Buka menu utama

Universitas Katolik Parahyangan

universitas di Indonesia
(Dialihkan dari Universitas Parahyangan)

Universitas Katolik Parahyangan atau dikenal dengan singkatan Unpar adalah salah satu perguruan tinggi swasta yang terletak di Kota Bandung, Indonesia. Kampus utamanya terletak di Jalan Ciumbuleuit, dan kampus lainnya terletak di Jalan Merdeka, Jalan Aceh, dan Jalan Nias. Sebelum memiliki gedung sendiri di Jalan Merdeka, kegiatan akademis juga sempat menggunakan gedung "Panti Budaya" (sekarang menjadi Gedung Bank Indonesia yang baru). Unpar memiliki semboyan Bakuning Hyang Mrih Guna Santyaya Bhakti yang berarti "Berdasarkan Ke Tuhanan Menuntut Ilmu untuk Dibaktikan kepada Masyarakat".

Universitas Katolik Parahyangan
ᮅᮔᮤᮗᮨᮁᮞᮤᮒᮞ᮪ ᮊᮒᮧᮜᮤᮊ᮪ ᮕᮛᮠᮡᮍᮔ᮪
Lambang Universitas Katolik Parahyangan
bahasa Latin: Universitas Catholicae Parahyanganensis
MotoBakuning Hyang Mrih Guna Santyaya Bhakti
Moto dalam bahasa Indonesia
Berdasarkan Ketuhanan Menuntut Ilmu untuk Dibaktikan Kepada Masyarakat
JenisPerguruan Tinggi Swasta, Perguruan Tinggi Katolik Indonesia
Didirikan17 Januari 1955 (umur 64)[1]
AfiliasiKatolik, Ordo Salib Suci
KetuaProf. Dr. Ignatius Bambang Sugiharto
RektorMangadar Situmorang, Ph.D.[2]
Staf akademik
410 (2019)[1]
  • S1: 1%
  • S2: 62%
  • S3: 37%
Jumlah mahasiswa9.879 (2019)[1]
Sarjana9.511[1]
Magister293[1]
Doktor75[1]
Lokasi, ,
6°52′30″S 107°36′20″E / 6.87500°S 107.60556°E / -6.87500; 107.60556
KampusUrban, 7.6 Ha[3]
Warna          Khaki dan Hijau
Nama julukanUnpar, Kampus Jingga
AfiliasiAPTISI, APTIK, GEM, ACUCA, ASEACCU, INU, IFCU, TEFLIN, ACICIS, READI
Situs webunpar.ac.id
Logo Universitas Katolik Parahyangan

Universitas Katolik Parahyangan didirikan pada tahun 1955 oleh pimpinan Gereja Katolik di Jawa Barat, yakni Uskup Bandung Pierre Marin Arntz, O.S.C. dan Uskup Bogor Paternus Nicholas Joannes Cornelius Geise, O.F.M.. Hal ini sebagai jawaban atas kurangnya ahli berpendidikan tinggi untuk membangun Indonesia pasca Perang Kemerdekaan.[4]

SejarahSunting

Universitas Katolik Parahyangan didirikan pada tanggal 17 Januari 1955, dengan nama Akademi Perniagaan, sebagai buah kerjasama antara Uskup Bandung, Pierre Marin Arntz, O.S.C. dengan Uskup Bogor Prof. Dr. Paternus Nicholas Joannes Cornelius Geise, O.F.M.. Status akademi ditingkatkan menjadi Perguruan Tinggi Sosio-Ekonomi Parahyangan, yang kelak menjadi Fakultas Ekonomi. Pada 15 September 1958, Fakultas Hukum mulai dibuka dan sekaligus mengubah nama institusi menjadi Perguruan Tinggi Katolik Parahyangan. Yayayasan badan penyelenggara Perguruan Tinggi Katolik Parahyangan didirikan pada 31 Oktober.

Fakultas Teknik menjadi fakultas ketiga yang didirikan, setelah dibuka pada tahun 1960 dengan jurusan teknik sipil dan teknik arsitektur. Setahun kemudian, Fakultas Sosial Politik dibuka. Sesuai dengan Undang-undang Nomor 22 tahun 1961 tentang Perguruan Tinggi, nama institusi kembali mengalami perubahan dan menjadi Universitas Katolik Parahyangan. Statusnya kemudian menjadi disamakan dengan perguruan tinggi negeri, berdasarkan Surat Keputusan Menteri Perguruan Tinggi dan Ilmu Pengetahuan Nomor 50 tahun 1962. Lembaga Penyelidikan Ilmiah Unpar didirikan pada tahun 1963 untuk mendukung peningkatan sarana dan prasarana ilmiah.

Setelah berlakunya peraturan baru tentang akreditasi dan umur akreditasi di lingkungan Departemen Pendidikan dan Kebudayaan pada tahun 1981, Universitas Katolik Parahyangan dikukuhkan menjadi perguruan tinggi swasta yang disamakan berdasarkan Surat Keputusan Menteri Nomor 027/0/1981. Pada awal tahun 1983, Sekolah Tinggi Filsafat dan Teologi Suryagung Bumi resmi bergabung ke dalam universitas dengan pengukuhan Surat Keputusan Kopertis Wilayah IV nomor 515/KOP/IV/Q/82 tertanggal 20 November 1982. Hal ini disusul dengan pengesahan Fakultas Filsafat oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia pada 19 Oktober berdasarkan Surat Keputusan Menteri Nomor 0446/0/1983. Fakultas Filsafat memiliki jurusan Agama dengan status terdaftar sampai tingkat sarjana.

Pada 20 Januari 1985, Universitas Katolik Parahyangan dikukuhkan kembali sebagai Perguruan Tinggi Swasta yang disamakan untuk jangka waktu lima tahun, dengan Surat Keputusan Menteri Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Nomor: 040/0/1985. Selaras dengan isi surat keputusan tersebut, Fakultas Sosial Politik disesuaikan namanya menjadi Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik. Demikian pula nama Lembaga Penyelidikan Ilmiah diubah menjadi Lembaga Penelitian, agar selaras dengan istilah dalam Peraturan Pemerintah Nomor 5 tahun 1980. Karena perubahan dalam hal sistem penyelenggaraan pendidikan secara nasional, pada 19 Mei 1986, status disamakan ditetapkan hanya untuk jangka waktu tiga tahun, sesuai dengan Surat Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 380/0/1986. Tiga tahun kemudian pada 1 September 1989, status disamakan ditetapkan kembali untuk jangka waktu tiga tahun, dengan Surat Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 0527/0/1989, diikuti dengan Surat Keputusan Mendikbud Republik Indonesia Nomor 0560/0/1989 tertanggal 6 September, di mana Fakultas Filsafat ditingkatkan menjadi diakui untuk jangka waktu 4 tahun.

Proyek NTA-58 yang merupakan proyek kerjasama antara Pemerintah Republik Indonesia dengan Kerajaan Belgia diresmikan pada 23 November 1990. Pelaksanaan proyek ini melibatkan tiga universitas, yakni Universitas Indonesia, Katholieke Universiteit Leuven, dan Universitas Katolik Parahyangan. Proyek ini bertujuan untuk menyelenggarakan pendidikan Pascasarjana (Magister) dalam bidang studi Ilmu Administrasi dan Ekonomi Perencanaan. Pada tahun 1993, dua fakultas baru mulai dibuka pada tahun akademik 1993/1994 yaitu Fakultas Teknologi Industri dengan dua jurusan (jurusan Teknik Industri dan jurusan Teknik Kimia) dan Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam dengan dua jurusan (jurusan Matematika dan jurusan Fisika). Status terdaftar untuk kedua fakultas baru ini diperoleh melalui Surat Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 34/D/O/1993 tanggal 20 April 1993. Degan berlakunya peraturan baru sejak 3 Februari 1994 bahwa Fakultas Hukum tidak lagi mengenal jurusan, tetapi lebih pada program kekhususan, maka dengan Surat Keputusan Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 62/DIKTI/Kep/1994 ditetapkan kembali status disamakan untuk program studi Ilmu Hukum pada Fakultas Hukum UNPAR, yang berlaku untuk jangka waktu 3 tahun.

Pada 12 Mei 1995, Unpar membuka program Diploma III dengan status terdaftar diperoleh melalui Surat Keputusan Depdikbud No. 120/DIKTI/Kep/1995, dan disusul dengan pembukaan program Magister pada Program Pasca Sarjana di lingkungan Universitas Katolik Parahyangan melalui Surat Keputusan Depdikbud No. 312/DIKTI/Kep/1995. Pada 8 Agustus 1996, berdasarkan Surat Keputusan Direktur Jendral Pendidikan Tinggi No. 420/DIKTI/Kep/1996, dibuka Jurusan/program Studi Ilmu Komputer untuk jenjang S1 di lingkungan Universitas Katolik Parahyangan dengan status terdaftar. Pada 17 November 1997, berdasarkan Surat Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia No. 78/D/O/1997, tentang Hasil Akreditasi Program Studi untuk Program Sarjana di Perguruan Tinggi, maka Program Studi Ilmu Ekonomi dan Studi Pembangunan, Akuntansi, Manajemen, Ilmu Hukum, Ilmu Administrasi Niaga, Ilmu Hubungan Internasional, Ilmu Administrasi Negara, Teknik Arsitektur dan Teknik Sipil mendapat status Terakreditasi.

Atribut dan identitasSunting

LambangSunting

Lambang Universitas Katolik Parahyangan berupa sebuah padma yang melambangkan ketuhanan yang maha esa dan bertuliskan semboyan "Bakuning Hyang Mrih Guna Santyaya Bhakti", yang berati berdasarkan Ketuhanan menuntut ilmu untuk dibaktikan kepada masyarakat.[5]

 
Logo Universitas Katolik Parahyangan.

Lambang terdiri atas:

  • Salib merah putih di atas dasar hitam
    Representasi Keuskupan Bandung sebagai pembina universitas dan dukungan dari Ordo Salib Suci.
  • Lingkaran dengan 45 sayap hijau, 8 jari-jari putih dan 17 gerigi putih
    Representasi tahun, bulan, dan tanggal kemerdekaan Indonesia.
  • Segitiga kuning melingkar
    Melambangkan konsep tritunggal, yang merupakan ungkapan titik pusat iman kristen pada Tuhan
  • Dasar Padma Kuning
    Melambangkan semangat ketuhanan
  • 5 helai daun bunga kuning
    Lambang filsafat negara Indonesia, Pancasila
  • Warna dasar Kuning
    Warna lambang Gereja Katolik.

HymneSunting

Hymne Universitas Katolik Parahyangan digubah dalam hal lirik oleh A. P. Sugiharto dan dalam hal lagu dan aransemen oleh Frans Haryadi.

Terpujilah Kau Mahamulya serta bijaksana,
Hadirlah di antara kami, Civitas Unika Parahyangan.
Trimalah karya kami, akal budi, tangan dan hati.
Persembahan pada Nusa Pertiwi, ba' amal Pancasila Sakti.
Bakuning Hyang Mrih Guna Santyaya Bhakti.
Sesanti Alma mater kami.
Dirgahayu Unika Parahyangan,
Dirgahayu, dirgahayu.

MarsSunting

Lirik Mars Unpar ditulis oleh Bambang Sugiharto, sementara lagu dibuat oleh Avip Priatna.

Menggali pengetahuan Mencari Kebenaran
Meningkatkan peradaban itulah yang kita dambakan
Dalam kuasa Tuhanlah Kita meniliti dan mengabdi
Bakuning Hyang Mrih Guna Santyaya Bhakti
Satukan budi dan hati
bersama mengkaji diri
demi kemuliaan manusia dan s'luruh semesta

Organisasi dan tata kelolaSunting

Organisasi dan Pengelola yang ada di lingkungan Universitas Katolik Parahyangan terdiri dari:[6]

  • Yayasan
  • Senat Universitas
  • Pimpinan Universitas
  • Biro/Lembaga/Pusat

Adapun Biro/Lembaga/Pusat yang ada di lingkungan Universitas adalah:[7]

Lembaga
  • Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat
  • Lembaga Penjaminan Mutu
  • Lembaga Pengembangan Humaniora
Pusat
  • Pusat Inovasi Pembelajaran
  • Pusat Pengembangan Karir
  • Kantor Internasional dan Kerjasama
Biro
  • Biro Administrasi Rektorat
  • Biro Administrasi Akademik
  • Biro Kemahasiswaan dan Alumni
  • Biro Teknologi Informasi
  • Biro Keuangan
  • Biro Pengembangan Modal Insani
  • Biro Umum dan Teknik

AkademikSunting

Penerimaan MahasiswaSunting

Penerimaan mahasiswa baru Universitas Katolik Parahyangan dilakukan dengan mekanisme seleksi yang dilakukan beberapa kali sepanjang tahun. Tingkat kesulitan penerimaan Unpar cukup tinggi dimana untuk tahun 2018 dari 13.716 pendaftar calon mahasiswa, Unpar hanya menerima 2.492 mahasiswa (18.16% penerimaan).[8]

Jalur Penelusuran Minat dan Kemampuan (PMDK)Sunting

Jalur PMDK adalah Jalur yang disediakan untuk Calon mahasiswa Jenjang studi Diploma dan Sarjana yang memiliki Kemampuan baik akademik maupun bakat diatas rata rata yang memilih Unpar sebagai pilihan universitas satu satunya. Calon Mahasiswa yang mengikuti Jalur PMDK tidak perlu menempuh Ujian Saringan Masuk (USM).

Jalur Ujian Saringan Masuk (USM)Sunting

Ujian Saringan Masuk adalah ujian yang diadakan di beberapa Lokasi yang telah ditentukan seperti di Kampus Ciumbuleuit dan SMA Mitra. USM dilakukan 3 Kali selama 1 tahun dimana biasanya dilakukan di bulan November, April dan Juni. Jenis dan jumlah mata pelajaran yang diujikan pada calon mahasiswa di USM berbeda beda tergantung dari Pilihan program studi masing masing Calon Mahasiswa. Calon mahasiswa yang memilih Program Studi Arsitektur wajib mengikuti tes Menggambar, bagi yang memilih Program Studi Teknik Elektro Mekatronika wajib mengikuti tes Fisika Elektro dan yang memilih Program Studi Filsafat wajib mengikuti tes wawancara.

Jalur Penerimaan Khusus Nilai UTBKSunting

Mulai tahun penerimaan Mahasiswa baru tahun 2019, Unpar membuka jalur penerimaan baru yaitu Jalur nilai Ujian Tulis Berbasis Komputer (UTBK).

Proses PembelajaranSunting

Unpar adalah Perguruan tinggi Swasta yang sudah diakui oleh pemerintah dari Tahun 1962 (Status disamakan dengan Perguruan Tinggi Negeri). Unpar Menawarkan 1 program studi jenjang diploma, 1 program profesi, 16 program sarjana, 10 program magister dan 4 program doktor. Program sarjana ditempuh dalam 4 tahun dengan lulus satuan kredit minimal 144, menyelesaikan Skripsi dan mendapat nilai Tes TOEFL 500 untuk mendapat gelar sarjana, sementara untuk Program pascasarjana bervariasi sesuai dengan program studi yang ditempuh.

Unpar menjalankan sistem kalender akademik Semester dimana dalam 1 tahun terdapat 2 semester. Semester Ganjil dimulai di Agustus dan berakhir di Desember sementara Semester Genap dimulai di Januari dan berakhir di Mei. Setiap Semester memiliki 2 Ujian (Ujian Tengah Semester dan Ujian Akhir Semester) di mana rooster akademik per semester berjalan dengan pola 7-2-7-2 (7 minggu masa kuliah dan 2 minggu masa ujian).[9]

Program studiSunting

Tujuh fakultas dalam Universitas Katolik Parahyangan membuka program studi untuk tingkat sarjana dan satu buah program studi diploma dalam Fakultas Ekonomi sementara program studi Magister dan Doktor pada awalnya bernaung di bawah Sekolah Pascasarjana.[10] Pada tahun 2018, Program Magister dan Doktor yang ada di Sekolah Pascasarjana diintegrasikan ke dalam Fakultas yang ada di lingkungan Unpar.[11]

Nomor Nama Fakultas/Sekolah Warna Fakultas Tahun Pendirian Jurusan Program Studi
1 Fakultas Ekonomi      Kuning 1955 Jurusan Ilmu Ekonomi dan Studi Pembangunan Program Sarjana Ilmu Ekonomi dan Studi Pembangunan

Program Doktor Ilmu Ekonomi

Jurusan Ilmu Manajemen Program Sarjana Manajemen

Program Magister Manejemen

Jurusan Akuntasi Program Sarjana Akuntansi

Program Profesi Akuntansi

2 Fakultas Hukum      Merah Marun 1958 Jurusan Ilmu Hukum Program Sarjana Ilmu Hukum

Program Magister Ilmu Hukum

Program Doktor Ilmu Hukum

3 Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik      Putih 1961 Jurusan Ilmu Administrasi Publik Program Sarjana Ilmu Administrasi Publik

Program Magister Ilmu Sosial

Jurusan Ilmu Administrasi Bisnis Program Sarjana Ilmu Administrasi Bisnis
  1. Program General Business
  2. Program Digital Business

Program Magister Administrasi Bisnis

Jurusan Ilmu Hubungan Internasional Program Sarjana Ilmu Hubungan Internasional

Program Magister Ilmu Hubungan Internasional

4 Fakultas Teknik      Biru Dongker 1960 Jurusan Teknik Sipil Program Sarjana Teknik Sipil

Program Magister Teknik Sipil

Program Doktor Teknik Sipil

Jurusan Arsitektur Program Sarjana Arsitektur

Program Magister Arsitektur

Program Doktor Arsitektur

5 Fakultas Filsafat      Abu-abu 1983 Jurusan Filsafat Program Sarjana Ilmu Filsafat
  1. Program Filsafat Keilahian
  2. Program Filsafat Kebudayaan

Program Magister Ilmu Teologi

6 Fakultas Teknologi Industri      Jingga 1993 Jurusan Teknik Industri Program Sarjana Teknik Industri

Program Magister Teknik Industri

Jurusan Teknik Kimia Program Sarjana Teknik Kimia

Program Magister Teknik Kimia

Jurusan Teknik Mekatronika Program Sarjana Teknik Mekatronika
7 Fakultas Teknologi Informasi dan Sains      Biru Langit 1993 Jurusan Matematika Program Sarjana Matematika
  1. Program Matematika Terapan
  2. Program Ilmu Aktuaria
Jurusan Fisika Program Sarjana Fisika
Jurusan Teknik Informatika Program Sarjana Teknik Informatika
  1. Program Ilmu Komputasi
  2. Program Ilmu Data

PenelitianSunting

Penelitian yang dilakukan di Universitas Katolik Parahyangan difasilitasi oleh Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat (LPPM)[12] yang menaungi beberapa pusat Studi tingkat universitas seperti:

  • Pusat Studi Pengembangan Usaha Kecil dan Menengah (CoE-SMED)
  • Pusat Studi Adaptasi dan Resiliensi Desain Lingkungan (CAREDs)
  • Center for Human Development and Social Justice (CHuDS)
  • Pusat Studi Pengembangan Infrastruktur Kota (CUID)
  • Pusat Studi Pancasila (PSP)

Sementara itu untuk Pusat studi tingkat Fakultas dan Jurusan adalah:[13]

  • Center for Economics Studies (CES)
  • Pusat Studi Manajemen
  • Pusat Studi Akuntansi
  • Center for Policy and Management Studies
  • Center for Business Studies
  • Parahyangan Center for International Studies (PACIS)
  • Parahyangan Center for European Studies (PACES)
  • Center for Cultural and Religious Studies
  • Geotechnical Engineering Center
  • Center for Infrastructure, Water and Environment Management Studies
  • Center for Transportation Studies
  • Center for Theoretical Physics.
  • Supply Chain Center
  • Pusat Studi Konversi Energi Terbarukan
  • Pusat Studi Rekayasa Proses dan Produk Pangan
  • Pusat Studi Teknologi Air dan Pengoalahan Limbah
  • Pusat Studi Pengembangan Produk dan Material Maju

PerpustakaanSunting

Perpustakaan Universitas Katolik Parahyangan terletak di beberapa tempat dimana Perpustakaan di Gedung 9 lantai 2 dan lantai 3 Kampus Ciumbuleuit sebagai perpustakaan utama. Selain itu koleksi pustaka juga tersedia di beberapa lokasi seperti Laboratorium Hukum di Gedung 2, Kampus Ciumbuleuit; Perpustakaan Pascasarjana, Jl. Merdeka 30;  Perpustakaan Filsafat, Jl. Nias 2; dan Perpustakaan Diploma, Jl. Aceh 53, Bandung.[14]

Saat ini, Perpustakaan Unpar memiliki 59.455 judul koleksi buku tercetak dengan jumlah eksemplar sebanyak 76.418 eksemplar. Koleksi buku ini ada yang dapat dipinjam dan tidak dapat dipinjam (seperti misalnya buku referensi). [15]

PeringkatSunting

Peringkat Web DuniaSunting

Webometrics Ranking of World Universities
Publikasi Peringkat
Webometrics Ranking of World Universities - World (2019) 3715[16]
Webometrics Ranking of World Universities - Indonesia (2019) 33[17]
4ICU University Web Ranking
Publikasi Peringkat
4ICU University Web Ranking - World (2019) 4900[18]
4ICU University Web Ranking - Country (2019) 92[19]

Peringkat RegionalSunting

QS University Ranking
Publikasi Peringkat
QS: Asian University Ranking (2019) 451-500[20]

Peringkat NasionalSunting

Peringkat Perguruan Tinggi Kemenristektdikti
Publikasi Peringkat
Peringkat Perguruan Tinggi Non-Vokasi Kemenristekdikti (2018) 35[21]
Peringkat Perguruan Tinggi Non-Vokasi Kemenristekdikti (2019) 26[22]


ReputasiSunting

Menurut survey lokal HukumOnline.com di tahun 2018, kampus hukum terfavorit berdasarkan survey 34 firma hukum di Indonesia, Fakultas Hukum Unpar menjadi Fakultas Hukum terfavorit ke-tiga di Indonesia setelah Fakultas Hukum Universitas Indonesia dan Fakultas Hukum Universitas Padjadjaran[23]. Unpar juga dipercaya oleh Pemerintah Indonesia melalui Kerjasama dengan Kementrian Pekerjaan Umum untuk menyelenggarakan satu satunya Program Magister Hukum Konstruksi di Indonesia yang ditujukan untuk Karyawan Kementerian PUPR.[24]

Menurut survey yang dilakukan Tempo di tahun 2010, untuk Jurusan Arsitektur, Program Studi Arsitektur adalah jurusan Arsitektur terbaik di Indonesia. Hal ini diperkuat dengan prestasi civitas akademi di berbagai sayembara nasional maupun internasional seperti Juara 1 Futurach 2018, Sayembara SinarMas Land dan Archprix International 2016.[25]

Sementara itu pada Program studi Hubungan Internasional Unpar adalah salah satu pionir di Indonesia untuk Model United Nations, Sebuah simulasi sidang PBB untuk Pelajar dan Mahasiswa. Unpar adalah satu satunya Universitas dari Indonesia yang pernah memperoleh gelar Outstanding Delegation di acara Harvard National Model United Nations (HNMUN) 2009, sebuah prestasi yang belum bisa disamai oleh Universitas lainnya dari Indonesia.[26]

Kampus dan fasilitasSunting

Berdiri pada lahan dengan total luas 7.6 Hektar, Universitas Katolik Parahyangan memiliki 4 Lokasi kampus yang tersebar di kota bandung yaitu kampus Merdeka, Kampus Ciumbuleuit, Kampus Nias dan Kampus Aceh.[27]

MerdekaSunting

Kampus Merdeka awalnya dibangun di area seluas 3000 m2 di tahun 1961, untuk memfasilitasi proses belajar mengajar untuk Fakultas ISIP dan Fakultas Teknik yang baru dibentuk. Kampus ini juga digunakan untuk memfasilitasi Fakultas Ekonomi dan Hukum yang proses belajar mengajarnya dipindahkan dari gedung Panti Budaya. Setelah gedung gedung baru dibangun di kampus Ciumbuleuit, semua proses Pembelajaran dipindahkan ke kampus Ciumbuleuit.

Berlokasi di tengah kota bandung (Jalan Merdeka), Kampus Merdeka berada di depan Kantor Wali kota Bandung. Saat ini Kampus Merdeka digunakan untuk proses belajar mengajar program pascasarjana (10 program magister dan 4 program doktor) yang dilakukan di dalam Gedung 1, Gedung bertingkat 3 yang dilengkapi dengan Aula yang sering digunakan sebagai lokasi ujian, seminar atau konferensi oleh mahasiswa Pascasarjana maupun mahasiswa sarjana.

AcehSunting

Gedung 11 mulai digunakan di tahun 1968 ketika Fakultas Ekonomi dipindahkan dari Kampus Merdeka. Semenjak Gedung 9 di Kampus CIumbuleuit di tahun 2000 selesai dibangun, semua proses perkuliahan dan administrasi untuk jenjang pendidikan S1. Saat ini Kampus Aceh hanya digunakan oleh Program Diploma 3 Manajemen Perusahaan.

Berlokasi di tengah kota, Kampus Aceh dekat dengan banyak fasilitas seperti pusat perbelanjaan, toko buku, dan Gereja Katedral Bandung. Jarak ke Kampus Merdeka pun tidak jauh.

NiasSunting

Gedung 6 di jalan Nias awalnya merupakan gedung Sekolah Tinggi Filsafat dan Teologi Suryagung Bumi. Semenjak penggabungan kedalam Unpar, gedung ini menjadi lokasi perkuliahan Fakultas Filsafat Unpar. Gedung ini memiliki perpustakaan Khusus filsafat dengan koleksi 19.942 buku dan 2 Jurnal terakreditasi. Di Gedung ini juga memiliki ruang audio visual yang disebut Sinesofia yang dipakai mahasiswa Fakultas Filsafat untuk mereview dan diskusi film.

CiumbuleuitSunting

 
Gedung 2 Fakultas Hukum di sisi utara kampus

Kampus Ciumbuleuit merupakan kampus utama dimana sebagian besar kegiatan perkuliahan dilakukan. Karena berada di daerah perbukitan Ciumbuleit dan kontur tanah yang tidak rata, sebagian besar bangunan memiliki level lantai dasar yang berbeda. Jalan Ciumbuleuit di sebelah barat kampus memiliki elevasi permukaan yang jauh lebih tinggi dibandingkan Jalan Bukit Jarian di sebelah timur kampus.

Gaya Arsitektur sebagian besar gedung memiliki gaya khas yang sama dimana gedung gedung berorientasi utara-selatan dengan dinding berwarna jingga di sisi timur-barat bangunan.

Di sisi depan atau barat kampus terdapat Gedung 0 (Gedung Rektorat) yang menjadi pusat administrasi universitas. Kantor kantor pendukung lainnya seperti Kantor Bank, Kantor Pos juga berlokasi di gedung ini. Gedung Yayasan Universitas berada di sisi kiri akses masuk utama dan bersebelahan dengan kantor Koperasi Keluarga Besar Mahasiswa Unpar (KKBM Unpar).

Lebih ke utara terdapat Pusat kegiatan Mahasiswa seperti Unpar Radio Station, Mahitala dan kantor Lembaga Kepresidenan Mahasiswa. Di Gedung yang sama terdapat Lembaga Kajian Humaniora serta kelas kelas Mata Kuliah Umum dilaksanakan.

Gedung-gedung ilmu sosial dan humaniora berada di sisi utara kampus. Gedung 2 digunakan Fakultas Hukum, Gedung 3 oleh FISIP dan Gedung 9 oleh Fakultas Ekonomi. Taman Fisip di depan Gedung 3 menjadi lokasi yang sering digunakan mahasiswa untuk berbagai kegiatan.

Fakultas Teknologi Industri, menempati Gedung 7 dan Gedung 8 di sisi selatan kampus dimana sebagian besar laboratorium berada di Gedung 7.

Fakultas Teknologi Informasi dan Sains menempati sisi timur Gedung 9 dan lantai 3 Gedung 10. Gedung 10 juga digunakan Oleh Program Studi Mekatronika.

Gedung Pusat Pembelajaran Arntz-Geise (PPAG), Bangunan 2 tower masing masing 17 dan 14 lantai yang sedang dibangun di tengah kampus direncanakan akan digunakan program program studi baru bersama dengan Fakultas Teknik. Gedung PPAG didesain oleh Budiman Sumaatmadja, Alumnus Fakultas Teknik tahun 1984 dan dirancang agar menjadi bangunan yang ramah lingkungan dengan banyaknya ruang terbuka hijau. Fakultas Teknik saat ini menempati Gedung tahap 1 PPAG, bangunan 5 lantai di sisi timur Rektorat setelah Gedung 4 dan 5 dirubuhkan. Menara air berwarna jingga yang merupakan ikon Fakultas Teknik tetap dipertahankan dan diintegrasikan kedalam fasad gedung baru.[28]

Di dalam kawasan kampus Ciumbuleuit juga terdapat bangunan Unpar Press, sebuah badan penerbitan dibawah yayasan Unpar. Selain itu juga terdapat Klinik Unpar, sebuah balai pengobatan kerjasama dengan Rumah Sakit Santo Borromeus di jalan Menjangan yang juga dapat diakses dari kampus Ciumbuleuit.

500 meter dari Kampus Ciumbuleuit terdapat Fasilitas Parahyangan Reksa Raga, sebuah fasilitas olahraga yang selesai dibangun di tahun 2013. Memiliki lapangan futsal, tennis, basket, volly, serta fasilitas untuk jogging dan panjat tebing.

Unpar juga masih memiliki Lahan seluas 85 ha di kawasan Cikamuning Padalarang, Bandung Barat yang akan dipergunakan untuk pengembangan kampus di masa yang akan datang. Universitas juga masih memiliki lahan di Jalan Ciloa, lokasi yang berdekatan dengan area Kampus Ciumbuleuit.

KemahasiswaanSunting

Persatuan Mahasiswa Unpar memiliki berbagai lembaga kemahasiswaan, termasuk Lembaga Kepresidenan Mahasiswa (LKM) dan Majelis Perwakilan Mahasiswa (MPM). LKM adalah organisasi tingkat Universitas yang berfungsi sebagai lembaga eksekutif tertinggi dalam struktur PM UNPAR, sementara MPM adalah lembaga dengan fungsi legislatif serta yudikatif. Setiap program studi memiliki lembaga kemahasiswaan sendiri, di mana terdapat 17 lembaga/himpunan mahasiswa dalam lingkungan Unpar. Selain, itu terdapat juga 26 unit kegiatan mahasiswa (UKM), di antaranya:

UKM Wadah Khusus
  • Parahyangan English Debate Society (PEDS)
  • Korps Tenaga Sukarela (KORGALA)
  • Media Parahyangan
  • Mahasiswa Pencinta Alam (MAHITALA)
  • Bela Negara
  • Air Softgun
  • Unpar Radio Station (URS)
UKM Kesenian
  • Potret
  • Lingkungan Seni Tradisional (LISTRA)
  • Paduan Suara Mahasiswa (PSM)
  • Sastra dan Teater
Seni beladiri
  • Aikido
  • Tarung derajat
  • Karate
  • Jujitsu
  • Taekwondo
  • Wushu
  • Capoeira
  • Kendo
Olahraga
  • Bola voli
  • Tenis lapangan
  • Sepak bola
  • Baseball
  • Bola Basket
  • Bulutangkis
  • Hoki

Anggota Organisasi dan KerjasamaSunting

Universitas Katolik Parahyangan merupakan anggota dari organisasi nasional dan internasional:

  • APTISI: Asosiasi Perguruan Tinggi Swasta Indonesia cabang Jawa Barat.
  • APTIK: Asosiasi Perguruan Tinggi Katolik Indonesia.
  • ASEACCU: Asian & South East Asian Catholic Colleges and Universities
  • ACUCA: Association of Christian Universities and Colleges in Asia.
  • IFCU: International Federation of Catholic Universities.
  • TEFLIN: Teaching English as a Foreign Language in Indonesia.
Pendiri dan Anggota
  • INU: International Network Universities.
Penandatangan dan Anggota
  • CKNet-INA: Collaborative Knowledge Network Indonesia.
  • PoWer: Partnership for Water Education.

Rektor dan Pimpinan UniversitasSunting

Rektor Universitas Katolik Parahyangan
No Nama Masa Jabatan
1 Prof. Dr. Paternus Nicholas Joannes Cornelius Geise, O.F.M. 1955—1978
2 Dr. Aloysius Koesdarminta 1979—1989
3 Dr. Pande Radja Silalahi 1990—1993
4 A.P. Sugiarto, S.H 1994—1998
5 Prof. Dr. B. Suprapto Brotosiswojo 1998—2002
6 Pius Suratman Kartasasmita, Ph.D 2002—2006
7 Dr. Cecilia Lauw Giok Swan, Ir.,M.Sc 2006—2011
8 Prof.Ir. Robertus Wahyudi Triweko, M.Eng., Ph.D. 2011—2015
9 Mangadar Situmorang, Ph.D 2015—sekarang

AlumniSunting

Sejak didirikan tahun 1955 jumlah alumni Unpar sudah mencapai 54.000 Alumnus yang tersebar di seluruh indonesia dan dunia serta menempati posisi posisi strategis.[29]

Organisasi AlumniSunting

Untuk mengakomodasi para alumnus universitas, alumni membentuk beberapa organisasi alumni seperti

  • Ikatan Alumni Unpar (IKA Unpar)
  • Ikatan Alumni Fakultas Hukum Unpar (Ilumni FH Unpar)
  • Ikatan Alumni Hubungan Internasional Unpar (IAHI Unpar)
  • Ikatan Almumni Teknik Sipil Unpar (IATS Unpar)
  • Ikatan Alumni Arsitektur Unpar (IAA Unpar)
  • Ikatan Alumni Teknik Industri Unpar (IATI Unpar)
  • Ikatan Alumni Magister Ilmu Sosial Unpar (IKA-MIS Unpar)
  • Ikatan Alumni Doktor Ilmu Hukum Unpar (IKA DIH Unpar)

Daftar AlumniSunting

Fashion dan hiburanSunting

Finansial dan perbankanSunting

  • Donsuwan Simatupang, Direktur Retail Banking Bank Mandiri
  • Hedy Lapian, Direktur SDM Bank CIMB Niaga
  • Henry Koenaifi, Direktur Bank BCA
  • Peter Setiono, Komisaris Independen Panin Sekuritas
  • Rino Donny Donosepoetro, CEO Standard Chartered Indonesia
  • Tommy Singgih, Direktur MasterCard Indonesia
  • Teguh Permana, Direktur Utama Allianz Indonesia
  • Yossi Istanto, Direktur Strategic Human Capital Bank BTN

Korporasi dan industriSunting

  • Arief Wirawangsadita, Founder Bumbu Desa
  • Bey Triadi Machmudin, Komisaris Pertamina Patra Niaga
  • Budhi Setiadharma, Presiden Komisaris Astra International
  • Dedi Syarif Usman, Komisaris Pelindo III
  • Denaldy Mulino Mauna, Direktur Utama Perhutani
  • Enny Hartati Sampurno, Direktur Customer Development Unilever Indonesia
  • F.X. Laksana Kesuma, Presiden Direktur United Tractors
  • Doddy Sulasmono, Direktur Keuangan Semen Indonesia
  • Halim Wahjana, Direktur Astragraphia
  • Ivan P Sidik, CEO Auto2000
  • Johannes Loman, Direktur Astra International dan Presiden International Motorcycle Manufacturers Association (IMMA) 2018-2020
  • Jusak Kertowidjoyo, Presiden Direktur Indomobil
  • Mutia Nandika, Direktur Indpenden Surya Citra Media
  • Neneng Goenadi, Direktur Grab Indonesia
  • Ong Mei Sian, Direktur Charoen Phokpand Indonesia
  • Pingkan Rarumangkay, Direktur Kreatif J. Walter Thompson Indonesia
  • Rex Marindo, Co-Founder Warunk Upnormal
  • Rudianto Wiharso, Head Of Internal Audit HM Sampoerna
  • Sisi Soeratman, General Manager Iris Public Relations
  • Sonij, Co-Founder Red Guard Security, Advokat/Pengacara
  • Stephanie Kesuma, CEO Astralife
  • Teddy Setiawan, Komisaris Independen Ace Hardware
  • Wafa Taftazani, Country Strategic Partneship Manager YouTube-Google dan Co-Founder Modal Rakyat
  • Wien Irwanto, Direktur Komersil Perkebunan Nusantara XI
  • Yenni Andayani, New and Renewable Energy Director Pertamina

Arsitektur dan konstruksiSunting

  • Ahmad Djuhara, Ketua IAI (Ikatan Arsitek Indonesia) (2018-2021)
  • Andra Matin, Arsitek Pemenang Penghargaan
  • Atalia Ridwan Kamil, Direktur Keuangan Urbane Architect
  • Budi Sumaatmadja, Arsitek, Pendiri Anggara Architeam
  • Diaz Moreno, Direktur Jaya Konstruksi
  • Davy Sukamta, Ketua Himpunan Ahli Konstruksi Indonesia (HAKI) 2014-2017
  • Eko Alvares, Arsitek dan Ketua DPD IAI Sumatra Barat (2004-2007)
  • Georgius Budi Yulianto, Ketua IAI Jawa Barat
  • Hadian Pramudita, Presiden Direktur Wijaya Karya Beton
  • Sanusi Tanawi, Presiden Direktur Balaputera Intiland

Tokoh AgamaSunting

PendidikanSunting

  • Bernardus Arief Sidharta, Ahli Hukum Indonesia dan Guru Besar Universitas Katolik Parahyangan
  • Fabian Hadipriyono Tan, Ahli Teknik Struktur dan Konstruksi,Professor Civil Engineering di Ohio State University
  • Hoat Joen Pam, Ir., ME., Ph.D, Associate Professor of Civil Engineering, Teknik Struktur, di University of Hong Kong
  • Johannes Widodo, Associate Professor Departemen Arsitektur National University of Singapore
  • Merlyna Lim, Professor bidang Komunikasi Carleton University dan Penyandang gelar Canada Research Chair serta anggota Royal Society's College of New Scholars, Artists & Scientists.
  • Robert Robianto, Ketua Umum Yayasan BPK PENABUR
  • Roesdiman Soegiarso, Prof. Ir., MS., Ph.D, ahli Teknik Struktur dan Rektor Universitas Tarumanagara
  • Sandi A Siregar, Prof. Dr. Ir. MAE.,IAI, Guru Besar Universitas Katolik Parahyangan dan ketua pertama IAI.

Hukum dan AdvokasiSunting

  • Denny Kailimalang, ketua PERADI 2005-2010
  • Dudu Duswara, Hakim Agung Mahkamah Agung RI
  • Eri Hertiawan, Court Member Singapore International Arbitration Centre.
  • Frans Hendra Winarta, Pengacara, advokat
  • Hotman Paris Hutapea, Pengacara
  • Jaja Ahmad Jayus, Ketua Komisi Yudisial
  • Loeke Larasati A, Jaksa Agung Muda Bidang Perdata dan Tata Negara
  • O.C. Kaligis, Pengacara

Politik dan pemerintahanSunting

Pranala LuarSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d e f "SRV5 PDDIKTI : Pangkalan Data Pendidikan Tinggi Universitas Katolik Parahyangan". PD DIKTI Kemenristekdikti. Diakses tanggal 21 Mei 2019. 
  2. ^ http://unpar.ac.id/mangadar-situmorang-ph-d-terpilih-sebagai-rektor-unpar-masa-bakti-2015-2019/
  3. ^ https://www.sumber.com/edukasi/pendidikan-tinggi/perguruan-tinggi-indonesia/sumber/universitas-katolik-parahyangan-unpar.html
  4. ^ budih (2013-11-29). "Sejarah". Universitas Katolik Parahyangan. Diakses tanggal 2019-05-22. 
  5. ^ http://unpar.ac.id/makna-lambang/
  6. ^ webmaster (2013-12-03). "Pimpinan". Universitas Katolik Parahyangan. Diakses tanggal 2019-05-22. 
  7. ^ budih (2013-12-03). "Biro, Lembaga, Pusat". Universitas Katolik Parahyangan. Diakses tanggal 2019-05-22. 
  8. ^ laman (2018-08-06). "Selamat Datang Mahasiswa Baru di Kampus Jingga!". Universitas Katolik Parahyangan. Diakses tanggal 2019-11-30. 
  9. ^ laman. "Jadwal Kegiatan Akademik". Universitas Katolik Parahyangan. Diakses tanggal 2019-11-30. 
  10. ^ DIVUSI, Divusi, PT LAPI. "Universitas Katolik Parahyangan | Program Studi". Penerimaan Mahasiswa Baru Universitas Katolik Parahyangan. Diakses tanggal 2019-11-30. 
  11. ^ laman (2018-06-08). "Serah Terima Pengelolaan Program Pascasarjana Unpar". Universitas Katolik Parahyangan. Diakses tanggal 2019-11-30. 
  12. ^ laman. "Struktur Organisasi". Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-11-30. 
  13. ^ laman. "Research Centre". Universitas Katolik Parahyangan. Diakses tanggal 2019-11-30. 
  14. ^ laman (2015-10-28). "Perpustakaan". Universitas Katolik Parahyangan. Diakses tanggal 2019-11-30. 
  15. ^ laman (2018-08-29). "Selayang Pandang Perpustakaan Unpar: Panduan Bagi Mahasiswa Baru". Universitas Katolik Parahyangan. Diakses tanggal 2019-11-30. 
  16. ^ "Indonesia | Ranking Web of Universities: More than 28000 institutions ranked". www.webometrics.info. Diakses tanggal 2019-11-30. 
  17. ^ "Indonesia | Ranking Web of Universities: More than 28000 institutions ranked". www.webometrics.info. Diakses tanggal 2019-11-30. 
  18. ^ "Universitas Katolik Parahyangan | Ranking & Review". www.4icu.org. Diakses tanggal 2019-11-30. 
  19. ^ "Universitas Katolik Parahyangan | Ranking & Review". www.4icu.org. Diakses tanggal 2019-11-30. 
  20. ^ Media, Kompas Cyber. "Terbaru, 22 Universitas Indonesia Masuk QS Rankings Asia, Apa Saja? Halaman all". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2019-11-30. 
  21. ^ "Kemenristekdikti Umumkan Peringkat 100 Besar Perguruan Tinggi Indonesia Non Vokasi Tahun 2018". ristekdikti (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-11-30. 
  22. ^ "Menristekdikti Umumkan Klasterisasi Perguruan Tinggi Indonesia 2019, Fokuskan Hasil dari Perguruan Tinggi". ristekdikti (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-11-30. 
  23. ^ "Ini Dia Kampus Hukum Terfavorit 2018". hukumonline.com (dalam bahasa Indonesia). 2018-05-09. Diakses tanggal 2019-11-30. 
  24. ^ "Lawyer Mau Kuliah Magister? Kenali Pilihan dari 6 Kampus Hukum Terfavorit". hukumonline.com (dalam bahasa Indonesia). 2018-09-15. Diakses tanggal 2019-11-30. 
  25. ^ laman (2016-01-07). "Unpar Borong 6 dari 9 Penghargaan Sinar Mas Land Young Architect 2015". Universitas Katolik Parahyangan. Diakses tanggal 2019-11-30. 
  26. ^ Fransiscus, Hanky (2009-03-17). "UNPAR Raih Gelar di HNMUN". Universitas Katolik Parahyangan. Diakses tanggal 2019-11-30. 
  27. ^ webmaster. "Lokasi". Universitas Katolik Parahyangan. Diakses tanggal 2019-11-30. 
  28. ^ "Pusat Pembelajaran Arntz-Geise Universitas Katolik Parahyangan". Construction Plus Asia. 2017-07-10. Diakses tanggal 2019-11-30. 
  29. ^ laman. "Alumni". Universitas Katolik Parahyangan. Diakses tanggal 2019-11-30.