Vatikan

negara enklave di Roma, Italia, pusat Katolik sedunia, teritorial Takhta Suci
(Dialihkan dari Holy See)

Vatikan atau Kota Vatikan (bahasa Italia: Città del Vaticano [tʃitˈta del vatiˈkaːno]; bahasa Latin: Civitas Vaticana),[a] dengan nama resmi Negara Kota Vatikan (bahasa Italia: Stato della Città del Vaticano;[b] bahasa Latin: Status Civitatis Vaticanae),[c] adalah sebuah negara enklave yang dikelilingi tembok di dalam kota Roma di Italia. Dengan luas area sekitar 44 hektar, dan populasi sebesar 842 jiwa,[2] Negara Kota Vatikan merupakan negara independen terkecil di dunia, baik area maupun populasinya, yang diakui secara internasional.

Negara Kota Vatikan

Stato della Città del Vaticano (Italia)
Status Civitatis Vaticanae (Latin)
Bendera Kota Vatikan
Bendera
Lagu kebangsaan
Inno e Marcia Pontificale  (Italia)
"Mars Kepausan"
Lambang Nasional
  • Sigillum Stati Civitatis Vaticanae  (Latin)
    Sigillo dello Stato della Città del Vaticano  (Italia)
Lambang Nasional Kota Vatikan
Lokasi Kota Vatikan
Lokasi Kota Vatikan
Ibu kotaKota Vatikana
41°54′09″N 12°27′09″E / 41.90250°N 12.45250°E / 41.90250; 12.45250Koordinat: 41°54′09″N 12°27′09″E / 41.90250°N 12.45250°E / 41.90250; 12.45250
Bahasa resmiItalia dan Latinb
Bahasa nasional yang diakui Italia (de facto)
Agama
Gereja Katolik Roma
(Agama negara)
PemerintahanTeokrasi[1] eklesiastik[2]
Paus Fransiskus
Pietro Parolin
Fernando Vérgez Alzaga
LegislatifPontificia Commissione
Kemerdekaan 
11 Februari 1929
Luas
 - Total
0,49 km2c (240)
Populasi
 - Perkiraan 2019
825d (240)
924/km2 (7)
Mata uangEurof (€)
(EUR)
Zona waktuCET
(UTC+1)
 - Musim panas (DST)
UTC+2 (CEST)
Lajur kemudikananf
Kode telepon+379g
Kode ISO 3166VA
Ranah Internet.va
  1. Kota Vatikan adalah sebuah negara kota.
  2. Banyak bahasa lainnya digunakan oleh lembaga yang berada dalam negara ini, seperti Takhta Suci, Garda Swiss, dan Akademi Kepausan untuk Ilmu Pengetahuan.
    Takhta Suci menggunakan bahasa Latin sebagai bahasa resmi utama, bahasa Italia sebagai bahasa kerja utama dan bahasa Prancis sebagai bahasa diplomatik utama; di samping itu Sekretariat Negara menggunakan bahasa Inggris, Jerman, Italia, Polandia, Portugis dan Spanyol. Garda Swiss, yang mana menggunakan bahasa Jerman untuk perintah-perintah saat berpawai, juga menggunakan bahasa Prancis dan Italia, dua bahasa resmi Swiss lainnya, dalam upacara-upacara resmi, seperti sumpah anggota baru yang diadakan setiap tahun pada tanggal 6 Mei.[3]
  3. De Agostini Atlas Calendar mencantumkan area Kota Vatikan seluas 0,44 km2 dalam edisi 1930[4], kemudian mengoreksinya menjadi 0,49 km2 dalam edisi 1945–46.[5] Angka 0,44 km2 masih banyak dikutip oleh banyak sumber meskipun tidak akurat.
  4. 453 penduduk dan 372 bukan penduduk.[6]
  5. Euro digunakan sejak 1 Januari 2002[7]. Sebelum 2002, Lira Vatikan yang digunakan (setara dengan Lira Italia).
  6. Pengunjung dan wisatawan tidak diizinkan untuk mengemudi di dalam Vatikan tanpa izin khusus, yang mana biasanya hanya diberikan kepada mereka yang memiliki keperluan resmi di Vatikan.
  7. Kode +379 adalah kode panggilan internasional untuk Vatikan. Meskipun begitu, Vatikan tetap dimasukkan ke dalam kode telepon negara Italia (dengan kode +39-06/698).
Sunting kotak info
Sunting kotak info • Lihat • Bicara
Info templat
Bantuan penggunaan templat ini

Negara ini berbentuk eklesiastik[2] atau monarki-sakerdotal[8] yang diperintah oleh Uskup Roma – yakni Paus. Para pejabat tertinggi negara ini semuanya adalah klerus Katolik yang berasal dari berbagai negara. Sejak kembalinya Paus dari Avignon pada tahun 1377, mereka umumnya tinggal di Istana Apostolik di dalam wilayah yang sekarang adalah Kota Vatikan, meskipun terkadang juga tinggal di Istana Quirinal di Roma atau di tempat lainnya.

Istilah Negara Kota Vatikan berbeda dengan Takhta Suci (bahasa Latin: Sancta Sedes)[d], namun kadang digunakan secara kolektif. Takhta Suci berasal dari Kekristenan awal dan merupakan takhta episkopal utama dari 1,4 miliar penganut Katolik Timur dan Latin di seluruh dunia, yang sejak awal pendiriannya memang berada di tempat yang sama yaitu di sekitar Bukit Vatikan. Negara kota yang independen ini, di sisi lain, terbentuk pada tahun 1929 melalui Perjanjian Lateran antara Takhta Suci dan Italia, yang berbicara tentang pendirian ini sebagai suatu ciptaan baru,[9] bukan sebagai sisa-sisa Negara Gereja (756-1870) yang jauh lebih besar, yang sebelumnya pernah mencakup banyak bagian tengah Italia. Menurut perjanjian tersebut, Takhta Suci memiliki "kepemilikan penuh, kekuasaan eksklusif, dan yurisdiksi serta otoritas yang berdaulat" atas Negara Kota Vatikan.[10]

Kota Vatikan berisi situs keagamaan dan budaya seperti Basilika Santo Petrus, Kapel Sistina, dan Museum Vatikan. Ketiganya memiliki beberapa lukisan dan pahatan paling terkenal di dunia. Perekonomian Kota Vatikan yang unik didukung secara finansial oleh sumbangan dari umat beriman, dengan penjualan prangko dan suvenir, biaya masuk ke museum, dan penjualan publikasi. Kota Vatikan tidak memiliki pajak dan barang bebas bea.

Nama "Kota Vatikan" pertama kali digunakan dalam Perjanjian Lateran, yang ditandatangani pada 11 Februari 1929, yang mendirikan negara-kota modern yang dinamai dari Bukit Vatikan, lokasi geografis negara di dalam kota Roma. "Vatikan" berasal dari nama pemukiman Etruria, Vatica atau Vaticum, yang terletak di wilayah umum orang Romawi disebut Ager Vaticanus, "wilayah Vatikan".[11]

Nama Italia kota ini adalah Città del Vaticano atau, lebih formalnya, Stato della Città del Vaticano, yang berarti 'Negara Kota Vatikan'. Nama Latinnya adalah Status Civitatis Vaticanae;[12][13] nama ini digunakan dalam dokumen resmi oleh Takhta Suci, Gereja dan Paus.

Sejarah

sunting

Sejarah awal

sunting
 
Obelisk Vatikan di Lapangan Santo Petrus yang dibawa ke Roma dari Mesir oleh Caligula

Nama "Vatikan" sudah digunakan pada masa Republik Romawi untuk Ager Vaticanus, sebuah daerah berawa di tepi barat Sungai Tiber di seberang kota Roma, terletak di antara Janiculum, Bukit Vatikan dan Monte Mario, turun ke Bukit Aventine dan sampai pertemuan sungai Cremera.[14] Toponim Ager Vaticanus dibuktikan hingga abad ke-1 M: setelah itu, toponim lain muncul, Vaticanus, yang menunjukkan area yang jauh lebih terbatas: Bukit Vatikan, daerah kini Lapangan Santo Petrus, dan mungkin kini Via della Conciliazione.[14] Karena letaknya yang berdekatan dengan musuh utama Roma, kota Veii di Etruria (nama lain untuk Ager Vaticanus adalah Ripa Veientana atau Ripa Etrusca), dan karena menjadi sasaran banjir Tiber, orang Romawi menganggap bagian Roma yang awalnya tidak berpenghuni ini suram dan yang dengan pengaruh buruk.[15]

Kualitas anggur Vatikan yang sangat rendah, bahkan setelah reklamasi daerah tersebut, dikomentari oleh penyair Martial (40 – antara tahun 102 dan 104 M).[16] Tacitus menulis bahwa pada tahun 69 M, Tahun Empat Kaisar, ketika tentara utara yang membawa Vitellius ke tampuk kekuasaan tiba di Roma, "sebagian besar berkemah di distrik Vatikan yang tidak sehat, yang mengakibatkan banyak kematian di antara tentara biasa; dan Tiber berada di dekatnya, ketidakmampuan orang Galia dan Jerman untuk menahan panas dan keserakahan akibat minum dari sungai melemahkan tubuh mereka, yang sudah menjadi mangsa penyakit yang mudah".[17]

 
Penafsiran awal tentang lokasi relatif sirkus, dan abad pertengahan dan lokasi saat ini Basilika Santo Petrus
 
Salah satu kemungkinan interpretasi modern[18]

Selama masa Kekaisaran Romawi, banyak vila dibangun di sana, setelah Agrippina the Elder (14 SM–18 Oktober 33 M) mengeringkan area tersebut dan menata tamannya pada awal abad ke-1 Masehi. Pada tahun 40 M, putranya, Kaisar Caligula (31 Agustus M 12–24 Januari M 41; m. 37–41) membangun di kebunnya sebuah sirkus untuk kusir (40 M) yang kemudian diselesaikan oleh Nero, Circus Gaii et Neronis,[19] biasa disebut, sederhananya, Sirkus Nero.[20]

Obelisk Vatikan di Lapangan Santo Petrus adalah sisa terakhir yang terlihat dari Sirkus Nero. Obelisk tersebut dibawa dari Heliopolis di Mesir oleh Kaisar Caligula. Obelisk awalnya berdiri di tengah spina (median) sirkus Romawi.[21] Sirkus menjadi tempat kemartiran bagi banyak orang Kristen setelah Kebakaran Besar Roma pada tahun 64 M. Tradisi menyatakan bahwa di sirkus inilah Santo Petrus disalibkan terbalik.[22] Pada tahun 1586, obelisk dipindahkan ke posisinya saat ini oleh Paus Sixtus V menggunakan metode yang dirancang oleh arsitek Italia Domenico Fontana.[23]

Di seberang sirkus ada kuburan yang dipisahkan oleh Via Cornelia. Monumen pemakaman dan mausoleum, dan makam kecil, serta altar untuk dewa-dewa pagan dari semua jenis agama politeistik, dibangun hingga sebelum pembangunan Basilika Santo Petrus Konstantinus pada paruh pertama abad ke-4. Sebuah kuil yang didedikasikan untuk dewi Frigia Cybele dan pendampingnya Attis tetap aktif lama setelah Basilika Santo Petrus kuno dibangun di dekatnya.[24] Sisa-sisa pekuburan kuno ini terungkap secara sporadis selama renovasi oleh berbagai paus selama berabad-abad, frekuensinya meningkat selama Renaisans hingga digali secara sistematis atas perintah Paus Pius XII dari tahun 1939 hingga 1941. Basilika Konstantinus dibangun pada tahun 326 di atas apa diyakini sebagai Makam Santo Petrus, dimakamkan di pemakaman itu.[25]

Sejak saat itu, area tersebut menjadi lebih padat sehubungan dengan aktivitas di basilika. Sebuah istana dibangun di dekatnya sejak abad ke-5 selama masa kepausan Paus Simakhus (memerintah 498–514).[26]

Negara Kepausan

sunting
 
Semenanjung Italia pada tahun 1796. Negara Kepausan di Italia tengah berwarna ungu.

Paus secara bertahap mulai memiliki peran sekuler sebagai gubernur wilayah dekat Roma. Mereka memerintah Negara Kepausan, yang mencakup sebagian besar semenanjung Italia, selama lebih dari seribu tahun hingga pertengahan abad ke-19, ketika semua wilayah milik kepausan direbut oleh Kerajaan Italia yang baru dibentuk.

Selama ini, para Paus tidak tinggal di Vatikan. Istana Lateran, di seberang Roma, adalah tempat tinggal biasa mereka selama sekitar seribu tahun. Dari tahun 1309 hingga 1377, mereka tinggal di Avignon di Prancis. Sekembalinya ke Roma, mereka memilih untuk tinggal di Vatikan. Mereka pindah ke Istana Quirinal pada tahun 1583, setelah pengerjaannya diselesaikan di bawah Paus Paulus V (1605–1621), tetapi setelah penaklukan Roma pada tahun 1870 mengundurkan diri ke Vatikan, dan tempat tinggal mereka menjadi tempat tinggal Raja Italia.

Unifikasi Italia

sunting

Pada tahun 1870, kepemilikan Paus dibiarkan dalam situasi yang tidak pasti ketika Roma sendiri dianeksasi oleh pasukan Italia, sehingga menyelesaikan penyatuan Italia, setelah perlawanan nominal oleh pasukan kepausan. Antara tahun 1861 dan 1929 status Paus disebut sebagai "Permasalahan Roma".

Italia tidak berusaha mengganggu Takhta Suci di dalam tembok Vatikan. Namun, Italia menyita properti gereja di banyak tempat. Pada tahun 1871, Istana Quirinal disita oleh Raja Italia dan menjadi istana kerajaan. Setelah itu, para Paus tinggal tanpa gangguan di dalam tembok Vatikan, dan beberapa hak prerogatif kepausan diakui oleh Hukum Jaminan, termasuk hak untuk mengirim dan menerima duta besar. Tetapi para Paus tidak mengakui hak raja Italia untuk memerintah di Roma, dan mereka menolak untuk meninggalkan kompleks Vatikan sampai perselisihan tersebut diselesaikan pada tahun 1929; Paus Pius IX (1846–1878), penguasa terakhir Negara Kepausan, disebut sebagai "tahanan di Vatikan". Dipaksa menyerahkan kekuasaan sekuler, para Paus berfokus pada masalah spiritual.[27]

Perjanjian-perjanjian Lateran

sunting

Situasi ini diselesaikan pada 11 Februari 1929, ketika Perjanjian Lateran antara Takhta Suci dan Kerajaan Italia ditandatangani oleh Perdana Menteri dan Kepala Pemerintahan Benito Mussolini atas nama Raja Vittorio Emanuele III dan oleh Kardinal Sekretaris Negara Pietro Gasparri untuk Paus Pius XI.[28][29] Perjanjian tersebut, yang berlaku efektif pada tanggal 7 Juni 1929, mendirikan negara merdeka Kota Vatikan dan menegaskan kembali status khusus agama Kristen Katolik di Italia.[30]

Perang Dunia Kedua

sunting
 
Band Brigade ke-38 tentara Inggris bermain di depan Basilika Santo Petrus, Juni 1944

Takhta Suci, yang memerintah Kota Vatikan, menerapkan kebijakan netralitas selama Perang Dunia II, di bawah kepemimpinan Paus Pius XII. Meskipun pasukan Jerman menduduki kota Roma setelah Gencatan Senjata Cassibile September 1943, dan Sekutu dari tahun 1944, mereka menghormati Kota Vatikan sebagai wilayah netral.[31] Salah satu prioritas diplomatik utama uskup Roma adalah mencegah pemboman kota; Paus begitu sensitif sehingga dia memprotes bahkan penjatuhan pamflet Inggris di atas Roma, mengklaim bahwa beberapa pendaratan di dalam negara kota itu melanggar kenetralan Vatikan.[32] Kebijakan Inggris, seperti yang diungkapkan dalam risalah rapat Kabinet, adalah: "bahwa kita tidak boleh menganiaya Kota Vatikan, tetapi bahwa tindakan kita mengenai seluruh Roma akan bergantung pada seberapa jauh pemerintah Italia mematuhi peraturan perang".

Setelah Amerika Serikat memasuki perang, AS menentang pengeboman semacam itu, karena takut menyinggung anggota Katolik dari pasukan militernya, tetapi mengatakan bahwa "mereka tidak dapat menghentikan Inggris untuk membom Roma jika Inggris memutuskan demikian". Militer AS bahkan mengecualikan pilot dan awak Katolik dari serangan udara di Roma dan kepemilikan Gereja lainnya, kecuali jika disetujui secara sukarela. Khususnya, dengan pengecualian Roma, dan mungkin kemungkinan Vatikan, tidak ada pilot atau awak udara Katolik AS yang menolak misi di Italia yang dikuasai Jerman. Inggris tanpa kompromi mengatakan "mereka akan mengebom Roma kapan pun kebutuhan perang menuntut".[33] Pada bulan Desember 1942, utusan Inggris menyarankan kepada Takhta Suci agar Roma dinyatakan sebagai "kota terbuka", saran yang dianggap Tahta Suci lebih serius daripada yang mungkin dimaksudkan oleh Inggris, yang tidak ingin Roma menjadi kota terbuka. tetapi Mussolini menolak saran tersebut ketika Tahta Suci mengajukannya kepadanya. Sehubungan dengan invasi Sekutu ke Sisilia, 500 pesawat AS mengebom Roma pada tanggal 19 Juli 1943, terutama ditujukan ke pusat kereta api. Sekitar 1.500 orang tewas. Paus Pius XII, yang pada bulan sebelumnya digambarkan sebagai "khawatir sakit" tentang kemungkinan pengeboman, melihat akibatnya. Serangan lain terjadi pada 13 Agustus 1943, setelah Mussolini digulingkan dari kekuasaan.[34] Keesokan harinya, pemerintah baru menyatakan Roma sebagai kota terbuka, setelah berkonsultasi dengan Tahta Suci tentang kata-kata deklarasi tersebut, tetapi Inggris telah memutuskan bahwa mereka tidak akan pernah mengakui Roma sebagai kota terbuka.

Sejarah Pasca-perang

sunting
 
Pemandangan Lapangan Santo Petrus dilihat dari puncak kubah Basilika Santo Petrus, karya Michelangelo.

Paus Pius XII telah menahan diri untuk tidak mengangkat kardinal selama perang. Pada akhir Perang Dunia II, terdapat beberapa lowongan penting: Kardinal Sekretaris Negara, Camerlengo, Kanselir, dan Prefek Kongregasi Religius di antara mereka.[35] Paus Pius XII melantik 32 kardinal pada awal 1946, setelah mengumumkan niatnya untuk melakukannya dalam pesan Natal sebelumnya.

Korps Militer Kepausan, kecuali Garda Swiss, dibubarkan atas kehendak Paus Paulus VI, sebagaimana dinyatakan dalam surat tertanggal 14 September 1970.[36] Sementara itu, Korps Gendarmerie diubah menjadi polisi sipil dan pasukan keamanan.

Pada tahun 1984, sebuah konkordat baru antara Takhta Suci dan Italia mengubah beberapa ketentuan dari perjanjian sebelumnya, termasuk posisi Katolik sebagai agama negara Italia, posisi yang diberikan kepadanya oleh undang-undang Kerajaan Sardinia tahun 1848.[30]

Pembangunan wisma baru pada tahun 1995, Domus Sanctae Marthae, bersebelahan dengan Basilika Santo Petrus dikritik oleh kelompok lingkungan Italia, yang didukung oleh politisi Italia. Mereka menyatakan bahwa bangunan baru itu akan menghalangi pemandangan Basilika dari apartemen-apartemen Italia terdekat.[37] Untuk sesaat, rencana tersebut membuat tegang hubungan antara Vatikan dan pemerintah Italia. Kepala Departemen Layanan Teknis Vatikan dengan tegas menolak tantangan terhadap hak Negara Vatikan untuk membangun di dalam perbatasannya.[37]

John R. Morss menulis dalam European Journal of International Law bahwa karena ketentuan Perjanjian Lateran, status Kota Vatikan sebagai negara berdaulat, dan status Paus sebagai kepala negara menjadi cukup bermasalah.[38]

Geografi

sunting
 
Peta Kota Vatikan, dengan sorotan pada beberapa bangunan tertentu dan Taman Vatikan

Nama "Vatikan" sudah digunakan pada masa Republik Romawi untuk Ager Vaticanus, sebuah daerah berawa di tepi barat Sungai Tiber di seberang kota Roma, terletak di antara Janiculum, Bukit Vatikan dan Monte Mario, turun ke Bukit Aventine dan sampai pertemuan sungai Cremera.[14] Wilayah Kota Vatikan adalah bagian dari Bukit Vatikan, dan bekas Lapangan Vatikan yang berdekatan. Di wilayah inilah Basilika Santo Petrus, Istana Apostolik, Kapel Sistina, dan museum dibangun, bersama dengan berbagai bangunan lainnya. Kawasan tersebut merupakan bagian dari rione Romawi Borgo hingga tahun 1929. Terpisah dari kota, di tepi barat sungai Tiber, kawasan tersebut merupakan singkapan kota yang dilindungi dengan dimasukkan ke dalam tembok Paus Leo IV (847 –855), dan kemudian diperluas oleh tembok benteng saat ini, dibangun di bawah pemerintahan Paus Paulus III (1534–1549), Paus Pius IV (1559–1565), dan Paus Urbanus VIII (1623–1644).[39]

 
Wilayah Negara Kota Vatikan menurut Perjanjian Lateran

Ketika Perjanjian Lateran tahun 1929 yang memberikan bentuk negara sedang dipersiapkan, batas-batas wilayah yang diusulkan dipengaruhi oleh fakta bahwa sebagian besar darinya tertutup oleh lingkaran ini. Untuk beberapa bidang perbatasan, tidak ada tembok, tetapi barisan bangunan tertentu memenuhi sebagian dari perbatasan, dan untuk sebagian kecil perbatasan dibangun tembok modern.[40]

Wilayahnya termasuk Lapangan Santo Petrus, dibedakan dari wilayah Italia hanya dengan garis putih di sepanjang batas alun-alun, yang menyentuh Piazza Pio XII. Lapangan Santo Petrus dicapai melalui Via della Conciliazione yang membentang dari dekat Tiber ke Lapangan Santo Petrus. Pendekatan besar ini dibangun oleh Benito Mussolini setelah berakhirnya Perjanjian Lateran.

Menurut Perjanjian Lateran, properti tertentu Takhta Suci yang terletak di wilayah Italia, terutama Istana Kepausan Castel Gandolfo dan basilika utama, memiliki status ekstrateritorial yang serupa dengan kedutaan asing.[41][42] Properti-properti ini, tersebar di seluruh Roma dan Italia, menampung kantor-kantor dan lembaga-lembaga penting yang diperlukan untuk karakter dan misi Takhta Suci.[42]

Castel Gandolfo dan basilika dipatroli secara internal oleh agen polisi Negara Kota Vatikan dan bukan oleh polisi Italia. Menurut Perjanjian Lateran (Pasal 3) Lapangan Santo Petrus, hingga tetapi tidak termasuk anak tangga menuju basilika, biasanya dipatroli oleh polisi Italia.[41]

Tidak ada pemeriksaan paspor bagi pengunjung yang memasuki Kota Vatikan dari sekitar wilayah Italia. Ada akses publik gratis ke Lapangan dan Basilika Santo Petrus dan, pada kesempatan audiensi umum kepausan, ke aula tempat mereka diadakan. Untuk audiensi ini dan untuk upacara besar di Basilika dan Lapangan Santo Petrus, tiket gratis harus diperoleh sebelumnya. Museum Vatikan, menggabungkan Kapel Sistina, biasanya mengenakan biaya masuk. Tidak ada akses publik umum ke taman, tetapi tur berpemandu untuk kelompok kecil dapat diatur ke taman dan penggalian di bawah basilika. Tempat lain terbuka hanya untuk individu yang memiliki bisnis untuk bertransaksi di sana.

Lapangan Santo Petrus, basilika dan obelisk, dari Piazza Pio XII

Iklim Kota Vatikan sama dengan Roma: iklim sedang, Mediterania Csa dengan musim dingin yang sejuk dan hujan dari Oktober hingga pertengahan Mei dan musim panas yang panas dan kering dari Mei hingga September. Beberapa kenampakan lokal minor, terutama kabut dan embun, disebabkan oleh anomali sebagian besar Basilika Santo Petrus, ketinggian, air mancur, dan ukuran alun-alun beraspal yang besar. Suhu tertinggi yang pernah tercatat adalah 40,7 °C (105,3 °F), pada 2 Agustus 2017 dan 27 Juni 2022.[43]

Data iklim Vatican City (data dari Bandara Roma-Ciampino "Giovan Battista Pastine")
Bulan Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agt Sep Okt Nov Des Tahun
Rekor tertinggi °C (°F) 19.8
(67.6)
21.2
(70.2)
26.6
(79.9)
27.2
(81)
33.0
(91.4)
37.8
(100)
39.4
(102.9)
40.6
(105.1)
38.4
(101.1)
30.0
(86)
25.0
(77)
20.2
(68.4)
40.6
(105.1)
Rata-rata tertinggi °C (°F) 11.9
(53.4)
13.0
(55.4)
15.2
(59.4)
17.7
(63.9)
22.8
(73)
26.9
(80.4)
30.3
(86.5)
30.6
(87.1)
26.5
(79.7)
21.4
(70.5)
15.9
(60.6)
12.6
(54.7)
20.4
(68.7)
Rata-rata harian °C (°F) 7.5
(45.5)
8.2
(46.8)
10.2
(50.4)
12.6
(54.7)
17.2
(63)
21.1
(70)
24.1
(75.4)
24.5
(76.1)
20.8
(69.4)
16.4
(61.5)
11.4
(52.5)
8.4
(47.1)
15.2
(59.4)
Rata-rata terendah °C (°F) 3.1
(37.6)
3.5
(38.3)
5.2
(41.4)
7.5
(45.5)
11.6
(52.9)
15.3
(59.5)
18.0
(64.4)
18.3
(64.9)
15.2
(59.4)
11.3
(52.3)
6.9
(44.4)
4.2
(39.6)
10.0
(50)
Rekor terendah °C (°F) −11.0
(12.2)
−4.4
(24.1)
−5.6
(21.9)
0.0
(32)
3.8
(38.8)
7.8
(46)
10.6
(51.1)
10.0
(50)
5.6
(42.1)
0.8
(33.4)
−5.2
(22.6)
−4.8
(23.4)
−11
(12.2)
Presipitasi mm (inci) 67
(2.64)
73
(2.87)
58
(2.28)
81
(3.19)
53
(2.09)
34
(1.34)
19
(0.75)
37
(1.46)
73
(2.87)
113
(4.45)
115
(4.53)
81
(3.19)
804
(31.65)
Rata-rata hari hujan atau bersalju (≥ 1 mm) 7.0 7.6 7.6 9.2 6.2 4.3 2.1 3.3 6.2 8.2 9.7 8.0 79.4
Rata-rata sinar matahari bulanan 120.9 132.8 167.4 201.0 263.5 285.0 331.7 297.6 237.0 195.3 129.0 111.6 2.472,8
Sumber: Servizio Meteorologico, data tahun 1970–2000[44] data dari durasi penyinaran matahari[45]

Pada bulan Juli 2007, Vatikan menerima proposal dari dua perusahaan yang masing-masing berbasis di San Francisco dan Budapest,[46] dim ana Vatikan akan menjadi negara netral karbon pertama dengan mengimbangi emisi karbon dioksidanya dengan pembentukan Hutan Iklim Vatikan di Hungaria,[47] sebagai gerakan simbolis murni[48] untuk mendorong umat Katolik berbuat lebih banyak untuk melindungi planet ini.[49]

Pada 26 November 2008, Vatikan sendiri memberlakukan rencana yang diumumkan pada Mei 2007 untuk menutupi atap Aula Paulus VI dengan panel surya.[50][51]

Di dalam wilayah Kota Vatikan terdapat Taman Vatikan (Italia: Giardini Vaticani),[52] yang mencakup sekitar setengah dari wilayah ini. Taman-taman yang didirikan selama era Renaisans dan Barok ini dihiasi dengan air mancur dan patung.

Kebun mencakup sekitar 23 hektar (57 acre). Titik tertinggi adalah 60 meter (197 kaki) di atas permukaan laut rata-rata. Tembok batu membatasi area di utara, selatan, dan barat.

Taman ini berasal dari abad pertengahan ketika kebun buah dan kebun anggur meluas ke utara Istana Apostolik Kepausan.[53] Pada tahun 1279, Paus Nikolas III (Giovanni Gaetano Orsini, 1277–1280) memindahkan kediamannya kembali ke Vatikan dari Istana Lateran dan menutup area ini dengan tembok.[54] Dia menanam kebun buah (pomerium), halaman rumput (pratellum), dan taman (viridarium).

Panorama taman dan beberapa bangunan dilihat dari Basilika Santo Petrus

Politik dan Pemerintahan

sunting

Vatikan merupakan sebuah kaukus unik, suatu monarki elektif[55] di mana fungsi kepala negara, yaitu sang Paus tidak diwariskan tetapi dipilih oleh Dewan Kardinal. Para kardinal yang dapat memilih adalah mereka yang berumur di bawah 80 tahun. Pertemuan Dewan Kardinal untuk memilih Paus ini disebut konklaf dan dilaksanakan di Kapel Sistina. Kata konklaf ini berasal dari bahasa Latin cum clavis yang artinya adalah "dengan kunci". Maksudnya merekalah yang memegang kunci pemilihan. Kata cum clavis ini juga memiliki arti bahwa para kardinal dikunci di Kapel Sistina selama proses pemilihan tersebut.

Istilah Takhta Suci merujuk kepada otoritas, yurisdiksi dan kedaulatan Paus dan para penasihatnya dalam memimpin Gereja Katolik Roma. Takhta Suci mempunyai hak yang sama dengan sebuah negara berdaulat.

Sebagai negara berdaulat, Vatikan juga mempunyai hak untuk mengirim dan menerima diplomat. Para diplomat ini membutuhkan Kedutaan Besar yang harus berkedudukan di kota Roma karena tidak ada tempat di Vatikan. Dengan demikian ada sebuah situasi paradoksal di mana Italia mempunyai perwakilan di wilayahnya sendiri. Indonesia juga memiliki perwakilan di Takhta Suci.

Vatikan juga merupakan salah satu dari sedikit negara berdaulat yang mempertahankan pengakuan diplomatik atas Republik Tiongkok di Taiwan.

Negara dan Takhta Suci

sunting

Negara Kota Vatikan, yang dibentuk pada tahun 1929 oleh Perjanjian Lateran, memberi Takhta Suci yurisdiksi temporal dan kemerdekaan dalam wilayah kecil. Vatikan berbeda dari Takhta Suci. Dengan demikian negara dapat dianggap sebagai instrumen Takhta Suci yang signifikan tetapi tidak esensial. Takhta Suci sendiri telah ada terus menerus sebagai entitas yuridis sejak zaman Kekaisaran Romawi dan telah diakui secara internasional sebagai entitas berdaulat yang kuat dan mandiri sejak Zaman Kuno Akhir hingga saat ini, tanpa gangguan bahkan pada saat dicabut wilayahnya (mis. 1870 hingga 1929 ).

Kota Vatikan adalah salah satu dari sedikit negara merdeka yang diakui secara luas yang belum menjadi anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa.[56] Takhta Suci, yang berbeda dari Negara Kota Vatikan, memiliki status pengamat permanen, dengan semua hak anggota penuh kecuali untuk pemungutan suara di Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Struktur

sunting
 
Paus Fransiskus di Vatikan, 2021

Pemerintah Kota Vatikan memiliki struktur yang unik. Paus adalah penguasa negara. Otoritas legislatif dipegang oleh Komisi Kepausan untuk Negara Kota Vatikan, sebuah badan kardinal yang ditunjuk oleh Paus untuk periode lima tahun. Kekuasaan eksekutif berada di tangan presiden komisi itu, dibantu oleh sekretaris jenderal dan wakil sekretaris jenderal. Hubungan luar negeri negara dipercayakan kepada Sekretariat Negara Takhta Suci dan layanan diplomatik. Namun demikian, Paus memiliki kekuasaan absolut dalam cabang eksekutif, legislatif, dan yudikatif atas Kota Vatikan,[57] dan dengan demikian merupakan satu-satunya monarki absolut di Eropa.[58]

Secara operasional, ada departemen yang menangani masalah kesehatan, keamanan, telekomunikasi dan lainnya.[57]

Sede vacante

sunting

Kardinal Camerlengo mengetuai Lembaga Apostolik yang dipercayakan untuk mengurus properti dan perlindungan kekuasaan temporal kepausan lainnya dan hak Takhta Suci selama periode takhta kosong atau sede vacante (kekosongan kepausan).[59] Orang-orang dari Negara Vatikan tetap di bawah kendali Komisi Kepausan untuk Negara Kota Vatikan. Bertindak dengan tiga kardinal lain yang dipilih dengan undian setiap tiga hari, satu dari setiap ordo kardinal (kardinal uskup, kardinal imam, dan kardinal diaken), ia dalam arti melakukan selama periode itu fungsi kepala negara Kota Vatikan. Semua keputusan yang diambil oleh keempat kardinal ini harus disetujui oleh Dewan Kardinal secara keseluruhan.

Bangsawan Kepausan

sunting

Kaum bangsawan yang terkait erat dengan Tahta Suci pada masa Negara Kepausan terus dikaitkan dengan Pengadilan Kepausan setelah hilangnya wilayah-wilayah ini, umumnya hanya dengan tugas nominal (lihat pula Papal Master of the Horse, Prefektur Rumah Tangga Kepausan , Petugas keturunan Kuria Romawi, Bangsawan Hitam). Mereka juga membentuk Pengawal Bangsawan seremonial. Dalam dekade pertama keberadaan Negara Kota Vatikan, fungsi eksekutif dipercayakan kepada beberapa di antaranya, termasuk delegasi untuk Negara Kota Vatikan (sekarang menjabat sebagai presiden Komisi Kota Vatikan). Tetapi dengan motu proprio Pontificalis Domus tanggal 28 Maret 1968,[60] Paus Paulus VI menghapuskan jabatan kehormatan yang terus ada hingga saat itu, seperti Quartermaster general dan Master of the Horse.[61]

Kepala Negara dan Pemerintahan

sunting
 
Istana Apostolik (Palazzo Apostolico), kediaman resmi Paus. Di sini, Paus Benediktus XVI ada di jendela yang ditandai dengan spanduk merah marun yang digantung di ambang jendela di tengah.

Paus adalah kepala negara ex officio Kota Vatikan sejak abad kedelapan, fungsinya bergantung pada fungsi primordialnya sebagai uskup Keuskupan Roma dan kepala Gereja Katolik. Istilah "Takhta Suci" tidak mengacu pada negara Vatikan tetapi pada pemerintahan spiritual dan pastoral Paus, yang sebagian besar dilaksanakan melalui Kuria Roma. Gelar resminya sehubungan dengan Kota Vatikan adalah Penguasa Negara Kota Vatikan.

Paus Fransiskus, lahir dengan nama Jorge Mario Bergoglio di Buenos Aires, Argentina, terpilih pada 13 Maret 2013. Pejabat pemerintah bawahan utamanya untuk Kota Vatikan serta kepala pemerintahan negara itu adalah Presiden Komisi Kepausan untuk Negara Kota Vatikan, yang sejak 1952 menjalankan fungsi yang sebelumnya dimiliki oleh Gubernur Kota Vatikan. Sejak tahun 2001, presiden Komisi Kepausan untuk Negara Kota Vatikan juga menjabat sebagai presiden Kegubernuran Negara Kota Vatikan. Presidennya adalah Kardinal Spanyol Fernando Vérgez Alzaga, yang diangkat pada 1 Oktober 2021.

Administrasi

sunting
 
Istana Kegubernuran Negara Kota Vatikan

Fungsi legislatif didelegasikan kepada Komisi Kepausan unikameral untuk Negara Kota Vatikan, yang dipimpin oleh Presiden Komisi Kepausan untuk Negara Kota Vatikan. Ketujuh anggotanya adalah para kardinal yang ditunjuk oleh Paus untuk masa jabatan lima tahun. Tindakan komisi harus disetujui oleh Paus, melalui Sekretariat Negara Takhta Suci, dan sebelum berlaku harus diterbitkan dalam lampiran khusus dari Acta Apostolicae Sedis. Sebagian besar isi apendiks ini terdiri dari keputusan-keputusan eksekutif rutin, seperti persetujuan untuk satu set prangko baru.

Otoritas eksekutif didelegasikan ke Kegubernuran Kota Vatikan. Kegubernuran terdiri dari Presiden Komisi Kepausan—menggunakan gelar "Presiden Kegubernuran Kota Vatikan"—seorang sekretaris jenderal, dan seorang Wakil sekretaris jenderal, masing-masing diangkat oleh Paus untuk masa jabatan lima tahun. Tindakan penting Kegubernuran harus dikonfirmasikan oleh Komisi Kepausan dan oleh Paus melalui Sekretariat Negara.

Kegubernuran mengawasi fungsi pemerintah pusat melalui beberapa departemen dan kantor. Para direktur dan pejabat dari kantor-kantor ini diangkat oleh Paus untuk masa jabatan lima tahun. Badan-badan ini berkonsentrasi pada pertanyaan-pertanyaan material mengenai wilayah negara, termasuk keamanan lokal, catatan, transportasi, dan keuangan. Kegubernuran mengawasi korps keamanan dan polisi modern, 'Corpo della Gendarmeria dello Stato della Città del Vaticano.

Fungsi yudisial didelegasikan ke mahkamah agung, pengadilan banding, tribunal (Tribunal Negara Kota Vatikan), dan hakim pengadilan. Atas permintaan Vatikan, hukuman yang dijatuhkan dapat dilaksanakan di Italia (lihat bagian tentang kejahatan, di bawah).

Awalan kode negara pos internasional adalah SCV, dan satu-satunya kode pos adalah 00120 – semuanya SCV-00120. "International postal code: SCV-00120." www.vatican.va Archived 29 May 2010 at the Wayback Machine Holy See Press Office – General Information. Retrieved 23 October 2009.

Militer dan kepolisian

sunting
 
Seorang Garda Swiss berdiri dalam posnya.

Karena Kota Vatikan merupakan enklaf di Italia, pertahanan militernya disediakan oleh Angkatan Bersenjata Italia. Namun, tidak ada perjanjian pertahanan formal dengan Italia, karena Kota Vatikan adalah negara netral. Kota Vatikan tidak memiliki angkatan bersenjata sendiri, meskipun Garda Swiss adalah korps militer Tahta Suci yang bertanggung jawab atas keamanan pribadi Paus, dan penduduk di negara bagian tersebut. Prajurit Garda Swiss berhak memegang paspor dan kewarganegaraan Negara Kota Vatikan. Tentara bayaran Swiss secara historis direkrut oleh Paus sebagai bagian dari pasukan untuk Negara Kepausan, dan Pengawal Swiss Kepausan didirikan oleh Paus Julius II pada 22 Januari 1506 sebagai pengawal pribadi Paus dan terus memenuhi fungsi itu. Itu tercantum dalam Annuario Pontificio di bawah "Takhta Suci", bukan di bawah "Negara Kota Vatikan". Pada akhir tahun 2005, Garda memiliki 134 anggota. Perekrutan diatur oleh kesepakatan khusus antara Tahta Suci dan Swiss. Semua calon harus Katolik, laki-laki yang belum menikah dengan kewarganegaraan Swiss yang telah menyelesaikan pelatihan dasar mereka dengan Angkatan Bersenjata Swiss dengan sertifikat perilaku yang baik, berusia antara 19 dan 30, dan memiliki tinggi badan minimal 174 cm (5 kaki 9 inci). tinggi. Anggota dilengkapi dengan senjata kecil dan tombak tradisional (juga disebut voulge Swiss), dan dilatih dalam taktik pengawalan. Garda Palatine dan Garda Bangsawan, angkatan bersenjata terakhir Negara Kota Vatikan, dibubarkan oleh Paus Paulus VI pada tahun 1970.[36] Karena Kota Vatikan telah mendaftarkan setiap bangunan di wilayahnya pada Daftar Internasional Properti Budaya di bawah Perlindungan Khusus, Konvensi Den Haag untuk Perlindungan Properti Budaya dalam Peristiwa Konflik Bersenjata secara teoritis membuatnya kebal terhadap serangan bersenjata.[62]

Pertahanan sipil merupakan tanggung jawab Korps Pemadam Kebakaran Negara Kota Vatikan, brigade pemadam kebakaran nasional. Berasal dari awal abad kesembilan belas, Korps dalam bentuknya yang sekarang didirikan pada tahun 1941. Korps ini bertanggung jawab untuk pemadaman kebakaran, serta berbagai skenario pertahanan sipil termasuk banjir, bencana alam, dan manajemen korban massal. Korps diawasi oleh pemerintah melalui Direktorat Layanan Keamanan dan Pertahanan Sipil, yang juga bertanggung jawab atas Gendarmerie.

 
Mobil patroli Korps Gendarmerie.

Korps Gendarmerie (Corpo della Gendarmeria) adalah gendarmerie, atau polisi dan pasukan keamanan, Kota Vatikan dan properti ekstrateritorial Takhta Suci.[63] Korps tersebut bertanggung jawab atas keamanan, ketertiban umum, kontrol perbatasan, kontrol lalu lintas, investigasi kriminal, dan tugas polisi umum lainnya di Kota Vatikan termasuk memberikan keamanan bagi Paus di luar Kota Vatikan. Korps tersebut memiliki 130 personel dan merupakan bagian dari Direktorat Layanan Keamanan dan Pertahanan Sipil (yang juga termasuk Brigade Pemadam Kebakaran Vatikan), lembaga Kegubernuran Kota Vatikan.

Kriminalitas

sunting
 
Kerumunan turis di Lapangan Santo Petrus menjadi target penjambretan di Vatikan.

Kejahatan di Kota Vatikan sebagian besar terdiri dari penjambretan dompet, pencopetan, dan pengutilan oleh orang luar.[64] Lalu lintas turis di Lapangan Santo Petrus merupakan salah satu lokasi utama pencopet di Kota Vatikan.[65] Jika kejahatan dilakukan di Lapangan Santo Petrus, pelakunya dapat ditangkap dan diadili oleh otoritas Italia, karena area tersebut biasanya dipatroli oleh polisi Italia.[66]

Menurut ketentuan pasal 22 Perjanjian Lateran,[67] Italia akan, atas permintaan Takhta Suci, menghukum individu atas kejahatan yang dilakukan di dalam Kota Vatikan dan akan memproses sendiri terhadap orang yang melakukan pelanggaran, jika orang tersebut berlindung di wilayah Italia. Orang-orang yang dituduh melakukan kejahatan yang diakui baik di Italia maupun di Kota Vatikan yang dilakukan di wilayah Italia akan diserahkan kepada otoritas Italia jika mereka berlindung di Kota Vatikan atau di gedung-gedung yang menikmati kekebalan berdasarkan perjanjian tersebut.[68]

Kota Vatikan tidak memiliki sistem penjara, selain beberapa sel tahanan untuk penahanan pra-sidang.[69] Orang yang dihukum karena melakukan kejahatan di Vatikan menjalani hukuman di penjara Italia (Polizia Penitenziaria), dengan biaya ditanggung oleh Vatikan.[70]

Hubungan Luar Negeri

sunting
 
Ingresso di Sant'Anna, sebuah pintu masuk ke Vatikan dari Italia.

Negara Kota Vatikan merupakan wilayah nasional yang diakui di bawah hukum internasional, tetapi Takhta Suci yang melakukan hubungan diplomatik atas namanya, selain diplomasi Takhta Suci sendiri, mengadakan perjanjian internasional terkait hal itu. Kota Vatikan dengan demikian tidak memiliki layanan diplomatik sendiri.

Karena keterbatasan ruang, Kota Vatikan merupakan salah satu dari sedikit negara di dunia yang tidak dapat menampung kedutaan. Kedutaan asing untuk Takhta Suci berlokasi di kota Roma; hanya selama Perang Dunia Kedua staf beberapa kedutaan diakreditasi ke Takhta Suci mengingat keramahan apa yang dimungkinkan dalam batas-batas sempit Kota Vatikan — kedutaan besar seperti Inggris sementara Roma dipegang oleh Kekuatan Poros dan Jerman ketika Sekutu menguasai Roma.

Ukuran Kota Vatikan dengan demikian tidak terkait dengan jangkauan global besar yang dilakukan oleh Takhta Suci sebagai entitas yang sangat berbeda dari negara.[71]

Namun, Negara Kota Vatikan sendiri berpartisipasi dalam beberapa organisasi internasional yang fungsinya berhubungan dengan negara sebagai entitas geografis, berbeda dari persona hukum non-teritorial Takhta Suci. Organisasi-organisasi ini jauh lebih sedikit daripada organisasi-organisasi di mana Takhta Suci berpartisipasi baik sebagai anggota atau dengan status pengamat. Mereka termasuk delapan negara berikut, di mana masing-masing Negara Kota Vatikan menjadi anggotanya:[72][73]

Ia juga berpartisipasi dalam:[75]

Kebijakan non-partai, non-penanda tangan

sunting

Kota Vatikan bukan anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), tetapi diberikan status pengamat kepada Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun 1968; satu-satunya negara lain yang memiliki posisi serupa adalah Negara Palestina yang diakui sebagian. Karena bukan anggota PBB, Kota Vatikan tidak tunduk pada yurisdiksi Mahkamah Internasional (ICJ). Namun, ia terlibat dengan berbagai badan khusus PBB melalui status pengamatnya termasuk Dana Tanggap Darurat Pusat, yang disumbangkannya sebesar US$20.000 antara tahun 2006 dan 2022.[76]

Negara Kota Vatikan bukan anggota Mahkamah Pidana Internasional (ICC). Di Eropa, hanya Belarus yang juga merupakan negara non-partai, non-penandatangan, sedangkan Ukraina dan Kepangeranan Monako adalah negara-negara penandatangan yang belum meratifikasi dan Federasi Rusia menarik diri darinya pada tahun 2016.

Negara Kota Vatikan bukan anggota Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa. Di antara negara-negara Eropa, Belarus juga bukan anggota, sementara Federasi Rusia tidak lagi menjadi bagian darinya setelah dikeluarkan dari Dewan Eropa setelah Invasi Rusia ke Ukraina tahun 2022.

"Common Reporting Standard" (CRS) OECD, yang bertujuan mencegah penggelapan pajak dan pencucian uang, juga belum ditandatangani.[77][78][79] Negara Kota Vatikan telah dikritik karena praktik pencucian uang dalam beberapa dekade terakhir.[80][81][82] Satu-satunya negara lain di Eropa yang belum setuju menandatangani CRS adalah Belarusia.

Negara Kota Vatikan juga merupakan salah satu dari sedikit negara di dunia yang tidak memberikan data keuangan yang tersedia untuk umum kepada IMF.[83]

Ekonomi

sunting
 
"Sayap Baru" Museum Vatikan, dibangun oleh Raffaele Stern (1774–1820)

Anggaran Negara Kota Vatikan mencakup Museum Vatikan dan kantor pos dan didukung secara finansial oleh penjualan prangko, koin, medali, dan kenang-kenangan wisata; dengan biaya masuk ke museum; dan melalui penjualan publikasi. Pendapatan dan taraf hidup para pekerja awam sebanding dengan rekan-rekan mereka yang bekerja di kota Roma. Industri lain termasuk percetakan, produksi mozaik, dan pembuatan seragam staf. Terdapat Apotek Vatikan.[84]

Institut Karya Agama (IOR, Istituto per le Opere di Religione), juga dikenal sebagai Bank Vatikan, adalah lembaga keuangan yang berlokasi di Vatikan yang melakukan kegiatan keuangan di seluruh dunia. Institut ini memiliki ATM multibahasa dengan instruksi dalam bahasa Latin, mungkin satu-satunya ATM di dunia dengan fitur ini.[85]

Vatikan mengeluarkan koin dan perangko sendiri. Vatikan telah menggunakan euro sebagai mata uangnya sejak 1 Januari 1999, melalui perjanjian khusus dengan Uni Eropa (keputusan dewan 1999/98/EC). Koin dan uang kertas Euro diperkenalkan pada 1 Januari 2002—Vatikan tidak mengeluarkan uang kertas euro. Penerbitan koin berdenominasi euro sangat dibatasi oleh perjanjian, meskipun agak lebih dari biasanya diperbolehkan dalam satu tahun di mana ada pergantian kepausan.[86] Karena kelangkaannya, koin euro Vatikan sangat dicari oleh para kolektor.[87] Sampai adopsi Euro, mata uang dan perangko Vatikan didenominasi dalam mata uang lira Vatikan mereka sendiri, yang setara dengan lira Italia.

Negara Kota Vatikan, yang mempekerjakan hampir 2.000 orang, mengalami surplus 6,7 juta euro pada 2007 tetapi mengalami defisit pada 2008 lebih dari 15 juta euro.[88]

Pada tahun 2012, Laporan Strategi Pengendalian Narkotika Internasional Departemen Luar Negeri AS mendaftarkan Kota Vatikan untuk pertama kalinya di antara negara-negara yang menjadi perhatian terhadap pencucian uang, menempatkannya di kategori tengah, yang mencakup negara-negara seperti Irlandia, tetapi bukan di antara yang paling rentan. negara, yang meliputi Amerika Serikat sendiri, Jerman, Italia, dan Rusia.[89]

Pada 24 Februari 2014, Vatikan mengumumkan pendirian sekretariat untuk ekonomi, yang bertanggung jawab atas semua kegiatan ekonomi, keuangan, dan administrasi Tahta Suci dan Negara Kota Vatikan, dipimpin oleh Kardinal George Pell. Ini mengikuti tuduhan terhadap dua ulama senior termasuk seorang monsinyur dengan pelanggaran pencucian uang. Paus Fransiskus juga menunjuk auditor jenderal yang diberi wewenang untuk melakukan audit acak terhadap lembaga mana pun kapan saja dan menugaskan perusahaan jasa keuangan AS untuk meninjau 19.000 rekening Vatikan guna memastikan kepatuhan terhadap praktik pencucian uang internasional. Paus juga memerintahkan agar Administrasi Warisan Takhta Apostolik menjadi bank sentral Vatikan, dengan tanggung jawab yang serupa dengan bank sentral lain di seluruh dunia.[90]

Pada tahun 2022, Vatikan berencana untuk merilis NFT dari koleksi museumnya.[91]

Demografi

sunting

Pada 2019, Kota Vatikan memiliki populasi 453 penduduk, tanpa memandang kewarganegaraan.[92] Ada juga 372 warga Vatikan yang bertempat tinggal di tempat lain, yang terdiri dari para diplomat Takhta Suci ke negara lain dan para kardinal yang bertempat tinggal di Roma.[93]

Penduduknya terdiri dari klerus, anggota agama lain, orang awam yang melayani negara (seperti Garda Swiss) dan anggota keluarga mereka.[93] Pada tahun 2013 terdapat 13 keluarga pegawai Takhta Suci yang tinggal di Kota Vatikan,[94] pada tahun 2019 terdapat 20 anak Garda Swiss yang tinggal di Vatikan. Semua warga, penduduk dan tempat ibadah di kota itu beragama Katolik. Vatikan juga menerima ribuan turis dan pekerja setiap hari.[95]

Populasi Vatikan pada 1 Februari 2019[6]
Jenis kelamin semua
Kewarganegaraan Vatikan lainnya
Tempat tinggal lainnya Vatikan
Paus 1
Para kardinal 53 17
Diplomat 319
Garda Swiss 104
Lainnya 124 207
Total 618 207
372 246
453
825
Populasi Vatikan pada 1 Maret 2011[96]
Jenis kelamin semua laki-laki perempuan
Kewarganegaraan Vatikan lainnya Vatikan lainnya Vatikan lainnya
Tempat tinggal lainnya Vatikan lainnya Vatikan lainnya Vatikan
Paus 1 1
Para Kardinal 43 30 43 30
Diplomat 306 306
Garda Swiss 86 86
Rohaniwan lainnya 50 197 49 102 1 95
Awam 56 24 25 3 31 21
Total 572 221 540 105 32 116
349 223 349 191 32
444 296 148
793 645 148

Bahasa-bahasa

sunting
 
Dalam lambang Kota Vatikan, digunakan bahasa Italia dalam penyebutan identitas nasional.

Vatikan tidak memiliki bahasa resmi resmi, tetapi, tidak seperti Takhta Suci yang paling sering menggunakan bahasa Latin untuk versi otoritatif dokumen resminya, Kota Vatikan hanya menggunakan bahasa Italia dalam undang-undang dan komunikasi resminya.[97] Bahasa Italia juga merupakan bahasa sehari-hari yang digunakan oleh sebagian besar orang yang bekerja di negara bagian tersebut. Di Garda Swiss, bahasa Jerman Swiss adalah bahasa yang digunakan untuk memberikan perintah, tetapi masing-masing penjaga mengucapkan sumpah setia dalam bahasa mereka sendiri: Jerman, Prancis, Italia, atau Romawi. Situs web resmi Takhta Suci[98] dan Kota Vatikan[99] sebagian besar berbahasa Italia, dengan versi halaman mereka dalam banyak bahasa dalam berbagai tingkatan.

Kewarganegaraan

sunting
 
Paspor Vatikan.

Berbeda dengan kewarganegaraan negara lain yang didasarkan pada ius sanguinis (kelahiran dari warga negara, bahkan di luar wilayah negara) atau ius soli (kelahiran di dalam wilayah negara), kewarganegaraan Kota Vatikan diberikan berdasarkan ius officii, yaitu atas dasar penunjukan untuk bekerja dalam kapasitas tertentu dalam pelayanan Takhta Suci. Biasanya berhenti setelah penghentian penunjukan. Kewarganegaraan juga diberikan kepada pasangan dan anak-anak warga negara, asalkan mereka tinggal bersama di kota. Beberapa individu juga diizinkan untuk tinggal di kota tetapi tidak memenuhi syarat atau memilih untuk tidak meminta kewarganegaraan.[93] Siapa pun yang kehilangan kewarganegaraan Vatikan dan tidak memiliki kewarganegaraan lain secara otomatis menjadi warga negara Italia sebagaimana diatur dalam Perjanjian Lateran.

Takhta Suci, walaupun bukan sebuah negara, mampu mengeluarkan paspor diplomatik dan dinas, sedangkan Kota Vatikan mengeluarkan paspor biasa untuk warganya.

Keanehan statistik

sunting

Dalam statistik yang membandingkan negara-negara dalam berbagai metrik per kapita atau per area, Kota Vatikan sering kali merupakan pengecualian—hal ini dapat berasal dari ukuran negara yang kecil dan fungsi gerejawi.[100] Misalnya, karena sebagian besar peran yang akan memberikan kewarganegaraan dicadangkan untuk laki-laki, rasio gender kewarganegaraan adalah beberapa laki-laki per perempuan.[101] Keanehan lebih lanjut adalah kejahatan kecil terhadap turis yang menghasilkan tingkat kejahatan per kapita yang sangat tinggi,[102] dan negara kota yang memimpin dunia dalam konsumsi anggur per kapita karena penggunaan sakramentalnya. Ilustrasi lucu dari anomali ini kadang-kadang dibuat dengan menghitung statistik "Paus per km2", yang lebih besar dari dua karena luas negara kurang dari setengah kilometer persegi.[103]

Pemandangan 360 derajat dari kubah Basilika Santo Petrus, menghadap ke Lapangan Santo Petrus (tengah) Vatikan dan keluar ke Roma, menunjukkan Kota Vatikan ke segala arah

Kebudayaan

sunting
 
Museum Vatikan (Musei Vaticani) menampilkan karya dari koleksi lengkap Gereja Katolik.

Vatikan merupakan rumah bagi beberapa seni paling terkenal di dunia. Basilika Santo Petrus, yang arsiteknya berturut-turut termasuk Bramante, Michelangelo, Giacomo della Porta, Maderno dan Bernini, adalah karya arsitektur Renaisans yang terkenal. Kapel Sistina terkenal dengan lukisan dindingnya, yang meliputi karya Perugino, Domenico Ghirlandaio dan Sandro Botticelli serta langit-langit dan Penghakiman Terakhir oleh Michelangelo. Seniman yang mendekorasi interior Vatikan termasuk Raphael dan Fra Angelico.

Perpustakaan Apostolik Vatikan dan koleksi Museum Vatikan memiliki kepentingan sejarah, ilmiah, dan budaya tertinggi. Pada tahun 1984, Vatikan ditambahkan oleh UNESCO ke dalam Daftar Situs Warisan Dunia; Vatikan merupakan satu-satunya Situs Warisan Dunia yang wilayahnya terdiri dari seluruh negara.[104] Selain itu, Vatikan merupakan satu-satunya situs yang sampai saat ini terdaftar di UNESCO sebagai pusat berisi monumen dalam "Daftar Internasional Properti Budaya di bawah Perlindungan Khusus" menurut Konvensi Den Haag 1954 untuk Perlindungan Properti Budaya dalam Peristiwa Konflik Bersenjata.[104]

Terdapat sebuah kejuaraan sepak bola, yang disebut Kejuaraan Kota Vatikan, dengan delapan tim, termasuk, misalnya, FC Guardia Garda Swiss dan tim penjaga polisi dan museum.[105]

Infrastruktur

sunting

Transportasi

sunting
 
Sistem rel di Kota Vatikan menjadi sistem rel perkereta-apian terpendek di dunia.

Vatikan memiliki jaringan transportasi yang cukup berkembang mengingat ukurannya (sebagian besar terdiri dari piazza dan jalan setapak). Sebagai negara bagian dengan panjang 1,05 kilometer (1.150 yard) dan lebar 0,85 km (930 yd),[106] Vatikan memiliki sistem transportasi kecil tanpa bandara atau jalan raya. Satu-satunya fasilitas penerbangan di Kota Vatikan adalah Heliport Kota Vatikan. Kota Vatikan adalah salah satu dari sedikit negara merdeka yang tidak memiliki bandara, dan dilayani oleh bandara yang melayani kota Roma, Bandara Leonardo da Vinci-Fiumicino, dan sedikit banyak Bandara Ciampino.[107]

Terdapat sebuah rel kereta api pengukur standar, terutama digunakan untuk mengangkut barang, terhubung ke jaringan Italia di stasiun Santo Petrus Roma dengan pacu sepanjang 852 meter (932 yd), 300 meter (330 yd) di antaranya berada di dalam wilayah Vatikan.[108] Paus Yohanes XXIII adalah Paus pertama yang menggunakan rel kereta api; Paus Yohanes Paulus II jarang menggunakannya.[108]

Stasiun metro terdekat adalah Ottaviano – San Pietro – Musei Vaticani.[109]

Komunikasi

sunting
 
Kantor Post Vatikan didirikan pada 11 Februari 1929.

Vatikan dilayani oleh sistem telepon modern independen bernama Layanan Telepon Vatikan,[110] dan sistem pos (Poste Vaticane) yang mulai beroperasi pada 13 Februari 1929. Pada 1 Agustus, Vatikan mulai mengeluarkan perangko posnya sendiri, di bawah otoritas Kantor Filateli dan Numismatik Negara Kota Vatikan.[111] Layanan pos Vatikan terkadang disebut sebagai "yang terbaik di dunia",[111] dan lebih cepat daripada layanan pos di Roma.

Kota Vatikan
Situs Warisan Dunia UNESCO
 
KriteriaKebudayaan: i, ii, iv, vi
Nomor identifikasi286
Pengukuhan1984 (kedelapan)

Vatikan juga mengontrol domain tingkat atas Internetnya sendiri, yang terdaftar sebagai (.va). Layanan broadband disediakan secara luas di Kota Vatikan. Kota Vatikan juga diberi awalan radio ITU, HV, dan ini terkadang digunakan oleh operator radio amatir.

Radio Vatikan, yang diprakarsai oleh Guglielmo Marconi, mengudara pada frekuensi gelombang pendek, gelombang menengah dan FM serta di Internet.[112] Antena transmisi utamanya terletak di wilayah Italia, dan melebihi tingkat emisi perlindungan lingkungan Italia. Untuk alasan ini, Radio Vatikan telah digugat. Layanan televisi disediakan melalui entitas lain, Pusat Televisi Vatikan.[113]

L'Osservatore Romano adalah surat kabar semi-resmi multibahasa Takhta Suci. Surat kabar ini diterbitkan oleh sebuah perusahaan swasta di bawah arahan orang awam Katolik, tetapi melaporkan informasi resmi. Namun, teks resmi dokumen ada di Acta Apostolicae Sedis, lembaran resmi Takhta Suci, yang memiliki lampiran untuk dokumen Negara Kota Vatikan.

Radio Vatikan, Pusat Televisi Vatikan, dan L'Osservatore Romano merupakan lembaga yang bukan dimiliki Negara Vatikan tetapi dimiliki oleh Takhta Suci, dan terdaftar seperti itu di Annuario Pontificio, yang menempatkannya di bagian "Lembaga yang terkait dengan Takhta Suci" , di depan bagian tentang layanan diplomatik Takhta Suci di luar negeri dan korps diplomatik yang terakreditasi untuk Takhta Suci, setelah itu ditempatkan bagian tentang Negara Kota Vatikan.

Daur ulang

sunting

Pada tahun 2008, Vatikan memulai sebuah "pulau ekologis" untuk limbah terbarukan dan melanjutkan inisiatif tersebut selama kepausan Fransiskus. Inovasi tersebut antara lain, pemasangan sistem tenaga surya di atap Aula Paulus VI. Pada Juli 2019, diumumkan bahwa Kota Vatikan akan melarang penggunaan dan penjualan plastik sekali pakai segera setelah pasokannya habis, jauh sebelum batas waktu 2021 yang ditetapkan oleh Uni Eropa. Diperkirakan bahwa 50–55% limbah padat kota Vatikan dipilah dan didaur ulang dengan benar, dengan tujuan mencapai standar Uni Eropa sebesar 70–75%.[114]

Simbol nasional

sunting

Lambang Negara

sunting
 
Lambang Negara Kota Vatikan

Lambang Vatikan adalah lambang Takhta Suci Vatikan yang sekaligus menjadi lambang Paus, pemimpin iman Katolik. Lambang ini berbentuk blason (perisai) merah dengan dua kunci bersilangan; kunci emas dan kunci perak. Di atas dua kunci yang bersilangan terdapat tiara emas bersusun tiga yaitu mahkota Paus.

Simbolisme

sunting
  • Dua kunci yang bersilangan, kunci emas dan perak melambangkan kunci Kerajaan surga yang dijanjikan kepada Santo Petrus, dengan kuasa untuk mengikat dan melepaskan (Matius 16:18–19).
  • Mahkota emas susun tiga (tiara) melambangkan "tiga kekuasaan Pontifex Agung: Ordo Suci, Yurisdiksi, dan Magisterium",[115] dengan kata lain: segala fungsinya sebagai "Imam Agung", "Gembala Agung" dan "Guru Agung".
  • Salib emas di puncak mahkota susun tiga melambangkan salib Yesus Kristus.

Bendera Negara

sunting
 
Bendera Kota Vatikan

Bendera Vatikan adalah bendera resmi Takhta Suci Vatikan, di Italia. Berwarna kuning dan putih, sementara lambang Takhta Suci terdapat di warna putih. Bendera ini adalah lambang kekuasaan Paus terhadap Vatikan, dan umat Katolik.

Bendera Vatikan terdiri dari dua garis vertikal, satu berwarna emas atau kuning (sisi kerekan) dan satu berwarna putih dengan kunci salib Santo Petrus dan Tiara Kepausan di tengah pita putih. Tuts bersilang terdiri dari kunci emas dan kunci perak, dimana kunci perak ditempatkan pada posisi dexter. Terlepas dari gagasan luas bahwa bendera berbentuk persegi, proporsinya tidak ditentukan dalam Hukum Dasar Negara Kota Vatikan tahun 2000, dan sebagai tanggapan atas surat yang dikirim sehubungan dengan hal ini, Nunsiatur Apostolik untuk Jerman menyatakan bahwa bendera Vatikan tidak harus persegi.

Lihat pula

sunting
 
Basilika Santo Petrus di Vatikan pada saat malam hari, tahun 2015.

Referensi

sunting

Catatan

sunting
  1. ^ Pelafalan eklesiastik, dan karenanya resmi, adalah pengucapan Latin: [ˈtʃivitaz vatiˈkana]; pelafalan klasik adalah pengucapan Latin: [ˈkiːvɪtaːs vaːtɪˈkaːna].
  2. ^ "Stato della Città del Vaticano" adalah nama yang digunakan dalam naskah Konstitusi negara tersebut dan dalam situs resmi negara tersebut.
  3. ^ Dalam bahasa-bahasa yang digunakan oleh Sekretariat Negara Takhta Suci (selain bahasa Inggris dan Italia yang telah disebutkan di atas):
    • bahasa Prancis: Cité du VaticanÉtat de la Cité du Vatican
    • Jerman: Vatikanstadt, cf. VatikanStaat Vatikanstadt (in Austria: Staat der Vatikanstadt)
    • bahasa Polandia: Miasto Watykańskie, cf. WatykanPaństwo Watykańskie
    • Portugis: Cidade do VaticanoEstado da Cidade do Vaticano
    • bahasa Spanyol: Ciudad del VaticanoEstado de la Ciudad del Vaticano
  4. ^ Takhta Suci adalah badan pemerintahan pusat dari Gereja Katolik dan suatu kesatuan berdaulat yang diakui oleh hukum internasional, yang terdiri dari Paus dan Kuria Roma. Seringkali disebut sebagai "Vatikan", terutama bila digunakan sebagai suatu metonimia dari hierarki Gereja Katolik

Catatan kaki

sunting
  1. ^ Nick Megoran (2009) "Theocracy", p. 226 in International Encyclopedia of Human Geography, vol. 11, Elsevier ISBN 978-0-08-044911-1
  2. ^ a b c "Holy See (Vatican City)". CIA—The World Factbook. Diakses tanggal July 2014. 
  3. ^ Centro Televisivo Vaticano, "Solemn oath of the Vatican Swiss guards"
  4. ^ De Agostini Atlas Calendar, 1930, p. 99. (dalam bahasa Italia)
  5. ^ De Agostini Atlas Calendar, 1945–46, p. 128. (dalam bahasa Italia)
  6. ^ a b "Populasi" (dalam bahasa Italia). Vatican City State. 1 Februari 2019. Diakses tanggal 11 April 2020. 
  7. ^ www.vatican.va Holy See Press office — General Information. Retrieved 23 October 2009.
  8. ^ "Vatican City". Catholic-Pages.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-09-04. Diakses tanggal 12 Agustis 2013. 
  9. ^ "Preamble of the Lateran Treaty" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2017-10-10. Diakses tanggal 2015-09-14. 
  10. ^ "Text of the Lateran Treaty of 1929". www.aloha.net. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-05-23. Diakses tanggal 2015-09-14. 
  11. ^ Richardson, New Topographical Dictionary of Ancient Rome, p. 405
  12. ^ "Apostolic Constitution" (in Latin). Archived from the original on 12 September 2020. Retrieved 3 August 2020.
  13. ^ Pope Francis (8 September 2014). "Letter to John Cardinal Lajolo" (in Latin). The Vatican. Archived from the original on 18 April 2015. Retrieved 28 May 2015.
  14. ^ a b c Liverani, Paolo (2016). Claudio Parisi Presicce; Laura Petacco (eds.). Un destino di marginalità: storia e topografia dell'area vaticana nell'antichità. La Spina: dall’Agro vaticano a via della Conciliazione (in Italian). Rome. ISBN 978-88-492-3320-9.
  15. ^ Petacco, Laura (2016). Claudio Parisi Presicce; Laura Petacco (eds.). La Meta Romuli e il Terebinthus Neronis. La Spina: dall’Agro vaticano a via della Conciliazione (in Italian). Rome. ISBN 978-88-492-3320-9.
  16. ^ "Damien Martin, "Wine and Drunkenness in Roman Society"" (PDF). Archived (PDF) from the original on 18 September 2014. Retrieved 27 August 2013.
  17. ^ Tacitus, The Histories, II, 93, translation by Clifford H. Moore (The Loeb Classical Library, first printed 1925)
  18. ^ Based on "Outline of St. Peter's, Old St. Peter's, and Circus of Nero".
  19. ^ Lanciani, Rodolfo (1892). Pagan and Christian Rome[dead link] Houghton, Mifflin.
  20. ^ "Vatican City in the Past". Archived from the original on 28 May 2019. Retrieved 3 August 2020.
  21. ^ Pliny the Elder, Natural History XVI.76.
  22. ^ "St. Peter, Prince of the Apostles". Catholic Encyclopedia. Archived from the original on 15 September 2019. Retrieved 12 August 2013.
  23. ^ Travels and Adventures, Chapter 3, Pero Tafur, digitized from The Broadway Travellers series, edited by Sir E. Denison Ross and Eileen Power, translated and edited with an introduction by Malcolm Letts (New York, London: Harper & brothers 1926)
  24. ^ "Altar dedicated to Cybele and Attis". Vatican Museums. Archived from the original on 24 January 2012. Retrieved 26 August 2013.
  25. ^ Fred S. Kleiner, Gardner's Art through the Ages (Cengage Learning 2012 Archived 12 September 2015 at the Wayback Machine ISBN 978-1-13395479-8), p. 126
  26. ^ "Vatican". Columbia Encyclopedia (Sixth ed.). 2001–2005. Archived from the original on 7 February 2006.
  27. ^ Wetterau, Bruce (1994). World History: A Dictionary of Important People, Places, and Events, from Ancient Times to the Present. New York: Henry Holt & Co. ISBN 978-0805023503.
  28. ^ "Preamble of the Lateran Treaty" (PDF). Archived from the original (PDF) on 10 October 2017. Retrieved 21 July 2014.
  29. ^ "Patti lateranensi, 11 febbraio 1929 - Segreteria di Stato, card. Pietro Gasparri". www.vatican.va. Archived from the original on 19 January 2021. Retrieved 5 April 2020.
  30. ^ a b "Patti lateranensi, 11 febbraio 1929 – Segreteria di Stato, card. Pietro Gasparri". vatican.va. Archived from the original on 19 January 2021. Retrieved 5 April 2020.
  31. ^ "Rome". Ushmm.org. Archived from the original on 15 December 2013. Retrieved 12 December 2013.
  32. ^ Chadwick, 1988, pp. 222–232
  33. ^ Chadwick, 1988, pp. 232–236
  34. ^ Chadwick, 1988, pp. 236–244
  35. ^ Chadwick, Owen (1988). Britain and the Vatican During the Second World War. Cambridge: Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-36825-4.
  36. ^ a b "Vatican City Today". Vatican City Government. Archived from the original on 11 December 2007. Retrieved 28 November 2007.
  37. ^ a b Thavis, John (2013). The Vatican Diaries: A Behind-the-Scenes Look at the Power, Personalities and Politics at the Heart of the Catholic Church. NY: Viking. pp. 121–122. ISBN 978-0-670-02671-5.
  38. ^ Morss, John R. (2015). "The International Legal Status of the Vatican/Holy See Complex". European Journal of International Law. OUP. 26 (4): 927. doi:10.1093/ejil/chv062. Archived from the original on 22 January 2021. Retrieved 6 February 2021.
  39. ^ "Holy See (Vatican City)", The World Factbook, Central Intelligence Agency, 28 December 2022, retrieved 4 January 2023
  40. ^ Lateran Treaty of 1929, Article 3
  41. ^ a b "Patti Lateranensi". vatican.va. Archived from the original on 19 January 2021. Retrieved 6 November 2013.
  42. ^ a b Lateran Treaty of 1929, Articles 13–16
  43. ^ Masters, Jeff (18 January 2018). "NOAA: Earth Had Its Third Warmest Year on Record in 2017". Wunderground. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 April 2018. Diakses tanggal 29 April 2018. 
  44. ^ Tabelle climatiche 1971–2000 della stazione meteorologica di Roma-Ciampino Ponente dall'Atlante Climatico 1971–2000 Diarsipkan 10 January 2019 di Wayback Machine. – Servizio Meteorologico dell'Aeronautica Militare
  45. ^ "Visualizzazione tabella CLINO della stazione / CLINO Averages Listed for the station Roma Ciampino". Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 August 2011. Diakses tanggal 13 June 2011. 
  46. ^ "Vatican footprint wrong-footed". The Global Warming Policy Forum. 26 May 2010. Archived from the original on 2 January 2015. Retrieved 2 January 2015.
  47. ^ "The Vatican to go carbon neutral". United Press International. 13 July 2007. Archived from the original on 12 January 2009. Retrieved 12 September 2009.
  48. ^ Vatican signs up for a carbon offset forest, Catholic News Service, published 13 July 2007. Retrieved 3 August 2007 Archived 5 July 2008 at the Wayback Machine
  49. ^ Climate forest makes Vatican the first carbon-neutral state, Western Catholic Reporter, published 23 July 2007. Retrieved 3 August 2007 Archived 4 March 2008 at the Wayback Machine
  50. ^ Glatz, Carol (26 November 2008) "Vatican wins award for creating rooftop solar-power generator" Archived 10 October 2017 at the Wayback Machine, Catholic News Service.
  51. ^ "Going green: Vatican expands mission to saving planet, not just souls", Catholic News Service, published 25 May 2007. Retrieved 12 June 2007
  52. ^ "Map of Vatican City". saintpetersbasilica.org. Archived from the original on 4 November 2021. Retrieved 11 October 2009.
  53. ^ "Al Pellegrino Cattolico: The Vatican Gardens". 2008 Al Pellegrino Cattolico s.r.l. Via di Porta Angelica 81\83 (S.Pietro) I- 00193 Roma, Italy. Archived from the original on 13 April 2008. Retrieved 21 November 2008.
  54. ^ "Official Vatican City State Website: A Visit to the Vatican Gardens". Uffici di Presidenza S.C.V. 2007. Archived from the original on 8 November 2008. Retrieved 21 November 2008.
  55. ^ Gerhard Robbers (2006) Encyclopedia of World Constitutions Diarsipkan 2022-12-04 di Wayback Machine.. Infobase Publishing. ISBN 978-0-8160-6078-8. p. 1009
  56. ^ Section, United Nations News Service (7 February 2017). "UN News - FEATURE: Diplomacy of the conscience – The Holy See at the United Nations". UN News Service Section. Archived from the original on 2 February 2018. Retrieved 1 February 2018.
  57. ^ a b "Vatican City". Catholic-Pages.com. Archived from the original on 4 May 2007. Retrieved 4 March 2007.
  58. ^ Learning with the Times: 7 Nation Still Under Absolute Monarchy”, The Times of India, Published 10 November 2008. m.timesofindia.com/india/Learning-with-the-Times-7-nations-still-under-absolute-monarchy/articleshow/3692953.cms. Retrieved 27 December 2020.
  59. ^ Visceglia, Maria Antonietta (1 January 2011). "The Pope's Household And Court In The Early Modern Age". Royal Courts in Dynastic States and Empires. BRILL. pp. 237–264. doi:10.1163/ej.9789004206229.i-444.57. ISBN 9789004206236.
  60. ^ Pontificalis Domus Archived 12 January 2014 at the Wayback Machine, 3
  61. ^ The site "Hereditary Officers of the Papal Court" continues to present these functions and titles as still in use, several decades after their abolition. Archived 13 March 2007 at the Wayback Machine
  62. ^ Duursma, Jorri C. (1996). Fragmentation and the International Relations of Micro-states: Self-determination and Statehood. Cambridge University Press. p. 396. ISBN 9780521563604. Archived from the original on 14 April 2021. Retrieved 9 December 2020.
  63. ^ "Corpo della Gendarmeria" (in Italian). Stato della Città del Vaticano. Archived from the original on 25 December 2012. Retrieved 15 January 2013.
  64. ^ "Vatican crime rate 'soars'". BBC. 8 January 2003. Archived from the original on 8 January 2008. Retrieved 28 November 2007.
  65. ^ "Vatican surpasses all nations... in pickpockets?" Archived 15 November 2012 at the Wayback Machine. Rome Reports, 14 February 2011.
  66. ^ Glatz, Carol (19 December 2013) "Man seriously injured after setting self on fire in St. Peter's Square" Archived 21 June 2019 at the Wayback Machine. Catholic News Service
  67. ^ nter Sanctam Sedem et Italiae Regnum Conventiones* Initae Die 11 Februarii 1929" (in Italian). Vatican.va. Archived from the original on 19 January 2021. Retrieved 12 July 2013.
  68. ^ Shea, Alison (2009). "Researching the Law of the Vatican City State". Hauser Global Law School Program. New York University School of Law. Archived from the original on 17 October 2013.
  69. ^ How Does Vatican City Deal With Criminals? Archived 24 August 2018 at the Wayback Machine Slate. 30 May 2012. Retrieved 18 April 2013.
  70. ^ "Is the Vatican a Rogue State? Archived 6 April 2012 at the Wayback Machine" Spiegel Online. 19 January 2007. Retrieved 25 August 2010.
  71. ^ "The Holy See and Diplomacy", Foreign and Commonwealth Office Archived 21 May 2009 at the Wayback Machine
  72. ^ Vatican City State: Participation in International Organizations". Vatican City State. Archived 10 July 2010 at the Wayback Machine
  73. ^ See also appendix at end of "Bilateral Relations of the Holy See" Archived 9 July 2014 at the Wayback Machine. vatican.va
  74. ^ "Keanggotaan Negara Kota Vatikan". Interpol. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-10-10. Diakses tanggal 5 Juni 2012. 
  75. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Participation
  76. ^ "Contributions by donor". Central Emergency Response Fund. Archived from the original on 7 August 2022. Retrieved 23 August 2022.
  77. ^ "AEOI: STATUS OF COMMITMENTS" (PDF). Archived (PDF) from the original on 29 June 2019. Retrieved 29 June 2019.
  78. ^ "JURISDICTIONS PARTICIPATING IN THE CONVENTION ON MUTUAL ADMINISTRATIVE ASSISTANCE IN TAX MATTERS" (PDF). Archived (PDF) from the original on 29 June 2019. Retrieved 29 June 2019.
  79. ^ "SIGNATORIES OF THE MULTILATERAL COMPETENT AUTHORITY AGREEMENT ON AUTOMATIC EXCHANGE OF FINANCIAL ACCOUNT INFORMATION AND INTENDED FIRST INFORMATION EXCHANGE DATE" (PDF). Archived (PDF) from the original on 29 June 2019. Retrieved 29 June 2019.
  80. ^ "Vatican should bring money-laundering cases to trial, watchdog..." Reuters. 8 December 2017. Archived from the original on 2 June 2019. Retrieved 29 June 2019.
  81. ^ "Top 5 financial transgressions committed by the Vatican". www.europeanceo.com. Archived from the original on 27 March 2019. Retrieved 29 June 2019.
  82. ^ Willey, David (18 July 2013). "The Vatican Bank is rocked by scandal again". Archived from the original on 29 June 2019. Retrieved 29 June 2019.
  83. ^ " ". data.imf.org. Archived from the original on 15 December 2019. Retrieved 18 December 2019.
  84. ^ https://www.cia.gov/the-world-factbook/countries/holy-see-vatican-city/
  85. ^ O'Malley, Seán P. (28 September 2006). "A Glimpse Inside the Vatican & Msgr. Robert Deeley's Guest Post". Archived from the original on 20 October 2007. Retrieved 30 January 2008.
  86. ^ "Agreements on monetary relations (Monaco, San Marino, the Vatican and Andorra)". Activities of the European Union: Summaries of legislation. Archived from the original on 27 March 2010. Retrieved 23 February 2007.
  87. ^ "Benedict Vatican euros set for release". Catholic News. 21 April 2006. Archived from the original on 11 September 2014. Retrieved 25 September 2014.
  88. ^ Holy See's budget shortfall shrinks in 2008 Archived 22 July 2011 at the Wayback Machine. Christian Telegraph. The report quoted deals mainly with the revenues and expenses of the Holy See and mentions only briefly the finances of Vatican City.
  89. ^ Pullella, Philip (8 March 2012). "U.S. adds Vatican to money-laundering 'concern' list." Archived 16 August 2021 at the Wayback Machine Reuters.
  90. ^ "Vatican financial system restructuring begins with new secretariat". The Italy News.Net. 25 February 2014. Archived from the original on 20 July 2014. Retrieved 25 February 2014.
  91. ^ "The Vatican Will Create a NFT Gallery to 'Democratize Art'". 2 May 2022. Archived from the original on 5 May 2022. Retrieved 5 May 2022.
  92. ^ "Population" (in Italian). Vatican City State. 1 February 2019. Archived from the original on 17 May 2020. Retrieved 11 April 2020.
  93. ^ a b c "Law on citizenship, residence and access" (PDF) (in Italian). Vatican City State. 22 February 2011. Retrieved 31 July 2022.
  94. ^ Mrowińska, Alina (26 February 2013). "Behind The Walls: What It's Like To Live Inside The Vatican, For A Woman". NET TV - Catholic TV from the Diocese of Brooklyn.
  95. ^ "Raising Children Within the Vatican: Life of a Swiss Guard Familydate =5 August 2019". Pew Research Center.
  96. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama population2011
  97. ^ Vatican City State appendix to the Acta Apostolicae Sedis is entirely in Italian.
  98. ^ "Vatican". www.vatican.va. Archived from the original on 6 February 2015. Retrieved 7 December 2021.
  99. ^ Vatican City State Archived 11 October 2019 at the Wayback Machine (in Italian)
  100. ^ "Vatican City drinks more wine per person than anywhere else in the world". The Independent. 25 February 2014. Archived from the original on 27 July 2018. Retrieved 27 July 2018.
  101. ^ Mrowińska, Alina. "Behind The Walls: What It's Like To Live Inside The Vatican, For A Woman" Archived 1 January 2016 at the Wayback Machine, Gazeta Wyborcza/Worldcrunch, 26 February 2013.
  102. ^ "Vatican crime rate 'soars'". 8 January 2003. Archived from the original on 5 February 2019. Retrieved 6 March 2019.
  103. ^ Miller, Anne; Mitchinson, John (14 March 2013). "QI: some quite interesting facts about Popes". The Daily Telegraph. ISSN 0307-1235. Archived from the original on 10 January 2022. Retrieved 6 March 2019.
  104. ^ a b "Vatican City – UNESCO World Heritage Centre". UNESCO. Archived from the original on 25 December 2017. Retrieved 10 October 2009.
  105. ^ "Life in the Guard". Pontifical Swiss Guard. Archived from the original on 4 February 2019. Retrieved 10 September 2016.
  106. ^ "Holy See – State of the Vatican City". Vatican Papal Conclave. Archived from the original on 29 May 2010. Retrieved 28 November 2007.
  107. ^ "Railways of the World". Sinfin.net. Archived from the original on 10 October 2017. Retrieved 8 August 2006.
  108. ^ a b https://www.sinfin.net/railways/world/vatican/vaticanrail.html#Origini
  109. ^ "The Vatican Museums & St Peter's, Rome; getting there -". www.rometoolkit.com. Archived from the original on 5 March 2018. Retrieved 19 March 2018.
  110. ^ On call 24/7: Vatican phone system directs thousands of call each day Archived 19 December 2012 at the Wayback Machine, 24 July 200
  111. ^ a b Baker, Al (27 June 2004). "Hail Marys Not Needed: Vatican Mail Will Deliver". The New York Times. Archived from the original on 1 January 2008. Retrieved 28 November 2007.
  112. ^ "Vatican Radio – Index". Vatican.va. 2 September 2005. Archived from the original on 3 May 2009. Retrieved 6 May 2009.
  113. ^ "Vatican Television Center – Index". Vatican.va. Archived from the original on 3 May 2009. Retrieved 6 May 2009.
  114. ^ Glatz, Carol. "Vatican City State set to end sale of single-use plastics". Crus. Archived from the original on 16 July 2019. Retrieved 17 July 2019.
  115. ^ Coat of Arms of His Holiness Benedict XVI

Pranala luar

sunting