anggota parlemen dan rombongan pers Inggris berkeliling negara itu sebagai tamu presiden pada tahun 2011, surat kabar The Guardian melaporkan bahwa sangat sedikit warga Guinea Ekuatorial yang mendapat manfaat dari perbaikan, dengan laporan jalan raya tiga jalur yang kosong dan banyak lainnya. bangunan kosong.[56] Rezim Obiang adalah sekutu Amerika Serikat. Selama pertemuan 2010 di sela-sela Majelis Umum PBB, Obiang mendesak AS untuk memperkuat kerja sama antara Amerika Serikat dan Afrika.[55] President Barack Obama posed for an official photograph with President Obiang at a New York reception.[39]

Pada November 2011, sebuah konstitusi baru disetujui. Pemilihan konstitusi dilakukan meskipun teks atau kontennya tidak diungkapkan kepada publik sebelum pemungutan suara. Di bawah konstitusi baru, presiden dibatasi maksimum dua masa jabatan tujuh tahun dan akan menjadi kepala negara dan kepala pemerintahan, karena itu menghilangkan perdana menteri. Konstitusi baru juga memperkenalkan sosok seorang wakil presiden dan menyerukan pembentukan 70 anggota senat dengan 55 senator yang dipilih oleh rakyat dan 15 lainnya ditunjuk oleh presiden. Anehnya, dalam perombakan kabinet berikut diumumkan bahwa akan ada dua wakil presiden yang jelas melanggar konstitusi yang baru saja berlaku.[57]

Pada Oktober 2012, selama wawancara dengan Christiane Amanpour di CNN, Obiang ditanya apakah ia akan mundur pada akhir masa jabatan saat ini (2009-2016) karena konstitusi baru membatasi jumlah syarat menjadi dua dan ia telah terpilih kembali di setidaknya 4 kali. Obiang menjawab bahwa dia menolak untuk minggir karena konstitusi baru tidak berlaku surut dan batas dua masa hanya akan berlaku mulai 2016.[58]

26 Mei 2013 pemilu menggabungkan kontes senat, majelis rendah dan wali kota semua dalam satu paket. Seperti semua pemilihan sebelumnya, ini dikecam oleh oposisi dan juga dimenangkan oleh Obiang dari PDGE. Selama kontes pemilihan, partai yang berkuasa menyelenggarakan pemilihan internal yang kemudian dibatalkan karena tidak ada kandidat favorit presiden yang memimpin daftar internal. Pada akhirnya, partai yang berkuasa dan satelit dari koalisi yang berkuasa memutuskan untuk mencalonkan diri bukan berdasarkan kandidat tetapi berdasarkan partai. Ini menciptakan situasi di mana selama pemilihan koalisi partai yang berkuasa tidak memberikan nama-nama calon mereka sehingga secara efektif orang-orang tidak mencalonkan diri untuk jabatan, sebaliknya partai adalah yang mencalonkan diri untuk jabatan.

Pemilu Mei 2013 ditandai oleh serangkaian acara termasuk protes rakyat yang direncanakan oleh sekelompok aktivis dari MPP (Gerakan Protes Populer) yang mencakup beberapa kelompok sosial dan politik. MPP menyerukan protes damai di alun-alun Plaza de la Mujer pada 15 Mei. Koordinator MPP Enrique Nsolo Nzo ditangkap dan media resmi pemerintah menggambarkannya sebagai berencana untuk mengacaukan negara dan menggulingkan presiden. Namun, dan meskipun berbicara di bawah tekanan dan dengan tanda-tanda penyiksaan yang jelas, Nsolo mengatakan bahwa mereka telah merencanakan protes damai dan memang telah memperoleh semua otorisasi hukum yang diperlukan untuk melakukan protes damai. Selain itu, ia dengan tegas menyatakan bahwa ia tidak berafiliasi dengan partai politik mana pun. Lapangan Plaza de la Mujer di Malabo diduduki oleh polisi sejak 13 Mei dan telah dijaga ketat sejak itu. Pemerintah memulai aprogram sensor yang memengaruhi situs sosial termasuk Facebook dan situs web lain yang penting bagi pemerintah Guinea Ekuatorial. Sensor ini dilaksanakan dengan mengarahkan pencarian online ke situs web resmi pemerintah.

Tak lama setelah pemilihan, partai oposisi CPDS mengumumkan bahwa mereka akan memprotes secara damai terhadap pemilihan 26 Mei pada 25 Juni.[59] Menteri Dalam Negeri Clemente Engonga menolak untuk mengotorisasi protes dengan alasan bahwa hal itu dapat "mengacaukan" negara dan CPDS memutuskan untuk maju, mengklaim hak konstitusional. Pada malam 24 Juni, markas besar CPDS di Malabo dikelilingi oleh petugas polisi bersenjata lengkap untuk menjaga agar orang-orang di dalam tidak pergi dan dengan demikian secara efektif memblokir protes. Beberapa anggota terkemuka CPDS ditahan di Malabo dan yang lainnya di Bata tidak naik beberapa penerbangan lokal ke Malabo.

Pembagian administratifSunting

 
Provinsi di Guinea Khatulistiwa

Wilayah Guinea Khatulistiwa dibagi kedalam 7 provinsi (ibu kota provinsi terletak di dalam kurung):

  1. Provinsi Annobón (San Antonio de Palé)
  2. Provinsi Bioko Norte (Malabo)
  3. Provinsi Bioko Sur (Luba)
  4. Provinsi Centro Sur (Evinayong)
  5. Provinsi Kié-Ntem (Ebebiyín)
  6. Litoral (Bata)
  7. Provinsi Wele-Nzas (Mongomo)

EkonomiSunting

DemografiSunting

BudayaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Government of the Republic of Equatorial Guinea. "Equatorial Guinea, member of the Community of Portuguese Language Countries". 
  2. ^ Government of the Republic of Equatorial Guinea. "Acts continue to mark Portuguese Language and Portuguese Culture Day". 
  3. ^ PRNewsWire. "Equatorial Guinea Adds Portuguese as the Country's Third Official Language". Diakses tanggal 18 July 2015. 
  4. ^ "World Directory of Minorities and Indigenous Peoples – Equatorial Guinea : Overview". UNHCR. 20 May 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 January 2013. Diakses tanggal 18 December 2012. 
  5. ^ Dickovick, James Tyler (2012). Africa 2012. Stryker Post. hlm. 180. ISBN 1-61048-882-2. Diakses tanggal 18 December 2012. 
  6. ^ a b "2018 Human Development Report" (PDF). United Nations Development Programme. 2016. Diakses tanggal 21 March 2017. 
  7. ^ "INEGE | INSTITUTO NACIONAL DE ESTADÍSTICA DE GUINEA ECUATORIAL". www.inege.gq (dalam bahasa Spanyol). Diakses tanggal 2017-04-19. 
  8. ^ GDP – per capita (PPP) – Country Comparison. Indexmundi.com. Retrieved on 5 May 2013.
  9. ^ GDP – per capita (PPP), The World Factbook, Central Intelligence Agency.
  10. ^ Worst of the Worst 2010. The World's Most Repressive Societies. freedomhouse.org
  11. ^ Equatorial Guinea – Reporters Without Borders Diarsipkan 15 October 2010 di Wayback Machine.. En.rsf.org. Retrieved on 5 May 2013.
  12. ^ "Equatorial Guinea". Trafficking in Persons Report 2012. U.S. Department of State (19 June 2012). This source is in the public domain.
  13. ^ Bostoen (K.), Clist (B.), Doumenge (C.), Grollemund (R.), Hombert (J.-M.), Koni Muluwa (J.) & Maley (J.), 2015, Middle to Late Holocene Paleoclimatic Change and the Early Bantu Expansion in the Rain Forests of Western Central Africa, Current Anthropology, 56 (3), pp.354-384.
  14. ^ Clist (B.). 1990, Des derniers chasseurs aux premiers métallurgistes: sédentarisation et débuts de la métallurgie du fer (Cameroun, Gabon, Guinée-Equatoriale). In Lanfranchi (R.) & Schwartz (D.) éds. Paysages quaternaires de l'Afrique Centrale Atlantique. Paris: ORSTOM, Collection didactiques: 458-478
  15. ^ Clist (B.). 1998. Nouvelles données archéologiques sur l'histoire ancienne de la Guinée-Equatoriale. L'Anthropologie 102 (2): 213-217
  16. ^ Sánchez-Elipe Lorente (M.). 2015. Las comunidades de la eda del hierro en África Centro-Occidental: cultura material e identidad, Tesi Doctoral, Universidad Complutense de Madrid, Madrid
  17. ^ "Fernando Po", Encyclopædia Britannica, 1911.
  18. ^ a b c Clarence-Smith, William Gervase (1986) "Spanish Equatorial Guinea, 1898–1940" in The Cambridge History of Africa: From 1905 to 1940 Ed. J. D. Fage, A. D. Roberts, & Roland Anthony Oliver. Cambridge: Cambridge University Press Diarsipkan 20 February 2014 di Wayback Machine.
  19. ^ Martino, Enrique (2012). "Clandestine Recruitment Networks in the Bight of Biafra: Fernando Pó's Answer to the Labour Question, 1926–1945". International Review of Social History. 57: 39–72. doi:10.1017/s0020859012000417. 
  20. ^ Castillo-Rodríguez, S. (2012). "La última selva de España: Antropófagos, misioneros y guardias civiles. Crónica de la conquista de los Fang de la Guinea Española, 1914–1930". Journal of Spanish Cultural Studies. 13 (3): 315. doi:10.1080/14636204.2013.790703. 
  21. ^ Crowder, Michael, ed. (1984) The Cambridge History of Africa: Volume 8, from C. 1940 to C. 1975. Cambridge: Cambridge University Press,ISBN 0521224098.
  22. ^ Campos, Alicia (2003). "The decolonization of Equatorial Guinea: the relevance of the international factor". Journal of African History. 44 (1): 95–116. doi:10.1017/s0021853702008319. 
  23. ^ "Equatorial Guinea - EG Justice". www.egjustice.org. Diakses tanggal 17 April 2019. 
  24. ^ "Equatorial Guinea - Mass Atrocity Endings". Tufts University. 7 August 2015. 
  25. ^ a b Aworawo, David. "Decisive Thaw: The Changing Pattern of Relations between Nigeria and Equatorial Guinea, 1980–2005" (PDF). Journal of International and Global Studies. 1 (2): 103. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 24 January 2013. 
  26. ^ Sengupta, Kim (11 May 2007). "Coup plotter faces life in Africa's most notorious jail". London: News.independent.co.uk. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 December 2007. Diakses tanggal 3 May 2010. 
  27. ^ "True hell on earth: Simon Mann faces imprisonment in the cruellest jail on the planet". London: Dailymail.co.uk. 18 May 2007. Diakses tanggal 3 May 2010. 
  28. ^ Daniels, Anthony (29 August 2004). "If you think this one's bad you should have seen his uncle". London: Telegraph.co.uk. Diakses tanggal 22 May 2014. 
  29. ^ "The Five Worst Leaders In Africa". Forbes. 9 February 2012.
  30. ^ BBC (14 November 2014) Equatorial Guinea profile.
  31. ^ "DC Meeting Set with President Obiang as Corruption Details Emerge". Global Witness. 15 June 2012. 
  32. ^ Forbes (5 March 2006) Teodoro Obiang Nguema Mbasogo, President/Equatorial Guinea
  33. ^ Empresas portuguesas planeiam nova capital da Guiné Equatorial. africa21digital.com (5 November 2011).
  34. ^ Atelier luso desenha futura capital da Guiné Equatorial Diarsipkan 15 October 2015 di Wayback Machine.. Boasnoticias.pt (5 November 2011). Retrieved on 5 May 2013.
  35. ^ Arquitetos portugueses projetam nova capital para Guiné Equatorial Diarsipkan 10 May 2013 di Wayback Machine.. Piniweb.com.br. Retrieved on 5 May 2013.
  36. ^ Ateliê português desenha futura capital da Guiné Equatorial Diarsipkan 22 January 2012 di Wayback Machine.. Greensavers.pt (14 December 2011). Retrieved on 5 May 2013.
  37. ^ Simon, Allison (11 July 2014). "Equatorial Guinea: One man's fight against dictatorship". The Guardian. Diakses tanggal 9 May 2017. 
  38. ^ Nations Encyclopedia. Nations Encyclopedia (10 April 2011). Retrieved on 5 May 2013.
  39. ^ a b BBC News – Equatorial Guinea country profile – Overview. Bbc.co.uk (11 December 2012). Retrieved on 5 May 2013.
  40. ^ Vines, Alex (9 July 2009). "Well Oiled". Human Rights Watch. Diakses tanggal 21 January 2011. 
  41. ^ Shaxson, Nicholas (17 March 2004). "Profile: Equatorial Guinea's great survivor". BBC News. 
  42. ^ "Thatcher faces 15 years in prison". The Sydney Morning Herald. 27 August 2004. 
  43. ^ MacKay, Neil (29 August 2004). "The US knew, Spain knew, Britain knew. Whose coup was it?". Sunday Herald. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 May 2011. 
  44. ^ "Equatorial Guinea, A trial with too many flaws". Amnesty International. 7 June 2005. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 February 2006. 
  45. ^ "Presidential Decree". Republicofequatorialguinea.net. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 April 2010. Diakses tanggal 3 May 2010. 
  46. ^ Heather Layman, LPA (11 April 2006). "USAID and the Republic of Equatorial Guinea Agree to Unique Partnership for Development". Usaid.gov. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 June 2011. Diakses tanggal 3 May 2010. 
  47. ^ Organizational Reform & Institutional Capacity-Building. MPRI. Retrieved on 5 May 2013.
  48. ^ Equatorial Guinea | Amnesty International. Amnesty.org. Retrieved on 5 May 2013. Diarsipkan 1 November 2014 di Wayback Machine.
  49. ^ Equatorial Guinea | Human Rights Watch. Hrw.org. Retrieved on 5 May 2013.
  50. ^ Equatorial Guinea: Ignorance worth fistfuls of dollars. Freedom House (13 June 2012). Retrieved on 2017-01-19.
  51. ^ Tension Builds in the Gulf of Guinea as Competition for Economic Resources Increases. Jutiagroup.com (5 April 2010). Retrieved on 5 May 2013.
  52. ^ L3 Communications coast surveillance contract with Equatorial Guinea could be worth $250M. Business.gaeatimes.com (24 February 2010). Retrieved on 5 May 2013.
  53. ^ "UPDATE 1-Tang renamed as Equatorial Guinea PM | News by Country | Reuters". Af.reuters.com. 12 January 2010. Diakses tanggal 3 May 2010. 
  54. ^ "Equatorial Guinea country profile". BBC News. 8 May 2018.
  55. ^ a b c Equatorial Guinea Minister Seeks Strong Ties With U.S. Voanews.com (4 April 2010). Retrieved on 5 May 2013.
  56. ^ Birrell, Ian (23 October 2011). "The strange and evil world of Equatorial Guinea". London: The Guardian. 
  57. ^ Ignacio Milam Tang, new Vice President of the Nation. guineaecuatorialpress.com. 22 May 2012.
  58. ^ Interview with President Teodoro Obiang of Equatorial Guinea. CNN. 5 October 2012.
  59. ^ "Convocatorial de Manifestacion, 25 de Junio 2013" (PDF). cpds-gq.org. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2014-02-21. 

Pranala luarSunting


Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "lower-alpha", tapi tidak ditemukan tag <references group="lower-alpha"/> yang berkaitan, atau </ref> penutup tidak ada