Uganda

negara di Afrika Timur

Republik Uganda (bahasa Inggris: Republic of Uganda, bahasa Swahili: Jamhuri ya Uganda[6]) adalah sebuah negara di Afrika Timur. Negara yang mendapat julukan "Mutiara Afrika" oleh Winston Churchill ini berbatasan dengan Kenya di sebelah timur, Sudan di utara, Republik Demokratik Kongo di barat, Rwanda di barat daya, dan Tanzania serta Danau Victoria di selatan. Nama negara ini berasal dari kerajaan Buganda yang wilayahnya dahulu mencakup bagian selatan Uganda. Uganda terbagi kepada 70 distrik.

Republik Uganda

Republic of Uganda (Inggris)
Jamhuri ya Uganda (Swahili)
{{{coat_alt}}}
Lambang
SemboyanFor God and My Country
(Inggris: "Untuk Tuhan dan Negaraku")
Lokasi Uganda
Lokasi Uganda
Ibu kota
Kampala
00°18′49″N 32°34′52″E / 0.31361°N 32.58111°E / 0.31361; 32.58111
Bahasa resmiInggris dan Swahili
PemerintahanRepublik semi-presidensial
• Presiden
Yoweri Museveni
Ruhakana Rugunda
LegislatifParlemen
Kemerdekaan
• Dari Britania Raya
9 Oktober 1962
 - Perairan (%)
15,4
Populasi
 - Perkiraan 2022
46.205.893[1] (33)
 - Sensus Penduduk 2014
Increase neutral 34,634,650[2]
157,1/km2 (75)
PDB (KKB)2022
 - Total
$129,48 miliar[3]
$2.960[3]
PDB (nominal)2022
 - Total
Kenaikan $46,38 miliar[3] (90)
Kenaikan $1.060[3]
Gini (2016) 42,0[4]
sedang
IPM (2021)Penurunan 0,525[5]
rendah · 166
Mata uangShilling Uganda (USh)
(UGX)
Zona waktuWaktu Afrika Timur (EAT)
(UTC+3)
Lajur kemudikiri
Kode telepon+256
Kode ISO 3166UG
Ranah Internet.ug

SejarahSunting

Pada mulanya Uganda dikuasai oleh beberapa suku-suku besar yang berprofesi sebagai pemburu. Suku terbesar adalah suku Baganda atau Buganda. Suku ini berhasil mendirikan sebuah kerajaan yang dipimpin oleh Kimera. Giovani Miani (seorang penjelajah dari Italia) adalah orang Eropa pertama yang menemukan Uganda pada tahun 1860.

Kemudian, para misionaris berdatangan. Pada tahun 1862 ditemukan situs Raja ke-30 dari Kerajaan Buganda yang ditengarai berkuasa pada abad ke-16. Pada abad ke-19, Uganda dikuasai oleh Inggris dan Mesir. Ketika itu Uganda menjadi salah satu provinsi Mesir bernama Equatoria. Penguasaan Equatoria oleh Mesir berakhir pada pemerintahan Emin Pasha pada tahun 1889 dan beralih ke tangan Inggris pada tahun 1890.

Perjuangan untuk memperoleh kemerdekaan dari Inggris dimulai pada tahun 1945-1949, yaitu ketika ada kerusuhan kaum proletar di Buganda. Pada 1953, Raja Mutesa II (Kabaka) diasingkan ke Inggris dan dikembalikan ke Uganda pada tahun 1955. Akhirnya pada 9 Oktober 1962, Uganda memnperoleh kemerdekaan dari Inggris.

Apollo Milton Obote terpilih sebagai perdana menteri pertama. Kabaka Edward Mutesa II (Raja Buganda) sebagai kepala negara. Pada tahun 1966 terjadi pembunuhan berdarah di istana, hingga akhirnya Milton Obote menghapuskan Kerajaan Buganda dan Kabaka Edward Mutesa II mengasingkan diri ke Inggris hingga wafat dalam kemiskinan selama tiga tahun.

Pada 25 Januari 1971, ketika Milton Obote menghadiri suatu konferensi di Singapura, Mayor Jenderal Idi Amin mengambilalih kekuasaan. Pada pemerintahan ini Uganda sangat terkenal di dunia, karena Idi Amin melakukan banyak pembunuhan (sangat kejam) kepada lawan-lawan politiknya, khususnya yang berasal dari Acholi dan Langi. Diperkirakan sebanyak 300.000 orang dibunuh pada masa pemerintahannya. Ia berkuasa sampai tahun 1979.

 
Idi Amin dalam pecahan 10 shilling

Pada April 1979, tentara pemberontak yang tidak menyukai kediktatoran Idi Amin, yang tergabung dalam Uganda National Liberation Army (UNLA) dibantu oleh tentara Tanzania memasuki Kampala dan mengusir Idi Amin. Yusuf Lule menggantikan kedudukan Idi Amin selama dua bulan, lalu digantikan oleh Godfrey Binaisa selama sebelas bulan, yang akhirnya dikudeta, dan kedudukannya digantikan oleh Paul Muwanga yang berkuasa selama empat bulan sampai dengan 20 September 1980 untuk mempersiapkan pemilihan umum. Milton Obote terpilih kembali menjadi Presiden Uganda pada tanggal 11 Desember 1980. Milton Obote melakukan kebiasaan lamanya, yaitu berlaku diktator. Pada masa pemerintahannya diperkirakan 100.000 orang dibunuh.

Hal ini membuat Yoweri Museveni (dilahirkan di Bahima, sebelah barat Uganda pada tahun 1944) bersama 26-30 anak muda lainnya mulai merancang pemberontakan dengan membentuk The National Resistance Army (NRA). NRA berhasil membuat kekacauan, sehingga akhirnya Milton Obote berhasil digulingkan. Karena terjadi ketegangan konstitusi, parlemen akhirnya memutuskan Jenderal Tito Okello menggantikan Milton Obote pada Juli 1985. Kedudukan Okello juga tak lebih baik, akhirnya dalam perjanjian yang diadakan di Kenya, Okello mengalah kepada Museveni. Pada 29 Januari 1986, Museveni disumpah sebagai Presiden Uganda. Pada 12 Maret 2001, Museveni terpilih kembali sebagai Presiden Uganda sampai tahun 2006.

GeografiSunting

 
Peta Uganda

Walaupun tidak memiliki pantai, Uganda mempunyai beberapa danau besar, seperti Danau Victoria, Danau Albert, Danau Kyoga, dan Danau Edward. Negeri ini terletak di plateau Afrika Timur, kira-kira 900 m di atas permukaan laut. Pada umumnya Uganda beriklim tropis, tetapi terdapat juga variasi. Uganda mempunyai beberapa pulau di danau Victoria. Kota-kota terpenting terletak di selatan di dekat danau Victoria termasuk ibu kota Kampala dan kota di dekatnya Entebe.

PolitikSunting

 
Yoweri Museveni

Presiden Uganda Yoweri Museveni saat ini tampil sebagai kepala negara dan kepala pemerintahan. Presiden memberi tugas kepada Perdana Menteri Apolo Nsibambi untuk mengendalikan aids. Parlemen Nasional yang terdiri 303 anggota, sekitar 86 di antaranya memberikan dukungan untuk itu. Kaum wanita dan militer juga diperkenankan masuk di parlemen. Anggota sisanya dipilih untuk masa lima tahun dalam pemilu. Hanya 75% penduduk yang mengikuti pemilu.

Dalam rangka mengatasi kekerasan bermotif keagamaan, kegiatan partai-partai politik dibatasi mulai tahun 1986. Dalam sistem demokrasi tanpa partai yang dipelopori oleh Yoweri Museveni, partai politik masih ada tapi tidak boleh berkampanye pada pemilu atau langsung mencalonkan kandidat (walaupun kandidat itu bisa saja datang dari partai politik). Referendum tahun 2005 (bulan Juli) menghapus pembatasan politik multipartai yang telah berlangsung selama 19 tahun ini.

Pembagian administratifSunting

Uganda terbagi dalam 70 distrik, 4 daerah administratif: Utara, Timur, Sentral dan Barat. Distrik ini dinamai menurut kota terbesarnya, misalnya kota Kampala terletak di distrik Kampala.

EkonomiSunting

Bank Uganda adalah bank sentral Uganda dan menangani kebijakan moneter bersamaan dengan pencetakan shilling Uganda[7]

pada 2015, ekonomi Uganda menghasilkan pendapatan ekspor dari barang dagangan berikut: kopi (US $ 402,63 juta), ekspor minyak (US $ 131,25 juta), logam dan produk dasar (US $ 120,00 juta), ikan (US $ 117,56 juta), jagung (AS). $ 90,97 juta), semen (US $ 80,13 juta), tembakau (US $ 73,13 juta), teh (US $ 69,94 juta), gula (US $ 66,43 juta), jangat dan kulit (US $ 62,71 juta), biji kakao (US $ 55,67 juta), kacang (US $ 53,88 juta), simsim (US $ 52,20 juta), bunga (US $ 51,44 juta), dan produk lainnya (US $ 766,77 juta)[8]

Negara ini telah mengalami pertumbuhan ekonomi yang konsisten. Pada tahun fiskal 2015-16, Uganda mencatat pertumbuhan produk domestik bruto sebesar 4,6 persen secara riil dan 11,6 persen secara nominal. Ini sebanding dengan pertumbuhan riil 5,0 persen pada tahun fiskal 2014–15.

Negara ini memiliki cadangan minyak mentah dan gas alam yang sebagian besar belum dimanfaatkan. Sementara pertanian menyumbang 56 persen dari ekonomi pada tahun 1986, dengan kopi sebagai ekspor utamanya, sekarang telah dikalahkan oleh sektor jasa, yang menyumbang 52 persen dari PDB pada tahun 2007. Pada tahun 1950, rezim kolonial Inggris mendorong sekitar 500.000 petani subsisten untuk bergabung dengan koperasi. Sejak 1986, pemerintah (dengan dukungan negara asing dan lembaga internasional) telah bertindak untuk merehabilitasi ekonomi yang hancur selama rezim Idi Amin dan perang saudara berikutnya.

DemografiSunting

Penduduk

Populasi Uganda tumbuh dari 9,5 juta orang pada tahun 1969 menjadi 34,9 juta pada tahun 2014. Sehubungan dengan periode antar-sensus terakhir (September 2002), populasi meningkat sebesar 10,6 juta orang dalam 12 tahun terakhir. Usia rata - rata Uganda 15 tahun adalah yang terendah di dunia. Uganda memiliki tingkat kesuburan total tertinggi kelima di dunia, yaitu 5,97 anak yang lahir per wanita (perkiraan 2014).

Ada sekitar 80.000 orang India di Uganda sebelum Idi Amin mengharuskan pengusiran orang-orang Uganda-Asia (sebagian besar berasal dari India) pada tahun 1972, yang mengurangi jumlah penduduk hingga 7.000. Akan tetapi, banyak orang India kembali ke Uganda setelah Amin jatuh pada 1979. Sekitar 90 persen orang India Uganda tinggal di Kampala.

Menurut UNHCR , Uganda menampung lebih dari 1,1 juta pengungsi di negaranya pada November 2018. [170] Sebagian besar berasal dari negara-negara tetangga di kawasan Danau Besar Afrika , khususnya Sudan Selatan (68,0 persen) dan Republik Demokratik Kongo (24,6%) ).

Bahasa

Peta etnolinguistik Uganda Swahili , bahasa yang banyak digunakan di seluruh wilayah Danau Besar Afrika, disetujui sebagai bahasa nasional resmi kedua negara pada tahun 2005. Bahasa Inggris adalah satu-satunya bahasa resmi sampai konstitusi diubah pada tahun 2005. Meskipun Swahili belum disukai oleh populasi berbahasa Bantu di selatan dan barat daya negara, itu adalah bahasa pergaulan penting di wilayah utara. Ini juga banyak digunakan dalam pasukan polisi dan militer, yang mungkin merupakan hasil historis dari perekrutan orang utara yang tidak proporsional ke dalam pasukan keamanan selama periode kolonial. Status Swahili dengan demikian berganti-ganti dengan kelompok politik yang berkuasa. Sebagai contoh, Idi Amin, yang datang dari barat laut, menyatakan bahasa Swahili sebagai bahasa nasional.

Agama

Gereja Katolik Roma memiliki jumlah terbesar dari penganut (39,3 persen, turun dari 41,6 pada tahun 2002), diikuti oleh Anglikan Gereja Uganda (32 persen, turun dari 35,9 persen). Kategori Evangelical / Pentecostal / Born-Again menunjukkan pertumbuhan yang paling tinggi, naik dari 4,7% pada tahun 2002 menjadi 11,1% pada tahun 2018. Gereja Advent dan Protestan lainnya mengklaim sebagian besar umat Kristen yang tersisa, meskipun ada juga komunitas kecil Ortodoks Timur. Agama Uganda yang paling banyak dilaporkan berikutnya adalah Islam, dengan Muslim mewakili 13,7 persen dari populasi, naik dari 12,1% pada tahun 2002.

Sisa populasi menurut sensus 2014 mengikuti agama tradisional (0,1 persen, turun dari 1% pada 2002), agama lain (1,4 persen), atau tidak memiliki afiliasi agama (0,2 persen).

BudayaSunting

 
Perayaan budaya di Uganda Utara
 
Wanita di Rwenzori – Uganda Barat

Uganda memiliki kebudayaan yang beragam karena terdapat banyak komunitas. Banyak orang Asia (kebanyakan dari India) yang diusir selama rezim Idi Amin telah kembali ke Uganda.[9]

MediaSunting

Uganda memiliki sejumlah outlet media yang menyiarkan secara domestik dan global. Mereka meliput berita, majalah, olahraga, bisnis, dan hiburan.

Surat kabar Uganda yang populer meliputi:

  • New Vision
  • Daily Monitor
  • Bukedde
  • The Observer
  • East African Business Week
  • Red Pepper

Stasiun televisi paling populer di Uganda meliputi:

  • Uganda Broadcasting Corporation (UBC)
  • NTV
  • Televisi NBS
  • Sanyuka TV
  • Baba TV
  • Top TV
  • Spark TV

Semua media dikendalikan dan diatur di bawah Komisi Komunikasi Uganda (UCC).[10][11]

OlahragaSunting

Sepak bola menjadi olahraga nasional di Uganda. Tim nasional sepak bola Uganda, dijuluki "The Cranes" dinaungi oleh Federasi Asosiasi Sepak Bola Uganda. Mereka tidak pernah lolos ke putaran final Piala Dunia FIFA. Prestasi terbaik mereka di Piala Afrika adalah posisi kedua pada tahun 1978. Di antara klub, SC Villa adalah yang paling sukses, yang memenangkan liga nasional 16 kali dan mencapai final Piala Afrika Klub Champions pada tahun 1991. Selain itu prestasi juga dicapai oleh Simba SC pada tahun 1972. KCCA berada di urutan kedua dalam kemenangan liga nasional dengan 13 kali menang.

Pada tahun 2020, Uganda di Olimpiade memenangkan total dua medali emas, tiga perak, dan dua perunggu; empat di antaranya oleh tinju dan tiga di atletik. Uganda di Commonwealth Games telah mengumpulkan 13 medali emas dan total 49 medali, semuanya dalam tinju dan atletik.

Tim tinju nasional Uganda disebut The Bombers.[12] Mereka telah memenangkan empat medali di Olimpiade Musim Panas 1968-1980, serta dua medali Kejuaraan Tinju Amatir Dunia 1974. Petinju terkenal diantaranya Cornelius Boza-Edwards, Justin Juuko, Ayub Kalule, John Mugabi, Eridadi Mukwanga, Joseph Nsubuga, Kassim Ouma, Sam Rukundo dan Leo Rwabwogo.

Dalam atletik, John Akii-Bua memenangkan medali emas Olimpiade pertama untuk Uganda. Pada Olimpiade Musim Panas 1972 di Munich, ia memenangkan lomba lari gawang 400m dengan catatan waktu dunia 47,82 detik.[13] Pelari 400 meter Davis Kamoga meraih medali perunggu di Olimpiade Musim Panas 1996 di Atlanta dan medali perak di Kejuaraan Dunia 1997. Dorcus Inzikuru memenangkan lari halang rintang 3000 m pada Kejuaraan Dunia 2005 dan Commonwealth Games 2006.

Stephen Kiprotich telah memenangkan maraton di Olimpiade Musim Panas 2012 di London dan Kejuaraan Dunia 2013, dan menempati posisi kedua di Maraton Tokyo 2015.[14] Joshua Cheptegei telah memenangkan 10 km balapan di Kejuaraan Dunia, Kejuaraan Dunia Atletik Lintas Negara dan Commonwealth Games, dan telah mencetak rekor dunia dalam 5 km dan 15 km. Halimah Nakaayi memenangkan lomba lari 800 meter di Kejuaraan Dunia 2019.

Dalam kriket, Uganda adalah bagian dari tim Afrika Timur yang lolos ke Piala Dunia Kriket pada tahun 1975.

Negara ini memiliki tim bola basket nasional yang semakin sukses. Mereka dijuluki "The Silverbacks,"[15] dan memulai debutnya di Kejuaraan Afrika FIBA 2015.

Pada Juli 2011, Kampala, Uganda memenuhi syarat untuk Seri Dunia Liga Kecil 2011 di Williamsport, Pennsylvania untuk pertama kalinya, mengalahkan tim bisbol Arab Saudi Dharan LL, meskipun karena masalah visa mencegah mereka menghadiri seri tersebut.[16] Tim Liga Kecil dari Uganda memenuhi syarat untuk dan menghadiri Seri Dunia Liga Kecil 2012.[17]

ReferensiSunting

  1. ^ "Explore all countries–Uganda". World Fact Book. Diakses tanggal 24 Oktober 2022. 
  2. ^ "Republic of Uganda – Census 2014 – Final Report" (PDF). Table 2.1 page 8. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 19 September 2016. Diakses tanggal 19 September 2016. 
  3. ^ a b c d "World Economic Outlook database: April 2022". imf.org. 
  4. ^ "Gini index (World Bank estimate)". World Bank. Diakses tanggal 14 July 2021. 
  5. ^ "Human Development Report 2021/2022" (PDF) (dalam bahasa Inggris). United Nations Development Programme. 8 September 2022. Diakses tanggal 11 October 2022. 
  6. ^ "Article 5, Chapter 2, Constitution of Uganda, 1995, accessed 17 January 2017" (PDF). 
  7. ^ "About the economies uganda" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2017-10-12. 
  8. ^ "Economies uganda" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2017-10-12. 
  9. ^ Lorch, Donatella (22 March 1993). "Kampala Journal; Cast Out Once, Asians Return: Uganda Is Home". The New York Times. Diakses tanggal 29 September 2011. 
  10. ^ "About UCC – UCC: Uganda Communications Commission" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2 July 2022. 
  11. ^ "Uganda Communications Commission – Ministry of ICT & National Guidance" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2 July 2022. 
  12. ^ "Bombers finally begin 2018 Commonwealth Games training". Daily Monitor (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 6 January 2019. 
  13. ^ "Uganda to remember Olympic hurdler John Akii Bua". www.iaaf.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 1 May 2019. 
  14. ^ "Kiprotich targets fast time in Toronto". www.iaaf.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 1 May 2019. 
  15. ^ Kaweru, Franklin, "Uganda's Silverbacks ranked 89th in latest FIBA rankings" Diarsipkan 12 October 2015 di Wayback Machine., KAWOWO Sports, 9 October 2015. Retrieved 26 October 2015.
  16. ^ Adeyemi, Bandele (19 August 2011). "Frustrating View of Game Day". The New York Times. Diakses tanggal 29 September 2011. 
  17. ^ York, Geoffrey (21 December 2016). "Major League Baseball seeks its next top players in the sport's 'next frontier': Africa". The Globe and Mail. 

Lihat pulaSunting

Bacaan lebih lanjutSunting

  • Negara dan Bangsa Jilid 2: Afrika, Asia. Jakarta: Widyadara. 1988. ISBN 979-8087-01-1.  (Indonesia)

Pranala luarSunting