Sony

perusahaan asal Jepang

Perusahaan Sony (ソニー株式会社, Sonī Kabushiki Kaisha, /ˈsni/ SOH-nee, disingkat SONY) adalah perusahaan konglomerat Jepang yang berkantor pusat di Minato, Tokyo.[7][1] Bisnisnya yang beragam meliputi elektronik konsumen dan profesional, permainan, hiburan, dan layanan keuangan.[8] Perusahaan ini memiliki bisnis hiburan musik terbesar di dunia,[9] bisnis konsol video game terbesar dan salah satu bisnis penerbitan video game terbesar, dan merupakan salah satu produsen produk elektronik terkemuka untuk pasar konsumen dan profesional, dan pemain terkemuka dalam industri hiburan film dan televisi.[10] [sumber yang lebih baik diperlukan] Sony berada di peringkat ke-97 dalam daftar 2018 Fortune Global 500.[11]

Perusahaan Sony
Nama asli
ソニー株式会社
Nama latin
Sony Kabushiki Kaisha[1]
Sebelumnya
Tokyo Tsushin Kogyo KK (1946–1957)
Publik
Simbol sahamTYO: 6758
NYSE: SNE
IndustriKonglomerat
Didirikan7 Mei 1946[2]
PendiriMasaru Ibuka
Akio Morita
Kantor
pusat
Minato, Tokyo, Jepang
Wilayah operasi
Seluruh dunia
Tokoh
kunci
Kaz Hirai
(Chairman)
Kenichiro Yoshida
(Presiden dan CEO)
ProdukElektronik konsumen
Peralatan elektronik profesional
Peralatan telekomunikasi
Semikonduktor
Komponen elektronik
Perangkat keras komputer
Baterai
Kimia
Permainan video
Blu-ray
Film
Acara TV
Musik
JasaJasa keuangan
Asuransi
Perbankan
Keuangan kredit
Agen periklanan
Jasa jaringan
Layanan Internet
Pendapatan ¥7.214 triliun / $88.205 miliar (2010)[3]
¥31.8 miliar / $342 juta (2010)
-¥40.8 miliar / -$437 juta (2010)
Total aset ¥11.22 triliun / $137.694 miliar (2010)[4]
Total ekuitas ¥2.77 triliun / $31.741 miliar (2010)
Karyawan
167.900 (Maret 2010)
DivisiSony Electronic Products & Solutions
Sony Financial Holdings
Sony Interactive Entertainment
Sony Music
Sony Pictures
Sony Semi-Conductors
Situs webSony.net

Sony Corporation adalah unit bisnis elektronik dan perusahaan induk dari Sony Group (ソニー・グループ Soni Gurupu), yang bergerak dalam bisnis melalui empat komponen operasinya: elektronik (AV, IT & produk komunikasi, semikonduktor, video game, layanan jaringan dan bisnis medis), film (film dan acara TV), musik (label rekaman dan penerbitan musik) dan layanan keuangan (perbankan dan asuransi).[12][13][14] Ini menjadikan Sony salah satu perusahaan hiburan paling komprehensif di dunia. Grup ini terdiri dari Sony Corporation, Sony Pictures, Sony Mobile, Sony Interactive Entertainment, Sony Music, Sony/ATV Music Publishing, Sony Financial Holdings, dan lainnya.

Sony adalah salah satu pemimpin penjualan semikonduktor[15] dan sejak 2015, produsen televisi terbesar kelima di dunia setelah Samsung Electronics, LG Electronics, TCL, dan Hisense.[16]

SejarahSunting

Tokyo Tsushin KogyoSunting

Sony dimulai setelah Perang Dunia II. Pada tahun 1946, Masaru Ibuka memulai sebuah toko elektronik di sebuah gedung department store di Tokyo. Perusahaan mulai dengan modal ¥ 190.000[17] dan total delapan karyawan.[18] Pada tanggal 7 Mei 1946, Ibuka bergabung dengan Akio Morita untuk mendirikan sebuah perusahaan bernama Tokyo Tsushin Kogyo (東京通信工業 Tōkyō Tsūshin Kōgyō) (Tokyo Telecommunications Engineering Corporation artinya Perusahaan Teknik Telekomunikasi Tokyo).[19] Perusahaan membangun tape recorder pertama Jepang, yang disebut Type-G.[19][20] Pada tahun 1958, perusahaan mengubah namanya menjadi "Sony".[21]

NamaSunting

Ketika Tokyo Tsushin Kogyo sedang mencari nama yang diromanisasi untuk digunakan untuk memasarkan diri mereka, mereka sangat mempertimbangkan menggunakan inisial mereka, TTK. Alasan utama mereka tidak melakukannya adalah karena perusahaan kereta api Tokyo Kyuko dikenal sebagai TTK.[19] Perusahaan itu sesekali menggunakan akronim "Totsuko" di Jepang, tetapi selama kunjungannya ke Amerika Serikat, Morita menemukan bahwa orang Amerika kesulitan mengucapkan nama itu. Nama awal lain yang dicoba untuk sementara waktu adalah "Tokyo Teletech" hingga Akio Morita menemukan bahwa ada perusahaan Amerika yang sudah menggunakan Teletech sebagai nama merek.[22]

Nama "Sony" dipilih untuk merek sebagai campuran dari dua kata: satu adalah kata Latin "sonus", yang merupakan akar dari sonic dan suara, dan yang lainnya adalah "sonny", istilah slang umum yang digunakan pada 1950 Amerika memanggil seorang anak laki-laki.[10] Pada tahun 1950-an Jepang, "sonny boys" adalah kata pinjaman dalam bahasa Jepang, yang berkonotasi dengan pria muda yang cerdas dan rapi, yang dianggap oleh pendiri Sony, Akio Morita dan Masaru Ibuka.[10]

Produk bermerek Sony pertama, radio transistor TR-55, muncul pada tahun 1955 tetapi nama perusahaan tidak berubah menjadi Sony hingga Januari 1958.[23]

Pada saat perubahan, sangat tidak biasa bagi perusahaan Jepang untuk menggunakan huruf Romawi untuk mengeja namanya alih-alih menuliskannya dalam huruf kanji. Langkah itu bukannya tanpa oposisi: bank utama TTK pada saat itu, Mitsui, memiliki perasaan yang kuat tentang nama itu. Mereka mendorong untuk nama seperti Sony Electronic Industries, atau Sony Teletech. Namun Akio Morita tegas, karena dia tidak ingin nama perusahaan terikat pada industri tertentu. Akhirnya, ketua Ibuka dan Mitsui Bank memberikan persetujuan mereka.[19]

GlobalizationSunting

 
Radio transistor Sony TR-730 buatan Jepang sekitar tahun 1960

Menurut Schiffer, radio Sony TR-63 "membuka pasar AS dan meluncurkan industri mikroelektronika konsumen baru." Pada pertengahan 1950-an, remaja Amerika telah mulai membeli radio transistor portabel dalam jumlah besar, membantu mendorong industri pemula dari sekitar 100.000 unit pada 1955 menjadi 5 juta unit pada akhir 1968.

Salah satu pendiri Sony, Akio Morita, mendirikan Sony Corporation of America pada tahun 1960.[18] Dalam prosesnya, ia dikejutkan oleh mobilitas karyawan antara perusahaan-perusahaan Amerika, yang belum pernah terjadi di Jepang pada waktu itu.[18] Ketika ia kembali ke Jepang, ia mendorong karyawan paruh baya yang berpengalaman dari perusahaan lain untuk mengevaluasi kembali karier mereka dan mempertimbangkan untuk bergabung dengan Sony.[18] Perusahaan mengisi banyak posisi dengan cara ini, dan menginspirasi perusahaan Jepang lainnya untuk melakukan hal yang sama.[18] Selain itu, Sony memainkan peran utama dalam pengembangan Jepang sebagai eksportir kuat selama 1960-an, 1970-an dan 1980-an.[24] Ini juga membantu meningkatkan secara signifikan persepsi Amerika terhadap produk-produk "buatan Jepang".[25] Dikenal karena kualitas produksinya, Sony mampu membebankan harga di atas pasar untuk barang elektronik konsumennya dan menolak menurunkan harga.[25]

Pada tahun 1971, Masaru Ibuka menyerahkan posisi presiden kepada co-founder-nya Akio Morita. Sony memulai sebuah perusahaan asuransi jiwa pada tahun 1979, salah satu dari banyak bisnis periferalnya. Di tengah resesi global pada awal 1980-an, penjualan elektronik turun dan perusahaan terpaksa memotong harga. [25] Sony's profits fell sharply. "It's over for Sony," one analyst concluded. "The company's best days are behind it."[25] Keuntungan Sony turun tajam. "Sudah berakhir untuk Sony," seorang analis menyimpulkan. "Hari-hari terbaik perusahaan berada di belakangnya."[25] Sekitar waktu itu, Norio Ohga mengambil peran sebagai presiden. Dia mendorong pengembangan Compact Disc pada 1970-an dan 1980-an, dan PlayStation pada awal 1990-an. Ohga kemudian membeli CBS Records pada tahun 1988 dan Columbia Pictures pada tahun 1989, sangat memperluas kehadiran media Sony. Ohga akan menggantikan Morita sebagai chief executive officer pada tahun 1989.[26][butuh rujukan] Di bawah visi co-founder Akio Morita[27]dan penggantinya, perusahaan telah berkembang secara agresif menjadi bisnis baru.[24] Bagian dari motivasi untuk melakukan itu adalah mengejar "konvergensi," yang menghubungkan film, musik dan elektronik digital melalui Internet.[24] Ekspansi ini terbukti tidak menguntungkan dan tidak menguntungkan,[27] mengancam kemampuan Sony untuk membebankan biaya tinggi pada produk-produknya.[27] Pada tahun 2005, Howard Stringer menggantikan Nobuyuki Idei sebagai chief executive officer, menandai pertama kali bahwa orang asing telah menjalankan sebuah perusahaan elektronik besar Jepang. Stringer membantu menghidupkan kembali bisnis media perusahaan yang sedang kesulitan, mendorong blockbuster seperti Spider-Man sambil memotong 9.000 pekerjaan. [24] Dia berharap untuk menjual bisnis periferal dan memfokuskan perusahaan lagi pada elektronik.[27] Selanjutnya, ia bertujuan untuk meningkatkan kerja sama antara unit-unit bisnis,[27] yang ia gambarkan sebagai "silo" yang beroperasi secara terpisah satu sama lain.[28] Dalam upaya untuk memberikan merek terpadu untuk operasi globalnya, Sony memperkenalkan slogan yang dikenal sebagai "make.believe" pada tahun 2009.[26]

Meskipun beberapa keberhasilan, perusahaan menghadapi perjuangan terus-menerus di pertengahan hingga akhir 2000-an. [24] Pada 2012, Kazuo Hirai dipromosikan menjadi presiden dan CEO, menggantikan Stringer. Tak lama kemudian, Hirai menguraikan inisiatifnya di seluruh perusahaan, bernama "One Sony" untuk menghidupkan kembali Sony dari kerugian finansial dan struktur manajemen birokrasi bertahun-tahun, yang terbukti sulit dicapai oleh mantan CEO Stringer, sebagian karena perbedaan budaya bisnis dan bahasa asli antara Stringer dan beberapa divisi dan anak perusahaan Sony Jepang. Hirai menguraikan tiga bidang utama fokus untuk bisnis elektronik Sony, yang meliputi teknologi pencitraan, game, dan teknologi seluler, serta fokus pada pengurangan kerugian besar dari bisnis televisi.[29]

 
Sony Store in Markville Shopping Centre in 2014

Pada bulan Februari 2014, Sony mengumumkan penjualan divisi Vaio PC-nya ke perusahaan baru yang dimiliki oleh dana investasi Japan Industrial Partners dan memutar divisi TV-nya menjadi perusahaannya sendiri sehingga membuatnya lebih gesit untuk mengubah unit sekitar dari kerugian masa lalu sebesar $ 7,8 miliar lebih dari satu dekade.[30] Belakangan bulan itu, mereka mengumumkan bahwa mereka akan menutup 20 toko.[31] Pada bulan April, perusahaan mengumumkan bahwa mereka akan menjual 9,5 juta saham di Square Enix (sekitar 8,2 persen dari total saham perusahaan game) dalam kesepakatan senilai sekitar $ 48 juta.[32] Pada Mei 2014 perusahaan mengumumkan akan membentuk dua usaha patungan dengan Shanghai Oriental Pearl Group untuk memproduksi dan memasarkan konsol game Sony PlayStation dan perangkat lunak terkait di Tiongkok.[33]

Dilaporkan pada bulan Desember 2016 oleh beberapa outlet berita bahwa Sony mempertimbangkan untuk merestrukturisasi operasi A.S. dengan menggabungkan bisnis TV & filmnya, Sony Pictures Entertainment, dengan bisnis permainannya, Sony Interactive Entertainment. Menurut laporan tersebut, restrukturisasi semacam itu akan menempatkan Sony Pictures di bawah CEO Sony Interactive, Andrew House, meskipun House tidak akan mengambil alih operasi harian dari studio film.[34][35][36] Menurut satu laporan, Sony ditetapkan untuk membuat keputusan akhir tentang kemungkinan penggabungan bisnis TV, film, & game pada akhir tahun fiskal pada bulan Maret tahun berikutnya (2017).[34]

Format dan teknologiSunting

Sony secara historis terkenal karena menciptakan standar sendiri untuk teknologi perekaman dan penyimpanan baru, alih-alih mengadopsi standar pabrikan dan badan standar lainnya. Sony (baik sendiri atau bersama mitra) telah memperkenalkan beberapa format perekaman paling populer, termasuk floppy disk, Compact Disc dan Blu-ray Disc.[37]

Rekaman videoSunting

 
Combo pasar Jepang Betamax TV/VCR yang langka, Model SL-MV1

Combo pasar Jepang Betamax TV / VCR yang langka, Model SL-MV1 Perusahaan ini meluncurkan format rekaman kaset video Betamax pada tahun 1975.[38] Sony terlibat dalam perang format rekaman video awal 1980-an, ketika mereka memasarkan sistem Betamax untuk perekam kaset video melawan format VHS yang dikembangkan oleh JVC.[39] Pada akhirnya, VHS mendapatkan massa kritis dalam basis pasar dan menjadi standar dunia untuk VCR konsumen.[39]

Betamax, untuk semua tujuan praktis, format usang. Format video komponen berorientasi profesional Sony yang disebut Betacam, yang berasal dari Betamax, digunakan hingga 2016 ketika Sony mengumumkan penghentian produksi semua sisa kaset dan pemutar kaset video ukuran 1/2 inci, termasuk format Betacam Digital.[40]

Pada tahun 1985, Sony meluncurkan produk Handycam dan format Video8 mereka.[41] Video8 dan format lanjutan Hi-band Hi8 menjadi populer di pasar camcorder konsumen. Pada tahun 1987 Sony meluncurkan DAT atau Digital Audio Tape 4 mm sebagai standar rekaman audio digital baru.[42]

Rekaman audioSunting

 
Sony Walkman TPS-L2 pertama dari 1979

Sony Walkman TPS-L2 pertama dari 1979 Pada tahun 1979, merek Walkman diperkenalkan, dalam bentuk pemutar musik portabel pertama di dunia menggunakan format kaset kompak.[43] Sony memperkenalkan format MiniDisc pada tahun 1992 sebagai alternatif untuk Philips DCC atau Digital Compact Cassette dan sebagai penerus kaset compact.[44] Sejak diperkenalkannya MiniDisc, Sony telah berusaha untuk mempromosikan teknologi kompresi audio sendiri di bawah merek ATRAC, terhadap MP3 yang lebih banyak digunakan. Hingga akhir 2004, jajaran Network Walkman dari pemutar musik portabel digital Sony tidak mendukung standar MP3 secara asli.

Pada tahun 2004, Sony membangun format MiniDisc dengan merilis Hi-MD. Hi-MD memungkinkan pemutaran dan perekaman audio pada disk Hi-MD 1 GB yang baru diperkenalkan selain pemutaran dan perekaman pada MiniDiscs biasa. Selain menyimpan audio pada disk, Hi-MD memungkinkan penyimpanan file komputer seperti dokumen, video, dan foto.

Pengkodean audioSunting

Pada tahun 1993, Sony menantang format surround sound Dolby Digital 5.1 standar industri dengan format audio digital gambar gerak yang lebih baru dan lebih maju yang disebut SDDS (Sony Dynamic Digital Sound).[45] Format ini menggunakan delapan saluran (7.1) audio yang berlawanan dengan hanya enam yang digunakan di Dolby Digital 5.1 pada saat itu.[45] Pada akhirnya, SDDS telah sangat dibayangi oleh standar DTS (Digital Theatre System) dan Dolby Digital pilihan dalam industri film. SDDS semata-mata dikembangkan untuk digunakan di sirkuit teater; Sony tidak pernah bermaksud mengembangkan versi home theatre dari SDDS.[46][47]

Sony dan Philips bersama-sama mengembangkan format antarmuka digital Sony-Philips (S/PDIF) dan sistem audio high-fidelity SACD. Yang terakhir menjadi mengakar dalam perang format dengan DVD-Audio. Tidak satu pun memperoleh pijakan utama dengan masyarakat umum. CD disukai oleh konsumen karena keberadaan CD drive yang ada di mana-mana di perangkat konsumen hingga awal 2000-an ketika iPod dan layanan streaming menjadi tersedia.[48]

Penyimpanan optikSunting

 
Sisi depan disc Sony 200GB Blu-ray

Pada tahun 1983, Sony mengikuti rekannya Philips ke compact disc (CD). Selain mengembangkan media perekaman berbasis konsumen, setelah peluncuran CD Sony memulai pengembangan media perekaman berbasis komersial. Pada tahun 1986 mereka meluncurkan cakram optik Write-Once (WO) dan pada tahun 1988 meluncurkan cakram Magneto-optik yang berukuran sekitar 125MB untuk penggunaan spesifik penyimpanan data kearsipan.[49] Pada tahun 1984, Sony meluncurkan seri Discman yang memperluas merek Walkman mereka ke produk CD portabel.

Pada awal 1990-an, dua standar penyimpanan optik kepadatan tinggi sedang dikembangkan: satu adalah MultiMedia Compact Disc (MMCD), didukung oleh Philips dan Sony, dan yang lainnya adalah disk Super Density (SD), didukung oleh Toshiba dan banyak lainnya. Philips dan Sony meninggalkan format MMCD mereka dan menyetujui format SD Toshiba dengan hanya satu modifikasi. Format disk terpadu disebut DVD dan diperkenalkan pada tahun 1997.

Sony adalah salah satu pengembang terkemuka format cakram optik Blu-ray, standar terbaru untuk pengiriman konten berbasis disk. Pemain Blu-ray pertama menjadi tersedia secara komersial pada tahun 2006. Format muncul sebagai standar untuk media HD atas format yang bersaing, HD DVD Toshiba, setelah perang format cakram optik definisi tinggi selama dua tahun.

Penyimpanan diskSunting

Pada tahun 1983, Sony memperkenalkan disket mikro 90 mm (lebih dikenal sebagai disket 3,5 inci (89 mm)), yang telah dikembangkan pada saat ada disket 4 ", dan banyak variasi dari perusahaan yang berbeda, untuk menggantikan cakram flopi 5.25 "yang sedang berjalan. Sony sukses besar dan formatnya menjadi dominan. Floppy disk 3,5 "secara bertahap menjadi usang karena digantikan oleh format media saat ini.[50][46]

Memori flashSunting

Sony diluncurkan pada tahun 1998, dengan format Memory Stick, kartu memori flash untuk digunakan dalam garis kamera digital Sony dan pemutar musik portabel. Ini telah melihat sedikit dukungan di luar produk Sony sendiri, dengan kartu Secure Digital (SD) yang sangat populer. Sony telah membuat pembaruan ke format Memory Stick dengan Memory Stick Duo dan Memory Stick Micro.

Unit bisnisSunting

Sony menawarkan produk dalam berbagai lini produk di seluruh dunia.[51] Sony telah mengembangkan robot bermain musik yang disebut Rolly, robot berbentuk anjing yang disebut AIBO dan robot humanoid yang disebut QRIO.

Mulai 1 April 2016, Sony diorganisasikan ke dalam segmen bisnis berikut: Komunikasi Seluler (MC), Layanan Game & Jaringan (G&N), Produk & Solusi Pencitraan (IP&S), Hiburan & Suara Rumah (HE&S), Semikonduktor, Komponen, Gambar, Musik, Layanan Keuangan, dan Lainnya.[52] Jaringan dan bisnis medis masing-masing termasuk dalam G&NS dan IP&S.[53]

ElektronikSunting

Sony CorporationSunting

Sony Corporation adalah unit bisnis elektronik dan perusahaan induk dari Sony Group. Ini terutama melakukan perencanaan bisnis strategis kelompok, penelitian dan pengembangan (R&D), perencanaan, perancangan dan pemasaran untuk produk elektronik. Anak perusahaannya seperti Sony Global Manufacturing & Operations Corporation (SGMO; 4 pabrik di Jepang), Sony Semiconductor Manufacturing Corporation (7 pabrik di Jepang), Sony Storage Media and Devices Corporation, Sony Energy Devices Corporation dan anak perusahaannya di luar Jepang (Brasil, Tiongkok), Inggris (Wales), India, Malaysia, Singapura, Korea Selatan, Thailand, Irlandia dan Amerika Serikat) bertanggung jawab untuk manufaktur serta rekayasa produk (SGMO [klarifikasi diperlukan] juga bertanggung jawab atas operasi layanan pelanggan). Pada 2012, Sony menggulirkan sebagian besar layanan konten konsumen (termasuk video, musik, dan game) ke Sony Entertainment Network.

AudioSunting

Sony memproduksi pemutar musik portabel pertama di dunia, Walkman pada tahun 1979. Baris ini mendorong perubahan mendasar dalam kebiasaan mendengarkan musik dengan memungkinkan orang untuk membawa musik bersama mereka dan mendengarkan musik melalui headphone ringan. Walkman awalnya disebut pemutar kaset audio portabel. Perusahaan ini sekarang menggunakan merek Walkman untuk memasarkan pemutar audio dan video portabel serta jajaran telepon seluler Sony Ericsson.

Sony menggunakan merek terkait, Discman, untuk merujuk ke pemutar CD-nya. Itu menjatuhkan nama ini pada akhir 1990-an.

KomputasiSunting

Sony memproduksi komputer (komputer rumah MSX dan workstation NEWS) selama 1980-an. Perusahaan menarik diri dari bisnis komputer sekitar tahun 1990. Sony masuk lagi ke pasar komputer global di bawah merek VAIO baru, dimulai pada tahun 1996. Singkatan dari "Video Audio Integrated Operation", garis adalah merek komputer pertama yang menyoroti fitur visual-audio.[28]

Sony menghadapi kontroversi yang cukup besar ketika beberapa baterai laptopnya meledak dan terbakar pada tahun 2006, menghasilkan penarikan yang berhubungan dengan komputer terbesar ke titik dalam sejarah.[54][55][56]

Dalam upaya untuk bergabung dengan pasar komputer tablet, perusahaan meluncurkan jajaran Sony Tablet Android pada 2011. Sejak 2012, produk Sony Android telah dipasarkan dengan merek Xperia yang digunakan untuk smartphone-nya.[57]

Pada 4 Februari 2014, Sony mengumumkan akan menjual bisnis VAIO PC-nya karena penjualan yang buruk[58] dan perusahaan Jepang Japan Industrial Partners (JIP) akan membeli merek VAIO, dengan kesepakatan diselesaikan pada akhir Maret 2014.[59] Sony memiliki saham minoritas di perusahaan baru yang independen.

Fotografi dan videografiSunting

Sony menawarkan beragam kamera digital. Model point-and-shoot mengadopsi nama Cyber-shot, sementara model refleks lensa tunggal digital diberi merek menggunakan Alpha.

Cyber-shot pertama diperkenalkan pada tahun 1996. Pada saat itu, kamera digital adalah hal yang relatif baru. Pangsa pasar Sony dari pasar kamera digital turun dari tinggi 20% menjadi 9% pada tahun 2005.[28]

Sony memasuki pasar untuk kamera refleks lensa tunggal digital pada tahun 2006 ketika mengakuisisi bisnis kamera Konica Minolta. Sony mengubah citra garis kamera perusahaan sebagai garis Alpha-nya. Sony adalah produsen kamera terbesar ketiga di dunia, masing-masing di belakang Canon dan Nikon.

Ada juga beragam Camcorder yang diproduksi oleh Sony.

VideoSunting

 
Sebuah televisi Sony Bravia

Pada tahun 1968, Sony memperkenalkan merek Trinitron untuk saluran televisi tabung sinar katoda aperture dan monitor komputer (kemudian). Sony menghentikan produksi Trinitron untuk sebagian besar pasar, tetapi terus memproduksi set untuk pasar seperti Pakistan, Bangladesh dan Cina. Sony menghentikan seri monitor komputer Trinitron pada tahun 2005. Perusahaan menghentikan televisi berbasis Trinitron terakhir di AS pada awal 2007. Akhir dari Trinitron menandai berakhirnya perangkat televisi dan monitor analog Sony.

Sony menggunakan nama LCD WEGA untuk TV LCD sampai musim panas 2005. Perusahaan kemudian memperkenalkan nama BRAVIA. BRAVIA adalah merek in-house milik Sony yang memproduksi televisi LCD definisi tinggi, TV proyeksi dan proyektor depan, bioskop rumah dan jajaran home theater BRAVIA. Semua televisi LCD layar datar Sony di Amerika Utara telah membawa logo untuk BRAVIA sejak tahun 2005. Sony adalah pembuat televisi terbesar ketiga di dunia.[60] Per 2012, Sony's television business has been unprofitable for eight years.[60] Pada 2012, bisnis televisi Sony tidak menguntungkan selama delapan tahun.[60]

Pada bulan Desember 2011, Sony setuju untuk menjual semua saham dalam usaha patungan LCD dengan Samsung Electronics dengan harga sekitar $940 juta.[61] Pada tanggal 28 Maret 2012, Sony Corporation dan Sharp Corporation mengumumkan bahwa mereka telah sepakat untuk lebih lanjut mengubah perjanjian usaha patungan yang awalnya dilaksanakan oleh para pihak pada Juli 2009, sebagaimana diubah pada April 2011, untuk pendirian dan pengoperasian Sharp Display Products Corporation ("SDP"), perusahaan patungan untuk memproduksi dan menjual panel dan modul LCD berukuran besar.[62]

Pada 9 November 2015, Sony mengumumkan bahwa mereka akan berhenti memproduksi Betamax Tapes pada bulan Maret 2016.[63]

Sony juga menjual berbagai pemutar DVD. Ini telah mengalihkan fokusnya dalam beberapa tahun terakhir untuk mempromosikan format Blu-ray, termasuk cakram dan pemain.

Semikonduktor dan komponenSunting

Sony memproduksi berbagai semikonduktor dan komponen elektronik termasuk sensor gambar (Exmor), prosesor gambar (BIONZ), dioda laser, sistem LSI, LSI sinyal campuran, panel OLED, dll. Perusahaan memiliki kehadiran yang kuat di pasar sensor gambar. Sensor gambar CMOS buatan Sony banyak digunakan di kamera digital, komputer tablet, dan telepon pintar.

Pada bulan April 2018, Sony mengumumkan untuk bergabung dengan pasar untuk komunikasi satelit dan mengembangkan produk-produk komunikasi laser untuk satelit kecil. Sony ingin menggunakan warisannya dengan teknologi cakram optik yang digunakan dalam produk-produk seperti pemutar CD dan berencana untuk memulai tes awal bekerja sama dengan JAXA pada tahun 2018.[64]

Bisnis terkait medisSunting

Sony telah menargetkan bisnis medis, kesehatan, dan bioteknologi sebagai sektor pertumbuhan di masa depan. Perusahaan ini mengakuisisi iCyt Mission Technology, Inc. (berganti nama menjadi Sony Biotechnology Inc. pada 2012), sebuah pembuatan cytometers aliran, pada 2010 dan Micronics, Inc., pengembang alat diagnostik berbasis mikrofluida, pada 2011.

Pada 2012, Sony mengumumkan akan mengakuisisi semua saham So-net Entertainment Corporation, yang merupakan pemegang saham mayoritas M3, Inc., operator situs portal (m3.com, MR-kun, MDLinx, dan MEDI: GATE) untuk profesional kesehatan.

Pada tanggal 28 September 2012, Olympus dan Sony mengumumkan bahwa kedua perusahaan akan membentuk usaha patungan untuk mengembangkan endoskopi bedah baru dengan resolusi 4K (atau lebih tinggi) dan kemampuan 3D.[65] Sony Olympus Medical Solutions Inc. (Sony 51%, Olympus 49%) didirikan pada 16 April 2013.[66]

Pada 28 Februari 2014, Sony, M3 dan Illumina mendirikan perusahaan patungan bernama P5, Inc. untuk menyediakan layanan analisis genom untuk lembaga penelitian dan perusahaan di Jepang.[67]

Sony Mobile CommunicationsSunting

 
Sony Xperia, beragam smartphone

Sony Mobile Communications Inc. (sebelumnya bernama Sony Ericsson) adalah perusahaan manufaktur ponsel multinasional yang berkantor pusat di Tokyo, Jepang dan merupakan anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki oleh Sony Corporation.

Pada tahun 2001, Sony mengadakan usaha patungan dengan perusahaan telekomunikasi Swedia Ericsson, membentuk Sony Ericsson.[68] Penjualan awal berbatu-batu, dan perusahaan membukukan kerugian pada tahun 2001 dan 2002. Namun, SMC meraih untung pada tahun 2003. Sony Ericsson membedakan dirinya dengan telepon seluler yang mampu multimedia, yang mencakup fitur seperti kamera. Ini tidak biasa untuk saat itu. Terlepas dari inovasi mereka, SMC menghadapi persaingan ketat dari Apple iPhone yang dirilis pada 2007. Dari 2008 hingga 2010, di tengah resesi global, SMC memangkas beberapa ribu tenaga kerjanya. Sony mengakuisisi bagian Ericsson dari usaha patungan itu pada tahun 2012 dengan nilai lebih dari US $ 1 miliar.[68] Pada tahun 2009, SMC adalah produsen ponsel terbesar keempat di dunia (setelah Nokia, Samsung dan LG).[69] Pada 2010, pangsa pasarnya telah jatuh ke tempat keenam. [70] Sony Mobile Communications sekarang berfokus secara eksklusif pada pasar ponsel pintar dengan nama Xperia. Pada 2015, Sony merilis Xperia Z5 Premium di Kanada setelah AS dan Eropa.[70]

Pada tahun 2013, Sony berkontribusi sekitar dua persen dari pasar ponsel dengan 37 juta ponsel terjual.[71]

Sony Interactive EntertainmentSunting

 
Kantor Sony Interactive Entertainment di San Mateo, California

Sony Interactive Entertainment (sebelumnya bernama Sony Computer Entertainment) terkenal karena memproduksi jajaran konsol PlayStation yang populer. Garis tumbuh dari kemitraan yang gagal dengan Nintendo. Awalnya, Nintendo meminta Sony untuk mengembangkan add-on untuk konsolnya yang akan memainkan Compact Disc. Pada tahun 1991 Sony mengumumkan add-on, serta konsol khusus yang dikenal sebagai "PlayStation". Namun, ketidaksepakatan mengenai lisensi perangkat lunak untuk konsol menyebabkan kemitraan gagal. Sony kemudian melanjutkan proyek secara mandiri.

Diluncurkan pada 1994, PlayStation pertama memperoleh 61% dari penjualan konsol global dan mematahkan kepemimpinan lama Nintendo di pasar.[72] Sony menindaklanjuti dengan PlayStation 2 pada tahun 2000, yang bahkan lebih sukses. Konsol telah menjadi yang paling sukses sepanjang masa, menjual lebih dari 150 juta unit pada 2011. Sony merilis PlayStation 3, konsol definisi tinggi, pada tahun 2006. Ini adalah konsol pertama yang menggunakan format Blu-ray, dan jauh lebih mahal daripada pesaing Xbox 360 dan Wii karena prosesor Sel.[28] Awalnya, kinerja penjualan yang buruk mengakibatkan kerugian yang signifikan bagi perusahaan, mendorongnya untuk menjual konsol dengan kerugian.[73] PlayStation 3 dijual secara umum lebih buruk daripada pesaingnya pada tahun-tahun awal peluncurannya tetapi berhasil menyalip Xbox 360 dalam penjualan global di kemudian hari.[74] Ini kemudian memperkenalkan PlayStation Move, aksesori yang memungkinkan pemain untuk mengontrol permainan video menggunakan gerakan gerak.

 
PlayStation 2 adalah konsol video game terlaris sepanjang masa

Sony memperluas merek ke pasar permainan portabel pada tahun 2004 dengan PlayStation Portable (PSP). Konsol telah terjual secara wajar, tetapi telah mengambil tempat kedua untuk handheld saingannya, Nintendo DS. Sony mengembangkan media cakram optik Universal Media Disc (UMD) untuk digunakan pada PlayStation Portable. Awalnya, format ini digunakan untuk film, tetapi sejak itu kehilangan dukungan studio utama. Sony merilis versi tanpa-cakram dari PlayStation Portable-nya, PSP Go, pada tahun 2009. Perusahaan kemudian merilis sistem video game portabel kedua, PlayStation Vita, pada tahun 2011 dan 2012. Sony meluncurkan konsol keempatnya, PlayStation 4, pada 15 November 2013, yang per 31 Desember 2017 telah terjual 73,6 juta unit secara global.[75]

Pada 18 Maret 2014, di GDC, presiden Sony Computer Entertainment Worldwide Studios Shuhei Yoshida mengumumkan teknologi realitas virtual baru mereka yang dijuluki Project Morpheus, dan kemudian dinamai PlayStation VR, untuk PlayStation 4. Headset membawa VR gaming dan software non-gaming ke perusahaan. menghibur. Menurut sebuah laporan yang dirilis oleh perusahaan konsultan paten yang berpusat di Houston, LexInnova pada bulan Mei 2015, Sony memimpin perlombaan paten realitas virtual. Menurut analisis perusahaan terhadap hampir 12.000 paten atau aplikasi paten, Sony memiliki 366 paten realitas virtual atau aplikasi paten.[76] PlayStation VR dirilis di seluruh dunia pada 13 Oktober 2016.[77]

Kendaraan listrik dan bateraiSunting

Pada tahun 2014, Sony berpartisipasi dalam program NRG Energy eVgo Ready for Electric Vehicle (REV), untuk EV yang mengisi tempat parkir.[78]

Sony berkecimpung dalam bisnis baterai lithium-ion kendaraan listrik.[79][80][81]

Raksasa TI seperti Google (mobil tanpa pengemudi) dan Apple (iCar/Project Titan) bekerja pada kendaraan listrik dan mobil yang dapat menyetir sendiri, bersaing dengan Tesla; Sony memasuki bidang ini dengan menginvestasikan $842.000 di perusahaan ZMP.[82][83]

Pada 28 Juli 2016, Sony mengumumkan bahwa perusahaan akan menjual bisnis baterai ke Murata Manufacturing.[84]

HiburanSunting

Sony Entertainment memiliki tiga divisi: Sony Pictures Entertainment, Sony Music Entertainment, dan Sony/ATV Music Publishing.

Sony USA juga sebelumnya memiliki dan mengoperasikan Sony Trans Com: bisnis teknologi yang menyediakan program hiburan dalam penerbangan serta peralatan pemutaran video dan audio untuk industri penerbangan. Sony telah membeli bisnis dari Sundstrand Corp. pada tahun 1989 dan kemudian menjualnya ke Rockwell Collins pada tahun 2000.[85][86]

Sony Pictures EntertainmentSunting

 
Sony Pictures Plaza, di sebelah tempat studio utama Sony Pictures di Kota Culver, California

Sony Pictures Entertainment Inc. (SPE) adalah unit produksi dan distribusi televisi dan film Sony. Dengan pangsa pasar box office 12,5% pada tahun 2011, perusahaan ini menduduki peringkat ketiga di antara studio film.[87] Penjualan grupnya pada 2010 adalah US $ 7,2 miliar.[13][88] Perusahaan ini telah menghasilkan banyak waralaba film terkenal, termasuk Spider-Man, The Karate Kid dan Men in Black. Ini juga menghasilkan acara permainan televisi populer Jeopardy! dan Roda Keberuntungan.

Sony memasuki pasar produksi televisi dan film ketika mengakuisisi Columbia Pictures Entertainment pada tahun 1989 senilai $ 3,4 miliar. Columbia tinggal di Sony Pictures Motion Picture Group, sebuah divisi SPE yang pada gilirannya memiliki Columbia Pictures dan TriStar Pictures di antara perusahaan produksi dan distribusi film lainnya seperti Screen Gems, Sony Pictures Classics, Sony Pictures Home Entertainment. Divisi televisi SPE dikenal sebagai Sony Pictures Television.

 
Pintu masuk utama ke lot studio Sony Pictures Entertainment di Kota Culver

Selama beberapa tahun pertama keberadaannya, Sony Pictures Entertainment berkinerja buruk, membuat banyak orang curiga perusahaan tersebut akan menjual divisi tersebut.[89] Sony Pictures Entertainment mengalami kontroversi pada awal 2000-an. Pada Juli 2000, seorang eksekutif pemasaran yang bekerja untuk Sony Corporation menciptakan kritikus film fiktif, David Manning, yang secara konsisten memberikan ulasan yang baik untuk rilis dari anak perusahaan Sony, Columbia Pictures, yang umumnya mendapat ulasan buruk di antara para kritikus sejati.[90] Sony kemudian menarik iklan, menangguhkan pencipta Manning dan pengawasnya dan membayar denda ke negara bagian Connecticut[91] dan kepada penggemar yang melihat film yang diulas di AS.[92] Pada tahun 2006 Sony mulai menggunakan Perlindungan ARccOS pada beberapa DVD film mereka, tetapi kemudian mengeluarkan penarikan.[93]

Pada akhir 2014, Sony Pictures menjadi target serangan hack dari kelompok klandestin bernama Guardians of Peace, beberapa minggu sebelum merilis film komedi anti-Korea Utara The Interview.[94]

Sony Music EntertainmentSunting

Sony Music Entertainment (juga dikenal sebagai SME atau Sony Music) adalah perusahaan musik rekaman global terbesar kedua dari perusahaan rekaman "tiga besar" dan dikendalikan oleh Sony Corporation of America, anak perusahaan Amerika Serikat dari Sony Jepang.

Dalam salah satu akuisisi terbesarnya, Sony membeli CBS Record Group pada tahun 1988 dengan harga US $ 2 miliar.[95] Dalam prosesnya, Sony bermitra dan mendapatkan hak atas katalog ATV Michael Jackson, yang dianggap oleh Guinness Book of World Records sebagai penghibur paling sukses sepanjang masa. Akuisisi CBS Records memberikan dasar untuk pembentukan Sony Music Entertainment, yang didirikan Sony pada tahun 1991.

Pada tahun 2004, Sony mengadakan usaha patungan dengan Bertelsmann AG, menggabungkan Sony Music Entertainment dengan Bertelsmann Music Group untuk menciptakan Sony BMG. Pada tahun 2005, Sony BMG menghadapi skandal perlindungan salinan, karena CD musiknya telah menginstal malware di komputer pengguna yang menimbulkan risiko keamanan bagi pelanggan yang terpengaruh.[96] Pada 2007, perusahaan mengakuisisi Famous Music seharga US $ 370 juta, mendapatkan hak atas katalog Eminem dan Akon, antara lain.

Sony membeli saham Bertelsmann di perusahaan dan membentuk Sony Music Entertainment baru pada 2008. Sejak itu, perusahaan telah mengalami perubahan manajemen. Pada Januari 1988, Sony mengakuisisi CBS Records dan 50% CBS/Sony Group. Pada bulan Maret 1988, empat anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki dilipat menjadi CBS/Sony Group dan perusahaan tersebut dinamai Sony Music Entertainment Japan.

Sony membeli perusahaan pengenal musik digital Gracenote dengan harga US $ 260 juta pada 2008.[97] Tribune Media Company mengakuisisi Gracenote dari Sony pada 2014 senilai $ 170 juta.[98]

Sony/ATV Music PublishingSunting

Selain label rekamannya, Sony mengoperasikan bisnis musik lainnya. Pada tahun 1995, Sony menggabungkan penerbitnya dengan ATV Music Publishing milik Michael Jackson, membentuk Sony/ATV Music Publishing. Pada saat itu, perusahaan penerbitan adalah yang terbesar kedua di dunia. Perusahaan memiliki hak penerbitan lebih dari 4 juta komposisi, termasuk katalog The Beatles Lennon-McCartney, Bob Dylan, Eminem, Lady Gaga, Sam Smith, Ed Sheeran, dan Taylor Swift.

Pada 2012, Sony/ATV kemudian mengakuisisi saham mayoritas di EMI Music Publishing, menjadikan mereka perusahaan penerbitan musik terbesar di dunia.[99] Pada 2016, Sony memiliki semua Sony/ATV.[100]

KeuanganSunting

 
Kantor Sony Financial Holdings di Tokyo, Jepang

Jasa keuanganSunting

Sony Financial Holdings adalah perusahaan induk untuk bisnis jasa keuangan Sony. Perusahaan memiliki dan mengawasi operasi Sony Life (di Jepang dan Filipina), Sony Assurance, Sony Bank, dan Sony Bank Securities. Perusahaan ini berkantor pusat di Tokyo, Jepang. Sony Financial menyumbang separuh dari pendapatan global Sony.[101] Unit ini terbukti sebagai bisnis Sony yang paling menguntungkan pada tahun fiskal 2006, menghasilkan laba $ 1,7 miliar.[27] Biaya rendah Sony Financial telah membantu popularitas unit sementara mengancam nama merek premium Sony.[27]

Pembayaran selulerSunting

Sony ingin bersaing dengan Apple dan Samsung dalam pembayaran mobile di Asia. Sony berencana untuk menggunakan teknologi pembayaran tanpa kontak untuk membuat landasan di industri transportasi umum di seluruh Asia. Sistem, yang dikenal sebagai FeliCa, bergantung pada dua bentuk teknologi untuk membuatnya layak, baik chip yang tertanam di smartphone atau kartu plastik dengan chip yang tertanam di dalamnya. Sony berencana untuk menerapkan teknologi ini dalam sistem kereta api di Indonesia pada awal musim semi 2016.[102]

Sony di IndonesiaSunting

PT. Sony Indonesia (Perusahaan Sales & Marketing) didirikan pada tahun 1995. Saat ini, kantor pusat mereka berada di Wisma GKBI, Tanah Abang, Jakarta Pusat (sebelumnya berada di Gedung Sentra Mulia, Jakarta Selatan). Sony pernah mempunyai dua buah pabrik di Cibitung yaitu PT. Sony Electronics Indonesia dan PT. Sony Manufacturing Indonesia, namun sudah ditutup. Dalam dunia musik, Sony (dalam hal ini namanya adalah Sony Music) telah melakukan merger besar-besaran dengan perusahan rekaman BMG menjadi Sony BMG Music Entertainment Indonesia (sekarang Sony Music Entertainment Indonesia).

Informasi perusahaanSunting

Pemegang sahamSunting

Sony adalah gaisha kabushiki yang terdaftar di Bursa Efek Tokyo di Jepang dan Bursa Efek New York untuk perdagangan luar negeri. Per 30 September 2017, ada 484.812 pemegang saham dan 1.264.649.260 saham telah diterbitkan.[103] Sebagian besar saham ini dipegang oleh lembaga asing dan investor.

KeuanganSunting

Sony adalah salah satu perusahaan terbesar di Jepang berdasarkan pendapatan. Ini memiliki pendapatan ¥ 6,493 triliun pada 2012. Ia juga mempertahankan cadangan uang tunai yang besar, dengan ¥ 895 miliar tersedia pada 2012. Pada Mei 2012, saham Sony dihargai sekitar $ 15 miliar.[104]

Perusahaan ini sangat menguntungkan sepanjang tahun 1990-an dan awal 2000-an, sebagian karena keberhasilan garis PlayStation baru. Perusahaan mengalami kesulitan keuangan pada pertengahan hingga akhir 2000-an karena sejumlah faktor: krisis keuangan global, meningkatnya persaingan untuk PlayStation, dan gempa bumi Jepang yang menghancurkan pada tahun 2011. Perusahaan menghadapi tiga tahun berturut-turut kerugian yang mengarah ke 2011.[105] Sambil mencatat efek negatif dari keadaan yang mengintervensi seperti bencana alam dan nilai tukar mata uang yang berfluktuasi,[105] Financial Times mengkritik perusahaan karena "kurangnya ketahanan" dan "ketidakmampuan untuk mengukur ekonomi."[105] Surat kabar itu menyuarakan skeptisisme. tentang upaya revitalisasi Sony, mengingat kurangnya hasil nyata.[105]

Pada September 2000 Sony memiliki kapitalisasi pasar sebesar $ 100 miliar; tetapi pada Desember 2011 itu telah merosot ke $ 18 miliar, yang mencerminkan jatuhnya prospek untuk Sony tetapi juga mencerminkan harga saham yang meningkat pesat pada tahun-tahun 'dot.com'.[106] Kekayaan bersih, yang diukur dengan ekuitas pemegang saham, terus tumbuh dari $ 17,9 miliar pada Maret 2002 menjadi $ 35,6 miliar hingga Desember 2011.[107] Hasil pendapatan (kebalikan dari rasio harga terhadap pendapatan) tidak pernah lebih dari 5% dan biasanya jauh lebih sedikit; dengan demikian Sony selalu berdagang dalam kisaran harga lebih dengan pengecualian dari pasar 2009 bawah.

Pada 9 Desember 2008, Sony Corporation mengumumkan akan memangkas 8.000 pekerjaan, menurunkan 8.000 kontraktor dan mengurangi 10% lokasi pabrik globalnya untuk menghemat $ 1,1 miliar per tahun.[108][109]

Pada bulan April 2012, Sony mengumumkan bahwa mereka akan mengurangi tenaga kerjanya sebesar 10.000 (6% dari basis karyawannya) sebagai bagian dari upaya CEO Hirai untuk membuat perusahaan kembali ke kehitaman. Ini terjadi setelah kerugian 520 miliar yen (sekitar US $ 6,36 miliar) untuk tahun fiskal 2012, yang terburuk sejak perusahaan itu didirikan. Akumulasi kerugian selama empat tahun terakhir adalah 919,32 miliar yen.[110][111] Sony berencana untuk meningkatkan biaya pemasaran sebesar 30% pada 2012.[112] 1.000 dari PHK berasal dari tenaga kerja unit telepon seluler perusahaan. 700 pekerjaan akan dipotong pada tahun fiskal 2012-2013 dan sisanya 300 pada tahun fiskal berikutnya.[113]

Penjualan dan distribusi Sony 2009 berdasarkan wilayah geografis[114]
Wilayah geografis Total penjualan (yen dalam jutaan)
Jepang 1,873,219
Amerika Serikat 2,512,345
Eropa 2,307,658
Daerah lain 2,041,270

Pada Januari 2013, Sony mengumumkan telah menjual gedung markas besarnya di AS senilai $ 1,1 miliar kepada konsorsium yang dipimpin oleh pengembang real estat The Chetrit Group.[115]

Pada 28 Januari 2014, Moody's Investors Services menurunkan peringkat kredit Sony ke Ba1— "dinilai memiliki elemen spekulatif dan risiko kredit yang signifikan" —mengatakan bahwa "profitabilitas perusahaan kemungkinan akan tetap lemah dan fluktuatif."[116]

Pada tanggal 6 Februari 2014, Sony mengumumkan akan memangkas sebanyak 5.000 pekerjaan saat mencoba menjual bisnis PC-nya dan fokus pada ponsel dan tablet.[117]

Pada 2014,[118] Sony Afrika Selatan menutup divisi TV, Hi-Fi, dan kameranya[119] dengan tujuan mempertimbangkan kembali model distribusi lokalnya dan, pada tahun 2017, ia kembali[120][121] difasilitasi oleh Distributor Merek Premium (Pty) Ltd.

Penghasilan Sony oleh segmen pasar yang berbeda[122]
Segmen Pendapatan Keuangan Tahun 2017 (dalam jutaan ¥) Tahun Buku 2018 (dalam jutaan ¥) Perubahan Persentase Penjualan Perubahan Persentase (TA 2017 menjadi TA 2018)
Layanan permainan dan jaringan 1943812 2310872 367060 22.8 18.9
Musik 799995 807489 7494 9.4 0.9
Gambar 1011067 986873 -24194 11.8 -2.4
Hiburan rumah dan suara 1222733 1155411 -67322 14.3 -5.5
Produk dan solusi encitraan 655892 670450 14558 7.7 2.2
Komunikasi seluler 723742 498000 -225742 8.5 -31.2
Semikonduktor 726892 770622 43730 8.5 6.0
Jasa keuangan 1228377 1282539 54162 14.4 4.4
Semua lain 407,174 345,737 61,437 1.3 -31.0
Total 8719684 8827993 108309

Catatan lingkunganSunting

Pada November 2011, Sony berada di peringkat ke-9 (bersama dengan Panasonic) dalam Greenpeace Guide to Greener Electronics.[123] Bagan ini memberi peringkat pada perusahaan elektronik besar pada pekerjaan lingkungan mereka. Perusahaan mencetak 3,6 / 10, menimbulkan titik penalti untuk komentar yang dibuatnya bertentangan dengan standar efisiensi energi di California. Ini juga berisiko titik penalti lebih lanjut dalam edisi mendatang karena menjadi anggota asosiasi perdagangan yang berkomentar terhadap standar efisiensi energi.[124] Bersama dengan Philips, Sony menerima skor tertinggi untuk advokasi kebijakan energi setelah menyerukan UE untuk mengadopsi target pengurangan 30% tanpa syarat untuk emisi gas rumah kaca pada tahun 2020. Sementara itu, Sony menerima nilai penuh untuk efisiensi produk-produknya.[124] Pada Juni 2007, Sony peringkat ke-14 pada panduan Greenpeace.[125] Sony turun dari peringkat ke-11 sebelumnya karena klaim Greenpeace bahwa Sony memiliki standar ganda dalam kebijakan limbah mereka.[126]

Pada Mei 2018 Greenpeace's 2017 Guide to Greener Electronics memberi peringkat Sony kira-kira di tengah di antara pabrikan elektronik dengan nilai D+.[127]

Sejak 1976, Sony telah mengadakan Konferensi Lingkungan.[128] Kebijakan Sony mengatasi dampaknya terhadap pemanasan global, lingkungan, dan sumber daya. Mereka mengambil langkah-langkah untuk mengurangi jumlah gas rumah kaca yang mereka keluarkan serta mengatur produk yang mereka dapatkan dari pemasok mereka dalam proses yang mereka sebut "pengadaan hijau".[129] Sony telah mengatakan bahwa mereka telah menandatangani untuk memiliki sekitar 75 persen dari Gedung Sony mereka yang menggunakan tenaga panas bumi. "Program Sony Take Back Recycling" memungkinkan konsumen untuk mendaur ulang produk elektronik yang mereka beli dari Sony dengan membawanya ke titik drop-off eCycle (Daur Ulang) di Amerika Serikat. Perusahaan juga telah mengembangkan biobattery yang menggunakan gula dan karbohidrat yang bekerja mirip dengan cara makhluk hidup bekerja. Ini adalah biobattery kecil yang paling kuat hingga saat ini.[130]

Pada tahun 2000, Sony menghadapi kritik untuk sebuah dokumen berjudul "Strategi LSM" yang bocor ke pers. Dokumen tersebut melibatkan pengawasan perusahaan terhadap aktivis lingkungan dalam upaya merencanakan bagaimana cara mengatasi gerakan mereka. Secara khusus disebutkan kelompok-kelompok lingkungan yang mencoba mengeluarkan undang-undang yang menahan perusahaan-perusahaan penghasil elektronik yang bertanggung jawab atas pembersihan bahan kimia beracun yang terkandung dalam barang dagangan mereka.[131]

Pertunangan KomunitasSunting

EYE SEE ProjectSunting

Sony Corporation secara aktif terlibat dalam proyek EYE SEE yang dilakukan oleh UNICEF. EYE SEE lokakarya fotografi digital telah dijalankan untuk anak-anak di Argentina, Tunisia, Mali, Afrika Selatan, Ethiopia, Madagaskar, Rwanda, Liberia dan Pakistan.[132][133]

South Africa Mobile Library ProjectSunting

Sony membantu Prakarsa Dukungan Pendidikan Dasar Afrika Selatan (SAPESI) melalui sumbangan keuangan dan sumbangan buku anak-anak untuk Proyek Perpustakaan Seluler Afrika Selatan.[134]

Sony Canada Charitable FoundationSunting

Sony Canada Charitable Foundation (SCCF) adalah organisasi nirlaba yang mendukung tiga badan amal utama; Make-A-Wish Canada, United Way of Canada dan program EarthDay and ECOKIDS.

Sony Foundation dan You CanSunting

Setelah banjir Queensland 2011 dan kebakaran hutan Victoria, Sony Music merilis album manfaat dengan uang yang dihimpun pergi ke Sony Foundation.[135] You Can adalah program kanker anak muda dari Sony Foundation.[136] You Can is the youth cancer program of Sony Foundation.[137]

Open Planet Ideas Crowdsourcing ProjectSunting

Sony meluncurkan Proyek Crowdsourcing Open Planet Ideasnya, dalam kemitraan dengan World Wildlife Fund dan kelompok desain, IDEO.[138]

Street Football Stadium ProjectSunting

Pada kesempatan Piala Dunia 2014 di Brasil, Sony bermitra dengan streetfootballworld dan meluncurkan Proyek Stadion Sepak Bola Jalanan untuk mendukung program pendidikan berbasis sepakbola di komunitas lokal di seluruh Amerika Latin dan Brasil.[139] Lebih dari 25 Stadion Jalanan dikembangkan sejak awal proyek.[140]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b 20-F (FY2015) pages 1, 25 and F-2, Sony Corporation
  2. ^ "Sony Global – Sony Global – Corporate History". www.sony.net (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 18 July 2018. 
  3. ^ "Consolidated financial results for the fiscal year ended 31 March 2010, Sony Corporation" (PDF). 
  4. ^ "Consolidated financial results for the fiscal year ended 31 March 2009, Sony Corporation" (PDF). 
  5. ^ "Sony like.no.other Global Brand Development". Blind. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 November 2016. Diakses tanggal 16 November 2016. 
  6. ^ Christopher MacManus (2 September 2009). "Sony Insider. 2010-10-27. Retrieved 2016-08-07". Sonyinsider.com. Diakses tanggal 21 April 2017. 
  7. ^ "Access & Map." Sony Global. Retrieved 6 December 2011. "1–7–1 Konan Minato-ku, Tokyo 108-0075, Japan" – MapAddress in Japanese: "〒108-0075 東京都港区港南1–7–1
  8. ^ "Consolidated financial results for the fiscal year ended March 2016, Sony Corporation" (PDF). 
  9. ^ "Sony in US$2.3 billion deal, becomes the world's biggest music publisher". 
  10. ^ a b c Sony Corporate History (Japanese). Sony.co.jp. Retrieved 7 July 2011.
  11. ^ "Sony 2018 Global 500 – Fortune". Fortune. 
  12. ^ Organization Data. Sony.net. Retrieved on 25 April 2012.
  13. ^ a b Business Overview, Annual Report 2010. (PDF). Retrieved 7 July 2011.
  14. ^ Organization Data. Sony.net. Retrieved 7 July 2011.
  15. ^ Top 20 semiconductor sales leaders for Q1 2016. Retrieved 26 February 2015.
  16. ^ "Global LCD TV manufacturer market share from 2008 to 2017" . Statista. Diakses tanggal 26 February 2017. 
  17. ^ "Sony Global – History". www.sony.net (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 7 July 2017. 
  18. ^ a b c d e Pioneering firm upsets Japan hiring: Pattern broken. By Nobuo Abiko Staff correspondent of The Christian Science Monitor. The Christian Science Monitor (1908–Current file); 26 March 1966; ProQuest Historical Newspapers: The Christian Science Monitor (1908–1998) pg. 14
  19. ^ a b c d "Sony Global – Sony History". Diakses tanggal 16 February 2007. 
  20. ^ Neate, Rupert (13 December 2014). "A history of Sony's successes and failures". The Guardian. ISSN 0261-3077. Diakses tanggal 22 April 2019. 
  21. ^ Chang, Sea-Jin (25 February 2011). Sony vs Samsung: The Inside Story of the Electronics Giants' Battle For Global Supremacy (dalam bahasa Inggris). John Wiley & Sons. ISBN 9780470830444. 
  22. ^ Made in Japan – Akio Morita and Sony (pg. 76) by Akio Morita with [müzik indir] müzik indir Edwin M. Rheingold and Mitsuko Shimomura, Signet Books, 1986
  23. ^ Sony.co.uk. About Sony. The History of the Sony Corporation Diarsipkan 28 November 2013 di Wayback Machine.. Sony.co.uk. Retrieved 7 July 2011.
  24. ^ a b c d e Christian, Caryl, and With Hideko Takayama and Kay Itoi in Tokyo, George Wehrfritz in Hong Kong, John Sparks and Michael Hastings in, New York. "Sony is Not Japan; the Appointment of a Foreign CEO is a Sign of how Far the Iconic Company has Fallen in the Japanese Corporate Elite." Newsweek 21 March 2005: 30-. ProQuest Research Library. Web. 26 May 2012.
  25. ^ a b c d e Lohr, Steve. "Hard-Hit Sony Girds for a Fight in the American Electronics Market." New York Times: A.8. New York Times. 14 August 1983. Web. 26 May 2012.
  26. ^ a b "Digication e-Portfolio :: Navaldeep Singh :: Investigate and Analyze the company's History and Growth". stonybrook.digication.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 4 June 2017. 
  27. ^ a b c d e f g Fackler, Martin. "Cutting Sony, a Corporate Octopus, Back to a Rational Size." New York Times: C.1. New York Times. 29 May 2006. Web. 27 May 2012.
  28. ^ a b c d Nakamoto, Michiyo. "Screen Test: Stringers Strategy Will Signal to what Extent Sony can Stay in the Game CONSUMER ELECTRONICS: The Japanese Company that Once Brought the World Market-Defining Products is being Trounced by More Agile Competitors and must Decide which Activities no Longer Form Part of its Future, Writes Michiyo Nakamoto." Financial Times: 17. ABI/INFORM Global. 21 September 2005. Web. 27 May 2012.
  29. ^ Jeff Blagdon (27 March 2012). "Sony reorganizes into 'One Sony', prioritizes digital imaging, gaming and mobile". The Verge. Diakses tanggal 10 July 2013. 
  30. ^ Knight, Sophie; Reiji Murai (6 February 2014). "As losses mount, Sony's Hirai seeks cure for TV business in spinoff". Reuters. Tokyo. Diakses tanggal 11 February 2014. 
  31. ^ "Sony to shutter two-thirds of its US stores". Engadget. 26 February 2014. Diakses tanggal 27 February 2014. 
  32. ^ Makuch, Eddie (16 April 2014). "PS4 company Sony to sell its entire stake in Square Enix, valued at around $47 million". GameSpot. Diakses tanggal 16 April 2014. 
  33. ^ "Sony, Shanghai Oriental Pearl to set up China PlayStation JVs". Reuters. 25 May 2014. 
  34. ^ a b Aldrich, Rachel (12 December 2016). "Why would Sony merge its gaming and film units?". TheStreet (dalam bahasa Inggris). 
  35. ^ Atkinson, Claire (12 December 2016). "Sony considers merging gaming and film divisions". New York Post (dalam bahasa Inggris). 
  36. ^ Cooke, Chris. "Revamp of Sony's entertainment business could more closely align Sony Music with Sony/ATV | Complete Music Update". 
  37. ^ Ma'arif, Nelly Nailaite (2008). "15". The Power of Marketing. Penerbit Salemba. 
  38. ^ Curtis, Sophie (10 November 2015). "Sony is finally killing off Betamax video tapes" (dalam bahasa Inggris). ISSN 0307-1235. Diakses tanggal 4 January 2019. 
  39. ^ a b "The History of Format Wars and How Sony Finally Won... For Now". pastemagazine.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 4 January 2019. 
  40. ^ "Digital Betacam (1993–2016)". Museum of Obsolete Media (dalam bahasa Inggris). 28 May 2014. Diakses tanggal 7 January 2019. 
  41. ^ "Video8 (1985 – 2000s)". Museum of Obsolete Media (dalam bahasa Inggris). 27 May 2014. Diakses tanggal 4 January 2019. 
  42. ^ "What's DAT Sound?". Bitstreams: The Digital Collections Blog (dalam bahasa Inggris). 10 October 2014. Diakses tanggal 4 January 2019. 
  43. ^ Haire, Meaghan (1 July 2009). "The Walkman". Time (dalam bahasa Inggris). ISSN 0040-781X. Diakses tanggal 17 January 2019. 
  44. ^ "MiniDisc (1992–2013)". Museum of Obsolete Media (dalam bahasa Inggris). 16 November 2013. Diakses tanggal 17 January 2019. 
  45. ^ a b "Sony Digitial Dynamic Sound". www.cs.cmu.edu. Diakses tanggal 1 February 2019. 
  46. ^ a b Nailatie., Ma'arif, Nelly (2008). The power of marketing : practitioner perspectives in Asia. Penerbit Salemba Empat. ISBN 9789796914456. OCLC 968144111. 
  47. ^ "Why isn't SDDS in the consumer market?". Blu-ray Movie Discussion, Expert Reviews & News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 1 February 2019. 
  48. ^ Waniata, Ryan (7 February 2018). "The Life and Times of the Late, Great CD". digitaltrends.com. Diakses tanggal 1 February 2019. 
  49. ^ "Sony History on development of Magneto Optical Discs". 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 December 2006. Diakses tanggal 6 February 2007. 
  50. ^ Ma'arif, Nelly Nailatie (2008). Power of Marketing (dalam bahasa Inggris). Penerbit Salemba. ISBN 9789796914456. 
  51. ^ "Sony Group Organization Chart". Sony.net. Diakses tanggal 12 May 2014. 
  52. ^ "Consolidated Financial Results for the First Quarter Ended June 30, 2014" (PDF). Diakses tanggal 1 February 2016. 
  53. ^ "Q3 FY2015 Consolidated Financial Results Presentation Slides" (PDF). Diakses tanggal 1 February 2016. 
  54. ^ "Dell Details on Notebook Battery Recall". Direct2Dell. 14 August 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 August 2006. Diakses tanggal 21 August 2006. 
  55. ^ "Dell announces recall of 4.1 million laptop batteries". CBC News. 14 August 2006. Diakses tanggal 28 September 2006. 
  56. ^ "Sony, Dell battery issue heats up". CBC News. 24 August 2006. Diakses tanggal 24 August 2006. 
  57. ^ "Tablet & Smartphones | Xperia™ Tablet & Smartphones". Sony. 30 July 2009. Diakses tanggal 10 July 2013. 
  58. ^ Smith, Mat (6 February 2014). "Sony sells its VAIO PC business, makes TV arm its own subsidiary". Engadget. Diakses tanggal 6 February 2014. 
  59. ^ Catherine Shu (6 February 2014). "Sony To Exit PC Business By Selling VAIO". TechCrunch. AOL, Inc. Diakses tanggal 7 February 2014. 
  60. ^ a b c Yang, Jun; Yasu, Mariko (23 May 2012). "Sony, Samsung Ask U.S. Retailers to Curb Discounts on TV Sets". Bloomberg News. 
  61. ^ "Sony sells $940m LCD stake to Samsung to slash TV losses". Diakses tanggal 27 December 2011. 
  62. ^ "Sony and Sharp in LCD panel joint venture". Sony.net. Diakses tanggal 12 May 2014. 
  63. ^ "Sony Announces It Will Stop Producing Betamax Tapes in March 2016". NBC News. 9 November 2015. Diakses tanggal 10 November 2015. 
  64. ^ "Sony to launch space business". Nikkei Asian Review. Diakses tanggal 21 April 2018. 
  65. ^ "Announcement of Agreements Between Olympus and Sony to Form Business and Capital Alliance" (PDF). Olympus-global.com. Diakses tanggal 12 May 2014. 
  66. ^ Sony Olympus Medical Solutions (16 April 2013). Establishment of Sony Olympus Medical Solutions Inc.. Siaran pers. Diakses pada 19 April 2013.
  67. ^ Sony Corporation (23 January 2014). Establishment of a New Company to start genome information platform business. Siaran pers. Diakses pada 16 May 2014.
  68. ^ a b Sony (28 August 2001). Sony and Ericsson complete joint venture agreement. Siaran pers. Diakses pada 26 May 2012.
  69. ^ nonmember. Telecoms Korea. Retrieved on 11 July 2011.
  70. ^ Kim, Yuri (30 November 2015). "?·?? ?? ?????…?? ? '4K ???' ??". 
  71. ^ "Topic: Sony". www.statista.com. Diakses tanggal 23 March 2016. 
  72. ^ "The PlayStation Quest." Macleans 6 November 2000: 81-. ABI/INFORM Global; ProQuest Research Library. Web. 27 May 2012.
  73. ^ Pilling, David. "Camera Sales Raise Sonys Game." Financial Times: 23. ABI/INFORM Global. 27 July 2007. Web. 27 May 2012.
  74. ^ Makuch, Eddie. "PS3 overtakes Xbox 360 in worldwide shipments – Report". GameSpot. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 March 2013. 
  75. ^ Sony Interactive Entertainment Inc. (8 January 2018). PLAYSTATION 4 SELLS 5.9 MILLION UNITS WORLDWIDE DURING THE 2017 HOLIDAY SEASON. Siaran pers. Diakses pada 16 April 2018.
  76. ^ "Sony leads virtual reality patent race". hypergridbusiness.com. 
  77. ^ Layden, Shawn (13 October 2016). "PlayStation VR Launches Today Across the United States and Canada". 
  78. ^ "NRG eVgo Completes Largest Corporate Installation of Electric Vehicle Charging Stations in Southern California – EV News Report". EV News Report. 
  79. ^ Joseph Volpe. "Sony eyes electric car future, wants to soon sell you Li-ion batteries". Engadget. AOL. 
  80. ^ "Sony CEO says will explore tie-ups in EV batteries – Electric Vehicle News". electric-vehiclenews.com. 
  81. ^ Sony to make batteries for electric cars. Silicon Republic.
  82. ^ "Sony reveals self driving car ambitions". hexus.net. 
  83. ^ "ZMP Inc. – 次世代モビリティ・EV開発用プラットフォーム RoboCar® MV2". zmp.co.jp. 
  84. ^ Murata Manufacturing Co., Ltd. & Sony Corporation (28 July 2016). Signing of Memorandum of Understanding for the Transfer of Battery Business. Siaran pers.
  85. ^ "Sundstrand Selling Trans Com Systems To Sony". 10 July 1991. Diakses tanggal 12 August 2018. 
  86. ^ "Rockwell Collins Acquires Sony Trans Com". 1 June 2000. Diakses tanggal 12 August 2018. 
  87. ^ "2011 Market Share and Box Office Results by Movie Studio". Box Office Mojo. 31 December 2011. Diakses tanggal 9 November 2012. 
  88. ^ Sony Pictures – Corporate Factsheet, sonypictures.com Diarsipkan 4 November 2005 di Wayback Machine.
  89. ^ Bates, James; Claudia Eller (20 November 1996). "Sony President Puts Best Face on Studio Woes". Los Angeles Times. hlm. D1. 
  90. ^ "Legal fight over fake film critic". BBC News. 2 March 2004. 
  91. ^ Emanuella Grinberg (9 March 2004). "Moviegoers to settle with studio after being lured by phony critic". CNN. 
  92. ^ "Sony pays $1.5m over fake critic". BBC News. 3 August 2005. 
  93. ^ "Sony admits, fixes problem with DVD DRM". Ars Technica.
  94. ^ "Hack at Sony Pictures shuts computer system". LA Times. 
  95. ^ Sony completes $2 billion purchase of CBS Records upi.com 5 January 1988, Retrieved on 3 December 2017
  96. ^ Brown, Bob (1 November 2010). "Sony BMG rootkit scandal: 5 years later". Network World. Diakses tanggal 20 February 2015. 
  97. ^ "Sony to Buy Gracenote Music Data Company". abcnews.go.com. 23 April 2008. Diakses tanggal 11 February 2015. 
  98. ^ https://techcrunch.com/2013/12/23/sony-spins-out-gracenote
  99. ^ Halperin, Shirley (30 June 2012). "Sold! EMI Music Publishing to Consortium Led by Sony/ATV, Michael Jackson Estate for $2.2 Billion". The Hollywood Reporter. 
  100. ^ Christman, Ed (30 September 2012). "Sony Finalizes Acquisition of Michael Jackson Estate's Stake in Sony/ATV Publishing". Billboard. Diakses tanggal 1 October 2016. 
  101. ^ Tim Clark and, Carl K. "Out of Service." New York Times: A.25. New York Times. 9 March 2005. Web. 27 May 2012.
  102. ^ Alpeyev, Pavel; Huang, Grace (15 October 2015). "Sony's Answer to Apple Pay Is Laying Tracks for Asian Expansion". Bloomberg Business. Diakses tanggal 19 October 2015. 
  103. ^ Sony Global – Stock Information
  104. ^ "Sony sees return to profit, aims to halve TV losses". Reuters. 10 May 2012. 
  105. ^ a b c d "Sony: Too Much make-Believe." FT.com (2011): n/a. ABI/INFORM Global; ProQuest Research Library. Web. 26 May 2012.
  106. ^ Fujimura, Naoko (12 December 2011). "Sony's Shopping Spree Is 'Wrong Direction' in Apple Battle: Tech". Bloomberg News. Diakses tanggal 18 December 2011. 
  107. ^ 10 Year Financials of sne – Sony Corp Adr. Gurufocus.com. Retrieved on 25 April 2012.
  108. ^ "Sony expected to slash 10,000 jobs". Diakses tanggal 9 April 2012. 
  109. ^ Yasu, Mariko; Ozasa, Shunichi (11 April 2012). "Sony, Sharp Losing $11 Billion Leaves Investors Let Down". Bloomberg News. 
  110. ^ "Sony expected to slash 10,000 jobs". Diakses tanggal 9 April 2012. 
  111. ^ Yasu, Mariko; Ozasa, Shunichi (11 April 2012). "Sony, Sharp Losing $11 Billion Leaves Investors Let Down". Bloomberg News. 
  112. ^ "Sony ups ad spend to Rs.450 cr". The Hindu. 7 June 2012. 
  113. ^ Ewing, Adam; Yasu, Mariko (23 August 2012). "Sony to Cut 1,000 Jobs to Reduce Costs at Mobile Unit". Bloomberg News. 
  114. ^ Breakdown of sales and distribution by geographical markets from company 10Ks
  115. ^ Reuters (18 January 2013). "Sony to sell its U.S. headquarters building for $1.1 billion". Reuters. 
  116. ^ Chilson, Morgan. "Labels Sony Credit Rating 'Junk' Amid Lower Demand". Article. Moneynews. Diakses tanggal 28 January 2014. 
  117. ^ "Sony to cut as many as 5,000 jobs, unload Vaio". USA Today. Diakses tanggal 6 February 2014. 
  118. ^ https://www.htxt.co.za/2014/10/29/sony-to-close-south-african-tv-hifi-and-camera-division/
  119. ^ http://businesstech.co.za/news/hardware/72138/sony-rethinks-sa-strategy-amid-huge-loss/
  120. ^ https://www.fin24.com/Tech/Gadgets/sony-launches-first-sa-store-20170406
  121. ^ https://mybroadband.co.za/news/gadgets/239278-sony-photo-gear-back-in-south-africa-with-black-friday-2017-vouchers.html
  122. ^ "Sony Global - FY2018 Earnings Announcement". www.sony.net. Diakses tanggal 2019-06-02. 
  123. ^ "Guide to Greener Electronics 17th Edition". Greenpeace International. November 2011. Diakses tanggal 20 August 2018. 
  124. ^ a b "Guide to Greener Electronics". Greenpeace International. Greenpeace International. Diakses tanggal 16 November 2011. 
  125. ^ "Greener electronics Sony ranking: Fourth Edition". Greenpeace International. 27 June 2007. Diakses tanggal 20 August 2018. 
  126. ^ Samson, Ted (9 July 2007). "Sony hits bottom of Greenpeace eco rankings". InfoWorld. Diakses tanggal 5 October 2010. 
  127. ^ "Guide to Greener Electronics (2017)". Greenpeace International (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 17 May 2018. 
  128. ^ "History of Environmental Activities at Sony". Archived from the original on 8 February 2008. Diakses tanggal 1 November 2007. . Retrieved 7 July 2011.
  129. ^ "Sony Group Environmental: Vision". Archived from the original on 27 November 2007. Diakses tanggal 1 November 2007. . Web.archive.org. (27 November 2007). Retrieved 7 July 2011.
  130. ^ Sony develops World's Most Powerful Sugar-based Bio Battery Prototype. Techgadgets.in (24 August 2007). Retrieved 7 July 2011.
  131. ^ Knight, Danielle (22 September 2000). "Sony's PR War on Activists". Mother Jones. Diakses tanggal 5 October 2010. 
  132. ^ "UNICEF and Sony photo workshop promotes rights with Darwin's indigenous youth". unicef.org.au. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 May 2013. 
  133. ^ "Seeing Mali: a digital project for children – in pictures". TheGuardian.com. 16 June 2011. 
  134. ^ "Sony helps S African mobile library project". japantoday.com. Diakses tanggal 11 February 2015. 
  135. ^ Cashmere, Paul (5 October 2012). "Sony Foundation Funds Salvos Sound Point Centre In Goodna". noise11.com. Diakses tanggal 11 February 2015. 
  136. ^ Cashmere, Paul (5 October 2012). "Sony Foundation Funds Salvos Sound Point Centre In Goodna". noise11.com. Diakses tanggal 11 February 2015. 
  137. ^ "Sony Foundation raises over $880k with Wharf4Ward". mcvpacific.com. 24 October 2014. 
  138. ^ Beavis, Simon (26 May 2011). "Sony – engaging untapped audience through crowdsourcing". The Guardian. 
  139. ^ "Stadiums to go: streetfootballworld partners with Sony to support Brazilian and Latin American communities –". streetfootballworld. 7 March 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 February 2015. 
  140. ^ "Sony Street Stadiums –". streetfootballworld. 7 March 2014. 

Pranala luarSunting