Samsung Electronics

Samsung Electronics Co., Ltd. (Hangul삼성전자; Hanja三星電子; RRSamseong Jeonja; berarti "elektronik tiga bintang", biasa disingkat menjadi SEC, dan ditulis sebagai SΛMSUNG) adalah sebuah perusahaan elektronik multinasional yang berkantor pusat di Distrik Yeongtong, Suwon, Korea Selatan.[1] Perusahaan ini adalah inti dari chaebol Samsung, karena menyumbang 70% dari total pendapatan grup tersebut pada tahun 2012.[5] Samsung Electronics memainkan peran penting dalam tata kelola grup tersebut, karena adanya kepemilikan silang.[6] Samsung Electronics memiliki pabrik perakitan dan jaringan penjualan di 74 negara, dengan jumlah pekerja sekitar 290.000 orang.[4] Mayoritas saham perusahaan ini dipegang oleh investor dari luar Korea Selatan.[7][8] Perusahaan ini adalah produsen elektronik konsumen dengan pendapatan terbesar di dunia.[9] Per 2019, Samsung Electronics adalah perusahaan teknologi dengan pendapatan terbesar kedua di dunia, dan kapitalisasi pasarnya mencapai US$520,65 milyar, sehingga menjadi yang terbesar ke-12 di dunia.[10]

Samsung Electronics Co., Ltd.
Nama asli
삼성전자 주식회사
Hanja三星電子株式會社
Romanisasi yang DirevisiSamseong Jeonja Jusikhoesa
Sebelumnya
Samsung Electric Industries (1969–1988)
Publik
Simbol saham
ISINKR7005930003
Industri
Didirikan13 Januari 1969; 52 tahun lalu (1969-01-13)
Kantor
pusat
Samsung Digital City, Samsungno 129, Maetan-dong, ,
Wilayah operasi
Seluruh dunia
Tokoh
kunci
  • Jae-Wan Bahk (Chairman)
  • Ki-Nam Kim (Wakil​ chairman)
  • Hyun-Suk Kim (Presiden & CEO - Elektronik Konsumen)
  • Dong-Jin Koh (Presiden & CEO - Komunikasi Seluler & TI)
ProdukLihat daftar produk
PendapatanPenurunan US$197,7 milyar (2019)[2]
Kenaikan US$23,8 milyar (2019)[2]
Kenaikan US$18,6 milyar (2019)[2]
Total asetKenaikan US$302,5 milyar (2019)[2]
Total ekuitasKenaikan US$225,5 milyar (2019)[2]
PemilikPemerintah Korea Selatan melalui National Pension Service (10,3%)[3]
Samsung Life Insurance (8,51%)[3]
Samsung C&T Corporation (5,01%)[3]
Estate of Lee Kun-hee (4,18%)[3]
Samsung Fire & Marine Insurance (1,49%)[3]
Karyawan
287.439 (2019)[4]
IndukSamsung
Anak
usaha
Situs websamsung.com
Catatan kaki / referensi
Hasil triwulanan Samsung Electronics
CE: Elektronik Konsumen
DS: Solusi Perangkat
IM: Komunikasi Seluler dan TI

Samsung adalah produsen besar komponen elektronik, seperti baterai ion litium, semikonduktor, sensor citra, modul kamera, dan layar untuk klien seperti Apple, Sony, HTC, dan Nokia.[11][12] Perusahaan ini adalah produsen telepon seluler dan ponsel cerdas terbesar di dunia. Diawali dengan jajaran produk Samsung Solstice[13], yang kemudian dilanjutkan dengan Samsung Galaxy.[14] Perusahaan ini juga merupakan pemasok besar komputer tablet, terutama melalui jajaran produk Samsung Galaxy Tab yang dilengkapi dengan Android, serta dianggap mengembangkan pasar phablet, melalui Seri Samsung Galaxy Note.[15] Perusahaan ini juga mengembangkan ponsel cerdas yang mendukung 5G, seperti Galaxy S20 dan Galaxy Note 20, serta ponsel lipat seperti Galaxy Fold. Samsung pun merupakan produsen televisi terbesar di dunia sejak tahun 2006,[16] dan merupakan produsen ponsel terbesar di dunia sejak tahun 2011.[17] Perusahaan ini juga merupakan produsen chip memori terbesar di dunia[18] dan mulai tahun 2017 hingga 2018, sempat menjadi produsen semikonduktor terbesar di dunia, mengalahkan Intel.[19]

Pada tahun 2012, Kwon Oh-hyun ditunjuk menjadi CEO perusahaan ini, namun pada bulan Oktober 2017, diumumkan bahwa ia akan berhenti dari jabatannya pada bulan Maret 2018, karena "krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya".[20][21][22] Hingga bulan Maret 2018, perusahaan ini memiliki tiga orang CEO, yakni Ki Nam Kim, Hyun Suk Kim, dan Dong Jin Koh.[23] Perusahaan ini juga menunjuk HC Hong sebagai CEO untuk kawasan Asia Tenggara sejak tahun 2015.[24][butuh sumber yang lebih baik]

SejarahSunting

1969–1987: Awal mulaSunting

Samsung Electric Industries didirikan sebagai divisi industrial dari Samsung Group pada tanggal 19 Januari 1969 di Suwon, Korea Selatan.[25] Pada saat itu, Samsung Group dikenal oleh masyarakat Korea Selatan sebagai sebuah perusahaan perdagangan yang fokus pada pupuk dan pemanis. Walaupun kekurangan teknologi dan sumber daya, sehingga tertinggal dari kompetitornya di Korea Selatan, Samsung Group berhasil meningkatkan kapabilitasnya di industri manufaktur melalui kemitraan dengan perusahaan asal Jepang, yang akhirnya menimbulkan demo anti-Jepang dari masyarakat Korea Selatan serta penolakan dari kompetitornya di Korea Selatan, karena takut terjadi subordinasi langsung di industri tersebut oleh Jepang. Kemitraan tersebut akhirnya tetap dapat berjalan setelah pemerintah Korea Selatan dan Samsung menyatakan bahwa perusahaan ini akan mengekspor produknya ke luar Korea Selatan. Toshio Iue, pendiri Sanyo, pun menjadi penasehat Lee Byung-chul, pendiri Samsung, yang masih pemula di bisnis elektronik. Pada bulan Desember 1969, Samsung Electric bersama Sanyo dan Sumitomo Corporation mendirikan sebuah perusahaan patungan yang diberi nama Samsung-Sanyo Electric, dan menjadi cikal bakal dari perusahaan ini.[26]

Produk awal dari Samsung-Sanyo Electric adalah perabot elektronik dan listrik, seperti televisi, kalkulator, kulkas, pendingin udara, dan mesin cuci. Pada tahun 1970, Samsung mendirikan perusahaan patungan bernama Samsung-NEC bersama NEC Corporation dan Sumitomo Corporation untuk memproduksi perabot rumah dan perangkat audio visual. Samsung-NEC kemudian menjadi Samsung SDI, unit bisnis baterai dan layar dari Samsung Group. Pada tahun 1973, Samsung dan Sanyo membentuk Samsung-Sanyo Parts, cikal bakal Samsung Electro-Mechanics. Pada tahun 1981, Samsung Electric telah memproduksi lebih dari 10 juta unit televisi hitam putih.

Pada tahun 1974, Samsung Group berekspansi ke bisnis semikonduktor dengan mengakuisisi Korea Semiconductor yang hampir bangkrut. Tidak lama kemudian, Korea Telecommunications, sebuah produsen sistem switching elektronik dan salah satu anak usaha Samsung Group, mengambil alih bisnis semikonduktor, dan menjadi Samsung Semiconductor & Communications.[27]

Pada bulan Februari 1983, Lee bersama dewan direksi Samsung mengumumkan "Deklarasi Tokyo", di mana ia menyatakan bahwa Samsung bertekad untuk menjadi sebuah produsen DRAM. Setahun kemudian, Samsung mengumumkan bahwa mereka berhasil mengembangkan DRAM 64 kb, sehingga mengurangi jarak teknologi antara produsen elektronik di Dunia Pertama dengan produsen elektronik baru. Pada prosesnya, Samsung menggunakan teknologi yang diimpor dari Micron Technology asal Amerika Serikat untuk mengembangkan DRAM, serta dari Sharp Corporation asal Jepang untuk mengembangkan SRAM dan ROM.[28]

ReferensiSunting

  1. ^ a b "Articles of incorporation". Samsung. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 May 2016. 
  2. ^ a b c d e Samsung Electronics Financial Statements (PDF), Samsung Electronics, 27 February 2020, diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 26 March 2019, diakses tanggal 28 February 2020 
  3. ^ a b c d e "SAMSUNG ELECTRONICS CO., LTD. (A005930) - Company". www.marketscreener.com. Diakses tanggal 2021-03-18. 
  4. ^ a b "Fast Facts: Samsung Global Newsroom". Samsung Electronics. Diakses tanggal 7 July 2020. 
  5. ^ "Samsung Global Strategy Group 2013" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2 May 2014. Diakses tanggal 5 March 2014. 
  6. ^ Kim, Gil; Keon Han; Minseok Sinn; Hyung Cho; Ray Kim (18 June 2014). "Korea Market Strategy – How to untangle Samsung group's ownership?". Credit Suisse. hlm. 36. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 February 2016. Diakses tanggal 22 November 2015. 
  7. ^ "Ownership Structure │ Stock │ Investor Relations │ Samsung Global". Samsung global. 
  8. ^ "Foreign ownership of Samsung Electronics Reaches All-time High of 57.33%". Businesskorea. 8 May 2019. 
  9. ^ Mu-Hyun, Cho. "Samsung's logic chip biz turns to AI chips and 5G for change of fortune". ZDNet. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 July 2018. Diakses tanggal 25 May 2018. 
  10. ^ 박상수 (12 January 2020). "Samsung Electronics ranks 18th worldwide in market cap". Yonhap News Agency (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 June 2020. 
  11. ^ "Apple spent nearly $5.7 billion on Samsung parts in 2010, faces 'strong' response to its patent suit". Engadget. 19 April 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 October 2013. Diakses tanggal 7 May 2013. 
  12. ^ "HTC ditches Samsung components for other suppliers, à la Apple". TechRadar. 10 October 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 May 2013. Diakses tanggal 7 May 2013. 
  13. ^ "Samsung Solstice A887 Review". Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 April 2018. Diakses tanggal 1 April 2018. 
  14. ^ "Samsung overtakes Apple as world's most profitable mobile phone maker". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 January 2016. Diakses tanggal 8 December 2013. 
  15. ^ "Samsung gains tablet market share as Apple lead narrows". BBC News. 1 February 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 September 2018. Diakses tanggal 26 July 2013. 
  16. ^ "Samsung To Add LCD Cell Lines in Tangjeong". EETimes. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 July 2011. Diakses tanggal 13 May 2010. 
  17. ^ Albanesius, Chloe (27 January 2012). "Samsung Beats Apple as 2011's No.1 Smartphone Maker". PC Magazine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 September 2013. Diakses tanggal 2 June 2012. 
  18. ^ "50 Things You Didn't Know About Samsung It's also been the world's largest supplier of memory chips over the past 20 years..." Complex. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 April 2017. Diakses tanggal 19 June 2017. 
  19. ^ Vanian, Jonathan. "Samsung Dethrones Intel As World's Biggest Chip Maker". Fortune. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 July 2017. Diakses tanggal 29 July 2017. 
  20. ^ "Oh-Hyun Kwon: Executive Profile & Biography". Bloomberg L.P. Diakses tanggal 3 November 2017. 
  21. ^ "Ownership Structure". Samsung Electronics. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 November 2015. Diakses tanggal 22 November 2015. 
  22. ^ "Samsung CEO Kwon Oh-hyun to resign citing 'unprecedented crisis'". The Verge. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 October 2017. Diakses tanggal 13 October 2017. 
  23. ^ "CEO | Executives | Company". Samsung India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 July 2019. Diakses tanggal 5 July 2019. 
  24. ^ "Executive Team | Executives | Company". Samsung India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 July 2019. Diakses tanggal 5 July 2019. 
  25. ^ "History – Corporate Profile – About Samsung – Samsung". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 March 2018. Diakses tanggal 10 July 2011. 
  26. ^ "삼성전자의 태동, 외국기술과의 합작". 28 April 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 November 2018. Diakses tanggal 4 November 2018. 
  27. ^ "삼성 반도체사업 40년, 도전과 창조의 역사". 삼성반도체이야기 (dalam bahasa Korea). 6 April 2012. Diakses tanggal 10 June 2020. 
  28. ^ "The Korean system of innovation and the semiconductor industry:a governance perspective" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 17 May 2018. Diakses tanggal 4 November 2018. 

Pranala luarSunting