Saint Vincent dan Grenadine

negara di Laut Karibia

Saint Vincent dan Grenadines (/ˌɡrɛnəˈdnz/ ( simak)) adalah sebuah negara pulau di Karibia. Terletak di tenggara Kepulauan Windward dari Antilles Kecil, yang terletak di Hindia Barat di ujung selatan perbatasan timur Laut Karibia di mana yang terakhir bertemu dengan Samudra Atlantik.

Saint Vincent dan Grenadine

Saint Vincent and the Grenadines (Inggris)
SemboyanPax et Justitia
(Latin: "Kedamaian dan Keadilan")
Lagu kebangsaan
Saint Vincent, Land so beautiful
(Indonesia: "Saint Vincent, Tanah yang sangat indah")

Lagu kerajaan
God Save the King
(Indonesia: "Tuhan Menjaga sang Raja")
VCT orthographic.svg
Flag map of Saint Vincent and the Grenadines.svg
Lokasi Saint Vincent dan Grenadine
Ibu kota
Kingstown
13°10′N 61°14′W / 13.167°N 61.233°W / 13.167; -61.233
Bahasa resmiInggris
PemerintahanKesatuan parlementer monarki konstitusional
• Raja
Charles III
Susan Dougan
Ralph Gonsalves
LegislatifHouse of Assembly
Kemerdekaan
27 Oktober 1969
• Dari Britania Raya
27 Oktober 1979
Luas
 - Total
389 km2 (198)
 - Perairan (%)
dapat diabaikan
Populasi
 - Perkiraan 2018
110.211[1][2] (179)
 - Sensus Penduduk 2021
100.455
307/km2 (39)
PDB (KKB)2019
 - Total
$1,373 miliar
$12.431[3]
PDB (nominal)2019
 - Total
$864 juta
$7.827[3]
IPM (2021)Penurunan 0,751[4]
tinggi · 89
Mata uangDolar Karibia Timur (EC$)
(XCD)
Zona waktuWaktu Standar Atlantik (AST)
(UTC-4)
Lajur kemudikiri
Kode telepon+1-784
Kode ISO 3166VC
Ranah Internet.vc

Wilayahnya memiliki luas 369 km2 (142 sq mi) yang terdiri dari pulau utama Saint Vincent dan di selatannya, dua pertiga bagian utaranya adalah Grenadine yang menjadi 32 rantai pulau kecil. Beberapa pulau-pulau kecil ini dihuni oleh Bequia, Mustique, Pulau Union, Canouan, Petit Saint Vincent, Palm Island, Mayreau, Young Island, sementara yang lain: Tobago Cays, Baliceaux, Battowia, Quatre , Petite Mustique, Savan dan Petit Nevis. Sebagian besar pulau di negara Saint Vincent dan Grenadines terletak di dalam Hurricane Alley.

Di sebelah utara Saint Vincent terletak Saint Lucia, di timur Barbados, dan Grenada terletak di selatan. Saint Vincent dan Grenadines memiliki kepadatan penduduk lebih dari 300 jiwa//km2 (700 per sq. mi.), dengan sekitar 110.211 total penduduk.[1][2]

Ibu kota negara ini berada di Kota Kingstown dan juga merupakan pelabuhan utama. Saint Vincent memiliki sejarah dengan Kolonial Inggris, dan sekarang menjadi bagian dari Organisasi Negara-Negara Karibia Timur, CARICOM, Persemakmuran Bangsa-Bangsa, Aliansi Bolivia untuk Amerika dan Komunitas Amerika Latin dan Negara-negara Karibia (CELAC).

Pada bulan April 2021, gunung berapi La Soufrière erupsi pada tahun 2021, dengan beberapa kali "peristiwa eksplosif" yang terus berlanjut. Pada 12 April, 16.000 penduduk telah mengungsi dari area rumah mereka.[5][6] Bantuan dan dukungan keuangan darurat diberikan oleh beberapa pulau-pulau terdekat Britania Raya dan badan-badan seperti Perserikatan Bangsa-Bangsa. Tawaran signifikan pertama untuk pendanaan jangka panjang sebesar US$20 juta, diumumkan pada 13 April 2021 oleh Bank Dunia.[7]

EtimologiSunting

Christopher Columbus adalah orang Eropa pertama yang mencapai pulau itu dan menamainya St. Vincent of Saragossa yang berarti hari raya berada pada hari pertama kali Columbus melihatnya (22 Januari 1498). Nama Grenadines mengacu pada kota di Spanyol Granada, tetapi untuk membedakannya dari pulau dengan nama yang sama, nama kecil digunakan. Sebelum kedatangan orang Spanyol, penduduk asli Kalinago yang mendiami pulau St. Vincent menyebutnya Youloumain, untuk menghormati Youlouca, roh pelangi, yang mereka yakini menghuni pulau tersebut.[8][9]

SejarahSunting

Periode pra-kolonialSunting

Sebelum kedatangan orang Eropa dan Afrika pada abad ke-16, berbagai kelompok seperti Amerindian melewati atau menetap di St. Vincent dan Grenadines, termasuk Ciboney, Arawak, dan Kalinago.[9][10] Pulau yang sekarang dikenal sebagai Saint Vincent awalnya bernama Youloumain[11] oleh penduduk asli Kepulauan Karibia yang menyebut diri mereka Kalina/Carina ("l" dan "r" diucapkan sama dalam bahasa mereka).[butuh rujukan]

Kedatangan Eropa dan periode kolonial awalSunting

Diperkirakan bahwa Christopher Columbus melihat pulau itu pada tahun 1498, dan memberinya nama St Vincent.[8] Penduduk asli Garifuna, yang kemudian dikenal sebagai "Karibia Hitam", secara agresif mencegah pemukiman Eropa di Saint Vincent.[9][12]

Penjajahan Prancis dan Inggris dan Perang Kalinago PertamaSunting

Berbagai upaya dilakukan oleh Inggris dan Belanda untuk mengklaim pulau itu, dan terbukti tidak berhasil, dan Prancis lah yang pertama kali dapat menjajah pulau itu dan menetap di kota Barrouallie di sisi Kepulauan Windward dan Leeward St Vincent pada tahun 1719.[12] Prancis kemudian membawa serta budak Afrika tahanan perang untuk bekerja di perkebunan gula, kopi, nila, tembakau, kapas dan kakao.[13]

 
Penggambaran negosiasi perjanjian tahun 1773 antara Inggris dan Black Carib

Inggris kemudian merebut pulau itu dan mengusir Prancis dari Barrouallie selama Perang Tujuh Tahun, klaim yang dikonfirmasi oleh Perjanjian Paris (1763).[12] Saat mengambil alih pulau itu pada tahun 1763, Inggris meletakkan dasar di Fort Charlotte dan juga membawa serta tawanan perang Afrika yang diperbudak untuk bekerja di perkebunan pulau. Namun, Black Carib menentang kehadiran Inggris, mereka mengadakan konflik terbuka melawan Inggris, dan memulai Perang Carib Pertama yang berlangsung dari tahun 1772 hingga 1773.[12]

Selama Perang Inggris-Perancis (1778–1783), Prancis merebut kembali St Vincent pada tahun 1779. Namun, Inggris mendapatkan kembali kendali di bawah Perjanjian Versailles (1783).[9][12]

Periode kolonial Inggris dan Perang Kalinago KeduaSunting

Perdamaian yang tidak nyaman antara Inggris dan Black Carib menyebabkan Perang Carib Kedua yang berlangsung dari tahun 1795 hingga 1796.[12] Black Carib dipimpin oleh Garifuna, dan Pemimpin Tertinggi Joseph Chatoyer dan mereka didukung oleh Prancis, terutama Victor Hugues seorang yang radikal dari pulau Martinik. Pemberontakan dan pemberontakan mereka akhirnya dipadamkan pada tahun 1797 oleh Jenderal Inggris Sir Ralph Abercromby; perjanjian perjanjian damai dibuat yang mengakibatkan hampir 5.000 Black Caribs diasingkan ke Roatán, sebuah pulau di lepas pantai Honduras, kemudian ada juga yang diasingkan ke Belize dan Baliceaux di Grenadines.[9]

Pada tahun 1806, pembangunan Fort Charlotte telah selesai.Templat:Citation Need

Gunung berapi La Soufrière meletus pada tahun 1812, mengakibatkan kehancuran yang cukup besar.[9][14]

 
Bendera kolonial (sampai 1979)

Perbudakan Inggris dihapuskan di Saint Vincent (serta di semua koloni Hindia Barat Britania lainnya) pada tahun 1834, dan diikuti periode magang yang berakhir pada tahun 1838.[9][12] Setelah berakhir, terjadi kekurangan tenaga kerja di perkebunan, dan pada awalnya ditangani oleh pegawai kontrak imigran; pada akhir tahun 1840-an, banyak imigran asal Portugis tiba dari Madeira, dan antara tahun 1861 dan 1888 kapal-kapal buruh India tiba.[12] Kondisi tetap sulit bagi mantan budak dan pekerja pertanian imigran, karena harga gula dunia yang tertekan membuat ekonomi stagnan hingga pergantian abad. Ekonomi kemudian memasuki periode penurunan; banyak pemilik tanah meninggalkan perkebunan mereka, meninggalkan tanah untuk diolah oleh budak yang dibebaskan.[butuh rujukan]

Raja Jaja of Opobo di Nigeria diasingkan ke St. Vincent setelah penangkapannya pada tahun 1887 oleh Inggris karena mengirimkan kargo minyak sawit langsung ke Liverpool tanpa perantara dari Perusahaan Nasional Afrika.[butuh rujukan]

Abad ke-20Sunting

 
Resident of Saint Vincent membuat casabe (roti singkong) pada tahun 1910-an

Pada tahun 1902, gunung berapi La Soufrière meletus lagi, dan kali ini menewaskan 1.500–2.000 orang; banyak lahan pertanian rusak, dan ekonomi memburuk.[9][12][14]

Saint Vincent dan Grenadines melewati berbagai tahap status kolonial di bawah Inggris. Sebuah majelis perwakilan disahkan pada tahun 1776, pemerintahan Crown Colony dilantik pada tahun 1877, dewan legislatif dibentuk pada tahun 1925 dengan waralaba terbatas,[12] dan hak pilih dewasa diberikan pada tahun 1951.[12] Selama periode kontrolnya atas Saint Vincent dan Grenadines, Inggris melakukan beberapa upaya untuk menyatukan pulau itu dengan Kepulauan Windward lainnya sebagai satu kesatuan, untuk menyederhanakan kontrol Inggris di sub-wilayah melalui satu administrasi terpadu.[12] Pada 1960-an, Inggris kembali mencoba menyatukan semua pulau regionalnya, termasuk Saint Vincent, menjadi satu kesatuan politik di bawah kendali Inggris. Penyatuan itu disebut Federasi Hindia Barat dan didorong oleh keinginan untuk memperoleh kemerdekaan dari pemerintah Inggris. Namun, upaya tersebut gagal pada tahun 1962.[12]

Saint Vincent diberikan status "associate statehood" oleh Inggris pada 27 Oktober 1969.[12] Ini memberi Saint Vincent kendali penuh atas urusan internalnya tetapi tidak memiliki kemerdekaan penuh dalam hukum.[butuh rujukan]

Pada April 1979, gunung La Soufrière kembali meletus sekali lagi. Meskipun tidak ada yang tewas, ribuan orang dievakuasi dan kerusakan pertanian yang luas terjadi.[14]

Pada tanggal 27 Oktober 1979, Saint Vincent dan Grenadines memperoleh kemerdekaan penuh;[15] tanggal dan Hari Kemerdekaannya, menjadi hari libur umum.[8] Negara ini memilih untuk tetap berada dalam Persemakmuran Inggris, mempertahankan Ratu Elizabeth sebagai Raja, diwakili secara lokal oleh Gubernur Jenderal.[16]

Era pasca-kemerdekaanSunting

Milton Cato dari Partai Buruh Saint Vincent (SVLP) adalah seorang Perdana Menteri pertama negara itu (dia menjadi Perdana Menteri sejak 1974), ia memerintah hingga kekalahannya dalam pemilihan umum Vincentian 1984 oleh James Fitz-Allen Mitchell dari sayap kanan-tengah Partai Demokrat Baru (NDP).[12] Selama Cato menjabat, ada pemberontakan singkat di Pulau Union pada bulan Desember 1979 yang dipimpin oleh Lennox 'Bumba' Charles. Terinspirasi oleh revolusi baru-baru ini di Grenada, Charles menuduh pemerintah pusat mengabaikan negara, namun pemberontakan itu dengan cepat dipadamkan dan Charles ditangkap.[17][18] Ada juga serangkaian pemogokan di awal 1980-an.[9] James Mitchell tetap menjadi Perdana Menteri selama 16 tahun hingga tahun 2000, ia telah memenangkan pemilihan umum sebanyak tiga kali berturut-turut.[12] Mitchell berada di garis depan dalam upaya meningkatkan integrasi regional.[9] Pada tahun 1980 dan 1987, angin topan merusak banyak perkebunan pisang dan kelapa, musim badai juga sangat aktif pada tahun 1998 dan 1999, dengan Badai Lenny pada tahun 1999 menyebabkan kerusakan parah di pantai barat pulau.[butuh rujukan]

Pada tahun 2000, Arnhim Eustace menjadi Perdana Menteri setelah mengambil alih kepemimpinan NDP setelah pensiunnya Mitchell; dia dikalahkan setahun kemudian oleh Ralph Gonsalves dari Partai Buruh Persatuan (partai penerus SVLP).[12][19] Gonsalves—seorang sayap kiri yang dikenal di negara itu sebagai "Kamerad Ralph"[20][21]—ia berpendapat bahwa negara-negara Eropa berutang kepada negara-negara Karibia dan harus ganti rugi atas peran mereka dalam perdagangan budak Atlantik.[22] Gonsalves kemudian memenangkan gelar periode kedua-nya pada tahun 2005,[20] ketiga pada tahun 2010,[20] dan keempat pada tahun 2015.[23]

Pada tahun 2009, sebuah referendum diadakan atas proposal untuk mengadopsi konstitusi baru yang akan menjadikan negara tersebut menjadi negara Republik, dan mengganti Ratu Elizabeth II sebagai kepala negara dengan seorang Presiden non-eksekutif, ini merupakan sebuah proposal yang didukung oleh Perdana Menteri Gonsalves. Diperlukan mayoritas sebanyak dua pertiga, tetapi referendum itu mengalahkan 29.019 suara (55,64 persen) menjadi 22.493 (43,13 persen).[12][24]

Pada November 2020, Ralph Gonsalves, Perdana Menteri Saint Vincent dan Grenadines sejak 2001, membuat sejarah dengan mengamankan kemenangan kelima kali berturut-turut dari Partai Buruh Persatuan (ULP) miliknya dalam pemilihan umum.[25]

Pada tanggal 9 April tahun 2021, gunung berapi La Soufrière meletus, mengirimkan abu setinggi beberapa mil ke atmosfer. Sekitar 16.000 orang dievakuasi pada hari-hari menjelang letusan.[26]

GeografiSunting

 
Peta Saint Vincent dan Grenadines

Saint Vincent dan Grenadines terletak di sebelah barat Barbados, selatan Saint Lucia dan utara Grenada di Windward Islands dari Lesser Antilles, sebuah busur pulau dari Laut Karibia. Pulau Saint Vincent dan Grenadines termasuk pulau utama Saint Vincent 344 km2 (133 sq mi) dan dua pertiga utara Grenadines 45 km2 (17 sq mi), yang merupakan rangkaian pulau-pulau kecil yang membentang ke selatan dari Saint Vincent hingga Grenada. Ada 32 pulau dan ngarai yang membentuk St Vincent dan Grenadines (SVG). Sembilan berpenghuni, termasuk daratan St Vincent dan pulau-pulau Grenadines: Pulau Muda, Bequia, Mustique, Canouan, Pulau Union, Mayreau, Petit St Vincent dan Pulau Palm. Pulau-pulau tak berpenghuni yang menonjol di Grenadines termasuk Petit Nevis, digunakan oleh penangkap paus, dan Petit Mustique, yang merupakan pusat penipuan real-estate terkemuka di awal 2000-an.

PolitikSunting

Saint Vincent dan Grenadine adalah sebuah negara yang menganut sistem Sistem parlementer dan monarki konstitusional, dengan Ratu Elizabeth II sebagai Ratu Saint Vincent dan Grenadine.[8] Dia tidak tinggal di pulau-pulau dan diwakili sebagai kepala negara di negara itu oleh Gubernur Jenderal Saint Vincent dan Grenadine yang saat ini dipegang oleh Susan Dougan (sejak 1 Agustus 2019).[27]

Gubernur Jenderal sebagian besar memiliki fungsi seremonial termasuk pembukaan pulau Rumah Majelis dan penunjukan berbagai pejabat pemerintah. Kontrol pemerintah berada di tangan Perdana Menteri yang terpilih dan kabinet mereka. Perdana Menteri saat ini adalah Ralph Gonsalves, terpilih pada tahun 2001 sebagai kepala Partai Buruh Persatuan.[28]

Cabang legislatif pemerintahan adalah unikameral Dewan Majelis Saint Vincent dan Grenadines, tempat duduk 15 anggota terpilih mewakili satu anggota konstituen dan enam anggota yang ditunjuk dikenal sebagai Senator. Masa jabatan parlementer adalah lima tahun, meskipun Perdana Menteri dapat mengadakan pemilihan setiap saat.[8]

Cabang yudisial pemerintah dibagi menjadi pengadilan distrik, Mahkamah Agung Karibia Timur dan Dewan Penasihat Kerajaan Inggris di London menjadi pengadilan pilihan terakhir.[8]

Budaya politikSunting

Dua partai politik dengan perwakilan parlemen adalah Partai Demokrat Baru (NDP) dan Partai Persatuan Buruh (ULP). Oposisi parlementer terdiri dari pemangku kepentingan minoritas terbesar dalam pemilihan umum, dipimpin oleh Pemimpin Oposisi. Pemimpin oposisi saat ini adalah Godwin Friday.[8]

MiliterSunting

Saint Vincent tidak memiliki angkatan bersenjata formal, meskipun Royal Saint Vincent and the Grenadines Police Force termasuk Unit Layanan Khusus serta milisi yang memiliki peran pendukung di pulau tersebut.[29][30]

Pada tahun 2017, Saint Vincent menandatangani Perjanjian Pelarangan Senjata Nuklir.[31]

Divisi administrasiSunting

Secara administratif, Saint Vincent dan Grenadines dibagi menjadi enam paroki. Lima paroki berada di Saint Vincent, sedangkan paroki keenam terdiri dari pulau-pulau Grenadine. Kingstown terletak di Paroki Saint George dan merupakan ibu kota dan pusat administrasi negara.[8]

Hubungan internasional dan regionalSunting

Saint Vincent dan Grenadines mempertahankan hubungan dekat dengan Kanada, Inggris Raya dan Amerika Serikat, dan bekerja sama dengan organisasi politik dan ekonomi regional seperti Organisasi Negara-Negara Karibia Timur (OECS) dan CARICOM.[32] Kedutaan keenam negara kepulauan di luar negeri dibuka pada tanggal 8 Agustus 2019 di Taipei, Taiwan, setelah kunjungan resmi Perdana Menteri Ralph Gonsalves ke Republik Tiongkok (Taiwan); lima lainnya berlokasi di London (Komisi Tinggi karena negara-negara Persemakmuran memiliki komisi tinggi daripada kedutaan di negara masing-masing), Washington D.C., Havana, Caracas, dan Brussels.[butuh rujukan]

Perjanjian Bantuan Pajak Berganda (CARICOM)Sunting

Pada tanggal 6 Juli 1994 di Pusat Konferensi Sherbourne, St Michael, Barbados, sebagai perwakilan dari Pemerintah St. Vincent dan Grenadines, kemudian (James Mitchell, yang kemudian dianugerahi gelar bangsawan) menandatangani Perjanjian Bantuan Pajak Berganda (CARICOM).[32] Ada tujuh penandatangan perjanjian pada hari itu. Negara-negara yang diwakili adalah Antigua dan Barbuda, Belize, Grenada, Jamaika, St Kitts dan Nevis, St Lucia, serta Trinidad dan Tobago.[33][butuh rujukan]

Negara kedelapan menandatangani perjanjian pada 19 Agustus 2016 adalah Guyana.[butuh rujukan]

Perjanjian ini mencakup pajak, tempat tinggal, yurisdiksi pajak, keuntungan modal, keuntungan bisnis, bunga, dividen, royalti, dan bidang lainnya.[32]

FATCASunting

Pada tanggal 30 Juni 2014, St. Vincent dan Grenadines menandatangani perjanjian Model 1 dengan Amerika Serikat sehubungan dengan Foreign Account Tax Compliance (Act) atau FATCA.[34]

Menurut situs yang diperbarui pada 16 Januari 2017, pada 13 Mei 2016, perjanjian tersebut beralih ke status "Berlaku". Templat:Rujukan?

Badan internasional dan regional tempat St. Vincent dan Grenadine beradaSunting

St Vincent dan Grenadine adalah anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa, Persemakmuran Bangsa-Bangsa, Organisasi Negara-Negara Amerika, dan Asosiasi Negara Karibia (ACS).

Organisasi Amerika SerikatSunting

St Vincent dan Grenadines bergabung dengan Organisasi Negara-Negara Amerika pada 27 Oktober 1981.[35] Dan mereka juga berpartisipasi dalam KTT Amerika dan Indigenous Leaders Summits of Americas.[butuh rujukan]

VenezuelaSunting

Saint Vincent memprotes klaim Venezuela untuk memberikan efek penuh pada Pulau Aves, yang menciptakan ZEE/Landas benua Venezuela yang membentang di sebagian besar wilayah Laut Karibia.[8]

EkonomiSunting

 
Representasi proporsional dari ekspor Saint Vincent dan Grenadines, 2019
 
Produksi listrik Saint Vincent dan Grenadines berdasarkan sumber
 
Campden Park, St. Vincent

Pertanian yang didominasi oleh produksi pisang, adalah sektor terpenting dari ekonomi berpenghasilan menengah ke bawah, selain itu terdapat juga Sektor jasa, yang sebagian besar didasarkan pada industri pariwisata yang berkembang. Pemerintah relatif tidak berhasil dalam memperkenalkan industri baru, dan tingkat pengangguran tetap tinggi pada angka 19,8% pada sensus tahun 1991[36] menjadi 15% pada tahun 2001.[37] Ketergantungan yang berkelanjutan pada satu tanaman merupakan hambatan terbesar bagi perkembangan pulau-pulau tersebut karena badai tropis memusnahkan sebagian besar pisang selama bertahun-tahun.[butuh rujukan]

Ada sektor manufaktur kecil dan sektor keuangan lepas pantai kecil yang melayani bisnis internasional; undang-undang kerahasiaannya telah menyebabkan beberapa kekhawatiran internasional. Ada peningkatan permintaan untuk layanan keuangan internasional seperti bursa efek dan kegiatan keuangan perantara keuangan di negara ini. Selain itu, penduduk asli Bequia diizinkan berburu hingga empat Paus bungkuk per tahun di bawah kuota subsisten IWC.[38]

PariwisataSunting

Sektor pariwisata memiliki potensi yang cukup besar untuk dikembangkan. Pembuatan film Pirates of the Caribbean di pulau telah membantu untuk mengekspos negara untuk lebih banyak mendatangkan pengunjung potensial dan investor. Pertumbuhan baru-baru ini didorong oleh aktivitas yang kuat di sektor konstruksi dan peningkatan pariwisata.[39]

TransportasiSunting

Bandar Udara Internasional Argyle adalah bandara internasional baru di negara tersebut.[40] Beberapa fasilitas baru dibuka pada 14 Februari 2017,[41] menggantikan yang ada sebelumnya yaitu Bandara Internasional ET Joshua. Bandara ini berada di pantai timur pulau, sekitar 8,3 km (5,17 mil) dari Kingstown.[butuh rujukan]

KomunikasiSunting

Pada tahun 2010, Saint Vincent dan Grenadines memiliki sekitar 21.700 sambungan telepon rumah. Sistem telepon daratnya sepenuhnya otomatis, mencakup seluruh pulau dan semua pulau Grenadine yang berpenghuni,[37] dan pada tahun 2002, ada 10.000 ponsel.[42] Pada 2010, jumlah ini meningkat menjadi 131.800.[37] Layanan telepon seluler tersedia di sebagian besar wilayah Saint Vincent serta Grenadines.[butuh rujukan]

Saint Vincent memiliki dua ISP (Digicel dan Flow) yang menyediakan layanan telepon seluler dan internet.[43]

DemografiSunting

Populasi diperkirakan dalam 2018 adalah 110.211. [1][2] Komposisi etnis adalah 66% keturunan Afrika, 19% dari keturunan campuran, 6% India Timur, 4% Eropa (terutama Portugis), 2% Kalinago dan yang alinnya sebanyak 3%.[8] Kebanyakan orang Vinsensian adalah keturunan dari Afrika yang dibawa ke pulau untuk bekerja di perkebunan. Ada kelompok etnis lain seperti Portugis (dari Madeira) dan India Timur, keduanya dibawa untuk bekerja di perkebunan setelah penghapusan perbudakan oleh Inggris yang tinggal di Pulau. Ada juga populasi Cina yang mulai berkembang.[butuh rujukan]

BahasaSunting

Bahasa Inggris adalah bahasa resmi. Kebanyakan orang Vinsensian berbicara bahasa Kreol Vincentian.[44] Bahasa Inggris digunakan dalam pendidikan, pemerintahan, agama, dan ranah formal lainnya, sedangkan bahasa Kreol (atau 'dialek' sebagaimana disebut secara lokal) digunakan dalam situasi informal seperti di rumah dan di antara teman-teman.[45]

AgamaSunting

 
Katedral Asumsi, Kingstown

Menurut sensus 2001, ada sebanyak 81,5% populasi Saint Vincent dan Grenadines mengidentifikasi diri mereka beragama Kristen, dan terdapat 6,7% beragama lain, 8,8% tidak beragama, dan tidak menyatakan agama sebanyak 1,5%.[46]

Anglikanisme merupakan kategori agama terbesar, dengan persentase mencapai 17,8% dari populasi. Pentakosta adalah kelompok terbesar kedua (17,6%). Kelompok terbesar berikutnya adalah Methodists (10,9% dari populasi), diikuti oleh Gereja Masehi Advent Hari Ketujuh (10,2%) dan Baptis (10,0%). Orang Kristen lainnya termasuk Katolik Roma (7,5%), Evangelikalisme (2,8%), Church of God (2,5%), Brothers Christian (1,3%), Saksi-Saksi Yehuwa (0,6%) dan Tentara Keselamatan (0,3%).[47]

Antara tahun 1991 dan 2001 jumlah Anglikan, Bruder, Metodis dan Katolik Roma menurun, sedangkan jumlah Pentakosta, Evangelikal, dan Advent meningkat.[butuh rujukan]

Jumlah non-Kristen sedikit, kelompok agama ini termasuk Rastafari (1,5% dari populasi), Hindu dan Muslim (1,5%).[48]

BudayaSunting

OlahragaSunting

Kriket, Rugby dan Sepak bola adalah olahraga paling populer di kalangan pria, sedangkan Bola jaring paling populer di kalangan wanita. Bola basket, bola voli, dan tenis juga dapat dibilang populer.[49]

Liga Sepak bola utama negara ini adalah NLA Premier League, dan Sepak bola juga mempunyai Tim nasional sepak bola Saint Vincent dan Grenadine. Pesepakbola Vincentian yang terkenal adalah Ezra Hendrickson, mantan kapten tim nasional yang bermain di beberapa klub Major League Soccer (MLS) di Amerika Serikat dan sekarang menjadi asisten pelatih di Seattle Sounders FC.[50]

Negara ini secara teratur berpartisipasi dalam Kejuaraan Bola Basket Karibia di mana tim pria dan tim wanita bersaing. Saint Vincent dan Grenadine juga memiliki timnas Rugby yang berada di peringkat ke-84 di dunia. Olahraga terkenal lainnya yang dimainkan di tingkat regional termasuk trek dan lapangan. Natasha Mayers memenangkan medali emas di 100m di Pesta Olahraga Persemakmuran 2010.[51] Kineke Alexander memenangkan medali perunggu di Lari 400 meter putri di Pesta Olahraga Amerika 2015.[52] Eswort Coombs mendapat medali perunggu di 400m di Pesta Olahraga Amerika 1995.

MusikSunting

Musik populer di Saint Vincent dan Grenadines termasuk drum besar, calypso, soca, steelpan dan Reggae. Musik string band, quadrille dan cerita tradisional juga populer. Salah satu penduduk asli St Vincent yang paling sukses adalah Kevin Lyttle. Ia dinobatkan sebagai Duta Budaya untuk Pulau 19 September 2013.[53] Lagu kebangsaan Saint Vincent dan Grenadines adalah "Saint Vincent, Land so beautiful", diadopsi setelah kemerdekaan pada 1979.[butuh rujukan]

LiburanSunting

Hari libur umum Saint Vincent dan Grenadine[54]
Tanggal Nama Libur
1 Januari Hari Tahun Baru
14 Maret Hari Pahlawan Nasional
15 April Jumat Agung
18 April Senin Paskah
3 Mei Hari Buruh
6 Juni Senin apa
4 Juli Karnaval Senin
2 Agustus Hari Emansipasi
27 Oktober Hari Kemerdekaan
25 Desember Hari Natal
26 Desember Hari Tinju

Bacaan lebih lanjutSunting

  • Negara dan Bangsa Jilid 9: Amerika Utara, Amerika Tengah dan Amerika Selatan. Jakarta: Widyadara. 1988. ISBN 979-8087-08-9.  (Indonesia)

ReferensiSunting

  1. ^ a b c ""World Population prospects – Population Division"". population.un.org (dalam bahasa Inggris). Departemen Urusan Ekonomi dan Sosial Perserikatan Bangsa-Bangsa, Divisi Kependudukan. 2019. Diakses tanggal 9 November 2019. 
  2. ^ a b c ""Overall total population" – World Population Prospects: The 2019 Revision" (xslx). population.un.org (Data khusus yang diperoleh melalui situs web) (dalam bahasa Inggris). Departemen Urusan Ekonomi dan Sosial Perserikatan Bangsa-Bangsa, Divisi Kependudukan. 2019. Diakses tanggal 9 November 2019. 
  3. ^ a b Report on St. Vincent and the Grenadines, International Monetary Fund.
  4. ^ "Human Development Report 2021/2022" (PDF) (dalam bahasa Inggris). United Nations Development Programme. 8 September 2022. Diakses tanggal 8 September 2022. 
  5. ^ "Everything We Know About the Volcano Eruption on St. Vincent". Town&Country magazine. 12 April 2021. Diakses tanggal 13 April 2021. 
  6. ^ Jones, Dustin (12 April 2021). "From Bad To Worse: La Soufrière Volcano Continues To Erupt". NPR. Diakses tanggal 12 April 2021. 
  7. ^ "US$20m for St. Vincent volcano response from World Bank". NY Carib News. Diakses tanggal 13 April 2021. 
  8. ^ a b c d e f g h i j "CIA World Factbook – St Vincent". Diakses tanggal 7 July 2019. 
  9. ^ a b c d e f g h i j "The Commonwealth – St Vincent and the Grenadines". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-01-22. Diakses tanggal 7 July 2019. 
  10. ^ "Review of the Indigenous Caribbean". indigenousreview.blogspot.com.au. 
  11. ^ Frere. Adrien Le Breton SJ. (1662–1736). Historic Account of Saint Vincent, the Kalinago Youroumayn, the island of the Karaÿbes. Paris: Museum of Natural History, Fonds Jussieu. 
  12. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r David Lawrence Niddrie, Richard Tolson, Adrian Fraser (21 October 2019). "Saint Vincent and the Grenadines". Encyclopædia Britannica. Diakses tanggal 7 July 2019. 
  13. ^ "St Vincent Genealogy Resources". svgancestry.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 March 2012. 
  14. ^ a b c Pyle, David. "A volcanic retrospective: eruptions of the Soufrière, St Vincent". Diakses tanggal 7 July 2019. 
  15. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama britannica.comdiumref name=thecommonwealth.org
  16. ^ "Sir David Smith "An Australian Head of State: An Historical and Contemporary Perspective [1]"". www.aph.gov.au (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 12 August 2020. 
  17. ^ "St. Vincent Suppresses Short‐Lived Rebellion On Isle in Grenadines". The New York Times. 9 December 1979. Diakses tanggal 7 July 2019. 
  18. ^ "Union remembers December 7 uprising". 9 December 2005. Diakses tanggal 7 July 2019. 
  19. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 October 2011. Diakses tanggal 12 September 2011. 
  20. ^ a b c St Vincent and the Grenadines profile – Leaders, BBC News (27 November 2014).
  21. ^ Ralph E. Gonsalves, The Making of "The Comrade": The Political Journey of Ralph Gonsalves: an Autobiographical Sketch of a Caribbean Prime Minister (SFI Books, 2010).
  22. ^ Torres, Aileen (6 March 2014). "Caribbean nations consider push for slavery reparations". Reuters. Diakses tanggal 7 July 2019. 
  23. ^ St Vincent and the Grenadines country profile, BBC News (31 May 2018).
  24. ^ "Constitutional reform referendum defeated in St Vincent & the Grenadines". Antillean. 26 November 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 February 2010. Diakses tanggal 16 December 2011. 
  25. ^ "Ralph romps to fifth straight election win in St Vincent and the Grenadines". jamaica-gleaner.com (dalam bahasa Inggris). 6 November 2020. 
  26. ^ "Explosive eruption rocks volcano on Caribbean's St. Vincent". NBC News. 
  27. ^ "SVG's First Female Head of State Sworn In". Searchlight.vc. 1 August 2019. Diakses tanggal 23 August 2019. 
  28. ^ Profile Diarsipkan 6 October 2011 di Wayback Machine., caribbeanelections.com; accessed 1 September 2014.
  29. ^ "Special Services Unit (SSU) Overview". rsvgpf.gov.vc (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-04-07. Diakses tanggal 10 April 2021. 
  30. ^ "Food safety and quality: Country page". www.fao.org. 9 September 2019. Diakses tanggal 10 April 2021. 
  31. ^ "Chapter XXVI: Disarmament – No. 9 Treaty on the Prohibition of Nuclear Weapons". United Nations Treaty Collection. 7 July 2017. 
  32. ^ a b c "The Double Taxation Relief (Caricom) Order" (PDF). Legal Supplement. 33 (273). 28 December 1994. 
  33. ^ "No Double Taxation on Earnings Under CSME". Jamaica Information Service. Jamaica Information Service. 12 October 2005. Diakses tanggal 8 December 2021. 
  34. ^ .treasury.gov/resource-center/tax-policy/treaties/Pages/FATCA.aspx "Foreign Account Tax Compliance Act (FATCA)" Periksa nilai |url= (bantuan). Treasury.gov. Diakses tanggal 8 Juli 2017. 
  35. ^ "Member State: Saint Vincent and the Grenadines". Organization of American States. 1 August 2009. Diakses tanggal 8 July 2017. 
  36. ^ "Statement of St Vincent & the Grenadines". United Nations Population Information Network. 9 September 1994. Diakses tanggal 16 December 2011. 
  37. ^ a b c "The World Fact Book". Central Intelligence Agency. 10 November 2011. Diakses tanggal 16 December 2011. 
  38. ^ "Bequia". iwc.int (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-06-26. 
  39. ^ Culzac-Wilson, Lystra (October 2003). "Report to the Regional Consultation on SIDS Specific Issues" (PDF). United Nations Environment Program. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 11 January 2012. Diakses tanggal 16 December 2011. 
  40. ^ "Argyle International Airport, St Vincent & the Grenadines". caribbeanconstruction.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 March 2016. Diakses tanggal 3 May 2012. 
  41. ^ "Argyle International Airport to open February 14". Antigua Observer Newspaper. 29 December 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 January 2017. Diakses tanggal 20 January 2017. 
  42. ^ "Saint Vincent and the Grenadines". About.com. 1 November 2005. Diakses tanggal 16 December 2011. 
  43. ^ "About SVG: Essentials". SVG Tourism Authority. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-08-07. Diakses tanggal 16 December 2011. 
  44. ^ "Vincentian Creole English". Ethnologue. 19 February 1999. Diakses tanggal 29 April 2014. 
  45. ^ "The Classification of the English-Lexifier Creole Languages Spoken in Grenada, Guyana, St Vincent, and Tobago Using a Comparison of the Markers of Some Key Grammatical Features". SIL International. Diakses tanggal 29 April 2014. 
  46. ^ "Population and housing census report 2001". stats.gov.vc. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 September 2018. Diakses tanggal 8 July 2017. 
  47. ^ Sen Nag, Oishimaya (13 November 2018). "Religious Beliefs In Saint Vincent and the Grenadines". World Atlas. 
  48. ^ "Archived copy" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 10 August 2011. Diakses tanggal 27 November 2010. 
  49. ^ "Visit St Vincent & the Grenadines – Sport". visitsvg.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 September 2015. Diakses tanggal 28 October 2015. 
  50. ^ "Ezra Hendrickson, Assistant Coach". Seattle Sounders FC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 December 2011. Diakses tanggal 16 December 2011. 
  51. ^ "Natasha Mayers of St. Vincent and the Grenadines will be moved up to gold". sandiegouniontribune.com. Diakses tanggal 14 February 2022. 
  52. ^ "SVG's Kineke Alexander takes Pan Am Games 400 metres bronze". iwnsvg.com. Diakses tanggal 14 February 2022. 
  53. ^ "Kevin Lyttle, "Skinny Fabulous," n "Fireman Hooper" Are Named Cultural Ambassadors". Islandmix.com. 19 September 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-04-29. Diakses tanggal 29 April 2014. 
  54. ^ "St Vincent and the Grenadines public holidays". World Travel Guide (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-10-13. 

Pranala luarSunting