Aljazair

negara di Afrika Utara

Aljazair atau Algeria (bahasa Arab: الجزائر, translit. al-jazā’ir‎, /al-jaza-ir/, Bahasa Berber: ⴷⵣⴰⵢⴻⵔ, /Dzayer/, bahasa Prancis: Algérie), resminya Republik Demokratik Rakyat Aljazair, merupakan sebuah negara di pesisir Laut Tengah, Afrika Utara. Nama negara ini yang berarti kepulauan (al-jazā’ir, dalam bahasa Arab) mungkin mengacu kepada 4 buah pulau yang terletak berdekatan dengan ibu kota sekaligus pusat pemerintahan negara ini, Aljir. Aljazair adalah republik semi-presidensial yang terdiri dari 48 provinsi dan 1.541 komune. Dengan jumlah penduduk lebih dari 37 juta jiwa,[12] Aljazair merupakan negara berpenduduk terbanyak ke-34 di Bumi. Dengan ekonomi yang mengandalkan sumber-sumber minyak, sektor manufaktur telah menderita penyakit Belanda.[13] Sonatrach, perusahaan minyak nasional, merupakan perusahaan terbesar di Afrika. Aljazair memiliki tentara terbesar kedua dengan anggaran pertahanan terbesar di Afrika.[14] Aljazair memiliki Program Nuklir damai sejak dasawarsa 1990-an.[15]

Republik Demokratik Rakyat Aljazair

الجمهورية الجزائرية الديمقراطية الشعبية
Al-Jumhūrīyah al-Jazā'irīyah ad-Dīmuqrāţīyah ash-Sha‘bīyah (Arab)
ⵟⴰⴳⴷⵓⴷⴰ ⵜⴰⵎⴻⴳⴷⴰⵢⵜ ⵜⴰⵖⴻⵔⴼⴰⵏⵜ ⵜⴰⵣⵣⴰⵢⵔⵉⵜ
Ṭagduda tamegdayt taɣerfant tazzayrit (Berber)
République démocratique populaire d'Algérie (Prancis)
Semboyanبالشّعب وللشّعب
Bil-shaʿb wa lil-shaʿb
(Indonesia: "Oleh rakyat dan untuk rakyat") [1][2]
Lagu kebangsaanقسمًا
Qassaman
(Indonesia: "Ikrar")
Algeria (orthographic projection).svg
Location Algeria AU Africa.svg
Flag map of Algeria.svg
Lokasi  Aljazair  (hijau tua)

– di Afrika  (biru muda & kelabu tua)
– di Uni Afrika  (biru muda)

Lokasi Aljazair
Ibu kota
Aljir
36°42′N 3°13′E / 36.700°N 3.217°E / 36.700; 3.217
Bahasa resmiArab[3] dan Berber[4]
Bahasa lainnya[5]Prancis
PemerintahanRepublik semi-presidensial
• Presiden
Abdelmadjid Tebboune
Aymen Benabderrahmane
LegislatifParlemen
مجلس الامة
Majlis al-'Ummah
المجلس الشعبي الوطني
Al-Majlis asy-Sya'abi al-Watani
Kemerdekaan 
dari Prancis
• Diakui
3 Juli 1962
• Diumumkan
5 Juli 1962
Luas
 - Total
2.381.741 km2 (10)
 - Perairan (%)
dapat diabaikan
Populasi
 - Perkiraan 2021
44.700.000[6] (32)
17,7/km2 (168)
PDB (KKB)2022
 - Total
Kenaikan $581,189 miliar[7] (43)
Kenaikan $13.002[7] (111)
PDB (nominal)2022
 - Total
Kenaikan $191,941 miliar[7] (58)
Kenaikan $4.294[7] (130)
Gini (2011)27,6[8][9]
rendah
IPM (2021)Kenaikan 0,745[10]
tinggi · 91
Mata uangDinar Aljazair (دج)
(DZD)
Zona waktuWaktu Eropa Tengah (CET)
(UTC+1)
Lajur kemudikanan[11]
Kode telepon+213
Kode ISO 3166DZ
Ranah Internet.dz dan الجزائر.

Dengan luas keseluruhan 2.381.741 kilometer persegi, Aljazair merupakan negara terluas ke-10 di dunia dan terluas di Afrika, dan di Mediterania.[16] Negara ini berbatasan dengan Tunisia di sebelah timur-laut; Libya di sebelah timur; Maroko di sebelah barat; Sahara Barat, Mauritania, dan Mali di sebelah barat-daya; Niger di sebelah tenggara; dan Laut Tengah di sebelah utara. Aljazair adalah anggota Uni Afrika, Liga Arab, OPEC, dan Perserikatan Bangsa-Bangsa, dan anggota pendiri Uni Arab Maghribi.

Wilayah yang kini bernama Aljazair pernah menjadi rumah bagi banyak kebudayaan prasejarah kuno, termasuk kebudayaan Ateria dan Kapsia. Wilayah ini dikenali memiliki banyak imperium dan wangsa, termasuk Numidia Berber, Kartago, Romawi, Vandal, Bizantium, Umayyah Arab, Fatimiyah Berber, Muwahidun Berber, dan terakhir Turki Usmani.

EtimologiSunting

Nama negara ini diturunkan dari nama kota, Aljir. Etimologi yang paling umum menghubungkan nama kota ke al-Jazā'ir (الجزائر, "Kepulauan"), bentuk terpenggal dari nama lama kota tersebut, Jazā'ir Banī Mazghanna (جزائر بني مزغنة, "Kepulauan Suku Mazghanna"),[17][18] digunakan oleh ahli geografi zaman pertengahan, al-Idrisi. Etimologi lainnya merunut jejak nama ini ke Ldzayer, bahasa Arab Maghrib dan Berber untuk "Aljazair" mungkin berhubungan dengan Raja Ziri bin Manad dari Wangsa Zirid dan perintis kota Aljir.[19]

SejarahSunting

Sejarah kunoSunting

 
Detail lukisan batu Tassili yang berasal dari tahun 3000 SM mungkin berhubungan dengan sebuah peradaban yang hilang di kawasan yang kini disebut Sahara Hijau

Di wilayah Ain Hanech (Provinsi Saida), telah ditemukan sisa-sisa pendudukan hominid awal (200.000 SM) di Afrika Utara. Para pembuat alat, Neandertal, menghasilkan kapak tangan bergaya Levaloisia dan Musteria (43.000 SM), serupa dengan yang ditemukan di Levant.[20][21]

Penduduk asli Berber di Aljazair telah di bawah kekuasaan asing selama lebih dari 3000 tahun terakhir. Orang-orang Fenisia (1000 SM) dan Republik Romawi (200 SM) ialah yang terpenting, sampai datangnya orang-orang Arab pada abad ke-8. Bagaimanapun, aliran penaklukan tak seluruhnya satu arah; pada masa pertengahan Fatimiyah Berber, berasal dari Aljazair, mengambil alih Mesir, walaupun segera setelah itu meninggalkan Afrika Utara.

Masa kekuasaan Turki UsmaniSunting

Aljazair masuk wilayah Turki Utsmani oleh Khair ad-Din dan saudaranya Aruj yang membuat pesisirnya basis corsair; [privateering] mereka yang dicapai puncaknya di Aljir pada 1600-an, setelah pusat kegiatan dipindahkan ke Tripoli di Libya. Dengan dalih mengabaikan konsul-konsul mereka, Prancis menyerang Aljir pada 1830; bagaimanapun, perlawanan hebat dari sejumlah tokoh seperti Emir Abdelkader yang dibuat untuk penaklukan pelan-pelan di Aljazair, tak secara teknis selesai sampai awal 1900-an saat Tuareg terakhir ditaklukkan.

Pendudukan PrancisSunting

Sementara itu, bagaimanapun, Prancis telah membuat Aljazair bagian integral metropolitannya, status status yang akan mengakhiri jatuhnya Republik Keempat. Puluhan ribu pemukim dari Prancis, Italia, Spanyol, dan Malta pindah menyeberangi Laut Tengah untuk bertani di Algerian daratan pesisir dan menduduki bagian yang paling berharga dari kota-kota Aljazair, mendapatkan keuntungan dari penyitaan tanah bersama yang dimiliki pemerintah Prancis. Orang-orang Eropa beranak pinak di Aljazair (yang disebut pied-noir), seperti penduduk asli Yahudi Aljazair, merupakan warga negara Prancis penuh yang sedang mulai dari akhir abad ke-19; dengan memperlihatkan perbedaan menyolok, kebanyakan Muslim Aljazair tetap di luar hukum Prancis, dan tak memiliki kewarganegaraan Prancis ataupun hak suara. Susunan sosial Aljazair diperlunak untuk maksud yang berubah selama masa ini: tingkat melek huruf jatuh secara hebat, sedangkan penyerobotan tanah menumbangkan kebanyakan penduduk.

KemerdekaanSunting

Pada 1954, Front Pembebasan Nasional (FLN) melancarkan perang gerilya; setelah hampir 1 dekade perang di kota dan desa, mereka berhasil memaksa Prancis keluar pada 1962. Pada 25 September 1962, Ferhat Abbas terpilih menjadi presiden dari pemerintahan provinsional, dengan Ahmed Ben Bella sebagai perdana menteri. Kebanyakan 1.025.000 pied-noir, seperti 91.000 harki (Muslimin Aljazair pro-Prancis), atau hampir 10% penduduk Aljazair pada 1962, pergi dari Aljazair ke Prancis hanya sekian bulan dalam pertengahan tahun itu.

Presiden pertama Aljazair, pemimpin FLN Ahmed Ben Bella, didepak oleh mantan sekutunya dan juga PM, Houari Boumédiènne pada 1965. Negara itu kemudian menikmati hampir 25 tahun yang relatif stabil 1 partai sosialis milik Boumedienne dan para penggantinya.

1990-an sampai sekarangSunting

Pada 1990-an, Aljazair dilanda perang saudara penuh kekerasan dan berkepanjangan setelah militer menghalangi ParPol Islam, Front Keselamatan Islam mengambil kekuasaan menyusul pemilihan multipartai pertama di negeri itu. Lebih dari 100.000 orang terbunuh, kebanyakan dalam pembantaian penduduk sipil yang tak beralasan, oleh kelompok gerilyawan seperti Kelompok Islam Bersenjata.

Pada bulan Desember 1990, Majelis Rakyat Nasional mengesahkan aturan penggunaan bahasa Arab sebagai bahasa resmi Aljazair dan melarang perusahaan-perusahaan swasta dan partai politik menggunakan bahasa Prancis dan Berber. Undang-undang baru ini dianggap sebagai sikap tidak toleran pemerintah terhadap sejumlah masyarakat yang berlatar pendidikan Barat serta masyarakat Berber. Hal ini kemudian menyebabkan sekitar 500.000 orang turun ke jalan untuk memprotes diskriminasi agama dan politik

GeografiSunting

 
Sahara, Pegunungan Hoggar dan Pegunungan Atlas menyusun relief Aljazair.
 
Gurun Aljazair membentuk lebih dari 90% dari total luas negara.

Sejak pecahnya Sudan 2011, dan pembentukan Sudan Selatan, Aljazair telah menjadi negara terbesar di Afrika, dan Mediterania Basin. Bagian selatannya mencakup sebagian besar Sahara. Di sebelah utara, Tell Atlas terbentuk dengan Sahara Atlas, lebih jauh ke selatan, dua set relief paralel mendekati arah timur, dan di antaranya disisipkan dataran luas dan dataran tinggi. Kedua Atlas cenderung bergabung di Aljazair timur. Pegunungan yang luas Aures dan Nememcha menempati seluruh timur laut Aljazair dan dibatasi oleh perbatasan Tunisia. Titik tertinggi adalah Gunung Tahat (3.003 meter or 9.852 kaki).

Aljazair sebagian besar terletak di antara garis lintang 19° dan 37°LU (area kecil di utara 37°LU dan selatan 19°LU), dan bujur 9°B dan 12°BT. Sebagian besar wilayah pesisir berbukit, kadang-kadang bahkan bergunung-gunung, dan ada beberapa pelabuhan alami. Daerah dari pantai ke Tell Atlas subur. Selatan Tell Atlas adalah lanskap stepa yang diakhiri dengan Sahara Atlas; lebih jauh ke selatan, ada gurun Sahara.[22]

Pegunungan Hoggar (bahasa Arab: جبال ار‎), juga dikenal sebagai Hoggar, adalah wilayah dataran tinggi di Sahara tengah, Aljazair selatan. Mereka terletak sekitar 1.500 km (932 mi) selatan ibu kota, Aljir, dan tepat di sebelah timur Tamanghasset. Aljir, Oran, Constantine, dan Annaba adalah kota-kota utama Aljazair.[22]

Iklim dan hidrologiSunting

Di wilayah ini, suhu gurun di tengah hari bisa menjadi panas sepanjang tahun. Namun, setelah matahari terbenam, udara yang bersih dan kering memungkinkan hilangnya panas dengan cepat, dan malam hari menjadi sejuk hingga dingin. Rentang harian yang sangat besar dalam suhu dicatat.

Curah hujan cukup banyak di sepanjang bagian pantai Tell Atlas, mulai dari 400 hingga 670 mm (15,7 hingga 26,4 in) setiap tahun, jumlah curah hujan meningkat dari barat ke timur. Curah hujan tertinggi berada di bagian utara Aljazair timur, yang mencapai 1.000 mm (39,4 in) dalam beberapa tahun.

Lebih jauh ke pedalaman, curah hujan kurang banyak. Aljazair juga memiliki ergs, atau bukit pasir, di antara pegunungan. Di antaranya, di musim panas saat angin kencang dan kencang, suhu bisa naik hingga 43,3 °C (110 °F).

Fauna dan floraSunting

Vegetasi Aljazair yang bervariasi meliputi pesisir, pegunungan, dan gurun seperti daerah berumput yang semuanya mendukung berbagai satwa liar. Banyak makhluk yang terdiri dari satwa liar Aljazair hidup dekat dengan peradaban. Hewan yang paling sering terlihat termasuk babi hutan liar, serigala, dan kijang, meskipun tidak jarang melihat fennec (rubah), dan Jerboa. Aljazair juga memiliki populasi kecil Macan tutul afrika (Panthera pardus pardus) dan cheetah Sahara, tetapi ini jarang terlihat. Spesies rusa, Barbary stag, menghuni hutan lembab yang lebat di daerah timur laut. Rubah Fennec adalah hewan nasional Aljazair.[23]

Keanekaragaman jenis burung membuat negara ini menjadi daya tarik bagi para pengamat burung. Hutan dihuni oleh babi hutan dan serigala. Monyet Barbary adalah satu-satunya monyet asli. Ular, kadal monitor, dan banyak reptil lainnya dapat ditemukan hidup di antara berbagai hewan pengerat di seluruh wilayah semi kering Aljazair. Banyak hewan sekarang punah, termasuk Singa Barbary, Beruang atlas (Ursus arctos crowtheri) dan Buaya africa barat.[24]

Di utara, beberapa flora asli termasuk semak Macchia, pohon zaitun, oak, cedars dan conifers lainnya. Daerah pegunungan memiliki hutan cemara yang luas (Aleppo pine, juniper, dan ek evergreen) dan beberapa pohon gugur. Ficus, Eukaliptus, Agave, dan berbagai pohon palem tumbuh di daerah yang lebih hangat. Angguf berasal dari pesisir. Di wilayah Sahara, beberapa oasis memiliki pohon palem. Akasia dengan zaitun liar adalah flora dominan di sisa Sahara. Aljazair memiliki skor rata-rata Indeks Integritas Lanskap Hutan tahun 2018 sebesar 5,22/10, menempatkannya di peringkat ke-106 secara global dari 172 negara.[25]

Unta digunakan secara luas; gurun juga penuh dengan ular berbisa dan tidak berbisa, kalajengking, dan banyak serangga.

PolitikSunting

Kepala negara ialah Presiden, yang dipilih untuk masa 5 tahun, dapat diperpanjang sekali lagi. Aljazair memiliki hak pilih bersama. Presiden ialah kepala Dewan Menteri dan Dewan Keamanan Tinggi. Ia mengangkat PM yang merupakan kepala pemerintahan. PM mengangkat Dewan Menteri.

Parlemen Aljazair bikameral, terdiri dari majelis rendah, Majelis Rakyat Nasional (APN), dengan 380 anggota dan majelis tinggi, Dewan Negara, dengan 144 anggota. APN dipilih tiap 5 tahun.

Pembagian administratif AljazairSunting

Aljazair terbagi menjadi 48 wilayah/provinsi (ولاية):

  1. Adrar
  2. Ain Defla
  3. Ain Temouchent
  4. Aljir
  5. 'Annabah
  6. Batnah
  7. Bechar
  8. Bajayah
  9. Biskirah
  10. Bulidah
  11. Bordj Bou Arreridj
  12. Bouira
  13. Boumerdes
  14. Syilf
  15. Qusnathinah
  16. Jalfah
  17. El Bayadh
  18. El Oued
  19. El Tarf
  20. Ghardaia
  21. Guelma
  22. Illizi
  23. Jijel
  24. Khenchela
  25. Laghouat
  26. Mascara
  27. Medea
  28. Mila
  29. Mostaganem
  30. M'Sila
  31. Naama
  32. Wahran
  33. Ouargla
  34. Oum el Bouaghi
  35. Relizane
  36. Saida
  37. Sathif
  38. Sidi Bil'abbas
  39. Skikda
  40. Souk Ahras
  41. Tamanghasset
  42. Tebessa
  43. Tiaret
  44. Tindouf
  45. Tipaza
  46. Tissemsilt
  47. Tizi Ouzou
  48. Tilimsan

EkonomiSunting

 
PDB per kapita pembangunan di Aljazair
 
Representasi proporsional dari ekspor Aljazair, 2019

Mata uang Aljazair adalah dinar (DZD). Perekonomian tetap didominasi oleh negara, warisan model pembangunan sosialis pascakemerdekaan negara itu. Dalam beberapa tahun terakhir, pemerintah Aljazair telah menghentikan privatisasi industri milik negara dan memberlakukan pembatasan impor dan keterlibatan asing dalam ekonominya.[5] Pembatasan ini baru mulai dicabut baru-baru ini meskipun pertanyaan tentang ekonomi Aljazair yang perlahan terdiversifikasi tetap ada.

Aljazair telah berjuang untuk mengembangkan industri di luar hidrokarbon sebagian karena biaya tinggi dan birokrasi negara yang lembam. Upaya pemerintah untuk mendiversifikasi ekonomi dengan menarik investasi asing dan domestik di luar sektor energi tidak banyak membantu mengurangi tingkat pengangguran kaum muda yang tinggi atau untuk mengatasi kekurangan perumahan. Negara ini menghadapi sejumlah masalah jangka pendek dan jangka menengah, termasuk kebutuhan untuk mendiversifikasi ekonomi, memperkuat reformasi politik, ekonomi dan keuangan, memperbaiki iklim usaha dan mengurangi kesenjangan antar daerah.[5]

Gelombang protes ekonomi pada bulan Februari dan Maret 2011 mendorong pemerintah Aljazair untuk menawarkan lebih dari $23 miliar hibah publik dan kenaikan gaji dan tunjangan yang berlaku surut. Belanja publik telah meningkat sebesar 27% setiap tahun selama 5 tahun terakhir. Program investasi publik 2010–14 akan menelan biaya US$286 miliar, 40% di antaranya akan digunakan untuk pembangunan manusia.[5]

Berkat pendapatan hidrokarbon yang kuat, Aljazair memiliki cadangan mata uang asing sebesar $173 miliar dan dana stabilisasi hidrokarbon yang besar. Selain itu, utang luar negeri Aljazair sangat rendah sekitar 2% dari PDB.[5] Perekonomian tetap sangat bergantung pada kekayaan hidrokarbon, dan, meskipun cadangan devisa tinggi (US$178 miliar, setara dengan impor tiga tahun), pertumbuhan pengeluaran saat ini membuat anggaran Aljazair lebih rentan terhadap risiko pendapatan hidrokarbon yang lebih rendah berkepanjangan.[5]

Aljazair belum bergabung dengan WTO, meskipun beberapa tahun negosiasi tetapi merupakan anggota dari Kawasan Perdagangan Bebas Arab Raya dan Kawasan Perdagangan Bebas Kontinental Afrika, dan memiliki perjanjian asosiasi dengan Uni Eropa.

Investasi langsung Turki telah meningkat pesat di Aljazair, dengan nilai total mencapai $5 miliar. Pada 2022, jumlah perusahaan Turki yang hadir di Aljazair telah mencapai 1.400. Pada tahun 2020, meskipun ada pandemi, lebih dari 130 perusahaan Turki didirikan di Aljazair.

Minyak dan sumber daya alamSunting

 
Jaringan pipa di seluruh Aljazair

Aljazair, yang ekonominya bergantung pada minyak bumi, telah menjadi anggota OPEC sejak 1969. Produksi minyak mentahnya mencapai sekitar 1,1 juta barel/hari, tetapi juga merupakan produsen dan pengekspor gas utama, dengan hubungan penting ke Eropa .[26] Hidrokarbon telah lama menjadi tulang punggung perekonomian, menyumbang sekitar 60% dari pendapatan anggaran, 30% PDB, dan 87,7%[27] dari pendapatan ekspor. Aljazair memiliki cadangan gas alam terbesar ke-10 di dunia dan merupakan pengekspor gas terbesar keenam. Administrasi Informasi Energi Amerika Serikat melaporkan bahwa pada tahun 2005, Aljazair memiliki 4,5 triliun meter kubik (160×10^12 cu ft) terbukti cadangan gas alam.[28] Ini juga memberi peringkat 16 dalam cadangan minyak.[5]

Pertumbuhan non-hidrokarbon untuk tahun 2011 diproyeksikan sebesar 5%. Untuk mengatasi tuntutan sosial, pihak berwenang menaikkan pengeluaran, terutama untuk dukungan makanan pokok, penciptaan lapangan kerja, dukungan untuk UKM, dan gaji yang lebih tinggi. Harga hidrokarbon yang tinggi telah meningkatkan neraca berjalan dan posisi cadangan internasional yang sudah besar.[29]

Pendapatan dari minyak dan gas meningkat pada tahun 2011 sebagai akibat dari harga minyak yang masih tinggi, meskipun tren volume produksi menurun.[30] Produksi dari sektor minyak dan gas dari sisi volume, terus menurun, menurun dari 43,2 juta ton menjadi 32 juta ton antara tahun 2007 dan 2011. Namun demikian, sektor ini menyumbang 98% dari total volume ekspor pada tahun 2011, dibandingkan 48% pada tahun 1962,[31] dan 70% penerimaan anggaran, atau US$71,4 miliar.[30]

Perusahaan minyak nasional Aljazair adalah Sonatrach, yang memainkan peran kunci dalam semua aspek sektor minyak dan gas alam di Aljazair. Semua operator asing harus bekerja sama dengan Sonatrach, yang biasanya memiliki kepemilikan mayoritas dalam perjanjian pembagian produksi.[32]

Akses ke biokapasitas di Aljazair lebih rendah dari rata-rata dunia. Pada tahun 2016, Aljazair memiliki 0,53 hektar global[33] biokapasitas per orang dalam wilayahnya, jauh lebih kecil dari rata-rata dunia 1,6 hektar global per orang.[34] Pada tahun 2016, Aljazair menggunakan 2,4 hektar global biokapasitas p eh orang – konsumsi Jejak ekologi mereka. Ini berarti mereka menggunakan biokapasitas di bawah 4,5 kali lebih banyak daripada yang dikandung Aljazair. Akibatnya, Aljazair mengalami defisit biokapasitas.[33] Pada April 2022, diplomat dari Italia dan Spanyol mengadakan pembicaraan setelah langkah Roma untuk mengamankan volume besar gas Aljazair memicu kekhawatiran di Madrid.[35] Berdasarkan kesepakatan antara Sonatrach dari Aljazair dan Eni dari Italia, Aljazair akan mengirimkan tambahan 9 miliar meter kubik gas ke Italia pada tahun depan dan pada tahun 2024.[36]

Penelitian dan sumber energi alternatifSunting

Aljazair telah menginvestasikan sekitar 100 miliar dinar untuk mengembangkan fasilitas penelitian dan membayar peneliti. Program pengembangan ini dimaksudkan untuk memajukan produksi energi alternatif, khususnya tenaga surya dan angin.[37] Aljazair diperkirakan memiliki potensi energi surya terbesar di Mediterania, sehingga pemerintah telah mendanai pembuatan taman sains surya di Hassi R'Mel. Saat ini, Aljazair memiliki 20.000 profesor penelitian di berbagai universitas dan lebih dari 780 laboratorium penelitian, dengan tujuan yang ditetapkan negara untuk berkembang menjadi 1.000. Selain energi surya, bidang penelitian di Aljazair meliputi telekomunikasi luar angkasa dan satelit, tenaga nuklir, dan penelitian medis.

Pasar tenaga kerjaSunting

Tingkat pengangguran secara keseluruhan adalah 10% pada tahun 2011, tetapi tetap lebih tinggi di antara kaum muda, dengan tingkat 21,5% untuk mereka yang berusia antara 15 dan 24 tahun. Pemerintah memperkuat pada tahun 2011 program kerja yang diperkenalkan pada tahun 1988, khususnya dalam rangka program untuk membantu mereka yang mencari pekerjaan (Dispositif d'Aide l'Insertion Professionnelle).[30]

Meskipun penurunan total pengangguran, pengangguran kaum muda dan perempuan tinggi.[29] Pengangguran terutama mempengaruhi kaum muda, dengan tingkat pengangguran 21,5% di antara kelompok usia 15–24 tahun.[30]

PariwisataSunting

Perkembangan sektor pariwisata di Aljazair sebelumnya terhambat oleh kurangnya fasilitas, tetapi sejak tahun 2004 telah diterapkan strategi pengembangan pariwisata yang luas sehingga banyak hotel dengan standar modern yang tinggi dibangun.

Ada beberapa Situs Warisan Dunia UNESCO di Aljazair[38] termasuk Al Qal'a Beni Hammad, ibu kota pertama kerajaan Hammadid; Tipasa, seorang Fenisia dan kemudian kota Romawi; dan Djémila dan Timgad, keduanya reruntuhan Romawi; Lembah M'Zab, sebuah lembah batu kapur yang berisi oasis perkotaan yang besar; dan Casbah Aljir, benteng penting. Satu-satunya Situs Warisan Dunia alami adalah Tassili n'Ajjer, sebuah pegunungan.

TransportasiSunting

 
Jalan raya utama yang menghubungkan Maroko ke perbatasan Tunisia adalah bagian dari proyek Jalan Raya Kairo–Dakar

Jaringan jalan Aljazair adalah yang terpadat di Afrika; panjangnya diperkirakan 180.000 km (110.000 mi) jalan raya, dengan lebih dari 3.756 struktur dan tingkat pengaspalan 85%. Jaringan ini akan dilengkapi dengan Jalan Raya Timur-Barat, sebuah proyek infrastruktur besar yang sedang dibangun. Ini adalah jalan raya 3 arah, 1.216-kilometer-long (756 mi), menghubungkan Annaba di ujung timur ke Tlemcen di ujung barat. Aljazair juga dilintasi oleh Jalan Raya Trans-Sahara, yang sekarang sepenuhnya diaspal. Jalan ini didukung oleh pemerintah Aljazair untuk meningkatkan perdagangan antara enam negara yang dilintasi: Aljazair, Mali, Niger, Nigeria, Chad, dan Tunisia.

DemografiSunting

PendidikanSunting

Pendidikan wajib untuk anak-anak usia enam sampai lima belas tahun. Pada tahun 1997, pendidikan aljazair memiliki jumlah guru dan siswa yang sangat besar di sekolah dasar. Sekitar 30% dari populasi orang dewasa di Aljazair buta huruf.

Di Aljazair terdapat 43 universitas, 10 akademi, dan 7 lembaga-lembaga untuk pendidikan tinggi. University of Aljir (didirikan pada 1909) memiliki sekitar 267.142 mahasiswa. Sistem pendidikan Aljazair terstruktur dari pedidkan Dasar, Menengah Umum, dan Teknis tingkat Sekunder, seperti dijelaskan sebagai berikut:

Pendidikan DasarSunting

  • École fondamentale (Fundamental School)
  • Panjang program: sembilan tahun
  • Rentang usia: 6-15tahun
  • Sertifikat / diploma diberikan: Brevet d'enseignement Moyen BEM

Pendidikan Umum SekunderSunting

  • Lycée d'enseignement général (Sekolah Jenderal Pengajaran), Lycée polyvalents (General-Purpose Sekolah)
  • Panjang program: tiga tahun
  • Rentang usia: 15-18 tahun
  • Sertifikat / diploma diberikan: baccalauréat de l'enseignement secondaire
  • (Bachelor's Degree Sekolah Menengah)

Pendidikan Teknis SekunderSunting

  • Lycée d'enseignement teknik (Sekolah Teknik)
  • Panjang program: tiga tahun
  • Sertifikat / diploma diberikan: baccalauréat teknik (Technical Bachelor's Degree)

BudayaSunting

OlahragaSunting

All-Africa Games 2007 (ke-9) diadakan di Aljir, Aljazair dari 11-23 Juli 2007. Sebelumnya Aljazair pernah menjadi tuan rumah All-Africa Games 1973 (ke-3) dan diadakan di kota yang sama di Aljir.

Lihat pulaSunting

Bacaan lebih lanjutSunting

  • Negara dan Bangsa Jilid 1: Afrika. Jakarta: Widyadara. 1988. ISBN 979-8087-00-3.  (Indonesia)

ReferensiSunting

  1. ^ "Konstitusi Aljazair, Artikel 11" (dalam bahasa Arab). El-mouradia.dz. Diakses tanggal 17 Januari 2013. 
  2. ^ "Konstitusi Aljazair; Artikel 11". Apn-dz.org. 28 November 1996. Diakses tanggal 17 Januari 2013. 
  3. ^ "Konstitusi Aljazair; Artikel 3". Apn-dz.org. 28 November 1996. Diakses tanggal 17 Januari 2013. 
  4. ^ "APS" (PDF). Algeria Press Service. 6 Januari 2016. Diakses tanggal 6 Januari 2016. 
  5. ^ a b c d e f g "The World Factbook – Algeria". Central Intelligence Agency. 4 December 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 October 2012. Diakses tanggal 24 December 2013. 
  6. ^ "Démographie" [Demography] (PDF). Office National des Statistiques (dalam bahasa Prancis). 18 May 2020. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 21 July 2020. Diakses tanggal 3 October 2020. 
  7. ^ a b c d "World Economic Outlook Database". IMF.org. International Monetary Fund. Diakses tanggal 22 October 2021. 
  8. ^ "Distribution of Family Income – Gini Index". The World Factbook. Central Intelligence Agency. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 June 2007. Diakses tanggal 1 September 2009. 
  9. ^ "GINI index (World Bank estimate)". World Bank. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 November 2018. Diakses tanggal 24 February 2019. 
  10. ^ Human Development Report 2021-22 Uncertain Times, Unsettled Lives: Shaping Our Future in an Uncertain World (PDF). United Nations Development Programme. 8 September 2022. hlm. 289–292. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2022-10-09. Diakses tanggal 10 September 2022. 
  11. ^ Geoghegan, Tom (7 September 2009). "Could the UK drive on the right?". BBC News. Diakses tanggal 14 Januari 2013. 
  12. ^ Staff. "Population et Démographie" (dalam bahasa Prancis). Kantor Statistik Nasional Aljazair. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-06-04. Diakses tanggal 2011-09-15. 
  13. ^ "Poverty and Macroeconomic Development in Algeria: What is the contribution of Oil Revenues?" (dalam bahasa Inggris). Center for Islamic Economics and Finance, Qatar Faculty of Islamic Studies, Qatar Foundation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-11-11. Diakses tanggal 2013-01-14. 
  14. ^ "Algeria buying military equipment" (dalam bahasa Inggris). UPI.com. Diakses tanggal 2013-03-14. 
  15. ^ "The Nuclear Vault: The Algerian Nuclear Problem" (dalam bahasa Inggris). Gwu.edu. Diakses tanggal 2013-03-14. 
  16. ^ "Country Comparison: Area" (dalam bahasa Inggris). CIA World Factbook. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-02-09. Diakses tanggal 2013-01-17. 
  17. ^ al-Idrisi, Muhammad (abad ke-12). Nuzhat al-Mushtaq language=Arab. 
  18. ^ Abderahman, Abderrahman (1377). History of Ibn Khaldun – Volume 6. 
  19. ^ "Etymologie du toponyme "Aldjazair"" (dalam bahasa Prancis). Scribd.com. 13 Maret 2009. Diakses tanggal 17 Januari 2013. 
  20. ^ "The Site of Ain Hanech Revisited: New Investigations at this Lower Pleistocene Site in Northern Algeria" (PDF). Journal of Archaeological Science. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2013-05-10. Diakses tanggal 14 Januari 2013. 
  21. ^ "Research at Ain Hanech, Algeria". Stoneageinstitute.org. Diakses tanggal 14 Januari 2013. 
  22. ^ a b Metz, Helen Chapin. "Aljazair : a country study". Perpustakaan Kongres Amerika Serikat. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-01-15. Diakses tanggal 18 Mei 2013. 
  23. ^ Hodges, K. "Hewan Nasional Negara Afrika". Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Februari 2014. Diakses tanggal 19 Februari 2014. 
  24. ^ "plosone/article?id=10.1371/journal.pone.0014734 Buaya di Gurun Sahara: Pembaruan Distribusi, Habitat, dan Status Populasi untuk Perencanaan Konservasi di Mauritania Diarsipkan 2022-03-08 di Wayback Machine.". PLOS SATU. 25 Februari 2011.
  25. ^ Grantham, H . S.; Duncan, A.; Evans, T. D.; Jones, K. R.; Beyer, H. L.; Schuster, R.; Walston, J.; Ray, J. C.; Robinson, J. G.; Callow, M.; Clements, T.; Costa, H. M.; DeGemmis, A.; Elsen, P. R.; Ervin, J.; Franco, P.; Goldman, E.; Goetz, S.; Hansen, A.; Hofsvang, E.; Jantz, P.; Jupiter, S.; Kang, A.; Langhammer, P.; Laurance, W . F.; Lieberman, S.; Linkie, M.; Malhi, Y.; Maxwell, S.; Mendez, M.; Mittermeier, R.; Murray, N. J.; Possingham, H.; Radachowsky, J.; Saatchi, S.; Samper, C.; Silverman, J.; Shapiro, A.; Strassburg, B.; Stevens, T.; Stokes, E.; Taylor, R.; Tear, T .; Tizard, R.; Venter, O.; Visconti, P.; Wang, S.; Watson, J. E. M. (2020). "Modifikasi hutan secara antropogenik berarti hanya 40% hutan yang tersisa yang memiliki integritas ekosistem yang tinggi – Bahan Tambahan". Nature Communications. 11 (1): 5978. doi:10.1038/s41467-020-19493-3 . ISSN 2041-1723. PMC 7723057 . PMID 33293507 Periksa nilai |pmid= (bantuan). 
  26. ^ "OPEC Buletin 8-9/12". hlm. 15. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-12-24. Diakses tanggal 6 Januari 2013. 
  27. ^ [https ://www.aps.dz/economie/127366-exportations-hors-hydrocarbures-une-recette-de-pres-de-3- mds-de-dollars-durant-les-huit-1ers-mois-de-2021 "Ekspor hors hydrocarbures: une recette de près de 3 mds de dollar durant les huit 1ers mois de 2021"] Periksa nilai |url= (bantuan). APS. 13 November 2021. Diakses tanggal 30 Januari 2022. 
  28. ^ "Country Comparison: Natural Gas – Proved Reserves". Cia. gov. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-03-07. Diakses tanggal 17 Januari 2013. 
  29. ^ a b www.imf.org/external/pubs/ft/scr/2012/cr1220.pdf "Aljazair: 2011 Article IV Consultation" Periksa nilai |archive-url= (bantuan) (PDF). IMF. Diarsipkan dari org/external/pubs/ft/scr/2012/cr1220.pdf versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) (PDF) tanggal 11 Maret 2014. Diakses tanggal 6 Januari 2013. 
  30. ^ a b c d Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama aaeo
  31. ^ temps-des-crapules "Le temps des crapules – Tout sur l'Algérie" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Tsa-algerie.com. 27 Mei 2013. Diarsipkan dari [http:// www.tsa-algerie.com/actualite/item/622-le-temps-des-crapules versi asli] Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 11 Maret 2014. 
  32. ^ "Country Analysis Briefs – Aljazair" (PDF). Administrasi Informasi Energi. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-05-31. Diakses tanggal 2022-08-07. 
  33. ^ a b "Country Trends". Global Footprint Network. Diakses tanggal 23 Juni 2020. 
  34. ^ Lin, David; Hanscom, Laurel; Murthy, Adeline; Galli, Alessandro; Evans, Mikel; Neill, Evan; Mancini, MariaSerena; Martindill, Jon; Medouar, FatimeZahra; Huang, Shiyu; Wackernagel, Mathis (2018). "Akuntansi Jejak Ekologis untuk Negara: Pembaruan dan Hasil National Footprint Accounts, 2012–2018". Resources (dalam bahasa Inggris). 7 (3): 58. doi:10.3390/resources7030058 . 
  35. ^ .bloomberg.com/news/articles/2022-04-12/italy-and-spain-hold-talks-to-head-off-tension-over-algeria-gas "Italia dan Spanyol Mengadakan Pembicaraan untuk Mencegah Ketegangan Terkait Gas Aljazair" Periksa nilai |url= (bantuan). Bloomberg.com (dalam bahasa Inggris). 2022-04-12. Diakses tanggal 2022-04-14. 
  36. ^ "Italia ingin menurunkan Rusia dan menjadikan Aljazair sebagai pemasok gas utama". POLITICO (dalam bahasa Inggris). 2022-04-11. Diakses tanggal 2022-04-14. 
  37. ^ "Energi Terbarukan dan Efisiensi Energi Program Aljazair (Versi Bahasa Inggris)". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-11-01. Diakses tanggal 31 Oktober 2016. 
  38. ^ UNESCO. "UNESCO World Heritage Centre". Diarsipkan dari stateparties/dz versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 19 September 2011. Diakses tanggal 25 September 2011. 

Pranala luarSunting