Sejarah Malaysia

Aspek sejarah Asia Tenggara

Malaysia terletak di jalur laut strategis yang menghadapkannya ke perdagangan global, dan berbagai kebudayaan. Sebenarnya, nama “Malaysia” adalah konsep modern, dan dibuat pada paruh kedua abad ke-20. Namun, kontemporer Malaysia menganggap seluruh sejarah Malaya dan Borneo, yang membentang ribuan tahun yang lalu ke zaman prasejarah, sebagai sejarahnya sendiri, dan oleh karena itu, dibahas di halaman ini.

Catatan Barat tentang awal daerah ini terdapat di buku Ptolemy, Geographia, yang menyebutkan "Golden Khersonese" (Semenanjung Emas), dan sekarang diidentifikasi sebagai Semenanjung Malaya.[1] Hindu dan Buddha yang berasal dari India dan Tiongkok mendominasi sejarah regional awal, dan mencapai puncaknya selama pemerintahan peradaban Sriwijaya yang berbasis di Sumatra, yang di mana pengaruhnya meluas hingga ke Sumatra, Jawa Barat, Borneo Timur dan Semenanjung Malaya dari abad ke-7 hingga ke-13.

Meskipun Muslim telah memasuki Semenanjung Malaya pada awal abad ke-10, baru pada abad ke-14, Islam pertama kali memantapkan dirinya. Adopsi Islam pada abad ke-14 telah memunculkan beberapa kesultanan, dan yang paling menonjol adalah Kesultanan Malaka dan Kesultanan Brunei. Islam memiliki pengaruh besar pada suku Melayu dan sebagian besar telah dipengaruhi oleh mereka. Portugis adalah kekuatan kolonial pertama yang memantapkan diri mereka di Semenanjung Malaya dan Asia Tenggara, merebut Malaka pada tahun 1511, dan diikuti oleh Belanda pada tahun 1641. Namun, Inggris, yang awalnya membangun pangkalan di Jesselton, Kuching, Penang, dan Singapura, akhirnya dapat mengamankan hegemoni mereka di seluruh wilayah yang sekarang disebut Malaysia. Perjanjian Inggris-Belanda 1824 mendefinisikan batas-batas antara Malaya Britania dan Hindia Belanda (sekarang Indonesia). Di sisi lain, Perjanjian Inggris-Siam 1909 mendefinisikan batas-batas antara Malaya Britania dan Siam (sekarang Thailand). Fase keempat pengaruh asing adalah imigrasi pekerja Tionghoa dan India untuk memenuhi kebutuhan yang diciptakan oleh ekonomi kolonial di Semenanjung Malaya dan Borneo.[2]

Invasi Jepang selama Perang Dunia II mengakhiri kekuasaan Britania di Malaya. Pendudukan Malaya, Borneo Utara, dan Sarawak berikutnya dari tahun 1942 hingga 1945 melepaskan gelombang nasionalisme. Setelah Jepang di Malaya menyerah karena dikalahkan oleh Sekutu, Uni Malaya didirikan pada tahun 1946 oleh pemerintah Britania tetapi setelah ditentang oleh etnis Melayu, uni itu direorganisasi sebagai Federasi Malaya pada tahun 1948 dan dijadikan sebagai negara protektorat hingga tahun 1957. Di Semenanjung, Partai Komunis Malaya mengangkat senjata melawan Britania, dan ketegangan mengarah pada deklarasi pemerintahan darurat selama 12 tahun dari tahun 1948 hingga 1960. Tanggapan militer yang serius terhadap pemberontakan komunis serta Perundingan Baling pada tahun 1955, mengarah pada pembentukan kemerdekaan untuk Malaya pada tanggal 31 Agustus 1957 melalui negosiasi diplomatik oleh Britania. Tunku Abdul Rahman menjadi Perdana Menteri pertama Malaysia. Pada tahun 1960, penghentian darurat terjadi ketika ancaman komunis menurun dan penarikan mereka ke perbatasan antara Malaya dan Thailand.

Pada tanggal 16 September 1963, Federasi Malaya dibentuk setelah penggabungan Federasi Malaya, Singapura, Sarawak, dan Borneo Utara (Sabah). Sekitar dua tahun kemudian, Parlemen Malaysia mengeluarkan RUU tanpa persetujuan penandatanganan Perjanjian Malaysia 1963 untuk memisahkan Singapura dari Federasi.[3] Konfrontasi dengan Indonesia terjadi pada awal 1960-an. Kerusuhan Rasial pada tahun 1969 membawa ke pengenaan aturan darurat, penangguhan parlemen, pembentukan Majelis Gerakan Negara (MAGERAN), dan proklamasi Rukun Negara oleh MAGERAN pada tahun 1970 yang menjadi filosofi nasional dalam mempromosikan persatuan di antara warga negara.[4][5] Kebijakan Ekonomi Baru juga diadopsi pada tahun 1971 dan digunakan hingga tahun 1991 yang gunanya untuk memberantas kemiskinan dan merestrukturisasi masyarakat untuk menghilangkan identifikasi ras dengan fungsi ekonomi.[6] Kebijakan ini dilanjutkan dengan Kebijakan Pembangunan Nasional dari tahun 1991 hingga 2000.

Sejak 1970, koalisi Barisan Nasional yang dipimpin oleh Organisasi Kebangsaan Melayu Bersatu (UMNO) telah memerintah Malaysia hingga kekalahannya dalam pemilihan umum Malaysia 2018 dari koalisi Pakatan Harapan.

Pada tahun 2015, Perdana Menteri Malaysia saat itu, Najib Razak dituduh menyalurkan lebih dari RM 2,67 Miliar (sekitar USD 700 juta) ke rekening bank pribadinya dari 1Malaysia Development Berhad (1MDB), sebuah perusahaan pengembangan strategis yang dikelola pemerintah dan didalangi oleh Low Taek Jho.[7] Pencabutan dakwaan memicu kemarahan yang meluas di kalangan rakyat Malaysia,[8] dengan banyak yang menyerukan pengunduran diri Najib Razak. Di antara kritikus Najib ialah politisi Mahathir Mohamad,[9] yang kemudian mengalahkan Najib dalam pemilihan umum 2018 dan kembali berkuasa.

Pada Februari 2020, krisis politik baru-baru ini di Malaysia dimulai ketika koalisi Pakatan Harapan jatuh dan anggota partai BERSATU, BN, PAS, GPS, dan GBS bersatu untuk membentuk pemerintahan bernama Perikatan Nasional yang dipimpin oleh pemimpin BERSATU, Muhyiddin Yassin.

PrasejarahSunting

 
Penemuan tengkorak yang diperkirakan berusia sekitar 40.000 tahun di Gua Niah di Sarawak, dan telah diidentifikasi sebagai bukti paling awal bagi pemukiman manusia purba di Borneo Malaysia. (foto: Desember 1958)

Kapak genggam batu dari hominoid awal, kemungkinan Homo Erectus, telah ditemukan di Lenggong. Mereka berasal dari 1,83 juta tahun yang lalu, bukti tertua tempat tinggal hominid di Asia Tenggara.[10] Bukti paling awal dari tempat tinggal manusia modern di Malaysia adalah tengkorak berusia 40.000 tahun yang digali dari Gua Niah di Sarawak saat ini, yang dijuluki "Tengkorak Dalam". Itu digali dari parit dalam yang ditemukan oleh Barbara dan Tom Harrison (seorang etnolog Britania) pada tahun 1958.[11][12][13] Ini juga merupakan tengkorak manusia modern tertua di Asia Tenggara.[14] Tengkorak itu mungkin milik seorang gadis remaja berusia 16 hingga 17 tahun.[15] Para pemburu pertama mengunjungi Mulut Barat Gua Niah (terletak 110 kilometer (68 mil) barat daya Miri)[12] 40.000 tahun yang lalu ketika Borneo terhubung dengan daratan Asia Tenggara. Pemandangan di sekitar Gua Niah lebih kering dan lebih terbuka daripada sekarang. Secara prasejarah, Gua Niah dikelilingi oleh kombinasi hutan tertutup dengan semak belukar, taman, rawa, dan sungai. Para pemburu dapat bertahan hidup di hutan hujan melalui berburu, memancing, dan mengumpulkan moluska serta tanaman yang dapat dimakan.[15] Situs pemakaman Mesolitikum dan Neolitikum juga telah ditemukan di daerah tersebut.[16] Daerah di sekitar Gua Niah telah ditetapkan sebagai Taman Nasional Niah.[17]

Sebuah studi tentang genetika Asia menunjukkan gagasan bahwa manusia asli di Asia Timur berasal dari Asia Tenggara.[18] Kerangka lengkap tertua yang ditemukan di Malaysia adalah Manusia Perak berusia 11.000 tahun yang digali pada tahun 1991.[19] Kelompok pribumi di semenanjung dapat dibagi menjadi tiga etnis, Negrito, Senoi, dan proto-Melayu.[20] Penghuni pertama Semenanjung Malaya kemungkinan besar adalah Orang Negrito.[21] Para pemburu Mesolitikum ini kemungkinan merupakan nenek moyang dari Semang, kelompok etnis Negrito yang memiliki sejarah panjang di Semenanjung Malaya.[22]

Suku Senoi tampaknya merupakan kelompok komposit, dengan kira-kira setengah dari garis keturunan DNA Mitokondria ibu menelusuri kembali ke nenek moyang Semang, dan sekitar setengah dari migrasi leluhur kemudian dari Indochina. Para ahli berpendapat bahwa mereka adalah keturunan dari ahli pertanian berbahasa Austroasiatik awal, yang membawa bahasa dan teknologi mereka ke bagian selatan semenanjung sekitar 4.000 tahun yang lalu. Mereka bersatu dan bergabung dengan penduduk asli.[23]

 
Semenanjung Malaya, ditunjukkan di peta Ptolemy sebagai Golden Khersonese.

Proto Melayu memiliki asal usul yang lebih beragam[24] dan telah menetap di Malaysia pada 1000 SM sebagai akibat dari ekspansi Austronesia.[25] Meskipun mereka menunjukkan beberapa hubungan dengan penduduk lain di Maritim Asia Tenggara, beberapa juga memiliki nenek moyang di Indochina sekitar waktu Maksimum Glasial Terakhir sekitar 20.000 tahun yang lalu. Antropolog mendukung gagasan bahwa Proto-Melayu berasal dari tempat yang sekarang disebut Yunnan, Tiongkok.[26] Hal ini diikuti oleh penyebaran Holosen awal melalui Semenanjung Malaya ke Kepulauan Melayu.[27] Sekitar 300 SM, mereka didorong ke daratan oleh Deutero-Melayu, orang Zaman Besi atau Zaman Perunggu yang sebagian diturunkan dari Suku Cham Kamboja dan Vietnam. Kelompok pertama di semenanjung yang menggunakan peralatan logam, Deutero-Melayu adalah nenek moyang langsung dari Melayu Malaysia saat ini, dan membawa serta teknik pertanian yang canggih.[22] Orang Melayu tetap terfragmentasi secara politik di seluruh kepulauan Melayu, meskipun budaya dan struktur sosial yang umum dimiliki bersama.[28]

Kerajaan Hindu-Buddha AwalSunting

 
Zona pengaruh budaya Indosfer yang bersejarah di India Raya untuk transmisi agama, musik, seni, dan masakan.[29]

Pada milenium pertama Masehi, Melayu menjadi etnis yang dominan di semenanjung. Negara-negara kecil awal yang didirikan sangat dipengaruhi oleh budaya India, seperti sebagian besar Asia Tenggara.[30] Pengaruh India di wilayah tersebut setidaknya sudah ada sejak abad ke-3 SM. Budaya India Selatan disebarkan ke Asia Tenggara oleh dinasti Pallawa India selatan pada abad ke-4 dan ke-5.[31]

Perdagangan dengan India dan TiongkokSunting

Dalam literatur India kuno, istilah Suvarnadvipa (Semenanjung Emas) digunakan dalam Ramayana, dan beberapa berpendapat bahwa itu mungkin merujuk ke Semenanjung Malaya. Teks India kuno, Vayu Purana juga menyebutkan sebuah tempat bernama Malayadvipa di mana tambang emas dapat ditemukan, dan istilah ini telah diusulkan yang merujuk kemungkinan berarti Sumatra dan Semenanjung Malaya.[32] Semenanjung Malaya ditampilkan di peta Ptolemy sebagai Golden Khersonese. Ia menyebut Selat Malaka sebagai Sinus Sabaricus.[33]

Hubungan dagang dengan Tiongkok dan India telah terjalin pada abad ke-1 SM.[34] Pecahan tembikar Tiongkok telah ditemukan di Borneo yang berasal dari abad ke-1 setelah ekspansi Dinasti Han ke selatan.[35] Pada abad-abad awal milenium pertama, orang-orang di Semenanjung Malaya menganut agama India yaitu Hindu dan Buddha, agama-agama yang berpengaruh besar terhadap bahasa dan budaya mereka yang tinggal di Malaysia.[36] Sistem penulisan Sansekerta digunakan sejak abad ke-4.[37]

Kerajaan Awal (abad ke-3 hingga ke-7)Sunting

 
Batu Buddha-Gupta, berasal dari abad ke-4 hingga ke-5 M, didedikasikan oleh seorang Pedagang India, Buddha Gupta. Ditemukan di Seberang Perai, dan disimpan di Museum Nasional, Kalkuta, India.

Ada banyak kerajaan Melayu pada abad ke-2 dan ke-3, sebanyak 30 kerajaan, terutama yang berbasis di sisi timur semenanjung Malaya.[30] Di antara kerajaan paling awal yang diketahui berbasis di Semenanjung Malaya adalah kerajaan kuno Langkasuka, yang terletak di Semenanjung Malaya bagian utara dan berbasis di suatu tempat di pantai barat.[30] Itu terkait erat dengan Funan di Kamboja, yang juga menguasai bagian utara Malaysia hingga abad ke-6. Pada abad ke-5, Kerajaan Pahang disebutkan dalam Kitab Song. Menurut Sejarah Melayu ("Sulalatus Salatin"), pangeran Khmer, Raja Ganji Sarjuna mendirikan kerajaan Gangga Negara (sekarang Beruas, Perak) pada tahun 700-an. Kronik Tiongkok dari abad ke-5 M berbicara tentang sebuah pelabuhan besar di selatan yang disebut Guantoli, yang diperkirakan berada di Selat Malaka. Pada abad ke-7, sebuah pelabuhan baru yang disebut Shilifoshi disebutkan, dan ini diyakini sebagai terjemahan bahasa Tionghoa dari Sriwijaya.[butuh rujukan]

Gangga NegaraSunting

Gangga Negara diyakini sebagai kerajaan Hindu semi-legendaris yang hilang, dan disebutkan dalam Sejarah Melayu yang mencakup Beruas, Dinding, dan Manjung saat ini di negara bagian Perak, Malaysia dengan Raja Gangga Syah Johan sebagai salah satu rajanya. Gangga Negara berarti "sebuah kota di Sungai Gangga" dalam bahasa Sansekerta,[38] dan merupakan nama yang berasal dari Ganganagar di barat laut India, di mana masyarakat Kambuja mendiami.[butuh rujukan] Para peneliti percaya bahwa kerajaan tersebut berpusat di Beruas. Sejarah Melayu lainnya, Hikayat Merong Mahawangsa yang disebut juga sebagai Sejarah Kedah, menyebut bahwa Gangga Negara mungkin didirikan oleh putra Merong Mahawangsa, Raja Ganji Sarjuna dari Kedah, paling lambat pada abad ke-2. Raja Ganji Sarjuna diduga sebagai keturunan Alexander Agung atau oleh keluarga kerajaan Khmer.[butuh rujukan]

Penelitian pertama tentang kerajaan Beruas dilakukan oleh Kolonel James Low pada tahun 1849, dan seabad kemudian, dilanjutkan oleh H.G. Quaritch Wales. Menurut Departemen Museum dan Purbakala, kedua peneliti sepakat bahwa kerajaan Gangga Negara muncul di antara abad ke-1 hingga ke-11, tetapi tidak dapat memastikan lokasi tepatnya.[39] Selama bertahun-tahun, penduduk desa telah menggali artefak yang diyakini berasal dari kerajaan kuno, yang sebagian besar saat ini dipajang di Museum Beruas. Artefak yang dipamerkan antara lain meriam seberat 128 kg, pedang, keris, koin, timah batangan, tembikar dari Dinasti Ming, dan dari berbagai era lainnya, serta guci besar. Artefak-artefak tersebut berasal dari abad ke-5 dan ke-6.[40]

Kedah TuaSunting

 
Dibangun pada abad ke-6 M, Candi Bukit Batu Pahat adalah candi Hindu kuno paling terkenal yang ditemukan di Lembah Bujang

Ptolemaeus, seorang ahli geografi Yunani, telah menulis tentang Semenanjung Emas, yang menunjukkan bahwa perdagangan dengan India dan Tiongkok telah ada sejak abad ke-1 M.[41]

Pada awal abad ke-1 M, negara-kota pesisir yang muncul memiliki jaringan yang meliputi bagian selatan semenanjung Indochina, dan bagian barat kepulauan Melayu. Kota-kota pesisir ini memiliki perdagangan yang berkelanjutan, serta hubungan anak sungai dengan Tiongkok, pada saat yang sama selalu berhubungan dengan para pedagang India. Mereka tampaknya memiliki budaya asli yang sama.[butuh rujukan]

Secara bertahap, para penguasa bagian barat Nusantara mengadopsi model budaya dan politik India, mis. bukti pengaruh India terhadap seni rupa Indonesia pada abad ke-5. Tiga prasasti yang ditemukan di Palembang (Sumatra Selatan), dan di Pulau Bangka, yang ditulis dalam bentuk Melayu, dan dalam abjad yang berasal dari aksara Pallawa, menjadi bukti bahwa Nusantara telah benar-benar mengadopsi model India dengan tetap mempertahankan bahasa, dan sistem sosial asli mereka. Prasasti-prasasti ini mengungkapkan keberadaan Dapunta Hyang, penguasa Sriwijaya, yang memimpin ekspedisi melawan musuh-musuhnya, dan mengutuk mereka yang tidak mematuhi hukumnya.[butuh rujukan]

Berada di jalur maritim antara Tiongkok dan India Selatan, membuat semenanjung Malaya terlibat dalam perdagangan antar kedua negara tersebut. Lembah Bujang, yang letaknya strategis di pintu masuk barat laut Selat Malaka, serta menghadap Teluk Benggala, terus-menerus dikunjungi oleh para pedagang Tiongkok dan India selatan. Hal itu dibuktikan dengan ditemukannya keramik, patung, prasasti, dan monumen yang berasal dari abad ke-5 hingga ke-14.[butuh rujukan]

Di Kedah, ada peninggalan yang menunjukkan pengaruh Hindu-Buddha yang telah dikenal selama sekitar satu abad dari penemuan yang dilaporkan oleh Kol. Low, dan baru-baru ini menjadi sasaran penyelidikan yang cukup lengkap oleh Quaritch Wales. Wales menyelidiki setidaknya 30 situs di sekitar Kedah.[butuh rujukan]

Sebuah bar batu bertulis yang berbentuk persegi panjang, memuat formula ye-dharmma dalam aksara Pallawa pada abad ke-7. Isinya menyatakan karakter Buddhis dari kuil, yang di mana ruang bawah tanah pada kuil tersebut masih bertahan.[butuh rujukan]

Sriwijaya (abad ke-7 hingga ke-13)Sunting

Antara abad ke-7 dan ke-13, sebagian besar semenanjung Malaya berada di bawah kekuasaan kerajaan Sriwijaya. Lokasi pusat Sriwijaya diperkirakan berada di muara sungai, tepatnya di Sumatra bagian timur, dan lokasi ini sekarang disebut Palembang.[42] Selama lebih dari enam abad, Maharaja Sriwijaya telah memerintah sebuah kerajaan maritim yang menjadi kekuatan utama di Nusantara. Kerajaan ini berbasis di sektor perdagangan, dengan raja-raja lokal (dhatu atau tokoh masyarakat), bersumpah setia kepada penguasa pusat demi keuntungan bersama.[43]

Hubungan dengan Kerajaan CholaSunting

 
Patung perunggu Avalokiteshvara ditemukan di Perak. Patung ini berasal dari abad ke-8 hingga ke-9

Hubungan antara Sriwijaya dan Kerajaan Chola di India Selatan bersahabat pada masa pemerintahan Raja Raja Chola I, tetapi pada masa pemerintahan Rajendra Chola I, Kerajaan Chola menyerbu kota-kota Sriwijaya.[44] Pada tahun 1025 dan 1026, Gangga Negara diserang oleh Rajendra Chola I dari Kerajaan Chola, raja Tamil yang kini diperkirakan telah menghancurkan Kota Gelanggi. Kedah (dikenal sebagai Kadaram dalam bahasa Tamil) diserbu oleh Chola pada tahun 1025. Invasi kedua dipimpin oleh Virarajendra Chola dari dinasti Chola, yang di mana dia berhasil menaklukkan Kedah pada akhir abad ke-11.[45] Penerus senior Chola, Vira Rajendra Chola, harus menumpas pemberontakan Kedah untuk menggulingkan penyerbu lainnya. Kedatangan Chola telah mengurangi keagungan Sriwijaya, yang di mana Sriwijaya telah memberikan pengaruh atas Kedah, Pattani, hingga ke Ligor. Selama pemerintahan Kulothunga Chola I, kekuasaan Chola didirikan di atas Kedah, provinsi Sriwijaya pada akhir abad ke-11.[46] Ekspedisi para Raja Chola memiliki kesan yang begitu besar kepada rakyat Melayu pada periode abad pertengahan sehingga nama mereka disebutkan dalam bentuk yang buruk sebagai Raja Chulan, seperti yang dinyatakan dalam kronik Melayu abad pertengahan, Sejarah Melayu.[47][48][49] Bahkan hingga hari ini, pemerintahan Chola tetap dikenang di Malaysia karena banyak pangeran Malaysia memiliki nama yang diakhiri dengan Cholan atau Chulan, salah satunya adalah Raja Perak yang dipanggil dengan nama Raja Chulan.[50][51]

Pattinapalai, sebuah puisi Tamil pada abad ke-2 M, menggambarkan barang-barang dari Kadaram yang ditumpuk di jalanan lebar ibukota Chola. Sebuah drama India pada abad ke-7, Kaumudhimahotsva, menyebut Kedah sebagai Kataha-nagari. Agnipurana juga menyebutkan sebuah wilayah yang dikenal sebagai Anda-Kataha dengan salah satu batasnya dibatasi oleh sebuah puncak. Para sarjana meyakini bahwa puncak tersebut adalah Gunung Jerai. Kisah-kisah dari Katasaritasagaram menggambarkan kehidupan yang anggun di Kataha. Kerajaan Buddha, yaitu Kerajaan Ligor mengambil alih Kedah tak lama setelah itu. Raja Chandrabhanu menggunakannya sebagai pangkalan untuk menyerang Sri Lanka pada abad ke-11, dan memerintah bagian utara; peristiwa tersebut tercatat dalam prasasti batu di Nagapattinum, tepatnya di Tamil Nadu, dan dalam kronik Sri Lanka, Mahawamsa.[butuh rujukan]

Kemunduran dan pembubaran SriwijayaSunting

Kadang kala, kerajaan Khmer, kerajaan Siam, dan bahkan kerajaan Chola mencoba menguasai negara-negara Melayu yang lebih kecil.[30] Kekuasaan Sriwijaya mulai menurun sejak abad ke-12 karena hubungan antara ibukota, dan pengikutnya terputus. Peperangan dengan Jawa menyebabkan Sriwijaya meminta bantuan dari Tiongkok, dan peperangan dengan negara-negara India juga dicurigai. Pada abad ke-11, pusat kekuasaan bergeser ke Malayu, sebuah pelabuhan yang mungkin letaknya lebih jauh di pesisir Sumatra dekat Sungai Jambi.[43] Kekuasaan Maharaja Buddha tersebut semakin menurun oleh penyebaran Islam. Daerah-daerah yang masuk Islam lebih awal, seperti Aceh, memisahkan diri dari kekuasaan Sriwijaya. Pada akhir abad ke-13, raja-raja Siam dari Kerajaan Sukhothai telah menguasai sebagian besar Malaya di bawah kekuasaan mereka. Pada abad ke-14, kerajaan Majapahit menguasai semenanjung tersebut.[42]

Penggalian yang dilakukan oleh Tom Harrisson pada tahun 1949 menemukan serangkaian keramik Tiongkok di Santubong (dekat Kuching) yang berasal dari dinasti Tang dan Song. Ada kemungkinan bahwa Santubong adalah pelabuhan penting di Sarawak selama periode tersebut, tetapi kepentingannya menurun selama Dinasti Yuan, dan pelabuhan tersebut kosong selama Dinasti Ming.[52] Situs arkeologi lainnya di Sarawak dapat ditemukan di dalam distrik Kapit, Song, Serian, dan Bau di Sarawak.[53]

Menurut Sejarah Melayu, seorang penguasa baru bernama Sang Sapurba dipromosikan sebagai mandala Sriwijaya yang baru. Konon, setelah naik tahta ke Bukit Seguntang bersama kedua adik laki-lakinya, Sang Sapurba mengadakan perjanjian suci dengan Demang Lebar Daun, penguasa asli Palembang.[54] Penguasa yang baru dilantik tersebut kemudian turun dari bukit Seguntang ke dataran besar Sungai Musi, di mana ia menikahi Wan Sendari, putri dari kepala daerah, Demang Lebar Daun. Sang Sapurba dikatakan pernah memerintah di tanah Minangkabau.

Pada tahun 1324, pangeran Sriwijaya yang bernama Sang Nila Utama mendirikan Kerajaan Singapura (Temasek). Menurut tradisi, Sang Nila Utama memiliki hubungan dengan Sang Sapurba. Sang Nila Utama memegang kendali atas Temasek selama 48 tahun. Sang Nila Utama diakui sebagai penguasa atas Temasek oleh utusan Kaisar Tiongkok pada sekitar tahun 1366. Ia kemudian digantikan oleh putranya, Paduka Sri Pekerma Wira Diraja (1372–1386), dan kemudian oleh cucunya, Paduka Seri Rana Wira Kerma (1386–1399). Pada tahun 1401, penguasa terakhir, Paduka Sri Maharaja Parameswara, diusir dari Temasek oleh pasukan dari Majapahit atau Ayutthaya. Ia kemudian menuju ke utara, dan mendirikan Kesultanan Malaka pada tahun 1402.[55]:245–246 Kesultanan Malaka berhasil menggantikan Kerajaan Sriwijaya sebagai entitas politik Melayu di Nusantara.[56][57]

Kebangkitan negara-negara MuslimSunting

 
Catatan paling awal tentang hukum lokal yang dipengaruhi oleh ajaran Islam, dan ditulis dalam aksara Jawi. Monumen batu ini ditemukan di Terengganu

Islam masuk ke Kepulauan Melayu melalui para pedagang Arab dan India pada abad ke-13, dan sekaligus mengakhiri zaman Hindu-Buddha.[58] Islam tiba di wilayah tersebut secara bertahap, dan menjadi agama para elit setempat sebelum menyebar ke rakyat jelata. Bentuk sinkretis Islam di Malaysia dipengaruhi oleh agama-agama sebelumnya, dan pada mulanya tidak ortodoks.[30]

Kesultanan MalakaSunting

PembentukanSunting

Pelabuhan Malaka di pesisir barat Semenanjung Malaya didirikan pada tahun 1400 oleh Parameswara, seorang pangeran Sriwijaya yang melarikan diri dari Temasek (sekarang Singapura).[30] Parameswara secara khusus berlayar ke Temasek untuk menghindari penganiayaan. Di sana, ia berada di bawah perlindungan Temagi, seorang kepala suku Melayu dari Patani, yang diangkat oleh raja Siam sebagai bupati Temasek. Dalam beberapa hari, Parameswara membunuh Temagi, dan mengangkat dirinya sendiri menjadi bupati. Sekitar lima tahun kemudian, ia terpaksa harus meninggalkan Temasek karena ancaman dari Siam. Selama periode ini, armada Jawa dari Majapahit menyerang Temasek.[butuh rujukan]

Parameswara menuju ke utara untuk menemukan pemukiman baru. Di Muar, Parameswara mempertimbangkan untuk menempatkan kerajaan barunya di Biawak Busuk atau di Kota Buruk. Menemukan bahwa lokasi Muar tidak sesuai, ia melanjutkan perjalanannya ke utara. Sepanjang jalan, ia dilaporkan mengunjungi Sening Ujong (nama sebelumnya dari Sungai Ujong sekarang) sebelum mencapai sebuah desa nelayan di muara Sungai Bertam (nama sebelumnya dari Sungai Melaka), dan mendirikan apa yang akan menjadi Kesultanan Malaka. Seiring waktu, kesultanan ini berkembang menjadi Kota Malaka modern. Menurut Sejarah Melayu, di tempat ini, Parameswara melihat seekor kancil sedang mengecoh seekor anjing yang sedang beristirahat di bawah pohon Malaka. Mengambil ini sebagai pertanda baik, ia memutuskan untuk mendirikan sebuah kerajaan bernama Malaka. Ia kemudian membangun, dan meningkatkan fasilitas untuk perdagangan. Kesultanan Malaka secara umum dianggap sebagai negara merdeka pertama di semenanjung.[59]

 
Monumen Cheng Ho sekarang yang menandai persinggahannya di Kota Malaka[60]

Pada tahun 1404, utusan perdagangan resmi Tiongkok pertama yang dipimpin oleh Laksamana Yin Qing tiba di Malaka. Kemudian, Parameswara dikawal oleh Cheng Ho, dan utusan lainnya dalam kunjungannya yang sukses. Hubungan Malaka dan Ming membuat Ming akhirnya memberikan perlindungan kepada Malaka dari serangan Siam dan Majapahit, dan Malaka secara resmi diserahkan sebagai protektorat Ming Tiongkok. Hal ini mendorong berkembangnya Malaka menjadi pemukiman perdagangan utama di jalur perdagangan antara Tiongkok dan India, Timur Tengah, Afrika, serta Eropa.[61] Untuk mencegah Kesultanan Malaka jatuh ke tangan Siam dan Majapahit, Parameswara menjalin hubungan dengan Dinasti Ming dari Tiongkok untuk perlindungan.[62][63] Menyusul terjalinnya hubungan ini, kemakmuran entrepôt Malaka kemudian dicatat oleh pengunjung pertama dari Tiongkok, Ma Huan, yang sedang melakukan perjalanan bersama Laksamana Cheng Ho.[64][60] Di Malaka pada awal abad ke-15, Ming Tiongkok secara aktif berusaha mengembangkan pusat komersial, dan basis operasi untuk pelayaran harta karun mereka ke Samudra Hindia.[65] Pada awalnya, Malaka merupakan wilayah yang relatif tidak penting, bahkan tidak memenuhi syarat sebagai pemerintahan sebelum pelayaran mereka menurut Ma Huan dan Fei Xin, dan merupakan wilayah bawahan Siam.[65] Pada tahun 1405, istana Ming mengirim Laksamana Cheng Ho dengan sebuah lempengan batu yang dihiasi Gunung Bagian Barat Malaka, serta perintah kekaisaran untuk mengangkat status pelabuhan tersebut menjadi sebuah negara.[65] Tiongkok juga mendirikan depot pemerintah (官廠), sebagai benteng pertahanan bagi prajurit mereka.[65] Ma Huan melaporkan bahwa Siam tidak berani menginvasi Malaka setelahnya.[65] Para penguasa Malaka, seperti Parameswara pada tahun 1411, akan membayar upeti kepada kaisar Tiongkok secara langsung.[65]

Kaisar Dinasti Ming Tiongkok mengirimkan armada kapalnya untuk memperluas perdagangan. Laksamana Cheng Ho memanggil di Malaka, dan membawa Parameswara bersamanya sekembalinya ke Tiongkok, dan mengakui posisi Parameswara sebagai penguasa Malaka yang sah. Sebagai imbalan atas upeti regulernya, kaisar Tiongkok menawarkan perlindungan Malaka dari ancaman serangan dari Siam yang konstan. Karena letaknya yang strategis, Malaka menjadi tempat pemberhentian penting bagi armada Cheng Ho.[66] Karena keterlibatan Tiongkok, Malaka telah tumbuh sebagai alternatif utama bagi pelabuhan-pelabuhan penting lainnya.[a] Orang Tionghoa dan India yang menetap di Semenanjung Malaya sebelum dan selama periode ini adalah leluhur dari komunitas Baba-Nyonya dan Chitty saat ini. Menurut satu teori, Parameswara menjadi seorang Muslim ketika ia menikahi seorang Putri Pasai, dan dia mengambil gelar Persia "Syah", dan menyebut dirinya sebagai Iskandar Syah.[63] Kronik Tiongkok menyebutkan bahwa pada tahun 1414, putra penguasa pertama Malaka mengunjungi kaisar Ming untuk memberi tahu mereka bahwa ayahnya telah meninggal. Putra Parameswara kemudian secara resmi diakui sebagai penguasa kedua Malaka oleh Kaisar Tiongkok, dan bergelar Raja Sri Rama Vikrama, Raja Parameswara dari Temasek dan Malaka, dan ia dikenal oleh rakyat Muslimnya sebagai Sultan Sri Iskandar Zulkarnain Syah (Megat Iskandar Syah). Ia memerintah Malaka dari tahun 1414 hingga 1424.[67] Melalui pengaruh Muslim India, dan juga pada tingkat yang lebih rendah, yaitu orang Hui dari Tiongkok, Islam menjadi semakin umum selama abad ke-15.

Kebangkitan MalakaSunting

 
Luasnya Kesultanan Malaka pada abad ke-15 menjadi titik utama penyebaran Islam di Kepulauan Melayu

Setelah awalnya membayar upeti kepada Ayutthaya,[30] kerajaan dengan cepat mengambil alih tempat yang sebelumnya dipegang oleh Sriwijaya, membangun hubungan independen dengan Tiongkok, dan memanfaatkan posisinya yang mendominasi Selat untuk mengendalikan perdagangan maritim Tiongkok-India, yang menjadi semakin penting ketika penaklukan Mongol menutup rute darat antara Tiongkok dengan barat.

Dalam beberapa tahun berdirinya, Malaka secara resmi memeluk Islam. Parameswara kemudian menjadi seorang Muslim, dan karena Malaka berada di bawah pemerintahan seorang pangeran Muslim, maka konversi orang Melayu ke Islam meningkat pesat pada abad ke-15.[42] Kekuatan politik Kesultanan Malaka membantu penyebaran Islam meningkat pesat ke seluruh Nusantara. Malaka merupakan pusat perdagangan dan komersial yang penting selama periode ini, dan mampu menarik perdagangan dari seluruh wilayah.[42] Pada awal abad ke-16, dengan Kesultanan Malaka di semenanjung Malaya dan sebagian Sumatra,[68] Kesultanan Demak di Jawa,[69] dan kerajaan-kerajaan lain di sekitar Kepulauan Melayu telah masuk Islam.[70] Islam telah menjadi agama dominan di kalangan orang Melayu, dan Islam akhirnya juga telah mencapai wilayah apa yang sekarang disebut Filipina, sehingga meninggalkan Bali sebagai satu-satunya pulau yang beragama Hindu hingga kini. Pemerintahan Malaka didasarkan pada sistem feodal.[71]

Pemerintahan Malaka berlangsung sedikit lebih dari satu abad, tetapi selama periode ini, Malaka telah menjadi pusat mapan budaya Melayu. Sebagian besar negara Melayu di masa depan berasal dari periode ini.[58] Malaka akhirnya menjadi pusat budaya, dan menciptakan matriks budaya Melayu modern: perpaduan unsur-unsur Melayu asli dengan budaya India, Tiongkok, serta Islam. Busana Malaka dalam sastra, seni, musik, tarian, dan pakaian, serta hiasan gelar istana kerajaannya, mulai dilihat sebagai standar bagi semua etnis Melayu. Istana Malaka juga memberikan prestise besar kepada bahasa Melayu, yang pada awalnya berkembang di Sumatra, dan dibawa ke Malaka pada saat pendiriannya. Belakangan ini, bahasa Melayu telah menjadi bahasa resmi semua negara bagian Malaysia, meskipun bahasa lokal masih bertahan di banyak tempat. Setelah kejatuhan Malaka, Kesultanan Brunei kemudian menjadi pusat utama agama Islam.[72][73]

CatatanSunting

  1. ^ Pelabuhan utama di wilayah masing-masing termasuk Palembang di Selat Malaka, Kalikut di pesisir Malabar, dan Mombasa di Pesisir Swahili[65]

ReferensiSunting

  1. ^ Imago Mvndi (dalam bahasa Inggris). Brill Archive. 1958. 
  2. ^ Annual Report on the Federation of Malaya: 1951 in C.C. Chin and Karl Hack, Dialogues with Chin Peng pp. 380, 81.
  3. ^ "Road to Independence". Pemerintah AS. Diakses pada 3 Agustus 2013.
  4. ^ Othman, Al-Amril; Ali, Mohd Nor Shahizan (29 September 2018). "Misinterpretation on Rumors towards Racial Conflict: A Review on the Impact of Rumors Spread during the Riot of May 13, 1969". Jurnal Komunikasi: Malaysian Journal of Communication. 34 (3): 271–282. doi:10.17576/JKMJC-2018-3403-16. ISSN 2289-1528.
  5. ^ Esa, Mohd Sohaimi; Ationg, Romzi (2 December 2020). "Majlis Gerakan Negara (MAGERAN): Usaha Memulihkan Semula Keamanan Negara Malaysia" [National Operations Council (NOC): Efforts to Restore Malaysia's National Peace]. Malaysian Journal of Social Sciences and Humanities. 5 (12): 170–178. doi:10.47405/mjssh.v5i12.585. ISSN 2504-8562.
  6. ^ Jomo, K. S. (2005). Malaysia's New Economic Policy and 'National Unity. Palgrave Macmillan. pp. 182–214. doi:10.1057/9780230554986_8. ISBN 978-1-349-52546-1. Diakses pada 24 September 2020.
  7. ^ "Malaysian taskforce investigates allegations $700m paid to Najib". The Guardian. 6 Juli 2015. Diakses pada 24 Maret 2018.
  8. ^ "Dismissal of Corruption Charges Against Malaysian Prime Minister Prompts Scorn". Time. 27 Januari 2016. Diakses pada 27 Agustus 2021.
  9. ^ "Former Malaysia PM Mahathir calls for removal of PM Najib Razak". BBC news. 30 Agustus 2015. Diakses pada 27 Agustus 2021.
  10. ^ Department of National Heritage, Ministry of Information Communications and Culture Malaysia (Januari 2011). "Archaeological Heritage of Lenggong Valley: Nomination Dossier for Inscription on the UNESCO World Heritage List" (PDF). World Heritage Committee, UNESCO. Diakses tanggal 8 Oktober 2015. 
  11. ^ "History of the Great Cave of Niah". ABC Online. Diakses tanggal 6 Januari 2014. 
  12. ^ a b "Niah National Park – Early Human settlements". Sarawak Forestry. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 Februari 2015. Diakses tanggal 23 Maret 2015. 
  13. ^ "History of the Great Cave of Niah". Australian Broadcasting Corporation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 November 2014. Diakses tanggal 23 Maret 2015. 
  14. ^ "Niah Cave". humanorigins.si.edu. Smithsonian National Museum of Natural History. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 November 2013. Diakses tanggal 23 Maret 2015. 
  15. ^ a b Faulkner, Neil (7 November 2003). Niah Cave, Sarawak, Borneo. Current World Archaeology Issue 2. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Maret 2015. Diakses tanggal 23 Maret 2015. 
  16. ^ Hirst, K. Kris. "Niah Cave (Borneo, Malaysia) – Anatomically modern humans in Borneo". about.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 November 2013. Diakses tanggal 23 Maret 2015. 
  17. ^ "Niah National Park, Miri". Sarawak Tourism Board. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Desember 2015. Diakses tanggal 26 Desember 2015. 
  18. ^ "Genetic 'map' of Asia's diversity". BBC News. 11 Desember 2009. 
  19. ^ Liz Price (17 Maret 2007). "Tracing back Malaysia's stone-age man in Lenggong". The Brunei Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Oktober 2015. Diakses tanggal 8 Oktober 2015. 
  20. ^ Davies, Norman (7 Desember 2017). Beneath Another Sky: A Global Journey into History. Penguin UK. ISBN 978-1-84614-832-3. 
  21. ^ Fix, Alan G. (Juni 1995). "Malayan Paleosociology: Implications for Patterns of Genetic Variation among the Orang Asli". American Anthropologist. New Series. 97 (2): 313–323. doi:10.1525/aa.1995.97.2.02a00090. JSTOR 681964. 
  22. ^ a b "TED Cast Study: Taman Negara Rain Forest Park and Tourism". Agustus 1999. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 Juni 2010. Diakses tanggal 8 Juli 2010. 
  23. ^ "Phylogeography and Ethnogenesis of Aboriginal Southeast Asians". Oxford University Press. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Juli 2012. Diakses tanggal 6 Juli 2010. 
  24. ^ "World Directory of Minorities and Indigenous Peoples – Malaysia : Orang Asli". Ref World (UNHCR). 2008. Diakses tanggal 8 Oktober 2015. 
  25. ^ Michel Jacq-Hergoualc'h (Januari 2002). The Malay Peninsula: Crossroads of the Maritime Silk-Road (100 Bc-1300 Ad). BRILL. hlm. 24. ISBN 90-04-11973-6. 
  26. ^ R.H von Geldern, J.H.C Kern, J.R Foster, J.R Logen, Slametmuljana and Asmah Haji Omar.
    A history of Malaya and her neighbours – Page 21 – by Francis Joseph Moorhead, published by Longmans of Malaysia, 1965
    India and ancient Malaya (from the earliest times to circa A.D. 1400) – Page 3 – by D. Devahuti, Published by D. Moore for Eastern Universities Press, 1965
    The making of modern Malaya: a history from earliest times to independence – Page 5 – by N. J. Ryan, Oxford University Press, 1965
    The cultural heritage of Malaya – Page 2 – by N. J. Ryan published by Longman Malaysia, 1971
    A history of Malaysia and Singapore – Page 5 – by N. J. Ryan published by Oxford University Press, 1976
    "How the dominoes fell": Southeast Asia in perspective – Page 7 – by Mae H. Esterline, Hamilton Press, 1986
    A design guide of public parks in Malaysia – Page 38 – by Jamil Abu Bakar published by Penerbit UTM, 2002, ISBN 983-52-0274-5, ISBN 978-983-52-0274-2
    An introduction to the Malaysian legal system – Page 1 – by Min Aun Wu, Heinemann Educational Books (Asia), 1975
    A short history of Malaysia – Page 22 – by Harry Miller published by F.A. Praeger, 1966
    Malaya and its history – Page 14 – by Sir Richard Olaf Winstedt published by Hutchinson University Library, 1962
    Southeast Asia, past & present – Page 10 – by D. R. SarDesai published by Westview Press, 1994
    Malaya – Page 17 – by Norton Sydney Ginsburg, Chester F. Roberts published by University of Washington Press, 1958
    Asia: a social study – Page 43 – by David Tulloch published by Angus and Robertson, 1969
    Area handbook on Malaya University of Chicago, Chester F. Roberts, Bettyann Carner published by University of Chicago for the Human Relations Area Files, 1955
    Thailand into the 80's – Page 12 – by Samnak Nāyok Ratthamontrī published by the Office of the Prime Minister, Kingdom of Thailand, 1979
    Man in Malaya – Page 22 – by B. W. Hodder published by Greenwood Press, 1973
    The modern anthropology of South-East Asia: an introduction, Volume 1 of The modern anthropology of South-East Asia, RoutledgeCurzon Research on Southeast Asia Series – Page 54 – by Victor T. King, William D. Wilder published by Routledge, 2003, ISBN 0-415-29751-6, ISBN 978-0-415-29751-6
    Journal of the Malaysian Branch of the Royal Asiatic Society – Page 17 – by Royal Asiatic Society of Great Britain and Ireland. Malaysian Branch, Singapore, 1936
    Malay and Indonesian leadership in perspective – Page 9 – by Ahmad Kamar 1984
    The Malay peoples of Malaysia and their languages – Page 36 – by Asmah Haji Omar published by Dewan Bahasa dan Pustaka, Kementerian Pelajaran Malaysia, 1983
    Encyclopedia of world cultures Volume 5 – Page 174 – by David Levinson – History – 1993 published by G.K. Hall, 1993
    Indigenous peoples of Asia – Page 274 – by Robert Harrison Barnes, Andrew Gray, Benedict Kingsbury published by the Association for Asian Studies, 1995
    Peoples of the Earth: Indonesia, Philippines and Malaysia edited by Edward Evan Evans-Pritchard published by Danbury Press, 1973
    American anthropologist Vol 60 – Page 1228 – by American Anthropological Association, Anthropological Society of Washington (Washington, D.C.), American Ethnological Society, 1958
    Encyclopaedia of Southeast Asia (set of 5 Vols.) – Page 4 – by Brajendra Kumar published by Akansha Publishing House, 2006, ISBN 81-8370-073-X, ISBN 978-81-8370-073-3
  27. ^ "Phylogeography and Ethnogenesis of Aboriginal Southeast Asians". Oxford Journals. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Juli 2012. Diakses tanggal 11 November 2008. 
  28. ^ Anthony Milner (25 Maret 2011). The Malays. John Wiley & Sons. hlm. 49. ISBN 978-1-4443-9166-4. 
  29. ^ Kulke, Hermann (2004). A history of India. Rothermund, Dietmar 1933– (edisi ke-4). New York: Routledge. ISBN 0203391268. OCLC 57054139. 
  30. ^ a b c d e f g Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Marshall
  31. ^ History of Humanity: From the seventh century B.C. to the seventh century A.D. by Sigfried J. de Laet p. 395
  32. ^ Braddell, Roland (Desember 1937). "An Introduction to the Study of Ancient Times in the Malay Peninsula and the Straits of Malacca". Journal of the Malayan Branch of the Royal Asiatic Society. 15 (3 (129)): 64–126. JSTOR 41559897. 
  33. ^ ASEAN Member: Malaysia Diakses tanggal 29 Mei 2008.
  34. ^ Derek Heng (15 November 2009). Sino–Malay Trade and Diplomacy from the Tenth through the Fourteenth Century. Ohio University Press. hlm. 39. ISBN 978-0-89680-475-3. 
  35. ^ Gernet, Jacques (1996). A History of Chinese Civilization . Cambridge University Press. hlm. 127. ISBN 978-0-521-49781-7. 
  36. ^ Ishtiaq Ahmed; Professor Emeritus of Political Science Ishtiaq Ahmed (4 Mei 2011). The Politics of Religion in South and Southeast Asia. Taylor & Francis. hlm. 129. ISBN 978-1-136-72703-0. 
  37. ^ Stephen Adolphe Wurm; Peter Mühlhäusler; Darrell T. Tryon (1996). Atlas of Languages of Intercultural Communication in the Pacific, Asia, and the Americas. Walter de Gruyter. ISBN 978-3-11-013417-9. 
  38. ^ S. Durai Raja Singam Printed by Liang Khoo Printing Co., 1962 -Language Arts & Disciplines −253 pages
  39. ^ Research on the Early Malay Doctors 1900–1957 Malaya and Singapore, By Faridah Abdul Rashid
  40. ^ Neutron radiography: proceedings of the second world conference, Paris, France, June 16–20, 1986 John Penrose Barton, Commission of the European Communities, D. Reidel, 1987 -928 pages
  41. ^ Wheatley, P. (1 Januari 1955). "The Golden Chersonese". Transactions and Papers (Institute of British Geographers) (21): 61–78. doi:10.2307/621273. JSTOR 621273. 
  42. ^ a b c d "Malaysia". State.gov. 14 July 2010. Diakses tanggal 14 September 2010. 
  43. ^ a b Barbara Watson Andaya; Leonard Y. Andaya (15 September 1984). A History of Malaysia. Palgrave Macmillan. ISBN 978-0-312-38121-9. 
  44. ^ Power and Plenty: Trade, War, and the World Economy in the Second Millennium by Ronald Findlay, Kevin H. O'Rourke p.67
  45. ^ History of Asia by B. V. Rao (2005), p. 211
  46. ^ Singapore in Global History by Derek Thiam Soon Heng, Syed Muhd Khairudin Aljunied p.40
  47. ^ History Without Borders: The Making of an Asian World Region, 1000–1800 by Geoffrey C. Gunn p.43
  48. ^ Nagapattinam to Suvarnadwipa: Reflections on the Chola Naval Expeditions to Southeast Asia by Hermann Kulke, K Kesavapany, Vijay Sakhuja p.71
  49. ^ Buddhism, Diplomacy, and Trade: The Realignment of Sino-Indian Relations by Tansen Sen p.226
  50. ^ Aryatarangini, the Saga of the Indo-Aryans, by A. Kalyanaraman p.158
  51. ^ India and Malaya Through the Ages, by S. Durai Raja Singam
  52. ^ Zheng, Dekun (1 January 1982). Studies in Chinese Archeology. The Chinese University Press. hlm. 49, 50. ISBN 978-962-201-261-5. Diakses tanggal 29 Desember 2015. In case of Santubong, its association with T'ang and Sung porcelain would necessary provide a date of about 8th – 13th century A.D. 
  53. ^ "Archeology". Sarawak Muzium Department. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 Oktober 2015. Diakses tanggal 28 Desember 2015. 
  54. ^ Sabrizain, hlm. The Tuah Legend
  55. ^ Coedès, George (1968). Walter F. Vella, ed. The Indianized States of Southeast Asia. trans.Susan Brown Cowing. University of Hawaii Press. ISBN 978-0-8248-0368-1. 
  56. ^ Alexanderll, James (September 2006). Malaysia Brunei & Singapore. New Holland Publishers. hlm. 8. ISBN 978-1-86011-309-3. 
  57. ^ "South and Southeast Asia, 500 – 1500". The Encyclopedia of World History. 1. Houghton Mifflin Harcourt. 2001. hlm. 138. 
  58. ^ a b C. Edmund Bosworth (26 Desember 2007). Historic Cities of the Islamic World. BRILL. hlm. 314. ISBN 978-90-474-2383-6. 
  59. ^ Kent, Jonathan (3 Maret 2005). "Chinese diaspora: Malaysia". BBC News. Diakses tanggal 21 September 2010. 
  60. ^ a b Zheng He's Voyages Down the Western Seas. 五洲传播出版社. 2005. hlm. 58. ISBN 978-7-5085-0708-8. 
  61. ^ Wade 2005, hlm. [1]
  62. ^ Lim SK (1 November 2011). Asia Civilizations: Ancient to 1800 AD. Asiapac Books Pte Ltd. hlm. 153. ISBN 978-981-229-594-1. 
  63. ^ a b Wong Hui Shin (20 Juni 2012). Sunshine Little Kitchen. AuthorHouse. hlm. 49. ISBN 978-1-4772-1460-2. 
  64. ^ Donald B. Freeman (17 April 2003). Straits of Malacca: Gateway Or Gauntlet?. McGill-Queen's Press – MQUP. hlm. 127. ISBN 978-0-7735-2515-3. 
  65. ^ a b c d e f g Sen, Tansen (2016). "The Impact of Zheng He's Expeditions on Indian Ocean Interactions". Bulletin of the School of Oriental and African Studies. 79 (3): 615–621. doi:10.1017/S0041977X16001038. 
  66. ^ Jin, Shaoqing (2005). Office of the People's Government of Fujian Province, ed. Zheng He's voyages down the western seas. Fujian, China: China Intercontinental Press. hlm. 58. ISBN 978-7-5085-0708-8. Diakses tanggal 2 Agustus 2009. 
  67. ^ Nicole Revel (17 September 2013). Songs of Memory in Islands of Southeast Asia. Cambridge Scholars Publishing. hlm. 296. ISBN 978-1-4438-5280-7. 
  68. ^ "Sultanate of Malacca". Britannica.com. 2011. Diakses tanggal 8 Oktober 2015. 
  69. ^ "Demak". Britannica.com. 2011. Diakses tanggal 8 Oktober 2015. 
  70. ^ Anthony Reid, "Islamization and Christianization in Southeast Asia: the Critical Phase, 1550–1650". In Southeast Asia in the Early Modern Era: Trade, Power, and Belief, ed. Anthony Reid. Ithaca, NY: Cornell University Press, pp.151–79
  71. ^ "Dokumen Gazetir (Perak Darul Ridzuan – Sejarah)" [Gazette Document (Perak Darul Ridzuan – History)] (dalam bahasa Melayu). Geographical Names Database of Malaysia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 September 2019. Diakses tanggal 9 September 2019. 
  72. ^ P. M. Holt; Ann K. S. Lambton; Bernard Lewis (21 April 1977). The Cambridge History of Islam. Cambridge University Press. hlm. 129. ISBN 978-0-521-29137-8. 
  73. ^ Barbara Watson Andaya; Leonard Y. Andaya (19 Februari 2015). A History of Early Modern Southeast Asia, 1400–1830. Cambridge University Press. hlm. 159. ISBN 978-0-521-88992-6.