Haiti

negara di Amerika Tengah

Republik Haiti (bahasa Prancis: République d'Haïti, Kreol Haiti: Repiblik Ayiti) adalah sebuah negara di Karibia yang meliputi bagian barat pulau Hispaniola dan beberapa pulau kecil lainnya di Laut Karibia. Haiti merupakan negara kedua yang merdeka di Benua Amerika setelah Amerika Serikat. Negara ini juga salah satu produsen gula terpenting di dunia. Haiti berukuran 27.750 km2 (10.714 sq mi), negara terbesar ketiga di Karibia berdasarkan wilayah, dan memiliki perkiraan populasi 11,4 juta,[6][7] menjadikannya negara terpadat di Karibia. Ibukotanya adalah Port-au-Prince.

Republik Haiti

République d'Haïti (Prancis)
Repiblik Ayiti (Kreol Haiti)
{{{coat_alt}}}
Lambang
SemboyanLiberté, Égalité, Fraternité[1]
(Prancis: "Kebebasan, Keadilan, Persaudaraan")
Lokasi Haiti
Lokasi Haiti
Ibu kota
Port-au-Prince
18°32′N 72°20′W / 18.533°N 72.333°W / 18.533; -72.333
Bahasa resmiPrancis dan Kreol Haiti
PemerintahanRepublik semi-presidensial
• Presiden
Ariel Henry (penjabat)
Ariel Henry
LegislatifParlemen
Sénat
Chambre des Députés
Kemerdekaan 
dari Prancis
• Diumumkan
1 Januari 1804
22 September 1804
9 Maret 1806
17 Oktober 1806
28 Maret 1811
1822–1844
26 Agustus 1849
• Republik
15 Januari 1859
Luas
 - Total
27.750 km2 (140)
 - Perairan (%)
0,7
Penduduk
 - Perkiraan 2022
11.334.637[2] (83)
382/km2 (32)
PDB (KKB)2021
 - Total
$34,189 miliar[3] (144)
$2.962[3] (174)
PDB (nominal)2021
 - Total
$22,431 miliar[3] (139)
$1.943[3] (172)
Gini (2012)41,1[4]
sedang
IPM (2021)Penurunan 0,535[5]
rendah · 163
Mata uangGourde (G)
(HTG)
Zona waktuWaktu Standar Timur (EST)
(UTC-5)
 - Musim panas (DST)
UTC-4 (Waktu Musim Panas Timur (EDT))
Lajur kemudikanan
Kode telepon+509
Kode ISO 3166HT
Ranah Internet.ht

Pulau ini awalnya dihuni oleh penduduk asli Taíno, yang berasal dari Amerika Selatan.[8] Orang Eropa pertama tiba pada 5 Desember 1492 selama pelayaran pertama Christopher Columbus, yang awalnya dia percaya telah menemukan India atau Tiongkok.[9] Columbus kemudian mendirikan pemukiman Eropa pertama di Amerika, La Navidad, di tempat yang sekarang menjadi pesisir timur laut Haiti.[10][11][12][13] Pulau itu diklaim oleh Spanyol dan diberi nama La Española, yang merupakan bagian dari Kekaisaran Spanyol hingga awal abad ke-17. Namun, klaim dan pemukiman yang bersaing oleh Prancis menyebabkan bagian barat pulau itu diserahkan ke Prancis pada tahun 1697, yang kemudian dinamai Saint-Domingue. Penjajah Prancis mendirikan perkebunan tebu yang menguntungkan, dikerjakan oleh sejumlah besar budak yang dibawa dari Afrika, yang menjadikan koloni itu salah satu yang terkaya di dunia.

Di tengah Revolusi Prancis (1789–99), budak, marun, dan orang kulit berwarna melancarkan Revolusi Haiti (1791–1804), dipimpin oleh mantan budak dan jenderal kulit hitam pertama Angkatan Darat Prancis, Toussaint Louverture. Setelah 12 tahun konflik, pasukan Napoleon Bonaparte dikalahkan oleh penerus Louverture, Jean-Jacques Dessalines (kemudian menjadi Kaisar Jacques I), yang mendeklarasikan kedaulatan Haiti pada 1 Januari 1804—negara merdeka pertama di Amerika Latin dan Karibia, republik kedua di Amerika, negara pertama di Amerika yang menghapus perbudakan, dan satu-satunya negara dalam sejarah yang didirikan oleh pemberontakan budak yang sukses.[14][15] Selain Alexandre Pétion, Presiden pertama Republik, semua pemimpin pertama Haiti adalah mantan budak.[16] Setelah periode singkat di mana negara itu terpecah menjadi dua, Presiden Jean-Pierre Boyer menyatukan negara itu dan kemudian berusaha membawa seluruh Hispaniola di bawah kendali Haiti, memicu serangkaian perang panjang yang berakhir pada tahun 1870-an ketika Haiti secara resmi mengakui kemerdekaan Republik Dominika.

Abad pertama kemerdekaan Haiti ditandai dengan ketidakstabilan politik, pengucilan oleh komunitas internasional, dan pembayaran utang yang melumpuhkan ke Prancis. Volatilitas politik dan pengaruh ekonomi asing di negara itu mendorong AS untuk menduduki negara itu dari tahun 1915 hingga 1934. Menyusul serangkaian kepresidenan yang berumur pendek, François 'Papa Doc' Duvalier mengambil alih kekuasaan pada tahun 1956, mengantarkan pemerintahan otokratis yang panjang berlanjut oleh putranya, Jean-Claude 'Baby Doc' Duvalier, yang bertahan hingga 1986; periode itu ditandai dengan kekerasan yang disetujui negara terhadap oposisi dan warga sipil, korupsi, dan stagnasi ekonomi. Setelah tahun 1986, Haiti mulai berusaha membangun sistem politik yang lebih demokratis.

Haiti adalah anggota pendiri Perserikatan Bangsa-Bangsa, Organisasi Negara-negara Amerika (OAS),[17] Asosiasi Negara-negara Karibia,[18] dan Organisasi internasionale de la Francophonie. Selain CARICOM, ia adalah anggota Dana Moneter Internasional,[19] Organisasi Perdagangan Dunia,[20] dan Komunitas Negara Amerika Latin dan Karibia. Secara historis miskin dan secara politik tidak stabil, Haiti memiliki Indeks Pembangunan Manusia terendah di Amerika, serta perbudakan yang meluas. Sejak pergantian abad ke-21, negara tersebut telah mengalami kudeta, yang mendorong intervensi PBB, serta bencana gempa bumi yang menewaskan lebih dari 250.000 orang dan wabah kolera. Dengan situasi ekonomi yang memburuk, serta seruan IMF baru-baru ini untuk memotong subsidi bahan bakar,[21] Haiti telah mengalami krisis sosioekonomi dan politik yang ditandai dengan kerusuhan dan protes, kelaparan yang meluas, dan meningkatnya aktivitas geng.[22] Hingga Februari 2023, Haiti tidak memiliki pejabat pemerintah terpilih dan digambarkan sebagai negara gagal.[23]

EtimologiSunting

Haiti (sebelumnya Hayti)[a] berasal dari bahasa pribumi Taíno, yang berarti "tanah pegunungan tinggi"[29] dan awalnya untuk menamai seluruh pulau Hispaniola.[b] Nama tersebut dikembalikan oleh revolusioner Haiti Jean-Jacques Dessalines sebagai nama resmi Saint-Domingue yang merdeka, sebagai penghormatan kepada pendahulu Amerindian.[33]

SejarahSunting

Haiti telah dihuni oleh manusia mulai sekitar 8.800 tahun yang lalu oleh nenek moyang Suku Indian, yang kemudian menjadi beradaptasi dan mengembangkan budaya mereka sendiri dan menjadi Suku Indian Karibia, Haiti kemudian tidak pernah berubah hingga wilayah ini ditemukan oleh Christopher Columbus dari Spanyol pada abad ke-16, semenjak itu cerita tentang Suku Indian Haiti Carribean, kebudayaan, dan kekayaan alamnya mulai terdengar ke seluruh Eropa, kemudian Raja dan Ratu Kerajaan Spanyol mengirim ribuan tentara kesana untuk memastikan bahwa Haiti memang benar-benar ada, dan menaklukkannya.

Setelah penaklukan Spanyol. Prancis berusaha merebutnya dengan Penaklukan Haiti oleh Prancis, dan setelah ditakluk oleh Prancis, haiti makin hancur karena meningkatnya perbudakan dan para budak haiti berusaha memerdekakan haiti dengan Revolusi Haiti 1791 - 1804.

Dan setelah merdeka Haiti terkena masalah yaitu hutang dari Prancis Napoleon yaitu membayar 205 milyar dollar saat ini dan diskon 90% seluruh barang yang dimiliki haiti yang membuat Haiti sulit membayar hutang.

Para pakar mengecam tindakan tersebut, karena tindakan yang dilakukan oleh Prancis, sekarang haiti menjadi negata mìskin dan terbelakang.

GeografiSunting

 
Peta topografi Haiti

Haiti membentuk tiga per delapan barat Hispaniola, pulau terbesar kedua di Antillen Besar. Dengan luas 27.750 km2 (10.710 sq mi), Haiti adalah negara terbesar ketiga di Karibia setelah Kuba dan Republik Dominika, yang terakhir berbagi perbatasan 360 kilometer (224 mil) dengan Haiti. Negara ini memiliki bentuk tapal kuda yang kasar dan karena itu ia memiliki garis pantai yang sangat panjang, yang terpanjang kedua (1.771 km atau 1.100 mil) di belakang Kuba di Antillen Besar.[34][35]

Haiti adalah negara yang paling bergunung-gunung di Karibia, medannya terdiri dari pegunungan yang diselingi dataran pantai kecil dan lembah sungai.[36] Iklimnya tropis, dengan beberapa variasi tergantung pada ketinggian. Titik tertinggi adalah Pic la Selle, dengan ketinggian 2.680 meter (8.793 kaki).[9][36][37]

Haiti juga mencakup beberapa pulau lepas pantai. Pulau Tortuga (Île de la Tortue) terletak di lepas pantai Haiti utara. Arondisemen La Gonâve terletak di pulau dengan nama yang sama, di Golfe de la Gonâve; Pulau terbesar di Haiti, Gonâve berpenduduk sedang bertipe pedesaan. Île à Vache (Pulau Sapi) terletak di lepas pantai barat daya; juga bagian dari Haiti adalah Cayemites, yang terletak di Teluk Gonâve di utara Pestel. La Navasse (Pulau Navassa), terletak 40 mil laut (46 mil; 74 km) barat Jérémie di semenanjung barat daya Haiti,[38] sedang dipersengketakan dengan Amerika Serikat, yang saat ini dikelola oleh Fish and Wildlife Service Amerika Serikat.[39]

IklimSunting

Iklim Haiti adalah tropis dengan beberapa variasi tergantung pada ketinggian.[36] Port-au-Prince berkisar pada bulan Januari dari rata-rata minimum 23 °C (73,4 °F) hingga maksimum rata-rata 31 °C (87,8 °F); pada bulan Juli, dari 25–35 °C (77–95 °F). Pola curah hujan bervariasi, dengan curah hujan yang lebih tinggi di beberapa dataran rendah dan lereng utara dan timur pegunungan. Musim kemarau Haiti terjadi dari November hingga Januari.

PolitikSunting

 
Jovenel Moïse merupakan Presiden Haiti hingga pembunuhannya pada 7 Juli 2021.

Haiti adalah negara republik semi-presidensial, sistem multipartai di mana presiden Haiti adalah kepala negara dan dipilih langsung melalui pemilihan umum yang diadakan setiap lima tahun.[37][40] Perdana menteri Haiti bertindak sebagai kepala pemerintahan dan diangkat oleh presiden, dipilih dari partai mayoritas di Majelis Nasional.[37] Kekuasaan eksekutif dijalankan oleh presiden dan perdana menteri yang bersama-sama membentuk pemerintah.

Kekuasaan legislatif dipegang oleh pemerintah dan dua kamar Majelis Nasional Haiti, Senat (Sénat) dan Kamar Deputi (Chambre des Députés).[37][36] Pemerintah diatur secara kesatuan, sehingga pemerintah pusat mendelegasikan kekuasaan ke departemen tanpa perlu persetujuan konstitusional. Struktur sistem politik Haiti saat ini ditetapkan dalam Konstitusi Haiti pada 29 Maret 1987.[36]

Politik Haiti penuh konflik: sejak kemerdekaan, Haiti telah mengalami 32 kudeta.[41] Haiti adalah satu-satunya negara di Belahan Barat yang mengalami revolusi budak yang sukses; namun, sejarah panjang penindasan oleh para diktator seperti François Duvalier dan putranya Jean-Claude Duvalier sangat mempengaruhi negara ini. Sejak akhir era Duvalier, Haiti telah beralih ke sistem demokrasi.[37]

Hubungan luar negeriSunting

Haiti adalah anggota dari berbagai organisasi internasional dan regional, seperti Perserikatan Bangsa-Bangsa, CARICOM, Komunitas Negara-negara Amerika Latin dan Karibia, Dana Moneter Internasional, Organisasi Negara-negara Amerika, Organisasi internationale de la Francophonie, OPANAL dan Organisasi Perdagangan Dunia.[36]

Pada bulan Februari 2012, Haiti mengisyaratkan akan meningkatkan status pengamatnya menjadi status anggota asosiasi penuh Uni Afrika (AU).[42] AU dilaporkan berencana untuk meningkatkan status Haiti dari pengamat menjadi asosiasi pada pertemuan puncaknya pada Juni 2013[43] tetapi permohonan tersebut masih belum diratifikasi hingga Mei 2016.[44]

Pembagian administratifSunting

 
Departemen di Haiti

Haiti terbagi menjadi 10 departemen, 41 arondisemen, 331 komune.

Berikut departemen yang ada di Haiti:

MiliterSunting

Haiti memiliki sejarah militer yang kuat sejak perjuangan pra-kemerdekaan. Tentara Adat sangat penting dalam pembangunan negara, pengelolaan tanah dan keuangan publik. Hingga abad ke-20, setiap presiden Haiti adalah perwira militer. Selama intervensi AS, tentara diubah menjadi Gendarmerie d'Haiti dan kemudian sebagai Force Armée d'Haiti (FAdH). Pada awal tahun 90-an, tentara dinonaktifkan secara inkonstitusional dan digantikan oleh Polisi Nasional Haiti (PNH). Pada tahun 2018, Président Jovenel Moise mengaktifkan kembali FAdH.

Kementerian Pertahanan Haiti adalah badan utama angkatan bersenjata.[45] Mantan Angkatan Bersenjata Haiti didemobilisasi pada tahun 1995, namun upaya untuk membentuknya kembali saat ini sedang berlangsung.[46] Kekuatan pertahanan Haiti saat ini adalah Kepolisian Nasional Haiti, yang memiliki tim SWAT yang sangat terlatih, dan bekerja sama dengan Penjaga Pantai Haiti. Pada tahun 2010, Kepolisian Nasional Haiti berjumlah 7.000 orang.[47]

EkonomiSunting

 
Representasi proporsional ekspor Haiti, 2019
 
Perkembangan PDB per kapita historis

Haiti memiliki ekonomi yang sangat diatur, terutama dikendalikan oleh negara, menempati peringkat ke-145 dari 177 negara yang diberi "indeks kebebasan" oleh Heritage Foundation.[48] PDB per kapita Haiti adalah $1.800 dan PDB-nya adalah $19,97 miliar (perkiraan tahun 2017). Negara ini menggunakan gourde Haiti sebagai mata uangnya. Terlepas dari industri pariwisatanya, Haiti adalah salah satu negara termiskin di Amerika, dengan korupsi, ketidakstabilan politik, infrastruktur yang buruk, kurangnya perawatan kesehatan dan kurangnya pendidikan disebut-sebut sebagai penyebab utamanya.[36] Pengangguran tinggi dan banyak warga Haiti berusaha untuk beremigrasi. Perdagangan menurun drastis setelah gempa bumi tahun 2010 dan wabah kolera berikutnya, dengan PDB paritas daya beli negara turun sebesar 8% (dari US$12,15 miliar menjadi US$11,18 miliar).[49] Haiti menduduki peringkat ke-145 dari 182 negara dalam Indeks Pembangunan Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa tahun 2010, dengan 57,3% penduduk terdeprivasi dalam setidaknya tiga ukuran kemiskinan HDI.[50]

Setelah pemilihan tahun 2000 yang disengketakan dan tuduhan tentang pemerintahan Presiden Aristide,[51] bantuan AS kepada pemerintah Haiti dihentikan antara tahun 2001 dan 2004.[52] Setelah kepergian Aristide pada tahun 2004, bantuan dipulihkan dan tentara Brasil memimpin Misi Stabilisasi PBB di operasi penjaga perdamaian Haiti. Setelah hampir empat tahun mengalami resesi, ekonomi tumbuh sebesar 1,5% pada tahun 2005.[53] Pada bulan September 2009, Haiti memenuhi persyaratan yang ditetapkan oleh IMF dan program Negara-Negara Miskin yang Berutang Banyak dari Bank Dunia untuk memenuhi syarat pembatalan utang luar negerinya.[54]

Lebih dari 90 persen anggaran pemerintah berasal dari kesepakatan dengan Petrocaribe, aliansi minyak yang dipimpin Venezuela.[55]

DemografiSunting

 
Populasi Haiti (1800–2021)

Pada tahun 2018, populasi Haiti diperkirakan sekitar 10.788.000.[36] Pada tahun 2006, setengah dari populasi berusia di bawah 20 tahun.[56] Pada tahun 1950, sensus formal pertama memperkirakan total populasi 3,1 juta jiwa.[57] Haiti rata-rata berpenduduk sekitar 350 orang per kilometer persegi (~900 per mil persegi), dengan populasinya terkonsentrasi paling banyak di daerah perkotaan, dataran pesisir, dan lembah.

Kebanyakan orang Haiti adalah keturunan mantan budak kulit hitam Afrika, termasuk Mulatto yang merupakan ras campuran.[36] Sisanya adalah keturunan Eropa atau Arab, keturunan pemukim (sisa-sisa kolonial dan imigrasi selama era dua Perang Dunia).[58][59]

Pada saat Revolusi Haiti, sebuah peristiwa yang melibatkan pemusnahan orang kulit putih (kebanyakan Prancis) di Haiti, banyak orang kulit hitam di Haiti lahir di Afrika dan tidak memiliki keturunan non-Afrika. Ini karena rata-rata budak Afrika di kolonial Haiti memiliki masa hidup yang pendek dan Prancis terus mengimpor ribuan orang Afrika setiap tahun untuk mempertahankan populasi budak. Pada tahun 1790 terdapat hampir 600.000 budak, melebihi jumlah orang kulit putih sekitar 20 banding 1.[60] Pada tahun 2018, angka harapan hidup saat lahir adalah 63,66 tahun.[61]

 
Penduduk di Port-au-Prince

Diperkirakan ada 881.500 orang keturunan Haiti di Amerika Serikat pada tahun 2015,[62] sementara di Republik Dominika diperkirakan ada 800.000 pada tahun 2007.[63] Terdapat 300.000 di Kuba pada tahun 2013,[64] 100.000 di Kanada pada tahun 2006,[65] 80.000 di Prancis Metropolitan (2010),[66] dan hingga 80.000 di Bahama (2009).[67] Ada juga komunitas Haiti yang lebih kecil di banyak negara lain, termasuk Chili, Swiss, Jepang, dan Australia.

AgamaSunting

Agama di Haiti menurut Pew Research Center (2010)[68]

  Katolik (56.8%)
  Protestan (29.6%)
  Non-Afiliasi (10.6%)
  Lainnya (3%)

CIA Factbook 2017 melaporkan bahwa sekitar 54,7% orang Haiti mengaku Katolik sementara Protestan membentuk sekitar 28,5% populasi (Baptis 15,4%, Pentakosta 7,9%, Advent Hari Ketujuh 3%, Metodis 1,5%, lainnya 0,7%). Sumber-sumber lain menempatkan populasi Protestan lebih tinggi dari ini, menunjukkan bahwa mungkin telah membentuk sepertiga dari populasi pada tahun 2001.[69] Seperti negara-negara lain di Amerika Latin, Haiti telah menyaksikan perluasan Protestan secara umum, yang sebagian besar bersifat Injili dan Pentakosta.[70][71][72]

Agama minoritas di Haiti termasuk Islam, Iman Bahá'í, Yudaisme, dan Budha.[49]

BahasaSunting

Dua bahasa resmi Haiti adalah bahasa Prancis dan Kreol Haiti. Bahasa Prancis adalah bahasa tertulis dan resmi resmi utama (serta bahasa utama pers) dan dituturkan oleh 42% orang Haiti.[73][74] Bahasa Inggris dan Spanyol juga dapat digunakan oleh orang Haiti yang dideportasi dari Amerika Serikat dan berbagai negara Amerika Latin. Secara keseluruhan, sekitar 90–95% penduduk Haiti hanya fasih berbahasa Kreol Haiti/Prancis, dengan lebih dari setengahnya hanya mengetahui Kreol.[75]

BudayaSunting

Haiti memiliki identitas budaya yang kaya dan unik, yang terdiri dari perpaduan kebiasaan tradisional Prancis dan Afrika, bercampur dengan kontribusi yang cukup besar dari budaya Spanyol dan budaya pribumi Taíno.[76] Budaya Haiti sangat tercermin dalam lukisan, musik, dan sastranya. Galeri dan museum di Amerika Serikat dan Prancis telah memamerkan karya seniman terkenal yang berasal dari Haiti.[77]

ArsitekturSunting

 
Istana Sans-Souci, Taman Sejarah Nasional, Haiti

Monumen termasuk Istana Sans-Souci dan Citadelle Laferrière, menjadi Situs Warisan Dunia pada tahun 1982.[78] Terletak di Massif du Nord Utara, Taman Sejarah Nasional, berasal dari awal abad ke-19.[79] Bangunan itu termasuk yang pertama dibangun setelah kemerdekaan Haiti dari Prancis. Citadelle Laferrière, benteng terbesar di Amerika, terletak di Haiti utara. Dibangun antara tahun 1805 dan 1820 dan saat ini disebut oleh beberapa orang Haiti sebagai keajaiban dunia kedelapan.[80]

Lembaga Perlindungan Warisan Nasional telah melestarikan 33 monumen bersejarah dan pusat bersejarah Cap-Haïtien.[81]

Jacmel, kota kolonial yang untuk sementara diterima sebagai Situs Warisan Dunia, rusak parah akibat gempa Haiti 2010.[79]

OlahragaSunting

 
Tim nasional sepak bola Haiti berlatih di Port-au-Prince, 2004

Sepak bola adalah olahraga paling populer di Haiti dengan ratusan klub sepak bola kecil bersaing di tingkat lokal. Bola basket dan bisbol semakin populer.[82][83] Stadion Sylvio Cator adalah stadion serba guna di Port-au-Prince, yang saat ini digunakan sebagian besar untuk pertandingan sepak bola dengan kapasitas 10.000 orang. Pada tahun 1974, tim sepak bola nasional Haiti menjadi tim Karibia kedua yang lolos ke Piala Dunia (setelah masuknya Kuba pada tahun 1938). Mereka kalah di babak kualifikasi pembukaan melawan tiga favorit pra-turnamen; Italia, Polandia, dan Argentina. Tim nasional memenangkan Piala Negara Karibia 2007.[84]

Haiti telah berpartisipasi dalam Olimpiade sejak tahun 1900 dan memenangkan sejumlah medali. Pemain sepak bola Haiti Joe Gaetjens bermain untuk tim nasional Amerika Serikat di Piala Dunia FIFA 1950, mencetak gol kemenangan saat mengalahkan Inggris 1-0.[85]

Lihat pulaSunting

CatatanSunting

  1. ^ Bangsa ini secara resmi didirikan sebagai Hayti dalam Deklarasi Kemerdekaan (dan cetakan awal),[24][25] konstitusi,[26] dan deklarasi kekaisaran.[27] Tulisan-tulisan yang diterbitkan pada tahun 1802–1919 di Amerika Serikat umumnya menggunakan nama Hayti (misalnya The Blue Book of Hayti (1919), sebuah buku dengan kedudukan resmi di Haiti). Pada tahun 1873, Haiti menjadi umum di antara judul-judul buku terbitan AS dan juga dalam publikasi kongres AS. Dalam semua publikasi Frederick Douglass setelah tahun 1890, dia menggunakan Haiti. Hingga tahun 1949, nama Hayti terus digunakan dalam buku-buku yang diterbitkan di Inggris (mis. Hayti: 145 Years of Independence—The Bi-Centenary of Port-au-Prince diterbitkan di London, Inggris pada tahun 1949) tetapi pada tahun 1950, penggunaan dalam Inggris telah bergeser ke Haiti.[28]
  2. ^ Suku Taíno mungkin menggunakan Bohío sebagai nama lain untuk pulau tersebut.[30][31][32]

ReferensiSunting

  1. ^ "Article 4 of the Constitution". Haiti-reference.com. Diakses tanggal 24 Juli 2013. 
  2. ^ "Explore all countries–Haiti". World Fact Book. Diakses tanggal 24 Oktober 2022. 
  3. ^ a b c d "Haiti". International Monetary Fund. April 2021. Diakses tanggal 19 July 2021. 
  4. ^ "Gini Index". The World Bank. Diakses tanggal 21 November 2015. 
  5. ^ "Human Development Report 2021/2022" (PDF) (dalam bahasa Inggris). United Nations Development Programme. 8 September 2022. Diakses tanggal 8 September 2022. 
  6. ^ ""World Population prospects – Population Division"". population.un.org (dalam bahasa Inggris). Departemen Urusan Ekonomi dan Sosial Perserikatan Bangsa-Bangsa, Divisi Kependudukan. 2019. Diakses tanggal 9 November 2019. 
  7. ^ ""Overall total population" – World Population Prospects: The 2019 Revision" (xslx). population.un.org (Data khusus yang diperoleh melalui situs web) (dalam bahasa Inggris). Departemen Urusan Ekonomi dan Sosial Perserikatan Bangsa-Bangsa, Divisi Kependudukan. 2019. Diakses tanggal 9 November 2019. 
  8. ^ Lawler, Andrew (December 23, 2020). "Invaders nearly wiped out Caribbean's first people long before Spanish came, DNA reveals". National Geographic. 
  9. ^ a b NgCheong-Lum, Roseline (2005). Haiti (Cultures of the World). New York: Times Editions Pte Ltd. hlm. 19. ISBN 978-0-7614-1968-6. Diakses tanggal 29 September 2014. 
  10. ^ Davies, Arthur (1953). "The Loss of the Santa Maria Christmas Day, 1492". The American Historical Review: 854–865. doi:10.1086/ahr/58.4.854. 
  11. ^ Maclean, Frances (January 2008). "The Lost Fort of Columbus". Smithsonian Magazine. Diakses tanggal 24 January 2008. 
  12. ^ "Haïti histoire – 7 Bord de Mer de Limonade". Nilstremmel.com. Diakses tanggal 15 July 2014. 
  13. ^ "En Bas Saline". Florida Museum of Natural History. 20 September 2017. 
  14. ^ Danticat, Edwidge (2005). Anacaona, Golden Flower. Journal of Haitian Studies. 11. New York: Scholastic Inc. hlm. 163–165. ISBN 978-0-439-49906-4. JSTOR 41715319. 
  15. ^ Matthewson, Tim (1996). "Jefferson and the Nonrecognition of Haiti". Proceedings of the American Philosophical Society. 140 (1): 22–48. ISSN 0003-049X. JSTOR 987274. 
  16. ^ "Country profile: Haiti". BBC News. 19 January 2010. Diakses tanggal 23 January 2010. 
  17. ^ OAS (1 August 2009). "OAS – Member State: Haiti". www.oas.org. OAS – Organization of American States: Democracy for peace, security, and development. 
  18. ^ Press, ed. (2014). "Association of Caribbean States (1994–2014)" (PDF). hlm. 46. Diakses tanggal 25 April 2016. 
  19. ^ "International Monetary Fund: List of Members". www.imf.org. 
  20. ^ "WTO ¦ World Trade Organization: Members and Observers". www.wto.org. 
  21. ^ Shellenberger, Michael (22 September 2022). "Haiti Riots Triggered By IMF Advice To Cut Fuel Subsidies". Forbes. Diakses tanggal 18 October 2022. 
  22. ^ Taylor, Luke (18 October 2022). "Haiti on verge of collapse, NGOs warn as UN talks on restoring order continue". The Guardian. Diakses tanggal 24 October 2022. 
  23. ^ https://www.theguardian.com/world/2023/jan/10/haiti-no-elected-officials-anarchy-failed-state.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
  24. ^ "Catalogue description Haitian Declaration of Independence". 1 January 1804 – via National Archive of the UK. 
  25. ^ "National Archives – Haiti" (PDF). 
  26. ^ La Constitution Impériale du 20 mai 1805[pranala nonaktif permanen]
  27. ^ "Remember Haiti | Revolution | Royaume d'Hayti. Déclaration du roi". www.brown.edu. 
  28. ^ Corbett, Bob, ed. (9 November 2003). "17201: Corbett: Hayti and Haiti in the English language". Webster University. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 March 2017. Diakses tanggal 8 March 2017. 
  29. ^ Haydn, Joseph; Benjamin Vincent (1860). A Dictionary of Dates Relating to All Ages and Nations: For Universal Reference Comprehending Remarkable Occurrences, Ancient and Modern, The Foundation, Laws, and Governments of Countries-Their Progress In Civilization, Industry, Arts and Science-Their Achievements In Arms-And Their Civil, Military, And Religious Institutions, And Particularly of the British Empire. hlm. 321. Diakses tanggal 12 September 2015. 
  30. ^ Guitar, Lynne; Ferbel-Azcárate, Pedro; Estevez, Jorge (2006). "iii: Ocama-Daca Taíno (Hear me, I am Taíno)". Indigenous Resurgence in the Contemporary Caribbean. New York: Peter Lang Publishing. hlm. 41. ISBN 978-0-8204-7488-5. LCCN 2005012816. Diakses tanggal 10 July 2015. 
  31. ^ Edmond, Louisket (2010). The Tears of Haiti. Xlibris. hlm. 42. ISBN 978-1-4535-1770-3. LCCN 2010908468. Diakses tanggal 10 July 2015. 
  32. ^ Senauth, Frank (2011). The Making and Destruction of Haiti. Bloomington, Indiana, USA: AuthorHouse. hlm. 1. ISBN 978-1-4567-5384-9. LCCN 2011907203. 
  33. ^ Martineau, Harriet (2010). The Hour and the Man: A Fictional Account of the Haitian Revolution and the life of Toussaint L'Ouverture. hlm. 12. ISBN 978-99904-1-167-6. Diakses tanggal 12 September 2015. 
  34. ^ "Geography: Haiti". Library of Congress. Diakses tanggal 29 September 2014. 
  35. ^ "Geography: Haiti". Diakses tanggal 29 September 2014. 
  36. ^ a b c d e f g h i "CIA World Factbook – Haiti". Diakses tanggal 3 September 2019. 
  37. ^ a b c d e "Haiti", Encyclopædia Britannica.
  38. ^ Larry Rohter (19 October 1998). "Whose Rock Is It? Yes, the Haitians Care". Port-au-Prince Journal (reprinted in New York Times). Diakses tanggal 28 January 2012. 
  39. ^ US Geological Survey(August 2000). "Navassa Island: A Photographic Tour (1998–1999)". US Geological Survey. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 November 2012. Diakses tanggal 18 November 2012. 
  40. ^ "1987 Constitution of the Republic of Haiti". Georgetown University. Article 134. Diakses tanggal 9 July 2011. 
  41. ^ Michele Kelemen (2 March 2004). "Haiti Starts Over, Once Again". Npr.org. Diakses tanggal 24 July 2013. 
  42. ^ "Haiti becomes a member of the African Union". Haitilibre.com. 2 February 2012. Diakses tanggal 24 July 2013. 
  43. ^ Sampson, Ovetta (29 February 2012). "Long distance relationship: Haiti's bid to join the African Union". The Christian Science Monitor. Diakses tanggal 1 March 2012. 
  44. ^ "Despite reports, Haiti not joining the African Union". PBS NewsHour (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 5 April 2017. 
  45. ^ "Missions et Attributions du Ministère de la Défense". Ministere de la Defense. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 November 2021. Diakses tanggal 21 October 2014. 
  46. ^ "Haiti a step closer to having army again". USA Today. 16 September 2013. Diakses tanggal 29 January 2014. 
  47. ^ Sadowski, Dennis (6–19 August 2010). "Hope and struggles remain in Haiti six months after earthquake". Florida Catholic. Orlando, Florida. hlm. A7. 
  48. ^ "2022 Index of Economic Freedom". 
  49. ^ a b "Haiti". The World Factbook. Central Intelligence Agency. 22 September 2021. 
  50. ^ "International Human Development Indicators: Haiti". United Nations Development Programme. 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 April 2011. 
  51. ^ "Jean Bertrand Aristide net worth". WOW509. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 October 2014. Diakses tanggal 16 October 2014. 
  52. ^ Farah Stockman (7 March 2004). "Before fall of Aristide, Haiti hit by aid cutoff by". Boston.com. Diakses tanggal 24 July 2013. 
  53. ^ "Haiti: Economy". Michigan State University. 
  54. ^ "Haiti: Enhanced Initiative for Heavily Indebted Poor Countries" (PDF). International Monetary Fund. September 2009. Diakses tanggal 24 July 2013. 
  55. ^ "Haiti Economy" (PDF). Diakses tanggal 11 April 2015. 
  56. ^ "New Haiti Census Shows Drastic Lack of Jobs, Education, Maternal Health Services". United Nations Population Fund. 10 May 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 May 2013. Diakses tanggal 24 July 2013. 
  57. ^ "Haiti – Population". Library of Congress Country Studies. Diakses tanggal 24 July 2013. 
  58. ^ "Aimaq, Firozkohi of Afghanistan Ethnic People Profile". Joshua Project. Diakses tanggal 14 January 2010. 
  59. ^ "The Virtual Jewish History Tour: Haiti". Jewishvirtuallibrary.org. Diakses tanggal 14 January 2010. 
  60. ^ Arsenault, Natalie; Rose, Christopher (March 2006), Africa Enslaved: A Curriculum Unit on Comparative Slave Systems for Grades 9–12 (PDF), University of Texas, diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 30 August 2021, diakses tanggal 21 March 2022 
  61. ^ "Life expectancy at birth, total (years) - Haiti | Data". data.worldbank.org. Diakses tanggal 2020-12-22. 
  62. ^ Bureau, U.S. Census. "American FactFinder – Results". Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 January 2015. Diakses tanggal 14 December 2016. 
  63. ^ Pina, Diógenes (21 March 2007). "DOMINICAN REPUBLIC: Deport Thy (Darker-Skinned) Neighbour". Inter Press Service (IPS). Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 February 2009. Diakses tanggal 14 October 2008. 
  64. ^ Haiti in Cuba Retrieved 30 December 2013.
  65. ^ "Ethnic origins, 2006 counts, for Canada, provinces and territories – 20% sample data". Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 December 2008. Diakses tanggal 26 April 2009.  , Statistics Canada (2006).
  66. ^ "France Suspends Expulsions Of Illegal Haitians". Gulfnews.com. 14 January 2010. Diakses tanggal 24 July 2013. 
  67. ^ Davis, Nick (20 September 2009). "Bahamas outlook clouds for Haitians". BBC News. Diakses tanggal 24 July 2013. 
  68. ^ "Religions in Haiti – PEW-GRF". www.globalreligiousfutures.org. 
  69. ^ Rey, Terry; Stepick, Alex (2013). Crossing the Water and Keeping the Faith: Haitian Religion in Miami. NYU Press. hlm. 6. ISBN 978-1-4798-2077-1. With no indications of any subsequent decline in Protestant affiliation either in Port-au-Prince or the countryside, one could reasonably estimate that today Haiti is already more than one-third Protestant 
  70. ^ Lee, Morgan. "Sorry, Pope Francis: Protestants Are Converting Catholics Across Latin America". News & Reporting. 
  71. ^ "Religion in Latin America". 13 November 2014. 
  72. ^ "Overview: Pentecostalism in Latin America". 5 October 2006. 
  73. ^ La langue française dans le monde 2014 (PDF). Nathan. 2014. ISBN 978-2-09-882654-0. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 12 April 2015. Diakses tanggal 20 May 2015. 
  74. ^ À ce propos, voir l'essai Prétendus Créolismes : le couteau dans l'igname, Jean-Robert Léonidas, Cidihca, Montréal 1995
  75. ^ "Schools Teaching in Creole Instead of French on the Rise in Haiti". 13 November 2019. 
  76. ^ fdanYurnet-Thomas, Mirta (2002). A Taste of Haiti. hlm. 13–15. ISBN 978-0-7818-0998-6. Diakses tanggal 18 June 2015. 
  77. ^ "Haitians". Diakses tanggal 2 September 2014. 
  78. ^ "National History Park – Citadel, Sans the great Souci, Ramiers". UNESCO.org. Diakses tanggal 23 January 2010. 
  79. ^ a b "Heritage in Haiti". UNESCO.org. 20 January 2010. Diakses tanggal 23 January 2010. 
  80. ^ United Press International, ed. (29 January 1978). "Haiti's Citadelle Described As 8th Wonder of the World". Reading Eagle. hlm. 40. Diakses tanggal 21 October 2014. 
  81. ^ "Institut de Sauvegarde du Patrimoine National". Haiti.org. Diakses tanggal 24 July 2013. 
  82. ^ Toman, Chris (13 May 2012). "Blue Jays helping bring baseball to Haiti". MLB.com. 
  83. ^ Arthur, Charles (2002). Haiti in Focus: A Guide to the People, Politics, and Culture. Interlink Pub Group Inc. hlm. 82–83. ISBN 978-1-56656-359-8. 
  84. ^ "History of Caribbean teams in the FIFA World Cup". Diakses tanggal 2 September 2014. 
  85. ^ Ewen MacAskill (10 June 2010). "World Cup 2010: How the USA's 1950 amateurs upset England and the odds". The Guardian. 

Bacaan tambahanSunting

Pranala luarSunting

Pemerintahan
Informasi Umum
Maps
Media
Organisasi Bantuan