Dwight D. Eisenhower

Presiden Amerika Serikat ke-34

Dwight David "Ike" Eisenhower (/ˈzənh.ər/; 14 Oktober 1890 – 28 Maret 1969) adalah seorang perwira militer dan negarawan Amerika yang menjabat sebagai presiden Amerika Serikat ke-34 dari tahun 1953 hingga 1961. Selama Perang Dunia II, ia menjabat sebagai Panglima Tertinggi Pasukan Ekspedisi Sekutu di Eropa, dan meraih pangkat bintang lima yang langka yaitu Jenderal Besar. Dia bertanggung jawab untuk merencanakan dan mengawasi invasi ke Afrika Utara dalam Operasi Torch pada tahun 1942–1943 dan Invasi Normandia yang berhasil pada tahun 1944–1945 dari Front Barat.

Dwight D. Eisenhower
Dwight D. Eisenhower, official photo portrait, May 29, 1959.jpg
Potret resmi Presiden Eisenhower 1959
Presiden Amerika Serikat ke-34
Masa jabatan
20 Januari 1953 – 20 Januari 1961
Wakil PresidenRichard Nixon
PendahuluHarry S. Truman
PenggantiJohn F. Kennedy
Panglima Tertinggi Sekutu Eropa ke-1
Masa jabatan
2 April 1951 – 30 Mei 1952
PresidenHarry S. Truman
WakilArthur Tedder
PendahuluJabatan dibentuk
PenggantiMatthew Ridgway
Kepala Staf Angkatan Darat Amerika Serikat ke-16
Masa jabatan
19 November 1945 – 6 Februari 1948
PresidenHarry S. Truman
WakilJ. Lawton Collins
PendahuluGeorge C. Marshall
PenggantiOmar Bradley
Gubernur Militer Zona Pendudukan AS di Jerman
Masa jabatan
8 Mei 1945 – 10 November 1945
PresidenHarry S. Truman
PendahuluJabatan dibentuk
PenggantiGeorge S. Patton (Pelaksana tugas)
Presiden Univeristas Columbia ke-13
Masa jabatan
7 Juni 1948 – 19 Januari 1953
PendahuluFrank D. Fackenthal (Pelaksana tugas)
PenggantiGrayson L. Kirk
Informasi pribadi
Lahir
David Dwight Eisenhower

(1890-10-14)14 Oktober 1890
Denison, Texas, U.S.
Meninggal28 Maret 1969(1969-03-28) (umur 78)
Washington, D.C., U.S.
MakamDwight D. Eisenhower Presidential Library, Museum and Boyhood Home
Partai politikRepublik (1952–1969)
Suami/istri
(m. 1916)
Anak
Orang tua
Kerabat
PendidikanAkademi Militer Amerika Serikat (S.Si)
Pekerjaan
  • Perwira militer
  • politisi
Tanda tanganCursive signature in ink
Karier militer
PihakAmerika Serikat
Dinas/cabangAngkatan Darat Amerika Serikat
Masa dinas
  • 1915–1953
  • 1961–1969[1]
PangkatJenderal Besar
Pertempuran/perang
Penghargaan

Eisenhower, terlahir David Dwight Eisenhower, dibesarkan di Abilene, Kansas, dalam keluarga besar yang sebagian besar keturunan Pennsylvania Dutch. Keluarganya memiliki latar belakang agama yang kuat. Ibunya menjadi Saksi Yehuwa. Namun, Eisenhower tidak tergabung dalam gereja yang terorganisasi sampai tahun 1952. Ia lulus dari West Point pada tahun 1915 dan kemudian menikah dengan Mamie Doud, dengan siapa ia memiliki dua putra. Selama Perang Dunia I, dia ditolak permintaan untuk bertugas di Eropa dan malah memimpin unit yang melatih awak tank. Setelah perang, ia bertugas di bawah berbagai jenderal dan dipromosikan ke pangkat brigadir jenderal pada tahun 1941. Setelah Amerika Serikat memasuki Perang Dunia II, Eisenhower mengawasi invasi ke Afrika Utara dan Sisilia sebelum mengawasi invasi ke Perancis dan Jerman. Setelah perang, ia menjabat sebagai Kepala Staf Angkatan Darat (1945–1948), sebagai presiden Universitas Kolombia (1948–1953) dan sebagai Panglima Tertinggi NATO yang pertama (1951–1952).

Pada tahun 1952, Eisenhower memasuki pemilihan presiden sebagai Republik untuk memblokir kebijakan luar negeri isolasionis Senator Robert A. Taft; Taft menentang NATO dan tidak menginginkan keterlibatan asing. Eisenhower memenangkan pemilihan itu dan pemilihan Presiden tahun 1956 dengan telak, keduanya mengalahkan Adlai Stevenson II. Tujuan utama Eisenhower di kantor adalah untuk menahan penyebaran komunisme dan mengurangi defisit federal. Pada tahun 1953, ia mempertimbangkan untuk menggunakan senjata nuklir untuk mengakhiri Perang Korea, dan mungkin telah mengancam China dengan serangan nuklir jika gencatan senjata tidak segera dicapai. Tiongkok memang setuju dan gencatan senjata menghasilkan yang tetap berlaku. Kebijakannya Tampilan Baru tentang pencegahan nuklir memprioritaskan senjata nuklir yang murah sambil mengurangi dana untuk divisi Angkatan Darat yang mahal. Dia melanjutkan kebijakan Harry S. Truman untuk mengakui Taiwan sebagai pemerintah sah Cina, dan dia memenangkan persetujuan kongres dari Resolusi Formosa. Pemerintahannya memberikan bantuan besar untuk membantu Prancis melawan Komunis Vietnam dalam Perang Indocina Pertama. Setelah Prancis pergi, dia memberikan dukungan keuangan yang kuat kepada negara bagian baru Vietnam Selatan. Dia mendukung kudeta militer yang mengubah rezim di Iran dan Guatemala yang diatur oleh pemerintahannya sendiri. Selama Krisis Suez tahun 1956, dia mengutuk invasi Israel, Inggris, dan Prancis ke Mesir, dan dia memaksa mereka untuk mundur. Dia juga mengutuk invasi Soviet selama Revolusi Hongaria 1956 tetapi tidak mengambil tindakan. Setelah Uni Soviet meluncurkan Sputnik pada tahun 1957, Eisenhower mengesahkan pendirian NASA, yang mengarah pada Perlombaan Antariksa. Dia mengerahkan 15.000 tentara selama Krisis Lebanon 1958. Menjelang akhir masa jabatannya, ia gagal mengadakan pertemuan puncak dengan Soviet ketika pesawat mata-mata A.S. ditembak jatuh di atas Uni Soviet. Dia menyetujui invasi Teluk Babi, yang diserahkan kepada John F. Kennedy untuk dilakukan.

Di sisi domestik, Eisenhower adalah seorang konservatif moderat yang melanjutkan agensi New Deal dan memperluas Jaminan Sosial. Dia diam-diam menentang Joseph McCarthy dan berkontribusi pada akhir McCarthyisme dengan secara terbuka meminta hak istimewa eksekutif. Dia menandatangani Civil Rights Act of 1957 dan mengirim pasukan Angkatan Darat untuk menegakkan perintah pengadilan federal yang mengintegrasikan sekolah-sekolah di Little Rock, Arkansas. Program terbesarnya adalah Interstate Highway System. Dia mempromosikan pembentukan pendidikan sains yang kuat melalui Undang-Undang Pendidikan Pertahanan Nasional. Dua masa jabatannya melihat kemakmuran ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya kecuali untuk resesi kecil pada tahun 1958. Dalam pidato perpisahan untuk bangsa, ia mengungkapkan keprihatinannya tentang bahaya pengeluaran militer besar-besaran, khususnya pengeluaran defisit dan kontrak pemerintah dengan pabrikan militer swasta, yang ia juluki "kompleks militer-industri". Evaluasi historis kepresidenannya menempatkan dia di antara presiden Amerika tingkat atas.

Keluarga EisenhowerSunting

 
Tempat Kelahiran Presiden Dwight (Ike) Eisenhower di Denison, Texas
 
Rumah keluarga Eisenhower di Abilene, Kansas

Keluarga Eisenhauer (Jerman untuk "pemotong besi/penambang") bermigrasi dari Karlsbrunn di Nassau-Saarbrücken, ke Amerika, pertama kali menetap di York, Pennsylvania, pada tahun 1741, dan pada tahun 1880-an pindah ke Kansas.[2] Catatan bervariasi tentang bagaimana dan kapan nama Jerman Eisenhauer diinggriskan menjadi Eisenhower.[3] Nenek moyang Eisenhower Pennsylvania Dutch, yang sebagian besar adalah petani, termasuk Hans Nikolaus Eisenhauer dari Karlsbrunn, yang bermigrasi ke Lancaster, Pennsylvania, pada tahun 1741.[4]

Cicit Hans, David Jacob Eisenhower (1863–1942), ayah Eisenhower, adalah seorang insinyur berpendidikan perguruan tinggi, meskipun ayahnya sendiri, Jacob, mendesak untuk tetap tinggal di pertanian keluarga. Ibu Eisenhower, Ida Elizabeth (Stover) Eisenhower, lahir di Virginia, keturunan Protestan yang didominasi Jerman, pindah ke Kansas dari Virginia. Dia menikah dengan David pada tanggal 23 September 1885, di Lecompton, Kansas, di kampus almamater mereka, Lane University.[5] Garis keturunan Dwight David Eisenhower juga termasuk nenek moyang Inggris (di kedua sisi) dan nenek moyang Skotlandia (melalui garis ibu).[6][7]

David memiliki toko kelontong di Hope, Kansas, tetapi bisnisnya gagal karena kondisi ekonomi dan keluarganya menjadi miskin. Keluarga Eisenhower kemudian tinggal di Texas dari tahun 1889 hingga 1892, dan kemudian kembali ke Kansas, dengan $24 (atau setara dengan $691 ditahun 2020) atas nama mereka pada saat itu. David bekerja sebagai mekanik kereta api dan kemudian dipabrik krim.[5] Pada tahun 1898, orang tua memperoleh kehidupan yang layak dan menyediakan rumah yang layak untuk keluarga besar mereka.[8]

Awal kehidupan dan pendidikanSunting

Dwight David Eisenhower lahir di Denison, Texas, pada tanggal 14 Oktober 1890 ia adalah anak ketiga dari tujuh bersaudara dari pasangan David J. Eisenhower dan Ida Stover.[9] Ibunya awalnya menamainya David Dwight tetapi membalikkan dua nama setelah kelahirannya untuk menghindari kebingungan memiliki dua David dalam keluarga.[10] Semua anak laki-laki dipanggil "Ike", seperti "Ike Besar" (Edgar) dan "Ike Kecil" (Dwight); nama panggilan itu dimaksudkan sebagai singkatan dari nama belakang mereka.[11] Pada Perang Dunia II, hanya Dwight yang masih disebut "Ike".[2]

Pada tahun 1892, keluarganya pindah ke Abilene, Kansas, yang dianggap Eisenhower sebagai kampung halamannya.[2] Sebagai seorang anak, ia terlibat dalam kecelakaan yang membuat adiknya Earl kehilangan mata, yang membuatnya menyesal seumur hidupnya.[12] Dwight mengembangkan minat yang tajam dan abadi dalam menjelajahi alam bebas. Dia belajar tentang berburu dan memancing, memasak, dan bermain kartu dari seorang buta huruf bernama Bob Davis yang berkemah di Smoky Hill River.[13][14][15]

Sementara ibu Eisenhower menentang perang, koleksi buku sejarahnyalah yang pertama kali memicu minat awal dan abadi Eisenhower dalam sejarah militer. Dia bertahan dalam membaca buku-buku dalam koleksinya dan menjadi pembaca yang rakus tentang masalah ini. Mata pelajaran favorit lainnya di awal pendidikannya adalah aritmatika dan ejaan.[16]

Orang tuanya menyisihkan waktu tertentu saat sarapan dan makan malam untuk membaca Alkitab keluarga setiap hari. Tugas-tugas secara teratur diberikan dan dirotasi di antara semua anak, dan perilaku buruk ditanggapi dengan disiplin yang tegas, biasanya dari David.[17] Ibunya, yang sebelumnya adalah anggota (bersama David) dari sekte River Brethren dari Menonit, bergabung dengan International Bible Students Association, yang kemudian dikenal sebagai Saksi-Saksi Yehuwa. Rumah Eisenhower berfungsi sebagai balai pertemuan setempat dari tahun 1896 hingga 1915, meskipun Eisenhower tidak pernah bergabung dengan Siswa-Siswa Alkitab Internasional.[18] Keputusannya kemudian untuk menghadiri West Point membuat sedih ibunya, yang merasa bahwa peperangan itu "agak jahat", tetapi dia tidak mengesampingkan keputusannya.[19] Ketika berbicara tentang dirinya pada tahun 1948, Eisenhower mengatakan bahwa dia adalah "salah satu orang yang paling religius yang saya kenal" meskipun tidak terikat pada "sekte atau organisasi" mana pun. Dia dibaptis di Gereja Presbiterian pada tahun 1953.[20]

Eisenhower bersekolah di SMA Abilene dan lulus dengan angkatan 1909.[21] Sebagai mahasiswa baru, dia mengalami cedera lutut dan mengalami infeksi kaki yang meluas ke selangkangannya, yang didiagnosis oleh dokternya sebagai hal yang mengancam jiwa. Dokter bersikeras agar kakinya diamputasi tetapi Dwight menolak untuk mengizinkannya, dan secara mengejutkan sembuh, meskipun ia harus mengulang tahun pertamanya.[22] Dia dan kakaknya Edgar sama-sama ingin kuliah, meskipun mereka kekurangan dana. Mereka membuat perjanjian untuk mengambil tahun alternatif di perguruan tinggi sementara yang lain bekerja untuk mendapatkan uang sekolah.[23]

Edgar mengambil giliran pertama di sekolah, dan Dwight dipekerjakan sebagai pengawas malam di Belle Springs Creamery.[24] Ketika Edgar meminta tahun kedua, Dwight setuju dan bekerja untuk tahun kedua. Pada saat itu, seorang teman "Swede" Hazlett melamar ke Akademi Angkatan Laut dan mendesak Dwight untuk mendaftar ke sekolah tersebut, karena tidak ada biaya kuliah yang diperlukan. Eisenhower meminta pertimbangan untuk Annapolis atau West Point dengan Senator AS-nya, Joseph L. Bristow. Meskipun Eisenhower termasuk diantara pemenang kompetisi ujian masuk, dia melampaui batas usia untuk Akademi Angkatan Laut.[25] Dia kemudian menerima janji ke West Point pada tahun 1911.[25]

 
Eisenhower (ketiga dari kiri) dan Omar Bradley (kedua dari kanan) adalah anggota dari tim football West Point 1912.

Di West Point, Eisenhower menikmati penekanan pada tradisi dan olahraga, tetapi kurang antusias tentang perpeloncoan, meskipun ia rela menerimanya sebagai seorang plebe. Dia juga sering melanggar peraturan yang lebih rinci dan menyelesaikan sekolah dengan peringkat disiplin yang kurang baik. Secara akademis, mata pelajaran terbaik Eisenhower sejauh ini adalah bahasa Inggris. Jika tidak, penampilannya rata-rata, meskipun ia benar-benar menikmati penekanan khas teknik pada sains dan matematika.[26]

Dalam atletik, Eisenhower kemudian mengatakan bahwa "tidak masuk tim bisbol di West Point adalah salah satu kekecewaan terbesar dalam hidup saya, mungkin terbesar saya".[27] Dia membuat tim football universitas[28][29] dan menjadi starter sebagai running back dan linebacker pada tahun 1912, ketika ia menangani Jim Thorpe legendaris dari Carlisle Indians.[30] Eisenhower mengalami cedera lutut saat ditekel dalam permainan berikutnya, yang merupakan pertandingan terakhir yang dia mainkan; dia kembali melukai lututnya saat menunggang kuda dan di ring tinju,[2][13][31] jadi dia beralih ke anggar dan senam.[2]

Eisenhower kemudian menjabat sebagai pelatih sepak bola junior dan pemandu sorak. Dia lulus ditengah angkatan 1915,[32] yang kemudian dikenal sebagai "Angkatan bintang jatuh", karena 59 anggota akhirnya menjadi Jenderal.

Kehidupan PribadiSunting

Saat Eisenhower ditugaskan di Texas, dia bertemu Mamie Doud dari Boone, Iowa.[2] Mereka langsung dibawa satu sama lain. Dia melamarnya pada Hari Valentine pada tahun 1916.[33] Tanggal pernikahan November di Denver dipindahkan ke 1 Juli karena tertundanya saat Amerika Serikat terlibat dalam Perang Dunia I. Mereka pindah berkali-kali selama 35 tahun pertama pernikahan mereka.[34]

Keluarga Eisenhower dikaruniai dua putra. Doud Dwight "Icky" Eisenhower (1917–1921) meninggal karena Demam Scarlet pada usia tiga tahun.[35] Eisenhower sebagian besar enggan membahas kematiannya.[36] Putra kedua mereka, John Eisenhower (1922–2013), lahir di Denver, Colorado.[37] John bertugas di Angkatan Darat Amerika Serikat, pensiun sebagai brigadir jenderal, menjadi penulis dan menjabat sebagai Duta Besar Amerika Serikat untuk Belgia dari tahun 1969 hingga 1971. Secara kebetulan, John lulus dari West Point pada D-Day, 6 Juni 1944. Ia menikah dengan Barbara Jean Thompson pada 10 Juni 1947. John dan Barbara dikaruniai empat anak:David, Barbara Ann, Susan Elaine dan Mary Jean. David, diambil dari Camp David yang dinamainya,[38] menikah dengan putri Richard Nixon Julie pada tahun 1968.

 
Mamie Eisenhower, dilukis pada tahun 1953 oleh Thomas E. Stephens

Eisenhower adalah penggemar golf dikemudian hari, dan dia bergabung dengan Augusta National Golf Club pada tahun 1948.[39] Dia sering bermain golf selama dan setelah masa kepresidenannya dan tanpa pamrih dalam mengekspresikan hasratnya terhadap permainan, sampai-sampai bermain golf selama musim dingin; dia memerintahkan bola golfnya dicat hitam agar dia bisa melihatnya lebih baik melawan salju di tanah. Dia memiliki fasilitas golf dasar kecil yang dipasang di Camp David, dan menjadi teman dekat Ketua Nasional Augusta Clifford Roberts, mengundang Roberts untuk tinggal di Gedung Putih dalam banyak kesempatan.[40] Roberts, seorang pialang investasi, juga menangani investasi keluarga Eisenhower.[41]

Melukis Lukisan minyak adalah salah satu hobi Eisenhower.[36] Dia mulai melukis saat di Universitas Columbia, setelah menyaksikan Thomas E. Stephens melukis potret Mamie. Untuk bersantai, Eisenhower melukis sekitar 260 minyak selama 20 tahun terakhir hidupnya. Sebagian besar gambarnya lanskap, tetapi juga potret subjek seperti Mamie, cucu mereka, Jenderal Montgomery, George Washington, dan Abraham Lincoln.[42] Wendy Beckett menyatakan bahwa karya Eisenhower, "sederhana dan sungguh-sungguh, malah membuat kita bertanya-tanya pada kedalaman tersembunyi dari presiden yang pendiam ini". Seorang konservatif dalam seni dan politik, ia dalam pidato tahun 1962 mencela seni modern sebagai "sepotong kanvas yang terlihat seperti Tin Lizzie yang rusak, sarat dengan cat, telah didorong di atasnya".[36]

Angels in the Outfield adalah film favorit Eisenhower.[43] Bahan bacaan favoritnya untuk relaksasi adalah novel Barat Zane Grey.[44] Dengan ingatannya yang luar biasa dan kemampuannya untuk fokus, Eisenhower ahli dalam permainan kartu. Dia belajar poker, yang dia sebut "olahraga dalam ruangan favoritnya", di Abilene. Eisenhower mencatat kerugian poker teman sekelas West Point untuk pembayaran setelah lulus dan kemudian berhenti bermain karena lawan-lawannya tidak suka harus membayarnya. Seorang teman melaporkan bahwa setelah belajar bermain contract bridge di West Point, Eisenhower memainkan permainan enam malam seminggu selama lima bulan.[45] Eisenhower terus bermain bridge sepanjang karir militernya. Saat ditempatkan di Filipina, ia bermain secara teratur dengan Presiden Manuel Quezon, membuatnya mendapat julukan, "Penyihir Bridge dari Manila".[46] Selama Perang Dunia II, kualifikasi tidak tertulis untuk pengangkatan seorang perwira menjadi staf Eisenhower adalah kemampuan memainkan permainan bridge yang baik. Dia bermain bahkan selama minggu-minggu penuh tekanan menjelang pendaratan D-Day. Mitra favoritnya adalah Jenderal Alfred Gruenther, yang dianggap sebagai pemain terbaik di Angkatan Darat AS; dia menunjuk Gruenther sebagai komandan kedua di NATO sebagian karena keahliannya di jembatan. Permainan jembatan Sabtu malam di Gedung Putih adalah fitur dari kepresidenannya. Dia adalah pemain yang kuat, meskipun bukan ahli menurut standar modern. Pemain bridge dan popularizer yang hebat Ely Culbertson menggambarkan permainannya sebagai klasik dan suara dengan "kilatan kecemerlangan", dan mengatakan bahwa "Anda selalu dapat menilai karakter seseorang dari cara dia memainkan kartu. Eisenhower adalah seorang yang tenang dan tenang. pemain dan tidak pernah merengek pada kekalahannya. Dia brilian dalam kemenangan tetapi tidak pernah melakukan kejahatan terburuk pemain jembatan untuk menyombongkan diri ketika dia menang." Pakar bridge Oswald Jacoby sering berpartisipasi dalam permainan Gedung Putih, dan berkata, "Presiden memainkan bridge lebih baik daripada golf. Dia mencoba memecahkan angka 90 di golf. Di bridge, Anda akan mengatakan dia bermain di tahun 70-an."[47]

Perang Dunia I (1914-1918)Sunting

Setelah lulus pada tahun 1915, Letnan Dua Eisenhower meminta penugasan di Filipina, yang ditolak. Dia awalnya bertugas di logistik dan kemudian infantri di berbagai kamp di Texas dan Georgia hingga 1918. Pada tahun 1916, saat ditempatkan di Fort Sam Houston, Eisenhower dulunya pelatih sepak bola untuk St. Louis College, sekarang Universitas St. Mary.[48] Eisenhower adalah anggota kehormatan persaudaraan Sigma Beta Chi di Universitas St. Mary.[49] Pada akhir tahun 1917, ketika ia bertanggung jawab atas pelatihan di Fort Oglethorpe di Georgia, istrinya, Mamie, memiliki putra pertama mereka.

Ketika AS memasuki Perang Dunia I, dia segera meminta penugasan ke luar negeri, tetapi sekali lagi ditolak dan kemudian ditugaskan ke Ft. Leavenworth, Kansas.[50] Pada bulan Februari 1918, dia dipindahkan ke Camp Meade di Maryland dengan 65th Engineers. Unitnya kemudian diperintahkan ke Prancis, tetapi, dengan kecewa, dia menerima perintah untuk korps tank yang baru, dimana dia dipromosikan menjadi brevet letnan kolonel di Tentara Nasional.[51] Dia memimpin unit yang melatih kru tank di Camp Colt – perintah pertamanya – di situs "Pickett's Charge" di medan pertempuran Gettysburg, Pennsylvania Perang Saudara. Meskipun Eisenhower dan kru tanknya tidak pernah melihat pertempuran, ia menunjukkan keterampilan organisasi yang sangat baik, serta kemampuan untuk secara akurat menilai kekuatan perwira junior dan membuat penempatan personel yang optimal.[52]

Sekali lagi semangatnya bangkit ketika unit di bawah komandonya menerima pesanan di luar negeri ke Prancis. Kali ini keinginannya digagalkan ketika gencatan senjata ditandatangani seminggu sebelum tanggal keberangkatannya.[53] Benar-benar kehilangan medan perang membuatnya tertekan dan pahit untuk sementara waktu, meskipun menerima Distinguished Service Medal untuk pekerjaannya di rumah.[54] Dalam Perang Dunia II, saingan yang memiliki layanan tempur dalam perang besar pertama (dipimpin oleh Jenderal Bernard Montgomery) berusaha untuk merendahkan Eisenhower karena kurangnya tugas tempur sebelumnya, meskipun dia pengalaman di Amerika Serikat mendirikan sebuah kamp, ​​lengkap, untuk ribuan pasukan, dan mengembangkan jadwal pelatihan tempur penuh.[55]

Dalam pelayanan para jenderalSunting

 
Eisenhower (paling kanan) dengan tiga temannya (William Stuhler, Major Brett, dan Paul V. Robinson) pada tahun 1919, empat tahun setelah lulus dari West Point

Setelah perang, Eisenhower kembali ke pangkat regulernya kapten dan beberapa hari kemudian dipromosikan menjadi mayor, pangkat yang dipegangnya selama 16 tahun. [4] Mayor ditugaskan pada tahun 1919 ke konvoi Angkatan Darat lintas benua untuk menguji kendaraan dan mendramatisasi kebutuhan untuk perbaikan jalan di negara tersebut. Memang, rata-rata konvoi hanya 5 mil per jam (8,0 km/h) dari Washington, D.C., ke San Francisco; kemudian perbaikan jalan raya menjadi masalah tanda tangan bagi Eisenhower sebagai presiden.[56]

Dia mengambil tugas lagi di Camp Meade, Maryland, memimpin batalion tank, di mana dia tinggal sampai tahun 1922. Sekolahnya berlanjut, fokus pada sifat perang berikutnya dan peran tank di dalamnya. Keahlian barunya dalam perang tank diperkuat oleh kolaborasi erat dengan George S. Patton, Sereno E. Brett, dan pemimpin tank senior lainnya. Ide-ide terdepan mereka tentang perang tank ofensif berorientasi kecepatan sangat tidak dianjurkan oleh atasan, yang menganggap pendekatan baru terlalu radikal dan lebih memilih untuk terus menggunakan tank dalam peran yang sangat mendukung untuk infanteri. Eisenhower bahkan diancam dengan pengadilan militer karena terus mempublikasikan metode penyebaran tank yang diusulkan ini, dan dia mengalah.[57][58]

Dari tahun 1920, Eisenhower bertugas di bawah suksesi jenderal berbakat – Fox Conner, John J. Pershing, Douglas MacArthur dan George Marshall. Dia pertama kali menjadi pejabat eksekutif Jenderal Conner di Zona Terusan Panama, di mana, bergabung dengan Mamie, dia menjabat sampai tahun 1924. Di bawah pengawasan Conner, ia mempelajari sejarah dan teori militer (termasuk karya Carl von Clausewitz On War), dan kemudian mengutip pengaruh besar Conner pada pemikiran militernya, mengatakan pada tahun 1962 bahwa "Fox Conner adalah pria paling cakap yang pernah saya kenal." Komentar Conner tentang Eisenhower adalah, "[Dia] adalah salah satu perwira paling cakap, efisien, dan setia yang pernah saya temui."[59] Atas rekomendasi Conner, pada 1925–26 ia menghadiri Command and General Staff College di Fort Leavenworth, Kansas, di mana ia lulus pertama di kelas 245 perwira.[60][61] Dia kemudian menjabat sebagai komandan batalion di Fort Benning, Georgia, hingga 1927.

Selama akhir 1920-an dan awal 1930-an, karir Eisenhower di tentara pascaperang agak terhenti, karena prioritas militer berkurang; banyak temannya mengundurkan diri untuk pekerjaan bisnis bergaji tinggi. Dia ditugaskan ke Komisi Monumen Pertempuran Amerika yang disutradarai oleh Jenderal Pershing, dan dengan bantuan saudaranya Milton Eisenhower, yang saat itu menjadi jurnalis di Departemen Pertanian A.S., ia menghasilkan panduan untuk medan perang Amerika di Eropa.[62] Dia kemudian ditugaskan ke Army War College dan lulus pada tahun 1928. Setelah penugasan satu tahun di Prancis, Eisenhower menjabat sebagai pejabat eksekutif Jenderal George V. Moseley, Asisten Sekretaris Perang, dari 1929 hingga Februari 1933.[63] Mayor Dwight D. Eisenhower lulus dari Army Industrial College (Washington, DC) pada tahun 1933 dan kemudian bertugas di fakultas (kemudian diperluas menjadi Armed Forces Industrial dan sekarang dikenal sebagai Dwight D. Eisenhower School for National Security and Resource Strategy).[64][65]

Tugas utamanya adalah merencanakan perang berikutnya, yang terbukti paling sulit di tengah-tengah Depresi Besar.[66] Dia kemudian ditempatkan sebagai kepala pembantu militer Jenderal Douglas MacArthur, Kepala Staf Angkatan Darat. Pada tahun 1932, ia berpartisipasi dalam pembersihan perkemahan Bonus March di Washington, DC Meskipun ia menentang tindakan yang diambil terhadap para veteran dan sangat menyarankan MacArthur untuk tidak mengambil peran publik di dalamnya, ia kemudian menulis insiden resmi Angkatan Darat laporan, mendukung perilaku MacArthur.[67][68]

Pada tahun 1935, ia menemani MacArthur ke Filipina, di mana ia menjabat sebagai asisten penasihat militer untuk pemerintah Filipina dalam mengembangkan tentara mereka. Eisenhower memiliki perbedaan pendapat filosofis yang kuat dengan MacArthur mengenai peran Angkatan Darat Filipina dan kualitas kepemimpinan yang harus ditunjukkan dan dikembangkan oleh seorang perwira tentara Amerika pada bawahannya. Antipati yang dihasilkan antara Eisenhower dan MacArthur berlangsung selama sisa hidup mereka.[69]

Sejarawan telah menyimpulkan bahwa tugas ini memberikan persiapan yang berharga untuk menangani kepribadian yang menantang Winston Churchill, George S. Patton, George Marshall, dan Bernard Montgomery selama Perang Dunia II. Eisenhower kemudian menekankan bahwa terlalu banyak yang dibuat dari ketidaksepakatan dengan MacArthur dan bahwa hubungan positif bertahan.[70] Saat berada di Manila, Mamie menderita penyakit perut yang mengancam jiwanya namun sembuh total. Eisenhower dipromosikan ke pangkat letnan kolonel tetap pada tahun 1936. Ia juga belajar terbang, melakukan penerbangan solo di atas Filipina pada tahun 1937, dan memperoleh lisensi pilot pribadinya pada tahun 1939 di Fort Lewis.[71][72] Juga sekitar waktu ini, ia ditawari jabatan oleh Pemerintah Persemakmuran Filipina, yaitu oleh Presiden Filipina saat itu Manuel L. Quezon atas rekomendasi MacArthur, untuk menjadi kepala polisi di ibu kota baru yang sedang direncanakan., sekarang bernama Kota Quezon, tetapi dia menolak tawaran itu.[73]

Eisenhower kembali ke Amerika Serikat pada bulan Desember 1939 dan ditugaskan sebagai komandan (CO) dari Batalyon 1, Resimen Infanteri ke-15 di Fort Lewis, Washington, kemudian menjadi resimen petugas eksekutif. Pada bulan Maret 1941 ia dipromosikan menjadi kolonel dan ditugaskan sebagai kepala staf Korps IX yang baru diaktifkan di bawah Mayor Jenderal Kenyon Joyce. Pada bulan Juni 1941, ia diangkat menjadi kepala staf Jenderal Walter Krueger, Komandan Third Army, di Fort Sam Houston di San Antonio, Texas. Setelah berhasil berpartisipasi dalam Louisiana Manuver, ia dipromosikan menjadi brigadir jenderal pada 3 Oktober 1941.[74][75] Meskipun kemampuan administratifnya telah diketahui, menjelang masuknya Amerika ke Perang Dunia II dia tidak pernah memegang komando aktif di atas batalion dan jauh dari dianggap oleh banyak orang sebagai calon komandan operasi besar.

Perang Dunia II (1939-1945)Sunting

Setelah Jepang menyerang Pearl Harbor, Eisenhower ditugaskan ke Staf Umum di Washington, dimana ia bertugas hingga Juni 1942 dengan tanggung jawab untuk membuat rencana perang besar untuk mengalahkan Jepang dan Jerman. Dia diangkat sebagai Wakil Kepala yang bertanggung jawab atas Pertahanan Pasifik di bawah Kepala Divisi Rencana Perang (WPD), Jenderal Leonard T. Gerow, dan kemudian menggantikan Gerow sebagai Kepala Divisi Rencana Perang. Selanjutnya, ia ditunjuk sebagai Asisten Kepala Staf yang bertanggung jawab atas Divisi Operasi baru (yang menggantikan WPD) di bawah Kepala Staf Jenderal George C. Marshall, yang melihat bakat dan dipromosikan sesuai dengan itu.[76]

Pada akhir Mei 1942, Eisenhower menemani Letnan Jenderal Henry H. Arnold, komandan jenderal Pasukan Udara Angkatan Darat, ke London untuk menilai efektivitas komandan palagan di Inggris, Mayor Jenderal James E. Chaney.[77] Dia kembali ke Washington pada 3 Juni dengan penilaian pesimis, menyatakan dia memiliki "perasaan tidak enak" tentang Chaney dan stafnya. Pada tanggal 23 Juni 1942, ia kembali ke London sebagai Komandan Jenderal, European Theatre of Operations (ETOUSA), yang berbasis di London dan dengan sebuah rumah di Coombe, Kingston upon Thames,[78] dan mengambil alih komando ETOUSA dari Chaney.[79] Dia dipromosikan menjadi letnan jenderal pada 7 Juli.

Operasi Torch dan AvalancheSunting

 
Eisenhower sebagai mayor jenderal, 1942

Pada bulan November 1942, Eisenhower juga ditunjuk sebagai Komandan Tertinggi Pasukan Ekspedisi Sekutu dari Teater Operasi Afrika Utara (NATOUSA) melalui Markas Besar Pasukan Sekutu (Ekspedisi) operasional baru (A(E)FHQ). Kata "ekspedisi" dijatuhkan segera setelah pengangkatannya karena alasan keamanan.[tidak disebut di rujukan] Kampanye di Afrika Utara ditunjuk sebagai Operasi Torch dan direncanakan di markas bawah tanah di dalam Rock of Gibraltar. Eisenhower adalah orang non-Inggris pertama yang memimpin Gibraltar dalam 200 tahun.[80]

Kerja Sama Perancis dianggap perlu untuk kampanye dan Eisenhower menghadapi "situasi yang tidak masuk akal"Templat:According to whom dengan beberapa faksi saingan di Prancis. Tujuan utamanya adalah untuk memindahkan pasukan dengan sukses ke Tunisia dan bermaksud untuk memfasilitasi tujuan itu, dia memberikan dukungannya kepada François Darlan sebagai Komisaris Tinggi di Afrika Utara, meskipun sebelumnya Darlan memiliki jabatan tinggi di negara bagian di Prancis Vichy dan perannya yang berkelanjutan sebagai panglima tertinggi angkatan bersenjata Prancis. Para pemimpin Sekutu "terkejut"Templat:According to whom dengan ini dari sudut pandang politik, meskipun tidak satupun dari mereka telah menawarkan bimbingan Eisenhower dengan masalah dalam perencanaan operasi. Eisenhower dikritik habis-habisan[oleh siapa?] untuk bergerak. Darlan dibunuh pada 24 Desember oleh Fernand Bonnier de La Chapelle. Eisenhower tidak mengambil tindakan untuk mencegah penangkapan dan eksekusi diluar hukum Bonnier de La Chapelle oleh rekan-rekan Darlan yang bertindak tanpa wewenang baik dari Vichy atau Sekutu, menganggapnya sebagai masalah kriminal daripada masalah militer.[81] Eisenhower kemudian mengangkat, sebagai Komisaris Tinggi, Jenderal Henri Giraud, yang telah dilantik oleh Sekutu sebagai panglima tertinggi Darlan, dan yang menolak untuk menunda eksekusi.[82]

 
Jenderal Eisenhower, Jenderal Patton (berdiri di sebelah kiri) dan Presiden Roosevelt di Sisilia, 1943

Operasi Torch juga berfungsi sebagai tempat pelatihan yang berharga untuk keterampilan komando tempur Eisenhower; selama fase awal pergerakan Generalfeldmarschall Erwin Rommel menuju Kasserine Pass, Eisenhower membuat beberapa kebingungan di jajaran dengan beberapa gangguan dengan pelaksanaan rencana pertempuran oleh bawahannya. Dia juga awalnya ragu-ragu dalam pemecatan Lloyd Fredendall, memerintah Korps II. Dia menjadi lebih gesit dalam hal-hal seperti itu pada kampanye-kampanye selanjutnya.[83] Pada bulan Februari 1943, wewenangnya diperpanjang sebagai komandan AFHQ melintasi cekungan Mediterania untuk memasukkan Tentara Kedelapan Inggris, yang dikomandoi oleh Jenderal Sir Bernard Montgomery. Tentara Kedelapan memiliki maju melintasi Gurun Barat dari timur dan siap untuk memulai Pertempuran Tunisia. Eisenhower memperoleh bintang empat dan menyerahkan komando ETOUSA untuk menjadi komandan NATOUSA.

Setelah kapitulasi pasukan Poros di Afrika Utara, Eisenhower mengawasi invasi Sisilia. Setelah Mussolini, pemimpin Italia, jatuh di Italia, Sekutu mengalihkan perhatian mereka ke daratan dengan Operasi Avalanche. Tapi sementara Eisenhower berdebat dengan Presiden Roosevelt dan Perdana Menteri Inggris Churchill, yang keduanya bersikeras untuk menyerah tanpa syarat sebagai imbalan untuk membantu Warga Italia, Jerman mengejar penumpukan kekuatan yang agresif di negara itu. Jerman membuat pertempuran yang sudah sulit menjadi lebih sulit dengan menambahkan 19 divisi ​​dan awalnya melebihi jumlah pasukan Sekutu 2 banding 1.[84]

Komandan Sekutu Tertinggi dan Operasi OverlordSunting

Pada bulan Desember 1943, Presiden Roosevelt memutuskan bahwa Eisenhower – bukan Marshall – akan menjadi Panglima Tertinggi Sekutu di Eropa. Bulan berikutnya, ia melanjutkan komando ETOUSA dan bulan berikutnya secara resmi ditunjuk sebagai Komandan Tertinggi Sekutu dari Pasukan Ekspedisi Sekutu (SHAEF), melayani dalam peran ganda sampai akhir permusuhan di Eropa pada Mei 1945.[85] Dia didakwa dalam posisi ini dengan perencanaan dan pelaksanaan serangan di pantai Normandia Sekutu pada Juni 1944 dengan nama sandi Operasi Overlord, pembebasan Eropa Barat dan invasi jerman.

 
Eisenhower berbicara dengan prajurit-prajurit dari Resimen Infanteri Parasut ke-502, bagian dari Divisi Airborne ke-101, pada 5 Juni 1944, sehari sebelum invasi Hari-H.

Eisenhower, as well as the officers and troops under him, had learned valuable lessons in their previous operations, and their skills had all strengthened in preparation for the next most difficult campaign against the Germans—a beach landing assault. His first struggles, however, were with Allied leaders and officers on matters vital to the success of the Normandy invasion; he argued with Roosevelt over an essential agreement with De Gaulle to use French resistance forces in covert and sabotage operations against the Germans in advance of Operation Overlord.[86] Admiral Ernest J. King fought with Eisenhower over King's refusal to provide additional landing craft from the Pacific.[87] Eisenhower also insisted that the British give him exclusive command over all strategic air forces to facilitate Overlord, to the point of threatening to resign unless Churchill relented, which he did.[88] Eisenhower then designed a bombing plan in France in advance of Overlord and argued with Churchill over the latter's concern with civilian casualties; de Gaulle interjected that the casualties were justified in shedding the yoke of the Germans, and Eisenhower prevailed.[89] Dia juga harus dengan terampil mengatur untuk mempertahankan layanan George S. Patton yang sering nakal, dengan menegurnya dengan keras ketika Patton sebelumnya telah menampar bawahannya, dan kemudian ketika Patton memberikan pidato di mana dia membuat komentar yang tidak pantas tentang kebijakan pascaperang.[90]

 
Dari kiri, barisan depan termasuk perwira militer Simpson, Patton, Spaatz, Eisenhower, Bradley, Hodges dan Gerow pada tahun 1945

The D-Day Normandy landings on June 6, 1944, were costly but successful. Two months later (August 15), the invasion of Southern France took place, and control of forces in the southern invasion passed from the AFHQ to the SHAEF. Many thought that victory in Europe would come by summer's end, but the Germans did not capitulate for almost a year. From then until the end of the war in Europe on May 8, 1945, Eisenhower, through SHAEF, commanded all Allied forces, and through his command of ETOUSA had administrative command of all U.S. forces on the Western Front north of the Alps. He was ever mindful of the inevitable loss of life and suffering that would be experienced on an individual level by the troops under his command and their families. This prompted him to make a point of visiting every division involved in the invasion.[91] Eisenhower's sense of responsibility was underscored by his draft of a statement to be issued if the invasion failed. It has been called one of the great speeches of history:

Pendaratan kami di daerah Cherbourg-Havre gagal mendapatkan pijakan yang memuaskan dan saya telah menarik pasukan. Keputusan saya untuk menyerang pada waktu dan tempat ini didasarkan pada informasi terbaik yang tersedia. Pasukan, udara, dan Angkatan Laut melakukan semua yang bisa dilakukan oleh keberanian dan pengabdian pada tugas. Jika ada kesalahan atau kesalahan yang melekat pada upaya itu, itu milik saya sendiri.[92]

Pembebasan Prancis dan kemenangan di EropaSunting

 
Eisenhower dengan komandan Sekutu setelah penandatanganan Instrumen Penyerahan Diri Jerman di Reims

Setelah serangan pesisir berhasil, Eisenhower bersikeras mempertahankan kendali pribadi atas strategi pertempuran darat, dan tenggelam dalam komando dan pasokan beberapa serangan melalui Prancis di Jerman. Jenderal Besar Montgomery bersikeras prioritas diberikan pada serangan Grup Angkatan Darat ke-21 yang dilakukan di utara, sementara Jenderal Bradley (Grup Angkatan Darat AS ke-12) dan Devers (Grup Angkatan Darat AS Keenam) bersikeras agar mereka diberi prioritas di bagian tengah dan selatan garis depan (masing-masing). Eisenhower bekerja tanpa lelah untuk memenuhi tuntutan komandan saingan untuk mengoptimalkan pasukan Sekutu, sering kali dengan memberi mereka garis lintang taktis; banyak sejarawan menyimpulkan ini menunda kemenangan Sekutu di Eropa. Namun, karena kegigihan Eisenhower, pelabuhan pasokan penting di Antwerp berhasil, meskipun terlambat, dibuka pada akhir 1944.[93]

 
Eisenhower sebagai Jenderal Besar, 1945

Sebagai pengakuan atas posisi seniornya di komando Sekutu, pada 20 Desember 1944, ia dipromosikan menjadi Jenderal Besar, setara dengan pangkat Marsekal Lapangan di sebagian besar tentara Eropa. Dalam komando tinggi ini dan sebelumnya yang dipegangnya, Eisenhower menunjukkan bakatnya yang luar biasa untuk kepemimpinan dan diplomasi. Meskipun dia sendiri belum pernah melihat aksi, dia mendapatkan rasa hormat dari para komandan garis depan. Dia mahir berinteraksi dengan sekutu seperti Winston Churchill, Jenderal Besar Bernard Montgomery dan Jenderal Charles de Gaulle. Dia memiliki ketidaksepakatan serius dengan Churchill dan Montgomery atas pertanyaan strategi, tetapi ini jarang mengganggu hubungannya dengan mereka. Dia berurusan dengan Soviet Marsekal Zhukov, rekannya dari Rusia, dan mereka menjadi teman baik.[94]

Pada bulan Desember 1944, Jerman melancarkan serangan balasan yang mengejutkan, Pertempuran Bulge, yang dilawan Sekutu pada awal 1945 setelah Eisenhower memposisikan kembali pasukannya dan cuaca yang membaik memungkinkan Pasukan Udara Angkatan Darat Amerika Serikat untuk menyerang.[95] Pertahanan Jerman terus memburuk di Front Timur dengan Tentara Merah dan Front Barat dengan Sekutu Barat. Inggris ingin merebut Berlin, tetapi Eisenhower memutuskan akan menjadi kesalahan militer baginya untuk menyerang Berlin, dan mengatakan perintah untuk itu harus eksplisit. Inggris mundur tetapi kemudian ingin Eisenhower pindah ke Cekoslovakia karena alasan politik. Washington menolak mendukung rencana Churchill untuk menggunakan pasukan Eisenhower untuk manuver politik melawan Moskow. Pembagian Jerman yang sebenarnya mengikuti garis yang telah disepakati sebelumnya oleh Roosevelt, Churchill dan Stalin. Tentara Merah Soviet merebut Berlin dalam pertempuran berdarah skala besar, dan Jerman akhirnya menyerah pada 7 Mei 1945.[96]

Pada tahun 1945, Eisenhower mengantisipasi bahwa suatu hari nanti akan dilakukan upaya untuk mengkarakterisasi ulang kejahatan Nazi sebagai propaganda (Penyangkalan Holokaus) dan mengambil langkah melawannya dengan menuntut dokumentasi fotografis diam dan film yang ekstensif dari kamp kematian Nazi.[97]

Setelah Perang Dunia II (1945-1953)Sunting

Gubernur Militer di Jerman dan Kepala Staf Angkatan DaratSunting

 
Jenderal Eisenhower menjabat sebagai gubernur militer zona Amerika (disorot) di Jerman yang diduduki Sekutu dari Mei hingga November 1945.

Setelah Jerman menyerah tanpa syarat, Eisenhower diangkat sebagai gubernur militer Zona pendudukan Amerika, yang terletak terutama di Jerman Selatan, dan berpusat di Gedung IG Farben di Frankfurt am Main. Setelah penemuan Kamp konsentrasi Nazi, ia memerintahkan kru kamera untuk mendokumentasikan bukti kekejaman di dalamnya untuk digunakan dalam Persidangan Nuremberg. Dia mengklasifikasikan ulang tahanan perang Jerman dalam tahanan AS sebagai Pasukan Musuh yang Dilucuti (DEF), yang tidak lagi tunduk pada Konvensi Jenewa. Eisenhower mengikuti perintah yang ditetapkan oleh Kepala Staf Gabungan (JCS) dalam arahan JCS 1067 tetapi melunakkannya dengan membawa 400.000 ton makanan untuk warga sipil dan mengizinkan lebih banyak persaudaraan.[98][99][100] Menanggapi kehancuran di Jerman, termasuk kekurangan makanan dan masuknya pengungsi, ia mengatur distribusi makanan dan peralatan medis Amerika.[101] Tindakannya mencerminkan sikap Amerika yang baru dari orang-orang Jerman sebagai korban Nazi, bukan penjahat, sambil secara agresif membersihkan para mantan Nazi.[102][103]

 
Jenderal Eisenhower (kiri) di Warsawa, Polandia, 1945

Pada November 1945, Eisenhower kembali ke Washington untuk menggantikan Marshall sebagai Kepala Staf Angkatan Darat. Peran utamanya adalah demobilisasi cepat jutaan tentara, pekerjaan yang tertunda karena kurangnya pengiriman. Eisenhower yakin pada tahun 1946 bahwa Uni Soviet tidak menginginkan perang dan bahwa hubungan persahabatan dapat dipertahankan; dia sangat mendukung PBB yang baru dan mendukung keterlibatannya dalam pengendalian bom atom. Namun, dalam merumuskan kebijakan mengenai bom atom dan hubungan dengan Soviet, Truman dipandu oleh Departemen Luar Negeri AS dan mengabaikan Eisenhower dan Pentagon. Memang, Eisenhower telah menentang penggunaan bom atom terhadap Jepang, menulis, "Pertama, Jepang siap untuk menyerah dan tidak perlu memukul mereka dengan hal yang mengerikan itu. Kedua, saya benci melihat negara kita menjadi pertama yang menggunakan senjata seperti itu."[104] Awalnya, Eisenhower mengharapkan kerja sama dengan Soviet.[105] Dia bahkan mengunjungi Warsawa pada tahun 1945. Diundang oleh Bolesław Bierut dan dianugerahi tanda jasa militer tertinggi, dia dikejutkan oleh skala kehancuran di kota.[106] Namun, pada pertengahan 1947, ketika ketegangan timur-barat atas pemulihan ekonomi di Jerman dan Perang Saudara Yunani meningkat, Eisenhower setuju dengan kebijakan pembendungan untuk menghentikan ekspansi Soviet.[105]

Pemilihan presiden 1948Sunting

Pada bulan Juni 1943, seorang politikus tamu telah menyarankan kepada Eisenhower bahwa ia mungkin menjadi Presiden Amerika Serikat setelah perang. Percaya bahwa seorang jenderal tidak boleh berpartisipasi dalam politik, Merlo J. Pusey menulis bahwa "secara kiasan, [Eisenhower] mengusir tamunya yang berpikiran politik dari kantornya". Ketika orang lain bertanya kepadanya tentang masa depan politiknya, Eisenhower mengatakan kepada seseorang bahwa dia tidak dapat membayangkan ingin dipertimbangkan untuk pekerjaan politik apa pun "dari penangkap anjing hingga Raja Tertinggi Agung Alam Semesta", dan yang lain bahwa dia tidak dapat menjabat sebagai Kepala Staf Angkatan Darat. jika orang lain percaya dia memiliki ambisi politik. Pada tahun 1945, Truman mengatakan kepada Eisenhower selama Konferensi Potsdam bahwa jika diinginkan, presiden akan membantu sang jenderal memenangkan pemilihan 1948,[107] dan pada tahun 1947 ia menawarkan untuk mencalonkan diri sebagai pasangan Eisenhower di tiket Demokrat jika MacArthur memenangkan nominasi Partai Republik.[108]

Saat pemilihan semakin dekat, warga dan politisi terkemuka lainnya dari kedua partai mendesak Eisenhower untuk mencalonkan diri sebagai presiden. Pada bulan Januari 1948, setelah mengetahui rencana di New Hampshire untuk memilih delegasi yang mendukungnya untuk Konvensi Nasional Partai Republik yang akan datang, Eisenhower menyatakan melalui Angkatan Darat bahwa dia "tidak tersedia untuk dan dapat tidak menerima pencalonan untuk jabatan politik tinggi"; "tentara profesional seumur hidup", tulisnya, "dengan tidak adanya alasan yang jelas dan utama, [harus] tidak mencari jabatan politik yang tinggi".[107] Eisenhower tidak mempertahankan afiliasi partai politik selama ini. Banyak yang percaya dia melepaskan satu-satunya kesempatannya untuk menjadi presiden karena Partai Republik Thomas E. Dewey dianggap sebagai pemenang yang mungkin dan mungkin akan menjabat dua periode, yang berarti bahwa Eisenhower, pada usia 66 tahun pada tahun 1956, akan terlalu tua untuk memiliki yang lain. kesempatan untuk lari.[109]

Presiden di Universitas Columbia dan Panglima Tertinggi NATOSunting

 
Eisenhower menerangi Columbia University Yule Log, 1949
 
Eisenhower berpose di depan Alma Mater di Columbia pada tahun 1953
 
Sebagai presiden Columbia, Eisenhower memberikan gelar kehormatan kepada Jawaharlal Nehru.

Pada tahun 1948, Eisenhower menjadi Presiden Universitas Columbia, sebuah universitas Ivy League di New York City, di mana ia dilantik menjadi Phi Beta Kappa.[110] Pilihan itu kemudian dicirikan sebagai tidak cocok untuk salah satu pihak.[111] Selama tahun itu, memoar Eisenhower, Crusade in Europe, diterbitkan.[112] Para kritikus menganggapnya sebagai salah satu memoar militer AS terbaik,[butuh rujukan] dan itu juga merupakan kesuksesan finansial yang besar.[113] Eisenhower meminta nasihat dari Augusta National's Roberts tentang implikasi pajak dari ini,[113] dan pada waktunya keuntungan Eisenhower atas buku tersebut secara substansial terbantu oleh apa yang penulis David Pietrusza sebut sebagai "keputusan tanpa preseden" oleh Kementerian Keuangan Amerika Serikat. Dinyatakan bahwa Eisenhower bukanlah seorang penulis profesional, melainkan, memasarkan aset seumur hidup dari pengalamannya, dan dengan demikian dia hanya harus membayar pajak keuntungan modal atas uang mukanya $635.000 alih-alih tarif pajak pribadi yang jauh lebih tinggi. Keputusan ini menyelamatkan Eisenhower sekitar $400.000.[114]

Tugas Eisenhower sebagai presiden Universitas Columbia diselingi oleh aktivitasnya dalam Dewan Hubungan Luar Negeri, sebuah kelompok studi yang dipimpinnya sebagai presiden mengenai implikasi politik dan militer dari Marshall Plan, dan Majelis Amerika, Visi Eisenhower tentang pusat budaya yang hebat di mana para pemimpin bisnis, profesional dan pemerintah dapat bertemu dari waktu ke waktu untuk membahas dan mencapai kesimpulan mengenai masalah-masalah yang bersifat sosial dan politik.".[115] Penulis biografinya Blanche Wiesen Cook menyarankan bahwa periode ini berfungsi sebagai "pendidikan politik Jenderal Eisenhower", karena ia harus memprioritaskan tuntutan pendidikan, administrasi, dan keuangan yang luas untuk universitas.[116] Melalui keterlibatannya dalam Dewan Hubungan Luar Negeri, ia juga mendapatkan paparan analisis ekonomi, yang akan menjadi landasan pemahamannya dalam kebijakan ekonomi. "Apa pun yang diketahui Jenderal Eisenhower tentang ekonomi, dia pelajari di pertemuan kelompok belajar," klaim salah satu anggota Aid to Europe.[117]

Eisenhower menerima jabatan presiden universitas untuk memperluas kemampuannya dalam mempromosikan "bentuk demokrasi Amerika" melalui pendidikan.[118] Dia jelas tentang hal ini kepada para wali yang terlibat dalam komite pencarian. Dia memberi tahu mereka bahwa tujuan utamanya adalah "untuk mempromosikan konsep dasar pendidikan dalam demokrasi".[118] Akibatnya, ia "hampir tak henti-hentinya" mengabdikan diri pada gagasan Majelis Amerika, sebuah konsep yang ia kembangkan menjadi sebuah lembaga pada akhir 1950.[115]

Dalam beberapa bulan setelah memulai masa jabatannya sebagai rektor universitas, Eisenhower diminta untuk memberi nasihat Menteri Pertahanan Amerika Serikat James Forrestal tentang penyatuan angkatan bersenjata.[119] Sekitar enam bulan setelah pengangkatannya, dia menjadi Ketua Kepala Staf Gabungan informal di Washington.[120] Dua bulan kemudian dia jatuh sakit dengan apa yang didiagnosis sebagai gastroenteritis akut, dan dia menghabiskan lebih dari sebulan dalam pemulihan di Augusta National Golf Club.[121] Dia kembali ke posnya di New York pada pertengahan Mei, dan pada Juli 1949 mengambil liburan dua bulan ke luar negara bagian.[122] Karena Majelis Amerika mulai terbentuk, ia melakukan perjalanan keliling negeri selama pertengahan hingga akhir 1950, membangun dukungan keuangan dari Columbia Associates, sebuah asosiasi alumni.

Eisenhower tanpa sadar membangun kebencian dan reputasi di antara fakultas dan staf Universitas Columbia sebagai presiden yang tidak hadir yang menggunakan universitas untuk kepentingannya sendiri. Sebagai seorang pria militer karir, dia secara alami memiliki sedikit kesamaan dengan para akademisi.[123]

Dia memang memiliki beberapa keberhasilan di Columbia. Bingung mengapa tidak ada universitas Amerika yang melakukan "studi berkelanjutan tentang penyebab, perilaku, dan konsekuensi perang",[124] Eisenhower melakukan penciptaan Institute of War and Peace Studies, sebuah fasilitas penelitian yang bertujuan untuk "mempelajari perang sebagai fenomena sosial yang tragis".[125] Eisenhower was able to use his network of wealthy friends and acquaintances to secure initial funding for it.[126] Dibawah direktur pendirinya, sarjana hubungan internasional William TR Fox, institut ini dimulai pada tahun 1951 dan menjadi pionir dalam Studi keamanan internasional, yang akan ditiru oleh institut lain di Amerika Serikat dan Inggris di kemudian hari.[124] The Institute of War and Peace Studies dengan demikian menjadi salah satu proyek yang dianggap Eisenhower sebagai "kontribusi uniknya" untuk Columbia.[125]

Kontak yang diperoleh melalui universitas dan kegiatan penggalangan dana Majelis Amerika kemudian akan menjadi pendukung penting dalam upaya Eisenhower untuk nominasi partai Republik dan presiden. Sementara itu, anggota fakultas liberal Universitas Columbia menjadi kecewa dengan hubungan presiden universitas dengan pengusaha minyak dan pengusaha, termasuk Leonard McCollum, presiden Continental Oil; Frank Abrams, ketua Minyak Standar New Jersey; Bob Kleberg, presiden Peternakan Raja; H. J. Porter, seorang eksekutif minyak Texas; Bob Woodruff, presiden Coca-Cola Corporation; dan Clarence Francis, ketua General Foods.

Sebagai presiden Columbia, Eisenhower memberikan suara dan bentuk pendapatnya tentang supremasi dan kesulitan demokrasi Amerika. Masa jabatannya menandai transformasinya dari kepemimpinan militer menjadi sipil. Penulis biografinya Travis Beal Jacobs juga menyarankan bahwa keterasingan fakultas Columbia berkontribusi pada kritik intelektual yang tajam terhadapnya selama bertahun-tahun.[127]

Para wali Universitas Columbia menolak untuk menerima tawaran Eisenhower untuk mengundurkan diri pada bulan Desember 1950, ketika dia mengambil cuti panjang dari universitas untuk menjadi Panglima Tertinggi Pakta Petahanan Atlantik Utara (NATO), dan dia diberi komando operasional pasukan NATO di Eropa.[128] Eisenhower pensiun dari dinas aktif sebagai jenderal angkatan darat pada 3 Juni 1952,[129] dan dia melanjutkan kepresidenannya di Columbia. Sementara itu, Eisenhower telah menjadi calon Presiden Amerika Serikat dari Partai Republik, kontes yang ia menangkan pada 4 November. Eisenhower mengajukan pengunduran dirinya sebagai presiden universitas pada 15 November 1952, efektif 19 Januari 1953, sehari sebelum pelantikannya.[130]

NATO tidak memiliki dukungan bipartisan yang kuat di Kongres pada saat Eisenhower mengambil alih komando militernya. Eisenhower menasihati negara-negara Eropa yang berpartisipasi bahwa akan menjadi kewajiban mereka untuk menunjukkan komitmen pasukan dan peralatan mereka sendiri kepada pasukan NATO sebelum itu datang dari Amerika Serikat yang lelah perang.

Di dalam negeri, Eisenhower lebih efektif dalam mendukung NATO di Kongres daripada pemerintahan Truman sebelumnya. Pada pertengahan tahun 1951, dengan dukungan Amerika dan Eropa, NATO adalah kekuatan militer sejati. Namun demikian, Eisenhower berpikir bahwa NATO akan menjadi aliansi yang benar-benar Eropa, dengan komitmen Amerika dan Kanada berakhir setelah sekitar sepuluh tahun.[131]

Kampanye presiden tahun 1952Sunting

 
Lencana Eisenhower dari kampanye 1952

Presiden Truman merasakan keinginan yang luas untuk pencalonan Eisenhower sebagai presiden, dan dia sekali lagi mendesaknya untuk mencalonkan diri sebagai seorang Demokrat pada tahun 1951. Namun Eisenhower menyuarakan ketidaksetujuannya dengan Demokrat dan menyatakan dirinya sebagai Republik.[132] Gerakan "Draft Eisenhower" di Partai Republik membujuknya untuk menyatakan pencalonannya dalam pemilihan presiden tahun 1952 untuk melawan pencalonan Senator non-intervensi Robert A. Taft. Upaya itu merupakan perjuangan yang panjang; Eisenhower harus diyakinkan bahwa keadaan politik telah menciptakan kewajiban yang tulus baginya untuk menawarkan dirinya sebagai kandidat dan bahwa ada mandat dari publik baginya untuk menjadi presiden mereka. Henry Cabot Lodge dan yang lainnya berhasil meyakinkannya, dan dia mengundurkan diri dari komandonya di NATO pada Juni 1952 untuk berkampanye penuh waktu.[133]

Eisenhower mengalahkan Taft untuk nominasi, setelah memenangkan suara delegasi kritis dari Texas. Kampanyenya terkenal dengan slogan sederhana "Saya Suka Ike". Penting untuk keberhasilannya bahwa Eisenhower menyatakan penentangan terhadap kebijakan Roosevelt dalam Konferensi Yalta dan terhadap kebijakan Truman di Korea dan Cina—hal-hal yang pernah ia ikuti.[134][135] Dalam mengalahkan Taft untuk pencalonan, menjadi penting bagi Eisenhower untuk menenangkan Pengawal Lama sayap kanan dari Partai Republik; pemilihannya Richard Nixon sebagai wakil presiden pada tiket dirancang sebagian untuk tujuan itu. Nixon juga memberikan reputasi anti-komunis yang kuat, serta pemuda untuk melawan usia Eisenhower yang lebih maju.[136]

 
1952 electoral vote results

Eisenhower bersikeras untuk berkampanye di Selatan dalam pemilihan umum, bertentangan dengan saran tim kampanyenya, menolak untuk menyerahkan wilayah itu kepada Partai Demokrat. Strategi kampanye dijuluki "K1C2" dan dimaksudkan untuk fokus menyerang pemerintahan Truman pada tiga kegagalan: Perang Korea, Komunisme, dan korupsi.[137]

Dua kontroversi menguji dia dan stafnya selama kampanye, tetapi mereka tidak merusak kampanye. Salah satunya melibatkan laporan bahwa Nixon telah menerima dana secara tidak benar dari perwalian rahasia. Nixon berbicara dengan tangkas untuk menghindari potensi kerusakan, tetapi masalah tersebut secara permanen mengasingkan kedua kandidat. Isu kedua berpusat pada keputusan mengalah Eisenhower untuk menghadapi metode kontroversial Joseph McCarthy di kandangnya dalam penampilan Wisconsin.[138] Hanya dua minggu sebelum pemilihan, Eisenhower bersumpah untuk pergi ke Korea dan mengakhiri perang di sana. Dia berjanji untuk mempertahankan komitmen yang kuat terhadap Komunisme sambil menghindari topik NATO; akhirnya, dia menekankan pemerintahan yang bebas korupsi dan hemat di dalam negeri.

Eisenhower mengalahkan kandidat Demokrat Adlai Stevenson II dengan telak, dengan selisih elektoral 442 berbanding 89, menandai kembalinya Partai Republik pertama ke Gedung Putih dalam 20 tahun.[135] Dia juga membawa mayoritas Partai Republik di DPR, dengan delapan suara, dan di Senat, dibagi rata dengan Wakil Presiden Nixon memberikan Partai Republik mayoritas.[139]

Eisenhower adalah presiden terakhir yang lahir pada abad ke-19, dan dia adalah presiden terpilih tertua pada usia 62 tahun sejak James Buchanan pada tahun 1856.[140] Dia adalah komandan Angkatan Darat ketiga yang menjabat sebagai presiden, setelah George Washington dan Ulysses S. Grant, dan yang terakhir tidak memegang jabatan politik sebelum menjadi presiden sampai Donald Trump mulai menjabat pada Januari 2017.[141]

Kepresidenan (1953-1961)Sunting

Templat:Garis waktu

Pada masa kepemimpinannya, Eisenhower dikenal dekat dengan beberapa pemimpin di dunia termasuk Presiden Soekarno. Kedekatan ini kemudian sempat retak setelah terjadi Peristiwa PRRI dan Permesta.[142]

 
Pertemuan Soekarno dengan Eisenhower. Terlihat Richard Nixon yang saat itu menjabat sebagai Wakil Presiden Amerika Serikat mendampingi Soekarno.

Pasca-kepresidenan, kematian dan pemakaman (1961-1969)Sunting

 
Eisenhower berbicara kepada pers di Konvensi Nasional Republik 1964
 
Presiden Lyndon Johnson dengan Eisenhower di dalam Air Force One pada Oktober 1965
 
Eisenhower dengan Presiden Richard Nixon pada Februari 1969
 
Upacara pemakaman Eisenhower
 
Makam Dwight D. Eisenhower, Doud Dwight "Icky" Eisenhower dan Mamie Eisenhower di Abilene, Kansas

Setelah masa kepresidenan, Eisenhower pindah ke tempat di mana dia dan Mamie menghabiskan sebagian besar waktu pascaperang mereka. Rumah itu adalah sebuah peternakan yang bekerja berdekatan dengan medan perang di Gettysburg, Pennsylvania, 70 mil dari rumah leluhurnya di Elizabethville, Dauphin County, Pennsylvania.[143][144] Mereka juga memelihara panti jompo di Palm Desert, California.[145] Pada tahun 1967 keluarga Eisenhower menyumbangkan pertanian Gettysburg kepada Jawatan Taman Nasional.

Setelah meninggalkan kantor, Eisenhower tidak sepenuhnya mundur dari kehidupan politik. Dia terbang ke San Antonio, dimana dia ditempatkan bertahun-tahun sebelumnya, untuk mendukung John W. Goode, kandidat Partai Republik yang gagal melawan Demokrat Henry B. Gonzalez untuk menjabat sebagai distrik kongres ke-20 Texas.[146] Dia berpidato di Konvensi Nasional Republik 1964, di San Francisco, dan muncul dengan calon partai Barry Goldwater dalam iklan kampanye dari retret Gettysburg-nya.[147] Pengesahan itu datang dengan agak enggan karena Goldwater pada akhir 1950-an mengkritik pemerintahan Eisenhower yang ia sebut sebagai "Penjualan Baru (New Deal) yang murah".[148] Pada tanggal 20 Januari 1969, hari dimana Nixon dilantik sebagai Presiden, Eisenhower mengeluarkan pernyataan yang memuji mantan wakil presidennya dan menyebutnya sebagai "hari untuk bersukacita".[149]

Selain itu, dokumen yang dirilis oleh Kementerian Luar Negeri Amerika Serikat pada tahun 2021 menyebutkan bahwa pada era kepemimpinannya pernah dilakukan operasi militer rahasia di Indonesia untuk menangkal kekuatan komunisme.[150]

KematianSunting

Pada pagi hari tepatnya pada tanggal 28 Maret 1969, Jenderal Besar Dwight D. Eisenhower meninggal dunia di Washington, D.C., Karena gagal jantung kongestif di Walter Reed Army Medical Center dalam usia 78 tahun. Pada hari berikutnya jenazahnya dipindahkan ke Kapel Bethlehem Katedral Nasional Washington, dimana dia disemayamkan selama 28 jam.[151] Dia kemudian dibawa menuju Gedung Capitol, dimana dia disemayamkan di Capitol Rotunda 30–31 Maret. [152] Kebaktian pemakaman kenegaraan diadakan di Katedral Nasional Washington pada tanggal 31 Maret.[153] Presiden dan Ibu Negara, Richard dan Pat Nixon, hadir, begitu juga mantan presiden Lyndon Johnson. Juga di antara 2.000 tamu undangan adalah Sekretaris Jenderal PBB U Thant dan 191 delegasi asing dari 78 negara, termasuk 10 kepala negara dan pemerintahan asing. Tamu-tamu penting termasuk Presiden Charles de Gaulle Prancis, yang berada di Amerika Serikat untuk pertama kalinya sejak pemakaman kenegaraan John F. Kennedy,[154] Kanselir Kurt-Georg Kiesinger dari Jerman Barat, Raja Baudouin dari Belgia dan Shah Mohammad Reza Pahlavi dari Iran.[153]

Ibadah tersebut termasuk menyanyikan lagu "The Palms" milik Faure, dan memainkan lagu Maju, Laskar Kristus.[155]

Malam itu, jenazah Eisenhower ditempatkan di atas kereta pemakaman khusus untuk perjalanannya dari ibu kota negara melalui tujuh negara bagian ke kampung halamannya di Abilene, Kansas. Pertama kali dimasukkan ke dalam Presiden pemakaman Abraham Lincoln pada tahun 1865, kereta pemakaman tidak akan menjadi bagian dari pemakaman kenegaraan AS lagi hingga 2018.[156] Eisenhower dimakamkan di dalam Place of Meditation, kapel di halaman Eisenhower Presidential Center di Abeline. Seperti yang diminta, dia dimakamkan dengan Government Issue peti mati, dan mengenakan seragam Perang Dunia II, dihiasi dengan: Army Distinguished Service Medal dengan tiga tandan daun oak, Navy Distinguished Service Medal, dan Legion of Merit. Dimakamkan bersama Eisenhower adalah putranya Doud, yang meninggal pada usia 3 tahun pada tahun 1921, dan istrinya Mamie, yang meninggal pada tahun 1979.[151]

Presiden Richard Nixon memuji Eisenhower pada tahun 1969, dengan mengatakan:

Terjemahan

Warisan dan kenanganSunting

PenghargaanSunting

 
Bintang Soviet Orde Kemenangan diberikan kepada Eisenhower[158]
 
Lambang ini diberikan kepada Eisenhower atas penggabungannya sebagai ksatria Denmark Order of the Elephant di 1950.[159] Landasan melambangkan fakta bahwa namanya berasal dari bahasa Jerman untuk "iron hewer".
Dekorasi Militer A.S.
U.S. Army Distinguished Service Medal w/ 4 oak leaf clusters
  Navy Distinguished Service Medal
  Legion of Merit
Medali dinas A.S.
  Mexican Border Service Medal
  World War I Victory Medal
  American Defense Service Medal
European-African-Middle Eastern Campaign Medal w/ 7 campaign stars
  World War II Victory Medal
  Army of Occupation Medal w/ "Germany" clasp
National Defense Service Medal w/ 1 service star
Penghargaan Internasional dan Asing[160]
  Order of the Liberator San Martin, Grand Cross (Argentina)
  Grand Decoration of Honour in Gold with Sash (Austria)[161]
  Order of Leopold, Grand Cordon (Belgium)
  Croix de guerre w/ palm (Belgium)
  Order of the Southern Cross, Grand Cross (Brazil)
  Order of Military Merit (Brazil), Grand Cross
  Order of Aeronautical Merit, Grand Cross (Brazil)
  War Medal (Brazil)
  Campaign Medal (Brazil)
  Order of Merit, Grand Cross (Chile)
  Order of the Cloud and Banner, with Special Grand Cordon, (China)
  Military Order of the White Lion, Grand Cross (Czechoslovakia)
  War Cross 1939–1945 (Czechoslovakia)
  Order of the Elephant, Knight (Denmark)
  Order of Abdon Calderón, First Class (Ecuador)
  Order of Ismail, Grand Cordon (Egypt)
  Order of Solomon, Knight Grand Cross with Cordon (Ethiopia)
  Order of the Queen of Sheba, Member (Ethiopia)
  Legion of Honour, Grand Cross (France)
  Order of Liberation, Companion (France)
  Military Medal (France)[162]
  Croix de guerre w/ palm (France)
  Royal Order of George I, Knight Grand Cross with Swords (Greece)
  Order of the Redeemer, Knight Grand Cross (Greece)
  Cross of Military Merit, First Class (Guatemala)
  National Order of Honour and Merit, Grand Cross with Gold Badge (Haiti)
  Order of the Holy Sepulchre, Knight Grand Cross (Holy See)
  Military Order of Italy, Knight Grand Cross (Italy)
  Order of the Chrysanthemum, Collar (Japan)
  Order of the Oak Crown, Grand Cross (Luxembourg)
  Military Medal (Luxembourg)
  Order pro merito Melitensi, KGC (Sovereign Military Order of Malta)
  Order of the Aztec Eagle, Collar (Mexico)
  Medal of Military Merit (Mexico)
  Medal of Civic Merit (Mexico)
  Order of Ouissam Alaouite, Grand Cross (Morocco)
  Order of the Netherlands Lion, Knight Grand Cross (Netherlands)
  Royal Norwegian Order of St. Olav, Grand Cross (Norway)
  Order of Nishan-e-Pakistan, First Class (Pakistan)
  Order of Manuel Amador Guerrero, Grand Officer (Panama)
  Orden Vasco Núñez de Balboa, Grand Cross (Panama)
  Order of Sikatuna, Grand Collar (Philippines)
  Legion of Honor (Philippines), Chief Commander (Philippines)
  Distinguished Service Star, (Philippines)
  Order of Polonia Restituta, Grand Cross (Poland)
  Order of Virtuti Militari, First Class (Poland)
  Cross of Grunwald, First Class (Poland)
  Order of the Royal House of Chakri, Knight (Thailand)
  Order of Glory, Grand Cordon (Tunisia)
  Order of the Bath, Knight Grand Cross (United Kingdom)
  Order of Merit, Member (United Kingdom)
  Africa Star, with "8" and "1" numerical devices (United Kingdom)
  Order of Victory, Star (USSR)
  Order of Suvorov, First Class (USSR)
  The Royal Yugoslav Commemorative War Cross (Yugoslavia)

PangkatSunting

Tidak ada lencana Kadet, Akademi Militer Amerika Serikat: 14 Juni 1911
Tidak ada lencana pin pada tahun 1915 Letnan Dua, Tentara Reguler: 12 Juni 1915
  Letnan Satu, Tentara Reguler: 1 Juli 1916
  Kapten, Tentara Reguler: 15 Mei 1917
  Mayor, Tentara Nasional: 17 Juni 1918
  Letnan Kolonel, Tentara Nasional: 20 Oktober 1918
  Kapten, Tentara Reguler: 30 Juni 1920
(Dikembalikan ke pangkat permanen.)
  Mayor, Tentara Reguler: 2 Juli 1920
  Kapten, Tentara Reguler: 4 November 1922
(Diberhentikan sebagai mayor dan diangkat sebagai kapten karena pengurangan Angkatan Darat.)
  Mayor, Tentara Reguler: 26 Agustus 1924
  Letnan Kolonel, Tentara Reguler: 1 Juli 1936
  Kolonel, Angkatan Darat Amerika Serikat: 6 Maret 1941
  Brigadir Jenderal, Angkatan Darat Amerika Serikat: 29 September 1941
  Mayor Jenderal, Angkatan Darat Amerika Serikat: 27 Maret 1942
  Letnan Jenderal, Angkatan Darat Amerika Serikat 7 Juli 1942
  Jenderal, Angkatan Darat Amerika Serikat: 11 Februari 1943
  Brigadir Jenderal, Tentara Reguler: 30 Agustus 1943
  Mayor Jenderal, Tentara Reguler: 30 Agustus 1943
  Jenderal Besar, Angkatan Darat Amerika Serikat: 20 Desember 1944
  Jenderal Besar, Tentara Reguler: 11 April 1946

Catatan – Eisenhower melepaskan status tugas aktifnya ketika dia menjadi presiden pada 20 Januari 1953. Dia kembali bertugas aktif ketika dia meninggalkan kantor delapan tahun kemudian.

Pohon keluargaSunting

Templat:Eisenhower family tree

Lihat jugaSunting

General:

ReferensiSunting

  1. ^ "The Eisenhower Presidential Library and Museum Homepage". Eisenhower.utexas.edu. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 23, 2013. Diakses tanggal September 5, 2012. 
  2. ^ a b c d e f Barnett, Lincoln (November 9, 1942). "General "Ike" Eisenhower". Life. hlm. 112. Diakses tanggal May 31, 2011. 
  3. ^ Korda, Michael (2007). "Ike: An American Hero". hlm. 63. ISBN 9780061744969. Diakses tanggal July 22, 2012. 
  4. ^ a b Ambrose 1983, hlm. 14
  5. ^ a b Ambrose 1983, hlm. 16–18
  6. ^ "Ancestors of Dwight David Eisenhower" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2021-01-25. Diakses tanggal 2021-09-04. 
  7. ^ "Eisenhower Ancestry". 
  8. ^ Ambrose 1983, hlm. 19
  9. ^ D'Este, Carlo (2003). Eisenhower: A Soldier's Life. New York: Macmillan. hlm. 21–22. ISBN 0805056874. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 15, 2017. Diakses tanggal September 13, 2016. 
  10. ^ Ambrose 1983, hlm. 18
  11. ^ Ambrose 1983, hlm. 22
  12. ^ D'Este, Carlo (2003). Eisenhower: A Soldier's Life. New York: Macmillan. hlm. 31. ISBN 0805056874. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 15, 2017. Diakses tanggal June 12, 2020. 
  13. ^ a b Eisenhower, Dwight D. (1967). At Ease: Stories I Tell to Friends, Garden City, New York, Doubleday & Company, Inc.
  14. ^ D'Este, Carlo (2002). Eisenhower: A Soldier's Life, p. 25.
  15. ^ "Getting on the Right TRRACC" (PDF). Lesson Plans: The Molding of a Leader. Eisenhower National Historic Site. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal March 26, 2014. Diakses tanggal April 27, 2013. ... Ike spent his weekends at Davis's camp on the Smoky Hill River. 
  16. ^ Ambrose 1983, hlm. 32
  17. ^ Ambrose 1983, hlm. 25
  18. ^ Bergman, Jerry. "Steeped in Religion: President Eisenhower and the Influence of the Jehovah's Witnesses", Kansas History (Autumn 1998).
  19. ^ D'Este, Carlo (2002). Eisenhower: A Soldier's Life, p. 58.
  20. ^ online "Faith Staked Down" Diarsipkan August 20, 2010, di Wayback Machine., Time, February 9, 1953.
  21. ^ "Public School Products". Time. September 14, 1959. 
  22. ^ Ambrose 1983, hlm. 36
  23. ^ Ambrose 1983, hlm. 37
  24. ^ "Eisenhower: Soldier of Peace". Time. April 4, 1969. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 24, 2008. Diakses tanggal May 23, 2008. 
  25. ^ a b "Biography: Dwight David Eisenhower". Eisenhower Foundation. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 23, 2008. Diakses tanggal May 23, 2008. 
  26. ^ Ambrose 1983, hlm. 44–48
  27. ^ "President Dwight D. Eisenhower Baseball Related Quotations". Baseball Almanac. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 21, 2008. Diakses tanggal May 23, 2008. 
  28. ^ "Eisenhower BOQ 1915". Fort Sam Houston. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 17, 2007. Diakses tanggal August 23, 2012. 
  29. ^ "Lt Eisenhower and Football Team". Fort Sam Houston. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 17, 2007. Diakses tanggal August 23, 2012. 
  30. ^ Botelho, Greg (July 15, 1912). "Roller-coaster life of Indian icon, sports' first star". CNN. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 14, 2007. Diakses tanggal May 23, 2008. 
  31. ^ "Ike and the Team". Dwight D. Eisenhower Memorial. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 25, 2008. Diakses tanggal May 23, 2008. 
  32. ^ "Dwight David Eisenhower". Internet Public Library. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 11, 2008. Diakses tanggal May 23, 2008. 
  33. ^ Richard F. Weingroff (March–April 2003). "The Man Who Changed America, Part I". fhwa.dot.gov. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 9, 2013. Diakses tanggal April 17, 2013. 
  34. ^ Ambrose 1983, hlm. 59–60
  35. ^ Berger-Knorr, Lawrence. The Pennsylvania Relations of Dwight D. Eisenhower. hlm. 8. 
  36. ^ a b c Beckett, Wendy. "President Eisenhower: Painter" (PDF). White House History (21): 30–40. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal June 5, 2012. 
  37. ^ Weil, Martin; Langer, Emily (December 21, 2013). "John S.D. Eisenhower dies; historian and president's son was 91". The Washington Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 17, 2017. Diakses tanggal August 16, 2017. 
  38. ^ "Camp David". eisenhower.archives.gov. Dwight D. Eisenhower Presidential Library, Museum, and Boyhood Home. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 6, 2017. Diakses tanggal August 16, 2017. Ike re-named it 'Camp David' in honor of his grandson David Eisenhower 
  39. ^ Owen 1999, hlm. 165–167
  40. ^ Owen 1999, hlm. 169
  41. ^ Owen 1999, hlm. 172–173
  42. ^ Dodson, Marcida (November 17, 1990). "New Exhibit Offers a Look at Eisenhower the Artist". Los Angeles Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 9, 2012. Diakses tanggal January 13, 2012. 
  43. ^ Erickson, Hal (2013). "Angels in the Outfield (1951): Review Summary". Movies & TV Dept. The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 28, 2013. Diakses tanggal September 25, 2013. 
  44. ^ Schaeper, Thomas J. (2010). Rhodes Scholars, Oxford, and the Creation of an American Elite. Oxford, NY: Berghahn Books. hlm. 210. ISBN 978-1845457211. 
  45. ^ Smith, Jean Edward (2012). Eisenhower in War and Peace. Random House. hlm. 31–32, 38. ISBN 978-0679644293. 
  46. ^ "Manuel L. Quezon: 15 Mesmerizing Facts About Philippines' 2nd President". FilipiKnow. June 3, 2019. Diakses tanggal October 27, 2020. 
  47. ^ Walker, Karen (June 2009). "D-Day Memories of the Bridge Player in Chief". ACBL District 8. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 30, 2016. Diakses tanggal May 25, 2016. 
  48. ^ Ambrose 1983, hlm. 56
  49. ^ "We Remember". Sigma Beta Chi. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 20, 2018. Diakses tanggal March 20, 2018. 
  50. ^ Ambrose 1983, hlm. 61–62
  51. ^ Ambrose 1983, hlm. 62
  52. ^ Ambrose 1983, hlm. 63
  53. ^ Ambrose 1983, hlm. 65
  54. ^ "Dwight David Eisenhower". MilitaryTimes.com. Sightline Media Group. Diakses tanggal January 30, 2021. 
  55. ^ Ambrose 1983, hlm. 68
  56. ^ Ambrose 1983, hlm. 69
  57. ^ Sixsmith, E. K. G. (1973). Eisenhower, His Life and Campaigns. Conshohocken, PA Combined Publishing. hlm. 6. 
  58. ^ Ambrose 1983, hlm. 70–73
  59. ^ Ambrose 1983, hlm. 73–76
  60. ^ Bender, Mark C. (1990). "Watershed at Leavenworth". U.S. Army Command and General Staff College. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 29, 2008. Diakses tanggal September 6, 2008. 
  61. ^ American President: An Online Reference Resource, Dwight David Eisenhower (1890–1969), "Life Before the Presidency," Diarsipkan June 5, 2011, di Wayback Machine. Miller Center of Public Affairs, University of Virginia.
  62. ^ Trout, Steven (2010). On the Battlefield of Memory: The First World War and American Remembrance, 1919–1941. hlm. xv–xxxii. 
  63. ^ Ambrose 1983, hlm. 82
  64. ^ "General of the Army Dwight David Eisenhower". Army Historical Foundation. January 22, 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 24, 2016. Diakses tanggal March 16, 2016. 
  65. ^ "Dwight David Eisenhower, The Cenntennial". U.S. Army Center of Military History. 1990. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 5, 2016. Diakses tanggal March 16, 2016. 
  66. ^ Ambrose 1983, hlm. 88
  67. ^ Wukovits, John F. (2006). Eisenhower. New York: Palgrave Macmillan. hlm. 43. ISBN 978-0-230-61394-2. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 28, 2013. Diakses tanggal June 15, 2011. 
  68. ^ D'Este, Carlo (2002). Eisenhower: A Soldier's Life . New York: Henry Holt & Co. hlm. 223. ISBN 0-8050-5687-4. Diakses tanggal June 15, 2011. 
  69. ^ Irish, Kerry. "Dwight Eisenhower and Douglas MacArthur in the Philippines: There Must Be a Day of Reckoning", Journal of Military History, April 2010, Vol. 74, Issue 2, pp. 439–473.
  70. ^ Ambrose 1983, hlm. 94
  71. ^ "Dwight D. Eisenhower Pre-Presidential Papers, 1916–52" (PDF). Eisenhower Presidential Library. 1997. hlm. 74. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal February 9, 2017. Diakses tanggal August 16, 2017. references to Eisenhower's pilot's license 
  72. ^ Nick Komons (August 1989). "unknown title". Air Progress: 62. 
  73. ^ Merrit, Jésus V. (1962). Our presidents: profiles in history. Philippines. hlm. 77. 
  74. ^ Korda (2007), pp 239–243
  75. ^ "The Eisenhowers: The General". Dwightdeisenhower.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 30, 2010. Diakses tanggal May 3, 2010. 
  76. ^ Ambrose 1983
  77. ^ "Major General James E. Chaney". www.af.mil. U.S. Air Force. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 13, 2018. Diakses tanggal August 16, 2017. From January 1942 to June 1942, he was the commanding general, U.S. Army Forces in the British Isles. 
  78. ^ Eisenhower lived in 'Telegraph Cottage', Warren Road, Coombe, Kingston upon Thames from 1942 to 1944. In 1995, a plaque commemorating this was placed there by the Royal Borough of Kingston upon Thames. It can be seen at the north end of Warren Road.
  79. ^ Huston, John W. (2002). Maj. Gen. John W. Huston, USAF, ed. American Airpower Comes of Age: General Henry H. "Hap" Arnold's World War II Diaries. Air University Press. hlm. 288, 312. ISBN 1585660930. 
  80. ^ Gallagher, Wes (December 1942). "Eisenhower Commanded Gibraltar". The Lewiston Daily Sun. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 20, 2015. Diakses tanggal April 29, 2013. 
  81. ^ Atkinson, An Army at Dawn, pp. 251–252.
  82. ^ Ambrose 1983, hlm. 204–210
  83. ^ Ambrose 1983, hlm. 230–233
  84. ^ Ambrose 1983, hlm. 254–255
  85. ^ Ambrose 1983, hlm. 275–276
  86. ^ Ambrose 1983, hlm. 280–281
  87. ^ Ambrose 1983, hlm. 284
  88. ^ Ambrose 1983, hlm. 286–288
  89. ^ Ambrose 1983, hlm. 289
  90. ^ Ambrose 1983, hlm. 250, 298
  91. ^ Ambrose 1983, hlm. 278
  92. ^ William Safire, Lend me your ears: great speeches in history (2004) p. 1143
  93. ^ Ambrose 1983, hlm. 340–354
  94. ^ Jean Edward Smith, Eisenhower in War and Peace (2012) p. 451.
  95. ^ Ambrose 1983, hlm. 375–380
  96. ^ Ambrose 1983, hlm. 395–406
  97. ^ Hobbs 1999, hlm. 223
  98. ^ Zink, Harold (1947). American Military Government in Germany, pp. 39–86
  99. ^ Goedde, Petra. "From Villains to Victims: Fraternization and the Feminization of Germany, 1945–1947", Diplomatic History, Winter 1999, Vol. 23, Issue 1, pp. 1–19
  100. ^ Tent, James F. (1982), Mission on the Rhine: Reeducation and Denazification in American-Occupied Germany
  101. ^ Zink, Harold (1957). The United States in Germany, 1944–1955
  102. ^ Ambrose 1983, hlm. 421–425
  103. ^ Goedde, Petra (2002). GIs and Germans: Culture, Gender and Foreign Relations, 1945–1949
  104. ^ Richard Rhodes, The Making of the Atomic Bomb, with Rhodes citing a 1963 profile called "Ike on Ike, in Newsweek November 11, 1963
  105. ^ a b Ambrose 1983, hlm. 432–452
  106. ^ "Dwight Eisenhower in Poland". Polish Radio. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 20, 2016. Diakses tanggal April 3, 2016. 
  107. ^ a b Pusey, Merlo J. (1956). Eisenhower, the President. Macmillan. hlm. 1–6. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 21, 2014. Diakses tanggal November 7, 2013. 
  108. ^ "Truman Wrote of '48 Offer to Eisenhower Diarsipkan June 3, 2017, di Wayback Machine." The New York Times, July 11, 2003.
  109. ^ Ambrose 1983, hlm. 455–460
  110. ^ "ΦΒΚ U.S. Presidents" (PDF). Phi Beta Kappa. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal October 8, 2016. Diakses tanggal August 16, 2017. 
  111. ^ Ambrose 1983, ch. 24
  112. ^ Crusade in Europe, Doubleday; 1st edition (1948), 559 pages, ISBN 1125300914
  113. ^ a b Owen 1999, hlm. 171–172
  114. ^ Pietrusza, David, 1948: Harry Truman's Victory and the Year That Transformed America, Union Square Publishing, 2011, p. 201
  115. ^ a b Jacobs 1993, hlm. 20
  116. ^ Cook 1981, ch. 3
  117. ^ Cook 1981, hlm. 79
  118. ^ a b Jacobs 1993, hlm. 18
  119. ^ Jacobs 2001, hlm. 140–141
  120. ^ Jacobs 2001, hlm. 145–146
  121. ^ Jacobs 2001, hlm. 162–164
  122. ^ Jacobs 2001, hlm. 168–169, 175
  123. ^ Ambrose 1983, hlm. 479–483
  124. ^ a b Young & Schilling 2019, hlm. ix
  125. ^ a b Jacobs 2001, hlm. 235–236
  126. ^ Ambrose 1983, hlm. 484–485
  127. ^ Jacobs 1993, hlm. 17ff
  128. ^ Jacobs 2001, hlm. 251–254
  129. ^ Jacobs 2001, hlm. 279
  130. ^ Jacobs 2001, hlm. 299
  131. ^ Ambrose 1983, hlm. 502–511
  132. ^ Ambrose 1983, hlm. 512
  133. ^ Ambrose 1983, hlm. 524–528
  134. ^ Ambrose 1983, hlm. 530
  135. ^ a b Gibbs, Nancy (November 10, 2008). "When New President Meets Old, It's Not Always Pretty". Time. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 11, 2008. Diakses tanggal November 12, 2008. 
  136. ^ Ambrose 1983, hlm. 541–546
  137. ^ Herbert H. Hyman, and Paul B. Sheatsley, "The political appeal of President Eisenhower." Public Opinion Quarterly 17.4 (1953): 443-460 online.
  138. ^ Ambrose 1983, hlm. 556–567
  139. ^ Ambrose 1983, hlm. 571
  140. ^ Frum 2000, hlm. 7
  141. ^ Crockett, Zachary (January 23, 2017). "Donald Trump is the only US president ever with no political or military experience". vox.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 6, 2017. Diakses tanggal January 8, 2019. 
  142. ^ VIVA, PT VIVA MEDIA BARU- (2015-09-02). "Bung Karno Paksa Dua Presiden AS Sambut Kedatangannya". www.viva.co.id. Diakses tanggal 2022-03-02. 
  143. ^ Klaus, Mary (August 8, 1985). "Tiny Pennsylvania Town An Escape From Modernity". Sun-Sentinel. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 25, 2016. Diakses tanggal January 4, 2016. From this farm the family migrated to Kansas in the summer of 1878. 
  144. ^ Gasbarro, Norman (November 29, 2010). "Eisenhower Family Civil War Veterans". Diarsipkan dari versi asli tanggal February 25, 2016. Diakses tanggal January 4, 2016. a stately old home, identified as the ancestral home of President Dwight D. Eisenhower 
  145. ^ Historical Society of Palm Desert; Rover, Hal; Kousken, Kim; Romer, Brett (2009). Palm Desert. Charleston, SC: Arcadia Publishing. hlm. 103. ISBN 978-0738559643. 
  146. ^ "Eisenhower, Dwight D.: visit to San Antonio in behalf of John Goode and Henry Catto, Jr.; downtown San Antonio". University of Texas Library. October 29, 1961. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 2, 2016. Diakses tanggal May 17, 2016. 
  147. ^ "Ike at Gettysburg (Goldwater, 1964)". 1964: Johnson vs. Goldwater. Museum of the Moving Image. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 19, 2013. Diakses tanggal January 20, 2011. 
  148. ^ Goldschlag, William (May 11, 2016). "When an ex-president helped an 'extreme' Republican candidate". Newsday. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 20, 2016. Diakses tanggal December 9, 2016. 
  149. ^ "Inauguration Is a Day For Rejoicing: Ike". Chicago Tribune. January 21, 1969. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 19, 2017. Diakses tanggal August 19, 2017. 
  150. ^ Media, Kompas Cyber (2021-09-25). "Presiden AS Eisenhower dan Perannya dalam Huru-Hara 1965 di Indonesia Halaman all". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2022-03-02. 
  151. ^ a b "Dwight D. Eisenhower – Final Post". Washington, D.C.: Presidential Libraries System, National Archives and Records Administration. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 8, 2019. Diakses tanggal May 19, 2019. 
  152. ^ "Lying in State or in Honor". Washington, D.C.: Architect of the Capitol. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 18, 2019. Diakses tanggal May 19, 2019. 
  153. ^ a b Belair Jr., Felix (April 1, 1969). "World's Leaders Join in Services for Eisenhower". The New York Times. hlm. 1. 
  154. ^ Grose, Peter (March 31, 1969). "Nixon will Meet with De Gaulle Today". The New York Times. hlm. 1. President de Gaulle arrived by plane from Paris, on his first visit to the United States since the funeral of President Kennedy in 1963. 
  155. ^ "For A Modest Man: A Simple Funeral Honors Ike". The Desert Sun. 42 (205). Palm Springs, California. UPI. April 1, 1969. Diakses tanggal May 19, 2019 – via California Digital Newspaper Collection, Center for Bibliographical Studies and Research at the University of California Riverside. 
  156. ^ Weissert, Will; Phillip, David J. (December 6, 2018). "Bushes depart on first presidential funeral train since 1969". MilitaryTimes.com. Tysons, Virginia: Sightline Media Group. The Associated Press. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 9, 2019. Diakses tanggal May 19, 2019. 
  157. ^ "1969 Year in Review: Eisenhower, Judy Garland die". UPI. October 25, 2005. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 10, 2016. Diakses tanggal December 19, 2016. 
  158. ^ Prince Bernhard of the Netherlands in an interview with H.G. Meijer, published in "Het Vliegerkruis", Amsterdam 1997, ISBN 9067073474. p. 92.
  159. ^ "The Arms of Dwight D. Eisenhower". American Heraldry Society. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 2, 2015. 
  160. ^ "USA and Foreign Decorations of Dwight D. Eisenhower". Eisenhower Presidential Center. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 18, 2016. Diakses tanggal June 10, 2012. 
  161. ^ "Questions to the Chancellor" (PDF). Austrian Parliament. 2012. hlm. 194. Diakses tanggal September 30, 2012. 
  162. ^ Eisenhower, John S. D. (1982). Allies. 

BibliografiSunting

Pranala luarSunting

Templat:Dwight D. Eisenhower