Kerajaan Chola

kerajaan di Asia Selatan

Dinasti Chola adalah Dinasti Tamil Talasokrasi di India selatan dan salah satu dinasti yang paling lama memerintah dalam sejarah dunia. Referensi data paling awal ke Chola berasal dari prasasti yang berasal dari abad ke-3 SM pada masa pemerintahan Asoka dari Kekaisaran Maurya. Sebagai salah satu Tiga Raja Bermahkota Tamilakam, bersama dengan Chera dan Pandya, dinasti ini terus memerintah di berbagai wilayah hingga abad ke-13 M.Terlepas dari asal-usul kuno ini, kebangkitan Chola, sebagai "Kekaisaran Chola", hanya dimulai dengan Chola abad pertengahan pada pertengahan abad ke-9 M.

Chola Dynasty

சோழப் பேரரசு
சோழ நாடு
Kedatuan Chola
Dinasti Chola
300s BCE–1279 CE
Peta yang menunjukkan wilayah terluas kerajaan Chola ca. 1030 di bawah Rajendra Chola I: wilayah ditunjukkan dengan warna biru, bawahan dan wilayah pengaruh ditampilkan dalam warna merah muda.[1]
Peta yang menunjukkan wilayah terluas kerajaan Chola ca. 1030 di bawah Rajendra Chola I: wilayah ditunjukkan dengan warna biru, bawahan dan wilayah pengaruh ditampilkan dalam warna merah muda.[1]
Ibu kota
Bahasa resmiTamil
Bahasa yang umum digunakan
Agama
Hindu
DemonimCholar
PemerintahanMonarki
Raja dan Penguasa monarki 
• 848–871
Vijayalaya Chola (Raja Pertama)
• 1246–1279
Rajendra Chola III (Raja Terakhir)
Era SejarahSejarah kuno
• Didirikan
300s BCE
• Kebangkitan Cholas abad pertengahan
848 CE
• Kekaisaran pada tingkat terbesarnya
1030 CE
• Dibubarkan
1279 CE
Digantikan oleh
Kerajaan Pandya
Kerajaan Jaffna

Kawasan nadi Cholas ialah lembah Sungai Kaveri yang subur.Namun, mereka memerintah kawasan yang jauh lebih besar pada kemuncak kuasa mereka dari separuh akhir abad ke-9 hingga awal abad ke-13. Mereka menyatukan semenanjung India, selatan Tungabhadra, dan memegang sebagai satu negeri selama tiga abad antara 907 dan 1215 AD[2]. Di bawah Rajaraja I dan penerusnya Rajendra Chola I, Rajadhiraja I, Rajendra II, Virarajendra, dan Kulothunga Chola I, dinasti ini menjadi kekuatan militer, ekonomi dan budaya di Asia Selatan dan Asia Tenggara[3].Kekuasaan dan prestise Chola di antara kekuatan politik di Asia Selatan, Tenggara, dan Timur pada puncaknya terbukti melalui ekspedisi mereka ke Sungai Gangga, serangan laut di kota-kota kerajaan Sriwijaya yang berbasis di Sumatra, dan mereka berulang kali menghantar kedutaan ke Cina [4]. Armada Chola mewakili puncak kapasitas maritim India kuno.

Selama periode 1010–1153 M, wilayah Chola membentang dari Maladewa di selatan hingga tepi Sungai Godavari di Andhra Pradesh sebagai batas utara. Rajaraja Chola menaklukkan semenanjung India Selatan, mencaplok bagian dari kerajaan Rajarata di Sri Lanka saat ini, dan menduduki pulau-pulau Maladewa. Putranya Rajendra Chola semakin memperluas wilayah Cholar dengan mengirimkan ekspedisi kemenangan ke India Utara yang menyentuh sungai Gangga dan mengalahkan penguasa Pala dari Pataliputra, Mahipala. Pada 1019, ia juga sepenuhnya menaklukkan kerajaan Rajarata di Sri Lanka dan mencaploknya ke kerajaan Chola[5] .Pada tahun 1025, Rajendra Chola juga berhasil menyerbu kota-kota kerajaan Sriwijaya, yang berbasis di pulau Sumatera[6].Dinasti Chola mengalami kemunduran pada awal abad ke-13 dengan munculnya dinasti Pandya, yang pada akhirnya menyebabkan kejatuhan mereka.[7]

Chola berhasil membangun kerajaan thalassocrates terbesar dalam sejarah India, sehingga meninggalkan warisan abadi. Mereka membentuk bentuk pemerintahan yang terpusat dan birokrasi yang disiplin. Selain itu, perlindungan mereka terhadap Sastra Tamil dan semangat mereka untuk membangun kuil telah menghasilkan beberapa karya sastra dan arsitektur Tamil terbesar.[3]Raja Chola adalah pembangun yang rajin dan membayangkan kuil-kuil di kerajaan mereka tidak hanya sebagai tempat ibadah tetapi juga sebagai pusat kegiatan ekonomi.[8][9] Sebuah situs warisan dunia UNESCO, kuil Brihadisvara di Thanjavur, yang dibangunkan oleh Rajaraja Chola pada tahun 1010 M, adalah contoh utama untuk arsitektur Cholar.

Mereka juga terkenal karena perlindungan mereka terhadap seni. Pengembangan teknik pahatan khusus yang digunakan dalam 'Perunggu Chola', patung perunggu dewa Hindu yang indah yang dibangun dalam proses lilin yang hilang dipelopori pada masanya. Tradisi seni Chola menyebar dan mempengaruhi arsitektur dan seni Asia Tenggara[10][11]

Asal-usulSunting

Ada sangat sedikit bukti tertulis untuk Chola sebelum abad ke-7 Masehi. Sumber utama informasi tentang Chola awal adalah literatur Tamil kuno dari Zaman Sangam, tradisi lisan, teks agama, prasasti candi dan lempengan tembaga. Chola Abad Pertengahan kemudian juga mengklaim garis keturunan yang panjang dan kuno. Chola disebutkan dalam Dekrit Ashokan (tertulis 273 SM–232 SM) sebagai salah satu tetangga Kekaisaran Maurya di Selatan (Dekrit Batu Utama Ashoka No.13)[12][13] ,yang, dianggap tidak tunduk pada Ashoka, bersahabat dengannya. Ada juga referensi singkat ke negara Chola dan kota-kotanya, pelabuhan dan perdagangan di Perjalanan Laut Eritrea, dan dalam karya ahli geografi Klaudius Ptolemaeus. Mahawamsa, sebuah teks Buddhis yang ditulis pada abad ke-5 M, menceritakan sejumlah konflik antara penduduk Sri Lanka dan Chola pada abad ke-1 SM[14].

Pandangan yang umum dipegang adalah bahwa Chola, seperti Chera dan Pandya, adalah nama keluarga penguasa atau klan kuno.Nama lain yang umum digunakan untuk Chola adalah Choda, Killi (கிள்ளி), Valavan (வளவன்), Sembiyan (செம்பியன்) dan Cenni.Killi mungkin berasal dari bahasa Tamil kil (கிள்) yang berarti menggali atau membelah dan menyampaikan gagasan penggali atau pekerja tanah.Kata ini sering menjadi bagian integral dari nama Chola awal seperti Nedunkilli, Nalankilli dan sebagainya, tetapi hampir tidak digunakan lagi di kemudian hari.Valavan kemungkinan besar terkait dengan "valam" (வளம்) – kesuburan dan berarti pemilik atau penguasa negara yang subur.Sembiyan secara umum diartikan sebagai keturunan Shibi – pahlawan legendaris yang mengorbankan diri dalam menyelamatkan seekor merpati dari kejaran sosok elang di antara legenda Chola awal dan menjadi bahan pokok Sibi Jataka di antara cerita Jataka Buddhisme. Dalam leksikon Tamil Chola berarti Soazhi atau Saei yang menunjukkan kerajaan yang baru terbentuk, di garis Pandya atau negara lama. Cenni dalam bahasa Tamil berarti Kepala.

SejarahSunting

Sejarah Chola terbagi dalam empat periode: Chola Awal dari literatur Sangam, peralihan antara jatuhnya Sangam Chola dan kebangkitan Chola abad pertengahan Kekaisaran di bawah Vijayalaya (c. 848), dinasti Vijayalaya, dan akhirnya Dinasti Chola Akhir.

Kontribusi budayaSunting

 
Kuil Tanjavur

Di bawah Chola, negara Tamil mencapai puncak keunggulan baru dalam seni, agama, musik dan sastra.[15]Arsitektur monumental berupa candi megah dan pahatan dari batu dan perunggu mencapai kemahiran yang belum pernah dicapai di India[16]

Penaklukan Chola atas Kadaram (Kedah) dan Sriwijaya, dan kontak komersial mereka yang berkelanjutan dengan Kekaisaran Cina, memungkinkan mereka untuk mempengaruhi budaya lokal.[17] Contoh pengaruh budaya Hindu yang ditemukan saat ini di seluruh Asia Tenggara banyak dipengaruhi oleh warisan Chola.Misalnya, Candi Prambanan di Indonesia menunjukkan sejumlah kesamaan dengan arsitektur India Selatan.[18][19]. Menurut Babad Melayu Sejarah Melayu, para penguasa kesultanan Malaka mengaku sebagai keturunan raja-raja Kerajaan Chola.Aturan Chola dikenang di Malaysia hari ini karena banyak pangeran di sana memiliki nama yang diakhiri dengan Cholan atau Chulan, salah satunya adalah Raja Chulan, Raja Pera

RujukanSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Spencer, G. (1976). The Politics of Plunder: The Cholas in Eleventh-Century Ceylon. The Journal of Asian Studies, 35(3), 405-419. DOI:10.2307/2053272
  2. ^ K. A. Nilakanta Sastri, A History of South India, p 157
  3. ^ a b Keay 2011, hlm. 215.
  4. ^ K. A. Nilakanta Sastri, A History of South India, p. 158
  5. ^ Spencer, George W. (1976). "The Politics of Plunder: The Cholas in Eleventh-Century Ceylon". The Journal of Asian Studies. 35 (3): 405–419. doi:10.2307/2053272. ISSN 0021-9118. 
  6. ^ Meyer, p. 73
  7. ^ K. A. Nilakanta Sastri, A History of South India, p. 195–196
  8. ^ Vasudevan, pp. 20–22
  9. ^ Keay 2011, hlm. 217-218.
  10. ^ Thai Art with Indian Influences by Promsak Jermsawatdi, p. 57
  11. ^ Columbia Chronologies of Asian History and Culture by John Stewart Bowman, p. 335
  12. ^ "KING ASHOKA: His Edicts and His Times". www.cs.colostate.edu. Diakses tanggal 2018-10-07. 
  13. ^ Ma. Ile Taṅkappā, Ā. Irā Vēṅkaṭācalapati. Red Lilies and Frightened Birds. Penguin Books India, 2011. hlm. xii. 
  14. ^ John Bowman,Columbia Chronologies of Asian History and Culture, p.401
  15. ^ Mitter (2001), hlm. 2
  16. ^ Thapar (1995), hlm. 403Quote: "It was, however, in bronze sculptures that the Chola craftsmen excelled, producing images rivalling the best anywhere."
  17. ^ Kulke & Rothermund (2001), hlm. 159
  18. ^ Sastri (1984), hlm. 789
  19. ^ Kulke & Rothermund (2001), hlm. 159-160

Pranala luarSunting