Buka menu utama

George Washington

Presiden pertama Amerika Serikat

George Washington (22 Februari 1732[b]  – 14 Desember 1799) adalah seorang jenderal dan negarawan yang dikenal sebagai salah satu Bapak Pendiri Amerika Serikat sekaligus presiden pertamanya dari tahun 1789 hingga 1797. Ia memimpin pasukan Patriot selama Perang Revolusi Amerika dan berhasil mengantarkan mereka menuju pintu kemerdekaan dari Britania Raya. Ia juga mengepalai Konvensi Konstitusional 1787 yang mendirikan pemerintahan federal yang baru. Berkat kepemimpinannya selama perjuangan untuk memerdekakan Amerika Serikat, ia diberi gelar "Bapak Bangsa".

George Washington
Gilbert Stuart Williamstown Portrait of George Washington.jpg
Presiden Amerika Serikat ke-1
Masa jabatan
30 April 1789[a] – 4 Maret 1797
Wakil PresidenJohn Adams
PendahuluJabatan dibentuk
PenggantiJohn Adams
Perwira Senior Angkatan Darat Amerika Serikat ke-7
Masa jabatan
13 Juli 1798 – 14 Desember 1799
PresidenJohn Adams
PendahuluJames Wilkinson
PenggantiAlexander Hamilton
Panglima tertinggi Angkatan Darat Kontinental
Masa jabatan
14 Juni 1775 – 23 Desember 1783
Ditunjuk olehKongres Kontinental
PendahuluJabatan dibentuk
PenggantiHenry Knox sebagai Perwira Senior
Utusan untuk Kongres Kontinental
dari Virginia
Masa jabatan
10 Mei 1775 – 15 Juni 1775
PendahuluJabatan dibentuk
PenggantiThomas Jefferson
Daerah pemilihanKongres Kontinental Kedua
Masa jabatan
5 September 1774 – 26 Oktober 1774
PendahuluJabatan dibentuk
PenggantiJabatan dihapuskan
Daerah pemilihanKongres Kontinental Pertama
Informasi pribadi
Lahir(1732-02-22)22 Februari 1732
Popes Creek, Koloni Virginia, Amerika Britania
Meninggal dunia14 Desember 1799(1799-12-14) (umur 67)
Mount Vernon, Virginia, Amerika Serikat
Partai politikIndependen
PasanganMartha Dandridge (menikah 6 Januari 1759)[2]
Orang tuaAugustine Washington
Mary Ball
Penghargaan sipilCongressional Gold Medal
Thanks of Congress[3]
Tanda tangan
Dinas militer
Pihak Kerajaan Britania Raya
 Amerika Serikat
Dinas/cabangBendera Kerajaan Britania Raya Milisi Kolonial
Bendera Amerika Serikat Angkatan Darat Kontinental
Bendera Amerika Serikat Angkatan Darat Amerika Serikat
Masa dinas1752–58 (Milisi Britania)
1775–83 (Angkatan Darat Kontinental)
1798–99 (Angkatan Darat Amerika Serikat)
PangkatKolonel (Angkatan Darat Britania)
WashingtonInsig1782.jpg Jenderal dan Panglima Tertinggi (Angkatan Darat Kontinental)
US-O9 insignia.svg Letnan jenderal (Angkatan Darat Amerika Serikat)
General of the Armies (diangkat secara anumerta: 1976, oleh Kongres)
KomandoResimen Koloni Virginia
Angkatan Darat Kontinental
Angkatan Darat Amerika Serikat
Pertempuran/perang

Washington lahir di keluarga kaya yang memiliki lahan tembakau dan budak di Koloni Virginia. Ia mendapatkan kesempatan untuk memperoleh pendidikan, dan saat ia berumur tujuh belas tahun, ia meniti karier yang sukses sebagai seorang pengukur lahan. Ia lalu menjadi pemimpin milisi Virginia selama Perang Prancis dan Indian. Pada masa Perang Revolusi, ia dikirim sebagai utusan ke Kongres Kontinental, dan ia secara bulat terpilih sebagai panglima tertinggi Angkatan Darat Kontinental, dan ia berhasil memperoleh kemenangan dalam Pengepungan Yorktown yang mengakhiri perang tersebut. Pada tahun 1783, ketika kemenangan sudah di depan mata, ia mundur dari jabatannya sebagai panglima tertinggi.

Washington terpilih secara bulat sebagai Presiden Amerika Serikat oleh Lembaga Pemilihan Umum dalam dua pemilu nasional pertama. Ia berusaha mendirikan pemerintahan yang kuat dan kaya, dan ia bisa tetap berperilaku adil dalam menengahi persaingan antara Thomas Jefferson dan Alexander Hamilton. Setelah meletusnya Revolusi Prancis, Washington menyatakan kenetralan negaranya dan pada saat yang sama juga mendukung Perjanjian Jay yang kontroversial. Masa jabatannya sebagai presiden telah meninggalkan berbagai kebiasaan yang masih dilanjutkan oleh presiden-presiden berikutnya. Pidato Perpisahan Washington dianggap sebagai salah satu pernyataan yang paling berpengaruh perihal republikanisme.

Ia terlahir di sebuah masyarakat yang terbiasa dengan tenaga kerja budak, sehingga ia memiliki banyak budak, tetapi ia semakin lama semakin merasa terganggu dengan lembaga perbudakan dan bahkan ia membebaskan budak-budaknya di dalam wasiatnya. Ia adalah anggota Gereja Anglikan dan organisasi rahasia Freemasonry. Ia menyerukan toleransi terhadap semua agama saat ia masih menjadi jenderal dan presiden. Setelah kematiannya, Washington dikenang dengan berbagai cara, seperti dalam bentuk monumen, karya seni, nama tempat, prangko, dan mata uang. Para ahli juga menganggapnya sebagai salah satu presiden Amerika Serikat terbaik sepanjang masa.

Kehidupan awal (1732–1752)Sunting

George Washington dilahirkan pada tanggal 22 Februari 1732 di Popes Creek, Westmoreland County, Virginia.[4] Ia adalah anak sulung dari pasangan Augustine dan istri dari pernikahan keduanya, Mary Ball Washington.[5] Ayahnya terlahir di keluarga berada dengan asal usul dari Sulgrave, Inggris.[6] Kakek buyut George, John Washington, bermukim di Virginia pada tahun 1657, mendirikan perkebunan tembakau Popes Creek, dan berhasil memperoleh kekayaan berupa lahan dan budak. Kakek George, Lawrence, dan Augustine juga menjadi tuan tanah dan pemilik budak. [7] Augustine sendiri turut menjabat sebagai hakim Justice of the Peace dan merupakan tokoh terpandang yang dikaruniai 10 anak (4 dari antaranya berasal dari pernikahan pertamanya dengan Jane Butler, sementara sisanya dari pernikahannya dengan Mary).[8]

George dibesarkan di kawasan Tidewater di Virginia.[9] Saat ia masih berumur tiga tahun, keluarganya pindah dari perkebunan Popes Creek ke perkebunan Epsewasson di tepi Sungai Potomac. Tiga tahun kemudian, mereka pindah ke Ferry Farm di dekat Fredericksburg.[10] Konon tempat ini menjadi latar suatu peristiwa yang dikisahkan di dalam sebuah anekdot yang ditulis oleh Parson Weems.[11] Menurut anekdot tersebut, Augustine pernah bertanya kepada George apakah ia adalah orang yang telah merusak pohon ceri, dan kemudian George menjawab, "Aku tidak bisa berbohong; aku telah memotongnya dengan kapak kecilku."[12][c]

Pada tanggal 12 April 1743, Augustine menjemput ajalnya, sehingga Mary harus mengasuh George sendirian.[15] George mewarisi Ferry Farm dan sepuluh budak, sedangkan kakak tirinya, Lawrence, mendapatkan Epsewasson dan mengubah namanya menjadi Mount Vernon.[16] George lalu membatalkan rencananya untuk menuntut ilmu di Appleby Grammar School di Inggris.[17] Ia mengenyam pendidikan selama dua hingga tiga tahun di sekolah pendeta Anglikan James Mayre di Fredericksburg.[18][d]

George sangat dipengaruhi oleh kunjungannya ke tempat kakaknya, Lawrence, di Mount Vernon, dan juga ke Belvoir yang merupakan perkebunan milik William Fairfax.[20] George ingin hidup seperti para tuan tanah yang kaya. Fairfax melihat bahwa George memiliki potensi, dan ia menjadi ayah angkatnya.[21] Pada tahun 1748, Fairfax mengirim George bersama dengan para pengukur wilayah untuk melakukan survei terhadap lahan milik Fairfax di Shenandoah. [22] Namun, setelah melalui satu bulan yang keras, George memutuskan untuk meninggalkan kelompok tersebut dan pulang.[23]

Pada tahun 1749, George mendapatkan lisensi sebagai pengukur wilayah dari College of William & Mary, dan ia lalu dipekerjakan di Culpeper, Virginia, berkat bantuan dari Fairfax.[24] Ia melakukan berbagai survei di Lembah Shenandoah, khususnya untuk Fairfax, dan ia lalu menjadi terbiasa dengan alam liar. Pada Oktober 1750, George telah membeli hampir 1500 ekar (600 ha) di Lembah Shenandoah, dan ia lalu mundur dari pekerjaannya di Culpeper. Pada tahun 1752, ia telah memperoleh lahan seluas 2315 ekar (937 ha) di lembah tersebut.[25]

Pada tahun 1751, George dan Lawrence pergi ke Barbados dengan harapan agar iklimnya dapat meringankan penyakit tuberkulosis yang diderita kakaknya; kunjungan ini sendiri merupakan satu-satunya kunjungan George ke luar negeri pada masa hidupnya.[26] Selama perjalanan tersebut, George terserang penyakit cacar variola yang kemudian menjadikannya kebal, tetapi wajahnya menjadi berparut.[27] Kesehatan Lawrence terus memburuk dan ia akhirnya mangkat pada tanggal 26 Juli 1752.[28] George mewarisi hartanya di Mount Vernon pada tahun 1754 setelah kematian istri dan anak perempuan Lawrence.[29]

Karier militer awal (1752–1758)Sunting

 
Mayor Washington pada tahun 1754.

Lawrence memiliki pangkat ajudan jenderal pada saat kematiannya, alhasil George pun terilhami untuk meniti karier militer.[30] Ia mula-mula dibekali ilmu mengenai cara untuk mengumpulkan dan melatih pasukan. Kemudian, letnan gubernur Virginia, Robert Dinwiddie, mengangkatnya sebagai ajudan, mula-mula di distrik Selatan pada Desember 1752 dan kemudian juga di Distrik Utara dan Timur.[31] Pada Februari 1753, Dindwiddie mengangkat George sebagai district adjunct general dengan upah tahunan sebesar £100, dan kemudian ia diangkat sebagai mayor. George berperan sebagai utusan militer Britania yang memberikan arahan kepada para pejabat Prancis untuk mengosongkan wilayah yang diklaim oleh Britania. Tiga puluh tahun kemudian, George mengingat kembali masa ini dan berkata bahwa orang-orang pada masa itu terkejut karena seseorang "yang sangat muda dan tidak berpengalaman" telah diutus untuk melaksanakan tugas yang penting seperti itu.[32]

Pemerintah Britania telah memerintahkan kepada Dinwiddie untuk menjaga wilayah yang diklaim Britania di cekungan Sungai Ohio agar kegiatan perdagangan dengan penduduk asli dan para pemukim dapat diamankan.[33] Pada tahun 1753, Dindwiddie memberikan tugas kepada George untuk berdamai dengan Konfederasi Iroquois, mengumpulkan informasi sebanyak mungkin yang dapat mereka berikan, dan mengantarkan sebuah surat yang meminta kepada panglima Prancis Jacques Legardeur de Saint-Pierre di Fort Le Boeuf untuk meninggalkan Lembah Ohio dan menawarkan kepadanya pengawalan ke kawasan Danau Erie.[34] George dan enam penjaga perbatasan mencapai Sungai Ohio pada bulan November, tetapi pasukan Prancis sudah mundur. Ia bertemu dengan Tanacharison dan kepala-kepala suku Iroquois lainnya di Logstown. Ia berhasil memperoleh janji dukungan melawan Prancis, dan kemudian ia berangkat Venango untuk bertemu dengan orang Prancis, tetapi mereka menolak menerima suratnya. George lalu tiba di Fort Le Boeuf, memberikan suratnya kepada sang panglima, dan menerima jawabannya yang meminta agar Dinwiddie melayangkan tuntutannya kepada Mayor Jenderal Prancis Baru di Quebec.[35] Atas perintah dari Dinwiddie, buku harian George Washington yang berisi tentang ekspedisi ini dicetak oleh William Hunter, sehingga nama Washington pun dikenal di Virginia dan Inggris;[36] penerbitan ini juga membuatnya menerima tugas untuk membentuk sebuah kompi pasukan.[37]

Perang Prancis dan IndianSunting

Pada tahun 1753, pasukan Prancis bergerak memasuki Negeri Ohio, dan di wilayah tersebut Prancis dan Britania sama-sama mencoba mengusir penduduk asli. Dinwiddie dan Washington adalah salah satu pemilik saham di Perusahaan Ohio yang dibentuk untuk memukimkan orang-orang Virginia di Ohio. Wilayah yang bersebelahan dengan Sungai Monongahela dan Allegheny diperebutkan oleh Britania dan Prancis. Akibatnya, meletuslah Perang Prancis dan Indian (1754–62), yang dimulai dengan sebuah tembakan yang diperitnahkan oleh Washington. Tembakan ini juga memicu Perang Tujuh Tahun (1756–63).[38]

 
Letnan Kolonel Washington menggelar pertemuan malam hari di Fort Necessity.

Pada tanggal 31 Oktober 1753, Gubernur Dinwiddie menugaskan Washington (yang telah menjadi letnan kolonel di Resimen Virginia yang baru dibentuk) untuk menghadapi pasukan Prancis dengan damai di Forks of the Ohio, dan jika tidak berhasil mereka dapat menangkap atau membunuh mereka yang melawan kekuasaan Britania di kawasan tersebut.[39] Pada tanggal 2 April, Washington berangkat dengan 150 prajurit, dan mereka sendiri mendengar kabar bahwa Prancis telah mengusir para pedagang kolonial dan mulai membangun Fort Duquesne. Tanacharison menemukan sebuah detasemen Prancis di sebelah timur Uniontown, Pennsylvania, yang dipimpin oleh Joseph Coulon de Jumonville, sehingga Washington membalasnya dengan membangun Fort Necessity. Ia lalu memimpin satuannya bersama dengan sekutunya dari suku Mingo (Iroquois) untuk menyergap pasukan Prancis pada tanggal 28 Mei dalam Pertempuran Jumonville Glen yang berlangsung singkat.[36] Jumonville gugur dalam pertempuran, dan sebagian besar dari pasukannya ditawan atau dibunuh; oleh sebab itu, Tanacharison menyematkan julukan Conotocaurius ("Penghancur Kota") kepada Washington.[40]

Pada tanggal 3 Juli 1754, Prancis mengambil tindakan balasan dengan menyerang Fort Necessity. Pada akhirnya Washington terpaksa menyerah, tetapi dokumen tanda menyerah yang mereka tandatangani telah diterjemahkan dengan tidak benar, karena di mukadimahnya tertulis bahwa mereka yang telah "membunuh" Jumonville. Akibatnya, ia dituduh sebagai biang kerok yang telah memulai perang.[41] Sejarawan Joseph Ellis menyimpulkan bahwa kejadian ini menunjukkan keberanian dan inisiatif dari dirinya, tetapi pada saat yang sama ia juga tampak tak berpengalaman dan tidak sabaran.[42] Namun, Washington juga dikambinghitamkan sebagai penyebab kekalahan, dan ia digantikan oleh kolonel James Innes. Sekembalinya di Virginia, Washington menolak diturunkan pangkatnya menjadi kapten dan mundur dari tugasnya.[43] Peristiwa ini sendiri juga menarik perhatian internasional: Prancis melayangkan tuduhan bahwa Jumonville yang telah dibunuh berada di tempat tersebut hanya untuk sekadar memperingatkan Washington agar tidak melanggar wilayah yang diklaim Prancis.[44] Prancis dan Britania Raya kemudian mulai memperebutkan Negeri Ohio dengan mengirim pasukan dan menyatakan perang pada tahun 1756.[45]

 
Washington the Soldier
Lukisan yang menggambarkan Letnan Kolonel Washington sedang menaiki kuda selama Pertempuran Monongahela — Reǵnier, 1834

Pada tahun 1755, Britania Raya melancarkan ekspedisi terbesarnya ke koloni-koloninya. Ekspedisi tersebut dipimpin oleh Jenderal Edward Braddock dengan tugas untuk merebut Fort Duquesne dan mengusir Prancis dari Negeri Ohio.[46] Braddock menawarkan jabatan staf kepada Washington, dan ia menerimanya.[47] Washington menyarankan agar Braddock membagi pasukannya menjadi dua, yaitu barisan utama dan barisan kedua dengan persenjataan ringan yang disebut "barisan terbang" (flying column).[48] Saat pasukan mereka sedang bergerak, Washington jatuh sakit dan ditinggal di belakang; ia bertemu lagi dengan Braddock di Monongahela. Sehari sesudahnya, Prancis dan sekutu penduduk asli mereka menyergap pasukan Braddock yang telah terbagi, dan Braddock sendiri terluka parah dalam Pertempuran Monongahela hingga akhirnya ia meninggal dunia.[48] Banyak korban jiwa yang jatuh di pihak Britania, secara keseluruhan terdapat 2/3 yang tewas atau terluka. Washington sendiri dapat mengerahkan pasukannya untuk mundur secara teratur meskipun ia terserang demam dan sakit kepala.[49] Dua kudanya ditembak, dan topi dan mantelnya ditembus peluru.[47] Tindakannya ini berhasil "menebus kesalahannya" dalam Pertempuran Fort Necessity,[50] tetapi ia tidak dilibatkan dalam perencanaan operasi yang dilakukan oleh panglima pengganti Braddock, Kolonel Thomas Dunbar.[49]

Pada Agustus 1755, Dinwiddie mengangkat Washington sebagai kolonel dan panglima tertinggi Resimen Virginia. Ia ditugaskan mempertahankan perbatasan sepanjang 480 km dari serangan penduduk asli meskipun ia hanya memiliki 300 prajurit saja.[51] Dua puluh pertempuran meletus dalam kurun waktu sepuluh bulan.[52] Washington merasa yakin bahwa Braddock akan menyarankannya untuk mendapatkan pangkat reguler di Angkatan Darat Britania apabila ia berhasil bertahan, maka kemudian ia memohon kepada Lord Loudoun.[53] Loudoun menolak permohonan tersebut, tetapi bersedia menyerahkan tanggung jawab atas Fort Cumberland dari Virginia kepada Maryland.[53] Jumlah pasukan yang diperintah Washington sendiri bertambah menjadi seribu. Di bawah kepemimpinannya, ia menegaskan pentingnya kedisiplinan dan pelatihan. Berkat kiprahnya, para penduduk di wilayah perbatasan Virginia tidak bernasib separah penduduk perbatasan koloni lainnya. Keberhasilan ini dianggap sebagai satu-satunya "keberhasilan mutlak" Washington dalam Perang Prancis dan Indian.[54]

Washington terus menganjurkan agar Fort Duquesne direbut,[55] dan Britania kemudian mengirim Jenderal John Forbes dan Kolonel Thomas Gage untuk merebut benteng tersebut pada tahun 1758.[55] Washington diangkat menjadi brigadir jenderal kehormatan, dan kedua resimennya diperintahkan untuk ikut bekerja sama.[56] Washington memimpin resimen Virginia Pertama dan bertugas di bawah Forbes.[e] Selama Ekspedisi Forbes, usulan Washington untuk mengobarkan perang ala Indian tidak digubris.[58] Ia adalah satu-satunya perwira kolonial di dalam pasukan Britania dan hanya terlibat dalam satu pertempuran selama kampanye militer tersebut.[55] Sebagai bagian dari rencana Forbes untuk menyerang Fort Duquesne, Washington memimpin salah satu dari tiga brigade yang ada. Ia diberitahu soal keberadaan pengintai musuh, dan ia mengirim Kolonel George Mercer bersama dengan ratusan prajurit Virginia untuk menyelidikinya. Desingan peluru dapat terdengar dari kejauhan. Satuan Washington menanggapi tembakan tersebut, tetapi mereka malah menembak rekan mereka sendiri ketika bala bantuan tiba.[59]

Forbes berhasil mengumpulkan 2.500 prajurit pada akhir bulan November untuk melancarkan serangan terakhir terhadap Fort Duquesne , dan ia mengangkat Washington sebagai brigadir jenderal kehormatan dan menjadikannya sebagai pemimpin operasi tersebut. Pasukannya tiba di Fort Duquesne pada tanggal 25 November, tetapi benteng tersebut sudah ditinggalkan dan dibakar oleh Prancis.[60] Pasukan Britania telah memperoleh kemenangan strategis berkat keberhasilannya dalam merebut Lembah Ohio, tetapi Washington berhenti dari tugasnya di Resimen Virginia pada Desember 1758 dan kembali ke Mount Vernon. Perang Prancis dan Indian diakhiri oleh dua perjanjian yang ditandatangani pada tahun 1763: Perjanjian Paris yang mengakhiri perang di Amerika Utara dan Perjanjian Hubertusburg yang menyudahi perang di Eropa.[61] Walaupun Washington tidak mendapatkan pangkat reguler di Angkatan Darat Britania, ia banyak belajar soal taktik tempur dan kepemimpinan militer Britania. Berkat pengalamannya ini, ia juga menjadi yakin bahwa pemerintahan pusat yang kuat itu diperlukan.[62] Namun, pada masa ini, ia juga melihat langsung kompetisi dan perselisihan di antara para politikus kolonial yang hanya dapat melihat jangka pendek, dan hal semacam ini akan muncul lagi di dalam pemerintahan Patriot selama Revolusi Amerika.[63]

Menjadi pengusaha dan politikus (1759–1774)Sunting

 
Kolonel George Washington, lukisan karya Charles Willson Peale, 1772.

Saat masih berumur 27 tahun, Washington menikahi Martha Dandridge Custis, seorang janda kaya berumur 28 tahun yang pernah menjadi suami mendiang Daniel Parke Custis. Martha adalah sosok yang cerdas dan ramah, dan berpengalaman dalam mengelola lahan milik tuan tanah. Mereka berdua menjalin tali perkawinan yang menyenangkan.[64] Mereka berdua mengasuh John Parke Custis dan Martha Parke (Patsy) Custis, dua anak dari pernikahan Martha yang sebelumnya, dan kemudian juga membesarkan cucu mereka, Eleanor Parke Custis dan George Washington Parke Custis. Penyakit campak variola yang pernah diidap oleh Washington pada tahun 1751 diduga telah menjadikannya mandul, dan mereka berdua merasa sedih karena tidak dikaruniai keturunan.[65] Mereka pindah ke Mount Vernon di dekat Alexandria, dan di situ ia hidup sebagai seorang pemilik perkebunan tembakau dan gandum, dan juga mulai menjadi tokoh politik.[66]

Berkat pernikahan ini, Washington memperoleh hak atas sepertiga dari kepemilikan yang diperoleh Martha dari mendiang suaminya. Suaminya sendiri memiliki lahan seluas 18.000 ekar (7.300 ha) yang bernilai sekitar £40,000 (sama dengan $10 juta 2018). Washington juga mengelola dua per tiga dari kepemilikan tersebut atas perantara anak-anak Martha. Selain itu, ia mendapatkan 84 budak dari pernikahan ini. Maka dari itu, ia menjadi salah satu laki-laki terkaya di Virginia dan derajatnya pun meningkat.[67]

Atas desakan dari Washington, Gubernur Lord Botetourt memenuhi janji yang pernah diberikan oleh Dinwiddie pada tahun 1754 untuk memberikan hadiah lahan kepada semua milisi sukarelawan selama Perang Prancis dan Indian.[68] Pada akhir tahun 1770, Washington menginspeksi lahan di daerah Sungai Ohio dan Kanawha, dan ia mempekerjakan pengukur tanah William Crawford yang kemudian mengalokasikan lahan terbaik seluas 23.200 ekar (9.400 ha) kepada Washington. Washington memberitahukan kepada para veteran bahwa lahan mereka berbukit-bukit dan tidak cocok untuk bertani, dan ia bersedia untuk membeli lahan mereka seluas 20.147 ekar (8.153 ha). Banyak yang merasa senang dengan penjualan ini, tetapi ada pula yang merasa telah ditipu.[69][70] Washington juga melipatgandakan luas Mount Vernon menjadi 6.500 ekar (2.600 ha) dan menambah jumlah budaknya hingga melebihi 100 pada tahun 1775.[71]

Washington terpilih sebagai anggota House of Burgesses Virginia yang mewakili Frederick County pada tahun 1758, dan ia kemudian mengabdi selama tujuh tahun.[71] Sebelum itu, pada tahun 1755, ia sempat mempertimbangkan untuk maju sebagai calon anggota dewan dari wilayah asalnya, Fairfax County, tetapi ia mengurungkan niatannya setelah ia merasa bahwa ia tidak dapat menang.[72] Dalam pemilu tahun 1758, ia berusaha memenangkan hati para pemilih dengan 170 galon arak beras, bir, wine, dan cider keras, meskipun ia tidak hadir secara langsung karena ia masih terlibat dalam Ekspedisi Forbes.[72] Jumlah suara yang ia peroleh dalam pemilu tersebut hampir mencapai 40% dan ia berhasil mengalahkan tiga calon lainnya. Ia jarang berbicara soal karier legislatifnya di muka umum, tetapi ia menjadi pengkritik kebijakan pajak dan merkantilisme Britania pada dasawarsa 1760-an.[73]

 
Martha Washington
, dibuat berdasarkan lukisan karya John Wollaston dari tahun 1757.

Washington adalah seorang ningrat dan kegiatan-kegiatannya meliputi berburu rubah, memancing, menari dan berpesta, menyaksikan teater, balapan, dan sabung ayam. Ia juga gemar bermain kartu, backgammon, dan biliar.[74] Mata pencahariannya sendiri adalah sebagai seorang pemilik perkebunan.[75] Ia mengimpor barang-barang mewah dan barang-barang lainnya dari Inggris dan membayarnya dengan menggunakan tembakau. Pada tahun 1764, ketika pasar tembakau yang sedang anjlok menimbulkan utang sebesar £1.800, ia mulai merambah ke bidang lain dan memusatkan perhatian pada bidang keuangan serta mengurangi impor barang mewah.[76] Ia mengubah sumber pendapatan utama Mount Vernon dari tembakau menjadi gandum, dan ia juga mulai berkiprah di bidang penggilingan tepung, perikanan, pengembangbiakan kuda, peternakan babi, pemintalan, dan penenunan.[77] Pada dasawarsa 1790-an, ia mendirikan sebuah tempat penyulingan yang menghasilkan wiski.[78]

Anak tiri Washington, Patsy Custis, mengalami serangan epilepsi saat masih berumur 12 tahun, dan ia meninggal dunia pada tanggal 1773. Sehari sesudahnya, Washington menulis surat kepada Burwell Bassett: "Lebih mudah untuk membayangkan, daripada mendeskripsikan, pilu keluarga ini...."[79] Ia membatalkan semua kegiatan perniagaannya dan tetap bersama dengan Martha setiap malamnya selama tiga bulan.[80] Setengah dari peninggalan Patsy dapat ia gunakan untuk membayar utang dari kreditur Britania.[81]

Washington sendiri dianggap sebagai bagian dari elit politik dan sosial di Virginia. Dari tahun 1768 hingga 1775, ia mengundang sekitar 2.000 tamu ke Mount Vernon, dan kebanyakan dari mereka adalah orang-orang yang ia anggap "sederajat". Terkait dengan orang-orang yang derajatnya lebih rendah, ia menyarankan agar mereka "diperlakukan dengan manusiawi", tetapi "jaga jarak, karena mereka akan melunjak akibat keakraban, sementara kekuasaanmu akan merosot".[82]

CatatanSunting

  1. ^ 6 April adalah tanggal ketika Kongres menghitung suara Lembaga Pemilihan Umum dan menetapkan pemenangnya. 30 April adalah tanggal ketika George Washington disumpah sebagai presiden.[1]
  2. ^ Penanggalan lama: 11 Februari 1731
  3. ^ Kisah yang ditulis oleh Parson Weems ini diterbitkan pada tahun 1806 [13] Kebenaran kisah tersebut tidak pernah terbukti ataupun disanggah.[14]
  4. ^ George diajarkan ilmu matematika, trigonometri, dan ilmu ukur wilayah, oleh gurunya, Henry Williams. George juga berbakat dalam membuat gambar teknis dan peta. Pada saat ia beranjak dewasa, ia dapat menulis secara "teliti" dan "menggugah".[19]
  5. ^ Resimen Virginia Kedua dibentuk di bawah kepemimpinan Kolonel William Byrd III; resimen ini juga tunduk kepada Forbes.[57]

ReferensiSunting

  1. ^ Ferling 2009, hlm. 274; Taylor 2016, hlm. 395, 494.
  2. ^ Ferling 2009, hlm. 44.
  3. ^ Randall 1997, hlm. 303.
  4. ^ Chernow 2010, hlm. 6.
  5. ^ Ferling 2002, hlm. 3; Chernow 2010, hlm. 5–7.
  6. ^ Chernow 2010, hlm. 3–5; Brown 1976, hlm. 476.
  7. ^ Chernow 2010, hlm. 3–5.
  8. ^ Cooke 2002, hlm. 2; Hofstra 1998, hlm. vii; Alden 1996, hlm. 3; Wiencek 2003, hlm. 54; Fitzpatrick 1936; Chernow 2010; Ferling 2002.
  9. ^ Chernow 2010, hlm. 6–7; Alden 1996, hlm. 2, 26; Randall 1997, hlm. 17.
  10. ^ Ferling 2002, hlm. 4; Chernow 2010, hlm. 7–8.
  11. ^ Hughes 1926, hlm. 1:24, 501; Grizzard 2002, hlm. 45–47.
  12. ^ Novak 2007, hlm. 8.
  13. ^ Weems 1918, hlm. 22.
  14. ^ Levy 2013, hlm. 6, 217; Weems 1918, hlm. 22.
  15. ^ Chernow 2010, hlm. 8–10.
  16. ^ Chernow 2010, hlm. 9–10.
  17. ^ Ferling 2002, hlm. 14; Chernow 2010, hlm. 11–12.
  18. ^ Knott 2005, hlm. 1–5; Ferling 2010, hlm. 5–6; Ferling 2002, hlm. 14; Chernow 2010, hlm. 11–12.
  19. ^ Chernow 2010, hlm. 11-12.
  20. ^ Cooke 2002, hlm. 2; Chernow 2010, hlm. 10; Ferling 2002, hlm. 14; Alden 1996, hlm. 4–5, 73.
  21. ^ Ferling 2002, hlm. 14.
  22. ^ Randall 1997, hlm. 36; Ferling 2002, hlm. 15; Chernow 2010, hlm. 19.
  23. ^ Ferling 2002, hlm. 15.
  24. ^ Fitzpatrick 1936, v. 19, p. 510; Chernow 2010, hlm. 22.
  25. ^ Chernow 2010, hlm. 23.
  26. ^ Chernow 2010, hlm. 24.
  27. ^ Flexner 1974, hlm. 8.
  28. ^ Freeman 1948, hlm. 1:264; Chernow 2010, hlm. 26.
  29. ^ Freeman 1948, hlm. 1:15–72; Chernow 2010, hlm. 26.
  30. ^ Freeman 1948, hlm. 1:268; Fitzpatrick 1936, hlm. 510.
  31. ^ Chernow 2010, hlm. 31; Fitzpatrick 1936.
  32. ^ Randall 1997, hlm. 74; Chernow 2010, hlm. 26–27, 31.
  33. ^ Fitzpatrick 1936, v. 19, p. 510.
  34. ^ Freeman 1948, hlm. 1:274–327; Chernow 2010, hlm. 33.
  35. ^ Lengel 2005, hlm. 23–24; Fitzpatrick 1936, 19, pp. 510–511; Chernow 2010, hlm. 33.
  36. ^ a b Fitzpatrick 1936, v. 19, p. 511.
  37. ^ Grizzard 2002, hlm. 86; Lengel 2005, hlm. xxiii.
  38. ^ Alden 1996, hlm. 13–15.
  39. ^ Chernow 2010, hlm. 31–32.
  40. ^ Lengel 2005, hlm. 31–38; Anderson 2007, hlm. 53–58; Misencik 2014, hlm. 131.
  41. ^ Grizzard 2002, hlm. 115–19; Lengel 2005, hlm. 44; Fitzpatrick 1936.
  42. ^ Ellis 2004, hlm. 17–18.
  43. ^ Ferling 2009, hlm. 25–27.
  44. ^ Ellis 2004, hlm. 17-18; Jones & Wahrman 2002, hlm. 34; Leduc 1943, hlm. 195.
  45. ^ Anderson 2007, hlm. 100–01.
  46. ^ Fitzpatrick 1936; Alden 1996.
  47. ^ a b Fitzpatrick 1936, hlm. 511.
  48. ^ a b Alden 1996, hlm. 37; Ferling 2010, hlm. 35–36.
  49. ^ a b Alden 1996, hlm. 37–46.
  50. ^ Ferling 2009, hlm. 28–30.
  51. ^ Fitzpatrick 1936, hlm. 511–512.
  52. ^ Fitzpatrick 1936, hlm. 511–512; Flexner 1965, hlm. 138; Fischer 2004, hlm. 15–16; Ellis 2004, hlm. 38.
  53. ^ a b Chernow 2010, hlm. 72–73.
  54. ^ Fischer 2004, hlm. 15–16; Ellis 2004, hlm. 38.
  55. ^ a b c Fitzpatrick 1936, hlm. 512.
  56. ^ Fitzpatrick 1936, hlm. 512; Chernow 2010, hlm. 87.
  57. ^ Flexner 1965, hlm. 206–207.
  58. ^ Fitzpatrick 1936, hlm. 87; Chernow 2010, hlm. 512.
  59. ^ Chernow 2010, hlm. 90.
  60. ^ Ferling 2009, hlm. 41–42; Chernow 2010, hlm. 90–91.
  61. ^ Lengel 2005, hlm. 75–76, 81.
  62. ^ Chernow 2010, hlm. 92-93; Ferling 2002, hlm. 32-33.
  63. ^ Chernow 2010, hlm. 93.
  64. ^ Ferling 2002, hlm. 33–34; Wiencek 2003, hlm. 69.
  65. ^ Chernow 2010; Flexner 1974, hlm. 42–43.
  66. ^ Chernow 2010, hlm. 97–98; Fischer 2004, hlm. 14.
  67. ^ Wiencek 2003; "Ten Facts About Washington & Slavery".
  68. ^ Rasmussen & Tilton 1999, hlm. 100; Chernow 2010, hlm. 184.
  69. ^ Ferling 2002, hlm. 44–45.
  70. ^ Grizzard 2002, hlm. 135–37.
  71. ^ a b Ellis 2004, hlm. 41–42, 48.
  72. ^ a b Alden 1996, hlm. 71.
  73. ^ Ferling 2009, hlm. 49–54, 68.
  74. ^ Ferling 2002, hlm. 43–44; Ellis 2004, hlm. 44.
  75. ^ Brown 1976, hlm. 476.
  76. ^ Ellis 2004, hlm. 49–50.
  77. ^ Pogue 2004, hlm. 2–10.
  78. ^ Hirschfeld 1997, hlm. 44–45; Ferling 2009, hlm. 351.
  79. ^ Chernow 2010, hlm. 161.
  80. ^ Higginbotham 2001, hlm. 154.
  81. ^ Ferling 2010, hlm. 66–67; Ellis 2004, hlm. 50–53; Higginbotham 2001, hlm. 67–93.
  82. ^ Fischer 2004, hlm. 14.
Didahului oleh:
tidak ada
Presiden Amerika Serikat
1789 - 1797
Diteruskan oleh:
John Adams