Vietnam Selatan

Bekas negara di Asia Tenggara (1955–1975)

Vietnam Selatan (nama resmi: Republik Vietnam, Viet: Việt Nam Cộng Hòa, Prancis: République du Viêt Nam) sering disingkat dengan RVN, adalah sebuah negara berhaluan anti-komunis di Asia Tenggara yang berdiri dari tahun 1955 hingga 1975, yaitu periode ketika bagian selatan Vietnam menjadi anggota Blok Barat selama berlangsungnya Perang Dingin. Vietnam Selatan pertama kali menerima pengakuan internasional pada tahun 1949 sebagai Negara Vietnam dalam Uni Prancis, dengan ibukotanya di Saigon (berganti nama menjadi Kota Ho Chi Minh pada tahun 1976), Republik Vietnam berbatasan dengan Vietnam Utara yang terletak di sebelah utara garis paralel ke-17 yang merupakan garis demarkasi pembatas kedua negara, Laos di barat laut, Kamboja di barat daya, dan Thailand di seberang Teluk Thailand di barat daya. Kedaulatan Republik Vietnam diakui oleh Amerika Serikat dan 87 negara lain, meskipun gagal masuk ke Perserikatan Bangsa-Bangsa karena veto Soviet pada tahun 1957.[1][2]

Republik Vietnam

Việt-Nam Cộng-Hòa (Viet)
République du Viêt Nam (Prancis)
1955–1975
Flag of South Vietnam.svg
Bendera
Coat of arms of the Republic of Vietnam (1967–1975).svg
Lambang (1963-75)
SemboyanTổ quốc - Danh dự - Trách nhiệm (Viet)
Tanah Air – Kehormatan – Kewajiban (Indonesia)
Lagu kebangsaanTiếng Gọi Công Dân (Viet)
Seruan Kepada Warganegara! (Indonesia)
South Vietnam in its region.svg
Lokasi Vietnam Selatan di Asia Tenggara.
Ibu kotaSaigon
Bahasa resmiViet
Bahasa yang umum digunakanViet
Prancis
Agama
Buddhisme
Katolik Roma
Konfusianisme
Taoisme
Caodaisme
Hoahaoisme
PemerintahanRepublik Presidensial
(1955–1956)
Republik Presidensial Uniter dengan sistem partai dominan
(1956–1963)
Republik Konstitusional Uniter Parlementer dibawah Kediktatoran Militer
(1963–1967)
Republik Konstitusional Parlementer Uniter dengan Sistem multi-partai
(1967–1969)
Republik Konstitusional Parlementer Uniter dengan Sistem partai dominan
(1969–1975)
Presiden 
• 1955–1963
Ngô Đình Diệm
• 1967–1975
Nguyễn Văn Thiệu
• 1975
Trần Văn Hương
• 1975
Dương Văn Minh
Perdana Mentri 
• 1963–1964 (first)
Nguyễn Ngọc Thơ
• 1975 (last)
Vũ Văn Mẫu
Era SejarahPerang Dingin
• Refredum Negara Vietnam
26 October 1955
• Permulaan Perang Vietnam
1 November 1955
• Kudeta 1963
2 November 1963
• Republik Ke-2 Didirikan
1 April 1967
27 January 1973
30 April 1975
Luas
 - Total
173.809 km2
Populasi
• 1955
ca. 12 million
• 1968
16,258,334
• 1974
19,582,000
93.55/km2
IPM (1979)0,783
tinggi · 53
Mata uangđồnga
Didahului oleh
Digantikan oleh
Negara Vietnam
Pemerintah Revolusioner Provisional Republik Vietnam Selatan
Sekarang bagian dari Vietnam
  1. Perlahan-lahan menggantikan Piastre.

Berakhirnya Perang Dunia Kedua melihat pasukan gerilya Anti-Jepang Việt Minh, yang dipimpin oleh revolusioner komunis Ho Chi Minh, memproklamirkan berdirinya Vietnam Utara di Hanoi pada September 1945.[3] Pada tahun 1949, politisi anti-komunis membentuk pemerintahan saingan di Saigon yang dipimpin oleh mantan kaisar Bao Dai. Referendum 1955 tentang bentuk pemerintahan negara bagian di masa depan sangat diperebutkan dan mengakibatkan penggulingan Bảo Dai oleh Perdana Menteri Ngo Dinh Diem, yang memproklamirkan dirinya sebagai presiden republik baru pada 26 Oktober 1955.[4] Setelah Konferensi Jenewa 1954, ia meninggalkan klaimnya atas bagian utara negara itu dan menetapkan kedaulatannya atas bagian selatan Vietnam yang terdiri dari Cochinchina (Nam Kỳ) – bekas koloni Prancis dan sebagian Annam (Trung Kỳ) – bekas jajahan protektorat Prancis. Diệm terbunuh dalam kudeta militer yang dipimpin oleh jenderal Dương Văn Minh dengan bantuan dari CIA pada tahun 1963, dan serangkaian pemerintahan junta militer berumur pendek menyusul. Jenderal Nguyễn Văn Thiệu kemudian memimpin negara itu, setelah pemilihan umum yang didukung AS dari tahun 1967 hingga 1975 di adakan. Lahirnya Vietnam Selatan didukung oleh Amerika Serikat. Tetapi ada debat mengenai eratnya hubungan antara Vietnam Selatan dengan AS yang merupakan pendukung utama negara itu. Vietnam Selatan melanjutkan perang dengan Viet Cong dalam waktu yang lama setelah Amerika Serikat keluar dari Vietnam Selatan. Namun, pada akhirnya Republik Vietnam menyerah kepada Vietnam Utara dan front proksi nya yaitu Front Liberasi Nasional (NLF) pada 30 April 1975. Setelah itu, NLF berkuasa dan mendirikan Pemerintah Revolusioner Sementara Republik Vietnam Selatan hingga Republik Sosialis Vietnam yang utuh diproklamasikan pada 2 Juli 1976.

EtimologiSunting

Nama resmi Vietnam Selatan adalah "Republik Vietnam" (Viet: Việt Nam Cộng hòa; Prancis: République du Viêt Nam). sedangkan Utara dikenal sebagai "Republik Demokratik Vietnam".

Việt Nam adalah nama yang diadopsi oleh Kaisar Gia Long pada tahun 1804.[5] Ini adalah variasi dari "Nam Việt" (南越, Việt Selatan), nama yang digunakan pada zaman kuno.[5] Pada tahun 1839, Kaisar Minh Mang mengganti nama negara menjadi Đại Nam ("Selatan Raya").[6] Pada tahun 1945, nama resmi negara diubah kembali menjadi "Vietnam". Nama ini juga terkadang diterjemahkan sebagai "Viet Nam" dalam bahasa Inggris.[7] Istilah "Vietnam Selatan" menjadi penggunaan umum pada tahun 1954, ketika Konferensi Jenewa membagi Vietnam menjadi dua bagian yang ter-potong oleh garis demarkasi paralel ke-17 yang membatasi komunis utara dan anti-komunis selatan.

Ada nama-nama dan istilah lain dari Republik Vietnam yang biasa digunakan pada masa nya, seperti "Vietnam Bebas" dan Pemerintah Viet Nam (GVN).

SejarahSunting

Berdirinya Vietnam SelatanSunting

 
Setidaknya 1 juta pengungsi dari utara meninggalkan Vietnam Utara yang baru dibentuk pada masa Operasi Passage to Freedom (Oktober 1954).

Sebelum Perang Dunia II, sepertiga selatan Vietnam adalah konsesi (nhượng địa) Cochinchina, yang dikelola sebagai bagian dari Indochina Prancis. Seorang gubernur jenderal Prancis (toàn quyền) di Hanoi mengatur kelima bagian Indochina (Tonkin, Annam, Cochinchina, Laos, dan Kamboja) sementara Cochinchina (Nam Kỳ) berada di bawah gubernur Prancis (thống đốc), tetapi perbedaannya dari bagian lain dengan sebagian besar intelektual pribumi dan kaya adalah orang Prancis yang dinaturalisasi (Tourane yang sekarang merupakan Đà Nẵng di sepertiga tengah Vietnam juga menikmati hak istimewa ini karena kota ini juga merupakan konsesi.) Sepertiga bagian utara Vietnam (saat itu koloni (thuộc địa) dari Tonkin (Bắc Kỳ) berada di bawah seorang jenderal residen Prancis (thống sứ). Antara Tonkin di utara dan Cochinchina di selatan adalah protektorat (xứ bảo hộ) Annam (Trung Kỳ), di bawah seorang atasan residen Prancis (khâm sứ), Seorang kaisar Vietnam, Bảo Đại, yang tinggal di Huế, adalah penguasa nominal Annam dan Tonkin, yang memiliki sistem administrasi paralel antara Prancis dan Vietnam, tetapi pengaruh Kaisar Bảo Đại lebih sedikit di Tonkin daripada di Annam. Cochinchina telah dianeksasi oleh Prancis pada tahun 1862 dan bahkan terpilih seorang deputi Majelis Nasional Prancis. Ini lebih "berkembang", dan kepentingan Prancis lebih kuat disini daripada di bagian lain Indocina, terutama dalam bentuk perkebunan karet milik Prancis. Selama Perang Dunia II, Indochina diperintah oleh Prancis Vichy dan diduduki oleh Jepang pada bulan September 1940. Pasukan Jepang menggulingkan pemerintahan Vichy pada 9 Maret 1945, lalu Kaisar Bảo Đại memproklamasikan kemerdekaan Vietnam. Ketika Jepang menyerah pada 16 Agustus 1945, Kaisar Bảo Đại turun tahta, dan pemimpin komunis Việt Minh, Hồ Chí Minh memproklamasikan Republik Demokratik Vietnam (DRV) di Hanoi dan DRV menguasai hampir seluruh negara Vietnam. Pada Juni 1946, Prancis mendeklarasikan Cochinchina sebagai republik, terpisah dari bagian utara dan tengah. Tentara Kuomintang Tiongkok tiba untuk menduduki Vietnam utara dari paralel utara ke-16, sementara pasukan pimpinan Inggris menduduki selatan pada bulan September. Pasukan pimpinan Inggris memfasilitasi kembalinya pasukan Prancis yang berperang melawan Viet Minh untuk menguasai kota-kota di selatan. pada akhirnya, Perang Indochina Pertama dimulai pada 19 Desember 1946, dengan Prancis mengambil alih-kendali atas Hanoi dan berbagai kota lainnya.

Negara Vietnam dibentuk melalui kerjasama antara golongan anti-komunis vietnam dan pemerintah Prancis pada 14 Juni 1949. Mantan kaisar Bao Dai menerima posisi kepala negara (quốc trưởng). Ini dikenal sebagai "Solusi Bao Dai". Perjuangan kolonial di Vietnam menjadi bagian dari Perang Dingin global. Pada tahun 1950, Republik Rakyat Tiongkok, Uni Soviet dan negara-negara komunis lainnya mengakui Vietnam Utara sementara Amerika Serikat dan negara-negara anti-komunis lainnya mengakui pemerintah Bao Dai.

Pada Juli 1954, Prancis dan Việt Minh saling setuju pada Konferensi Janewa bahwa untuk sementara. Vietnam akan dibagi menjadi dua. yaitu Republik Demokratik Vietnam di utara paralel ke-17 dan Negara Vietnam akan memerintah wilayah selatan paralel ke-17, sambil menunggu reunifikasi berdasarkan pemilihan umum yang diawasi pada tahun 1956. Pada saat konferensi, diharapkan Selatan akan terus bergantung pada Prancis. Namun, Perdana Menteri Vietnam Selatan Ngô dinh Diệm yang lebih memilih sponsor Amerika Serikat daripada Prancis, menolak perjanjian tersebut. Ketika Vietnam terbagi, 800.000 hingga 1 juta orang Vietnam Utara, terutama (tetapi tidak eksklusif) penganut Katolik Roma, berlayar ke selatan sebagai bagian dari Operasi Passage to Freedom karena takut akan penganiayaan terhadap kaum ber-agama di Komunis Utara. Sekitar 90.000 Viet Minh dievakuasi ke Utara sementara 5.000 hingga 10.000 kader tetap berada di Selatan. kebanyakan dari mereka membawa perintah untuk memfokuskan kembali aktivitas politik dan agitasi.[8] Komite Perdamaian Saigon-Cholon, front pertama milik Việt Cộng, didirikan pada tahun 1954 untuk memimpin kelompok ini.[8]

ReferensiSunting

  1. ^ Prugh, George S. (1991) [first printed 1975]. Law at War: Vietnam 1964–1973 (PDF). Washington, D.C.: Department of the Army. hlm. 61–63. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 1 November 2021. Diakses tanggal 25 July 2021. 
  2. ^ Doyle, Robert C. (2010). The Enemy in Our Hands: America's Treatment of Enemy Prisoners of War from the Revolution to the War on Terror. University Press of Kentucky. hlm. 269. ISBN 978-0-8131-2589-3. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 December 2018. Diakses tanggal 27 October 2015. 
  3. ^ Huynh, Dien (30 March 2018). "The End of South Vietnam". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 March 2020. Diakses tanggal 3 November 2018.  .
  4. ^ Bühler, Konrad G. (2001). State Succession and Membership in International Organizations: Legal Theories Versus Political Pragmatism. Martinus Nijhoff Publishers. hlm. 71. ISBN 978-90-411-1553-9. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 December 2018. Diakses tanggal 27 October 2015. 
  5. ^ a b Woods, L. Shelton (2002). Vietnam: A Global Studies Handbook . ABC-CLIO. hlm. 38. ISBN 978-1576074169. 
  6. ^ Moses, A. Dirk (2008). Empire, Colony, Genocide: Conquest, Occupation, and Subaltern Resistance in World History. Berghahn Books. hlm. 213. ISBN 978-1845454524. 
  7. ^ "Maintenance Agency for ISO 3166 Country Codes – English Country Names and Code Elements". ISO. 2010-04-06. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 June 2012. Diakses tanggal 2010-04-28. 
  8. ^ a b "Origins of the Insurgency in South Vietnam, 1954–1960". The Pentagon Papers. 1971. hlm. 242–314. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 May 2010. Diakses tanggal 30 September 2019.