Albania

negara di Eropa Tenggara

Albania, secara resmi Republik Albania (bahasa Albania: Republika e Shqipërisë), adalah sebuah negara yang terletak di Eropa Tenggara. Negara ini berbatasan dengan Montenegro di sebelah utara, Kosovo di timur laut, Makedonia Utara di timur, dan Yunani di selatan, Laut Adriatik terletak di sebelah barat Albania, sedangkan Laut Ionia di barat daya.

Republik Albania

Republika e Shqipërisë (Albania)
SemboyanTi Shqipëri, më jep nder, më jep emrin Shqipëtar
(Albania: "Kamu Albania, Berikan diriku kehormatan, Berikan diriku nama Albania")
Lagu kebangsaan
Himni i Flamurit
(Indonesia: "Lagu himne untuk bendera")
Albania (orthographic projection).svg
Europe-Albania.svg
Flag-map of Albania.svg
Lokasi  Albania  (hijau gelap)

di Eropa  (abu-abu)

Lokasi Albania
Ibu kota
Tirana
41°20′N 19°48′E / 41.333°N 19.800°E / 41.333; 19.800
Bahasa resmiAlbania
PemerintahanKesatuan parlementer republik konstitusional
• Presiden
Bajram Begaj
Edi Rama
LegislatifKuvendi
Pembentukan
1190
Februari 1272
1368
• Kemerdekaan dari Kesultanan Utsmaniyah
28 November 1912
• Republik Albania (republik pertama)
31 Januari 1925
1 September 1928
• Republik Rakyat Albania (republik kedua)
11 Januari 1946
• Republik Rakyat Sosialis Albania (republik ketiga)
28 Desember 1976
• Republik Albania (republik keempat)
29 April 1991
• Konstitusi saat ini
28 November 1998
Luas
 - Total
28.748 km2 (143)
 - Perairan (%)
4,7%
Populasi
 - Perkiraan Januari 2022
2.793.592[1]
 - Sensus Penduduk 2011
2.821.977[2]
97/km2
PDB (KKB)2022
 - Total
Kenaikan $49,827 miliar[3]
Kenaikan $17.383[3]
PDB (nominal)2022
 - Total
Penurunan $17,942 miliar[3]
Penurunan $6.260[3]
Gini (2019) 34,3[4]
sedang
IPM (2021)Penurunan 0,796[5]
tinggi · 67
Mata uangLek (L)
(ALL)
Zona waktuWaktu Eropa Tengah (CET)
(UTC+1)
 - Musim panas (DST)
UTC+2 (Waktu Musim Panas Eropa Tengah (CEST))
Lajur kemudikanan
Kode telepon+355
Kode ISO 3166AL
Ranah Internet.al

Albania di dalam bahasanya dipanggil Shqipëria, yang berarti Tanah Air Burung Elang. Orang Albania mengaitkan definisi ini sebagai julukan dari kaum mereka secara keseluruhan, dan julukan ini juga dikaitkan sebagai pengartian dari gambar burung elang berkepala dua di bendera dan emblem Albania (burung elang berkepala dua ini sebenarnya adalah lambang dari Kekaisaran Bizantium yang pernah menguasai daerah Balkan dan Anatolia, yang secara bergiliran diambil dari peradaban-peradaban pra-Romawi di Anatolia. Lambang ini juga dapat ditemukan di emblem negara-negara lain, seperti Rusia). Nama "Albania" pula mungkin berasal dari perkataan Indo-Eropa albh (putih).

SejarahSunting

Para sarjana percaya penduduk Albania merupakan keturunan non-Slavia, kelompok suku non-Turki yang dikenal sebagai Illyria, yang datang di Balkan sekitar 2000 SM. Penduduk Albania modern tetap membedakan antara Gheg (suku utara) dan Tosk (suku selatan). Setelah jatuh di bawah otoritas Romawi pada 165 SM, Albania diawasi hampir secara berkelanjutan dari pergantian kekuasaan asing sampai pertengahan abad ke-20, dengan masa singkat pemerintahan sendiri.

Menyusul terpecahnya Kekaisaran Romawi pada 395, Kekaisaran Bizantium mulai menguasai daerah yang kini dikenal sebagai Albania. Pada abad ke-11, Kaisar Bizantium Alexius I Comnenus membuat surat keterangan di mana dicatat pertama kalinya ada daerah atau tanah yang dikenal sebagai Albania dan penduduknya.

Kesultanan Utsmaniyah menguasai Albania antara 1385-1912. Selama masa ini, kebanyakan penduduk masuk Islam, dan penduduk Albania juga beremigrasi ke Italia, Yunani, Mesir dan Turki. Walau pengawasannya secara singkat terganggu oleh pergolakan 1443-1478, dipimpin oleh Gjergj Kastrioti Skenderbeg, Kesultanan Utsmaniyah akhirnya menegaskan kembali penguasaan mereka.

Pada awal abad ke-20, Kesultanan Utsmaniyah tak dapat mengendalikan kontrolnya di sini. Liga Prizren (1878) memperkenalkan gagasan negara kebangsaan Albania dan menciptakan alfabet Albania modern. Menyusul akhir Perang Balkan I, orang-orang Albania mengeluarkan Proklamasi Vlore pada 28 November 1912, mendeklarasikan 'kemerdekaan'. Perbatasan Albania ditetapkan oleh Kekuatan Besar pada 1913. Integritas wilayah Albania ditegaskan di Konferensi Perdamaian Paris pada 1919, setelah Presiden Amerika Serikat Woodrow Wilson menolak rencana dengan kekuatan Eropa untuk membagi Albania di antara tetangganya.

Selama Perang Dunia II, Albania dicaplok pertama kali oleh Italia (1939-43) dan kemudian oleh Jerman (1943-44). Setelah perang, pemimpin Partai Komunis Enver Hoxha mengatur melindungi integritas wilayah Albania selama 40 tahun berikutnya, tetapi memerlukan harga politik yang sangat mahal dari penduduknya, yang ditundukkan untuk membersihkan, mengurangi, penindasan hak sipil dan politik, larangan total pada praktik keagamaan, dan meningkatkan isolasi. Albania yang setia pada filsafat Stalinis yang keras, akhirnya menarik diri dari Pakta Warsawa pada 1968 dan menjauhkan diri dari sekutu terakhirnya, Republik Rakyat Tiongkok pada 1978.

Menyusul kematian Hoxha pada 1985 dan kemudian kejatuhan komunisme pada 1991, masyarakat Albania berjuang menanggulangi isolasi dan ketertinggalan sejarahnya. Selama masa transisi awal, pemerintah Albania memandang ikatan yang lebih dekat dengan Barat agar memperbaiki keadaan ekonomi dan memperkenalkan reformasi demokrasi dasar, termasuk sistem multipartai.

Pada 1992, setelah kejayaan pemilihan yang luas bagi Partai Demokratik, Sali Berisha menjadi tokoh demokrasi yang pertama yang dipilih sebagai Presiden Albania. Berisha memulai program perbaikan ekonomi dan 'demokrasi' yang lebih berhati-hati namun saat berjalan ada desas-desus yang gagal di pertengahan 1990an, karena political gridlock. Di saat yang sama, perusahaan investasi yang tak mengindahkan moral menggelapkan uang di seluruh Albania dengan menggunakan skema piramida. Di awal 1997, beberapa skema piramida itu kolaps, meninggalkan ribuan orang yang bangkrut, kecewa, dan marah. Pergolakan bersenjata pecah di seluruh negara, menimbulkan kejatuhan hampir total otoritas pemerintah. Selama masa itu, Albania memiliki infrastruktur yang tak cukup dan kuno yang menderita kerusakan hebat, seperti orang merampok karya umum untuk bahan bangunan. Depot senjata di seluruh negeri dibongkar dan isinya dirampas sehingga pada tahun tahun itu banyak beredar senjata api militer dikalangan warga sipil Albania. Anarki di awal 1997 menggelisahkan dunia dan mendorong mediasi internasional secara intensif.

Perintah dipulihkan oleh Angkatan Perlindungan Multinasional PBB, dan pemerintah rekonsiliasi nasional sementara menjaga PemilU Juni 1997, yang mengembalikan Sosialis dan sekutunya pada kekuasaan di tingkat nasional. Presiden Berisha berhenti, dan Presiden penggantinya ialah dari kalangan Sosialis Rexhep Meidani. Antara 1997 dan 2002, rangkaian pemerintahan singkat menggantikan satu sama lain. Fatos Nano, Ketua Partai Sosialis, telah menjadi PM sejak Juni 2002.

Selama masa transisi 1997-2002, struktur demokrasi Albania yang mudah pecah diperkuat. ParPol tambahan terbentuk, toko media massa berkembang, organisasi dan asosiasi bisnis nonpemerintahanpun begitu. Pada 1998, orang-orang Albania meratifikasi konstitusi baru lewat referendum umum, menjamin kekuasaan hukum dan perlindungan hak dan kebebasan beragama.

Pada 24 Juli 2002, Alfred Moisiu disumpah sebagai Presiden. Tokoh nonpartisan, secara nominal diasosiasikan dengan Partai Demokrat, ia diangkat sebagai kandidat konsensus dari partai yang berkuasa dan oposisi. Pergantian kekuasaan yang tenang dari Meidani ke Moisiu merupakan akibat persetujuan di antara partai untuk mengajak satu sama lain dalam pendirian struktur parlemen. "Gencatan senjata" ini membawa ke masa baru kestabilan politik di Albania, yang dianggap dapat membuat kemajuan berarti yang mungkin dalam reformasi demokrasi dan ekonomi, kekuasaan inisiatif hukum, dan perkembangan hubungan Albania dengan negara tetangganya serta AS.

Pemilihan kota seluruh negara diadakan pada Oktober 2003. Walau perbaikan berarti melebihi tahun-tahun yang lalu, tetap tersebar kesalahan administrasi, termasuk ketidakakakuratan daftar pemungut. “Gencatan senjata” antarpemimpin partai mulai heboh di musim panas 2003. Kemajuan pada perbaikan ekonomi dan politik menderita tampak selama akhir-akhir tahun 2003 karena pertarungan politik. Bagaimanapun, pada Desember 2003, PM Nano menekankan lagi kepemimpinannya dari Partai Sosialis yang sedang berkuasa dan mengangkat kabinet baru.

GeografiSunting

Albania memiliki luas total 28.748 km2. Garis pantai Albania memiliki panjang 476 km (296 mi).[6]:240 Ia membentang di sepanjang Laut Adriatik dan Ionia. Di pantai bermusim dingin yang ringan dan basah serta musim panas yang hangat, cerah, dan agak kering.

70% dari negara ini berupa pegunungan. Korab adalah gunung tertingginya.

Albania berbatasan dengan Yunani, Republik Makedonia Utara, Montenegro dan Kosovo. Hamparan laut yang pendek memisahkan Albania dari ujung tenggara Italia.

PolitikSunting

Albania merupakan republik konstitusional parlementer dan negara berdaulat yang politiknya beroperasi di bawah kerangka kerja yang ditetapkan dalam konstitusi di mana presiden berfungsi sebagai kepala negara dan perdana menteri sebagai kepala pemerintahan. Kedaulatan berada di tangan rakyat Albania dan dilaksanakan oleh rakyat Albania melalui perwakilan mereka atau secara langsung.[7]

Pemerintah didasarkan pada pemisahan dan keseimbangan kekuasaan antara legislatif, yudikatif dan eksekutif. Kekuasaan legislatif dipegang oleh parlemen dan dipilih setiap empat tahun oleh sistem perwakilan proporsional daftar-partai oleh rakyat Albania berdasarkan hak pilih yang bebas, setara, universal dan berkala melalui pemungutan suara rahasia.[7]

Hukum perdata, dikodifikasikan dan berdasarkan Kode Napoleon, dibagi antara pengadilan dengan yurisdiksi sipil dan pidana biasa dan pengadilan administrasi.[8] Kekuasaan kehakiman dipegang oleh Mahkamah Agung, Mahkamah Konstitusi, Pengadilan Banding, dan Pengadilan Tata Usaha Negara. Penegakan hukum di negara ini terutama merupakan tanggung jawab Polisi Albania, lembaga penegak hukum negara bagian utama dan terbesar. Ini melakukan hampir semua tugas polisi umum termasuk penyelidikan kriminal, kegiatan patroli, polisi lalu lintas dan pengendalian perbatasan.

Kekuasaan eksekutif dijalankan oleh presiden dan perdana menteri dimana kekuasaan presiden sangat terbatas. Presiden adalah panglima tertinggi militer dan wakil persatuan rakyat Albania.[9] Masa jabatan presiden tergantung pada kepercayaan parlemen dan dipilih untuk masa jabatan lima tahun oleh parlemen oleh mayoritas tiga perlima dari semua anggotanya. Perdana menteri, ditunjuk oleh presiden dan disetujui oleh parlemen, berwenang untuk membentuk kabinet. Kabinet terutama terdiri dari perdana menteri termasuk para deputi dan menterinya.[10]

Pembagian AdministratifSunting

Negara berdaulat Albania adalah negara kesatuan yang didefinisikan dalam luas total 28.748 kilometer persegi (11.100 mil persegi). Albania dibagi menjadi 12 kabupaten masing-masing dengan dewan dan administrasi mereka sendiri.[11] County atau Kabupaten adalah divisi administrasi utama negara dan dibagi lagi menjadi 61 kota.[12] Mereka bertanggung jawab untuk tujuan geografis, ekonomi, sosial dan budaya di dalam kabupaten.

Kabupaten di Albania dibentuk pada tanggal 31 Juli 2000 untuk menggantikan 36 distrik sebelumnya.[13][14] Pemerintah memperkenalkan divisi administratif baru yang akan dilaksanakan pada tahun 2015, dimana kota dikurangi menjadi 61, sementara rural dihapuskan. Kota yang sudah mati dikenal sebagai lingkungan atau desa.[15][16] Secara keseluruhan ada 2980 desa atau komunitas di seluruh negeri, yang sebelumnya dikenal sebagai lokalitas. Kotamadya adalah tingkat pemerintahan lokal pertama, bertanggung jawab atas kebutuhan lokal dan penegakan hukum.[17][18][19]

Kabupaten terbesar di Albania berdasarkan populasi, adalah Tiranë dengan lebih dari 800.000 orang diikuti oleh Fier dengan lebih dari 300.000 orang. Wilayah terkecil, berdasarkan jumlah penduduk, adalah Gjirokastër dengan lebih dari 70.000 orang. Yang terbesar di Albania berdasarkan wilayah, adalah Kabupaten Korçë seluas 3.711 kilometer persegi (1.433 sq mi) di tenggara Albania diikuti oleh Shkodër dengan luas 3.562 kilometer persegi (1.375 sq mi) di barat laut Albania. Wilayah terkecil, berdasarkan wilayah, adalah Durrës dengan luas 766 kilometer persegi (296 sq mi) di sebelah barat Albania

Secara administratif, Albania dibagi menjadi 12 kabupaten (qark/qarku, tetapi sering juga disebut prefekturë/prefektura) yang masing-masing dibagi menjadi beberapa distrik. Berikut adalah daftar kabupaten di Albania, distrik di dalamnya, serta ibu kota kabupatennya.

 

No Kabupaten Distrik Ibu kota
1 Berat Berat, Kuçovë, Skrapar Berat
2 Dibër Bulqizë, Dibër, Mat Peshkopi
3 Durrës Durrës, Krujë Durrës
4 Elbasan Elbasan, Gramsh, Librazhd, Peqin Elbasan
5 Fier Fier, Lushnjë, Mallakastër Fier
6 Gjirokastër Gjirokastër, Përmet, Tepelenë Gjirokastër
7 Korçë Devoll, Kolonjë, Korçë, Pogradec Korçë
8 Kukës Has, Kukës, Tropojë Kukës
9 Lezhë Kurbin, Lezhë, Mirditë Lezhë
10 Shkodër Malësi e Madhe, Pukë, Shkodër Shkodër
11 Tiranë Kavajë, Tiranë Tiranë
12 Vlorë Delvinë, Sarandë, Vlorë Vlorë

EkonomiSunting

 
Perkembangan PDB per kapita Albania sejak 1913
 
Tirana merupakan pusat perekonomian negara. Ia menjadi rumah bagi perusahaan domestik dan asing besar yang beroperasi di negara ini.

Transisi dari ekonomi terencana sosialis ke ekonomi campuran kapitalis di Albania sebagian besar berhasil.[20] Negara ini memiliki ekonomi campuran berkembang yang diklasifikasikan oleh Bank Dunia sebagai ekonomi berpenghasilan menengah ke atas. Pada tahun 2016, ia memiliki tingkat pengangguran terendah ke-4 di Balkan dengan nilai perkiraan 14,7%. Mitra dagang terbesarnya adalah Italia, Yunani, Tiongkok, Spanyol, Kosovo, dan Amerika Serikat. Lek (ALL) adalah mata uang negara dan dipatok sekitar 132,51 lek per euro.

Kota Tirana dan Durrës merupakan jantung ekonomi dan keuangan Albania karena populasinya yang tinggi, infrastruktur modern, dan lokasi geografis yang strategis. Fasilitas infrastruktur terpenting di negara ini melewati kedua kota, menghubungkan utara ke selatan serta barat ke timur. Di antara perusahaan terbesar adalah perusahaan minyak Taçi Oil, Albpetrol, ARMO dan Kastrati, mineral AlbChrome, semen Antea, investasi BALFIN Group dan teknologi Albtelecom, Vodafone, Telekom Albania dan lainnya.

Pada 2012, PDB per kapita Albania mencapai 30% dari rata-rata Uni Eropa, sedangkan PDB (PPP) per kapita adalah 35%.[21] Albania adalah salah satu dari tiga negara di Eropa yang mencatat pertumbuhan ekonomi pada kuartal pertama tahun 2010 setelah krisis keuangan global.[22][23] Dana Moneter Internasional memperkirakan pertumbuhan 2,6% untuk Albania pada 2010 dan 3,2% pada 2011.[24] Menurut Forbes, per Desember 2016, Produk Domestik Bruto (PDB) tumbuh sebesar 2,8%. Negara ini memiliki neraca perdagangan 9,7% dan tingkat pengangguran 14,7%.[25] Investasi asing langsung telah meningkat secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir karena pemerintah telah memulai program ambisius untuk meningkatkan iklim usaha melalui reformasi fiskal dan legislatif. Ekonomi diperkirakan akan berkembang dalam waktu dekat, didorong oleh pemulihan konsumsi dan investasi yang kuat. Pertumbuhan diproyeksikan menjadi 3,2% pada 2016, 3,5% pada 2017, dan 3,8% pada 2018.

Sektor primerSunting

 
Anggur di Berat. Karena iklim Mediterania, anggur, zaitun, dan buah jeruk sebagian besar diproduksi di Albania Selatan.

Pertanian di negara ini didasarkan pada unit-unit kecil hingga menengah milik keluarga yang tersebar. Pertanian tetap menjadi sektor penting bagi ekonomi Albania dengan mempekerjakan 41% dari populasi,[26] dan sekitar 24,31% dari tanah digunakan untuk tujuan pertanian. Salah satu situs pertanian paling awal di Eropa telah ditemukan di tenggara negara itu.[27] Sebagai bagian dari proses pra-aksesi Albania ke Uni Eropa, para petani dibantu melalui dana IPA untuk meningkatkan standar pertanian Albania.[28]

DemografiSunting

Menurut sensus penduduk tahun 2011, jumlah populasi Albania adalah 2.821.977 orang dengan rata-rata tingkat kesuburan rendah, yaitu 1,49 anak per wanita, sementara perkiraan jumlah penduduk tahun 2014 melaporkan peningkatan menjadi 3.020.209. Sebagai negara bekas komunis yang masih dalam fase transisi dari menggunakan ekonomi terencana menuju ekonomi campuran, banyak penduduk Albania yang beremigrasi ke negara-negara kapitalis lain setelah jatuhnya komunisme tahun 1990-an, terutama negara-negara Eropa Barat, untuk mencari penghasilan lebih besar dan kehidupan yang lebih baik. Hal ini sangat menonjol di antara tahun 1991 dan 2004, pada masa di mana Albania terjebak dalam krisis politik, ekonomi, dan infrastruktur; sekitar 900.000 penduduk Albania beremigrasi, dua pertiga dari mereka menuju negara tetangga di selatan, Yunani. Hal ini disebabkan karena penerapan sistem komunisme Enver Hoxha tahun 1946-1985 yang ekstrem bahkan dibanding dengan sesama negara-negara komunis lain; pemerintah melarang penduduk untuk beremigrasi, dan imigrasipun sangat dikontrol ketat.

Albania merupakan salah satu negara yang paling homogen di daerah Balkan, dengan lebih dari 97% populasi mengidentifikasi diri mereka sebagai bagian dari bangsa Albania. Walau begitu, etnis minoritas yang menetap di Albania, seperti bangsa Yunani, Makedonia, Montenegro, Rom, dan Aromania, mengkritik pemerintah yang dituduh mengurangi penghitungan jumlah minoritas sebenarnya yang kabarnya lebih banyak dibanding yang diakui. Albania sendiri mengakui etnis Yunani, Makedonia, dan Montenegro, sebagai etnis nasional, sementara etnis Aromania dan Rom diakui sebagai etnis budaya. Etnis minoritas lain seperti bangsa Bulgaria, Gorani, Serbia, Mesir Balkan, Bosnia, dan Yahudi, juga menetap namun tidak diakui di Albania. Etnis Makedonia terutama menduga bahwa pemerintah Albania agaknya mendiskriminasi bangsa mereka - tidak seperti bangsa Yunani, etnis Makedonia tidak memiliki perwakilan di parlemen Albania. Beberapa pihak mengatakan adanya ketidaksetujuan antara warga negara Albania berbahasa Slavik mengenai keanggotaannya dari bangsa Makedonia dan jumlah yang signifikan dari penutur bahasa Slavik itu ialah Torbesh dan identitas diri sebagai orang Albania. Perkiraan luar mengenai penduduk etnis Makedonia di Albania termasuk 10.000,[29] sedangkan sumber-sumber Makedonia menyatakan bahwa ada 120.000 - 350.000 jiwa etnis Makedonia di Albania.[30]

Sensus tahun 2011 melaporkan susunan etnis populasi Albania sebagai berikut: 2.312.356 orang Albania (82,6% dari total penduduk), 24.243 orang Yunani (0,9%), 5.512 orang Makedonia (0,2%), 366 orang Montenegro (0,01%), 8.266 orang Aromania (0,3%), 8.301 orang Rom (0,3%), 3.368 orang Mesir Balkan (0,1%), 2.644 orang dari etnis lain-lain (0,1%), 390.938 tidak benyatakan afliasi etnis (14%), dan 44.144 tidak menganggap afliasi penting (1,6%)

BahasaSunting

Bahasa yang resmi adalah bahasa Albania, dan sekitar 98.7% penduduknya berbahasa Albania. Bahasa Albania dibagi menjadi dua dialek: Gheg yang dipakai di daerah utara (serta negara-negara tetangga seperti Montenegro, Serbia, dan Kosovo), dan Tosk yang dipakai di daerah selatan. Kedua dialek dipisahkan oleh sungai Shkumbin di tengah Albania. Selama ratusan tahun, dialek Gheg dipakai sebagai lingua franca di Albania dan komunitas Albania di negara lain, tetapi pemerintahan komunisme dibawah pimpinan Enver Hoxha (yang berasal dari Gjirokastër di Albania selatan) menetapkan dialek Tosk sebagai bahasa standar, status yang masih digunakan hingga sekarang. Selain bahasa Albania, bahasa Yunani juga digunakan oleh komunitas kecil Yunani yang menetap di dekat perbatasan dengan Yunani. Bahasa lain yang digunakan antara lain bahasa Makedonia, Rom, Serbia, dll.

AgamaSunting

Agama di Albania (2011)

  Islam Sunni (55%)
  Bektashi (2%)
  Kristen Ortodoks (10%)
  Kristen Katolik (8%)
  Kristen Protestan (3.5%)
  Lain-lain (5%)
  Tidak mengidentifikasi (14%)
  Ateis (2.5%)

Albania adalah satu-satunya negara di Eropa (mengecualikan Turki yang adalah negara lintas benua) yang mayoritas penduduknya beragama Islam (Bosnia dan Herzegovina memiliki pluralitas Islam, sementara kemerdekaan Kosovo masih diperdebatkan). Menurut sensus tahun 2011, 54.95% dari jumlah penduduk beragama Islam Sunni, sementara 2% lainnya mengikuti Bektashisme, salah satu tarekat dari Sufisme. 21.56% penduduk beragama Kristen, menjadikannya agama terbesar kedua di Albania, sementara sisa penduduk mengikuti agama lain atau tidak beragama. Sebelum Perang Dunia II, 58% dari jumlah populasi beragama Islam, 21% Kristen Ortodoks, dan 11% Kristen Katolik, dan 10% Kristen Protestan Persebaran Islam di Albania (dan di daerah Balkan secara keseluruhan) disebabkan oleh pemerintahan Kesultanan Usmaniyah dari abad ke 15 hingga 20 yang menguasai daerah Balkan hingga bangkitnya nasionalisme daerah Balkan setelah kemerdakaan Yunani; sebelumnya, mayoritas penduduk Albania beragama Kristen Ortodoks.

Walau begitu, menurut penelitian tahun 2010, Albania adalah salah satu negara yang paling tidak beriman di dunia; hanya 38% dari jumlah populasi yang menganggap agama memainkan peran penting dalam kehidupan mereka. Hal ini disebabkan karena setelah kemerdakan dari Kesultanan Usmaniyah, republik dan kerajaan yang memerintah di Albania dari tahun 1912 hingga 1945 tidak menetapkan agama resmi dan melemahkan peran ulama dan klerus dalam kehidupan sehari-hari. Kebijakan ini dibawa semakin jauh pada pemerintahan komunis setelah kemerdakaan Albania dari Jerman Nazi, di mana pemerintah melarang praktik agama dengan ancaman hukuman penjara, menghancurkan tempat-tempat ibadah, dan menyatakan Albania sebagai "negara ateis" pertama di dunia. Alhasil, setelah kejatuhan komunisme pada tahun 1991, sebagian besar penduduk Albania bisa dibilang hanya mengidentifikasi agama mereka pada nama saja, sementara dalam kehidupan sehari-hari mereka ateis. Mereka yang masih mempraktikkan agama juga memisahkannya dengan negara (sekularisme).

BudayaSunting

Lihat pulaSunting

Bacaan lebih lanjutSunting

  • (Indonesia) Negara dan Bangsa Jilid 7: Eropa, Amerika Utara. Jakarta: Widyadara. 1988. ISBN 979-8087-06-2. 
  • (Inggris) History of the Party of Labor of Albania. Tirana: Institute of Marxist–Leninist Studies, 1971. 691 p.
  • (Inggris) Abrahams, Fred (2015). Modern Albania: From Dictatorship to Democracy in Europe. NYU Press. hlm. 384. ISBN 978-0-8147-0511-7. 

ReferensiSunting

  1. ^ "Popullsia e Shqipërisë" (dalam bahasa Albania). Instituti i Statistikës (INSTAT). 26 March 2020. Diakses tanggal 22 August 2022. 
  2. ^ "Population and Housing Census 2011" (PDF). Instituti i Statistikës (INSTAT). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 26 August 2020. Diakses tanggal 21 September 2020. 
  3. ^ a b c d "World Economic Outlook Database, April 2022". Imf. International Monetary Fund. Diakses tanggal 14 September 2022. 
  4. ^ "Gini coefficient of equivalised disposable income – EU-SILC survey". ec.europa.eu. Eurostat. Diakses tanggal 12 August 2021. 
  5. ^ "Human Development Report 2021/2022" (PDF) (dalam bahasa Inggris). United Nations Development Programme. 8 September 2022. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2022-10-09. Diakses tanggal 8 September 2022. 
  6. ^ R. Eftimi. "SOME CONSIDERATIONS ON SEAWATER-FRESHWATER RELATIONSHIP IN ALBANIAN COASTAL AREA" (PDF). ITA Consult. 
  7. ^ a b "1998 CONSTITUTION OF THE REPUBLIC OF ALBANIA". osce.org. pp. 1–3.
  8. ^ "1998 CONSTITUTION OF THE REPUBLIC OF ALBANIA". osce.org. pp. 1–12.
  9. ^ "1998 CONSTITUTION OF THE REPUBLIC OF ALBANIA". osce.org. pp. 17–19.
  10. ^ "1998 CONSTITUTION OF THE REPUBLIC OF ALBANIA". osce.org. pp. 19–21.
  11. ^ Government of Albania. "REFORMA ADMINISTRATIVO-TERRITORIALE" (PDF). parlament.al (dalam bahasa Albanian). hlm. 8. 
  12. ^ Fletorja Zyrtare e Republikës së Shqipërisë. "STRATEGJIA NDËRSEKTORIALE PËR DECENTRALIZIMIN DHE QEVERISJEN VENDORE 2015–2020" (PDF). qbz.gov.al (dalam bahasa Albanian). hlm. 9. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 30 June 2017. Diakses tanggal 23 November 2017. 
  13. ^ "A Brief History of the Administrative-territorial Organization in Albania". reformaterritoriale.al. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 June 2017. Diakses tanggal 27 September 2017. 
  14. ^ "A Brief History of the Administrative-territorial Organization in Albania". Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 May 2015. 
  15. ^ "Ndarja administrative, njësitë vendore në lagje dhe fshatra". Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 September 2017. Diakses tanggal 7 December 2018. 
  16. ^ "Ndarja e re, mbeten 28 bashki, shkrihen komunat – Shekulli Online". Shekulli.com.al. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 January 2014. Diakses tanggal 23 July 2016. 
  17. ^ "On the Organization and Functioning of the Local Government, Republic of Albania, 2000" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 15 February 2010. Diakses tanggal 27 August 2010. 
  18. ^ "Ndarja e re, mbeten 28 bashki, shkrihen komunat | Shekulli Online". Shekulli.com.al. 10 January 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 January 2014. Diakses tanggal 15 February 2014. 
  19. ^ "Reforma Territoriale – KRYESORE". Reformaterritoriale.al. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 May 2017. Diakses tanggal 15 August 2014. 
  20. ^ "Albania". World Diplomacy. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 August 2014. Diakses tanggal 1 August 2014. 
  21. ^ "GDP per capita in purchasing power standards in 2012" (PDF). Eurostat. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 27 December 2013. Diakses tanggal 14 December 2013. 
  22. ^ Business: Albania, Cyprus register economic growth SEtimes.com
  23. ^ Strong economic growth potential puts Albania and Panama top of long term investment list, Propertywire.com Diarsipkan 14 April 2009 di Wayback Machine.
  24. ^ International Monetary Fund (IMF), 9 October 2010. Albania and the IMF
  25. ^ "Instituti i Statistikave" (PDF). Instituti i Statistikave – Tiranë. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 20 December 2016. Diakses tanggal 6 May 2016. 
  26. ^ "Albanian employment rate increases in agriculture, services sector in Q1 2016". fdi.gov.cn. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 September 2017. Diakses tanggal 15 June 2016. 
  27. ^ "UC Research Reveals One of the Earliest Farming Sites in Europe". University of Cincinnati. 16 April 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 September 2015. Diakses tanggal 17 June 2016. 
  28. ^ "IPA National Programme 2011 for Albania Project Fiche 7: Support to Agriculture and Rural Development" (PDF). European Commission. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2022-10-09. 
  29. ^ (Inggris)Informasi tentang etnis di Albania dari situs Albein.ch
  30. ^ "Informasi tentang etnis Makedonia di Albania". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2006-02-20. Diakses tanggal 2006-05-29. 

Pranala luarSunting