Kedah

Provinsi di Malaysia

Negeri Kedah atau juga dikenal sebagai Kedah Darul Aman merupakan salah satu negara bagian di Malaysia.

Kedah

قدح
Kedah Darul Aman
Dari atas, kiri ke kanan: Masjid Zahir, Menara Alor Setar, Stasiun lama Alor Setar, Musium Seni Kedah, dan Benteng Kuala Kedah
Bendera Kedah
Bendera
Lambang Kedah
Lambang
Motto: 
"Kedah Aman Makmur, Harapan Bersama Makmurkan Kedah"
Lagu: Allah Selamatkan Sultan Mahkota
(الله سلامتکن سولطن)
   Kedah di    Malaysia
   Kedah di    Malaysia
Ibu kotaAlor Setar
Kota terbesarSungai Petani
Ibu kota kerajaanAnak Bukit
Pemerintahan
 • SultanSultan Sallehuddin
 • Menteri BesarMohd Sanusi Md Nor (PN-PAS)
Luas
 • Total9.500 km2 (3,700 sq mi)
Ketinggian
103 m (338 ft)
Titik tertinggi
(Gunung Bintang)
1,862 m (6,109 ft)
Titik terendah0 m (0 ft)
Populasi
 (2010)[2]
 • Total1.890.098
 • Kepadatan199/km2 (520/sq mi)
Indeks Negara Bagian
 • IPM (2018)Kenaikan 0.802 (sangat tinggi) (ke-8)[3]
 • PDB (2019)Kenaikan RM 48,717 miliar ($11,698 miliar) (ke-10)[4]
 • Per kapita (2019)Kenaikan RM 22.412 ($5.490) (ke-14)[4]
Kode pos
02xxx
05xxx hingga 09xxx
Kode panggil04
Plat kendaraanK (Daratan Kedah)
KV (Pulau Langkawi)
Kedah TuaAbad ke-2 M
Kesultanan Kedah1136
Penguasaan Britania1909
Pendudukan Jepang1942
Uni Malaya1946
Federasi Malaya31 Agustus 1957
Federasi Malaysia16 September 1963
Situs webwww.kedah.gov.my

SejarahSunting

Sejarah awalSunting

Walaupun tidak ada bukti dokumen historis yang dapat digunakan sebagai rujukan, menurut klaim Malaysia, pada sekitar tahun 788 SM, sebuah pemerintahan sistematis pemukiman besar orang Melayu Kedah telah didirikan di sekitar tepi utara Sungai Merbok. Tidak terdapat juga catatan sejarah kuno yang menerangkan terkait kawasannya, namun negara bagian ini diklaim terdiri dari wilayah Lembah Bujang yang luas, meliputi cabang-cabang Sungai Merbok dan Sungai Muda sekitar 1000 mil persegi. Ibu kota pemukiman ini dibangun di muara anak Sungai Merbok, yang sekarang dikenal sebagai Sungai Batu.[5] Beberapa susunan batu yang ditemukan di Lembah Bujang diklaim sebagai peninggalan sebuah kerajaan Hindu-Budha memerintah Kedah kuno mungkin pada tahun 110 M, walaupun keabsahan mengenai informasi ini tidak dapat dibuktikan oleh para arkeologis internasional. Penemuan susunan batuan, sisa-sisa dermaga, situs peleburan besi, dan monumen dari batu bata tanah liat yang diklaim berasal dari tahun 110 M dipercayai menunjukkan bahwa rute perdagangan maritim dengan kerajaan Tamil di India selatan sudah dibangun sejak saat itu, walaupun tidak ada sumber historis kuno yang mendukung pendapat ini. Penemuan susunan batuan yang belum jelas validitasnya di Lembah Bujang juga diklaim oleh Malaysia sebagai peradaban tertua di Asia Tenggara[6] tanpa mempertimbangkan dan melakukan studi komparatif terkait peninggalan-peninggalan sejarah di seluruh daerah di Asia Tenggara yang mungkin jauh lebih tua daripada susunan bebatuan yang ditemukan di Lembah Bujang.

Kesultanan KedahSunting

Menurut Hikayat Merong Mahawangsa atau Sejarah Kedah, Kedah didirikan oleh seorang raja Hindu bernama Merong Mahawangsa. Menurut teks selanjutnya, Kesultanan Kedah dimulai pada tahun 1136 ketika Raja Phra Ong Mahawangsa masuk Islam dan mengadopsi nama Sultan Mudzafar Shah. Namun, sebuah catatan Aceh menyebutkan tanggal 1474 sebagai tahun masuk Islam oleh penguasa Kedah. Tanggal belakangan ini sesuai dengan catatan dalam Sejarah Melayu di mana seorang raja Kedah mengunjungi Malaka pada masa pemerintahan sultan terakhirnya untuk mencari kehormatan kelompok kerajaan yang menandai kedaulatan seorang penguasa Muslim.[7]

DemografiSunting

Kedah memiliki penduduk yang relatif heterogen yang terdiri dari tiga kelompok etnis utama; orang Melayu, Cina dan India serta beberapa kelompok etnis Siam Malaysia, mirip dengan kebanyakan negara bagian Malaysia lainnya. Sebelum terbentuknya Federasi Malaya, ada suku bangsa yang dikenal dengan sebutan orang Sam Sam. Mereka secara budaya Melayu Muslim tetapi berbicara bahasa Siam. Sebagian besar komunitas ini hampir punah karena asimilasi dengan orang Melayu. Di beberapa tempat di Kedah, orang Sam Sam masih mempertahankan bahasa Siam sebagai bahasa ibu mereka. Komunitas ini dapat ditemukan di Distrik Pendang, Distrik Kuala Nerang dan Distrik Kubang Pasu (Changlun, Kodiang, Jitra, Wang Tepus, Guar Napai, Malau, Ason dan Napoh). Kedah memiliki komunitas Orang Asli yang sangat kecil. Orang Asli dapat ditemukan di distrik pedalaman seperti Baling.

PolitikSunting

Politik Kedah menjadi satu sistem politik yang sangat dihormati dan dikagumi di seluruh negara. Antara tokoh-tokoh yang terbesar yang berasal dari Kedah ialah Tunku Abdul Rahman Putra Al-Haj, yaitu Perdana Menteri Malaysia yang pertama dan Tun Dr. Mahathir Mohamed.

Hasil BumiSunting

Kedah terkenal dengan julukan "Lumbung Beras Malaysia" karena daerah ini merupakan daerah dengan kawasan persawahan terbesar di Malaysia. Kedah juga adalah provinsi yang mengasaskan Kedaulatan Kesultanan Melayu

 
Kawasan persawahan di Kedah

DaerahSunting

Kedah terbagi menjadi 12 distrik administratif. 12 distrik ini, dibagi lagi menjadi dewan kotamadya administratif (Majlis Bandaraya/Perbandaran dan Daerah). Kota-kota utama di Kedah adalah Alor Setar (ibu kota), Jitra, Sungai Petani, Kuah dan Kuala Nerang.

PendidikanSunting

Negara bagian ini memiliki kampus Universiti Utara Malaysia (UUM) yang terletak di Bandar Baru Sintok. Secara resmi didirikan pada 16 Februari 1984. Universitas didirikan dengan misi khusus menyediakan peran kepemimpinan untuk pendidikan manajemen di negara ini. Lembaga akademis di UUM termasuk Sekolah Tinggi Bisnis (COB), Sekolah Tinggi Hukum, Pemerintah dan Studi Internasional (COLGIS) dan Sekolah Tinggi Seni dan Sains (CAS). Beberapa perguruan tinggi negeri dan swasta lainnya seperti Universiti Teknologi MARA (UiTM) di Merbok, Malaysian Spanish Institute of Universiti Kuala Lumpur (UniKL MSI) dan Polytechnic Institute of Sultanah Bahiyah (PSB) di Kulim, the Asian Institute of Medicine, Sains dan Teknologi (AIMST University) di Bedong, Kolej Universiti Insaniah (KUIN) alias UNISHAMS (Kuala Ketil, Baling Kedah) di Mergong dan Institut Politeknik Sultan Abdul Halim Mu'adzam Shah (POLIMAS) di Jitra.

Terdapat 2 lembaga pelatihan guru di Kedah, yaitu Institut Pendidikan Guru Kampus Sultan Abdul Halim (IPGKSAH) di Sungai Petani dan Institut Pendidikan Guru Kampus Darul Aman (IPGKDA) di Bandar Darulaman yang didirikan oleh pemerintah untuk menyediakan kursus pengajaran bagi guru peserta pelatihan.

TokohSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "Laporan Kiraan Permulaan 2010". Jabatan Perangkaan Malaysia. hlm. 27. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-12-27. Diakses tanggal 2011-01-24. 
  2. ^ "Laporan Kiraan Permulaan 2010". Jabatan Perangkaan Malaysia. hlm. iv. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-12-27. Diakses tanggal 2011-01-24. 
  3. ^ "Subnational Human Development Index (2.1) [Kedah – Malaysia]". Global Data Lab of Institute for Management Research, Radboud University. Diakses tanggal 12 November 2018. 
  4. ^ a b "Department of Statistics Malaysia Official Portal". www.dosm.gov.my. Diakses tanggal 2020-09-30. 
  5. ^ "Sg Batu to be developed into archaeological hub". The Star. 3 October 2020. Diakses tanggal 8 November 2020. 
  6. ^ "Asia Research News – USM discovers earliest civilisation in Southeast Asia". Asiaresearchnews.com. 10 March 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 June 2017. Diakses tanggal 2 February 2014. 
  7. ^ Winstedt, Richard (December 1936). "Notes on the History of Kedah". Journal of the Malayan Branch of the Royal Asiatic Society. 14 (3 (126)): 155–189. JSTOR 41559857. 

Lihat pulaSunting

Pranala luarSunting