Buka menu utama
Area iklim kutub menurut klasifikasi Köppen: tundra (toska tua) dan es (toska muda).
Radiasi matahari memiliki intensitas yang lebih rendah di daerah kutub karena sudut di mana ia mengenai bumi tidak langsung seperti di khatulistiwa. Efek lainnya adalah sinar matahari harus melalui lebih banyak atmosfer untuk mencapai tanah.[1]

Iklim kutub adalah iklim dingin yang terdapat di daerah kutub. Di daerah itu musim dingin berlangsung lama, musim panas yang sejuk berlangsung singkat, udaranya kering, tanahnya selalu membeku sepanjang tahun, saat musim dingin seluruh tanah ditutupi es, memiliki jenis vegetasi berupa lumut-lumutan dan semak-semak. Wilayahnya di belahan bumi utara yaitu Amerika Utara, Greenland, dan pantai utara Siberia, sedangkan di belahan bumi selatan yaitu Antartika.

SubtipeSunting

Ada dua jenis iklim kutub: ET, atau iklim tundra; dan EF , atau iklim es. Iklim tundra ditandai dengan memiliki setidaknya satu bulan yang suhu rata-rata di atas 0°C (32°F), sedangkan iklim es tidak memiliki bulan di atas 0°C (32°F).[2] Dalam iklim tundra, pohon tidak dapat tumbuh, tetapi tanaman khusus lainnya dapat tumbuh. Dalam iklim lapisan es, tidak ada tanaman yang bisa tumbuh, dan es berangsur-angsur menumpuk hingga mengalir di tempat lain.Banyak lokasi altitudo tinggi di Bumi memiliki iklim di mana tidak ada bulan memiliki suhu rata-rata 10°C (50°F) atau lebih tinggi, tetapi karena ini disebabkan oleh ketinggian, iklim ini disebut sebagai iklim Alpin. Iklim Alpin dapat meniru iklim tundra atau es.

LokasiSunting

Di Bumi, satu-satunya benua di mana iklim kutub es paling dominan adalah Antartika. Semua kecuali beberapa daerah pantai yang terisolasi di pulau Greenland juga memiliki iklim es. Wilayah pesisir Greenland yang tidak memiliki lapisan es permanen memiliki iklim tundra yang kurang ekstrim. Bagian paling utara dari daratan Eropa, dari pantai timur laut Skandinavia yang ekstrim dan ke timur hingga Selat Bering, wilayah besar Siberia utara dan Islandia utara memiliki iklim tundra juga. Daerah besar di Kanada utara dan Alaska utara memiliki iklim tundra, berubah menjadi iklim es di bagian paling utara Kanada. Amerika Selatan paling selatan (Tierra del Fuego tempat berbatasan dengan Selat Drake) dan pulau-pulau subantartik seperti Kepulauan Shetland Selatan dan Kepulauan Falkland memiliki iklim tundra dengan kisaran termal sedikit di mana tidak ada bulan yang sehangat 10°C (50°F). Dataran rendah subantarctic ini ditemukan lebih dekat ke khatulistiwa daripada tundra pesisir cekungan Arktik.

ArktikSunting

Beberapa bagian Arktik ditutupi oleh es (es laut, es gletser, atau salju) sepanjang tahun, dan hampir semua bagian Arktik mengalami periode yang lama dengan beberapa bentuk es di permukaan. Rata-rata suhu Januari berkisar antara −40 hingga 0°C (−40 hingga 32°F), dan suhu musim dingin dapat turun di bawah −50°C (−58°F) di sebagian besar Kutub Utara. Rata-rata suhu Juli berkisar antara −10 hingga 10°C (14 hingga 50°F), dengan beberapa wilayah daratan kadang-kadang melebihi 30°C (86°F) di musim panas.

Arktik terdiri dari lautan yang hampir dikelilingi oleh daratan. Dengan demikian, iklim sebagian besar Arktik dimoderasi oleh air laut, yang tidak pernah memiliki suhu di bawah −2°C (28°F). Di musim dingin, air yang relatif hangat ini, meskipun ditutupi oleh lapisan es Arktik, membuat Kutub Utara tidak menjadi tempat terdingin di Belahan Utara, dan itu juga merupakan bagian dari alasan bahwa Antartika jauh lebih dingin daripada Kutub Utara. Di musim panas, keberadaan air di dekatnya membuat daerah pesisir dari pemanasan sebanyak mungkin sebaliknya, seperti halnya di daerah beriklim sedang dengan iklim laut.

AntartikaSunting

Iklim Antartika adalah yang terdingin di Bumi. Antartika memiliki suhu terendah alami yang pernah tercatat: −89.2°C (−128.6°F) di Stasiun Vostok. Antartika juga sangat kering (secara teknis gurun), rata-rata curah hujan 166 milimeter (6,5 in) per tahun, karena cuaca jarang menembus jauh ke benua.

ReferensiSunting

  1. ^ Yung, Chung-hoi. "Why is the equator very hot and the poles very cold?". Hong Kong Observatory. Diakses tanggal 2010-12-02. 
  2. ^ McKnight, Tom L; Hess, Darrel (2000). "Climate Zones and Types: The Köppen System". Physical Geography: A Landscape Appreciation . Upper Saddle River, NJ: Prentice Hall. hlm. 235–7. ISBN 978-0-13-020263-5.