Partai Persatuan Pembangunan

partai politik di Indonesia

Partai Persatuan Pembangunan (disingkat PPP atau P3) adalah sebuah partai politik di Indonesia. Pada saat pendeklarasiannya pada tanggal 5 Januari 1973 partai ini merupakan hasil gabungan dari empat partai keagamaan yaitu Partai Nahdlatul Ulama (NU), Partai Islam Persatuan Tarbiyah Islamiyah (PERTI), Partai Syarikat Islam Indonesia (PSII) dan Partai Muslimin Indonesia (PARMUSI). Ketua sementara saat itu adalah Mohammad Syafa'at Mintaredja. Penggabungan keempat partai keagamaan tersebut bertujuan untuk penyederhanaan sistem kepartaian di Indonesia dalam menghadapi Pemilihan Umum pertama pada masa Orde Baru tahun 1973. Karena logo partai yang khas melekat terhadap politik agama Islam, PPP secara populer dikenal sebagai Partai Ka'bah.

Partai Persatuan Pembangunan
Ketua umumMuhamad Mardiono
Sekretaris JenderalMuhamad Arwani Thomafi
Ketua Fraksi di DPRAmir Uskara
Dibentuk5 Januari 1973; 51 tahun lalu (1973-01-05)
Digabungkan dariPartai Nahdlatul Ulama
Partai Islam Persatuan Tarbiyah Islamiyah
Partai Syarikat Islam Indonesia
Partai Muslimin Indonesia
Kantor pusatJalan Diponegoro 60, Jakarta, Indonesia
Sayap pemudaGenerasi Muda Pembangunan Indonesia, Gerakan Pemuda Ka'bah, Angkatan Muda Ka'bah
Sayap wanitaWPP (Wanita Persatuan Pembangunan)
Ideologi
Pancasila[1]
Pan-Islamisme[2][3]
Pluralisme agama (faksi)[4]
Posisi politikKanan-tengah[5] ke sayap-kanan[6][7]
AgamaIslam tradisionalis[4]
Kursi di DPR
19 / 575
Kursi di DPRD I
92 / 2.232
Kursi di DPRD II
954 / 17.340
Situs web
ppp.or.id

Tidak lolosnya PPP ke parlemen di pemilu 2024 sunting

Pada tahun 2024, untuk pertama kalinya suara PPP anjlok secara signifikan, dan pada akhirnya dikarenakan hal ini PPP tidak dapat lagi Lolos di parlemen dan sisa kursi yang tadinya 19 menjadi 0, dan ini menjadi suatu pukulan tragis bagi PPP dikarenakan selama ini setiap diadakannya pemilu partai ini selalu lolos di parlemen, dan baru kali ini partai ini secara resmi kalah dari partai Islam lain seperti PKB, dan, PKS.

Sejarah sunting

Pembentukan Partai sunting

Sepuluh partai politik berpartisipasi dalam pemilu legislatif tahun 1971, jumlah yang dianggap terlalu banyak oleh Presiden Soeharto. Soeharto ingin agar partai politik dikurangi menjadi dua atau tiga saja dan partai-partai tersebut dikelompokkan berdasarkan programnya.

Dasar penggabungan yang kemudian melahirkan PPP adalah koalisi empat Partai Islam di Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) yang disebut Fraksi Persatuan Pembangunan. Fraksi ini terdiri dari Nahdatul Ulama (NU), Partai Islam Indonesia (Parmusi), Partai Syarikat Islam Indonesia (PSII), dan Persatuan Tarbiyah Islamiyah (Perti).

Dengan dorongan dari Pemerintah, para pejabat dari keempat partai mengadakan pertemuan satu sama lain dan setelah menemukan titik temu, mereka menggabungkan keempat partai Islam di Indonesia ke dalam Partai Persatuan Pembangunan pada tanggal 5 Januari 1973. Meskipun demikian, partai-partai tersebut secara resmi bergabung, namun internal Politik PPP di bawah pemerintahan Suharto didominasi oleh perbedaan prioritas kelompok-kelompok awal yang membentuk partai tersebut.

Oposisi Orde Baru sunting

Pada pertengahan tahun 1970-an, dukungan masyarakat terhadap rezim Soeharto dengan cepat berkurang. Ketika Soeharto merebut kekuasaan melalui kudeta militer berdarah pada tahun 1965 dan menggulingkan Presiden Soekarno, kelompok-kelompok Islam mendukung Soeharto dan membantu menganiaya lawan-lawan politiknya. Namun ketika rezim menjadi korup dan semakin otoriter, aliansi ini mulai runtuh. Pada tahun 1974, Zakaria bin Muhammad Amin diangkat sebagai anggota dewan dan menjabat hingga tahun 1986.[8] Menjelang pemilu legislatif tahun 1977, banyak orang mulai mencari pilihan lain selain Golkar yang didukung pemerintah.

Khawatir PPP akan memenangkan pemilu, Soeharto mempermainkan ketakutan masyarakat dengan meminta militer menangkap sekelompok orang yang mengaku terkait dengan Komando Jihad. Oleh karena itu, beberapa orang menjadi khawatir bahwa memilih PPP dan partainya yang berhaluan Islam berarti menyatakan dukungannya terhadap Komando Jihad. Dan dalam pemerintahan yang semakin otoriter, banyak yang menolak untuk dikaitkan dengan pihak yang salah. Golkar kemudian memenangkan pemilihan legislatif dengan 62% dan PPP berada di urutan kedua dengan 27% suara.

 
Kantor Pusat PPP di Jalan Diponegoro 60, Jakarta

Namun PPP tidak tinggal diam dan menerima kekalahan. Pada Sidang Umum MPR tahun 1978, anggota PPP Chalid Mawardi melontarkan kritik pedas terhadap rezim Soeharto. Mawardi menuduh Pemerintah anti-Muslim, mengeluhkan tindakan keras yang dilakukan pemerintah terhadap perbedaan pendapat, dan menuduh bahwa Pemilu Legislatif tahun 1977 dimenangkan karena adanya kecurangan dalam pemilu.[9] Anggota PPP juga melakukan aksi mogok massal ketika Soeharto menyebut agama sebagai “aliran kepercayaan”.

 
Logo Partai 1973-1985

PPP tampaknya semakin mengukuhkan statusnya sebagai partai oposisi terkuat. Namun hal itu tidak akan bertahan lama. Pada tahun 1984, NU, di bawah pimpinannya, Abdurrahman Wahid, menarik diri dari PPP, sehingga melemahkan partai. Perolehan suara PPP turun dari hampir 28% pada pemilu legislatif tahun 1982 menjadi 16% pada pemilu legislatif tahun 1987, PPP juga dipaksa oleh pemerintah untuk mengganti ideologi Islamnya dengan ideologi nasional Pancasila dan berhenti menggunakan simbol-simbol Islam. Akibatnya, partai tersebut mengganti logonya yang menunjukkan tempat suci Kabah di Makkah dengan bintang.[10] Elemen Nahdatul Ulama demikian kembali ke kancah politik nasional pada tahun 1999 sebagai Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), Partai Kebangkitan Umat (PKU), Partai Suni (Solidaritas Umat Nahdliyin Indonesia), dan Partai Nahdlatul Ummah (PNU).[4]

Sidang Umum MPR 1988 sunting

 
Logo Partai 1985-1998

Pada Sidang Umum MPR 1988, Ketua PPP Djaelani Naro dicalonkan sebagai wakil presiden. Soeharto, yang terpilih menjadi presiden untuk masa jabatan kelima pada Sidang Umum tersebut, melakukan intervensi. Ia mencontohkan keputusan MPR tahun 1973 yang salah satu kriteria seorang wakil presiden adalah bisa bekerja sama dengan presiden. Soeharto pun melakukan diskusi dengan Naro dan meyakinkannya untuk menarik pencalonan Naro.

Apa yang dilakukan Naro belum pernah terjadi sebelumnya karena baik Soeharto maupun wakil presidennya selalu terpilih tanpa lawan. Permasalahannya kali ini adalah pilihan Soeharto terhadap wakil presiden, Soedharmono. Pilihan Suharto telah menyebabkan perpecahan antara dirinya dan sekutu paling setianya, ABRI. Banyak anggota ABRI yang tidak menyukai Soedharmono karena ia lebih banyak menghabiskan waktunya di belakang meja (Soedharmono adalah seorang pengacara militer) dibandingkan sebagai petugas lapangan. Melihat adanya celah yang bisa dieksploitasi, Naro mencalonkan dirinya mungkin dengan dukungan pribadi dari ABRI yang di depan umum telah menunjukkan dukungannya kepada Soedharmono.

PPP pada Masa Reformasi sunting

 
Kampanye PPP di Jakarta, 24 April 1997

PPP tetap menjadi partai terbesar kedua dari tiga partai yang diperbolehkan pada masa Orde Baru. Menjelang pemilihan legislatif tahun 1997, muncul fenomena Mega Bintang, dimana simpatisan PDI pro-Megawati Soekarnoputri bergabung dengan PPP untuk melawan Golkar.[11] Di masa kampanye Pemilu 1997, yang menonjol dari fenomena Mega-Bintang adalah berlangsungnya arak-arakan massa bersepeda motor di jalan-jalan dengan mengibarkan bendera PPP, atribut-atribut merah PDI-pro Megawati, foto Megawati, foto Mudrick Sangidu, serta atribut lain perpaduan merah dan hijau. Pemilu 1997 yang membuat kepercayaan diri PPP muncul lagi dengan peningkatan perolehan suara, hanya dirasakan sekejap saja.[4] Pada bulan Mei 1998, Soeharto lengser dari jabatannya dan pemerintahan Orde Baru telah jatuh. PPP kembali ke ideologi Islamnya dan mempersiapkan diri untuk pemilihan legislatif tahun 1999, yang memenangkan 11% suara.

PPP seperti Golkar dan PDI setelah jatuhnya Soeharto juga mengalami perpecahan internal partai. Pada pemilu 1999, muncul pecahan pecahan PPP yang ikut berkontestasi. Mantan ketua PPP Djaelani Naro dan beberapa tokoh partai PPP mendirikan Partai Persatuan karena kecewa atas hasil Muktamar PPP 1998 yang menghasilkan Hamzah Haz sebagai ketua umum. Tujuan didirikannya Partai Persatuan ini sama sekali tidak dimaksudkan untuk menggembosi PPP, justru menampung kader PPP agar tidak lari ke partai lain. Banyaknya partai baru serta pergeseran ideologi dan tren elektoral membuat suara PPP turun. Menurut petinggi PPP Dimyati Natakusumah, seluruh partai Islam yang ada di Indonesia sejak 1999 adalah partai pecahan PPP.[12]

Pada Sidang Umum MPR 1999, PPP merupakan bagian dari Poros Tengah, yaitu koalisi politik partai-partai Islam yang dibentuk oleh Ketua MPR Amien Rais untuk melawan dominasi Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) pimpinan Megawati Sukarnoputri. PDI-P telah memenangkan pemilihan legislatif dan Megawati diperkirakan akan memenangkan kursi presiden. Namun, pada tahap ini MPR masih bertanggung jawab untuk memilih presiden dan wakil presiden, dan partai-partai Islam di Poros Tengah tidak menginginkan presiden perempuan. Sebaliknya, mereka mencalonkan dan berhasil mengamankan terpilihnya Abdurrahman Wahid sebagai presiden. Dalam pemilihan wakil presiden, Ketua PPP Hamzah Haz mencalonkan diri melawan Megawati dan dikalahkan.

PPP adalah sekutu politik Wahid pertama yang kecewa terhadapnya. Permasalahan utama PPP dengan Wahid adalah kunjungannya ke Israel dan kesan bahwa ia bersedia menjalin hubungan diplomatik dengan negara tersebut. Hamzah Haz yang bertugas di Kabinet Persatuan Nasional sebagai Menteri Koordinator Kesejahteraan Rakyat, langsung mengundurkan diri dari jabatannya hanya sebulan setelah Wahid mengangkatnya. Banyak sekutu Wahid lainnya yang mengikuti dan pada bulan Juli 2001, PPP ikut serta dalam menyingkirkan Wahid dari kursi kepresidenan dan menunjuk Megawati sebagai presiden. Hamzah kemudian terpilih menjadi wakil presiden setelah mengalahkan Susilo Bambang Yudhoyono dan Akbar Tanjung di pemilihan wakil presiden.

Pada tahun 2002, muncul gerakan untuk menggulingkan Hamzah Haz dari posisi ketua umum dengan alasan Hamzah tidak mampu mengelola posisi ketua umum dan Wakil Presiden secara efektif bersamaan. Gerakan ini dipimpin oleh Zainuddin M.Z., seorang pendakwah Islam dan ketua kepemimpinan pusat PPP. Zainuddin, bersama dengan anggota partai yang tidak puas, awalnya berencana untuk mendirikan partai baru bernama PPP Reformasi.[13][14] Upaya tersebut gagal dan pada tanggal 8 Januari 2002, Zainuddin secara resmi mengundurkan diri dari PPP dan mengumumkan pembentukan partai politik baru bernama PPP Reformasi pada tanggal 20 Januari 2002. Untuk mematuhi hukum pemilu yang melarang penggunaan nama dan simbol partai yang sudah ada, PPP Reformasi mengalami transformasi, menjadi Partai Bintang Reformasi (PBR).

Pemilihan Umum 2004 dan Pemerintahan Susilo Bambang Yudhoyono sunting

PPP memperoleh 8,1% suara pada pemilu legislatif tahun 2004, turun dari 10,7% perolehan suara pada tahun 1999, namun cukup untuk mempertahankan posisinya sebagai partai dengan perwakilan terbaik ketiga di legislatif, di belakang PDI-P dan Golkar. Dalam pemilihan presiden, PPP semula tidak memikirkan calon presiden pada pemilu presiden 2004. Mereka berharap Hamzah terpilih menjadi cawapres Megawati dan melanjutkan kemitraan Presiden/Wakil Presiden Megawati/Hamzah. Namun Megawati memilih Ketua NU Hasyim Muzadi sebagai cawapresnya.

PPP kemudian terus menunggu, masih berharap Hamzah Haz terpilih sebagai calon wakil presiden. Akhirnya, sehari sebelum pendaftaran calon presiden/wakil presiden ditutup, Hamzah maju dan menjadi calon presiden dari PPP.[15] Pasangannya adalah Agum Gumelar, yang menjabat Menteri Perhubungan pada Kabinet Megawati. Pencalonan Hamzah sebagai presiden tidak berhasil karena ia hanya memperoleh 3,1% suara dan berada di urutan kelima.

Pada bulan Agustus 2004, PPP mengumumkan bahwa mereka membentuk Koalisi Kebangsaan bersama dengan PDI-P, Golkar, Partai Bintang Reformasi (PBR) dan Partai Damai Sejahtera (PDS) untuk mendukung Megawati memenangkan pemilihan presiden melawan Susilo Bambang Yudhoyono. Namun Yudhoyono akan muncul sebagai pemenang dan PPP akan membelot dari koalisi nasional ke kubu Yudhoyono. Mereka dihargai dengan diberi jabatan di kabinet.

PPP menyelenggarakan Muktamar Nasional ke-6 di Jakarta pada tanggal 30 Januari hingga 3 Februari 2007. Pada hari terakhir Muktamar, Suryadharma Ali muncul sebagai Ketua PPP baru menggantikan Hamzah. Suryadharma menjabat sebagai Menteri Negara Koperasi dan Usaha Menengah Negara pada Kabinet Presiden Yudhoyono. Ia mengumumkan akan tetap menjabat menteri sekaligus merangkap jabatan Ketua Umum PPP. Kepengurusan periode kepemimpinannya didampingi oleh Wakil Ketua Umum Chozin Chumaidy, Irgan Chirul Mahfiz (Sekretaris Jenderal), Suharso Monoarfa (Bendahara), Bachtiar Chamsyah (Ketua Majelis Pertimbangan Pusat), KH Maemoen Zubair (Ketua Majelis Syariah), dan Barlianta Harahap (Ketua Majelis Pakar).

Pemilihan Umum 2009 sunting

Pada pemilihan legislatif tahun 2009, partai ini menempati posisi keenam dengan perolehan 5,3 persen suara, dan meraih 37 kursi di Dewan Perwakilan Rakyat.[16] Sepanjang pemilu, partai ini memperoleh suara dari para lelaki Muslim lansia di seluruh pedesaan dan perkotaan, di dalam dan di luar Pulau Jawa.[17]

Dalam pemilihan presiden, terjadi perbedaan dalam menentukan capres yang akan didukung. Ketua Majelis Pertimbangan Partai Bachtiar Chamsyah, yang juga berasal dari Parmusi, mendukung pasangan Susilo Bambang Yudhoyono dan Jusuf Kalla.[18] Padahal, pada saat yang sama, Ketua DPP PPP Suryadharma Ali tengah melakukan penjajakan dengan calon presiden lain dalam program PPP mendengar. Kondisi ini cukup menggambarkan keterbelahan dalam internal PPP.[19] Menurut Hasto Kristiyanto, PPP sempat menyatakan dukungan untuk bergabung dengan PDI-P dengan melakukan kerja sama politik, namun upaya tersebut dijegalkan oleh SBY.[20][21] Pada akhirnya, PPP mendukung pasangan SBY-Boediono pada 10 Mei 2009.[22] Suryadharma Ali kemudian dilantik sebagai Menteri Agama di Kabinet Indonesia Bersatu II sebagai perwakilan dari PPP.

Pemilihan Umum 2014 & Keretakan Partai sunting

Pada pemilihan legislatif tahun 2014, PPP menargetkan mendapatkan 12% suara nasional[23] atau 13-15% suara di DPR.[24] Namun, PPP hanya bisa meraih 6.53% suara nasional dan sebanyak 39 kursi di DPR.[25] Konflik internal dalam menentukan calon presiden kembali terjadi menjelang pemilihan presiden 2014. Saat itu, Ketua Umum PPP Suryadharma Ali hadir dalam kampanye Partai Gerindra di Stadion Gelora Bung Karno, Jakarta, pada 23 Maret 2014. Suryadharma Ali memberikan orasi dan dukungan kepada Prabowo Subianto.[19] Kehadiran Suryadharma Ali dalam kampanye Partai Gerindra dituding sebagai penyebab gagalnya PPP meraih target 12 persen suara dalam pemilu legislatif pada 9 April 2014. Pada 13 April 2014, sebanyak 26 dari 34 Dewan Pimpinan Wilayah (DPW) PPP meminta Dewan Pimpinan Pusat PPP melaksanakan rapat pleno guna mendengarkan pertanggungjawaban Suryadharma Ali.

Tidak lama setelah permintaan pertanggungjawaban disuarakan, Suryadharma Ali pada 16 April 2014 menandatangani surat pemecatan untuk Wakil Ketua Umum PPP Suharso Monoarfa dan lima unsur pimpinan DPW PPP. Suharso dipecat dengan alasan mengurus proses percalonan istrinya sebagai caleg, sementara lima unsur pimpinan DPP PPP tersebut dipecat karena mengurus pemilihan capres pada saat kader sedang memperjuangkan suara di pemilu legislatif.[19] Setelah pemecatan, Suryadharma mendeklarasikan dukungannya kepada Prabowo di kantor DPP PPP dan ditanggapi oleh Wakil Ketua Umum DPP PPP Emron Pangkapi yang menegaskan bahwa koalisi partainya dengan Gerindra adalah ilegal.[19] Untuk menyelesaikan masalah tersebut, PPP menggelar rapat pimpinan nasional pada 19-20 April 2014 yang melahirkan keputusan pemberhentian sementara Suryadharma Ali sebagai ketua umum.[19] Namun pada akhirnya, konflik internal berakhir dengan damai setelah Suryadharma meminta maaf[19] dan PPP secara resmi mendukung Prabowo Subianto pada 12 Mei 2014.[26] PPP sempat mengusulkan Suryadharma Ali sebagai calon wakil presiden Prabowo[27] namun Prabowo memilih Hatta Rajasa sebagai wakilnya.

Dualisme Kepemimpinan sunting

 
Djan Faridz dipilih sebagai Ketua Umum PPP versi kubu Suryadharma Ali dari 2014 sampai 2018

Walaupun konflik internal dalam Pilpres 2014 berakhir dengan damai, konflik internal kembali terjadi[19] setelah Suryadharma Ali dinyatakan oleh KPK sebagai tersangka dalam kasus korupsi dana haji pada 23 Mei 2014.[28] Internal partai saat itu kembali mulai bergejolak terkait rencana pemberhentian Suryadharma sebagai ketua umum. Pada 10 September 2014, PPP memutuskan untuk memecat Suryadharma sebagai ketua umum[29] namun keputusan itu ditolak oleh Suryadharma.[19] Sebagai tindakan balasan, Suryadharma Ali memecat Emron Pangkapi, Suharso Monoarfa, dan Lukman Hakim Saifuddin, serta Sekretaris Jenderal PPP Muhammad Romahurmuziy (Romy) pada 12 September 2014.[30] PPP kemudian menyelenggarakan Muktamar VIII di Surabaya pada 15-18 Oktober 2014 dan menentukan bahwa Romy ditunjuk sebagai Ketua Umum baru.[31] Hasil muktamar tersebut disahkan oleh pemerintah yang saat itu dipimpin oleh Joko Widodo melalui Surat Keputusan (SK) Menkumham Nomor M.HH.07.AH.11.01 Tahun 2014 tanggal 28 Oktober 2014 tentang Pengesahan Perubahan Susunan Kepengurusan DPP PPP.[19]

Keputusan tersebut digugat oleh Suryadharma Ali yang menggugat hasil muktamar tersebut dan menyelenggarakan muktamar tandingan di Jakarta. Pada 2 November 2014, kubu Suryadharma Ali memilih Djan Faridz untuk menggantikan Suryadharma Ali.[32] Ketegangan ini meledak di ruang publik pada 2 Desember 2014. Mirip dengan peristiwa 27 Juli 1996,[19] masa yang mengatasnamakan kubu Romy geruduk kantor DPP PPP dengan tujuan merebut dan menguasai kantor tersebut.[33] Perebutan kantor DPP PPP berujung pada kesepakatan pemanfaatan kantor bersama-sama oleh kedua kubu.[34] Sejak 2015, kedua kubu tersebut melakukan upaya hukum demi memperoleh legitimasi.

Pada 25 Februari 2015, PTUN Jakarta mengabulkan gugatan Suryadharma Ali tentang pengesahan kepengurusan DPP PPP kubu Romy oleh pemerintah dengan hasil status Romy sebagai ketua umum PPP batal secara hukum dan Menkumham Yasonna Laoly melakukan intervensi internal partai.[35][36] Namun demikian, Kubu Romy menyatakan banding sehingga dualisme dalam internal PPP masih jauh dari selesai.[35] Harapan damai sempat mencuat dalam Muktamar Persaudaraan Muslimin Indonesia (Parmusi) 13 Maret 2015, dimana Ketua Umum versi Muktamar Jakarta Djan Faridz dan Wakil Ketua Umum versi Muktamar Surabaya Emron Pangkapi hadir dan sepakat mengakhiri konflik internal tersebut.[37] Bahkan, kedua kubu tersebut mendukung pemerintahan Joko Widodo.[38][39] Namun hanya tiga hari berselang, kubu Djan Faridz kembali mendesak Yasonna Laoly untuk mematuhi keputusan PTUN.[40] Pada 26 Oktober 2015, Makhamah Agung RI menangkan gugatan Partai Persatuan Pembangunan kubu Djan Faridz.[41]

Menyikapi putusan MA, pemerintah mengesahkan kembali kepengurusan PPP hasil Muktamar VII Bandung tahun 2011, atau muktamar terakhir sebelum pelaksanaan muktamar oleh kedua kubu pada 2014. Kepengurusan ini juga memiliki wewenang untuk membentuk panitia penyelenggara muktamar atau muktamar luar biasa PPP. PPP akhirnya kembali melakukan muktamar di Asrama Haji Pondok Gede, Jakarta, pada April 2016.[42] Romy secara aklamasi dipilih sebagai ketua umum dalam pertemuan ini[43] namun kepengurusan PPP berdasarkan muktamar ini kembali digugat oleh PPP kubu Djan Faridz.[44] Pada 22 November 2016, PPP kubu Djan Faridz kembali memenangi gugatan yang diajukan ke PTUN.[45] Menkumham diperintahkan untuk membatalkan surat keputusan yang mengesahkan kepengurusan DPP PPP pimpinan Romy. Keputusan ini kembali direspons oleh PPP kubu Romahurmuziy dengan mengajukan banding. PPP pimpinan Romahurmuziy akhirnya memenangi banding terkait kepengurusan partai. Pengadilan Tinggi Tata Usaha Negara (PTTUN) pada Juni 2017 memutuskan untuk membatalkan putusan PTUN pada 22 November 2016 yang memenangkan gugatan PPP kubu Djan Faridz.[19] Ketegangan di antara kedua kubu berlanjut meskipun putusan banding telah dibacakan. Pada 16 Juli 2017, tragedi perebutan kantor DPP PPP kembali terulang. Pendukung kedua kubu terlibat bentrokan yang menyebabkan kaca gedung pecah dan seorang penjaga keamanan terluka.[46]

Memasuki tahun 2018, ketegangan di antara kedua kubu mulai mereda.[47] Humphrey Djemat menggantikan posisi Djan Faridz sebagai pemimpin sementara PPP kubu Muktamar Jakarta. Pada kepengurusan Humphrey, niat islah akhirnya dikemukakan.[48] Niat ini ditunjukkan dengan keputusan Humphrey untuk menemui Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama Said Aqil Siroj. Humphrey, yang datang bersama Suharso Monoarfa, meminta Said Aqil untuk menjadi mediator islah di antara kedua kubu PPP. Niat islah ini secara resmi disampaikan oleh Humphrey pada 18 November 2018 dalam Musyawarah Kerja Nasional PPP kubu Djan Faridz. Dalam pertemuan ini, Humphrey dikukuhkan sebagai Ketua Umum PPP menggantikan Djan Faridz.[49] Niat islah tersebut dilontarkan karena konflik internal yang tidak kunjung selesai mengancam partisipasi PPP dalam Pemilihan Umum 2019.[50]

Pemilihan Umum 2019 dan Berakhirnya Dualisme sunting

Pada Pemilu 2019, PPP kembali mengalami penurunan suara. PPP hanya dapat meraih 4,5 persen suara atau sebanyak 19 kursi di DPR.[51] Secara persentase, raihan suara ini adalah yang terendah sepanjang sejarah keikutsertaan PPP dalam pemilu.[19] Arah dukungan PPP terhadap calon presiden pilihan juga terpecah. Ketua Umum hasil Muktamar Jakarta Humphrey Djemat mendukung Prabowo Subianto sebagai calon presiden[52][53] sementara Ketua Umum versi Muktamar Surabaya Muhammad Romahurmuziy mendukung Joko Widodo.[54] Secara resmi, PPP mendukung percalonan Joko Widodo dan Ma'ruf Amin untuk Pilpres 2019.[55]

Menjelang Pemilu 2019, Ketua PPP versi Muktamar Surabaya Muhammad Romahurmuziy terjerat kasus dugaan suap jabatan di Kementerian Agama oleh Komisi Pemberantasan Korupsi.[56] Sebagai langkah untuk menyelamatkan partai, Romy resmi diberhentikan sebagai ketua umum PPP versi Muktamar Surabaya dan digantikan oleh Suharso Monoarfa.[57] Penetapan tersangka terhadap Romy menjadi peringatan keras proses alih generasi politik di Indonesia.[4] Suharso Monoarfa mengatakan pihaknya membuka pintu untuk bersatu atau islah dengan kubu PPP pimpinan Humphrey Djemat. Suharso pun mengaku telah bertemu Humphrey untuk membahas persoalan islah.[58]

Pada Desember 2019, DPP PPP menegaskan tidak ada muktamar islah karena kepengurusan PPP sudah resmi diakui negara.[59] Ketua Panitia Pengarah Mukernas V PPP Achmad Baidowi menyatakan jika kubu Humphrey Djemat ingin bergabung, mereka harus mengikuti hasil Mukernas V PPP dan ketentuan AD/RT yang ada.[60] Dualisme partai PPP pun berakhir dengan penyelenggaraan Muktamar IX PPP 2020 dengan Suharso Monoarfa ditetapkan sebagai Ketua Umum PPP[61] dan Djan Faridz kembali bergabung dengan kepengurusan PPP sebagai anggota Majelis Kehormatan Partai.[62]

Konflik Singkat & Pemilu 2024 sunting

Pasca konflik kubu Djan Faridz dan Romahurmuziy, konflik internal partai kembali terjadi. Hal ini berawal dari 15 Agustus 2022, dimana Suharso Monoarfa memberikan pernyataan kontroversial mengenai 'amplop' kiai.[63] Walaupun Suharso Monoarfa sudah meminta maaf, pernyataan ini dinilai kontroversial karena dianggap menghina kalangan pesantren dan para kiai hingga terjadi aksi protes yang meminta Suharso Monoarfa untuk mundur dari ketua umum PPP.[64][65][66] Pernyataan kontroversial ini juga ditentang oleh kader PPP karena dianggap bisa mengancam eksistensi partai untuk kontestasi pemilu 2024 dan kader PPP menuntut agar Suharso Monoarfa untuk mundur kalau tidak mau dipecat secara tidak terhormat.[67][68] Pada 3-5 September 2022, PPP menyelenggarakan musyawarah kerja nasional (Mukernas) di Serang, Banten yang menetapkan pemberhentian Suharso Monoarfa sebagai ketua umum dan pengangkatan Muhammad Mardiono sebagai pelaksana tugas ketua umum untuk sisa masa bakti 2020-2025.[69] Suharso Monoarfa justru melawan balik keputusan tersebut dan mengerahkan kader loyalis untuk membatalkan keputusan tersebut.[70] Pakar politik menilai konflik kali ini justru berbeda karena konflik sebelumnya berkaitan dengan arah politik sementara konflik diantara Suharso Monoarfa dan Muhammad Mardiono terjadi karena 'keseleo lidah' (slip of tongue) dan menilai konflik ini hanya berlangsung singkat.[71][72]

Menjelang pemilu 2024, PPP membentuk Koalisi Indonesia Bersatu (KIB) bersama dengan Golkar dan PAN pada 12 Mei 2022.[73] Kata "Bersatu" memiliki filosofi, yakni Beringin (Golkar), Surya (PAN), dan Baitullah (PPP), manakala ketiganya merupakan simbol dari masing-masing partai politik pendiri koalisi.[74] PPP juga diperkuat oleh bergabungnya Sandiaga Uno sebagai anggota partai.[75] Namun pada tanggal 26 April 2023, PPP mengusung Ganjar Pranowo, bergabung dengan koalisi pengusung PDI-P.[76] Pada awalnya, PPP mengusung Sandiaga Uno sebagai calon wakil presiden mendampingi Ganjar[77] dan berusaha mengajak Koalisi Indonesia Bersatu untuk mendukung Ganjar Pranowo.[78] Kendati demikian, Golkar dan PAN mengusung Prabowo Subianto dan membentuk Koalisi Indonesia Maju bersama Gerindra.[79]

Identitas politik sunting

Ideologi sunting

Partai ini meyakini agama Islam mempunyai peran penting sebagai pedoman moral dan inspirasi dalam kehidupan berbangsa. Berkomitmen untuk meningkatkan kualitas demokrasi di Indonesia dan menjunjung tinggi kebebasan berekspresi, berpendapat dan berorganisasi, terwujudnya tata kelola pemerintahan yang baik serta upaya menjaga keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia berdasarkan Pancasila dan UUD 1945. Mendukung konsep sistem ekonomi kerakyatan, keadilan ekonomi, penciptaan lapangan kerja, pengentasan kemiskinan, penguasaan negara terhadap sektor-sektor perekonomian yang mempunyai pengaruh pengontrolan terhadap hajat hidup orang banyak, peranan besar negara. perusahaan yang dimiliki, dan kemandirian ekonomi.[80]

Visi Partai sunting

Menurut halaman resmi PPP,[81] visi partai adalah "Terwujudnya masyarakat yang bertaqwa kepada Allah SWT dan negara Indonesia yang adil, makmur, sejahtera, bermoral, demokratis, tegaknya supremasi hukum, penghormatan terhadap Hak Asasi Manusia (HAM), serta menjunjung tinggi harkat-martabat kemanusiaan dan keadilan sosial yang berlandaskan kepada nilai-nilai ke-Islaman”.

Misi Partai sunting

Misi yang diembani oleh Partai Persatuan Pembangunan adalah sebagai berikut:[4]

  • Mewujudkan serta membina manusia dan masyarakat yang beriman dan bertakwa kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala, meningkatkan mutu kehidupan beragama, serta mengembangkan ukhuwah Islamiyah. Dengan demikian PPP mencegah berkembangnya faham-faham atheisme, komunisme/ marxisme/leninisme, sekularisme, dan pendangkalan agama;
  • Menegakkan hak asasi manusia dan memenuhi kebutuhan dasar manusia sesuai harkat dan martabatnya dengan memerhatikan nilai-nilai agama terutama nilai-nilai ajaran Islam, dengan mengembangkan ukhuwah insaniyah. Dengan demikian PPP mencegah dan menentang berkembangnya neo-feodalisme, liberalisme, paham yang melecehkan martabat manusia, proses dehumanisasi, diskriminasi, dan budaya kekerasan;
  • Memelihara rasa aman, mempertahankan, serta memperkukuh persatuan dan kesatuan bangsa dengan mengembangkan ukhuwah wathaniyah. Dengan demikian PPP mencegah dan menentang proses disintegrasi, perpecahan, dan konflik sosial yang membahayakan keutuhan bangsa Indonesia yang berbhinneka tunggal ika;
  • Melaksanakan dan mengembangkan kehidupan politik yang mencerminkan demokrasi dan kedaulatan rakyat yang sejati dengan prinsip musyawarah untuk mencapai mufakat. Dengan demikian PPP mencegah dan menentang setiap bentuk otoritarianisme, fasisme, kediktatoran, hegemoni, serta kesewenang-wenangan yang menzhalimi rakyat;
  • Mewujudkan masyarakat adil dan makmur yang diridai oleh Allah Subhanahu Wa Ta’ala, baldatun thayyibatun wa rabbun ghafur. Dengan demikian PPP mencegah berbagai bentuk kesenjangan sosial, kesenjangan pendidikan, kesenjangan ekonomi, kesenjangan budaya, pola kehidupan yang konsumeristis, materialistis, permisif, dan hedonistis di tengah-tengah kehidupan rakyat banyak yang masih hidup di bawah garis kemiskinan.

Pimpinan sunting

Ketua Umum sunting

Jabatan ketua umum pada awalnya berbentuk presidium yang terdiri dari KH Idham Chalid sebagai Presiden Partai serta Mohammad Syafa'at Mintaredja, Thayeb Mohammad Gobel, Rusli Halil, dan Masykur sebagai wakil presiden partai.

Perolehan suara dan kursi sunting

Riwayat hasil Pemilihan Umum Legislatif sunting

Pemilu Nomor Urut Kursi DPR yang dimenangkan Jumlah suara Persentase suara Hasil Pemilu Ketua
1971 N/A
94 / 360
14,833,942[catatan 1] 27.11%[82] Oposisi Muhammad Syafa'at Mintaredja
1977 1
99 / 360
18,743,491 29.29%[83]  5 kursi, Oposisi Muhammad Syafa'at Mintaredja
1982 1
94 / 360
20,871,880 27.78%[83]  5 kursi, Oposisi Djaelani Naro
1987 1
61 / 400
13,701,428 15.97%[83]  33 kursi, Oposisi Djaelani Naro
1992 1
62 / 400
16,624,647 17.01%[83]  1 kursi, Oposisi Ismail Hasan Metareum
1997 1
89 / 400
25,340,028 22.43%[83]  27 kursi, Oposisi Ismail Hasan Metareum
1999 9
58 / 500
11,329,905 10.71%[83]  31 kursi, Pemerintah Hamzah Haz
2004 5
58 / 550
9,248,764 8.15%[83]  , Pemerintah Hamzah Haz
2009 24
38 / 560
5,544,332 5.32%[83]  20 kursi, Pemerintah Suryadharma Ali
2014 9
39 / 560
8,157,488 6.53%[25]  1 kursi, Oposisi (sampai 2014)

Pemerintah (setelah 2014)

Suryadharma Ali
2019 10
19 / 575
6,323,147 4.52%[51]  20 kursi, Pemerintah Suharso Monoarfa
2024 17
0 / 580
5,878,777 3.87%[84]  19 kursi Muhamad Mardiono
  1. ^ Jumlah suara NU, Perti, PSII and Parmusi, yang kemudian digabung menjadi PPP pada 1973

Hasil Pemilihan Presiden sunting

Pemilu Nomor urut Calon presiden yang diusung Calon wakil presiden yang diusung Putaran 1

(Jumlah suara)

Persentase Hasil Putaran 2

(Jumlah suara)

Persentase Hasil
2004 5 Hamzah Haz Agum Gumelar 3,569,861 3.01% Tidak lolos  T Putaran kedua[85]
2009 2 Susilo Bambang Yudhoyono Boediono 73,874,562 60.80% Terpilih  Y
2014 1 Prabowo Subianto[26] Hatta Rajasa 62,576,444 46.85% Kalah  T
2019 01 Joko Widodo Ma'ruf Amin 85,607,362 55.50% Terpilih  Y
2024 03 Ganjar Pranowo Mahfud MD 27,040,878 16.47% Kalah  T

Cetak tebal: kader PPP

DPRD Provinsi sunting

Pemilu Perolehan
Kursi
Jumlah
Provinsi
Provinsi
Juara
Keterangan
2014 132 32 tidak ada Tidak memiliki perwakilan di DPRD Provinsi Bali dan Nusa Tenggara Timur.
2019  92  30 tidak ada Tidak memiliki perwakilan di DPRD Provinsi Bali, Sulawesi Utara, Maluku Utara, dan Papua Barat.
2024     tidak ada

Tokoh terkenal sunting

Kepengurusan sunting

Berikut merupakan kepengurusan DPP PPP periode 2020–2025.

Dewan Pengurus sunting

Bidang Politik Hukum dan Kelembagaan Publik sunting

Bidang Organisasi sunting

Bidang Pemenangan Pemilu sunting

Bidang Ekonomi Keuangan dan Industri sunting

Bidang Dakwah Pendidikan dan Pesantren sunting

Bidang Kesejahteraan Rakyat sunting

Lihat pula sunting

Referensi sunting

  1. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Bulkin
  2. ^ Al-Hamdi, Ridho (2013). Partai politik Islam: Teori dan praktik di Indonesia (PDF). Yogyakarta: Graha Ilmu. ISBN 978-602-262-049-5. 
  3. ^ Al-Hamdi, Ridho. (2017). Moving towards a Normalised Path: Political Islam in Contemporary Indonesia. Jurnal Studi Pemerintahan (Journal of Government & Politics). Vol. 8, No. 1, February 2017. p. 53, pp. 56-57, p. 62.
  4. ^ a b c d e f Topan Yuniarto (05-01-2022). "Partai Persatuan Pembangunan". Kompaspedia. Kompas. Diakses tanggal 2024-03-11. 
  5. ^ http://parlemenindonesia.org/info-pemilu/parpol/partai-persatuan-pembangunan/
  6. ^ Aspinall, Edward; Fossati, Diego; Muhtadi, Burhanuddin; Warburton, Eve (24 April 2018). "Mapping the Indonesian political spectrum" (dalam bahasa Inggris). New Mandala. Diakses tanggal 2021-06-17. 
  7. ^ Hardjowirogo, Jono (2018). Noto of Java Iii The End of Day (dalam bahasa Inggris). Xlibris US. hlm. The descent of chaos. ISBN 9781984521460. 
  8. ^ Saputra, Amrizal, Wira Sugiarto, Suyendri, Zulfan Ikhram, Khairil Anwar, M. Karya Mukhsin, Risman Hambali, Khoiri, Marzuli Ridwan Al-bantany, Zuriat Abdillah, Dede Satriani, Wan M. Fariq, Suwarto, Adi Sutrisno, Ahmad Fadhli (2020-10-15). PROFIL ULAMA KARISMATIK DI KABUPATEN BENGKALIS: MENELADANI SOSOK DAN PERJUANGAN. CV. DOTPLUS Publisher. hlm. 150. ISBN 978-623-94659-3-3. 
  9. ^ Elson, Robert (2001). Suharto: A Political Biography. UK: The Press Syndicate of the University of Cambridge. hlm. 225. ISBN 0-521-77326-1. 
  10. ^ Schwarz, Adam (1994). A Nation in Waiting: Indonesia in the 1990s. Allen & Unwin. hlm. 172. ISBN 0-521-77326-1. 
  11. ^ Fathoni, Riza (23-12-2023). Yuniadhi Agung, ed. "Arsip Foto "Kompas": Fenomena Mega Bintang Hadir karena Penindasan Orde Baru". kompas.id. Diakses tanggal 07-01-2024. 
  12. ^ "Dimyati: Semua partai Islam pecahan dari PPP". merdeka.com. 2013-11-12. Diakses tanggal 2024-03-11. 
  13. ^ Partai-Partai Politik Indonesia: Ideologi dan Program 2004-2009 (Indonesian Political Parties: Ideologies and Programs 2004-2009 Kompas (1999) ISBN 979-709-121-X pp328-338
  14. ^ Tempo magazine No. 0931/March 31-April 06, 2009, p. 20
  15. ^ "Semangat Agum, Keraguan Hamzah (Agum's Enthusiasm, Hamzah's Doubts)". Tempo. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 March 2016. 
  16. ^ "KPU Ubah Perolehan Kursi Parpol di DPR (KPU Changes Allocations of Parties' seats in the DPR)". Indonesian General Election Commission. 14 May 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 October 2014. 
  17. ^ Hwang, Julie Chernov. (2014). “Patterns of normalization: Islamist parties in Indonesia”, in Quinn Mecham and Julie Chernov Hwang (Eds.), Islamist parties and political normalization in the Muslim world. Philadelphia:University of Pennsylvania Press. p.68.
  18. ^ Sidik, Jafar M (2008-11-12). "PPP Cenderung Dukung Yudhoyono dalam Pemilu 2009". Antara News. Diakses tanggal 2024-03-10. 
  19. ^ a b c d e f g h i j k l Afrianto, Dedy (2021-03-14). "Jejak Dualisme Partai Politik: Benteng Pertahanan yang Terkoyak (Bagian Keempat)". kompas.id. Diakses tanggal 2024-03-10. 
  20. ^ Liputan6.com (2022-09-18). "Cerita Hasto soal PDIP Dijegal Saat Ingin Koalisi dengan PPP di Pemilu 2009". liputan6.com. Diakses tanggal 2024-03-10. 
  21. ^ "Hasto PDIP Sebut SBY Pernah Jegal Koalisi PDIP-PPP di Pilpres 2009". CNN Indonesia. Diakses tanggal 2024-03-10. 
  22. ^ Media, Kompas Cyber (2009-05-09). "PPP Putuskan Usung SBY sebagai Capres". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2024-03-10. 
  23. ^ TNR, Yandi M. rofiyandi. "PPP Targetkan 12 Persen Suara Pemilu 2014". Tempo (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2024-03-10. 
  24. ^ Aryono, Ahmad Mufid (11 Maret 2013). "PEMILU 2014: PPP Target Dapat 15% Kursi di Parlemen". Solo Pos. 
  25. ^ a b "KPU sahkan hasil pemilu, PDIP nomor satu". BBC. 10 May 2014. Diakses tanggal 1 August 2018. 
  26. ^ a b Wardah, Fathiyah (19 May 2014). "6 Parpol Dukung Pasangan Prabowo-Hatta dalam Pilpres". Voice of America Indonesia. Diakses tanggal 1 August 2018. 
  27. ^ Sugiharto (2014-05-17). "PPP Ngotot Ingin Suryadharma Ali Cawapres Prabowo". Tempo (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2024-03-10. 
  28. ^ Satu Lagi Menteri Jadi Tersangka Diarsipkan 2014-05-27 di Wayback Machine., diakses 26 Mei 2014
  29. ^ "Suryadharma Ali Diberhentikan dari Jabatan Ketum PPP". detiknews. Diakses tanggal 2024-03-10. 
  30. ^ "Suryadharma Pecat Lukman Hakim, Romi dan Suharso dari Jabatan di PPP". detiknews. Diakses tanggal 2024-03-10. 
  31. ^ Septian, Anton (2014-10-16). "Romy Resmi Jadi Ketua Umum PPP Muktamar Surabaya". Tempo (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2024-03-10. 
  32. ^ Wibowo, Kukuh S. (2023-07-17). "Djan Faridz dan Jejak Dualisme Kepengurusan PPP dengan Romahurmuziy". Tempo (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2024-03-10. 
  33. ^ "Sengketa Kantor, Ratusan Massa PPP Kubu Romi Geruduk Gedung DPP PPP". detiknews. Diakses tanggal 2024-03-10. 
  34. ^ abidien, Zed (2014-12-02). "Kantor DPP PPP Dipakai Kubu Romi dan Djan". Tempo (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2024-03-10. 
  35. ^ a b "Suryadharma Menang di PTUN, Romi Akan Banding ke PT TUN". detiknews. Diakses tanggal 2024-03-10. 
  36. ^ Mukti, Hafizd. "SDA dan Hakim PTUN Jakarta Yang Berlinang Air Mata". nasional. Diakses tanggal 2024-03-10. 
  37. ^ Media, Kompas Cyber (2015-03-13). "Di Batam, Dua Kubu PPP Nyatakan Islah dan Dukung Pemerintahan Jokowi". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2024-03-10. 
  38. ^ BeritaSatu.com. "PPP Kubu Djan Faridz Resmi Dukung Pemerintah Jokowi". beritasatu.com. Diakses tanggal 2024-03-10. 
  39. ^ "Arah Muktamar PPP Dukung Jokowi, Kubu Romi Dinilai Salah Pilih". suara.com. Diakses tanggal 2024-03-10. 
  40. ^ Media, Kompas Cyber (2015-03-23). "Kubu Djan Faridz: Lebih Baik Menkumham Diganti daripada Buat Kekacauan Terus". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2024-03-10. 
  41. ^ Media, Kompas Cyber (2015-10-26). "MA Menangkan Kubu Djan Faridz, Ini Tanggapan Suryadharma Ali". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2024-03-11. 
  42. ^ Atriana, Rina. "Muktamar PPP Paling Lambat Digelar April 2016". detiknews. Diakses tanggal 2024-03-11. 
  43. ^ Media, Kompas Cyber (2016-04-09). "Romahurmuziy Terpilih sebagai Ketua Umum PPP". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2024-03-11. 
  44. ^ Michico, Nathania Riris. "Djan Faridz Akan Surati Presiden Jokowi Tolak Muktamar Islah PPP". detiknews. Diakses tanggal 2024-03-11. 
  45. ^ Pratama, Aulia Bintang. "Djan Faridz Bersyukur PTUN Menangkan Muktamar PPP Jakarta". nasional. Diakses tanggal 2024-03-11. 
  46. ^ Haq, Muhammad Fida Ul. "Kantor PPP Diduduki Massa, Pagar Dipasangi Kawat Berduri". detiknews. Diakses tanggal 2024-03-11. 
  47. ^ "Djan Faridz: Romy Ajak Islah, Alhamdulillah Saya Seneng Banget". Republika Online. 2017-06-25. Diakses tanggal 2024-03-11. 
  48. ^ Permadi, Daurina Lestari, Eka (2018-11-15). "Terancam PPP Tak Lolos ke DPR, Djan Faridz Ajak Kubu Romy Islah". www.viva.co.id. Diakses tanggal 2024-03-11. 
  49. ^ Wakhyono, Sonny (2018-11-12). "Humphrey Djemat Dikukuhkan Jadi Ketum PPP Gantikan Djan Faridz - Laman 2". FAJAR. Diakses tanggal 2024-03-11. 
  50. ^ Kami, Indah Mutiara. "Kisruh Tak Berujung, PPP Terancam Tak Bisa Ikut Pemilu 2019". detiknews. Diakses tanggal 2024-03-11. 
  51. ^ a b Zunita Putri (21 May 2019). "KPU Tetapkan Hasil Pileg 2019: PDIP Juara, Disusul Gerindra-Golkar". Detik.com. Diakses tanggal 31 May 2019. 
  52. ^ Kami, Indah Mutiara. "Jejak Humphrey Djemat: Dulu Pengacara Ahok, Kini Dukung Prabowo". detiknews. Diakses tanggal 2024-03-11. 
  53. ^ Indonesia, C. N. N. "PPP Muktamar Jakarta Dukung Prabowo-Sandiaga di Pilpres 2019". nasional. Diakses tanggal 2024-03-11. 
  54. ^ Reisha, Tia. "Rommy Sebut PPP Se-Indonesia Solid Dukung Jokowi-Amin". detiknews. Diakses tanggal 2024-03-11. 
  55. ^ "Membaca Dua Arah Pilihan Warga PPP". VOA Indonesia. 2019-02-26. Diakses tanggal 2024-03-11. 
  56. ^ "KPK: Ketua Umum PPP Romahurmuziy tersangka kasus dugaan suap jabatan Kementerian Agama". BBC News Indonesia. Diakses tanggal 2024-03-11. 
  57. ^ Media, Kompas Cyber (2019-03-16). "Suharso Monoarfa Ditunjuk Sebagai Plt Ketua Umum Gantikan Romahurmuziy". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2024-03-11. 
  58. ^ Indonesia, C. N. N. "Buka Pintu Islah, Suharso Klaim Sudah Bicara dengan Humphrey". nasional. Diakses tanggal 2024-03-11. 
  59. ^ Wibowo, Ilham (2019-12-15). "PPP: Tak Ada Muktamar Islah". medcom.id. Diakses tanggal 2024-03-11. 
  60. ^ ARITONANG, DHANANG DAVID (2019-12-15). "Sudah Satu Kubu, Tak Ada Lagi Muktamar Islah di PPP". kompas.id. Diakses tanggal 2024-03-11. 
  61. ^ Media, Kompas Cyber (2020-12-19). "Muktamar IX PPP, Suharso Monoarfa Berpotensi Terpilih Secara Aklamasi". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2024-03-11. 
  62. ^ Indonesia, C. N. N. "Djan Faridz Ditunjuk Jadi Anggota Majelis Kehormatan PPP". nasional. Diakses tanggal 2024-03-11. 
  63. ^ Guritno, Tatang; Santosa, Bagus (2022-08-18). "PPP Minta Maaf Terkait Pernyataan Suharso soal "Amplop" Kiai". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2024-03-24. 
  64. ^ Mustain, Akhmad. "Suharso Monoarfa dan Amplop Kiai". Media Indonesia. Diakses tanggal 2024-03-24. 
  65. ^ Media, Kompas Cyber (2022-08-18). "Buntut Pernyataan Ketum PPP Suharso soal 'Amplop' Kiai, Forum Warga NU Jombang Tuntut Permintaan Maaf". Kompas. Diakses tanggal 2024-03-24. 
  66. ^ developer, mediaindonesia com. "Ratusan Santri Aksi di Patung Kuda, Desak Jokowi Pecat Suharso Monoarfa". Media Indonesia. Diakses tanggal 2024-03-24. 
  67. ^ Farisa, Fitria Chusna (2022-08-26). "Polemik "Amplop Kiai" Suharso Dinilai Ancam Eksistensi PPP pada Pemilu 2024". Kompas. Diakses tanggal 2024-03-24. 
  68. ^ developer, mediaindonesia com. "FKPP Tuntut Suharso Monoarfa Mundur dari Ketua Umum PPP". mediaindonesia.com. Diakses tanggal 2024-03-24. 
  69. ^ Guritno, Tatang; Santosa, Bagus (2022-09-05). "Suharso Monoarfa Diberhentikan dari Ketum PPP". Kompas. Diakses tanggal 2024-03-24. 
  70. ^ detikcom, Tim. "Perlawanan Balik Suharso Batalkan Plt Ketum PPP Mardiono". detiknews. Diakses tanggal 2024-03-24. 
  71. ^ "Konflik PPP Suharso-Mardiono Dinilai Berbeda Konflik PPP Sebelumnya". Republika Online. 2022-09-05. Diakses tanggal 2024-03-24. 
  72. ^ Sidik, Farih Maulana. "PPP Dinilai Tengah Bereksperimen Usai Mardiono Kudeta Suharso Monoarfa". detiknews. Diakses tanggal 2024-03-24. 
  73. ^ "Golkar, PPP dan PAN Umumkan Nama Resmi Koalisi Indonesia Bersatu". CNN Indonesia. Jakarta. 2022-05-13. 
  74. ^ Rakha Arlyanto Darmawan (2022-05-12). "Golkar-PAN-PPP Sepakat Bentuk Koalisi 'Bertiga Bersatu' di Pemilu 2024". Detik.com. Jakarta. 
  75. ^ detikNews, Tim. "Sandiaga Uno Resmi Jadi Kader PPP, Jabatan Terhormat Disiapkan". Detik. Diakses tanggal 2024-03-24. 
  76. ^ Amirullah (2023-04-26). "PPP Umumkan Ganjar Pranowo Capres 2024 Hari Ini". Tempo (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2024-03-24. 
  77. ^ "PPP: 99 Persen Sandiaga Jadi Cawapres Ganjar, 1 Persennya Takdir Allah". CNN Indonesia. Diakses tanggal 2024-03-24. 
  78. ^ Mawangi, Genta Tenri (2023-04-30). "Mardiono: PPP ajak KIB ikut usung Ganjar capres 2024". Antara. Diakses tanggal 2024-03-24. 
  79. ^ Media, Kompas Cyber (2023-08-13). "Golkar-PAN Resmi Gabung dengan Gerindra-PKB, Dukung Prabowo di Pilpres 2024". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2024-03-24. 
  80. ^ "Visi dan Misi PPP (Vision & Mission PPP)". PPP official. 
  81. ^ Afif (2021-12-06). "Visi - Misi PPP » Partai Persatuan Pembangunan - PPP". Partai Persatuan Pembangunan - PPP. Diakses tanggal 2024-03-11. 
  82. ^ Liddle, R. William (1978), "The 1977 Indonesian and New Order Legitimacy", Southeast Asian Affairs, ISEAS - Yusof Ishak Institute, 1978: 130 
  83. ^ a b c d e f g h "Bab V - Hasil Pemilu - KPU" (PDF). Komisi Pemilihan Umum Republik Indonesia. Diakses tanggal 1 August 2018. 
  84. ^ "PPP Tak Lolos ke DPR, Raihan Suara Cuma 3,87 Persen". cnnindonesia.com. Jakarta. 20 Maret 2024. Diakses tanggal 20 Maret 2019. 
  85. ^ "Koalisi Parpol Pendukung Mega-Hasyim Dideklarasikan". Liputan6.com. 19 August 2004. Diakses tanggal 4 August 2018. 

Pranala luar sunting