Nicholas Latifi

Pembalap mobil profesional asal Kanada

Nicholas Daniel Latifi (lahir 29 Juni 1995)[1] adalah pembalap Kanada. Dulunya merupakan pembalap pengembangan dan cadangan untuk Racing Point dan Williams, ia terikat kontrak untuk membalap untuk Williams pada 2020.[2]

Nicholas Latifi
Nicholas Latifi at the 2021 British Grand Prix.jpg
Latifi di tahun 2021
LahirNicholas Daniel Latifi
29 Juni 1995 (umur 26)
Montréal, Québec, Kanada
Karier Kejuaraan Dunia Formula Satu
KebangsaanBendera Kanada Kanada
Tim 2022Williams-Mercedes
Nomor mobil6
Jumlah lomba39 (38 starts)
Juara dunia0
Menang0
Podium0
Total poin7
Posisi pole0
Lap tercepat0
Lomba pertamaGrand Prix Austria 2020
Lomba terakhirGrand Prix Abu Dhabi 2021
Klasemen 2021ke-17 (7 pts)
Situs webSitus web resmi
Ajang sebelumnya
201719
201416
201415
201415
201314
2013
2013
2012
2012
Formula 2 Championship
GP2 Series
Formula Renault 3.5 Series
Porsche Carrera Cup GB
European Formula 3
Toyota Racing Series
British Formula 3
Italian Formula Three
Continental Tire SCC

Kehidupan pribadiSunting

Ia adalah putra Michael Latifi, seorang pengusaha Kanada yang merupakan CEO Sofina Foods, Inc. dan juga memiliki perusahaan Kepulauan Virgin Inggris Nidala.[3] Michael Latifi berinvestasi melalui Nidala £200 juta (sekitar 270 juta USD) di McLaren Group, yang mengarah pada saran putranya yang memenangkan lomba F2, Nicholas, dapat didorong dari balap F2 ke peran yang lebih menonjol bersama McLaren, meskipun CEO McLaren Zak Brown mengatakan. ini belum menjadi bagian dari percakapan apa pun sebelum melakukan investasi.[4][3]

Karier awalSunting

KartingSunting

Latifi memulai karier kartingnya pada tahun 2009, pada usia 13 tahun yang relatif terlambat. Pada tahun 2010, ia selesai sebagai runner-up di kelas Rotax Junior Kejuaraan Karting Nasional Kanada. Latifi terus berkompetisi di seri karting Kanada dan Amerika hingga 2012, ketika ia memenangkan kejuaraan Tur Musim Dingin Florida di kelas Rotax DD2.[5] Dia kemudian tampil di kelas Shifter ROK dari Florida Winter Tour pada tahun 2015, bersaing dengan mantan pembalap Formula Satu Rubens Barrichello (Rubinho) dan Nelson Piquet Jr.[6]

Formula 3Sunting

 
Latifi membalap di Kejuaraan FIA Formula 3 Eropa musim 2013

Debut single-seater Latifi datang di Kejuaraan Formula Tiga Italia 2012 dengan BVM.[7] Dia menyelesaikan musim di tempat ke-7, setelah meraih satu kemenangan di Sirkuit Vallelunga dan tiga kali naik podium.[8] Pada awal tahun berikutnya, Latifi membalap di Toyota Racing Series musim 2013,[9] finis ke-9 di kejuaraan dengan finis terbaik ke-6 di Timaru. Latifi kemudian mengambil bagian dalam musim penuh Kejuaraan FIA Formula 3 Eropa, mengemudi untuk Carlin.[10] Dia mengakhiri musim di tempat ke-15, penyelesaian terbaiknya adalah dua tempat ke-5 di Sirkuit Silverstone dan Red Bull Ring. Selama kampanye Formula 3 Eropa, Latifi juga membalap di Seri Internasional Formula 3 Inggris,[11] finis ke-5 dan mengambil dua posisi pole bersama dengan podium di Brands Hatch.[12] Selain itu, ia berkompetisi di balapan Masters of Formula 3 2013 di Sirkuit Zandvoort, kualifikasi ke-8 dan finis ke-7.[13]

Latifi melanjutkan balapan di Formula 3 Eropa pada tahun 2014, pindah ke Prema Powerteam bersama pesaing Formula Satu masa depan Esteban Ocon. Latifi selesai 10 di kejuaraan setelah melewatkan babak final untuk bersaing di Formula Renault 3.5, dengan finish terbaiknya menjadi tempat ke-2 di Silverstone.[14] Pada November 2014 ia membuat penampilan satu-satunya di Grand Prix Makau, kualifikasi ke-9, finis ke-7 di balapan kualifikasi dan kemudian menempati posisi ke-5 di balapan utama.

Formula Renault 3.5Sunting

Latifi berkompetisi di tiga putaran terakhir Formula Renault 3.5 Series musim 2014 untuk Tech 1 Racing, mengambil tempat ke-2 dalam balapan terakhir di Circuito de Jerez-Ángel Nieto. Dia kemudian pindah ke Arden Motorsport dan berkompetisi dalam satu musim penuh pada tahun 2015.[15] Dia menyelesaikan musim di tempat ke-11, mengambil satu lap tercepat. Hasil terbaiknya adalah dua tempat ke-4 di Spa-Francorchamps dan di Red Bull Ring.

Balap mobil sportSunting

Latifi berkompetisi di Continental Tire Sports Car Challenge 2012 untuk Rehagen Racing, mengendarai Ford Mustang GT.[16] Pada tahun 2014, ia tampil di Porsche Carrera Cup Great Britain dengan mengendarai Redline Racing di Rockingham Motor Speedway. Dia mundur dari ronde pertama tetapi mencetak finis ke-4 di seri kedua.[17][18] Dia memiliki kampanye yang lebih panjang pada tahun 2015, berkompetisi di empat dari delapan putaran dan menempati posisi ke-2 pada balapan pertama di Oulton Park.

Seri GP2Sunting

 
Latifi di Seri GP2 musim 2016

Latifi memulai debutnya di Seri GP2 di seri Yas Marina 2014 di mana ia menggantikan Daniel Abt di Hilmer Motorsport.[19] Dia menyelesaikan balapan di urutan ke-22 dan ke-17. Pada 2015, Latifi berkompetisi dalam empat putaran terpilih dengan MP Motorsport,[20] dengan finish terbaik ke-11 di Bahrain. Pada tahun 2016, ia mendapatkan kursi penuh waktu dalam seri di DAMS bersama Alex Lynn. Hasil terbaik Latifi musim ini datang pada balapan pertama di Barcelona, di mana ia finis di urutan ke-2. Dia kemudian melanjutkan untuk finis ke-7 dalam lomba sprint. Meskipun awal yang kuat ini, dia hanya bisa menyelesaikan dua poin lagi selama musim ini; Tempat ke-10 di Red Bull Ring dan tempat ke-9 di Sirkuit Yas Marina. Latifi mengakhiri musim di tempat ke-16 dalam kejuaraan dengan 23 poin, sepuluh tempat dan 101 poin di belakang rekan setimnya Lynn.

Kejuaraan FIA Formula 2Sunting

 
Latifi membalap bersama DAMS di Monza di Kejuaraan FIA Formula 2 musim 2017

Seri GP2 diganti namanya menjadi Kejuaraan FIA Formula 2 untuk 2017, dan Latifi mempertahankan kursinya di DAMS, sekarang bersama Oliver Rowland.[21] Musim 2017 terbukti menjadi tahun yang jauh lebih sukses bagi Latifi. Dia mengambil podium GP2/F2 pertamanya di balapan sprint di Barcelona, finis ke-3 serta mencatat lap tercepat. Dua tempat ke-3 lagi datang di Baku, sebelum Latifi mencapai finis ke-2 dalam perlombaan fitur di Red Bull Ring. Dia meraih kemenangan dalam balapan sprint di Silverstone, menandai kemenangan balapan pertamanya di setiap seri balapan sejak 2012. Posisi kedua dan ketiga datang dalam balapan fitur di Hungaroring dan di Monza, di mana Latifi mencatat kedua lap tercepat. Dia finis ke-2 di sprint race di Jerez, sebelum mengakhiri musim dengan posisi ke-3 dan lap tercepat di babak final di Yas Marina. Latifi mengakhiri musim di tempat ke-5 dengan 178 poin, dua tempat dan 13 poin di belakang rekan setimnya Rowland.

 
Latifi membalap di Austria dalam Formula 2 musim 2019, mempertahankan kursi DAMS-nya.

Dia melanjutkan dengan DAMS pada tahun 2018, sekarang bermitra dengan pesaing Formula Satu masa depan Alexander Albon asal Thailand di musim yang terbukti kurang sukses dari 2017. Latifi mengambil podium pertamanya musim ini di Baku dengan tempat ke-3 dalam lomba sprint. Ia meraih kemenangan kedua dalam karir Formula 2-nya di Spa-Francorchamps, memenangkan lomba sprint dari pole reverse-grid dan mencatatkan lap tercepat. Dia kemudian mengambil tempat ke-2 di perlombaan fitur di Sochi. Latifi mengakhiri musim di tempat ke-9 dengan 91 poin, enam tempat dan 121 poin di belakang rekan setimnya Albon.

Latifi tetap di DAMS untuk musim keempat berturut-turut pada 2019, bersama Sérgio Sette Câmara asal Brasil. Sebuah awal yang baik untuk musim melihat Latifi mengambil tiga kemenangan dalam lima balapan pertama, memenangkan balapan fitur di Bahrain dan Barcelona dan balapan sprint di Baku. Setelah tiga putaran pertama, Latifi memimpin kejuaraan, unggul 30 poin dari Nyck de Vries yang berada di posisi ke-3. Namun, penampilan buruk pada ronde keempat di Monako, di mana Latifi menyelesaikan balapan di urutan ke-12 dan ke-10, membuat de Vries memperkecil jarak menjadi hanya satu poin. Latifi tidak akan finis di podium lagi sampai seri ketujuh di Silverstone, di mana ia menyelesaikan balapan fitur ke-2. Pada titik ini, de Vries telah memperpanjang keunggulan kejuaraannya menjadi 27 poin. Latifi mencetak kemenangan terakhirnya musim ini pada balapan fitur putaran berikutnya di Hongaria, sebelum gagal mencetak poin di Monza, dan kemudian meraih dua posisi kedua di Sochi dan Yas Marina. Dia mengakhiri musim sebagai runner-up kejuaraan untuk de Vries, dua tempat dan 10 poin di depan rekan setimnya Sette Câmara, mencapai empat kemenangan, empat podium lainnya dan empat lap tercepat.

Karier Formula SatuSunting

Pembalap tesSunting

Latifi ditandatangani sebagai pembalap tes baru Renault untuk musim 2016.[22] Dia mengendarai mobil Formula Satu untuk pertama kalinya dalam tes pada Mei tahun itu, menyelesaikan 140 lap di Sirkuit Silverstone dengan Lotus E20 bermesin Renault.[23] Tes pertamanya di mobil Formula Satu yang digunakan datang satu tahun kemudian di tes pasca-balapan di Circuit de Barcelona-Catalunya, mengendarai Renault R.S.17 dan menyelesaikan 141 lap.[24] Dia kemudian diuji lagi untuk tim di Hungaroring.

Latifi diumumkan sebagai pembalap uji dan cadangan Force India untuk musim 2018.[25] Dia membuat debut akhir pekan Grand Prix dengan tim selama sesi latihan bebas pertama (FP1) dari balapan rumahnya di Sirkuit Gilles Villeneuve, Montréal, Québec, Kanada,[26] sebelum menambahkan empat penampilan FP1 lagi selama musim tersebut.

Untuk musim 2019, Latifi bergabung dengan Williams F1 sebagai pebalap penguji dan cadangan.[27] Dia berpartisipasi dalam enam sesi latihan bebas pertama tahun itu.

Williams F1 (2020-kini)Sunting

2020Sunting

 
Latifi pada tahun 2020 selama pengujian pra-musim

Latifi bergabung dengan Williams sebagai pembalap untuk musim 2020, menggantikan Robert Kubica yang membalap di Deutsche Tourenwagen Masters (DTM) bersama Orlen Team ART dengan BMW M4 Turbo DTM 2020 dan bermitra dengan mantan pesaing Formula 2 George Russell.[28] Latifi membalap di bawah lisensi Amerika pada tahun 2020 setelah otoritas olahraga nasional Kanada mengundurkan diri dari mandatnya dari FIA. Namun, Latifi masih secara resmi diakui sebagai orang Kanada pada akhir pekan balapan.[29] Nomor balapan Latifi adalah 6, dipilih sebagai referensi untuk nama panggilan kota kelahirannya, Toronto.[30] Itu juga nomor yang sama yang dia gunakan di mobil DAMS F2 miliknya dan juga nomor Jacques Villeneuve pada musim 1996.

Latifi dijadwalkan melakukan debut Formula Satu di Grand Prix Australia pembuka musim. Dia ikut serta dalam balapan, namun kemudian dibatalkan sebagai tanggapan atas pandemi COVID-19 dan rasisme sistemik, supremasi kulit putih dan retorika rasisme Donald Trump terkait dengan pandemi COVID-19 dimulai dari pembunuhan George Floyd oleh Derek Chauvin di Minneapolis, Minnesota, Amerika Serikat pada 25 Mei dan penembakan Breonna Taylor oleh Brett Hankison di Louisville, Kentucky, Amerika Serikat pada 13 Maret menimbulkan pemicu unjuk rasa atas pembunuhan George Floyd dimulai pada 26 Mei setelah pembunuhan Floyd dan unjuk rasa atas pembunuhan Breonna Taylor dimulai pada tanggal yang sama 26 Mei setelah pembunuhan Taylor di Amerika Serikat dan dunia dan menumbuhkan dukungan di seluruh dunia untuk gerakan Black Lives Matter. Debutnya malah datang di Grand Prix Austria di mana ia memenuhi syarat terakhir di grid di urutan ke-20, tetapi menyelesaikan balapan di tempat ke-11 setelah sembilan mobil lain mundur. Dia lolos ke urutan ke-15 untuk Grand Prix Hongaria, pertama dan satu-satunya pada tahun 2020 dia akan mencapai sesi kualifikasi kedua. Dalam balapan, ia dilepas ke jalur Carlos Sainz Jr. setelah pit stop dan mengalami ban pecah, akhirnya menyelesaikan balapan lima lap di belakang pemimpin.

Di Grand Prix Italia, Latifi memanfaatkan periode safety car untuk start di posisi kesembilan saat balapan dimulai kembali setelah bendera merah. Dia menyelesaikan balapan di tempat ke-11, di depan lima pembalap lainnya. Mundur Formula Satu pertamanya datang di Grand Prix Toskana di mana ia tersingkir dalam kecelakaan multi-mobil saat safety car restart. Dia mencatatkan finis ke-11 lagi di Grand Prix Emilia Romagna di Sirkuit Imola, finis kurang dari satu detik di belakang Antonio Giovinazzi. Dua mundur terjadi pada empat balapan terakhir musim ini, yang disebabkan oleh tabrakan dengan Romain Grosjean di Grand Prix Turki dan kebocoran oli di Grand Prix Sakhir. Latifi mengakhiri musim debutnya di posisi ke-21 di klasemen pembalap, dengan dia dan tim Williams gagal mencetak poin.

2021Sunting

Williams mempertahankan Latifi bersama Russell untuk musim 2021.[31] Latifi mundur dari Grand Prix Bahrain, lomba pembukaan musim 2021 dengan masalah turbocharger. Pada perlombaan berikutnya, Grand Prix Emilia Romagna, ia meraih posisi kualifikasi terbaik sepanjang kariernya dengan menempati posisi ke-14. Dia tidak menyelesaikan perlombaan setelah bertabrakan dengan Nikita Mazepin. Dia mencetak poin F1 pertamanya dalam balapan tahun itu di Hongaria, berlari setinggi ketiga sebelum menyelesaikan 8, tepat di depan rekan setimnya Russell. Latifi dipromosikan ke posisi 7 setelah Sebastian Vettel didiskualifikasi karena masalah bahan bakar. Pada Grand Prix Rusia 2021, Latifi tersingkir pada putaran 47 dengan kerusakan akibat kecelakaan.[32]

2022Sunting

Latifi akan menetap bersama Williams untuk musim 2022, bersama rekan setimnya yang baru, mantan pembalap Red Bull Racing Alexander Albon.[33]

ReferensiSunting

  1. ^ Butcher, Louis (5 Juni 2018). "«Je vise la F1 l'an prochain» - Nicholas Latifi". tvasports.ca (dalam bahasa Prancis). Diakses tanggal 8 Juni 2018. 
  2. ^ "Rokit Williams Racing Confirms Nicholas Latifi As Race Driver For 2020". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-11-29. Diakses tanggal 28 November 2019. 
  3. ^ a b Scott Mitchell; Jack Benyon (29 Mei 2018). "Nicholas Latifi: Dad's McLaren investment paints wrong picture of me". Autosport. Diakses tanggal 10 Juni 2018. 
  4. ^ Daan de Geus (21 Mei 2018). "Father of F2 Racer Nicholas Latifi Becomes McLaren Group Shareholder in $270M Deal – The deal has nothing to do with his son's racing career, however". TheDrive. Diakses tanggal 10 Juni 2018. 
  5. ^ "Nicholas Latifi racing career profile". driverdb.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 Maret 2019. Diakses tanggal 3 Maret 2020. 
  6. ^ "Florida Winter Tour - Shifter ROK 2015 standings". driverdb.com. Diakses tanggal 3 Maret 2020. 
  7. ^ "Latifi signs with BVM Target and prepares for the Italian Formula 3 European Series". nofenders.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Juli 2013. Diakses tanggal 26 Juli 2013. 
  8. ^ "Nicholas Latifi wins his first F3 race at Vallelunga". racecar.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 October 2013. Diakses tanggal 26 Juli 2013. 
  9. ^ "Nicholas Latifi signs up for 2013 Toyota Racing Series". Toyota Racing Series. Toyota Racing Management. 15 November 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 May 2013. Diakses tanggal 26 November 2012. 
  10. ^ "Jann Mardenborough joins Carlin's four-strong European F3 line-up". autosport.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 Februari 2013. Diakses tanggal 26 Juli 2013. 
  11. ^ "Carlin adds three cars to growing British F3 grid". thecheckeredflag.co.uk. Diakses tanggal 26 Juli 2013. 
  12. ^ "Spa British F3: Nicholas Latifi claims first poles of racing career". autosport.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 Agustus 2013. Diakses tanggal 26 Juli 2013. 
  13. ^ "Carlin Zandvoort Rookies Put On a Strong Show". carlin.co.uk. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Juli 2013. Diakses tanggal 26 Juli 2013. 
  14. ^ "2014 FIA F3 European Championship season review". formulascout.com. 18 November 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Maret 2020. Diakses tanggal 3 Maret 2020. 
  15. ^ Hayward, Joshua (23 April 2015). "World Series Renault – Teams prepare as season 11 nears". Yahoo! Sports. Diakses tanggal 7 Juni 2015. 
  16. ^ "Mustang Wins: 2012 BMW Performance 200 at Daytona Race Recap". stangtv.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Mei 2013. Diakses tanggal 26 Juli 2013. 
  17. ^ "Nicholas Latifi gets Tech 1 Formula Renault 3.5 outings". autosport.com. 3 September 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 Oktober 2015. Diakses tanggal 7 June 2015. 
  18. ^ "Rees takes first Carrera Cup GB win at Rockingham". British Automobile Racing Club. 7 Juni 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 Oktober 2015. Diakses tanggal 7 Juni 2015. 
  19. ^ "Nicholas Latifi replaces Daniel Abt at Hilmer for GP2 finale". paddockscout.com. 19 November 2014. Diakses tanggal 3 Maret 2020. 
  20. ^ "Latifi signs deal with MP Motorsport". GP2 Series. GP2 Motorsport Limited. 22 Juli 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Agustus 2015. Diakses tanggal 22 Juli 2015. 
  21. ^ "DAMS reveal 2017 line up". fiaformula2.com. 13 Februari 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 Agustus 2019. Diakses tanggal 3 Maret 2020. 
  22. ^ "Canada's Nicholas Latifi joins Renault Sport Formula One Team". nicholaslatifi.com. 14 March 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Januari 2020. Diakses tanggal 6 Januari 2020. 
  23. ^ "Nicholas completes first test with Renault Sport Formula One Team". nicholaslatifi.com. 5 Mei 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 January 2020. Diakses tanggal 6 Januari 2020. 
  24. ^ "Nicholas boosted by test in 2017 Renault Sport Formula One Team car". nicholaslatifi.com. 6 June 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Januari 2020. Diakses tanggal 6 Januari 2020. 
  25. ^ "Nicholas joins Sahara Force India as reserve and test driver". nicholaslatifi.com. 5 Januari 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Januari 2020. Diakses tanggal 6 Januari 2020. 
  26. ^ "Formula 1 Grand Prix Heineken du Canada 2018 - Practice 1". formula1.com. 8 Juni 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 September 2019. Diakses tanggal 6 January 2020. 
  27. ^ "Nicholas Latifi joins Williams Martini Racing". 3 December 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Januari 2020. Diakses tanggal 6 Januari 2020. 
  28. ^ "Nicholas to race for ROKiT Williams Racing in 2020". nicholaslatifi.com. 28 November 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Januari 2020. Diakses tanggal 6 Januari 2020. 
  29. ^ "Canadian F1 pair Stroll and Latifi to race under American licenses". 11 Februari 2020. Diakses tanggal 18 Februari 2020 – via www.racefans.net. 
  30. ^ "Six appeal - Williams driver Latifi chooses his 2020 race number". formula1.com. 20 Januari 2020. Diakses tanggal 16 Maret 2021. 
  31. ^ "Russell and Latifi to stay on at Williams in unchanged 2021 driver line-up". formula1.com. 16 Juli 2020. Diakses tanggal 16 Juli 2020. 
  32. ^ {{Cite web|https://www.williamsf1.com/news/2021/races/russia/russian-grand-prix
  33. ^ "Alex Albon returns to F1 race seat with Williams in 2022 alongside Nicholas Latifi | Formula 1®". www.formula1.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 8 September 2021. 

Pranala luarSunting