Pelayaran Cheng Ho ke Samudra Barat

Pelayaran Cheng Ho ke Samudra Barat (Hanzi: 郑和下西洋; Pinyin: Zhèng Hé Xià Xīyáng) atau disebut juga Pelayaran Khazanah atau Pelayaran Harta adalah tujuh ekspedisi maritim yang dilakukan oleh armada khazanah Tiongkok Ming antara tahun 1405 dan 1433. Kaisar Yongle memerintahkan pembangunan armada khazanah pada tahun 1403. Proyek besar ini menghasilkan pelayaran laut yang luas ke wilayah pesisir dan pulau-pulau di dalam dan sekitar Laut Tiongkok Selatan, Samudra Hindia, dan sekitarnya. Laksamana Cheng Ho ditugaskan untuk memimpin ekspedisi armada khazanah. Enam pelayaran terjadi pada masa pemerintahan Yongle (memerintah 1402–24), sementara pelayaran ketujuh terjadi pada masa pemerintahan Xuande (memerintah 1425–1435). Tiga pelayaran pertama mencapai Kalikut di Pantai Malabar India, sementara pelayaran keempat sampai ke Ormus di Teluk Persia. Dalam tiga pelayaran terakhir, armada melakukan perjalanan ke Semenanjung Arab dan Afrika Timur.

Pelayaran Khazanah

ZhengHeShips.gif

Beberapa kapal Cheng Ho yang ditampilkan dalam cetak blok kayu, awal abad ke-17 M
Hanzi tradisional: 鄭和下西洋
Hanzi sederhana: 郑和下西洋
Makna literal: [Perjalanan] Cheng Ho turun ke Samudra Barat

Armada ekspedisi Tiongkok sangat termiliterisasi dan membawa banyak harta, yang berfungsi untuk memproyeksikan kekuatan dan kekayaan Tiongkok ke dunia yang dikenal. Mereka membawa kembali banyak duta besar asing yang raja dan penguasanya bersedia menyatakan diri sebagai pembayar upeti Tiongkok. Selama perjalanan, mereka menghancurkan armada bajak laut Chen Zuyi di Palembang, merebut kerajaan Kotte Sinhala dari Raja Alekeshvara, dan mengalahkan pasukan Sekandar (raja palsu Semudera) di Sumatera utara. Eksploitasi maritim Tiongkok membawa banyak negara asing ke dalam sistem upeti dan lingkup pengaruh negara ini melalui supremasi militer dan politik, sehingga menggabungkan negara-negara ke dalam tatanan dunia Tiongkok yang lebih besar di bawah kekuasaan Ming. Selain itu, Tiongkok merestrukturisasi dan menetapkan kontrol atas jaringan maritim yang luas di mana kawasan itu menjadi terintegrasi dan negara-negaranya menjadi saling berhubungan pada tingkat ekonomi dan politik.

Pelayaran khazanah Ming dipegang dan diawasi oleh para kasim yang pengaruh politiknya sangat bergantung pada dukungan kekaisaran. Dalam sistem negara kekaisaran Tiongkok Ming, pejabat sipil adalah lawan politik utama para kasim dan faksi yang menentang ekspedisi. Menjelang akhir pelayaran laut, pemerintah sipil berada di atas angin dalam birokrasi negara, sementara para kasim berangsur-angsur tidak disukai lagi setelah kematian Kaisar Yongle dan kehilangan wewenang untuk melakukan upaya skala besar ini. Runtuhnya ekspedisi lebih lanjut disebabkan oleh kepentingan ekonomi yang digerakkan oleh elit melawan kontrol negara pusat terhadap perdagangan, karena perusahaan maritim telah menjadi kunci untuk mengimbangi sebagian besar perdagangan swasta lokal, yang menarik permusuhan terhadap otoritas yang diuntungkan dari perdagangan itu.

Selama pelayaran maritim di awal abad ke-15, Tiongkok Ming menjadi kekuatan angkatan laut yang unggul dengan memproyeksikan kekuatan lautnya lebih jauh ke selatan dan barat. Masih banyak perdebatan mengenai isu-isu seperti tujuan sebenarnya dari pelayaran, ukuran kapal, besarnya armada, rute yang diambil, peta laut yang digunakan, negara yang dikunjungi, dan kargo yang dibawa.[1]

Latar belakangSunting

Pembuatan armadaSunting

 
Lukisan Kaisar Yongle, berasal dari Dinasti Ming (Museum Istana Nasional)

Kaisar Yongle dari Tiongkok Ming mewarisi angkatan laut yang kuat dari pendahulunya, Kaisar Hongwu, dan selanjutnya mengembangkannya sebagai instrumen untuk kebijakan luar negeri yang ekspansif.[2][3] Taizong Shilu berisi 24 catatan singkat perintah kekaisaran untuk pembuatan kapal, dengan angka yang menunjukkan setidaknya 2.868 kapal, dari tahun 1403 hingga 1419.[4] Selama tahun 1403, pemerintah provinsi Fujian, Jiangxi, Zhejiang, Huguang, Nanjing, dan Suzhou, serta garnisun militer kota lainnya diperintahkan untuk mulai membangun kapal.[5]

Di bawah pemerintahan Kaisar Yongle, Tiongkok Ming menjalani ekspansionisme militeristik dengan usaha seperti pelayaran khazanah.[6][7] Pada 1403, ia mengeluarkan perintah kekaisaran untuk memulai proyek konstruksi besar armada khazanah.[8] Armada khazanah dikenal dengan sebutan aslinya Xiafan Guanjun (下番官軍; 'armada ekspedisi asing') dalam sumber-sumber Tiongkok.[9] Armada terdiri dari banyak kapal dagang, kapal perang, dan kapal pendukung.[8] Galangan kapal Longjiang adalah lokasi konstruksi untuk banyak kapal armada,[10][11] termasuk semua kapal khazanah.[10][12] Galangan terletak di Sungai Qinhuai dekat Nanjing, yang mengalir ke Sungai Yangtze.[10][13] Banyak pohon ditebang di sepanjang Sungai Min dan hulu Sungai Yangtze untuk memasok sumber daya yang diperlukan untuk pembangunan armada.[5] Kapal-kapal yang ada juga telah diubah untuk melayani armada khazanah dalam pelayaran laut, tetapi ini hanya dapat dipastikan untuk 249 kapal yang dipesan pada tahun 1407.[14]

Perwira tinggi armada, seperti Cheng Ho dan rekan-rekannya, berasal dari kalangan kasim.[15] Misalnya, Cheng menjabat sebagai Direktur Agung di Direktorat Pelayan Istana, sebuah departemen yang didominasi kasim, sebelum memimpin ekspedisi.[16] Kaisar menaruh kepercayaan besar pada Cheng dan menunjuknya untuk memimpin armada khazanah.[5][17] Dia bahkan memberinya gulungan kosong yang dicap dengan segelnya untuk mengeluarkan perintah kekaisaran di laut.[17] Semua perwira utama lainnya, seperti Wang Jinghong, Hou Xian, Li Xing, Zhu Liang, Zhou Man, Hong Bao, Yang Zhen, Zhang Da, dan Wu Zhong, adalah kasim istana yang bertugas di pamong praja.[18] Awak lainnya sebagian besar berasal dari militer Ming[15] dan sebagian besar direkrut dari Fujian.[19][20]

WilayahSunting

Selama awal perjalanan mereka, armada khazanah Tiongkok berangkat dari galangan kapal Longjiang dan berlayar menyusuri Sungai Yangtze ke Liujiagang, di sana Cheng Ho mengatur armadanya dan melakukan pengorbanan kepada dewi Tianfei.[21] Selama empat sampai delapan minggu berikutnya, armada secara bertahap melanjutkan ke pelabuhan Taiping di Changle,[21] di sana mereka menunggu Musim dingin timur laut yang menguntungkan[note 1] sebelum meninggalkan pantai Fujian.[21][22][23] Angin muson umumnya mempengaruhi bagaimana armada berlayar melalui Laut Tiongkok Selatan dan Samudera Hindia.[24][25] Mereka mencapai laut melalui Wuhumen (secara harfiah berarti "jalan lima harimau") dari Sungai Min di Fujian.[22] Pelabuhan Qui Nhon di Champa selalu menjadi tujuan asing pertama yang dikunjungi armada.[26]

Pelayaran mengirim armada khazanah ke apa yang disebut Samudra Barat (西洋), yang berasal dari konsep geografis Tiongkok kuno, yang digunakan untuk merujuk pada wilayah maritim yang meliputi Laut Tiongkok Selatan dan Samudra Hindia saat ini selama dinasti Ming.[27] Lebih khusus lagi, sumber-sumber kontemporer termasuk Yingya Shenglan tampaknya menunjukkan bahwa Samudra Timur berakhir di Brunei dan Samudra Barat berada di sebelah barat tempat ini.[28]

Selama tiga pelayaran pertama dari 1405 hingga 1411, armada mengikuti rute maritim dasar yang sama: dari Fujian ke perhentian pertama di Champa, melintasi Laut Tiongkok Selatan ke Jawa dan Sumatra, menyusuri Selat Malaka hingga Sumatra utara untuk mengumpulkan armada, melintasi Samudra Hindia ke Ceylon, kemudian di sepanjang Pantai Malabar ke Kalikut.[29] Pada saat itu, armada berlayar tidak lebih jauh dari Kalikut.[30][31] Selama pelayaran keempat, rute diperpanjang ke Hormuz.[32][31] Selama pelayaran kelima, keenam, dan ketujuh, armada melakukan perjalanan lebih jauh ke tujuan di Semenanjung Arab dan Afrika Timur.[32][31] Untuk pelayaran keenam, armada berlayar ke Kalikut, di sana beberapa skuadron memisahkan diri, melanjutkan ke tujuan lebih lanjut di Semenanjung Arab dan Afrika Timur.[32] Untuk pelayaran ketujuh, armada mengikuti rute ke Hormuz, sementara skuadron terpisah melakukan perjalanan ke tempat lain di Semenanjung Arab dan Afrika Timur.[32]

EkspedisiSunting

Pelayaran pertamaSunting

 
Patung lilin Laksamana Cheng Ho (Museum Maritim Quanzhou)

Pada bulan lunar ketiga (30 Maret hingga 28 April) tahun 1405, sebuah perintah awal dikeluarkan kepada Laksamana Cheng Ho dan yang lainnya untuk memimpin 27.000 tentara ke Samudra Barat.[33] Sebuah dekrit kekaisaran, tertanggal 11 Juli 1405, dikeluarkan berisi perintah ekspedisi.[34][35][36] Perintah ditujukan kepada Cheng Ho, Wang Jinghong, dan lainnya.[34]

Kaisar Yongle mengadakan perjamuan untuk awak pada malam sebelum pelayaran perdana armada.[37] Hadiah diberikan kepada para perwira dan awak biasa menurut pangkat mereka.[37] Pengorbanan dan doa dipersembahkan kepada Tianfei, dewi pelindung para pelaut, dengan harapan memastikan perjalanan yang sukses dan perjalanan yang aman selama pelayaran.[37] Pada musim gugur 1405, armada khazanah telah berkumpul di Nanjing dan siap berangkat dari kota.[38] Menurut catatan Taizong Shilu 11 Juli 1405 tentang pengiriman armada, Cheng dan "yang lain" berangkat untuk ekspedisi pertama "membawa surat kekaisaran ke negara-negara Samudra Barat dan dengan hadiah kepada raja-raja mereka dari brokat emas, sutra bermotif, dan kasa sutra berwarna, sesuai status mereka".[39] Armada khazanah berhenti di Liujiagang.[40][41] Di sana, armada diatur dalam skuadron sementara awak armada menghormati Tianfei dengan doa dan pengorbanan.[40] Kemudian, armada berlayar menyusuri pantai ke pelabuhan Taiping di Changle dekat Sungai Min di sana armada menunggu musim timur laut.[26] Lebih banyak doa dan pengorbanan dilakukan untuk dewi Tianfei oleh awak selama menunggu.[26] Setelah itu, armada berangkat melalui Wuhumen.[22][26]

Armada khazanah berlayar ke Champa,[26][41][42] Jawa,[41][42][43] Malaka,[41][42] Aru,[42][43] Semudera,[41][42][43] Lamuri,[42][43] Ceylon,[41][42][43] Quilon,[41][42] dan Kalikut.[41][42][44] Dari Lamuri, armada khazanah berlayar lurus melalui Samudra Hindia alih-alih mengikuti garis pantai Teluk Benggala ke Ceylon.[43] Tiga hari setelah keberangkatan dari Lamuri, sebuah kapal memisahkan diri dan pergi ke Kepulauan Andaman dan Nikobar.[43] Setelah enam hari dari pemisahan, armada khazanah melihat pegunungan Ceylon dan tiba di pantai barat Ceylon dua hari kemudian.[43] Mereka meninggalkan wilayah ini karena menghadapi permusuhan dari penguasa lokal Alagakkonara.[45] Dreyer (2007) menyatakan bahwa ada kemungkinan bahwa Cheng membuat pelabuhan di Quilon—walaupun tidak ada catatan yang mengkonfirmasi hal ini—karena Raja Quilon melakukan perjalanan dengan armadanya ke Tiongkok pada tahun 1407.[46] Mills (1970) menyatakan bahwa armada mungkin telah berlabuh selama empat bulan di Kalikut dari Desember hingga April 1407.[47] Di sekitar Tanjung Komorin di ujung selatan anak benua India, armada khazanah berubah arah dan memulai perjalanan kembali ke Tiongkok.[46] Selama kembali, armada berhenti di Malaka lagi.[48]

Selama perjalanan pulang pada tahun 1407, Cheng dan rekan-rekannya terlibat pertempuran dengan Chen Zuyi dan armada bajak lautnya di Palembang.[41][42][48][49] Chen telah merebut Palembang[41][48] dan mendominasi rute maritim di sepanjang Selat Malaka.[41] Pertempuran berakhir dengan kekalahan armada bajak laut Chen oleh armada Tiongkok.[41][49] Dia dan para letnannya dieksekusi pada 2 Oktober 1407 ketika armada kembali ke Nanjing.[50] Pengadilan Ming menunjuk Shi Jinqing sebagai Pengawas Pengamanan Palembang, membangun sekutu di Palembang dan mengamankan akses ke pelabuhannya [51]

Armada kembali ke Nanjing pada 2 Oktober 1407.[35][52][53] Setelah menemani armada khazanah selama perjalanan pulang, utusan asing (dari Kalikut, Quilon, Samudera, Aru, Malaka, dan negara lain yang tidak disebutkan namanya) mengunjungi istana Ming untuk memberi penghormatan dan mempersembahkan upeti dengan produk lokal mereka.[34][50][54] Kaisar Yongle memerintahkan Kementerian Ritus, yang tugasnya meliputi protokol mengenai duta besar asing, untuk mempersiapkan hadiah bagi raja-raja asing yang telah mengirim utusan ke istana.[50]

Pelayaran keduaSunting

 
Armada khazanah seperti yang dilukis oleh Vladimir Kosov, 2018

Perintah kekaisaran untuk pelayaran kedua dikeluarkan pada bulan Oktober 1407. Dekrit itu ditujukan kepada Cheng Ho, Wang Jinghong, dan Hou Xian (侯顯).[55] Lang Ying Qixiuleigao (七修類稿) mencatat bahwa Cheng, Wang, dan Hou dikirim pada tahun 1407.[56] Taizong Shilu mencatat bahwa Cheng dan yang lainnya pergi sebagai utusan ke negara-negara Kalikut, Malaka, Samudera, Aru,Jiayile, Jawa, Siam, Champa, Kochi, Abobadan, Quilon, Lamuri, and Ganbali. [note 2][57]

Pada tanggal 30 Oktober 1407, seorang direktur besar dikirim dengan satu skuadron ke Champa sebelum Cheng mengikutinya dengan badan utama armada.[58] Armada berangkat pada tahun kelima pemerintahan Yongle (akhir 1407 atau mungkin awal 1408).[35] Armada melakukan perjalanan dari Nanjing ke Liujiagang dan ke Changle.[59] Kemudian berlayar ke Champa; Siam; Jawa; Malaka; Samudera, Aru, dan Lamuri di Sumatra; Jiayile, Abobadan, Ganbali, Quilon, Kochi, dan Kalikut di India.[59] Dreyer (2007) menyatakan bahwa ada kemungkinan bahwa Siam dan Jawa dikunjungi oleh armada utama atau oleh skuadron terpisah sebelum berkumpul kembali di Malaka.[59] Selama pelayaran ini, Cheng dan armadanya tidak mendarat di Ceylon.[59] Armada tersebut ditugaskan untuk melaksanakan penobatan resmi Mana Vikraan sebagai Raja Kalikut.[44][55][60] Sebuah tablet ditempatkan di Kalikut untuk memperingati hubungan antara Tiongkok dan India.[44][55]

Dalam pelayaran ini, Tiongkok secara paksa menyelesaikan permusuhan antara Tiongkok Ming dan Jawa.[57] Dalam perang saudara di Jawa antara 1401 dan 1406, Raja Jawa Barat membunuh 170 anggota kedutaan Tiongkok yang mendarat di wilayah saingannya di Jawa Timur. [note 3][57] Catatan tertanggal 23 Oktober 1407 di Ming Shilu menyatakan bahwa Raja Jawa Barat telah mengirim utusan ke istana Ming untuk mengakui kesalahannya karena keliru membunuh 170 tentara Ming yang pergi ke darat untuk berdagang.[61] Lebih lanjut dinyatakan bahwa pengadilan Ming menanggapi dengan menuntut 60.000 liang emas untuk kompensasi dan penebusan, memperingatkan bahwa mereka akan mengirim tentara untuk menghukum penguasa Jawa atas kejahatannya jika dia gagal mematuhinya dan menyatakan bahwa situasi di Annam (mengacu pada invasi Tiongkok Ming yang berhasil ke Vietnam) dapat menjadi contoh.[57][61] Tiongkok menerima pembayaran dan permintaan maaf, dan memulihkan hubungan diplomatik.[62] Shuyu Zhouzilu karya Yan Congjian mencatat bahwa kaisar kemudian memaafkan 50.000 liang emas yang masih terutang dari ini selama penguasa barat menyesali kejahatannya.[63] Tan (2005) menyatakan bahwa Cheng telah menyerahkan kasus pembunuhan kepada kaisar untuk diputuskan, daripada melakukan invasi militer sebagai pembalasan, karena pembunuhan itu tidak disengaja.[63] Tiongkok akan menggunakan pelayaran lebih jauh untuk mengawasi Jawa.[62]

Selama perjalanan, sebagaimana dicatat oleh Fei Xin, armada mengunjungi Pulau Sembilan di Selat Malaka pada tahun ketujuh pemerintahan Yongle (1409).[56][59] Dreyer (2007) menyimpulkan bahwa pemberhentian dilakukan selama perjalanan pulang dari pelayaran kedua karena armada khazanah tidak meninggalkan pantai Tiongkok untuk pelayaran ketiga hingga awal 1410.[59] Fei menulis bahwa "Pada tahun ketujuh Yongle, Cheng Ho dan rekan-rekannya mengirim pasukan ke pulau itu untuk memotong dupa. Mereka memperoleh enam log, masing-masing berdiameter delapan atau sembilan chi[note 4] dan enam atau tujuh zhang[note 4] panjangnya, yang aromanya murni dan luas. Corak [dari kayu] hitam, dengan garis-garis halus. Orang-orang di pulau itu membuka mata lebar-lebar dan menjulurkan lidah keheranan, dan diberi tahu bahwa 'Kami adalah prajurit Pengadilan Surgawi, dan kekuatan menakjubkan kami seperti para dewa.'"[64] armada khazanah kembali ke Nanjing pada musim panas 1409.[41][59]

Kerancuan apakah Cheng melakukan pelayaran kedua berasal dari fakta bahwa seorang utusan Tiongkok dikirim sebelum dia berangkat dengan badan utama armada.[50] Dekrit kekaisaran untuk pelayaran ketiga dikeluarkan selama pelayaran kedua saat armada khazanah masih berada di Samudra Hindia, jadi Cheng tidak hadir saat pengadilan mengeluarkan perintah kekaisaran atau dia tidak menemani armada selama pelayaran kedua.[65] Pada tanggal 21 Januari 1409, sebuah upacara akbar diadakan untuk menghormati dewi Tianfei, di sana dia menerima gelar baru.[66] Duyvendak (1938) berpendapat bahwa Cheng tidak mungkin berada di pelayaran kedua, karena pentingnya upacara itu memerlukan kehadiran Cheng.[66] Mills (1970), mengutip Duyvendak (1938), juga menyatakan bahwa dia tidak bersama armada untuk pelayaran ini.[55] Namun, Dreyer (2007) menyatakan bahwa sangat disarankan bahwa Cheng berada di pelayaran kedua, karena catatan Fei tentang kunjungan tahun 1409 ke Pulau Sembilan secara eksplisit menyebutkannya.[67]

Pelayaran ketigaSunting

Langsung saja, sarang dan tempat persembunyian mereka kami hancurkan,
Dan menawan seluruh negeri itu,
Membawa kembali ke ibu kota kami yang agung,
Wanita, anak-anak, keluarga dan pengikut mereka, tidak meninggalkan satu pun,
Membersihkan dalam sekali sapu hama berbahaya itu, seolah-olah menampi sekam dari biji-bijian...
Cacing-cacing yang tidak berarti ini, pantas mati sepuluh ribu kali lipat, gemetar ketakutan...
Bahkan tidak pantas menerima hukuman Surga.
Jadi kaisar agung menyelamatkan hidup mereka,
Dan mereka dengan rendah hati bersujud, membuat suara kasar dan
Memuji kebajikan seperti orang bijak dari penguasa kekaisaran Ming.

— Yang Rong (1515) tentang konflik di Ceylon [68]

Perintah kekaisaran untuk pelayaran ketiga dikeluarkan pada bulan pertama tahun ketujuh pemerintahan Yongle (16 Januari hingga 14 Februari 1409).[69][70][71] Perintah ditujukan kepada Cheng Ho, Wang Jinghong, dan Hou Xian.[69][71]

Cheng memulai pelayaran pada 1409.[72] Armada berangkat dari Liujiagang pada bulan kesembilan (9 Oktober hingga 6 November 1409) dan tiba di Changle pada bulan berikutnya (7 November hingga 6 Desember).[65][71][72] Mereka meninggalkan Changle pada bulan kedua belas (5 Januari hingga 3 Februari 1410).[65][72] Mereka melanjutkan perjalanan melalui Wuhumen.[71] Armada berhenti di Champa, Jawa, Malaka, Samudera, Ceylon, Quilon, Kochi, dan Kalikut.[41][65][73] Mereka melakukan perjalanan ke Champa dalam waktu 10 hari.[65][71] Wang dan Hou membuat jalan memutar singkat di Siam, Malaka, Samudera, dan Ceylon.[41] Armada khazanah mendarat di Galle, Ceylon, pada tahun 1410.[65]

Selama perjalanan pulang pada tahun 1411, armada khazanah menghadapi Raja Alakeshvara (Alagakkonara) dari Ceylon.[note 5][73][74] Alakeshvara menjadi ancaman bagi negara-negara dan perairan lokal Ceylon dan India selatan.[75] Ketika Tiongkok tiba di Ceylon, mereka menekan dan merendahkan orang Sinhala, yang mereka anggap kasar, tidak sopan, dan bermusuhan.[76] Mereka juga membenci Sinhala karena menyerang dan melakukan pembajakan terhadap negara-negara tetangga yang memiliki hubungan diplomatik dengan Tiongkok Ming.[76] Cheng dan 2.000 tentara melakukan perjalanan darat ke Kotte, karena Alakeshvara telah membujuk mereka ke wilayahnya.[76] Raja memisahkan Cheng dan anak buahnya dari armada khazanah yang berlabuh di Kolombo,[77] sementara dia merencanakan serangan mendadak terhadap armada tersebut.[41][75] Sebagai tanggapan, Cheng dan pasukannya menyerbu Kotte dan merebut ibukotanya.[75] Sinhala tercatat memiliki lebih dari 50.000 tentara, buru-buru kembali dan mengepung ibu kota, tetapi berulang kali dikalahkan dalam pertempuran oleh pasukan Tiongkok yang menyerang.[77] Mereka mengambil tawanan Alakeshvara, keluarga, dan pejabat utamanya.[71][77]

Cheng kembali ke Nanjing pada 6 Juli 1411.[71][78] Dia menyerahkan tawanan Sinhala kepada Kaisar Yongle,[71] yang memutuskan untuk membebaskan dan mengembalikan mereka ke negara mereka.[71][74][75] Tiongkok mencopot Alakeshvara demi sekutu mereka Parakramabahu VI sebagai raja dengan Cheng dan armadanya mendukungnya.[79][80] Sejak saat itu, armada khazanah tidak mengalami permusuhan selama kunjungan ke Ceylon.[75]

Pelayaran keempatSunting

 
Tiongkok Ming pada tahun 1415 seperti yang digambarkan dalam Atlas Sejarah dan Komersial Tiongkok karya Albert Herrmann (1935)

Pada tanggal 18 Desember 1412, Kaisar Yongle mengeluarkan perintah untuk pelayaran keempat.[73][81][82] Cheng Ho dan yang lainnya diperintahkan untuk memimpinnya.[81][82]

Kaisar menghadiri kontes memanah untuk Festival Pertengahan Musim Panas 1413 (hari ke-5, bulan ke-5, tahun ke-11) yang mengundang semua pejabat Tiongkok dan utusan asing.[83] Duyvendak (1939) menyatakan bahwa utusan ini sangat banyak sehingga kemungkinan besar mereka terdiri dari banyak orang yang dikawal Cheng kembali ke negara mereka selama pelayaran keempat daripada hanya negara-negara tetangga.[83] Ekspedisi ini memimpin armada khazanah ke negara-negara Muslim, jadi pastilah penting bagi Tiongkok untuk mencari penerjemah yang andal.[84] Penerjemah Ma Huan bergabung dalam pelayaran untuk pertama kalinya.[84] Prasasti tahun 1523 di sebuah masjid Muslim di Xi'an mencatat bahwa, pada bulan ke-4 tahun ke-11, Cheng ada di sana untuk mencari penerjemah yang dapat diandalkan dan menemukan seorang pria bernama Hasan.[84]

Armada Cheng meninggalkan Nanjing pada tahun 1413, kemungkinan pada musim gugur.[82][85][86] Kapal ini berlayar dari Fujian pada bulan ke-12 tahun ke-11 pada masa pemerintahan Yongle (23 Desember 1413 hingga 21 Januari 1414).[85][86] Kalikut adalah tujuan paling barat selama pelayaran sebelumnya, tetapi armada kali ini berlayar lebih jauh.[87] Taizong Shilu mencatat Malaka, Jawa, Champa, Samudera, Aru, Kochi, Kalikut, Lamuri, Pahang, Kelantan, Jiayile, Hormuz, Bila, Maladewa, dan Sunla sebagai perhentian untuk perjalanan ini.[73]

Armada berlayar ke Champa,[85][88] Kelatan,[88] Pahang,[88] Malaka,[85][88] Palembang,[88][89] Jawa,[87][88] Lamuri,[87][88] Lide,[87] Aru,[87] Samudera,[87][88] Ceylon,[87][88] Jiayile (berlawanan Ceylon),[87] Kochi;[87][88] dan Kalikut.[87][88] Mereka melanjutkan ke Liushan (Maladewa dan Kepulauan Lakshadwip),[88][90] Bila (Bitra Atoll),[90] Sunla (Chetlat Atoll),[90] dan Hormuz.[88][90] Di Jawa, armada mengirimkan hadiah dan bantuan dari Kaisar Yongle.[87] Sebagai imbalannya, seorang utusan Jawa tiba di Tiongkok pada tanggal 29 April 1415 dan mempersembahkan upeti dalam bentuk "kuda barat" dan produk lokal sambil mengucapkan terima kasih.[87]

Pada tahun 1415, armada tersebut singgah di Sumatera bagian utara selama perjalanan pulang.[91] Di wilayah ini, Sekandar telah merebut tahta Samudera dari Zain al-'Abidin,[82] tetapi Tiongkok secara resmi mengakui Zain al-'Abidin sebagai Raja Samudera.[91] Sebaliknya, Sekandar, seorang penguasa otonom, tidak diakui oleh Tiongkok.[91] Cheng diperintahkan untuk melancarkan serangan hukuman terhadap perampas kekuasaan dan mengembalikan Zain al-'Abidin sebagai raja yang sah.[82] Sekandar memimpin pasukannya, dilaporkan "puluhan ribu" tentara, melawan pasukan Ming, tetapi dikalahkan.[91][92] Dia dilaporkan menyerang dengan "puluhan ribu" tentara.[92] Pasukan Ming mengejar pasukan Sekandar ke Lamuri di mana mereka menangkap Sekandar, istri, dan anaknya.[82] Raja Zain al-'Abidin kemudian mengirimkan misi penghormatan untuk mengungkapkan rasa terima kasihnya.[91] Konflik ini menegaskan kembali kekuasaan Tiongkok atas negara-negara asing dan rute maritim dengan melindungi otoritas politik lokal yang melindungi perdagangan.[91] Sekandar diserahkan kepada Kaisar Yongle di gerbang istana dan kemudian dieksekusi.[82] Tidak diketahui kapan eksekusi ini terjadi, tetapi Ma menyatakan bahwa Sekandar dieksekusi di depan umum di ibu kota setelah armada kembali.[93] Fei Xin menggambarkan Sekandar sebagai raja palsu yang merampok, mencuri, dan merebut tahta Samudera, Ma Huan menggambarkan dia sebagai seseorang yang berusaha untuk menggulingkan penguasa, dan Ming Shilu mencatat bahwa Sekandar adalah adik dari mantan raja dan berencana untuk membunuh penguasa.[92]

Pada 12 Agustus 1415, armada Cheng kembali ke Nanjing dari pelayaran ini.[73][82][93] Kaisar Yongle telah absen sejak 16 Maret 1413 untuk kampanye Mongol keduanya dan tidak kembali ketika armada tiba.[85] Setelah armada kembali, utusan yang membawa upeti dari 18 negara dikirim ke istana Ming.[88]

Pelayaran kelimaSunting

Pada 14 November 1416, Kaisar Yongle kembali ke Nanjing.[94] Pada tanggal 19 November, sebuah upacara akbar diadakan, di sana ia memberikan hadiah kepada pangeran, pejabat sipil, perwira militer, dan duta besar dari 18 negara.[94] Pada tanggal 19 Desember, 18 duta besar[note 6] diterima di istana Ming.[95] Pada tanggal 28 Desember, mereka mengunjungi istana Ming untuk pamit dan diberikan jubah sebelum keberangkatan.[94] Hari itu, kaisar memerintahkan untuk melakukan pelayaran kelima,[85][95][96] tujuannya adalah untuk mengembalikan 18 duta besar dan memberikan hadiah kepada raja-raja mereka.[95][96]

Cheng Ho dan yang lainnya menerima perintah untuk mengawal para duta besar itu kembali ke negara mereka.[94] Mereka membawa surat kekaisaran dan hadiah untuk beberapa raja.[94] Raja Kochi menerima perlakuan khusus karena ia telah mengirim upeti sejak 1411 dan kemudian juga mengirim duta besar untuk meminta paten penobatan dan segel.[94] Kaisar Yongle mengabulkan kedua permintaannya, menganugerahkan kepadanya sebuah prasasti panjang (diduga disusun oleh kaisar sendiri), dan memberikan gelar "Gunung Pelindung Negara" untuk sebuah bukit di Kochi.[94]

Cheng mungkin telah meninggalkan pantai Tiongkok pada musim gugur 1417.[95][97] Dia pertama kali membuat pelabuhan di Quanzhou untuk memuat ruang kargo armada dengan porselen dan barang-barang lainnya.[98] Penemuan arkeologi dari porselen Tiongkok kontemporer telah digali di tempat-tempat Afrika Timur yang dikunjungi oleh armada Cheng.[99] Sebuah tablet Ming di Quanzhou memperingati Cheng membakar dupa untuk perlindungan ilahi untuk pelayaran pada tanggal 31 Mei 1417.[99][100] Armada mengunjungi Champa, Pahang, Jawa, Palembang, Malaka, Samudera, Lamuri, Ceylon, Kochi, Kalikut, Shaliwanni (mungkin Kannur), Liushan (Kepulauan Maladewa dan Lakshadwip), Lasa, Aden, Mogadishu, Brava, Zhubu, dan Malindi.[101] Untuk Arabia dan Afrika Timur, rute yang paling mungkin adalah Hormuz, Lasa, Aden, Mogadishu, Brava, Zhubu, dan kemudian Malindi.[102] Tarih al-Yaman fi d-daulati r-Rasuliya melaporkan bahwa kapal-kapal Tiongkok mencapai pantai Aden pada Januari 1419 dan tidak meninggalkan ibukota Rasulid di Ta'izz sebelum 19 Maret.[103] Para Rasulid, menginginkan perlindungan dari Kesultanan Mamluk dari Mesir, diserahkan ke Ming dan mengirim misi upeti.[104]

Pada tanggal 8 Agustus 1419, armada telah kembali ke Tiongkok.[95][99][105] Kaisar Yongle berada di Beijing tetapi memerintahkan Kementerian Ritus untuk memberikan hadiah uang kepada personel armada.[106] Para duta besar yang menyertainya diterima di istana Ming pada bulan lunar kedelapan (21 Agustus hingga 19 September) tahun 1419.[95][105] Persembahan mereka meliputi singa, macan tutul, unta dromedaris, burung unta, zebra, badak, antelop , jerapah, dan hewan eksotis lainnya.[88] Kedatangan berbagai hewan yang dibawa oleh duta besar asing menimbulkan sensasi di istana Ming.[105]

Pelayaran keenamSunting

Catatan Taizong Shilu 3 Maret 1421 mencatat bahwa utusan dari enam belas negara (Hormuz dan negara-negara lain) diberi hadiah uang kertas, uang koin, jubah upacara, dan pelapis sebelum armada khazanah mengantar mereka kembali ke negara mereka.[106]] Perintah kekaisaran untuk pelayaran keenam tertanggal 3 Maret 1421.[107][108] Cheng Ho dikirim dengan surat kekaisaran, brokat sutra, benang sutra, kasa sutra, dan hadiah lainnya untuk para penguasa negara-negara ini.[106]

Xiyang Fanguo Zhi dari Gong Zhen mencatat dekrit kekaisaran 10 November 1421 yang memerintahkan Cheng Ho, Kong He (孔和), Zhu Buhua (朱卜花), dan Tang Guanbao (唐觀保) untuk mengatur ketentuan bagi Hong Bao dan pengawalan utusan asing lainnya ke negara mereka.[108][109] Utusan dari 16 negara bagian yang berbeda dikawal ke tanah air mereka oleh armada khazanah.[110] Kemungkinan beberapa tujuan pertama adalah Malaka dan tiga negara bagian di Sumatera yaitu Lamuri, Aru, dan Samudera.[110] Armada dibagi menjadi beberapa skuadron terpisah di Samudera.[107][110][111] Semua skuadron melanjutkan ke Ceylon, setelah itu mereka berpisah untuk menuju Jiayile, Kochi, Ganbali,[note 2] atau Kalikut di India selatan.[110] Skuadron melakukan perjalanan dari sana ke tujuan masing-masing di Liushan (Kepulauan Maladewa dan Lakshadwip), Hormuz di Teluk Persia, tiga negara bagian Arab Dhofar, Lasa, dan Aden, dan dua negara bagian Afrika, Mogadishu dan Brava.[110] Kasim Zhou (mungkin Zhou Man) memimpin satu skuadron terpisah ke Aden.[107][111][112] Ma Huan menyebut Zhou Man dan Li Xing sehubungan dengan kunjungan Aden.[113] Skuadron mereka mungkin juga mengunjungi Lasa dan Dhofar.[112] Menurut Mingshi, Cheng secara pribadi mengunjungi Ganbali sebagai utusan pada tahun 1421.[110] Dari dua belas negara yang dikunjungi di barat Sumatera, negara ini adalah satu-satunya yang secara eksplisit dilaporkan telah dikunjungi oleh Cheng sendiri.[110] Meskipun Quilon tidak dikunjungi, skuadron untuk Mogadishu mungkin terpisah di dekat Quilon sebagai titik navigasi sementara armada utama melanjutkan ke Kalikut.[112] Sebuah skuadron besar bergerak lebih jauh dari Kalikut ke Hormuz.[112] Mereka mungkin telah melakukan perjalanan melalui Lakshadwip.[112]

Setelah kembali, beberapa skuadron berkumpul kembali di Kalikut dan semua skuadron berkumpul kembali di Samudera.[112] Siam kemungkinan besar dikunjungi selama perjalanan pulang.[110] Armada kembali pada 3 September 1422.[108][114] Mereka membawa utusan dari Siam, Samudera, Aden, dan negara-negara lain, yang membawa upeti dalam produk lokal.[114] Utusan asing, yang melakukan perjalanan ke Tiongkok dengan armada, melanjutkan perjalanan darat atau melalui Terusan Besar sebelum mencapai istana kekaisaran di Beijing pada tahun 1423.[115]

Garnisun NanjingSunting

 
Kuil Bao'en Besar seperti yang digambarkan dalam A Plan of Civil and Historical Architecture (1721) karya Fischer von Erlach

Pada 14 Mei 1421, Kaisar Yongle memerintahkan penghentian sementara pelayaran.[note 7][116] Dengan mengorbankan pelayaran armada khazanah, perhatian dan pendanaan kekaisaran dialihkan ke kampanye Mongol ketiga, keempat, dan kelima.[117] Antara tahun 1422 dan 1431, armada khazanah tetap berada di Nanjing untuk bertugas di garnisun kota.[118]

Pada tahun 1424, Cheng Ho berangkat dalam misi diplomatik ke Palembang.[note 8][119][120] Sementara itu, Zhu Gaozhi naik takhta sebagai Kaisar Hongxi pada 7 September 1424 setelah kematian ayahnya, Kaisar Yongle, pada 12 Agustus 1424.[121][122] Cheng kembali dari Palembang setelah kematian ini.[120][123][124]

Kaisar Hongxi bermusuhan dengan pelayaran khazanah.[106][125] Pada tanggal 7 September 1424, dia menghentikan pelayaran khazanah lebih lanjut.[126] Dia menyimpan armada khazanah, yang mempertahankan sebutan aslinya Xiafan Guanjun, sebagai bagian dari garnisun Nanjing.[127] Pada tanggal 24 Februari 1425, ia menunjuk Cheng sebagai pembela Nanjing dan memerintahkannya untuk melanjutkan komandonya atas armada khazanah untuk pertahanan kota.[128] Kaisar Hongxi meninggal pada tanggal 29 Mei 1425 dan digantikan oleh putranya sebagai Kaisar Xuande.[129]

Pada tanggal 25 Maret 1428, Kaisar Xuande memerintahkan Cheng dan yang lainnya untuk mengawasi perbaikan dan pembangunan kembali Kuil Bao'en Besar di Nanjing.[130] Kuil itu selesai dibangun pada tahun 1431.[131] Ada kemungkinan dana untuk membangunnya dialihkan dari pelayaran khazanah.[132]

Pelayaran ketujuhSunting

 
Rute pelayaran ketujuh

Gong Zhen mencatat bahwa perintah kekaisaran dikeluarkan pada tanggal 25 Mei 1430 untuk pengaturan ketentuan yang diperlukan untuk pengiriman Cheng Ho, Wang Jinghong, Li Xing, Zhu Liang, Yang Zhen, Hong Bao, dan lainnya dalam urusan resmi ke negara-negara Samudera Barat.[109] Perintah ditujukan kepada Yang Qing (楊慶), Luo Zhi (羅智), Tang Guanbo (唐觀保), dan Yuan Cheng (袁誠).[109] Pada tanggal 29 Juni 1430, Kaisar Xuande mengeluarkan perintahnya untuk pelayaran ketujuh.[107][115][133] Perintah ditujukan kepada Cheng dan yang lainnya.[107] Xuanzong Shilu melaporkan bahwa Cheng, Wang, dan lainnya dikirim ke negeri-negeri asing yang jauh untuk membuat mereka tunduk dan menghormati Tiongkok.[115] Kaisar ingin menghidupkan kembali hubungan upeti yang dipromosikan selama pemerintahan Yongle.[134] Sebelum berangkat untuk pelayaran ketujuh, Cheng dan rekan-rekannya memperoleh prasasti Liujiagang dan Changle.[135]

Xia Xiyang memberikan informasi tentang tanggal dan rencana perjalanan untuk pelayaran ini.[note 9] Pada tanggal 19 Januari 1431, armada berangkat dari Longwan (har. "teluk naga") di Nanjing.[136][137] Pada tanggal 23 Januari, mereka datang ke Xushan (sebuah pulau tak dikenal di Yangtze) di sana mereka pergi berburu.[136][137] Pada tanggal 2 Februari, mereka melewati Jalur Fuzi (sekarang Terusan Baimaosha).[136][137] Mereka tiba di Liujiagang pada tanggal 3 Februari.[136][137] Mereka tiba di Changle pada 8 April.[136][137] Mereka pergi ke Fu Tou Shan (mungkin dekat Fuzhou) pada 16 Desember.[137] Pada 12 Januari 1432, mereka melewati Wuhumen (di pintu masuk Sungai Min).[136][137] Mereka tiba di Vijaya (dekat Qui Nhon sekarang) di Champa pada tanggal 27 Januari dan berangkat dari sana pada tanggal 12 Februari.[137][138] Mereka tiba di Surabaya di Jawa pada 7 Maret dan berangkat dari sana pada 13 Juli.[137][139] Armada tiba di Palembang pada 24 Juli dan berangkat dari sana pada 27 Juli.[139][140] Mereka tiba di Malaka pada 3 Agustus dan berangkat dari sana pada 2 September.[140][141] Mereka tiba di Samudera pada 12 September dan berangkat dari sana pada 2 November.[140][141] Mereka tiba di Beruwala di Ceylon pada tanggal 28 November dan berangkat dari sana pada tanggal 2 Desember.[140][141][142] Mereka tiba di Kalikut pada 10 Desember dan berangkat dari sana pada 14 Desember.[140][142] Mereka tiba di Hormuz pada 17 Januari 1433 dan berangkat dari sana pada 9 Maret.[140][143]

Kami telah melintasi lebih dari seratus ribu li ruang air yang luas, dan telah melihat di lautan gelombang besar seperti gunung yang menjulang setinggi langit. Kami telah mengarahkan pandangan ke daerah-daerah barbar jauh yang tersembunyi dalam transparansi biru dari uap cahaya, sementara layar kami, membentang tinggi seperti awan, siang dan malam melanjutkan perjalanannya dengan kecepatan berbintang, mengarungi ombak liar seolah-olah kami sedang menapaki jalan umum.

— Laksamana Cheng Ho dan rekan-rekannya [144]

Hormuz berada di barat terjauh dari delapan tujuan yang tercatat untuk pelayaran ketujuh di Xia Xiyang.[143] Mingshi dan sumber-sumber lain menggambarkan perjalanan dengan armada mengunjungi setidaknya tujuh belas negara (termasuk yang telah disebutkan dalam Xia Xiyang).[143][145] Tujuan tambahan yang dilaporkan dalam Mingshi adalah Ganbali,[note 2] Benggala, rantai pulau Lakshadwip dan Maladewa, Dhofar, Lasa, Aden, Makkah, Mogadishu, dan Brava.[146] Gong mencatat total 20 negara yang dikunjungi.[145] Fei Xin menyebutkan bahwa armada berhenti di rantai pulau Andaman dan Nikobar selama perjalanan.[146][147] Dia menulis bahwa, pada 14 November 1432, armada tiba di Cuilanxu (mungkin Pulau Nikobar Besar) di mana ia berlabuh selama tiga hari karena angin dan ombak yang tidak menguntungkan.[142] Dia lebih lanjut menulis bahwa pria dan wanita pribumi datang dengan perahu kayu untuk berdagang kelapa.[142] Aru, Nagur, Lide, dan Lamuri yang berdekatan tentu saja dikunjungi oleh beberapa kapal, menurut Dreyer (2007), dalam perjalanan ke Samudera di Sumatera bagian utara.[146]

Cheng disebutkan dalam Mingshi sehubungan dengan kunjungan Ganbali,[143][148] Lasa,[143][148] Djorfar,[143] Mogadishu,[143][148] dan Brava.[143][148] Dreyer (2007) menyatakan bahwa catatan tersebut tidak jelas apakah dia pergi ke tempat-tempat itu secara langsung, tetapi kata-katanya dapat menunjukkan bahwa dia melakukan seperti yang dinyatakan bahwa dia menyatakan instruksi kekaisaran kepada raja-raja negara-negara ini.[143] Dia menyatakan bahwa mungkin juga Cheng tidak melakukannya, karena armada hanya berhenti sebentar di Kalikut (4 hari keluar dan 9 hari pulang), yang tidak akan menyediakan cukup waktu untuk melakukan perjalanan darat ke Ganbali, kecuali lokasi tidak merujuk ke Coimbatore tetapi di tempat lain di India selatan.[149] Perjalanan darat mungkin dilakukan oleh orang lain selain Cheng.[146]

Hong memerintahkan satu skuadron untuk perjalanan ke Benggala.[146] Ma Huan termasuk di antara personel dalam skuadron ini.[150] Tidak diketahui kapan tepatnya mereka memisahkan diri dari armada khazanah untuk menuju Benggala.[note 10] Mereka berlayar langsung dari Samudera ke Benggala.[151] Di Benggala, mereka melakukan perjalanan ke Chittagong, Sonargaon, dan ibu kota Gaur.[152] Setelah itu, mereka berlayar langsung dari Benggala ke Kalikut.[151][152] Armada Cheng telah berangkat dari Kalikut ke Hormuz pada saat skuadron Hong tiba di Kalikut.[151] Di Kalikut, Hong mencatat bahwa kapal-kapal lokal sedang dipersiapkan untuk ke Makkah dan mengirim tujuh orang Tiongkok untuk menemani sebuah kapal[note 11] menuju Makkah.[153] Kemungkinan besar Ma adalah salah satu orang yang mengunjungi Makkah.[note 12][154][155] Setelah setahun, ketujuh orang itu kembali dengan komoditas dan barang berharga, termasuk jerapah, singa, dan burung unta, yang telah mereka beli.[153] Dreyer (2007) menunjukkan bahwa Hong mungkin juga telah terlibat dengan tujuan lain seperti Dhofar, Lasa, Aden, Mogadishu, dan Brava.[156]

Dreyer (2007) menyatakan bahwa negara-negara berikut mungkin juga telah dikunjungi oleh beberapa kapal ketika armada melewati mereka: Siam; negara di bagian utara Sumatera, Aru, Nagur, Lide, dan Lamuri (saat berlayar ke Samudera); dan Quilon dan Kochi (saat berlayar ke Kalikut).[146] Mills (1970) menyimpulkan bahwa rekan-rekan Cheng—bukan Cheng sendiri—telah mengunjungi Siam, Aru, Nagur, Lide, Lamuri, Kepulauan Nikobar, Benggala, Quilon, Kochi, Coimbatore, Kepulauan Maladewa, Dhufar, Lasa, Aden, Makkah, Mogadishu, dan Brava.[147] Pelliot (1933) menunjukkan bahwa skuadron memisahkan diri dari armada di Hormuz untuk melakukan perjalanan ke Aden, pelabuhan Afrika Timur dan mungkin Lasa.[157]

Xia Xiyang juga memberikan tanggal dan rencana perjalanan, seperti yang dijelaskan selanjutnya, untuk rute kembali dari pelayaran ketujuh.[note 9] Armada berangkat dari Hormuz pada 9 Maret 1433, tiba di Kalikut pada 31 Maret, dan berangkat dari Kalikut pada 9 April untuk berlayar melintasi lautan.[158][159] Mereka tiba di Samudera pada tanggal 25 April dan berangkat dari sana pada tanggal 1 Mei.[158][159] Pada tanggal 9 Mei, mereka tiba di Malaka.[158][159] Mereka tiba di Samudra Kunlun[note 13] pada tanggal 28 Mei.[note 14][159] Mereka tiba di Vijaya (sekarang Qiu Nhon) pada 13 Juni dan berangkat dari sana pada 17 Juni.[159][160] Xia Xiyang mencatat beberapa penampakan geografis[note 15] pada titik ini.[160] Armada tiba di Taicang pada 7 Juli.[159][160] Xia Xiyang mencatat bahwa itu tidak mencatat tahap selanjutnya, yaitu, perjalanan antara Taicang dan ibu kota.[159] Pada tanggal 22 Juli 1433, mereka tiba di ibu kota Beijing.[159][161] Pada tanggal 27 Juli, Kaisar Xuande menganugerahkan jubah upacara dan uang kertas kepada personel armada.[159][161]

Menurut Dreyer (2007), skuadron yang memisahkan diri dari armada mungkin sudah berkumpul di Kalikut untuk perjalanan pulang, karena armada utama tidak berlabuh lama di sana.[158] Dia menyatakan bahwa mereka tidak berhenti di Ceylon atau India selatan, karena mereka berlayar dalam kondisi yang menguntungkan dan berjalan sebelum musim barat daya.[158] Ma mencatat bahwa berbagai kapal yang terpisah berkumpul kembali di Malaka untuk menunggu angin yang baik sebelum melanjutkan kepulangan mereka.[154]

Cheng kembali dengan utusan dari 11 negara, termasuk satu dari Makkah.[162] Pada tanggal 14 September 1433, seperti yang tercatat dalam Xuanzong Shilu, utusan berikut datang ke istana untuk memberikan upeti: Raja Zain al-Abidin dari Samudera mengirim adik laki-lakinya Halizhi Han dan yang lainnya, Raja Bilima dari Kalikut mengirim duta besarnya Gebumanduluya dan yang lainnya, Raja Keyili dari Kochi mengirim duta besarnya Jiabubilima dan yang lainnya, Raja Parakramabahu VI dari Ceylon mengirim duta besarnya Mennidenai dan yang lainnya, Raja Ali dari Dhofar mengirim duta besarnya Hajji Hussein dan yang lainnya, Raja Al-Malik az-Zahir Yahya b. Ismail dari Aden mengirim duta besarnya Puba dan yang lainnya, Raja Devaraja dari Coimbatore mengirim duta besarnya Duansilijian dan yang lainnya, Raja Sa'if-ud-Din dari Hormuz mengirim orang Malazu, Raja "Kayal Tua" (Jiayile) mengirim duta besarnya Abd-ur-Rahman dan yang lainnya, dan Raja Makkah mengirim penghulu (toumu) Shaxian dan lainnya.[161]

AkibatSunting

Situasi menjelang akhirSunting

 
Makam kosong Laksamana Cheng Ho di Nanjing

Selama perjalanan, Tiongkok Ming telah menjadi kekuatan angkatan laut yang unggul pada awal abad ke-15.[163] Kaisar Yongle telah memperluas kontrol kekaisaran atas tanah asing selama rentang pelayaran.[164] Namun, pada 1433, pelayaran berhenti dan Tiongkok Ming berpaling dari laut.[165]

Perdagangan masih berjalan baik setelah pelayaran berhenti.[166] Kapal-kapal Tiongkok terus mengendalikan perdagangan maritim Asia Timur,[162][167][168] dan juga terus berdagang dengan India dan Afrika Timur.[167] Namun, sistem upeti kekaisaran atas wilayah asing dan monopoli negara atas perdagangan luar negeri secara bertahap runtuh seiring berjalannya waktu,[169] sementara perdagangan swasta menggantikan perdagangan upeti yang terpusat.[168] Pelayaran khazanah Ming telah menjadi sarana untuk membangun hubungan langsung antara istana Ming dan negara-negara upeti asing, yang secara efektif telah mengungguli jalur perdagangan swasta dan pejabat sipil lokal yang menyabotase larangan terhadap pertukaran luar negeri.[164] Berakhirnya pelayaran menyebabkan pergeseran perdagangan asing ke domain otoritas lokal, yang selanjutnya melemahkan otoritas pemerintah pusat.[169]

Bangsawan dan militer adalah bagian penting dari elit penguasa selama pemerintahan Hongwu dan Yongle, tetapi kekuatan politik secara bertahap beralih ke pemerintahan sipil.[170] Akibatnya, faksi kasim tidak dapat mengumpulkan cukup dukungan untuk memulai proyek-proyek yang ditentang oleh pejabat sipil.[170] Para birokrat ini tetap waspada terhadap segala upaya para kasim untuk memulai kembali pelayaran khazanah.[170] Namun, tidak ada kaisar di kemudian hari yang serius mempertimbangkan untuk melakukan ekspedisi baru.[171] Penarikan armada khazanah Tiongkok Ming mengakibatkan kekosongan kekuasaan di Samudera Hindia.[172]

Penyebab penghentianSunting

Tidak diketahui secara pasti mengapa pelayaran benar-benar berakhir pada tahun 1433.[173] Duyvendak (1939) menyatakan bahwa biaya besar sebagian berkontribusi pada berakhirnya ekspedisi,[174] tetapi Ray (1987), Finlay (1992), dan Dreyer (2007) mencatat bahwa biaya untuk melakukan pelayaran tidak membebani perbendaharaan Ming.[175][176][177] Ray (1987) menambahkan bahwa pelayaran khazanah Ming adalah perusahaan yang menguntungkan dan menolak anggapan bahwa pelayaran dihentikan karena boros, mahal, atau tidak ekonomis.[175]

Meskipun pejabat sipil memiliki perasaan buruk terhadap kasim karena sifat sombong dan campur tangan mereka dalam urusan negara, banyak permusuhan yang menjadi ciri hubungan antara pejabat dan kasim terwujud lama setelah pelayaran berakhir, ketika para kasim menggunakan kekuatan mereka untuk memperkaya diri mereka sendiri melalui pemerasan dan untuk menganiaya para pengkritiknya.[178][179] Menurut Lo (1958) dan Ray (1987), permusuhan antara faksi-faksi ini tidak dapat menjelaskan penghentian pelayaran.[178][179] Lo (1958) juga mencatat bahwa Cheng Ho bersahabat dengan banyak pejabat tinggi dan dihormati oleh mereka,[178]] sementara Ray (1987) menyebutkan bahwa kasim seperti Cheng Ho dan Hou Xian sangat dihormati oleh pengadilan.[179] Pelayaran juga digambarkan dengan baik dalam catatan kontemporer.[178][179]

Ray (1987) menyatakan bahwa penghentian pelayaran khazanah Ming terutama terjadi karena pedagang dan birokrat, untuk alasan kepentingan ekonomi dan melalui koneksi mereka di Beijing, secara bertahap meruntuhkan kerangka kerja yang mendukung perusahaan maritim yang dikontrol negara dan regulasi ketat perdagangan swasta dengan kebijakan larangan.[180] Demikian pula, Lo (1958) menyatakan bahwa orang-orang kaya dan berpengaruh menggunakan koneksi mereka di Beijing untuk melemahkan upaya memulihkan perdagangan ke jalur resmi dan mungkin menghidupkan kembali pelayaran, karena mereka ingin melindungi kepentingan mereka dan menentang monopoli pemerintah terhadap perdagangan luar negeri.[168]

DampakSunting

Tujuan dan konsekuensiSunting

 
Batangan, ditemukan di makam Pangeran Zhuang dari Liang, putra Kaisar Hongxi, terbuat dari emas yang diperoleh selama perjalanan (Museum Provinsi Hubei)

Pelayaran ini bersifat diplomatik, militeristik, dan komersial.[36][181] Pelayaran dilakukan untuk membangun kontrol kekaisaran atas perdagangan maritim,[6][163] untuk membawa perdagangan maritim ke dalam sistem upeti [182] dan memaksa negara asing untuk mematuhi sistem upeti.[163][182][183] Aspek diplomatik terdiri dari pengumuman aksesi Kaisar Yongle ke takhta, penetapan hegemoni atas negara asing, dan perjalanan yang aman bagi utusan asing yang datang membawa upeti.[184] Kaisar mungkin telah berusaha untuk melegitimasi pemerintahannya dengan memaksa negara-negara asing untuk mengakui status upeti mereka, karena ia datang untuk memerintah kekaisaran Tiongkok dengan merebut tahta Ming.[185][186][187]

Tiongkok tidak mencari kontrol teritorial, karena mereka terutama dimotivasi oleh kontrol politik dan ekonomi di ruang yang memerlukan dominasi atas jaringan yang luas dengan pelabuhan dan jalur pelayarannya.[188] Finlay (2008) menggarisbawahi tujuan mengendalikan perdagangan maritim di mana pelayaran khazanah Ming dianggap sebagai upaya untuk mendamaikan kebutuhan Tiongkok akan perdagangan maritim dengan pemerintah terhadap aspek swasta dari perdagangan maritim, yang mewakili "penggelaran kekuatan negara untuk menyelaraskan realitas perdagangan lintas laut dengan konsepsi hegemoni Tiongkok yang luas."[164] Pusat perdagangan di sepanjang rute maritim tetap terbuka untuk orang asing lainnya dan tetap kosong dalam upaya bersama untuk lebih mempromosikan perdagangan internasional.[189] Baik pengejaran untuk akses eksklusif maupun integrasi paksa kekayaan negara asing (melalui eksploitasi eksklusif dengan menghilangkan sumber daya alam atau manusia) bukanlah ciri ekspedisi[190]

Pelayaran mengubah organisasi jaringan maritim, memanfaatkan dan menciptakan simpul dan saluran di belakangnya, yang merestrukturisasi hubungan dan pertukaran internasional dan lintas budaya.[191] Ini sangat berdampak karena tidak ada pemerintahan lain yang memiliki dominasi angkatan laut atas semua sektor Samudra Hindia sebelum pelayaran ini.[192] Ming mempromosikan simpul alternatif sebagai strategi untuk membangun kontrol atas jaringan.[193] Misalnya, keterlibatan Tiongkok merupakan faktor penting untuk pelabuhan seperti Malaka (di Asia Tenggara), Kochi (di Pantai Malabar), dan Malindi (di Pesisir Swahili) untuk tumbuh sebagai pesaing utama pelabuhan penting dan mapan lainnya.[note 16][194] Melalui pelayaran, Tiongkok Ming campur tangan dengan urusan lokal negara asing dan menegaskan dirinya di tanah asing.[191] Tiongkok memasang atau mendukung rezim lokal yang bersahabat, menangkap atau mengeksekusi saingan otoritas lokal, dan mengancam penguasa lokal yang bermusuhan agar mematuhinya.[195] Munculnya armada khazanah Ming menghasilkan dan mengintensifkan persaingan di antara pemerintah dan saingan yang bersaing, masing-masing mencari aliansi dengan Ming.[195]

Pelayaran membawa integrasi regional Samudra Barat dan peningkatan sirkulasi internasional orang, ide, dan barang.[191] Ini menyediakan platform untuk wacana kosmopolitan, yang berlangsung di lokasi seperti kapal armada harta Ming, ibukota Ming Nanjing serta Beijing, dan resepsi perjamuan yang diselenggarakan oleh pengadilan Ming untuk perwakilan asing.[191] Orang-orang dari berbagai negara berkumpul, berinteraksi, dan bepergian bersama saat armada khazanah Ming berlayar dari dan ke Tiongkok Ming.[191] Untuk pertama kalinya dalam sejarahnya, seperti yang ditekankan Sen (2016), wilayah maritim dari Tiongkok hingga Afrika berada di bawah dominasi satu kekuatan kekaisaran, yang memungkinkan terciptanya ruang kosmopolitan.[196]

Tujuan lain dari ekspedisi Tiongkok adalah pemeliharaan kontrol politik-ideologis di seluruh wilayah.[190] Dalam hal ini, berbagai negara perlu mengakui bahwa Tiongkok adalah kekuatan hegemonik di kawasan itu, tidak menimbulkan masalah dengan negara-negara tetangga, dan menerima sistem upeti dari kepentingan mereka sendiri.[190] Penguasa asing dipaksa untuk mengakui superioritas moral dan budaya yang melekat pada Tiongkok, kewajiban yang diungkapkan dengan memberi penghormatan dan mempersembahkan upeti di depan istana Ming.[197] Tiongkok bermaksud untuk membudayakan banyak orang asing dengan membawa mereka ke dalam penyerahan resmi dalam tatanan dunia Tiongkok Ming yang lebih besar.[197] Selama perjalanan, Kaisar Yongle menegaskan kembali hegemoni politik dan budaya Tiongkok Ming atas semua yang lain.[6] Aspek budaya pelayaran tampak dalam prasasti Liujiagang, yang menyatakan bahwa "mereka di antara orang asing yang menentang pengaruh perubahan (genghua) budaya Tiongkok dan tidak sopan, kami tangkap hidup-hidup, dan perampok yang melakukan kekerasan dan penjarahan , kami musnahkan. Akibatnya, rute laut dimurnikan dan ditenangkan serta penduduk asli dimampukan dengan tenang untuk mengejar minat mereka."[198]

Armada khazanah itu, seperti yang dicirikan oleh Mills (1970), "sebuah instrumen agresi dan dominasi politik."[6] Ini memunculkan manifestasi kekuatan dan kekayaan Tiongkok untuk membuat kagum negeri asing di bawah hegemoni Tiongkok.[199][200] Ini diwujudkan dengan menunjukkan bendera Ming dan membangun kehadiran militer di sepanjang jalur perdagangan maritim.[201] Hubungan diplomatik didasarkan pada perdagangan maritim yang saling menguntungkan dan kehadiran nyata dari angkatan laut militeristik Tiongkok di perairan asing.[185] Keunggulan angkatan laut Tiongkok Ming merupakan faktor penting dalam interaksi ini, yaitu karena tidak disarankan mengambil risiko tindakan hukuman dari armada Tiongkok.[188] Selain itu, sifat berharga dan menguntungkan dari pelayaran khazanah Ming untuk negara-negara asing merupakan faktor yang meyakinkan untuk mematuhinya.[185]

Sebuah teori, yang dianggap sangat tidak mungkin, menyarankan bahwa pelayaran dimulai untuk mencari Kaisar Jianwen yang diturunkan tahta.[19][36][202] Pencarian ini disebutkan sebagai alasan untuk pelayaran di Mingshi kemudian.[36][203] Menurut Wang (1998), niat Kaisar Yongle yang diumumkan untuk menemukan Kaisar Jianwen yang digulingkan mungkin tidak lebih dari pembenaran publik untuk pelayaran dalam menghadapi kebijakan larangan untuk tindakan militer di luar negeri dari pemerintahan Hongwu.[185] Juga dianggap sangat tidak mungkin adalah teori bahwa pelayaran merupakan tanggapan terhadap negara bagian Timurid di Tamerlane, kekuatan lain di Asia dan musuh Tiongkok Ming.[202] Tiongkok Ming dibiarkan tak tertandingi oleh negara bagian Timurid setelah kematian Tamerlane pada tahun 1405, karena penguasa Timurid baru Shahrukh (memerintah 1405–1447) menormalkan hubungan diplomatik dengan Tiongkok dan disibukkan dengan menyatukan negaranya.[202] Kedua teori tersebut tidak memiliki dukungan bukti dalam sumber-sumber sejarah kontemporer.[202]

Kebijakan dan administrasiSunting

 
Lukisan Kaisar Xuande, berasal dari Dinasti Ming (Museum Istana Nasional)

Di istana Ming, pejabat sipil adalah faksi yang menentang pelayaran.[176][186][204] Mereka mengutuk ekspedisi sebagai pemborosan dan berlebih-lebihan,[204][205] tetapi Kaisar Yongle tidak peduli dengan biaya perjalanan dan bertekad untuk melakukannya.[206] Sebaliknya, kasim berdiri di kepala armada khazanah dan ekspedisi.[165][173][186][204] Secara tradisional, pejabat sipil adalah lawan politik faksi kasim[165][186][204] dan militer yang mengawaki armada.[186] Kerugian politik dan institusional dalam sistem negara ini berkontribusi pada oposisi yang melekat pada para birokrat ini terhadap pelayaran.[186][204][207] Selain itu, pejabat sipil mengkritik pengeluaran negara yang disebabkan oleh pembangunan armada, tetapi kaisar bertekad untuk mewujudkan pembentukannya.[5] Proyek-proyek konstruksi pada kenyataannya biasanya menjadi domain para kasim.[16] Kasim ditugaskan untuk mengawasi pembangunan armada, sementara militer ditugaskan untuk melaksanakannya.[5] Atas dasar budaya, para pejabat sipil memusuhi pelayaran, karena perdagangan dan perolehan barang asing asing bertentangan dengan Ideologi Konfusianisme mereka.[204][205][208][209] Pelaksanaan ekspedisi-ekspedisi ini hanya dapat dilakukan selama para kasim mempertahankan dukungan kekaisaran.[173][210]

Kaisar Hongwu mewaspadai konsekuensi politik dan sosial yang dapat ditimbulkan oleh perdagangan maritim,[211][212] maka ia berusaha untuk menahannya dengan melarang perdagangan maritim swasta.[213][214] Kebijakan ini berlanjut hingga pemerintahan Yongle.[213][214] Selain itu, Kaisar Yongle bertujuan untuk mengkonsolidasikan kontrol kekaisaran atas perdagangan maritim, menghentikan kriminalitas dan kekacauan pesisir, menyediakan lapangan kerja bagi pelaut dan pengusaha, mengekspor produk Tiongkok ke pasar luar negeri, mengimpor barang yang diinginkan untuk konsumen Tiongkok, memperluas sistem upeti, dan menampilkan keagungan kekaisaran ke laut.[215] Pelayaran berfungsi sebagai komisi perdagangan dalam upaya pemerintah untuk mengatur perdagangan maritim dengan membangun monopoli kekaisaran di atasnya dan memasukkannya ke dalam sistem upeti.[164]] Dreyer (2007) menyatakan bahwa tampaknya ada gagasan tentang kebijakan luar negeri yang terdiri dari perdagangan luar negeri yang diperluas yang didukung oleh kehadiran angkatan laut militer yang besar dan penanaman kepentingan bersama dengan sekutu lokal.[199]

Minat kaisar dalam pelayaran adalah yang tertinggi selama periode yang mencakup tiga pelayaran pertama, tetapi ia menjadi lebih sibuk dengan kampanye militer ofensif melawan Mongol setelah mendirikan ibu kota di Beijing.[216] Pada pelayaran keempat, ia menunjukkan minat pada perluasan perdagangan dan aktivitas diplomatik ke Asia Barat.[217] Oleh karena itu, Tiongkok mencari dan mempekerjakan penerjemah bahasa Persia dan Arab, seperti Ma Huan dan Guo Chongli, untuk menemani armada.[217] Setelah ibu kota dipindahkan dari Nanjing ke Beijing, bagian selatan dan laut kurang mendapat perhatian dari kaisar dan pejabat.[85] Kaisar Hongxi ingin mengembalikan relokasi ibu kota pendahulunya, tetapi dia meninggal pada 29 Mei 1425 sebelum dia dapat melakukannya.[128][218] Ia digantikan oleh Kaisar Xuande yang tetap tinggal di Beijing.[219] Dreyer (2007) menyatakan bahwa prospek pelayaran akan lebih baik jika ibu kota dipindahkan kembali ke Nanjing, karena istana akan berada di dekat lokasi pelayaran dimulai dan galangan kapal Longjiang tempat sebagian besar kapal dibangun.[170]

Menteri Keuangan Xia Yuanji adalah lawan vokal dari pelayaran khazanah.[122][220][221] Kaisar Hongxi juga sangat menentang pelayaran khazanah sepanjang masa pemerintahannya.[106] Setelah menerima nasihat Xia, kaisar memerintahkan penghentian pelayaran khazanah pada 7 September 1424, hari kenaikan takhta.[122] Sebaliknya, Kaisar Xuande menentang pendapat pengadilan umum ketika ia memerintahkan pelayaran ketujuh.[134] Kaisar ini mengandalkan kasim selama pemerintahannya, sementara Kaisar Hongxi mengandalkan pejabat sipil.[222]

Setelah 1433, pejabat sipil berhasil menghentikan ekspedisi maritim berikutnya.[207] Kapal dibiarkan membusuk dan kayunya dijual untuk bahan bakar di Nanjing.[207] Para pelaut ditugaskan kembali untuk memuat gandum di tongkang-tongkang Terusan Besar dan untuk membangun mausoleum kaisar.[207] Setelah pelayaran, kaisar Ming berikutnya akan menolak kebijakan Kaisar Yongle yang membawa perdagangan maritim ke dalam struktur sistem upeti.[165] Kebijakan anti-perdagangan konservatif pemerintah Tiongkok akan berkontribusi pada kebangkitan perdagangan swasta, yang menyebabkan muncul dan bertumbuhnya jaringan multinasional yang dipimpin keluarga.[223]

Personel dan organisasiSunting

 
Model kapal khazanah (Museum Sains Hong Kong)

Armada khazanah Tiongkok terdiri dari serangkaian kapal, yang masing-masing memenuhi fungsi khusus.[31][224] Kapal khazanah adalah kapal terbesar di armada dan berfungsi, dalam kata-kata Finlay (2008), sebagai "sebuah emporium yang menawarkan banyak produk".[225] Mereka masing-masing diawaki oleh sekitar 500 orang menurut Mills (1970)[226] atau setidaknya 600 orang menurut Finlay (1992).[227] Ma Huan menyebutkan bahwa pedagang mereka menggunakan kapal kecil (小船 xiaochuan) untuk pergi ke darat, mungkin sementara kapal yang lebih besar tetap berlabuh di pelabuhan menurut Church (2005).[228] Gong Zhen menyebutkan kapal yang khusus ditunjuk untuk mengangkut air.[229]

Prasasti Liujiagang mencatat Cheng Ho (鄭和) dan Wang Jinghong (王景弘) sebagai utusan utama.[230] Prasasti ini juga mencatat Zhu Liang (朱良), Zhou Man (周滿), Hong Bao (洪保), Yang Zhen (楊真), dan Zhang Da (張達) sebagai wakil utusan.[230] Prasasti Changle mengulangi ini, tetapi menambahkan Li Xing (李興) dan Wu Zhong (吳忠) sebagai wakil utusan.[230] Semua utusan tercatat memiliki pangkat Direktur Agung di kedua prasasti, kecuali Zhang Da yang dilaporkan dengan pangkat Asisten Direktur Senior dalam prasasti Liujiagang dan pangkat Direktur Utama dalam prasasti Changle.[230] Selain itu, prasasti Changle menyebutkan Zhu Zhen (朱真) and Wang Heng (王衡) sebagai brigadir.[20][230] Orang-orang ini dan "orang lain" yang tidak disebutkan namanya disebutkan pada masing-masing prasasti sebagai mereka yang menyusunnya. Prasasti Changle juga menyebutkan bahwa pendeta Daois Yang Yichu (楊一初) memohon untuk mendirikan masing-masing prasasti.[230]

Ada tujuh Direktur Agung (taijian)—yang menjabat sebagai duta besar dan komandan armada—dan sepuluh Direktur Muda (shaojian).[231][232] Mereka semua adalah kasim.[232] Cheng adalah salah satu Direktur Utama.[231] Secara total, ada 70 kasim yang memimpin armada khazanah.[231] Hal ini diikuti oleh dua brigadir (du zhihuishi), 93 kapten (zhihuishi), 104 letnan (qianhu), dan 103 sub-letnan (bohu).[note 17][231][232] Ada juga 180 tenaga medis, direktur biro Kementerian Keuangan,[note 18] dua sekretaris, dua petugas protokol Upacara Pengadilan Negeri,[note 19] seorang petugas astrologi, dan empat astrolog.[232][233] Personel tersebut juga memiliki hakim penjaga (wei zhenfu) dan hakim batalion (suo zhenfu).[231] Personel yang tersisa termasuk perwira kecil (qixiao atau quanxiao), korps pemberani (yongshi), korps kekuatan (lishi), [note 20] tentara militer (disebut guanjun, "tentara resmi", atau qijun, "tentara bendera" ), supernumerary (yuding), tukang perahu (minshao), pembeli (maiban), dan juru tulis (shushou).[233][234] Para pemimpin agama dari berbagai kepercayaan seperti Buddha, Hindu, dan Islam juga bertugas di armada tersebut.[18]

Xia Xiyang dari Zhu Yunming mencatat personel berikut: perwira dan perwira kecil (guanxiao), tentara (qijun), pemimpin kekacauan (huozhang), juru mudi (tuogong), pembawa berita (bandingshou), juru bahasa (tongshi), manajer bisnis (banshi), akuntan (susuanshi), dokter (yishi), mekanik jangkar (tiemiao), caulker (munian), pembuat layar (dacai), pelaut (shuishou), dan tukang perahu (minshaoren).[233][234]

Untuk pelayaran pertama, armada memiliki personel 27.800[39] atau 27.870[34][41] orang. Armada terdiri dari 317 kapal,[17][34][41] termasuk 62 kapal khazanah.[34][39] Ada kemungkinan armada itu memiliki 63 kapal khazanah.[47] Mingshi menyatakan bahwa armada memiliki 62 kapal khazanah dan 27.800 awak untuk pelayaran pertama.[47] Guoque Tan Qian mencatat 63 kapal khazanah dan 27.870 awak untuk pelayaran pertama.[47] Zuiweilu mencatat personel 37.000, tapi ini mungkin kesalahan.[47] Taizong Shilu mencatat dua perintah kekaisaran untuk pembangunan kapal kepada penjaga ibukota Nanjing: satu untuk 200 kapal (海運船 haiyunchuan) pada 4 September 1403 dan satu untuk 50 kapal (海船 haichuan) pada 1 Maret 1404.[235] Teks tersebut tidak mencatat tujuan pembuatan 250 kapal ini.[236] Shuyu Zhouzilu Yan Congjian menggabungkan ini menjadi satu perintah kekaisaran untuk pembangunan 250 kapal khusus untuk pelayaran ke Samudra Barat.[47] Taizong Shilu juga mencatat perintah kekaisaran 2 Maret 1404 untuk Fujian untuk membangun lima kapal (haichuan) yang akan digunakan dalam pelayaran ke Samudra Barat.[47] 255 kapal ini ditambah 62 kapal khazanah sehingga totalnya menjadi 317 kapal untuk pelayaran pertama.[note 21][47]

Untuk pelayaran kedua, diperkirakan armada khazanah terdiri dari 249 kapal.[55][213] Pada tanggal 5 Oktober 1407, seperti yang dicatat oleh Taizong Shilu, Wang Hao diperintahkan untuk mengawasi konversi 249 kapal sebagai persiapan untuk kedutaan ke negara-negara di Samudra Barat.[237] Tanggal ini dekat dengan tanggal ketika pelayaran kedua diperintahkan, sehingga armada kemungkinan terdiri dari 249 kapal ini untuk pelayaran kedua.[236] Jumlah kapal khazanah[57] atau personel[55][57] tidak diketahui.

Untuk pelayaran ketiga, Xingcha Shenglan dari Fei Xin mencatat bahwa armada memiliki 48 haibo (海舶) dan awak lebih dari 27.000.[238] Dreyer (2007) menyatakan bahwa Fei mungkin mengacu pada kapal khazanah sebagai haibo.[239] Yan Shuyu Zhouzilu dan Shuyuan Zaji dari Lu Rong menggunakan istilah "kapal khazanah" ketika mereka menyebut 48 kapal untuk pelayaran ini.[238] Secara kebetulan, Taizong Shilu mencatat perintah kekaisaran yang dikeluarkan pada 14 Februari 1408 untuk pembangunan 48 kapal khazanah kepada Kementerian Pekerjaan di Nanjing; ini mungkin adalah 48 kapal khazanah untuk pelayaran ketiga.[238] Dreyer (2007) menyatakan bahwa armada khazanah kemungkinan memiliki jajaran kapal pendukung yang dirahasiakan selain 48 kapal khazanah.[238]

Yingya Shenglan milik Ma mencatat 63 kapal khazanah untuk pelayaran keempat.[240] Dreyer (2007) mengatakan bahwa ini mungkin disertai dengan kapal pendukung.[240] Armada diawaki oleh 28.560[82][85] atau 27.670 orang.[88] Fei mencatat 27.670 personel untuk pelayaran ini, tetapi sumber lain mencatat 28.560.[240]

Tidak ada catatan jumlah kapal atau personel untuk pelayaran kelima.[95][240]

Pada 2 Oktober 1419, sebuah perintah dikeluarkan untuk pembangunan 41 kapal khazanah dari pembuat kapal yang dirahasiakan.[241] Sebagian besar ahli menyimpulkan bahwa ini kemungkinan digunakan untuk pelayaran keenam,[240] tetapi banyak kapal khazanah lainnya telah dibangun atau sedang dibangun pada saat itu.[242] Tidak ada angka spesifik untuk kapal atau personel pelayaran keenam.[240] Armada khazanah mungkin menggunakan beberapa lusin kapal khazanah yang masing-masing disertai dengan setengah lusin kapal pendukung.[110]

Untuk pelayaran ketujuh, prasasti Liujiagang dan Changle berbicara tentang lebih dari seratus kapal besar (巨舶 jubo).[240] Dreyer (2007) menunjukkan bahwa kapal-kapal ini mungkin termasuk sebagian besar kapal khazanah yang tersisa, yang kemungkinan disertai dengan kapal pendukung.[240] Xia Xiyang mencatat nama beberapa kapal—Qinghe (清和; 'harmoni murni'), Huikang (惠康; 'ketenangan yang baik'), Changning (長寧; 'ketenangan abadi'), Anji (安濟; 'penyeberangan damai'), dan Qingyuan (清遠; 'jarak murni')—dan mencatat bahwa ada juga kapal yang diberi nomor seri.[145] Armada memiliki 27.550 orang sebagai personel untuk pelayaran tersebut.[137][240]

Urusan militerSunting

Sebelum pelayaran, terjadi gejolak di sekitar laut dekat pantai Tiongkok dan wilayah maritim Asia Tenggara yang jauh, yang ditandai dengan pembajakan, banditisme, perdagangan budak, dan kegiatan terlarang lainnya.[243] Armada khazanah memiliki sejumlah besar kapal perang untuk melindungi kargo berharga mereka dan untuk mengamankan rute maritim.[243] Mereka mendirikan kehadiran militer Tiongkok yang substansial di sekitar Laut Tiongkok Selatan dan kota-kota perdagangan di India selatan.[59] Tahap awal pelayaran secara khusus ditandai dengan tujuan yang sangat militeristik, karena Tiongkok menstabilkan jalur laut dari entitas yang bermusuhan serta memperkuat posisi mereka sendiri dan mempertahankan status mereka di wilayah tersebut.[244] Meskipun Cheng Ho berlayar melintasi lautan dengan kekuatan militer yang lebih besar dan lebih kuat daripada kekuatan lokal mana pun, tidak ada bukti tertulis dalam sumber-sumber sejarah bahwa ada upaya paksa mereka untuk menguasai perdagangan maritim di wilayah Laut Tiongkok Selatan dan Samudera Hindia.[69] Dreyer (2007) menambahkan bahwa armada besar Tiongkok akan tetap menjadi "penampakan yang menakutkan" ketika berada dalam jangkauan yang terlihat di sepanjang garis pantai negara-negara asing, membuat negara mana pun tunduk hanya dengan melihatnya saja.[245] Dari perjalanan keempat dan seterusnya, armada khazanah berkelana lebih jauh dari tujuan akhir mereka yang biasa di Kalikut ke negeri-negeri di luar yang tidak akan menimbulkan permusuhan langsung.[30]

Armada tersebut menyerang dan mengalahkan Armada bajak laut Chen Zuyi di Palembang, Pasukan Alakeshvara di Ceylon, dan pasukan Sekandar di Samudera, membawa keamanan dan stabilitas rute maritim melalui kontrol Tiongkok.[246] Aktor-aktor ini dipandang sebagai ancaman bermusuhan di wilayah mereka dan pertempuran berfungsi sebagai pengingat kekuatan luar biasa Tiongkok Ming ke negara-negara di sepanjang rute maritim.[201]

Di pantai Malabar, Kalikut dan Kochi berada dalam persaingan yang ketat, sehingga Ming memutuskan untuk campur tangan dengan memberikan status khusus kepada Kochi dan penguasanya Keyili (可亦里).[247] Untuk pelayaran kelima, Cheng diinstruksikan untuk menganugerahkan segel kepada Keyili dari Kochi dan menamai sebuah gunung di kerajaannya sebagai Zhenguo Zhi Shan (鎮國之山; 'Gunung Yang Melindungi Negara').[247] Dia mengirimkan sebuah tablet batu, bertuliskan proklamasi yang disusun oleh Kaisar Yongle, kepada Kochi.[247] Selama Kochi tetap berada di bawah perlindungan Tiongkok Ming, Zamorin dari Kalikut tidak dapat menyerang Kochi dan konflik militer dapat dihindari.[247] Akibatnya, penghentian pelayaran khazanah Ming diikuti oleh invasi Kochi oleh Zamorin dari Kalikut.[247]

Di Malaka, Tiongkok secara aktif berusaha untuk mengembangkan pusat komersial dan basis operasi untuk pelayaran ke Samudera Hindia.[193] Malaka merupakan wilayah yang relatif tidak signifikan, bahkan tidak memenuhi syarat sebagai pemerintahan sebelum pelayaran menurut Ma Huan dan Fei Xin, dan merupakan wilayah bawahan Siam.[193] Pada tahun 1405, istana Ming mengirim Cheng dengan sebuah lempengan batu yang mengambil alih Gunung Barat Malaka serta perintah kekaisaran yang mengangkat status pelabuhan menjadi sebuah negara.[193] Tiongkok juga mendirikan depot pemerintah (官廠) sebagai benteng pertahanan bagi tentara mereka.[193] Depot berfungsi sebagai fasilitas penyimpanan saat armada melakukan perjalanan dan berkumpul dari tujuan lain di wilayah maritim.[189] Ma melaporkan bahwa Siam tidak berani menyerang Malaka setelahnya.[193] Para penguasa Malaka, seperti Raja Parameswara pada tahun 1411, membayar upeti kepada kaisar Tiongkok secara langsung.[193] Pada tahun 1431, ketika seorang perwakilan Malaka mengeluh bahwa Siam menghalangi misi upeti ke istana Ming, Kaisar Xuande mengirim Cheng membawa pesan ancaman untuk raja Siam yang mengatakan, "Anda, harus menghormati perintah saya, kembangkan hubungan baik dengan tetangga Anda, periksa dan instruksikan bawahan Anda dan jangan bertindak sembrono atau agresif."[193]

Diplomasi dan perdaganganSunting

 
Barang porselen , mirip dengan termos porselen era Yongle ini, sering disajikan sebagai barang dagangan selama ekspedisi (Museum Britania)

Komoditas yang dibawa oleh armada kapal meliputi tiga kategori utama: hadiah untuk diberikan kepada penguasa, barang untuk pertukaran barang atau pembayaran barang dengan harga tetap dengan tarif rendah (misalnya emas, perak, koin tembaga, dan uang kertas), dan barang yang dimonopoli Tiongkok (misalnya musk, keramik, dan sutra).[248] Dikatakan bahwa terkadang ada begitu banyak barang Tiongkok yang dibongkar ke pelabuhan India sehingga perlu berbulan-bulan untuk menentukan harga semuanya.[12][249] Pada gilirannya, Cheng Ho kembali ke Tiongkok dengan berbagai jenis barang upeti, seperti perak, rempah-rempah, kayu cendana, batu mulia, gading, kayu hitam, kamper, timah, kulit rusa, karang, bulu burung cekakak, kulit kura-kura, getah dan resin, cula badak, kayu sapan dan safflower (untuk pewarna dan obat-obatan), kain katun India, dan ambergris (untuk parfum).[225] Kapal-kapal itu bahkan membawa kembali binatang-binatang eksotis, seperti burung unta, gajah, dan jerapah.[225] Impor dari pelayaran tersebut menyediakan sejumlah besar barang ekonomi yang memicu industri Tiongkok sendiri.[249] Misalnya, ada begitu banyak kobalt oksida dari Persia sehingga industri porselen di Jingdezhen memiliki persediaan berlimpah selama beberapa dekade setelah pelayaran.[225] Armada juga kembali dengan lada hitam dalam jumlah besar sehingga kemewahan yang dulu mahal menjadi komoditas umum di masyarakat Tiongkok.[225][250]

Pelayaran khazanah mengembangkan ekonomi Ming[251] dan merangsang perdagangan maritim yang menguntungkan.[252][253] Ekspedisi berkembang menjadi perusahaan perdagangan maritim, Tiongkok mulai berdagang dan memasok komoditas yang bukan berasal dari Tiongkok.[248] Hal ini menyoroti karakter komersial dari pelayaran, di sana Tiongkok memperluas keuntungan yang sudah besar dari perdagangan mereka.[248] Dampak ekspedisi pada perdagangan ada di berbagai tingkatan: ia membentuk kontrol kekaisaran atas jaringan komersial swasta lokal, memperluas hubungan upeti dan dengan demikian membawa perdagangan di bawah pengawasan negara, transaksi yang diawasi pengadilan di pelabuhan asing dan dengan demikian menghasilkan pendapatan yang substansial bagi kedua belah pihak, dan peningkatan produksi dan sirkulasi komoditas di seluruh wilayah.[254] Pelayaran tersebut menyebabkan kejutan pasokan yang tiba-tiba di pasar Eurasia, di mana eksploitasi maritim Tiongkok di Asia menyebabkan gangguan impor ke Eropa dengan lonjakan harga yang tiba-tiba pada awal abad ke-15.[255]

Proklamasi Kekaisaran dikeluarkan untuk raja-raja asing, yang berarti bahwa mereka dapat tunduk dan diberikan hadiah atau menolak dan ditenangkan di bawah ancaman kekuatan militer yang luar biasa.[155][256] Raja-raja asing harus menegaskan kembali pengakuan mereka atas status superior kaisar Tiongkok dengan mempersembahkan upeti.[257] Para penguasa yang tunduk menerima perlindungan politik dan imbalan materi.[226][258] Banyak negara yang terdaftar sebagai upeti.[173] Armada khazanah melakukan pengangkutan banyak utusan asing ke Tiongkok dan kembali, tetapi beberapa utusan bepergian secara independen.[259]

Geografi dan masyarakatSunting

 
Lonceng Cakra Donya, hadiah dari Cheng Ho untuk Samudera (Museum Aceh)

Armada khazanah mengarungi perairan khatulistiwa dan subtropis di Laut Tiongkok Selatan dan Samudra Hindia, di sana mereka bergantung pada keadaan siklus tahunan angin muson.[24][25] Oleh karena itu, navigator armada secara tepat mengatur pelayaran di bawah pertimbangan cermat pola periodik monsun tropis dan subtropis.[25] Untuk jalur selatan dari Changle di Tiongkok ke Surabaya di Jawa, armada mengikuti angin timur laut, melintasi Khatulistiwa (di mana angin timur laut berubah menjadi angin barat laut karena gaya Coriolis), dan kemudian mengikuti angin barat laut.[260] Di Jawa, armada menunggu kedatangan angin tenggara tropis di Belahan Bumi Selatan dan menggunakannya untuk berlayar menuju Sumatra.[260]

Di Sumatera, armada dihentikan karena perubahan angin tenggara menjadi angin barat daya yang kuat di lintang utara dekat khatulistiwa dan menunggu hingga musim dingin berikutnya untuk angin timur laut.[260] Untuk rute ke arah barat laut menuju Kalikut dan Hormuz, Tiongkok memanfaatkan angin timur laut.[260] Perjalanan pulang ditetapkan selama akhir musim panas dan awal musim gugur karena angin muson yang menguntungkan hadir pada waktu itu.[261] Armada meninggalkan Hormuz sebelum monsun barat daya tiba di atas Samudra Hindia.[260] Mereka memanfaatkan angin utara untuk perjalanan ke selatan dari Hormuz ke Kalikut.[260] Untuk perjalanan ke timur dari Sumatera, armada menggunakan angin muson barat daya yang baru tiba di bagian timur Samudera Hindia.[260] Setelah armada melewati Selat Malaka, armada menyusul angin barat daya di atas Laut Tiongkok Selatan t o berlayar kembali ke Tiongkok.[260] Karena kondisi maritim dibatasi oleh angin muson, skuadron dipisahkan dari armada utama untuk menyimpang ke tujuan tertentu.[260] Titik perbedaan pertama adalah Sumatra dari mana sebuah skuadron akan melakukan perjalanan ke Benggala.[260] Titik perbedaan kedua adalah Kalikut, dari mana kapal berlayar ke Hormuz serta tujuan lain di Arab Semenanjung dan Afrika Timur.[260] Malaka adalah titik pertemuan di mana skuadron akan berkumpul kembali untuk babak terakhir perjalanan pulang.[260]

Selama semua pelayaran, armada berangkat dari Sumatera untuk berlayar ke barat melintasi Samudra Hindia.[262] Sumatera Utara adalah wilayah penting untuk berlabuh dan berkumpul armada sebelum mereka melanjutkan melalui Samudra Hindia ke Ceylon dan India selatan.[87] Lokasinya lebih penting bagi armada daripada kekayaan atau produknya.[141] Ma Huan menulis bahwa Semudera adalah rute utama ke Samudra Barat[263] dan mencirikannya sebagai pelabuhan pertemuan terpenting untuk Samudra Barat.[87] Perjalanan dari Sumatra ke Ceylon memakan waktu sekitar dua hingga empat minggu tanpa melihat daratan.[23] Bagian pertama Ceylon yang terlihat setelah keberangkatan dari Sumatera adalah Namanakuli (atau Gunung Parrot Parrot), gunung paling timur (ketinggian 6.680 kaki dan jarak 45 mil dari pantai).[262] Dua atau tiga hari setelah penampakannya, armada khazanah menyesuaikan arah mereka untuk berlayar ke selatan Dondra Head di Ceylon.[262] Setelah waktu yang cukup lama di laut sejak meninggalkan Sumatera, armada tiba di sebuah pelabuhan di Ceylon, biasanya di Beruwala dan terkadang di Galle.[264] Tiongkok lebih menyukai Beruwala daripada Galle, meskipun mereka telah membuat pelabuhan di kedua lokasi tersebut.[66] Ma mencirikan Beruwala sebagai "dermaga negara Ceylon".[66]

Tiongkok Ming memiliki hubungan baik dengan Kalicut, yang berharga ketika mereka mencoba untuk memperluas sistem upeti ke negara bagian di sekitar Samudra Hindia.[199] Ma menggambarkan Kalikut sebagai "negara besar di Samudra Barat" dan memiliki tanggapan positif terhadap peraturan perdagangan dan perhatian otoritas Kalikut terhadap bobot dan pengukuran.[46][87] Fei Xin menggambarkan Kalikut sebagai "pelabuhan besar" negara-negara Samudra Barat.[143]

NavigasiSunting

Selama pelayaran, armada memperoleh dan mengumpulkan sejumlah besar data navigasi.[265] Data secara khusus dicatat oleh petugas astrologi dan empat astrolognya.[266] Data navigasi diproses menjadi berbagai jenis grafik oleh kantor kartografi,[265][266] yang terdiri dari petugas astrologi, empat astrolog, dan juru tulis mereka.[266] Data ini memberikan komandan ekspedisi dengan grafik navigasi yang diperlukan untuk perjalanan mereka.[265] Banyak salinan peta ekspedisi disimpan di Kementerian Perang.[265] Data navigasi tambahan mungkin juga disediakan oleh pilot maritim lokal, catatan Arab, catatan India, dan catatan Tiongkok lainnya.[266]

Peta Mao Kun menggambarkan rute yang diambil oleh armada khazanah Tiongkok selama pelayaran.[267][268] Dikumpulkan dalam Wubei Zhi, disusun oleh Mao Yuanyi.[269] Peta menggambarkan berbagai lokasi geografis dari Nanjing ke Hormuz serta pantai Afrika Timur, dengan rute yang diilustrasikan oleh garis putus-putus.[269] Mills (1954) memberi tanggal arah peta sekitar tahun 1422, karena ia percaya bahwa data navigasi dikumpulkan selama ekspedisi antara tahun 1421 dan 1422.[268] Arah dinyatakan dengan titik kompas dan jarak dalam arloji, dengan referensi ke teknik navigasi (seperti pemeruman untuk menghindari perairan dangkal) dan astronomi (terutama di sepanjang rute utara-selatan Afrika, di sana garis lintang ditentukan oleh ketinggian konstelasi relatif terhadap cakrawala).[269] Peta Mao Kun dilengkapi dengan empat diagram bintang yang digunakan untuk menentukan posisi kapal dalam kaitannya dengan bintang dan konstelasi pada bagian tertentu dari rute maritim.[269]

Iman dan upacaraSunting

Kekuatan dewi, yang memang telah dimanifestasikan di masa-masa sebelumnya, telah banyak terungkap pada generasi sekarang. Di tengah derasnya air itu terjadi, ketika ada badai, tiba-tiba sebuah lentera ilahi terlihat bersinar di kepala tiang, dan segera setelah cahaya ajaib itu muncul, bahaya itu diredakan sehingga bahkan dalam bahaya terbalik, seseorang merasa diyakinkan dan tidak ada alasan untuk takut.

— Laksamana Cheng Ho dan rekan-rekannya tentang menyaksikan lentera ilahi Tianfei, yang mewakili fenomena alam api Santa Elmo[144]

 
Tribute Giraffe with Attendant, menggambarkan seekor jerapah yang dipersembahkan oleh utusan Bengali ke istana Ming (Philadelphia Museum of Art)

Keyakinan awak armada Tiongkok berpusat di sekitar Tianfei , "Putri Surgawi" yang merupakan dewi para pelaut dan awak.[270] Prasasti Liujiagang dan Changle menunjukkan bahwa kehidupan Cheng Ho sebagian besar ditentukan oleh perjalanan khazanah dan bahwa pengabdiannya kepada Tianfei adalah keyakinan dominan yang dia pegang.[271] Kedua prasasti itu menghormati dan memperingati dewi Tianfei.[272] Cheng dan rekan-rekannya mendirikan prasasti ini di kuil Tianfei di Liujiagang pada 14 Maret 1431 dan Changle antara 5 Desember 1431 dan 3 Januari 1432.[273] Prasasti ini merujuk pada awak yang menyaksikan api St. Elmo selama badai berbahaya dan menafsirkannya sebagai tanda perlindungan ilahi oleh Tianfei.[274] Prasasti Liujiagang dan Changle dianggap sebagai batu nisan dari pelayaran khazanah Ming.[135]

Di Galle, Ceylon, Cheng membuat prasasti tiga bahasa tertanggal 15 Februari 1409.[note 22][65][275] Prasasti itu dalam tiga bahasa, di bagian Tiongkok memuji Sang Buddha, bagian Tamil memuji dewa lokal Tenavarai Nayanar (inkarnasi Wisnu), dan bagian Persia memuji Allah.[275] Setiap bagian berisi daftar persembahan yang serupa, seperti 1.000 keping emas, 5.000 keping perak, 100 gulung sutra, 2.500 kati minyak wangi, dan berbagai ornamen perunggu.[66][276] Seperti yang ditunjukkan oleh prasasti ini, Tiongkok menghormati tiga agama dominan di Ceylon.[270][275]

Pada tanggal 20 September 1414, utusan Bengali mempersembahkan seekor jerapah sebagai penghormatan atas nama Raja Saif Al-Din Hamzah Shah dari Benggala (memerintah 1410–1412) kepada Kaisar Yongle dari Tiongkok Ming.[277] Jerapah diidentifikasi sebagai qilin, tetapi kaisar tidak ingin pejabatnya mengirim memorials atas nama penampilannya yang menguntungkan selama masa pemerintahannya dan, seperti yang disarankan oleh Church (2004), mungkin tidak menganggapnya sebagai qilin.[278]

Penulisan sejarahSunting

 
Halaman dari salinan Yingya Shenglan karya Ma Huan

Ada beberapa catatan kontemporer yang masih ada, termasuk Yingya Shenglan karya Ma Huan [瀛涯勝覽],[note 23] Xingcha Shenglan [星槎勝覽] dari Fei Xin, dan Xiyang Fanguo Zhi [西洋番國志] dari Gong Zhen.[279][280][281] Ma menjabat sebagai juru bahasa pada pelayaran keempat, keenam, dan ketujuh.[152][282] Dia berkolaborasi dengan Guo Chongli, yang berpartisipasi dalam tiga ekspedisi, pada karyanya.[283] Fei bertugas sebagai prajurit pada ekspedisi ketiga, kelima, dan ketujuh.[282][284] Gong menjabat sebagai sekretaris pribadi Cheng pada pelayaran ketujuh.[282][285] Ketiga sumber ini memberikan pengamatan terhadap kondisi politik, ekonomi, sosial, budaya, dan agama dari negeri-negeri yang dikunjungi selama pelayaran.[286] Selain itu, prasasti Liujiagang dan Changle oleh Cheng Ho dan rekan-rekannya dianggap sebagai catatan berharga.[287]

Ming Shilu [明實錄] menyediakan banyak informasi yang berkaitan dengan pelayaran khazanah,[288][286] khususnya pertukaran duta besar.[286] Karya ini dibagi menjadi beberapa bagian tentang pemerintahan kaisar Ming.[288] Cheng hidup selama masa pemerintahan lima kaisar Ming,[288] tetapi ia secara pribadi melayani tiga kaisar.[289] Dia disebutkan dalam Taizong Shilu pada masa pemerintahan Yongle, Renzong Shilu pada masa pemerintahan Hongxi, dan Xuanzong Shilu pada masa pemerintahan Xuande.[288] Taizong Shilu menggabungkan pelayaran kedua dan ketiga menjadi satu ekspedisi.[290][291] Ini direproduksi oleh Mingshi.[291][292] Penggabungan kedua pelayaran ini menjadi satu pelayaran menyebabkan perjalanan Cheng di Palembang dari tahun 1424 hingga 1425[note 24] salah ditafsirkan sebagai pelayaran keenam untuk memenuhi hitungan tujuh pelayaran.[124][290][291] Namun, prasasti Liujiagang dan Changle membuat perbedaan yang jelas antara pelayaran kedua dan ketiga karena mereka dengan tepat menentukan tanggal pelayaran kedua dari tahun 1407 hingga 1409 dan pelayaran ketiga dari tahun 1409 hingga 1411.[290][293][294]

Sejumlah karya kemudian telah dilestarikan. Catatan dalam Mingshi [明史] (1739) dan Xiyang Chaogong Dianlu [西洋朝貢典錄]] (1520) karya Huang Xingzeng bergantung pada Yingya Shenglan asli milik Ma Yingya Shenglan.[295] Wuxuebian [吾學編] Zheng Xiao (ca. 1522) bergantung pada buat ulang Zhang Sheng dari Yingya Shenglan.[note 25][295] Qianwen Ji karya Zhu Yunming ['Catatan Hal-Hal yang Pernah Didengar'] (ca. 1526) berisi Xia Xiyang [下西洋; 'Menyusuri Samudra Barat'], yang menyediakan rencana perjalanan terperinci dari pelayaran ketujuh.[271][296] Teks lainnya termasuk Shuyuan Zaji [菽園雜記; 'Beraneka Macam Kebun Kacang'] (1475), Shuyu Zhouzilu dari Yan Congjian [殊域周咨錄; 'Catatan Pengiriman Mengenai Berbagai Negara'] (1520), dan Kezuo Zhuiyu [客座贅語; dari Gu Qiyuan; 'Pembicaraan Membosankan untuk Tamu Saya'] (ca. 1628).[297] Wubei Zhi [武備志] (1628) karya Mao Yuanyi mempertahankan peta Mao Kun [茅坤圖], yang sebagian besar didasarkan pada materi dari pelayaran khazanah.[297]

Sanbao Taijian Xia Xiyang Ji Tongsu Yanyi [三寶太監下西洋記通俗演義] (1597) karya Luo Maodeng adalah novel tentang eksploitasi Cheng dan armadanya.[282][298] Dalam kata pengantar, Luo menyatakan bahwa kekuatan maritim Tiongkok sangat penting untuk menjaga ketertiban dunia.[299] Dalam karya Luo, Cheng mengarungi lautan untuk mencari segel kekaisaran yang suci untuk memulihkan keharmonisan di Kerajaan Tengah.[298] Finlay (1992) menyatakan bahwa cerita tersebut memberikan saran bahwa, karena Cheng tidak pernah benar-benar menemukan segel ini, tatanan dunia tidak dapat dipulihkan dengan apa pun selain kekuatan militer.[300] Novel Luo berisi deskripsi berbagai kelas kapal dengan ukurannya: 36 kapal khazanah bertiang sembilan (baochuan) berukuran 44,4 kali 18 zhang, 700 kapal kuda delapan tiang (machuan) berukuran 37 kali 15 zhang, 240 kapal gandum tujuh tiang atau kapal pasokan (liangchuan) berukuran 28 kali 12 zhang, 300 kapal billet enam tiang atau transportasi pasukan (zuochuan) berukuran 24 kali 9,4 zhang, dan 180 kapal perang atau kapal perang bertiang lima (zhanchuan) berukuran 18 kali 6,8 zhang.[301] Dreyer (2007) berpendapat bahwa karya ini memiliki sedikit atau tidak ada nilai bukti sebagai sumber sejarah, tetapi juga mencatat bahwa Duyvendak berpikir bahwa itu mungkin didasarkan pada beberapa kebenaran.[302]

Kezuo Zhuiyu dan Shuyu Zhouzilu menggambarkan keadaan berikut tentang apa yang terjadi pada arsip resmi tentang ekspedisi tersebut.[303] Pada masa pemerintahan Kaisar Chenghua (memerintah 1465–1487), sebuah perintah dikeluarkan untuk mengambil dokumen tentang ekspedisi ke Samudra Barat dari arsip Kementerian Perang.[303][304] Namun, pejabat Liu Daxia (劉大夏) telah menyembunyikan dan membakar dokumen tersebut.[303][304] Dia menolak laporan itu sebagai "pembesar-besaran yang menipu dari hal-hal aneh yang jauh dari kesaksian telinga dan mata orang-orang."[303][304][286]

Shuyu Zhouzilu menambahkan cerita berikut ini.[303] Menteri Perang Xiang Zhong (項忠; di kantor 1474–1477) mengirim petugas untuk mengambil dokumen, tetapi petugas tidak dapat menemukannya setelah beberapa hari mencari.[303][304] Liu akhirnya mengakui dan membenarkan tindakannya kepada Xiang dengan menyatakan bahwa "ekspedisi Sanbao ke Samudra Barat menghabiskan puluhan juta uang dan biji-bijian, dan terlebih lagi orang-orang yang menemui ajal mereka [dalam ekspedisi ini] dapat dihitung berjuta-juta. Meskipun dia kembali dengan membawa hal-hal yang indah, apa manfaatnya bagi negara? Ini hanyalah tindakan pemerintahan yang buruk yang harus sangat ditentang oleh para menteri. Bahkan jika arsip lama masih dipertahankan, mereka harus dihancurkan untuk menekan [pengulangan hal-hal ini] pada akarnya."[303][304] Xiang Zhong tercatat terkesan dengan penjelasan ini.[303][304]

Mingshi, Xuanzong Shilu, dan Mingshi Jishi Benmo [明史紀事本末] mengaitkan alasan penindasan dan penghancuran catatan yang diarsipkan untuk mencegah kasim Wang Zhi (汪直) berkonsultasi dengannya untuk invasinya ke Vietnam.[305] Dreyer (2007) mencatat bahwa Liu tidak dapat memiliki akses ke catatan dan meragukan dugaan keterlibatannya.[304] Duyvendak (1939) menyatakan bahwa pejabat Kementerian Perang tidak cukup berpengaruh untuk menghentikan pengambilan dokumen dan berspekulasi bahwa Liu mungkin telah menghancurkannya dengan persetujuan Menteri Perang.[306]

Suryadinata (2005) menyatakan bahwa sumber-sumber Asia Tenggara juga memberikan informasi tentang perjalanan khazanah Ming, tetapi keandalannya harus diteliti karena sejarah lokal ini dapat terjalin dengan legenda tetapi masih tetap relevan dalam memori kolektif orang-orang yang bersangkutan.[307] Misalnya, ia menyoroti kesulitan melakukan penelitian tentang peran pelayaran Tiongkok dalam Islamisasi Jawa dan Malaka, karena kegiatan ini tidak disebutkan dalam kronik Tiongkok dan catatan lokal mungkin mengandung lebih banyak legenda daripada sejarah.[308]

Sumber-sumber Arab memberikan wawasan tentang tanggal kedatangan armada dan jalannya acara di berbagai lokasi di wilayah Arab, yang melengkapi kerangka waktu umum yang disediakan dalam sumber-sumber Tiongkok.[309] Sumber ini juga menyediakan wawasan tentang pertukaran komoditas, seperti komoditas mana yang diperdagangkan dan nilai apa yang diberikan pada barang atau hadiah perdagangan Tiongkok.[310] Tarih al-Yaman fi d-daulati r-Rasuliya (ca. 1440) adalah contoh teks Arab yang menambah wawasan tentang kurma dan pertukaran komoditas.[311] Qurrat al-Uyun fi Akhbar al-Yaman al-Maimun (1461-1537) menggambarkan pertemuan antara Rasulid Sultan al-Nasir Ahmad (memerintah 1400–1424) dan utusan Tiongkok, memberikan contoh seorang penguasa yang dengan sukarela menyetujui protokol yang diminta dari hubungan upeti dalam perspektif unik dari partai non-Tiongkok.[312] Kitab as-Suluk li-ma rifat duwal al-muluk (1436–1442), sebuah teks dari Mesir Mamluk, menjelaskan kontak antara penguasa Tiongkok dan penguasa Mamluk, yang menambah penanggalan dan pemahaman tentang ekspedisi ke Makkah selama pelayaran ketujuh.[311]

WarisanSunting

Sekarang sekitar 80 tahun sejak tiba di kota Kalikut ini kapal-kapal tertentu orang Kristen kulit putih, yang berambut panjang seperti orang Jerman, dan tidak memiliki janggut kecuali di sekitar mulut, seperti yang dikenakan oleh para cavalier dan abdi dalem di Konstantinopel. Mereka mendarat, mengenakan kuiras, helm, dan visor, dan membawa senjata [pedang] tertentu yang dilekatkan pada tombak. Kapal mereka dipersenjatai dengan bom, lebih pendek dari yang digunakan oleh kita. Setiap dua tahun sekali mereka kembali dengan 20 atau 25 kapal. Mereka tidak dapat mengatakan siapa mereka, atau barang dagangan apa yang mereka bawa ke kota ini, kecuali bahwa itu termasuk kain linen yang sangat halus dan barang-barang kuningan. Mereka memuat rempah-rempah. Kapal mereka memiliki empat tiang seperti kapal Spanyol. Jika mereka orang Jerman, bagi saya tampaknya kita harus memperhatikan mereka; mungkin mereka orang Rusia jika mereka memiliki pelabuhan di sana. Pada kedatangan kapten kita dapat mengetahui siapa orang-orang ini, untuk pilot berbahasa Italia, yang diberikan kepadanya oleh raja Moor, dan yang dia ambil bertentangan dengan kecenderungannya, ada bersamanya, dan mungkin dapat memberi tahu.

— Girolamo Sernigi (1499) tentang pengunjung Tiongkok yang tidak dikenal saat itu [313]

 
Upacara pembukaan Olimpiade Musim Panas 2008 yang mewakili pelayaran maritim era Ming

Pada tahun 1499, tidak lama sebelum Vasco da Gama kembali dari India ke Portugal, Girolamo Sernigi melaporkan pada catatan Portugis dari ekspedisi da Gama bahwa "kapal-kapal tertentu orang Kristen kulit putih" telah berlabuh di Kalikut di pesisir Malabar beberapa generasi sebelum kedatangan mereka.[314] Dia berspekulasi bahwa para pelaut tak dikenal ini dapat jadi adalah orang Jerman atau Rusia, tetapi menyimpulkan bahwa mereka dapat mengetahui siapa orang-orang itu ketika da Gama tiba.[314] Setelah kedatangannya di Kalikut, da Gama mulai mendengar cerita tentang pria berjanggut pucat yang berlayar dengan kapal raksasa mereka di sepanjang perairan pesisir lokal Kalikut beberapa generasi sebelumnya.[315] Orang Portugis telah menemukan tradisi Malabar yang melestarikan memori pelayaran Cheng Ho,[316] tetapi mereka tidak menyadari bahwa kisah-kisah ini adalah tentang armadanya.[315] Mereka akhirnya menemukan bahwa para pelaut tak dikenal ini adalah orang Tiongkok.[314] Orang-orang Da Gama tampaknya bahkan dikira sebagai orang Tiongkok pada awalnya saat tiba di pantai Afrika Timur, karena orang Tiongkok adalah orang asing berkulit pucat terakhir yang tiba dengan kapal kayu besar dalam memori orang-orang Afrika Timur.[314]

Pada akhir abad ke-16, Juan González de Mendoza menulis bahwa "jelas terlihat bahwa [orang Tiongkok] memang datang dengan pengiriman ke Hindia, setelah menaklukkan semua yang berasal dari Tiongkok, sampai bagian terjauhnya. [...] Sehingga pada hari ini ada memori indah dari mereka [...] Pemberitahuan dan memori serupa ada di kerajaan Kalikut, yang banyak pohon dan buah-buahan, bahwa alam dari negara itu mengatakan, dibawa ke sana oleh Chinos, ketika itu mereka adalah penguasa dan gubernur negara itu."[317]

Selama pidato Universitas Harvard pada November 1997, Presiden Jiang Zemin memuji Cheng karena menyebarkan budaya Tiongkok ke luar negeri.[318] Banyak orang Tiongkok masa kini menganggap bahwa ekspedisi ini dilakukan sesuai dengan cita-cita Konfusianisme.[318] Sejak tahun 2005, dalam rangka memperingati pelayaran khazanah Ming, Tiongkok setiap tahun merayakan Hari Maritim Nasional pada tanggal 11 Juli.[319] Tahun itu juga menandai peringatan 600 tahun pelayaran perdana Cheng.[319][320]

Meskipun narasi populer saat ini mungkin menekankan sifat damai dari pelayaran, terutama dalam hal tidak adanya penaklukan teritorial dan penaklukan kolonial, itu mengabaikan militerisasi berat armada khazanah Ming untuk melakukan proyeksi kekuatan dan dengan demikian mempromosikan kepentingannya.[321] Dalam wacana politik Tiongkok saat ini, dengan meningkatnya perkembangan kemampuan dan ambisi maritim Tiongkok, pelayaran khazanah Ming dibangkitkan untuk menggarisbawahi kemunculan damai Tiongkok modern.[322][323] Disarankan bahwa, dengan menarik kesejajaran antara Tiongkok kontemporer dan narasi sejarah yang disediakan oleh pelayaran-pelayaran ini, proses politik ini memberikan beberapa fungsi bagi Tiongkok: ia merangsang kebanggaan nasional, membentuk identitas nasional, menegaskan kembali identitas maritim, melegitimasi pengembangan kekuatan maritim, memberikan gambaran pembangunan yang serasi dan damai, menyoroti keterkaitan dengan dunia yang lebih luas, dan memberikan kontras dengan sifat kekerasan kolonialisme barat.[323] Dengan demikian, pelayaran khazanah Ming memainkan peran naratif penting dalam keinginan Tiongkok untuk mengubah paradigma strategisnya menjadi kekuatan maritim.[323]

CatatanSunting

  1. ^ Sekitar Januari dan Desember (Dreyer 2007, 30; Mills 1970, 9)
  2. ^ a b c Mingshi menyatakan bahwa Ganbali adalah sebuah negara kecil di Samudra Barat. Secara tradisional, Ganbali diidentifikasi sebagai Coimbatore, tetapi Cambay di Gujarat atau Cape Comorin juga dimungkinkan. (Dreyer 2007, 46 & 93–94)
  3. ^ (Chan 1998, 271–272) memberikan keterangan yang berbeda, dengan menyatakan bahwa, selama pelayaran kedua antara tahun 1408 dan 1409, Raja Jawa Barat membunuh 170 personel Cheng Ho yang mendarat di wilayah saingannya di Jawa Timur, sehingga Cheng Ho terpaksa untuk mengintervensi secara militer.
  4. ^ a b Satu zhang adalah sepuluh chi, sementara satu chi adalah 10,5–12 inci (Dreyer 2007, 65).
  5. ^ (Dreyer 2007, 66 & 72–73) berpendapat bahwa konfrontasi tersebut terjadi saat perjalanan berangkat pada tahun 1410, tetapi juga mencatat bahwa sebagian besar penulis berpendapat bahwa konfrontasi tersebut terjadi saat perjalanan pulang pada tahun 1411. (Dreyer 2007, 72–73) juga mencatat bahwa sumber-sumber dari Tiongkok tidak menyebut kapan tepatnya konfrontasi tersebut terjadi pada pelayaran ketiga.
  6. ^ Terdapat 19 negara yang masuk dalam daftar penerima hadiah, tetapi Lamuri disebut dua kali, yakni sebagai Nanwuli dan Nanpoli (Dreyer 2007, 82–83; Mills 1970, 13). Kedelapan belas negara tersebut adalah Champa, Pahang, Java, Palembang, Malacca, Samudera, Lamuri, Ceylon, Kepulauan Maladewa, Kochi, Kalikut, Shaliwanni (kemungkinan Kannur), Hormuz, Lasa, Aden, Mogadishu, Brava, dan Malindi (Mills 1970, 13).
  7. ^ Pada tanggal 9 Mei 1421, petir menyambar istana baru kaisar di Beijing, sehingga menyebabkan Aula Fengtian, Huagai, dan Jinshen rusak akibat terbakar (Ray 1987b, 161–162). Atas keputusannya untuk tidak melanjutkan ekspedisi Samudera Hindia, Kaisar Yongle dipengaruhi oleh pandangan bahwa bencana tersebut adalah pertanda buruk dan dapat mempengaruhi ekspedisi (Sen 2016, 612).
  8. ^ Taizong Shilu mencatat bahwa pada tanggal 27 Februari 1424, Cheng Ho diutus ke Palembang. Sementara Xuanzong Shilu mencatat bahwa pada tanggal 17 September 1425, Zhang Funama diutus ke Palembang. Mingshi sepertinya menggabungkan kedua utusan tersebut menjadi satu. (Dreyer 2007, 96)
  9. ^ a b Lihat (Dreyer 2007, 150–163) dan (Mills 1970, 14–18).
  10. ^ Pelliot (1933, dirujuk di Mills 1970, 19) berargumen bahwa mereka tidak bepergian dengan armada utama ke Jawa. Penulis lain (dirujuk di Dreyer 2007, 156–157) argues for a detachment after Vijaya. Although, (Dreyer 2007, 157) argues that there is no reason to believe a detachment had happened before Samudera.
  11. ^ Keterangan Ma Huan agak ambigu mengenai apakah Tiongkok bepergian dengan kapal asing atau dengan kapalnya sendiri bersama kapal asing. Tiongkok kemungkinan bepergian dengan kapalnya sendiri: (1) teks berbahasa Arab Kitab as-Suluk li-ma rifat duwal al-muluk karya al-Maqrizi dan Inba' al Gumr bi nba' al-umr karya al-Asqallani menggunakan terminologi yang spesifik untuk kapal Tiongkok, (2) sebuah surat dari seorang nakhoda ke otoritas di Jeddah dan Makkah untuk meminta izin berlabuh di sana ditulis dalam bahasa Tiongkok, dan (3) kapal khazanah Tiongkok, bukan kapal India atau Arab, dapat mengangkut hewan-hewan besar dalam jangka waktu yang lama. (Jost 2019, 86–88)
  12. ^ Fakta-fakta berikut membuktikan hal tersebut: (1) Ma Huan menulis catatan yang sangat rinci mengenai Makkah (Dreyer 2007, 158–159; Mills 1970, 36), (2) juru tulis kekaisaran, Gu Po menulis di bagian penutup dari Yingya Shenglan bahwa Ma Huan dan Guo Chongli telah mengunjungi Makkah (Mills 1970, 35–36 & 41–42), (3) Ma Huan menulis di bagian pembuka bukunya bahwa ia menceritakan observasi pribadinya (Mills 1970, 35 & 41), dan (4) ia ingin pergi ke sana karena ia sendiri adalah seorang Muslim (Mills 1970, 36).
  13. ^ Samudra ini adalah perairan di sekitar Poulo Condore dan Kepulauan Con Son (Dreyer 2007, 160; Mills 1970, 17).
  14. ^ Xia Xiyang mencatat: "bulan kelima, hari kesepuluh [28 Mei 1433]: kembali, [armada] tiba di Samudra Kunlun." Dreyer (2007) menganggap bahwa kemungkinan besar tanggal 28 Mei 1433 adalah tanggal keberangkatan dari Malacca. Ia juga menyatakan kemungkinan bahwa tanggal kedatangan di Samudra Kunlun tidak dicantumkan, karena kata "kembali" kemungkinan mengindikasikan keberangkatan dari suatu lokasi (mirip seperti keterangan untuk Hormuz). Ia pun menambahkan bahwa, jika teks tersebut diartikan apa adanya, berarti armada berlayar dengan kecepatan yang sangat rendah, sehingga membutuhkan 16 hari untuk menyusuri pesisir Champa. (Dreyer 2007, 160–161)
  15. ^ Ia mencatat gunung di Culao Re pada tanggal 19 Juni, gunung di Pulau Nan'ao pada tanggal 25 Juni, gunung di Pulau Dongding (Pulau Chapel) pada malam hari tanggal 26 Juni, Qitou Yang (Kanal Fodu) pada tanggal 30 Juni, Wan Tieh [kemungkinan gunung di Pulau Damao] pada tanggal 1 Juli, dan gunung di Pulau Daji (Pulau Gutzlaff) dan Pulau Xiaoji (Hen dan Chicks) pada tanggal 6 Juli (Mills 1970, 17–18).
  16. ^ Pelabuhan besar di wilayahnya masing-masing meliputi Palembang di Selat Malaka, Kalikut di pesisir Malabar, dan Mombasa di Pesisir Swahili (lihat Sen 2016).
  17. ^ Tidak ada terjemahan yang spesifik untuk pangkat militer ini. Pada kasus ini, artikel ini mengikuti (Mills 1970).
  18. ^ Ia kemungkinan adalah jenang kapal utama untuk armada (Dreyer 2007, 128).
  19. ^ Mereka bertanggung jawab atas penerimaan utusan asing ke ibukota Tiongkok (Dreyer 2007, 128).
  20. ^ Mereka kemungkinan mengoperasikan alat (perang) berat (Mills 1970, 32).
  21. ^ (Dreyer 2007, 123) berpendapat bahwa armada terdiri dari 255 kapal, termasuk kapal khazanah, tetapi ia juga menyebut bahwa jumlah 317 kapal adalah kredibel dan merupakan konsensus umum dari sebagian besar akademisi.
  22. ^ Tanggal 15 Februari 1409 kemungkinan merujuk pada saat prasasti tiga bahasa didirikan di Galle, mengindikasikan bahwa prasasti tersebut didirikan pada perjalanan pulang dari pelayaran kedua (Dreyer 2007, 66). Jika tidak, prasasti tersebut mungkin telah disiapkan di Tiongkok dan didirikan antara tahun 1410 saat armada tiba di Galle hingga tahun 1411 saat pelayaran ketiga (Dreyer 2007, 72). (Duyvendak 1939, 369) menyatakan bahwa prasasti pasti telah disiapkan di Tiongkok pada tanggal 15 Februari 1409 dan didirikan saat pelayaran ketiga (1409–1411), karena ia berpendapat bahwa tanggal 15 Februari 1409 terhubung dengan tanggal konferensi kehormatan untuk dua dewa, yakni Tianfei (天妃) pada tanggal 21 Januari 1409 dan Nanhaishen (南海神) pada tanggal 15 Februari 1409.
  23. ^ Karya asli telah hilang, tetapi sejumlah salinan karya Ma Huan telah dipreservasi. Isi salinan-salinan tersebut agak berbeda, karena editornya berbeda-beda. Salinan tersebut antara lain Jilu Huibian [紀錄彙編] (1617), Guochao Diangu [國朝典故] (antara tahun 1451 dan 1644), Shengchao Yishi [勝朝遺事] (1824), dan "rifacimento" karya Zhang Sheng (1522). (Mills 1970, 37–40)
  24. ^ (Duyvendak 1939, 387) dan (Mills 1970, 8–9) berkesimpulan bahwa perjalanan ke Palembang tidak pernah terjadi. Namun, (Dreyer 2007, 96) menyatakan bahwa tidak dapat dibuktikan apakah perjalanan tersebut pernah terjadi atau tidak.
  25. ^ Zhang Sheng menulis ulang Yingya Shenglan menjadi bergaya sastra, sementara Ma Huan awalnya menulisnya dengan gaya santai (Mills 1970, 38).

ReferensiSunting

  1. ^ Finlay (2008), 330.
  2. ^ Ray (1987a), 65–66.
  3. ^ Lo (1958), 149–150.
  4. ^ Dreyer (2007), 116–117.
  5. ^ a b c d e Dreyer (2007), 49–50.
  6. ^ a b c d Mills (1970), 1.
  7. ^ Chan (1998), 256.
  8. ^ a b Levathes (1996), 73–74.
  9. ^ Dreyer (2007), 99 & 167.
  10. ^ a b c Dreyer (2007), 50–51.
  11. ^ Mills (1970), 27.
  12. ^ a b Brook (1998), 616.
  13. ^ Levathes (1996), 75.
  14. ^ Church (2005), 17–19.
  15. ^ a b Dreyer (2007), 102.
  16. ^ a b Dreyer (2007), 50.
  17. ^ a b c Levathes (1996), 87.
  18. ^ a b Tsai (2001), 208.
  19. ^ a b Chan (1998), 232.
  20. ^ a b Duyvendak (1939), 391.
  21. ^ a b c Mills (1970), 9.
  22. ^ a b c Duyvendak (1939), 358.
  23. ^ a b Dreyer (2007), 30.
  24. ^ a b Dreyer (2007), 27.
  25. ^ a b c Deng & Li (2011), 207–208.
  26. ^ a b c d e Dreyer (2007), 52.
  27. ^ Deng & Li (2011), 207.
  28. ^ Zheng (2014), 210 & 212.
  29. ^ Dreyer (2007), 30–31 & 49–50.
  30. ^ a b Dreyer (2007), 73.
  31. ^ a b c d Church (2008), 2355.
  32. ^ a b c d Dreyer (2007), 30–32.
  33. ^ Duyvendak (1939), 356–358.
  34. ^ a b c d e f Mills (1970), 10.
  35. ^ a b c Duyvendak (1939), 356.
  36. ^ a b c d Church (2008), 2354.
  37. ^ a b c Levathes (1996), 89.
  38. ^ Levathes (1996), 87–88.
  39. ^ a b c Dreyer (2007), 51.
  40. ^ a b Dreyer (2007), 51–52.
  41. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r Chan (1998), 233.
  42. ^ a b c d e f g h i j Duyvendak (1939), 358–360.
  43. ^ a b c d e f g h Dreyer (2007), 53.
  44. ^ a b c Levathes (1996), 88.
  45. ^ Dreyer (2007), 53–54 & 67.
  46. ^ a b c Dreyer (2007), 54.
  47. ^ a b c d e f g h Dreyer (2007), 123.
  48. ^ a b c Dreyer (2007), 55.
  49. ^ a b Ray (1987a), 69 & 74–75.
  50. ^ a b c d Dreyer (2007), 59.
  51. ^ Sen (2016), 613.
  52. ^ Dreyer (2007), 55–56.
  53. ^ Mills (1970), 10–11.
  54. ^ Duyvendak (1939), 360
  55. ^ a b c d e f Mills (1970), 11.
  56. ^ a b Duyvendak (1939), 362.
  57. ^ a b c d e f Dreyer (2007), 63.
  58. ^ Dreyer (2007), 59 & 62.
  59. ^ a b c d e f g h Dreyer (2007), 64.
  60. ^ Duyvendak (1939), 358–359.
  61. ^ a b Sen (2016), 613–614.
  62. ^ a b Chan (1998), 271–272.
  63. ^ a b Tan (2005), 45.
  64. ^ Dreyer (2007), 64–65.
  65. ^ a b c d e f g Dreyer (2007), 66.
  66. ^ a b c d e Dreyer (2007), 71.
  67. ^ Dreyer (2007), 64–65 & 72.
  68. ^ Yang, Rong (1515). Yang Wenmin Gong Ji [The Collected Works of Yang Rong]. Jianan, Yang shi chong kan ben. Chapter 1. Translation in Levathes (1996), 115.
  69. ^ a b c Dreyer (2007), 65.
  70. ^ Duyvendak (1939), 363 & 373.
  71. ^ a b c d e f g h i Mills (1970), 11–12.
  72. ^ a b c Duyvendak (1939), 361–362.
  73. ^ a b c d e Duyvendak (1939), 373.
  74. ^ a b Chan (1998), 233–235.
  75. ^ a b c d e Dreyer (2007), 70–73.
  76. ^ a b c Dreyer (2007), 67–68.
  77. ^ a b c Dreyer (2007), 67–68 & 70–73.
  78. ^ Duyvendak (1939), 361 & 373.
  79. ^ Ray (1987a), 74–75.
  80. ^ Holt (1991), 109–110.
  81. ^ a b Dreyer (2007), 75.
  82. ^ a b c d e f g h i Mills (1970), 12–13.
  83. ^ a b Duyvendak (1939), 375.
  84. ^ a b c Duyvendak (1939), 375–376.
  85. ^ a b c d e f g h Dreyer (2007), 76.
  86. ^ a b Duyvendak (1939), 374 & 376.
  87. ^ a b c d e f g h i j k l m n o Dreyer (2007), 77.
  88. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p Chan (1998), 235.
  89. ^ Dreyer (2007), 76–77.
  90. ^ a b c d Dreyer (2007), 77–78.
  91. ^ a b c d e f Dreyer (2007), 79–81.
  92. ^ a b c Sen (2016), 614–615.
  93. ^ a b Dreyer (2007), 81.
  94. ^ a b c d e f g Dreyer (2007), 82.
  95. ^ a b c d e f g Mills (1970), 13.
  96. ^ a b Duyvendak (1939), 378
  97. ^ Dreyer (2007), 83.
  98. ^ Dreyer (2007), 83–84.
  99. ^ a b c Dreyer (2007), 84.
  100. ^ Duyvendak (1939), 381.
  101. ^ Dreyer (2007), 82–83 & 87–89.
  102. ^ Dreyer (2007), 83 & 87–89.
  103. ^ Jost 2019, 85.
  104. ^ Abulafia (2019), 265.
  105. ^ a b c Duyvendak (1939), 382
  106. ^ a b c d e Dreyer (2007), 91.
  107. ^ a b c d e Mills (1970), 14.
  108. ^ a b c Duyvendak (1939), 385
  109. ^ a b c Mills (1970), 57.
  110. ^ a b c d e f g h i Dreyer (2007), 93.
  111. ^ a b Church (2004), 29.
  112. ^ a b c d e f Dreyer (2007), 94.
  113. ^ Dreyer (2007), 146.
  114. ^ a b Dreyer (2007), 92 & 94.
  115. ^ a b c Dreyer (2007), 144.
  116. ^ Dreyer (2007), 91 & 138.
  117. ^ Dreyer (2007), 138.
  118. ^ Dreyer (2007), 99.
  119. ^ Dreyer (2007), 95 & 136.
  120. ^ a b Ray (1987b), 162.
  121. ^ Dreyer (2007), 136–137.
  122. ^ a b c Duyvendak (1939), 388.
  123. ^ Dreyer (2007), 95 & 136–137.
  124. ^ a b Duyvendak (1939), 387.
  125. ^ Church (2004), 35.
  126. ^ Dreyer (2007), 137.
  127. ^ Dreyer (2007), 167.
  128. ^ a b Dreyer (2007), 139–140.
  129. ^ Dreyer (2007), 135 & 140–141.
  130. ^ Dreyer (2007), 142.
  131. ^ Dreyer (2007), 135 & 144.
  132. ^ Dreyer (2007), 143.
  133. ^ Duyvendak (1939), 390.
  134. ^ a b Chan (1998), 302.
  135. ^ a b Dreyer (2007), 135.
  136. ^ a b c d e f Dreyer (2007), 151.
  137. ^ a b c d e f g h i j Mills (1970), 15.
  138. ^ Dreyer (2007), 151–152.
  139. ^ a b Dreyer (2007), 152.
  140. ^ a b c d e f Mills (1970), 17.
  141. ^ a b c d Dreyer (2007), 153.
  142. ^ a b c d Dreyer (2007), 154.
  143. ^ a b c d e f g h i j Dreyer (2007), 155.
  144. ^ a b Changle inscription (15th century). Translation by Duyvendak (1939; 1949) in Needham (1959), 558.
  145. ^ a b c Mills (1970), 18.
  146. ^ a b c d e f Dreyer (2007), 156.
  147. ^ a b Mills (1970), 18–19.
  148. ^ a b c d Mills (1970), 19.
  149. ^ Dreyer (2007), 155–156.
  150. ^ Dreyer (2007), 156–158.
  151. ^ a b c Dreyer (2007), 157.
  152. ^ a b c Mills (1970), 35.
  153. ^ a b Dreyer (2007), 158–159.
  154. ^ a b Mills (1970), 21.
  155. ^ a b Dreyer (2007), 33.
  156. ^ Dreyer (2007), 156 & 159.
  157. ^ Pelliot (1933). Cited in Mills (1970), 21.
  158. ^ a b c d e Dreyer (2007), 160.
  159. ^ a b c d e f g h i Mills (1970), 17–18.
  160. ^ a b c Dreyer (2007), 161.
  161. ^ a b c Dreyer (2007), 162–163.
  162. ^ a b Mills (1970), 4.
  163. ^ a b c Lee (2010), 95.
  164. ^ a b c d Finlay (2008), 336.
  165. ^ a b c d Finlay (2008), 338.
  166. ^ Fairbank (1942), 141.
  167. ^ a b Lee (2010), 96.
  168. ^ a b c Lo (1958), 156–157.
  169. ^ a b Levathes (1996), 174–175.
  170. ^ a b c d Dreyer (2007), 169.
  171. ^ Chan (1998), 303.
  172. ^ Finlay (1992), 230.
  173. ^ a b c d Fairbank (1942), 140.
  174. ^ Duyvendak (1939). Cited in Fairbank (1942), 140.
  175. ^ a b Ray (1987b), 165–167.
  176. ^ a b Finlay (1992), 229.
  177. ^ Dreyer (2007), 122.
  178. ^ a b c d Lo (1958), 152–153.
  179. ^ a b c d Ray (1987b), 165.
  180. ^ Ray (1987b), 176–178.
  181. ^ Finlay (2008), 330–331.
  182. ^ a b Fairbank (1942), 143.
  183. ^ Dreyer (2007), 176.
  184. ^ Brook (1998), 615.
  185. ^ a b c d Wang (1998), 320–321.
  186. ^ a b c d e f Dreyer (2007), 168.
  187. ^ Sen (2016), 612.
  188. ^ a b Sen (2016), 631–633.
  189. ^ a b Tan (2005), 49.
  190. ^ a b c Schottenhammer (2019), 7–10.
  191. ^ a b c d e Sen (2016), 609–611 & 631–633.
  192. ^ Sen (2016), 609.
  193. ^ a b c d e f g h Sen (2016), 615.
  194. ^ Sen (2016), 620–621.
  195. ^ a b Sen (2016), 612–615.
  196. ^ Sen (2016), 611.
  197. ^ a b Finlay (1992), 235–236.
  198. ^ Ray (1987a), 70.
  199. ^ a b c Dreyer (2007), 61.
  200. ^ Mills (1970), 1 & 3.
  201. ^ a b Dreyer (2007), 79.
  202. ^ a b c d Dreyer (2007), 60–61.
  203. ^ Ray (1987a), 68.
  204. ^ a b c d e f Duyvendak (1939), 398–399.
  205. ^ a b Church (2004), 34–35.
  206. ^ Dreyer (2007), 62 & 122.
  207. ^ a b c d Finlay (1992), 231.
  208. ^ Dreyer (2007), 35 & 168.
  209. ^ Finlay (2008), 341.
  210. ^ Dreyer (2007), 35.
  211. ^ Dreyer (2007), 40.
  212. ^ Finlay (2008), 340–341.
  213. ^ a b c Dreyer (2007), 62.
  214. ^ a b Finlay (2008), 335.
  215. ^ Finlay (2008), 336 & 339.
  216. ^ Dreyer (2007), 49.
  217. ^ a b Ray (1987a), 78–79.
  218. ^ Chan (1998), 282–283.
  219. ^ Dreyer (2007), 135 & 140–141.
  220. ^ Dreyer (2007), 122 & 137 & 168.
  221. ^ Chan (1998), 275.
  222. ^ Dreyer (2007), 137 & 139.
  223. ^ Zheng (2014), 54.
  224. ^ Tan (2005), 43.
  225. ^ a b c d e Finlay (2008), 337.
  226. ^ a b Mills (1970), 2.
  227. ^ Finlay (1992), 227.
  228. ^ Church (2005), 12.
  229. ^ Church (2005), 13.
  230. ^ a b c d e f Dreyer (2007), 145–146 & 191–199
  231. ^ a b c d e Dreyer (2007), 127.
  232. ^ a b c d Mills (1970), 31.
  233. ^ a b c Dreyer (2007), 128.
  234. ^ a b Mills (1970), 32.
  235. ^ Dreyer (2007), 117–123.
  236. ^ a b Dreyer (2007), 124.
  237. ^ Dreyer (2007), 118 & 124.
  238. ^ a b c d Dreyer (2007), 125.
  239. ^ Dreyer (2007), 67.
  240. ^ a b c d e f g h i Dreyer (2007), 126.
  241. ^ Dreyer (2007), 118 & 126.
  242. ^ Dreyer (2007), 93 & 126.
  243. ^ a b Levathes (1996), 88–89.
  244. ^ Ray (1987a), 71–72.
  245. ^ Dreyer (2007), 29.
  246. ^ Dreyer (2007), 31 & 79.
  247. ^ a b c d e Sen (2016), 616–617.
  248. ^ a b c Ray (1987a), 81–85 .
  249. ^ a b Ray (1987b), 158.
  250. ^ Sen (2016), 623.
  251. ^ T'ien (1981). Dikutip dalam Finlay (2008), 337.
  252. ^ Mills (1970), 3–4.
  253. ^ Sen (2016), 621.
  254. ^ Sen (2016), 624–626.
  255. ^ O 'Rourke & Williamson (2009), 661–663.
  256. ^ Mills (1970), 1–2.
  257. ^ Dreyer (2007), 343.
  258. ^ Lo (1958), 151.
  259. ^ Gereja (2004), 8.
  260. ^ a b c d e f g h i j k l Deng & Li (2011), 212–217.
  261. ^ Church (2004), 12.
  262. ^ a b c Dreyer (2007), 69.
  263. ^ Dreyer (2007), 44.
  264. ^ Dreyer (2007), 69–70.
  265. ^ a b c d Brook (1998), 616–617.
  266. ^ a b c d Mills (1970), 239–240.
  267. ^ Mills (1970), 239.
  268. ^ a b Mills (1954), 153–155.
  269. ^ a b c d Church (2008), 2355–2356.
  270. ^ a b Dreyer (2007), 148.
  271. ^ a b Dreyer (2007), 150.
  272. ^ Dreyer (2007), 51–52 & 148.
  273. ^ Duyvendak (1939), 342–343.
  274. ^ Dreyer (2007), 148 & 191–199.
  275. ^ a b c Needham (1971), 522–533.
  276. ^ Needham (1971), 523.
  277. ^ Church (2004), 1–4 & 20–21.
  278. ^ Church (2004), 21–25.
  279. ^ Dreyer (2007), 6 & 219.
  280. ^ Chan (1998), 792.
  281. ^ Zheng (2014), 209–210.
  282. ^ a b c d Dreyer (2007), 6–7.
  283. ^ Mills (1970), 55.
  284. ^ Mills (1970), 59.
  285. ^ Mills (1970), 56.
  286. ^ a b c d Church (2008), 2356.
  287. ^ Duyvendak (1939), 341–355.
  288. ^ a b c d Dreyer (2007), 217–218.
  289. ^ Mills (1970), 6.
  290. ^ a b c Mills (1970), 8–9.
  291. ^ a b c Dreyer (2007), 95.
  292. ^ Duyvendak (1939), 355.
  293. ^ Duyvendak (1939), 361.
  294. ^ Dreyer (2007), 95 & 191–199
  295. ^ a b Mills (1970), 54.
  296. ^ Mills (1970), 14–15.
  297. ^ a b Dreyer (2007), 219–220.
  298. ^ a b Finlay (1992), 232.
  299. ^ Finlay (2008), 334.
  300. ^ Finlay (1992), 236.
  301. ^ Dreyer (2007), 102 & 104.
  302. ^ Dreyer (2007), 220.
  303. ^ a b c d e f g h Duyvendak (1939), 395–396.
  304. ^ a b c d e f g Dreyer (2007), 173–175.
  305. ^ Mingshi (Cited in Duyvendak 1939, 397); Mingshi, Xuanzong Shilu, and Mingshi Jishi Benmo (Cited in Dreyer 2007, 173–175).
  306. ^ Duyvendak (1939), 397–398.
  307. ^ Suryadinata (2005b), 91.
  308. ^ Suryadinata (2005a), xv; Suryadinata (2005b), 72–91.
  309. ^ Jost 2019, 82–89.
  310. ^ Jost 2019, 90–93.
  311. ^ a b Jost 2019, 95.
  312. ^ Jost 2019, 90–95.
  313. ^ Sernigi, Girolamo (1499). Translation in Ravenstein, E. G., ed. (1898). A Journal of the First Voyage of Vasco da Gama, 1497–1499. London: Hakluyt Society. hlm. 131.  See also Finlay (1992), 225.
  314. ^ a b c d Finlay (1992), 225.
  315. ^ a b Wills (1998), 335.
  316. ^ Finlay (1992), 226.
  317. ^ Mendoza, Juan González de (16th century). Translation by Parke, Robert (1588) in Staunton, George T., ed. (1853). The History of the Great and Mighty Kingdom of China and the Situation Thereof. London: Hakluyt Society. hlm. 92–96.  See also Finlay (1992), 225.
  318. ^ a b Lee (2010), 104.
  319. ^ a b Dooley (2012), 54.
  320. ^ Dreyer (2007), xii.
  321. ^ Wang (2015), 59–62.
  322. ^ Dooley (2012), 54–55 & 69–72.
  323. ^ a b c Nohara (2017), 221–223.

Daftar pustakaSunting

  • Abulafia, David (2019). The Boundless Sea: A Human History of the Oceans. Oxford University Press. ISBN 978-0-19-993498-0. 
  • Brook, Timothy (1998). "Communications and Commerce". The Cambridge History of China, Volume 8: The Ming Dynasty, 1398–1644, Part 2. Cambridge: Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-24333-9. 
  • Chan, Hok-lam (1998). "The Chien-wen, Yung-lo, Hung-hsi, and Hsüan-te reigns, 1399–1435". The Cambridge History of China, Volume 7: The Ming Dynasty, 1368–1644, Part 1. Cambridge: Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-24332-2. 
  • Church, Sally K. (2004). "The Giraffe of Bengal: A Medieval Encounter in Ming China". The Medieval History Journal. 7 (1): 1–37. doi:10.1177/097194580400700101. 
  • Church, Sally K. (2005), "Zheng He: An Investigation into the Plausibility of 450-ft Treasure Ships", Monumenta Serica, 53: 1–43, doi:10.1179/mon.2005.53.1.001 
  • Church, Sally (2008). "Zheng He". Encyclopaedia of the History of Science, Technology, and Medicine in Non‑Western Cultures (edisi ke-2nd). New York: Springer. ISBN 978-1-4020-4425-0. 
  • Deng, Hui; Li, Xin (2011). "The Asian Monsoons and Zheng He's Voyages to the Western Ocean". Journal of Navigation. 64 (2): 207–218. doi:10.1017/S0373463310000469. 
  • Dooley, Howard J. (2012). "The Great Leap Outward: China's Maritime Renaissance". The Journal of East Asian Affairs. 26 (1): 53–76. JSTOR 23257908. 
  • Dreyer, Edward L. (2007). Zheng He: China and the Oceans in the Early Ming Dynasty, 1405–1433. New York: Pearson Longman. ISBN 978-0-321-08443-9. 
  • Duyvendak, J. J. L. (1939). "The True Dates of the Chinese Maritime Expeditions in the Early Fifteenth Century". T'oung Pao. 34 (5): 341–413. doi:10.1163/156853238X00171. JSTOR 4527170. 
  • Fairbank, John King (1942). "Tributary Trade and China's Relations with the West". The Far Eastern Quarterly. 1 (2): 129–149. doi:10.2307/2049617. JSTOR 2049617. 
  • Finlay, Robert (1992). "Portuguese and Chinese Maritime Imperialism: Camoes's Lusiads and Luo Maodeng's Voyage of the San Bao Eunuch". Comparative Studies in Society and History. 34 (2): 225–241. doi:10.1017/S0010417500017667. JSTOR 178944. 
  • Finlay, Robert (2008). "The Voyages of Zheng He: Ideology, State Power, and Maritime Trade in Ming China". Journal of the Historical Society. 8 (3): 327–347. doi:10.1111/j.1540-5923.2008.00250.x. 
  • Holt, John Clifford (1991). Buddha in the Crown: Avalokiteśvara in the Buddhist Traditions of Sri Lanka. Oxford: Oxford University Press. ISBN 978-0-19-506418-6. 
  • Jost, Alexander (2019). ""He Did Not Kiss the Earth Between His Hands": Arabic Sources on the Arrivals of the Zheng He Fleet in Aden and Mecca (1419–1432)". Early Global Interconnectivity across the Indian Ocean World, Volume I: Commercial Structures and Exchanges. Cham: Palgrave Macmillan. ISBN 978-3-319-97666-2. 
  • Lee, Jangwon (2010). "China's Looking Seaward: Zheng He's Voyage in the 21st Century". International Area Studies Review. 13 (3): 89–110. doi:10.1177/223386591001300305. 
  • Levathes, Louise (1996). When China Ruled the Seas: The Treasure Fleet of the Dragon Throne, 1405–1433 . New York: Oxford University Press. ISBN 978-0-19-511207-8. 
  • Lo, Jung-pang (1958). "The Decline of the Early Ming Navy". Oriens Extremus. 5 (2): 149–168. JSTOR 43383349. 
  • Mills, J. V. G. (1954). "Chinese Coastal Maps". Imago Mundi. 11: 151–168. doi:10.1080/03085695408592067. JSTOR 1150192. 
  • Mills, J. V. G. (1970). Ying-yai Sheng-lan: 'The Overall Survey of the Ocean's Shores' [1433]. Cambridge: Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-01032-0. 
  • Needham, Joseph (1959). Science and Civilisation in China, Volume 3: Mathematics and the Sciences of the Heavens and the Earth. Cambridge: Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-05801-8. 
  • Needham, Joseph (1971). Science and Civilisation in China, Volume 4: Physics and Physical Technology, Part 3: Civil Engineering and Nautics. Cambridge: Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-07060-7. 
  • Nohara, Jun J. (2017). "Sea Power as a Dominant Paradigm: The Rise of China's New Strategic Identity". Journal of Contemporary East Asia Studies. 6 (2): 210–232. doi:10.1080/24761028.2017.1391623 . 
  • O'Rourke, Kevin H.; Williamson, Jeffrey G. (2009). "Did Vasco da Gama matter for European markets?". The Economic History Review. 62 (3): 655–684. doi:10.1111/j.1468-0289.2009.00468.x. 
  • Ray, Haraprasad (1987a). "An Analysis of the Chinese Maritime Voyages into the Indian Ocean during Early Ming Dynasty and their Raison d'Etre". China Report. 23 (1): 65–87. doi:10.1177/000944558702300107. 
  • Ray, Haraprasad (1987b). "The Eighth Voyage of the Dragon that Never Was: An Enquiry into the Causes of Cessation of Voyages During Early Ming Dynasty". China Report. 23 (2): 157–178. doi:10.1177/000944558702300202. 
  • Schottenhammer, Angela (2019). "Introduction". Early Global Interconnectivity across the Indian Ocean World, Volume I: Commercial Structures and Exchanges. Cham: Palgrave Macmillan. ISBN 978-3-319-97666-2. 
  • Sen, Tansen (2016). "The Impact of Zheng He's Expeditions on Indian Ocean Interactions". Bulletin of the School of Oriental and African Studies. 79 (3): 609–636. doi:10.1017/S0041977X16001038. 
  • Suryadinata, Leo (2005a). "Introduction". Admiral Zheng He & Southeast Asia. Singapore: International Zheng He Society. ISBN 978-981-230-329-5. 
  • Suryadinata, Leo (2005b). "Zheng He, Semarang and the Islamization of Java: Between History and Legend". Admiral Zheng He & Southeast Asia. Singapore: International Zheng He Society. ISBN 978-981-230-329-5. 
  • Tan, Ta Sen (2005). "Did Zheng He Set Out To Colonize Southeast Asia?". Admiral Zheng He & Southeast Asia. Singapore: International Zheng He Society. ISBN 978-981-230-329-5. 
  • Tsai, Shih-shan Henry (2001). Perpetual Happiness: The Ming Emperor Yongle. Seattle: University of Washington Press. ISBN 978-0-295-98109-3. 
  • Wang, Gungwu (1998). "Ming Foreign Relations: Southeast Asia". The Cambridge History of China, Volume 8: The Ming Dynasty, 1398–1644, Part 2. Cambridge: Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-24333-9. 
  • Wang, Yuan-kang (2015). "The Myth of Chinese Exceptionalism: A Historical Perspective on China's Rise". Responding To China's Rise: US and EU Strategies. Springer. ISBN 978-3-319-10033-3. 
  • Wills, John E., Jr. (1998). "Relations with Maritime Europeans, 1514–1662". The Cambridge History of China, Volume 8: The Ming Dynasty, 1398–1644, Part 2. Cambridge: Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-24333-9. 
  • Zheng, Yangwen (2014). China on the Sea: How the Maritime World Shaped Modern China. Leiden: Brill. ISBN 978-90-04-19477-9. 

Pranala luarSunting