Pertempuran Bulge

Salah satu pertempuran di Front Barat, Perang Dunia II

Pertempuran Ardennes (16 Desember 1944 – 25 Januari 1945) adalah sebuah serangan Jerman yang diluncurkan di wilayah Ardennes, Wallonia di Belgia, Prancis, dan Luxembourg (wilayah Front Barat) menjelang akhir Perang Dunia II di Teater Eropa. Serangan ini dimaksudkan untuk menghentikan penggunaan pelabuhan Antwerpen di Belgia oleh Sekutu dan untuk memecah garis pertahanan Sekutu. Hal ini juga memungkinkan Jerman untuk mengepung dan menghancurkan tentara Sekutu untuk menyebabkan perundingan perjanjian damai yang menguntungkan kekuatan Poros.

Pertempuran Bulge
Bagian dari Perang Dunia II
Kompi E, Infanteri ke-16, Amerika Serikat mendarat di Pantai Omaha, Normandia.
Tentara Amerika Serikat dari Resimen Infanteri ke-290 sedang berperang di Ardennes
Tanggal16 Desember 194425 Januari 1945
LokasiArdennes: Belgia, Luksemburg, Jerman
Hasil Kemenangan Sekutu
Pihak terlibat
US flag 48 stars.svg Amerika Serikat
Flag of the United Kingdom.svg Britania Raya
Canadian Red Ensign 1957-1965.svg Kanada
Flag of France.svg Prancis.
Flag of Luxembourg.svg Luksemburg
Flag of Germany 1933.svg Nazi Jerman
Tokoh dan pemimpin
US flag 48 stars.svg Dwight Eisenhower
US flag 48 stars.svg Omar Bradley
Flag of the United Kingdom.svg Bernard Montgomery
US flag 48 stars.svg Courtney Hodges
US flag 48 stars.svg George S. Patton
US flag 48 stars.svg Lewis H. Brereton
US flag 48 stars.svg Anthony McAuliffe
Flag of Germany 1933.svg Adolf Hitler
Flag of Germany 1933.svg Gerd von Rundstedt
Flag of Germany 1933.svg Walter Model
Flag of Germany 1933.svg Hasso von Manteuffel
Flag of Germany 1933.svg Sepp Dietrich
Flag of Germany 1933.svg Erich Brandenberger
Flag of Germany 1933.svg Gustav-Adolf von Zangen
Kekuatan
228.741 (16 Desember)
541.000 (24 Desember)
705.000 (2 Januari)
700.520 (16 Januari)
406.342 (16 Desember)
449.000 (24 Desember)
401.000 (2 Januari)
383.016 (16 Januari)
Korban
US flag 48 stars.svg Amerika Serikat:
89.500 tentara tewas, terluka, hilang atau tertangkap

Flag of the United Kingdom.svg Britania Raya:
1.408 tentara tewas, terluka, hilang atau tertangkap
Flag of Germany 1933.svg Nazi Jerman
63.222 – 98.000 tentara tewas, terluka, hilang atau tertangkap

Pasukan yang berbeda menyebut pertempuran tersebut dengan nama yang berbeda. Pasukan Jerman secara resmi menyebutnya sebagai Unternehmen Wacht am Rhein ("Operasi Pengawasan di Rhine") atau terkadang Ardennenoffensive atau Rundstedt-Offensive, sementara pasukan Prancis menamakannya Bataille des Ardennes ("Pertempuran Ardennes"). Pasukan Sekutu menyebutnya Ardennes Counteroffensive ("Perlawanan balasan Ardennes").

Serangan awal Jerman melibatkan 410.000 tentara, lebih dari 1.400 kendaraan lapis baja, 2.600 artileri, lebih dari 1.000 pesawat tempur, serta sejumlah besar kendaraan tempur lapis baja (AFV) lainnya.[1] Beberapa minggu kemudian tentara Jerman diperkuat, sehingga total kekuatan serangan menjadi sekitar 450.000 tentara dan 1.500 kendaraan lapis baja. Antara 63.222 – 98.000 dari orang-orang ini terbunuh, hilang, terluka dalam pertempuran, atau ditangkap. Untuk Amerika, dari total 610.000 tentara, 89.000 menjadi korban di mana sekitar 19.000 tewas.[2]

Latar BelakangSunting

Setelah berhasil keluar dari Normandia pada akhir Juli 1944 dan pendaratan tentara Sekutu di Prancis selatan pada 15 Agustus 1944, Sekutu maju ke Jerman lebih cepat dari yang diperkirakan. Sekutu menghadapi beberapa masalah logistik militer berikut:

  • Pasukan Sekutu lelah karena pertempuran terus menerus selama berminggu-minggu.
  • Jalur suplai sangat tipis.
  • Persediaan suplai yang hampir habis

Jenderal Dwight D. Eisenhower (Panglima Tertinggi Sekutu di Front Barat) dan stafnya memilih untuk menguasai wilayah Ardennes yang diduduki oleh Angkatan Darat Pertama AS. Sekutu memilih untuk mempertahankan Ardennes dengan pasukan sesedikit mungkin karena medan yang menguntungkan (dataran tinggi berhutan lebat dengan lembah sungai yang dalam dan jaringan jalan yang agak tipis) dan tujuan operasional Sekutu yang terbatas di daerah tersebut. Mereka juga memiliki informasi intelijen bahwa Wehrmacht menggunakan daerah di seberang perbatasan Jerman sebagai tempat istirahat dan reparasi bagi pasukannya.[3]

Strategi JermanSunting

 
Rencana Jerman

Karena desakan Hitler, OKW memutuskan bahwa serangan akan dilakukan di Ardennes, seperti yang dilakukan pada tahun 1940. Pada tahun 1940 pasukan Jerman berhasil melewati Ardennes dalam tiga hari sebelum menyerang musuh, tetapi di rencana 1944 pertempuran terjadi di dalam hutan itu sendiri. Berikut rencana Jerman:

  • 6. Panzerarmee (Tentara Panzer ke-6) di bawah pimpinan Sepp Dietrich akan maju di utara dan memilki tugas untuk mengambil pelabuhan Antwerpen.
  • 5. Panzerarmee (Tentara Panzer ke-5) di bawah pimpinan Hasso von Manteuffel akan maju di tengah dan memiliki tugas untuk mengambil kota Brussel.
  • 7. Armee Oberkommando (Tentara ke-7) di bawah pimpinan Erich Brandenberger akan maju di selatan dan memiliki tugas untuk melindungi sayap penyerangan Jerman.

Serangan Awal JermanSunting

 
Tentara Amerika dalam Pertempuran Bulge

Pada 16 Desember 1944 pukul 05:30, Jerman memulai serangan dengan serangan artileri besar-besaran selama 90 menit menggunakan 1.600 buah artileri [4] di front sepanjang 130 kilometer di depan pasukan Sekutu yang menghadap Tentara Panzer ke-6. Kesan awal Amerika bahwa ini adalah serangan balasan yang diantisipasi yang dihasilkan dari serangan Sekutu yang baru saja dilakukan di sektor Wahlerscheid di utara, di mana Divisi ke-2 Amerika Serikat telah membuat lekukan yang cukup besar di Garis Siegfried. Badai salju besar melanda sebagian wilayah Ardennes. Meskipun badai ini membuat pesawat Sekutu tidak bisa terbang, cuaca juga menyusahkan tentara Jerman karena kondisi jalan yang buruk menghambat kemajuan mereka. Kontrol lalu lintas yang buruk menyebabkan kemacetan lalu lintas besar dan kekurangan bahan bakar di unit depan. Hampir 10 jam setelah penyerangan, salah satu roket V-2 Jerman menghancurkan bioskop bernama Cine-Rex di Antwerpen, menewaskan 567 orang, jumlah kematian tertinggi dari satu serangan roket selama perang.[5] Di tengah, Tentara Panzer Kelima von Manteuffel menyerang ke arah Bastogne dan St. Vith, kedua kota tersebut memiliki persimpangan jalan yang sangat strategis dan penting. Di selatan, Tentara Ketujuh Brandenberger mendorong ke arah Luksemburg dalam upaya untuk mengamankan bagian samping serangan Jerman dari serangan Sekutu.

Serangan di UtaraSunting

 
Pasukan Kampfgruppe Knittel di jalan menuju Stavelot untuk mendukung pasukan Peiper

Serangan ke Monschau, Höfen, Krinkelt-Rocherath, dan kemudian ke Elsenborn Ridge dipimpin oleh unit-unit yang dipilih secara pribadi oleh Adolf Hitler. Tentara Panzer ke-6 diprioritaskan mendapat suplai dan peralatan dan diberi rute terpendek ke tujuan akhir serangan, Antwerpen. [6] Tentara Panzer ke-6 mencakup elit Waffen-SS, empat divisi Panzer dan lima divisi infanteri dalam tiga korps. [7][8] SS-Obersturmbannführer Joachim Peiper memimpin Kampfgruppe Peiper, yang terdiri dari 4.800 orang dan 600 kendaraan, yang ditugaskan memimpin upaya utama. Tank terbaru dan terkuatnya, tank berat Tiger II, mengkonsumsi 7,6 liter bahan bakar untuk menempuh jarak 1.600 m, dan Jerman hanya memiliki bahan bakar yang cukup untuk perkiraan 140 hingga 160 km perjalanan, hampir tidak cukup untuk mencapai Antwerpen.[9]

Walaupun Pengepungan Bastogne sering dianggap sebagai titik sentral di mana serangan Jerman dihentikan, [10] pertempuran di Elsenborn Ridge sebenarnya adalah komponen yang menentukan dari Pertempuran Bulge karena menghentikan kemajuan unit lapis baja Jerman yang memiliki perlengkapan terbaik dari tentara Jerman lainnya. Hal ini juga memaksa mereka untuk mengalihkan pasukan ke rute alternatif yang tidak menguntungkan dan sangat memperlambat kemajuan mereka.[11][12]

Serangan di TengahSunting

 
Foto kota St. Vith

Jerman bernasib lebih baik di front tengah ketika Tentara Panzer Kelima menyerang posisi yang dipegang oleh Divisi Infanteri ke-28 dan ke-106 AS. Jerman tidak memiliki kekuatan luar biasa karena telah dikerahkan ke utara, tetapi masih memiliki keunggulan numerik dan material atas divisi ke-28 dan ke-106 yang tersebar sangat tipis. Mereka berhasil mengepung dua resimen (resimen ke-422 dan ke-423) yang berasal dari Divisi ke-106 dalam gerakan menjepit dan memaksa mereka menyerah.[13] Sejarah resmi Angkatan Darat AS menyatakan: "Setidaknya tujuh ribu [tentara] hilang di sini dan angkanya mungkin mendekati delapan atau sembilan ribu. Jumlah persenjataan dan peralatan yang hilang sangat besar. Oleh karena itu,

pertempuran Schnee Eifel mewakili kebalikan paling serius yang diderita oleh senjata Amerika selama operasi 1944–1945 di teater Eropa."[14]

Pertempuran St. VithSunting

Di tengah, kota St. Vith, sebuah persimpangan jalan yang vital, menghadirkan tantangan utama bagi pasukan von Manteuffel dan Dietrich. Para tentara AS, yang dipimpin oleh Divisi Lapis Baja ke-7, termasuk resimen yang tersisa dari Divisi Infanteri AS ke-106, dengan unsur-unsur Divisi Lapis Baja ke-9 dan Divisi Infanteri AS ke-28. Unit-unit ini, yang beroperasi di bawah pimpinan Jenderal Robert W. Hasbrouck (Lapis Baja ke-7) dan Alan W. Jones (Infanteri ke-106), berhasil menahan serangan Jerman, secara signifikan memperlambat kemajuan Jerman. Atas perintah Montgomery, St. Vith dievakuasi pada 21 Desember; Pasukan AS mundur kembali ke posisi yang sudah difortifikasi, yang menyebabkan hambatan besar bagi kemajuan Jerman. Pada 23 Desember, ketika Jerman menghancurkan posisi sayap tentara AS, posisi menjadi tidak dapat dipertahankan dan pasukan AS diperintahkan untuk mundur ke barat Sungai Salm. Karena rencana Jerman mengharuskan penaklukan kota St. Vith yang seharusnya sudah di tangan Jerman pada pukul 18:00 pada tanggal 17 Desember, aksi yang berkepanjangan di dalam dan di sekitarnya menyebabkan kemunduran besar pada jadwal mereka.[15]

Serangan di SelatanSunting

 
Tentara Jerman dalam Pertempuran Ardennes

Lebih jauh ke selatan di depan Manteuffel, dorongan utama disampaikan oleh semua divisi penyerang yang melintasi Sungai Our, kemudian meningkatkan tekanan di pusat jalan utama St. Vith dan Bastogne. Divisi Infanteri ke-28 AS yang lebih berpengalaman memberikan pertahanan yang jauh lebih baik daripada prajurit-prajurit Divisi Infanteri ke-106 yang tidak berpengalaman. Resimen Infanteri ke-112 (resimen paling utara dari Resimen Divisi ke-28), memegang front terus menerus di timur Our, mencegah pasukan Jerman merebut dan menggunakan jembatan Sungai Our di sekitar Ouren selama dua hari, sebelum mundur ke barat. Resimen 109 dan 110 dari Divisi 28 bernasib lebih buruk, karena mereka tersebar sangat tipis sehingga posisi mereka dengan mudah dilewati. Keduanya menawarkan perlawanan keras dalam menghadapi kekuatan superior dan membatalkan jadwal Jerman beberapa hari. Situasi ke-110 sejauh ini adalah yang terburuk, karena bertanggung jawab atas front 18 kilometer sementara Batalyon ke-2 ditahan sebagai cadangan divisi. Kolom Panzer merebut desa-desa terpencil dan memisahkan titik-titik kuat secara luas dalam pertempuran sengit, dan maju ke titik-titik dekat Bastogne dalam waktu empat hari. Perlawanan untuk desa-desa dan titik kuat Amerika, ditambah kebingungan transportasi di pihak Jerman, cukup memperlambat serangan untuk memungkinkan Divisi Lintas Udara ke-101 Amerika Serikat (diperkuat oleh elemen-elemen dari Divisi Lapis Baja ke-9 dan ke-10) mencapai Bastogne dengan truk pada pagi hari tanggal 19 Desember.

Pengepungan BastogneSunting

 
Kota Bastogne saat pertempuran

Pertahanan sengit di Bastogne, di mana pasukan terjun payung Amerika yang sudah berpengalaman memberi perlawanan yang luar biasa, membuat Jerman tidak mungkin menguasai kota Bastogne yang memiliki persimpangan jalan yang penting. Kolom panzer berjalan melewati di kedua sisi kota, memotong Bastogne pada 20 Desember tetapi gagal mengamankan persimpangan jalan yang vital. Di ujung selatan, tiga divisi infanteri Brandenberger didorong mundur oleh divisi Korps VIII AS setelah maju sejauh 6,4 km; bagian depan itu kemudian dipegang dengan kuat. Hanya Divisi Parasut ke-5 dari komando Brandenberger yang mampu mendorong maju 19 km (12 mi) di sayap bagian dalam untuk memenuhi sebagian perannya. Eisenhower dan komandan utamanya menyadari pada 17 Desember bahwa pertempuran di Ardennes adalah serangan besar dan bukan serangan balik lokal, dan mereka memerintahkan bala bantuan besar-besaran ke daerah tersebut. Dalam seminggu 250.000 tentara telah dikirim. Jenderal Gavin dari Divisi Lintas Udara ke-82 tiba lebih dulu di tempat kejadian dan memerintahkan Divisi 101 untuk menahan Bastogne sementara Divisi ke-82 akan mengambil tugas yang lebih sulit untuk menghadapi Divisi Panzer SS; mereka juga ditugaskan ke dalam pertempuran di utara, dekat Elsenborn Ridge. Pada tanggal 21 Desember Jerman telah mengepung Bastogne, yang dipertahankan oleh Divisi Lintas Udara 101, Batalyon Artileri 969 Afrika-Amerika, dan Komando Tempur B dari Divisi Lapis Baja ke-10. Kondisi di dalam perimeter sangat sulit—sebagian besar pasokan medis dan tenaga medis telah ditangkap. Makanan langka, dan pada 22 Desember amunisi artileri dibatasi hingga 10 peluru per meriam per hari. Cuaca cerah pada hari berikutnya dan persediaan (terutama amunisi) dijatuhkan dari pesawat selama empat dari lima hari berikutnya. Meskipun serangan Jerman dan keadaan suplai yang buruk, perimeter bertahan. Komandan Jerman, Generalleutnant (Letnan Jenderal) Heinrich Freiherr von Lüttwitz,[102] meminta Bastogne menyerah.[103] Ketika Brig. Jenderal Anthony McAuliffe, komandan divisi 101, diberitahu tentang tuntutan Nazi untuk menyerah, dengan frustrasi dia menjawab, "Nuts!" Kalimat yang dia buat menjadi terkenal dan menjadi penguat moral pasukannya. [104] Jawaban itu harus dijelaskan kepada tentara Jerman maupun kepada Sekutu non-Amerika. ("Nuts" dapat berarti beberapa hal dalam bahasa gaul bahasa Inggris Amerika. Dalam hal ini itu menandakan penolakan, dan dijelaskan kepada orang Jerman sebagai artinya "Go to hell" atau "Pergi ke Neraka!")

 
Infanteri & tank Amerika di dekat Bastogne

Divisi Panzer ke 2 dan Divisi Panzer-Lehr bergerak maju dari Bastogne setelah 21 Desember, hanya menyisakan Resimen ke-901 Divisi Panzer-Lehr untuk membantu Divisi-Volksgrenadier ke-26 dalam upaya merebut persimpangan jalan tersebut. VG ke-26 menerima satu Resimen Panzergrenadier dari Divisi Panzergrenadier ke-15 pada Malam Natal untuk serangan utamanya pada hari berikutnya. Karena kekurangan pasukan yang cukup dan orang-orang dari Divisi VG ke-26 hampir kehabisan tenaga, Panzerkorps XLVII memusatkan serangannya di beberapa lokasi individu di sisi barat perimeter secara berurutan daripada meluncurkan satu serangan serentak di semua sisi. Serangan itu, meskipun awalnya berhasil oleh tank-tanknya dalam menembus garis Amerika, dikalahkan dan semua tank dihancurkan. Pada hari berikutnya tanggal 26 Desember ujung tombak Divisi Lapis Baja ke-4 Jenderal Patton, ditambah dengan Divisi Infanteri ke-26, menerobos dan membuka jalan ke Bastogne.

Serangan Balik SekutuSunting

 
Pesawat Sekutu menjatuhkan suplai ke Bastogne

Pada tanggal 23 Desember 1944, kondisi cuaca mulai membaik, memungkinkan angkatan udara Sekutu untuk menyerang. Mereka melancarkan serangan bom yang menghancurkan titik suplai Jerman dan Pesawat P-47 mulai menyerang pasukan Jerman di jalan. Angkatan udara Sekutu juga membantu para tentara yang terjebak di Bastogne, menjatuhkan persediaan yang sangat dibutuhkan—obat-obatan, makanan, selimut, dan amunisi. Sebuah tim ahli bedah sukarela terbang dengan glider militer menuju Bastogne.[16]

Pada 24 Desember, kemajuan Jerman secara efektif terhenti di Meuse. Unit Korps XXX Inggris menahan jembatan di Dinant, Givet, dan Namur. Setelah itu, unit AS pun mengambil alih tugas Inggris. Suplai Jerman sudah hampir habis, yang menyebabkan kekurangan bahan bakar dan amunisi. Sampai saat ini kerugian Jerman ringan, dengan pengecualian kerugian Peiper yang berada di sektor utara. Pada malam tanggal 24 Desember, Jenderal Hasso von Manteuffel merekomendasikan kepada Ajudan Militer Hitler untuk menghentikan semua operasi ofensif dan penarikan kembali ke Westwall atau Siegfried Line (Garis Siegfried). Hitler menolak rekomendasi ini.

 
Serangan balik Sekutu

Ketidaksepakatan dan kebingungan pada para pemimpin Sekutu mencegah respons yang kuat, membuang peluang untuk tindakan yang dapat menentukan pertempuran ini. Di tengah, pada malam Natal, Divisi Lapis Baja ke-2 AS berusaha menyerang dan memotong ujung tombak Divisi Panzer ke-2 di Meuse, sedangkan unit-unit dari Grup Kavaleri ke-4 AS membuat Divisi Panzer ke-9 di Marche sibuk. Akibatnya, bagian dari Divisi Panzer ke-2 terputus. Divisi Panzer-Lehr mencoba membebaskan mereka, tetapi hanya berhasil sebagian, karena perimeter bertahan. Selama dua hari berikutnya perimeter diperkuat. Pada tanggal 26 dan 27 Desember unit-unit Divisi Panzer ke-2 yang terperangkap melakukan dua upaya untuk kabur, sekali lagi hanya dengan keberhasilan sebagian, karena sejumlah besar peralatan mereka jatuh ke tangan Sekutu. Tekanan Sekutu lebih lanjut dari Marche akhirnya membawa pemimpin Jerman pada kesimpulan bahwa tidak ada tindakan ofensif lebih lanjut terhadap Meuse yang mungkin dilakukan. [17]

Di selatan, Tentara Ketiga Amerika Serikat yang dipimpin Patton berjuang untuk membebaskan Bastogne. Pukul 16:50 tanggal 26 Desember, elemen utama, Kompi D, Batalyon Tank ke-37 dari Divisi Lapis Baja ke-4, mencapai Bastogne, mengakhiri pengepungan.

Serangan Balik JermanSunting

 
Pesawat Sekutu yang hancur karena Operasi Bodenplatte

Pada 1 Januari, dalam upaya untuk mempertahankan serangan, Jerman meluncurkan dua operasi baru. Pada 09:15, Luftwaffe meluncurkan Unternehmen Bodenplatte (Operasi Bodenplatte), sebuah serangan besar-besaran melawan lapangan udara Sekutu di negara-negara dataran rendah atau Low Countries. Ratusan pesawat menyerang lapangan udara Sekutu, menghancurkan atau merusak sekitar 465 pesawat. Luftwaffe kehilangan 277 pesawat, 62 karena pesawat Sekutu dan 172 sebagian besar karena senjata pertahanan udara Sekutu, tetapi banyak juga yang jatuh karena tembakan friendly fire dari senjata pertahanan udara Jerman yang tidak mengetahui tentang Operasi Bodenplatte. Jerman menderita kerugian besar di sebuah lapangan terbang bernama Y-29, kehilangan 40 pesawat mereka sendiri sementara hanya merusak empat pesawat Amerika. Sekutu pulih dengan cepat dari kerugian mereka karena industri Amerika yang jauh lebih unggul, operasi tersebut membuat Luftwaffe tidak lagi efektif selama sisa perang karena banyak pesawat yang hancur.[18] Pada hari yang sama, Grup Tentara Jerman G (Heeresgruppe G) dan Grup Tentara Upper Rhine (Heeresgruppe Oberrhein) melancarkan serangan besar-besaran terhadap garis tipis Angkatan Darat AS Ketujuh sepanjang 110 kilometer (70 mil). Serangan ini, yang dikenal sebagai Unternehmen Nordwind (Operasi Northwind), adalah serangan besar terakhir Jerman dalam perang di Front Barat. Angkatan Darat Ketujuh yang melemah karena perintah Eisenhower yang memerintahkan Angkatan Darat Ketujuh untuk mengirim pasukan, peralatan, dan persediaan ke utara untuk memperkuat tentara Amerika di Ardennes. Pada 15 Januari, Korps VI Angkatan Darat Ketujuh AS bertempur di tiga sisi di Alsace. Dengan korban yang meningkat, dan kekurangan tentara, tank, amunisi, dan perbekalan, Angkatan Darat Ketujuh terpaksa mundur ke posisi bertahan di tepi selatan Sungai Moder pada 21 Januari. Serangan Jerman berakhir pada 25 Januari. Dalam pertempuran sengit dan putus asa dari Operasi Nordwind, Korps VI, yang telah menanggung beban pertempuran, menderita total 14.716 korban. Total Angkatan Darat Ketujuh untuk Januari adalah 11.609.[19] Total korban termasuk sedikitnya 9.000 terluka.[20]Tentara Pertama, Ketiga, dan Ketujuh menderita total 17.000 orang dirawat di rumah sakit karena kedinginan.[21]

Kemenangan SekutuSunting

 
Penghancur tank Amerika Serikat dalam pertempuran ini.

Walaupun serangan Jerman terhenti selama Januari 1945, mereka masih menguasai wilayah penting yang berbahaya di garis Sekutu. Tentara Ketiga Patton di selatan, berpusat di sekitar Bastogne akan menyerang daerah utara, pasukan Montgomery di utara akan menyerang selatan, dan kedua pasukan itu berencana bertemu di Houffalize.

Temperatur selama bulan Januari itu sangat rendah, sehingga membutuhkan perawatan senjata dan mesin harus bekerja setiap setengah jam untuk mencegah minyaknya membeku. Walaupun begitu, serangan Sekutu terus berlanjut.

Eisenhower ingin Montgomery melakukan serangan balasan pada 1 Januari, dengan tujuan bertemu dengan Tentara Ketiga Patton yang maju dan memotong sebagian besar Jerman yang menyerang, menjebak mereka di dalam saku. Montgomery, menolak untuk mengambil risiko infanteri yang kurang siap dalam badai salju untuk daerah strategis yang tidak penting, tidak meluncurkan serangan sampai 3 Januari, ketika sejumlah besar pasukan Jerman telah berhasil mundur dengan sukses, tetapi dengan mengorbankan sebagian besar alat berat mereka. Pada awal serangan, Angkatan Darat AS Pertama dan Ketiga dipisahkan oleh jarak sekitar 40 km (25 mil). Kemajuan Amerika di selatan juga dibatasi sekitar satu kilometer atau sedikit lebih dari setengah mil per hari. Pada 2 Januari, Tiger II dari Batalyon 506 Tank Berat Jerman mendukung serangan oleh divisi SS Hitlerjugend ke-12 terhadap posisi AS di dekat Wardin dan melumpuhkan 15 tank Sherman. [22]Mayoritas pasukan Jerman berhasil melakukan penarikan pertempuran dan melarikan diri dari area pertempuran, meskipun situasi bahan bakar menjadi sangat buruk sehingga sebagian besar baju besi Jerman harus ditinggalkan.

Pada tanggal 7 Januari 1945 Hitler setuju untuk menarik semua pasukan dari Ardennes, termasuk divisi SS-Panzer, sehingga mengakhiri semua operasi ofensif. Pada 14 Januari, Hitler memberikan izin kepada Gerd von Rundstedt untuk melakukan penarikan mundur yang cukup drastis dari wilayah Ardennes. Houffalize dan front Bastogne akan ditinggalkan.[23] Pertempuran yang cukup besar berlangsung selama 3 minggu lagi; St. Vith direbut kembali oleh Amerika pada tanggal 23 Januari, dan unit Jerman terakhir yang berpartisipasi dalam serangan tersebut tidak kembali ke garis awal pertempuran sampai tanggal 25 Januari.

Winston Churchill, berbicara kepada House of Commons setelah Pertempuran Bulge berkata, "Ini tidak diragukan lagi adalah pertempuran perang Amerika terbesar dan saya percaya, akan dianggap sebagai kemenangan Amerika yang selalu terkenal." [24]

 
Tentara Amerika dari Batalyon Infanteri Parasut 551

KesimpulanSunting

Meskipun Jerman berhasil memulai serangan mereka dengan sangat baik dan mengalami beberapa keberhasilan saat awal pertempuran, mereka tidak dapat mengambil inisiatif di Front Barat. Walaupun Jerman tidak mencapai tujuannya, operasi Ardennes menimbulkan kerugian besar kepada Sekutu yang menyebabkan invasi Sekutu ke Jerman diundur beberapa minggu.

Kesimpulanya, pada pertempuran ini, pihak Amerika harus berjuang dengan seluruh tenaga yang mereka punya, diikuti dengan hawa dingin di hutan ardennes, serta suplai logistik yang sangat kekurangan, mereka harus berjuang mati-matian dengan senjatanya ditengah hutan yang diselimuti salju dan tentara Nazi. Di pihak Jerman, mula-mula mereka berhasil melakukan penyerangan tetapi serangan mereka berhasil dihentikan Sekutu. Perang ini sangat menyulitkan kedua pihak, yang sama sama bertarung dengan dingin dan musuh di depan mereka. Meskipun tak sesulit dan sedingin Medan salju di Rusia, namun perang ini sangat melelahkan dan menimbulkan banyak korban dari masing masing pihak.

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Dupuy, Trevor N. (1994). Hitler's last gamble : the Battle of the Bulge, December 1944-January 1945. David L. Bongard, Richard C. Anderson (edisi ke-1st ed). New York: HarperCollins. ISBN 0-06-016627-4. OCLC 30670918. 
  2. ^ Cirillo, Roger. "Ardennes-Alsace: The U. S. Army Campaigns of World War II". Diakses tanggal 16 Oktober 2021. 
  3. ^ "Fabianich, Keith P. (1947), The Operations of the 3rd Battalion, 395th Infantry (99th Infantry Division) Prior to and During the German Counter-Offensive, 10 November – 24 December 1944 (Ardennes Campaign) (Personal Experience of a Company Commander and Battalion Operations Officer)" (PDF). web.archive.org. 2009-03-18. Diakses tanggal 2021-10-16. 
  4. ^ Quarrie, Bruce (1999). The Ardennes offensive. VI Panzer Armee : Northern Sector. Oxford: Osprey. ISBN 1-85532-853-4. OCLC 59433801. 
  5. ^ "Impact: the history of Germany's V-weapons in World War II". Choice Reviews Online. 36 (08): 36–4694–36–4694. 1999-04-01. doi:10.5860/choice.36-4694. ISSN 0009-4978. 
  6. ^ Marshall), Cole, Hugh M. (Hugh (1965). The Ardennes : Battle of the Bulge. Office of the Chief of Military History, Dept. of the Army. OCLC 1253754. 
  7. ^ Cavanagh, William C. C. (2004). The battle east of Elsenborn and the twin villages. Barnsley, South Yorkshire: Pen & Sword Military. ISBN 1-84415-126-3. OCLC 62263955. 
  8. ^ Parker, Danny S. (2004). Battle of the Bulge : Hitler's Ardennes offensive, 1944-1945 (edisi ke-1st Da Capo Press ed). Cambridge, MA: Da Capo. ISBN 0-306-81391-2. OCLC 57126621. 
  9. ^ Marshall), Cole, Hugh M. (Hugh (1965). The Ardennes : Battle of the Bulge. Office of the Chief of Military History, Dept. of the Army. OCLC 1253754. 
  10. ^ Wager, Eliot (2011). "Explaining the silence surrounding Elsenborn Ridge battle". Explaining the silence surrounding Elsenborn Ridge battle. Diakses tanggal 16 Oktober 2021. 
  11. ^ Marshall), Cole, Hugh M. (Hugh (1965). The Ardennes : Battle of the Bulge. Office of the Chief of Military History, Dept. of the Army. OCLC 1253754. 
  12. ^ MacDonald, Charles B. (1985). A time for trumpets : the untold story of the Battle of the Bulge (edisi ke-Bantam ed). Toronto: Bantam Books. ISBN 0-553-34226-6. OCLC 11841172. 
  13. ^ Liddell Hart, Basil Henry, Sir (1999). History of the Second World War. New York: Da Capo Press. ISBN 0-306-80912-5. OCLC 40489396. 
  14. ^ "The Ardennes: Battle of the Bulge. By <italic>Hugh M. Cole</italic>. [U. S. Army in World War II: The European Theater of Operations.] (Washington, D. C.: Office of the Chief of Military History, Department of the Army. 1965. Pp. xxii, 720. $7.50.)". The American Historical Review. 1966-04. doi:10.1086/ahr/71.3.1098. ISSN 1937-5239. 
  15. ^ "The Ardennes: Battle of the Bulge. By <italic>Hugh M. Cole</italic>. [U. S. Army in World War II: The European Theater of Operations.] (Washington, D. C.: Office of the Chief of Military History, Department of the Army. 1965. Pp. xxii, 720. $7.50.)". The American Historical Review. 1966-04. doi:10.1086/ahr/71.3.1098. ISSN 1937-5239. 
  16. ^ "World War II: Pathfinders Resupply 101st Airborne Division Troops in Bastogne Via Daring Parachute Drop". HistoryNet (dalam bahasa Inggris). 2006-06-12. Diakses tanggal 2021-10-16. 
  17. ^ Battle of the Bulge (edisi ke-50th anniversary edition). Paducah, Kentucky. 1995. ISBN 1-56311-013-X. OCLC 53000294. 
  18. ^ Weinberg, Gerhard L. (1994). A world at arms : a global history of World War II. Cambridge [England]: Cambridge University Press. ISBN 0-521-44317-2. OCLC 26974889. 
  19. ^ Roger., Cirillo, ([1995?]). Ardennes-Alsace. U.S. Army Center of Military History. OCLC 622940548. 
  20. ^ Clarke, Jeffrey J.; Smith, Robert Ross (1993). "Chapter XXXVIII: The Battle of Alsace", Riviera to the Rhine, United States Army in World War II: The European Theater of Operations, U.S. Army Center of Military History. 
  21. ^ Roger., Cirillo, ([1995?]). Ardennes-Alsace. U.S. Army Center of Military History. OCLC 622940548. 
  22. ^ Schneider, Wolfgang, Oberleutnant (2004). Tigers in combat I (edisi ke-1st ed). Mechanicsburg, PA: Stackpole Books. ISBN 0-8117-3171-5. OCLC 56333963. 
  23. ^ Bergström, Christer (2014). The Ardennes, 1944-1945 : Hitler's winter offensive. Havertown. ISBN 978-1-61200-315-3. OCLC 900784034. 
  24. ^ "Battle of the Bulge". www.army.mil (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-10-16. 

Daftar pustakaSunting

Bacaan tambahanSunting

Pranala luarSunting