Tunku Abdul Rahman

Perdana Menteri Malaysia pertama dari 1957 sampai 1970

Tunku Abdul Rahman Putra Al-Haj ibni Almarhum Sultan Abdul Hamid Halim Shah (Jawi: تونكو عبدالرحمن ڤوترا الحاج ابن المرحوم سلطان عبدالحميد حاليم شاه‎; 8 Februari 1903 – 6 Desember 1990) adalah negarawan asal Malaysia yang merupakan Perdana Menteri Malaysia pertama sekaligus Bapak Proklamator atau Bapak Malaysia (bahasa Melayu: Bapa Kemerdekaan dan Bapa Malaysia). Sebelum menjadi perdana menteri, ia merupakan Ketua Menteri Federasi Malaya dari 1955 sampai 1957. Pemberian gelar "Tunku" pada umumnya digunakan untuk gelar kehormatan Melayu pada keturunan raja arau sultan.[2][3] Ia merupakan adik tiri dari Sultan Kedah ke-27, Sultan Badlishah.


Tunku Abdul Rahman Al-Haj

DMN DK (Kedah) DK (Johor) DK (Kelantan) DK (Perlis) DK (Selangor) DK (Terengganu) DUK DUNM SPMS
تونكو عبدالرحمن ڤوترا الحاج
Tunku Abdul Rahman 1960.jpg
Perdana Menteri Malaysia ke-1
Masa jabatan
31 Agustus 1957 – 22 September 1970
(Malaya hingga 16 September 1963)
Penguasa monarki
WakilAbdul Razak Hussein
Pendahuludiri sendiri
(sebagai Ketua Menteri Federasi Malaya)
PenggantiAbdul Razak Hussein
Ketua Menteri Federasi Malaya
Masa jabatan
1 Agustus 1955 – 31 Agustus 1957
Penguasa monarkiElizabeth II
Pendahulutidak ada, jabatan baru
Penggantidiri sendiri
(sebagai Perdana Menteri Malaysia)
Informasi pribadi
Lahir8 Februari 1903
Istana Tia Tangga, Alor Star, Kedah, Siam (sekarang Thailand)
Meninggal6 Desember 1990(1990-12-06) (umur 87)[1]
Rumah Sakit Kuala Lumpur, Kuala Lumpur, Malaysia
Partai politikUMNO (1946–1988)
Afiliasi politik
lainnya
Partai Perikatan (1952–1973)
Barisan Nasional (1973–1988)
Suami/istri
(m. 1933; wafat 1935)

(m. 1935; c. 1946)

(m. 1939⁠–⁠1990)
IbuChe Manjalara
BapakSultan Abdul Hamid Halim Shah
PekerjaanPolitikus
Pengacara
Tanda tangan

Di kabinet, ia juga menjabat sebagai Menteri Dalam Negeri Malaysia sejak 9 Agustus 1955 hingga 30 Agustus 1957, Menteri Luar Negeri Malaysia selama dua kali menjabat dari 31 Agustus 1957 sampai 2 Februari 1959 dan dari 1 September 1960 sampai 22 September 1970. Selain itu, ia juga menjadi Menteri Pemuda dan Olahraga Malaysia pertama dalam sejarah (1964–1966).

Pada 1963, ia menggabungkan Federasi Malaya, Koloni Mahkota Borneo Utara (sekarang bernama Sabah), Sarawak, dan Singapura menjadi negara bagian di Malaysia. Namun, ketegangan atas ras Melayu dan Tionghoa mengakibatkan Singapura didepak pada 1965. Kinerjanya yang kurang memuaskan selama kerusuhan ras di Kuala Lumpur pada 1969 menyebabkan dirinya mengundurkan diri sebagai perdana menteri pada 1970.

Kehidupan peribadiSunting

Dilahirkan di Istana Tiga Tingkat, Alor Setar, Kedah yang lebih dikenal sebagai Istana Pelamin, Tunku merupakan anak lelaki yang ketujuh dan anak yang kedua puluh pada Sultan Abdul Hamid Halim Shah, Sultan Kedah yang ke-24. Ibunya Cik Menyelara, seorang istri Sultan Abdul Hamid yang tidak berdarah gahara, adalah anak perempuan Luang Naraborirak (Kleb), seorang pejabat daerah Thailand. Kelahiran Tunku disambut secara biasa saja karena dia bukan bakal pengganti Sultan Kedah. Pengganti Sultan kedah, Sultan Badlishah bin Sultan Abdul Hamid, telah berumur 30 tahun ketika itu.

Saat kecil, Tunku disebut Awang karena rupa parasnya yang tidak sesegak adik-beradiknya yang lain. Ia bebas bermain di luar istana dan pernah membentuk tim sepak bola di desanya. Tunku biasa mengendap burung dan melastik, serta bermain lumpur sehingga ia menderita penyakit puru di kakinya.

PendidikanSunting

Tunku mulai pendidikannya pada 1909 di sebuah sekolah dasar Melayu di Jalan Baru, Alor Setar. Biasa ber bahasa Siam di rumah, ia belajar bahasa Melayu di sekolah itu. Seorang guru pula datang ke rumahnya untuk mengajar bahasa Inggris. Tunku kemudian pindah ke sebuah sekolah pemerintah bahasa Inggris yang kini disebut Kolej Sultan Abdul Hamid. Di sini, dia belajar di sekolah pada waktu siang dan membaca Al-Quran pada waktu petang. Tunku Abdul Rahman Pernah Menjadi Ketua Malaysia dalam konfrontasi Indonesia Malaysia

Kepemimpinan sebagai perdana menteriSunting

Tunku Abdul Rahman mendominasi politik di Malaya (yang berganti nama menjadi Malaysia pada tahun 1963) dan memimpin Partai Perikatan, serta Presiden Organisasi Nasional Melayu Bersatu (UMNO) pertama berhasil memenangkan pemilihan umum 1959 dan 1964. Ia tidak hanya menjabat sebagai perdana menteri, tetapi juga sebagai Menteri Luar Negeri Malaysia.

Terbentuknya Malaysia merupakan salah satu pencapaian terbesarnya. Pada 1961, ia berpidato di Asosiasi Koresponden Asing Asia Tenggara di Singapura dengan mengusulkan sebuah federasi dari negara-negara bagian, seperti Federasi Malaya, Singapura, Sabah, Sarawak, dan Brunei. Usulan ini berhasil diwujudkan setelah seluruh negara bagian (kecuali Brunei) secara resmi digabungkan pada 16 September 1963.

Akan tetapi, faktor rasial diperparah dengan masuknya Singapura yang meningkatkan proporsi Tionghoa menjadi lebih dari 40%. UMNO dan Asosiasi Tionghoa Malaysia (MCA) merasa ragu akan kemungkinan Lee Kuan Yew dari Partai Tindakan Rakyat (PAP yang berideologi sosialis dan radikal) lebih populer di kalangan pemilih, sehingga Partai Perikatan membentuk partai untuk menantang kedudukan Lee disana, walaupun sebelumnya sepakat tidak akan melakukannya. Lee mencalonkan diri sebagai kandidat PAP di Malaya pada pemilihan 1964 dan memenangkan satu kursi di parlemen Dewan Rakyat

Hal ini memicu Tunku untuk menuntut agar Singapura dikeluarkan secara permanen dari Federasi Malaysia. Perintah ini mengarah pada Perjanjian Kemerdekaan Singapura 1965 yang mencapai kemerdekaan Singapura dari Malaysia dalam satu langkah itu. Pada hari yang sama, 7 Agustus 1965, Tunku mengumumkan dalam Parlemen Malaysia di Kuala Lumpur bahwa mereka harus memberikan pilihan atas resolusi agar Singapura dikeluarkan dari federasi dan memisahkan diri, serta menjadikan Singapura sebagai negara yang merdeka pada 9 Agustus 1965.

Tunku mendirikan Organisasi Asia Tenggara (ASA) yang merupakan cikal bakal terbentuknya Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) dengan beranggotakan Federasi Malaya, Thailand, dan Filipina pada 1961.

Pada pemilihan umum 1969, perolehan kursi mayoritas dari Partai Perikatan atau Aliansi mulai berkurang. Demonstrasi setelah pemilu memicu kerusuhan rasial 13 Mei di Kuala Lumpur. Beberapa pemimpin UMNO yang dipimpin oleh Abdul Razak Hussein mengkritik kepemimpinan Tunku selama peristiwa ini dan membentuk komite darurat, yaitu Majelis Gerakan Negara dengan tujuan mengambil alih kekuasaan dan menyatakan keadaan darurat.

Kekuasaannya sebagai perdana menteri semakin terguncang, hingga akhirnya pada 22 September 1970 ia terpaksa mengundurkan diri sebagai Perdana Menteri Malaysia, kemudian menyerahkan jabatannya kepada Abdul Razak Hussein. Setelah itu, dirinya mengundurkan diri dari kursi kepresidenan UMNO pada Juni 1971, di tengah tentangan keras dari kelompok "Turki Muda" yang terdiri dari pemberontak partai, seperti Mahathir Mohamad dan Musa Hitam.

KontribusiSunting

IslamSunting

Setelah mengesahkan Islam sebagai salah satu agama di Federasi Malaya pada 1960, Tunku mendirikan Organisasi Kesejahteraan Islam (PERKIM), sebuah organisasi untuk membantu mualaf Muslim menyesuaikan diri dengan kehidupan baru sebagai seorang Muslim. Ia menjabat sebagai Presiden PERKIM hingga setahun sebelum wafatnya. Pada 1961, Malaysia menjadi tuan rumah pertama Kompetisi Membaca Al-Qur'an Internasional, sebuah kompetisi yang dikembangkan dari pemikiran Abdul Rahman ketika ia menyelenggarakan kompetisi tingkat negara bagian pertama di Kedah pada 1951.

Malaysia adalah salah satu pendiri Organisasi Konferensi Islam (OKI). Kantor pusatnya berada di Jeddah, Arab Saudi dan didirikan bertepatan pada penyelenggaraan Konferensi Bangsa-Bangsa Islam di Kuala Lumpur pada 1969. Tunku menjabat sekretaris jenderal pertamanya sejak tahun 1970.

Pada kesempatan ulang tahunnya yang ke-80, ia menyatakan pada surat kabar The Star edisi 9 Februari 1983 bahwa "negara ini (Malaysia) memiliki populasi multi-ras dengan berbagai keyakinan. Malaysia harus terus menjadi negara sekuler dengan Islam sebagai agama resmi". Dalam edisi yang sama, pernyataan Tunku didukung oleh Perdana Menteri Malaysia ke-3, Hussein Onn, dengan menyatakan bahwa "bangsa masih dapat berfungsi sebagai negara sekuler dengan Islam sebagai agama resmi".[4]

ReferensiSunting

  1. ^ "Tunku: Dari Kedah ke Kedah". Tempo.co. 15 Desember 1990. Diakses tanggal 31 Agustus 2021. 
  2. ^ "Tunku Abdul Rahman, 87, Dead; First Prime Minister of Malaysia". New York Times. 7 Desember 1990. Diakses tanggal 25 Juni 2015. 
  3. ^ Cheah, Boon Kheng (2002). "The Tunku as "Founding Father of the Nation"". Malaysia: The Making of a Nation. Singapura: Institute of Southeast Asian Studies. hlm. 109–110. ISBN 9812301542. 
  4. ^ Ooi, J. 2007. Merdeka... 50 years of Islamic State?. Available from: Jeff Ooi (19 Juli 2007). "Merdeka... 50 years of Islamic State?". Jeffooi.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Juni 2011. Diakses tanggal 10 Juni 2011.  .

Pranala luarSunting

Jabatan politik
Didahului oleh:
tidak ada, jabatan baru
Perdana Menteri Malaysia
1957–1970
Diteruskan oleh:
Abdul Razak Hussein
Jabatan partai politik
Didahului oleh:
Onn Jaafar
Presiden UMNO
1951–1971
Diteruskan oleh:
Abdul Razak Hussein