Pemilihan umum Presiden Indonesia 2024

Pemilihan umum Presiden Indonesia yang ke-5

Pemilihan Umum Presiden Indonesia 2024, disebut juga Pilpres 2024, adalah pemilihan umum kelima di Indonesia yang bertujuan untuk memilih Presiden dan Wakil Presiden Republik Indonesia. Pemilihan dilakukan untuk menentukan pemangku jabatan presiden dan wakil presiden untuk masa bakti 2024–2029. Pemilihan ini berlangsung serentak di seluruh wilayah Indonesia pada Rabu, 14 Februari 2024. Pemilihan ini menjadi kontestasi politik untuk memilih presiden baru menggantikan Joko Widodo yang purna tugas dari jabatannya setelah menjabat dua periode sebagai presiden dan tidak dapat mencalonkan diri lagi berdasarkan konstitusi.

Pemilihan Umum Presiden Indonesia 2024
Logo pemilihan umum
Logo pemilihan umum
Mascot pemilihan umum
Mascot pemilihan umum
Sebelum
2029
14 Februari 2024 (14 Februari 2024)
Jajak pendapat
Terdaftar204.807.222 Kenaikan 6,9 pst[a]
Suara terhitung
77.90%
per 1 Maret 2024, 07.00 WIB[2]
Kandidat
Pasangan calon Partai Koalisi
24,49%
Independen[b] Koalisi Perubahan
Suara populer: 31.377.650

   

58,83%
Gerindra Koalisi Indonesia Maju
Suara populer: 75.371.916

   

16,68%
PDI-P Kerja Sama Partai Politik
Suara populer: 21.373.316

   

Peta persebaran suara
Hasil pemilihan umum presiden 2024
Presiden petahana
Joko Widodo

PDI-P



Pemilihan umum ini akan dilaksanakan dalam waktu yang bersamaan dengan pemilihan umum anggota DPR RI, DPD RI, dan DPRD di seluruh Indonesia. Sementara pemilihan umum kepala daerah baru akan dilaksanakan pada hari Rabu tanggal 27 November 2024.

Latar belakang

Sejak 2014, pemilihan presiden didominasi oleh dua kandidat calon presiden dan calon wakil presiden. Mereka adalah Prabowo SubiantoHatta Rajasa yang diusung oleh partai-partai pendukung pemerintahan Susilo Bambang Yudhoyono dan Joko WidodoJusuf Kalla yang mayoritasnya didukung oleh oposisi.[4] Mengulangi kemenangan yang sama, Jokowi yang merupakan rival Prabowo pada 2014 dan 2019 kembali memenangkan pemilu presiden dengan meraih 55,5% suara.[5] Namun, berbeda dengan Pemilu Presiden 2004 dan 2009 yang diikuti oleh lebih dari dua kandidat. Pada 2004, pemilihan presiden diikuti lima kandidat di putaran pertama dengan berbagai latar belakang, di antaranya militer, sipil, ulama hingga mantan presiden dan mantan wakil presiden.[6] Sedangkan di 2009, pemilihan presiden diikuti oleh tiga kandidat yang salah satunya adalah calon petahana Susilo Bambang Yudhoyono.[7]

Presiden Indonesia dipilih secara langsung oleh rakyat melalui pemilihan umum setiap lima tahun sekali. Secara konstitusi yang tertuang dalam Pasal 7 Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945, maka Presiden petahana Joko Widodo dan mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono tidak dapat mengikuti kontestasi politik dalam pemilihan presiden pada 2024. Oleh karenanya, Indonesia mengadakan pemilihan umum secara serentak untuk memilih eksekutif dan legislatif masa bakti 2024–2029. Pemilihan presiden selayaknya digelar sebelum transisi kepemimpinan negara pada 20 Oktober 2024.

Pada pilpres sebelumnya, Joko Widodo terpilih kembali menduduki jabatan yang sama bersama dengan Ma'ruf Amin sebagai pendampingnya. Kandidat lainnya, Prabowo Subianto oleh Joko Widodo diberi mandat sebagai Menteri Pertahanan pasca rekonsiliasi pada Juli 2019.[8][9] Pertemuan tersebut mengakhiri perseteruan politik antara Joko Widodo dan Prabowo Subianto dalam pemilihan presiden, sehingga terjadi dinamika politik dengan bergabungnya Gerindra dan PAN ke Koalisi Indonesia Maju. Ketika perombakan kabinet pada 2020, wakil Prabowo saat pilpres, Sandiaga Uno menyusulnya di kabinet sebagai menteri yang membidangi pariwisata dan ekonomi kreatif.[10]

Pelaksanaan

Masa pemilihan umum Presiden dan Wakil Presiden diatur dalam Pasal 6A dan Pasal 22E Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945. Pemilihan umum Presiden dan Wakil Presiden dilakukan dengan dua putaran apabila pada putaran pertama tidak ada pasangan calon yang memperoleh lebih dari 50% suara dengan sedikitnya 20% suara yang tersebar di lebih dari setengah provinsi di Indonesia. Hingga saat ini, pemilihan umum Presiden dan Wakil Presiden dua putaran hanya pernah terjadi pada Pemilihan Umum Presiden dan Wakil Presiden 2004.

Partai pengusul calon presiden

Pemilihan presiden menjadi tahap penting dalam sistem politik Indonesia yang melibatkan partai politik nasional dengan perwakilan kursi di Dewan Perwakilan Rakyat untuk mengusung satu pasangan calon. Hanya PDI-P yang dapat mengusulkan sepasang kandidat tanpa berkoalisi dengan partai lain, mengingat partai ini memenuhi syarat ambang batas presiden dengan minimal 115 kursi pada pemilu legislatif terdahulu.[11][12] Hal ini tertuang dalam Undang-Undang tentang Pemilihan Umum yang menerangkan bahwa sepasang kandidat diusulkan oleh satu partai maupun sekelompok partai yang memperoleh sedikitnya 20% kursi Dewan Perwakilan Rakyat atau sedikitnya 25% suara nasional pada pemilihan umum sebelumnya.

Beberapa partai politik nonparlemen, baik partai peserta pemilu sebelumnya maupun partai baru pasca 2019, diposisikan sebagai partai pendukung bagi calon presiden pilihan masing-masing partai.[13] Misalnya saja Perindo yang mendeklarasikan dukungannya terhadap Ganjar Pranowo.[14] Partai tersebut menjadi partai pendukung bagi Ganjar karena tidak memiliki perwakilan di parlemen. Akan tetapi, suara nasional yang diperoleh Perindo turut mendorong pencalonan Ganjar meski tidak terlalu berpengaruh. Selain itu, Partai Gelora, partai baru yang didirikan pada 2019 lalu, memberi dukungan kepada Prabowo Subianto.[15] Meski sebelumnya belum pernah mengikuti pemilihan umum, akan tetapi Gelora tetap dicatat sebagai partai pendukung.

Calon

Kandidat dari Koalisi Perubahan

 
Kandidat nomor urut 1
Anies Baswedan Muhaimin Iskandar
Calon Presiden Calon Wakil Presiden
   
Gubernur DKI Jakarta (2017–2022) Wakil Ketua DPR RI (2019–sekarang)
167 / 575 (29%)
Koalisi Perubahan (Tim Nasional Pemenangan)
 

Partai NasDem calonkan Gubernur DKI Jakarta yang juga mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan periode 2014–2016, Anies Baswedan sebagai bakal calon presiden dari partai tersebut.[16] Ia menjadi bakal calon presiden pertama yang dicalonkan oleh partai politik dan berhasil memperoleh rekomendasi dari hasil rapat kerja nasional dari Partai NasDem. Sejak pencalonan Anies, dua partai lainnya, Demokrat dan PKS mulai menjajaki kerja sama politik dengan didirikannya Koalisi Perubahan untuk Persatuan. Saat itu, PKS menominasikan nama mantan Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan untuk dicalonkan sebagai wakil Anies.[17] Begitu pula Demokrat yang menjagokan ketua umumnya yang juga rivalnya di pemilihan gubernur 2017, Agus Yudhoyono.[18] Awalnya, Anies menggolongkan nama Agus sebagai cawapres yang akan mendampinginya.[19] Seiring berjalannya waktu, koalisi mengalami dinamika politik dengan hengkangnya Demokrat dan mendukung pencalonan Prabowo setelah masuknya PKB dari Koalisi Kebangkitan Indonesia Raya yang mendukung Prabowo.[20][21] Masuknya PKB diiringi dengan kesepakatan untuk memasangkan Anies bersama ketua umum mereka, Wakil Ketua DPR RI yang sebelumnya menjabat Wakil Ketua MPR RI periode 2018–2019 dan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi periode 2009–2014, Muhaimin Iskandar.[22] Sebelumnya, ia telah diusulkan oleh partainya, PKB, sebagai kandidat wakil presiden dari Joko Widodo pada pemilihan umum sebelumnya. Bahkan, sempat digadang-gadang dicalonkan sebagai kandidat presiden jika tidak dipilih menjadi pendamping Jokowi.[23]

Kandidat dari Koalisi Indonesia Maju

 
Kandidat nomor urut 2
Prabowo Subianto Gibran Rakabuming
Calon Presiden Calon Wakil Presiden
   
Menteri Pertahanan (2019–sekarang) Wali Kota Surakarta (2021–sekarang)
261 / 575 (45%)
Koalisi Indonesia Maju (Tim Kampanye Nasional)
 

Prabowo Subianto yang dikenal membawa kebijakan populisme dalam kampanyenya pada 2019 lalu diumumkan sebagai calon presiden dari Partai Gerindra dan PKB melalui Piagam Sentul.[24][25] Dengan demikian, ini menjadi keempat kalinya Prabowo maju dalam pemilihan presiden sejak dirinya menjadi calon wakil presiden dari Megawati Soekarnoputri pada 2009. Ia diusung oleh dua partai anggota KIB, yakni Golkar dan PAN, serta partai-partai nonparlemen yang menjadi cikal bakal Koalisi Indonesia Maju setelah bubarnya Koalisi Kebangkitan Indonesia Raya bersama PKB.[26] Disusul Partai Demokrat[27] dan PSI[28] yang bergabung setelahnya. Dukungan PSI kepada Prabowo diberikan setelah pengangkatan Kaesang Pangarep, adik dari Gibran sebagai ketua umum partai.

Pada 22 Oktober 2023, Prabowo memilih Wali Kota Surakarta periode 2021–2024, Gibran Rakabuming Raka sebagai wakilnya.[29] Gibran awalnya dicalonkan oleh Golkar sebagai kandidat yang mendampingi Prabowo.[30] Disusul pula partai-partai Koalisi Indonesia Maju yang turut mengamini pencalonan Gibran.[31] Pencalonan Gibran menimbulkan kontroversi mengingat usianya belum mencukupi berdasarkan syarat menjadi kandidat dalam pemilihan presiden, yakni minimal 40 tahun, sedangkan Gibran berusia 36 tahun. Pada akhirnya, Mahkamah Konstitusi mengabulkan putusan yang membuka peluang seseorang dengan pengalaman menjadi wali kota, bupati, dan gubernur beserta wakil dapat mencalonkan diri sebagai capres maupun cawapres.[32][33] Setelah pencalonannya, Gibran yang merupakan kader PDI-P diakhiri keanggotaannya, disusul adik iparnya yang juga Wali Kota Medan periode 2021–2024, Bobby Nasution, setelah deklarasi mendukung Prabowo-Gibran.[34]

Kandidat dari PDI-P dan PPP, serta dua partai nonparlemen

 
Kandidat nomor urut 3
Ganjar Pranowo Mahfud MD
Calon Presiden Calon Wakil Presiden
   
Gubernur Jawa Tengah (2013–2023) Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (2019–2024)
147 / 575 (26%)
Kerja Sama Partai Politik (Tim Pemenangan Nasional)
 

Purna tugasnya Joko Widodo sebagai presiden petahana pada 2024 membuat Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan mencari calon presiden penggantinya. Gubernur Jawa Tengah yang juga mantan anggota DPR RI periode 2004–2013, Ganjar Pranowo diusulkan oleh partainya, PDI-P, untuk diberi mandat maju pada pencalonan presiden pada April 2023.[35] Namanya diumumkan oleh Ketua Umum PDI-P Megawati.[36] Sebelumnya, muncul isu pencalonan Puan Maharani dari PDI-P untuk dipasangkan dengan Prabowo sebagai calon wakil presiden.[37] Puan akhirnya dicalonkan partai untuk menjadi calon legislatif DPR RI.[38] Selain itu, NasDem juga menominasikan nama Ganjar sebagai salah satu bakal kandidat presiden dalam rapat kerja nasionalnya, meski pencalonannya dimandatkan kepada Anies.

Efek pencapresan Ganjar oleh PDI-P, Hanura yang merupakan partai nonparlemen turut mendukungnya sebagai calon presiden.[39] Hanura menjadi partai pengusung pertama pasca pencalonan Ganjar oleh PDI-P yang melahirkan kerja sama politik tanpa berkoalisi.[40] Beberapa hari setelahnya disusul oleh PPP yang juga mengusung Ganjar.[41] Tak hanya pada pilpres, kedua partai tersebut juga menjalin kerja sama di pemilihan legislatif.[42] Setelahnya, Perindo turut mencalonkan Ganjar di tengah isu partainya akan bergabung dengan Koalisi Kebangkitan Indonesia Raya yang kelak mengusung Prabowo.[43][44]

Jauh sebelum PDI-P mengusung Ganjar, PSI lebih dahulu menetapkan Ganjar Pranowo sebagai capres dan Yenny Wahid, putri mantan Presiden Indonesia, Abdurrahman Wahid, sebagai cawapresnya.[45] Belakangan, PSI membatalkan dukungan kepada Ganjar usai diputuskan melalui kongresnya.[46] Trennya, politikus PDI-P, Said Abdullah sempat mengusulkan nama Anies sebagai salah satu bakal pendamping Ganjar.[47] Wacana tersebut tidak diindahkan oleh NasDem sebagai partai yang memelopori pencalonan Anies.[48]

Pada 18 Oktober 2023, Ganjar menyusul Anies dalam hal pengumuman nama pendamping. Mahfud MD dipilih oleh PDI-P sebagai bakal kandidat wakil presiden mendampingi Ganjar Pranowo yang diumumkan langsung oleh ketua umumnya, Megawati.[49] Ini merupakan penantian bagi Mahfud yang sebelumnya telah ditunjuk untuk menjadi pendamping bagi Joko Widodo pada 2019 sebelum akhirnya digantikan oleh Ma'ruf Amin di detik-detik terakhir menjelang pengumuman kandidat wapres.[50] Hari itu, ia telah menyiapkan kemeja putih sesuai dengan pakaian simbolis kampanye Jokowi. Kemeja itu akhirnya dikenakan kembali pada saat pengajuan diri sebagai kandidat wakil presiden bersama Ganjar.[51] Pendaftaran pasangan calon ini menyusul dengan pengajuan Anies-Muhaimin ke KPU pada 19 Oktober 2023.[52]

Pemilihan umum

Kampanye

Berbeda dengan pemilihan umum sebelumnya, citra Prabowo terkenal tegas dan ekspresif sebagai cerminan dari profesi sebelumnya sebagai tentara. Pada 2019, Prabowo menjadi oposisi bagi pemerintahan petahana yang dipimpin Joko Widodo. Dalam setiap kampanyenya, ia selalu mengkritik kebijakan yang dicanangkan oleh Jokowi.[53] Begitu pula dalam orasinya menunjukkan sikap tegas Prabowo yang memosisikan diri sebagai bagian dari oposisi bagi Jokowi.[54] Setelahnya, Prabowo tampil lebih kooperatif dan cenderung berpihak kepada pemerintahan Jokowi, mengingat dia sebagai Menteri Pertahanan di kabinet dan menjadikan anak dari Jokowi sekaligus Wali Kota Surakarta, Gibran sebagai wakilnya.[55] Pada 2024, mereka mengusung visi yang berkesinambungan dengan gagasan Jokowi, termasuk melanjutkan perencanaan Ibu Kota Nusantara sebagai salah satu proyek strategis nasional. Dalam kampanyenya, Prabowo acapkali memunculkan program pendistribusian konsumsi dan susu kepada peserta didik.[56] Disamping itu, fenomena "gemoy" menjadi istilah baru sebagai identitas Prabowo.[57]

Pada 2024, Anies Baswedan menjadi rival baru bagi Prabowo yang sebelumnya sebagai promotor dalam mengusung Anies sebagai calon Gubernur DKI Jakarta pada 2017, sebagaimana Jokowi yang menjadi rival bagi Prabowo di dua pemilihan presiden sebelumnya sempat diusung Prabowo sebagai calon gubernur pada 2012 lalu.[58] Anies merupakan mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan yang diberhentikan oleh Jokowi pada 2016, setelahnya ia didukung pencalonannya sebagai calon gubernur oleh partai-partai oposisi pemerintahan Jokowi.[59] Sebagai oposisi, ia kerap mengkritik kebijakan pemerintah dalam hal birokrasi, investasi, hingga korupsi, kolusi, dan nepotisme.[60] Hal ini senada dengan gagasannya sebagai calon presiden, yaitu mengusung visi transformasi atas kebijakan-kebijakan pemerintah pusat. Misalnya program ketahanan pangan yang lebih memilih contract farming daripada food estate yang selama ini menjadi program pemerintah.[61] Selain itu, ia mewadahi aspirasi dari kalangan pemilih muda dengan mendeklarasikan "Gerakan Bawa Idemu" yang merupakan sukarelawan dari daerah-daerah untuk menyuarakan gagasan-gagasannya kepada Anies.[62] Kemudian, dalam forum-forum tertentu, ia hadir dalam memaparkan visi misi dengan membuka diskusi kepada kalangan muda.[63]

Selain Anies, Ganjar Pranowo juga merupakan peserta baru dalam pemilihan presiden. Ia memilih kooperatif terhadap pemerintah pusat berkaitan dengan program pembangunan untuk dilanjutkannya jika terpilih menjadi presiden.[64] Meski demikian, ia menggagas perbaikan atas program pemerintah petahana dan mengusung visi percepatan pembangunan.[65] Dalam kampanyenya, ia mengikuti jejak Jokowi dengan melakukan blusukan di pasar-pasar tradisional. Selain itu, ia tampil lari laun di beberapa daerah, salah satunya Jakarta.[66] Ia mengklaim bahwa dengan dirinya lari laun, maka citranya akan dikenal oleh publik.[67] Selama kampanye, Ganjar menjadikan kemeja hitam sebagai pakaian simbolis dalam kampanyenya, sedangkan wakilnya, Mahfud MD mengenakan kemeja putih yang telah dipersiapkan untuk menjadi bakal calon wakil presiden mendampingi Jokowi pada 2019 lalu.[68] Belakangan, Ganjar menilai bahwa penegakan hukum di bawah pemerintahan Jokowi rendah.[69]

Pada 27 November 2023, Komisi Pemilihan Umum mendeklarasikan kampanye damai bersama pasangan calon presiden dan wakil presiden beserta partai pengusungnya, sekaligus menandatangani pakta integritas dalam menjaga pemilihan umum yang aman dan damai.[70] Besoknya, Anies dan Ganjar memulai kampanye pertamanya. Anies berorasi di Kampung Tanah Merah, Jakarta,[71] sedangkan wakilnya Muhaimin Iskandar berkampanye di Jombang, Jawa Timur yang merupakan basis Nahdlatul Ulama sekaligus tanah kelahirannya.[72] Berbeda dengan Anies, Ganjar memiliki strategi kampanye dengan blusukan di wilayah barat dan timur Indonesia. Ganjar memulainya di Merauke, Papua Selatan dan Mahfud menyambangi Sabang, Aceh.[73] Di saat kedua pasangan calon berkampanye, Prabowo dan Gibran memilih untuk tetap bertugas dengan jabatannya.[74] Gibran mendahului Prabowo berkampanye pada 1 Desember 2023 di Penjaringan, Jakarta.[75] Setelahnya, Prabowo kampanye perdana di Tasikmalaya, Jawa Barat.[76]

Debat

Debat presiden dan wakil presiden secara formal menjadi ajang pemaparan visi dan misi, serta pemikiran dari setiap pasangan calon yang digelar oleh KPU. Berbeda dengan format sebelumnya, pada 2024, debat dihadiri oleh para pasangan calon.[77] Debat pertama menyaksikan tiga calon presiden berdebat mengenai hukum, birokrasi, hingga sistem demokrasi. Anies dan Muhaimin tampil kompak mengenakan kemeja putih dengan Jas berwarna hitam dengan stiker bertulisan "AMIN" di dada mereka, Prabowo menggunakan kemeja biru muda warna khas pasangan mereka senada dengan pasangannya Gibran dan ada sebuah pin kecil tersemat di dadanya[78], Ganjar tampil mengenakan kemeja putih bertuliskan "sat, set", sedangkan Mahfud yang memakai kemeja putih bertuliskan "tas, tes" dengan gambar timbangan hukum di dada kirinya.[79] Ketika debat mengenai demokrasi, Anies dan Prabowo sempat berkonflik. Anies mengklaim bahwa kebebasan berpendapat masih terbatas.[80] Prabowo menanggapinya dengan menampik isu tersebut. Ia bersikukuh bahwa demokrasi di bawah pemerintahan Jokowi dinilainya baik, bahkan menurutnya berkat proses demokrasilah Anies bisa menjadi gubernur.[81] Dibalas oleh Anies terkait Prabowo yang dianggap "tidak tahan untuk berada di kubu oposisi" sebagai posisi yang terhormat.[82]

Untuk debat calon wakil presiden, publik berspekulasi bahwa perdebatan ditiadakan oleh KPU, sehingga timbul kesalahpahaman di tengah masyarakat.[83][84] Sebelumnya, debat untuk kandidat wakil presiden dilaksanakan, di mana partisipan debatnya adalah Ma'ruf Amin dan Sandiaga Uno. Akan tetapi, KPU membantah peniadaan debat untuk kandidat wakil presiden, melainkan pihaknya akan menghadirkan pasangan calon dalam kontestasi debat, tetapi partisipannya adalah antar calon presiden, antar calon wakil presiden, maupun antar pasangan calon.[85][86] Sehingga, perdebatan yang diikuti oleh calon wakil presiden tetap digelar pada debat kedua dan keempat. Pada debat kedua merangkumi perekonomian dan pembangunan infrastruktur, khususnya pembangunan IKN Nusantara.[87] Partisipan debat adalah kandidat nomor urut 1, Muhaimin Iskandar; kandidat nomor urut 2, Gibran Rakabuming Raka; kandidat nomor urut 3, Mahfud MD.

No. Hari dan Tanggal Lokasi Tema Panelis Moderator Penyiar (Resmi)[88][89][90] Partisipasi Debat
 P  Partisipan  N  Nonpartisipan Paslon 1 Paslon 2 Paslon 3
Anies Baswedan Muhaimin Iskandar Prabowo Subianto Gibran Rakabuming Ganjar Pranowo Mahfud MD
1
Selasa, 12 Desember 2023
Kantor KPU RI
Ardianto Wijaya
Valerina Daniel[91]
P N P N P N
2
Jumat, 22 Desember 2023
Jakarta Convention Center[92]
  • Alamsyah Saragih
  • Adhitya Wardhono
  • Agustinus Prasetyantoko
  • Fauzan Ali Rasyid
  • Hendri Saparini
  • Hyronimus Rowa
  • Poppy Ismalina
  • Retno Agustina Ekaputri
  • Suharnomo
  • Tauhid Ahmad
  • Yosa Rizal Damuri
Alfito Deannova
Liviana Cherlisa[93]
N P N P N P
3
Minggu, 7 Januari 2024
Istora Senayan[94]
  • Pertahanan
  • Keamanan
  • Hubungan internasional
  • Globalisasi
  • Geopolitik
  • Politik luar negeri
Anisha Dasuki
Ariyo Ardi[95]
P N P N P N
4
Minggu, 21 Januari 2024
Jakarta Convention Center
[97]
  • Abrar Saleng
  • Arie Sujito
  • Arif Satria
  • Dewi Kartika
  • Fabby Tumiwa
  • Hariadi Kartodihardjo
  • Ridwan Yahya
  • Rukka Sombolinggi
  • Sudharto P. Hadi
  • Sulistyowati Irianto
  • Tubagus Furqon Sofhani
Retno Pinasti
Zilvia Iskandar[97]
N P N P N P
5
Minggu, 4 Februari 2024
Jakarta Convention Center
[c]
Andromeda Mercury
Dwi Anggia
P N P N P N


Jajak pendapat

Sumber survei Tanggal Jumlah sampel Batas kesalahan      
Anies-Muhaimin

Koalisi Perubahan

Prabowo-Gibran

Indonesia Maju

Ganjar-Mahfud

Kerja Sama Partai

Lembaga Survei Indonesia[98] 4–9 Februari 2024 1.200 2,83% 24,3% 51,9% 18,7%
SPIN[99] 5–8 Februari 2024 1.200 2,8% 24,3% 54,8% 16,1%
Polstat[98] 4–7 Februari 2024 1.200 2,83% 26,5% 52,8% 18,2%
LSI Denny JA[100] 26 Januari–6 Februari 2024 1.200 2,9% 21,7% 53,5% 19,2%
Lembaga Survei Indonesia[101] 29 Januari–5 Februari 2024 1.220 2,9% 23,3% 51,9% 20,3%
Indikator[102] 28 Januari–4 Februari 2024 1.200 2,9% 24,1% 51,8% 19,6%
Populi Center[103] 27 Januari–3 Februari 2024 1.500 2,53% 22,1% 52,5% 16,9%
Poltracking[104] 25 Januari–2 Februari 2024 1.220 2,9% 25,1% 50,9% 18,4%
Lembaga Point Indonesia[105] 26–28 Januari 2024 1.500 2,53% 22,7% 52,9% 19,1%
Political Weather Station[106] 21–25 Januari 2024 1,220 2,81% 21,3% 52,3% 19,7%
LSI Denny JA[107] 16–26 Januari 2024 1.200 2,9% 22% 50,7% 19,7%
Polling Institute[106] 15–16 Januari 2024 1,219 2.9% 23% 48.7% 20.9%
Indonesia Survey Center[108] 11–19 Januari 2024 1,670 2.4% 21.7% 52% 18.1%
Indikator[109] 10–16 Januari 2024 1,200 2.9% 24.2% 48.6% 21.6%
SPIN[110] 8–14 Januari 2024 2,178 2.1% 18.7% 50.9% 23.5%
Lembaga Survei Indonesia[109] 10–11 Januari 2024 1,206 2.9% 23.2% 47.0% 21.7%
Indonesia Polling Stations[111] 7–13 Januari 2024 1,220 2.8% 21.3% 51.8% 19.2%
Charta Politika[109] 4–11 Januari 2024 1,220 2.82% 26.7% 42.2% 28.0%
LSI Denny JA[112] 3–11 Januari 2024 1,200 2.9% 22.8% 46.6% 24.8%
Indonesia Political Opinion[110] 1–7 Januari 2024 1,200 2.5% 34.5% 42.3% 21.5%
Poltracking[109] 1–7 Januari 2024 1,220 2.9% 26.9% 46.7% 20.6%
Indikator[112] 30 Desember 2023–6 Januari 2024 1,200 2% 25,5% 45,8% 23%
Ipsos Public Affairs[110] 27 Desember 2023–5 Januari 2024 2,000 2.19% 21.8% 48.1% 18.4%
Lembaga Survei Nasional[110] 28 Desember 2023–2 Januari 2024 1,420 2.6% 24.3% 49.5% 20.5%
Median[110] 23 Desember 2023–1 Januari 2024 1,500 2.53% 26.8% 43.1% 20.1%
Polling Institute[110] 26–28 Desember 2023 1,246 2.9% 24.6% 46.2% 21.3%
PRC[113] 20–27 Desember 2023 1,200 2.7% 28.0% 42.4% 21.8%
ICRC[110] 20–26 Desember 2023 1,230 2.79% 25.6% 39.4% 29.1%
Indikator[114] 23–24 Desember 2023 1,217 2.9% 21.0% 46.7% 24.5%
LSI Denny JA[114] 17–23 Desember 2023 1,200 2.9% 25.3% 43.3% 22.9%
Polling Institute[114] 15–19 Desember 2023 2,130 2.9% 22.1% 46.1% 20.5%
CSIS[115] 13–18 Desember 2023 1,300 2.7% 26.1% 43.7% 19.4%
Puspoll[110] 11–18 Desember 2023 1,220 2.83% 26.1% 41% 27.6%
Indikator Publik[116] 3–11 Desember 2023 1,670 2.4% 22.7% 50.2% 23.1%
Poltracking[117] 29 November–5 Desember 2023 1,220 2.9% 23.1% 45.2% 27.3%
Populi Center[118] 28 November–5 Desember 2023 1,200 2.83% 21.7% 46.7% 21.7%
Litbang Kompas[119] 29 November–4 Desember 2023 1,364 2.65% 16.7% 39.3% 15.3%
Indikator[120] 23 November–1 Desember 2023 1,200 2.9% 19.1% 38.2% 20.4%
LSI Denny JA[121] 6–13 November 2023 1,200 2.90% 20.3% 40.3% 28.6%
Populi Center[122] 29 Oktober–5 November 2023 1,200 2.83% 22.3% 43.1% 23.0%
Poltracking[123] 28 Oktober–3 November 2023 1,220 2.9% 24.4% 40.2% 30.1%
Indikator[124] 27 Oktober–1 November 2023 1,220 2.9% 24.4% 39.7% 30.0%
Charta Politika[125] 26–31 Oktober 2023 2,400 2.0% 24.3% 34.7% 36.8%
Indo Barometer[126] 25–31 Oktober 2023 1,230 2.79% 23.2% 43.5% 33.3%


Penghitungan dan hasil

Hitung cepat

Proses hitung cepat dirilis pada tanggal 14 Februari 2024 pukul 15.00 WIB oleh berbagai lembaga survei.

Sumber Pasangan Sampel masuk Grafik
Anies Baswedan—Muhaimin Iskandar Prabowo Subianto—Gibran Rakabuming Ganjar Pranowo—Mahfud MD
Charta Politika[127][128][129][130] 25,36% 57,99% 16,64% 100,00%





CSIS-Cyrus[130] 24,91% 58,25% 16,84% 100,00%






Indikator Politik Indonesia[127][128][130] 25,38% 58,17% 16,46% 100,00%





KedaiKOPI[130][131] 24,77% 59,19% 16,04% 99,40%






Lembaga Survei Indonesia[127][129] 25,27% 57,67% 17,06% 100,00%





LSI-Denny JA[128][130] 24,98% 58,47% 16,55% 100,00%






Litbang Kompas[127][128] 25,23% 58,47% 16,30% 100,00%






Poltracking[127][128] 25,13% 58,51% 16,36% 100,00%






Populi Center[127] 25,06% 59,08% 15,86% 100,00%






Politika Research & Consulting[128] 24,07% 59,22% 16,71% 100,00%






Saiful Mujani Research and Consulting[130] 24,86% 58,36% 16,78% 100,00%






Voxpol Center[129] 26,73% 56,89% 16,38% 89,65%






Hasil resmi

s • b Hasil real count pemilihan umum Presiden Indonesia 2024
77,90% dilaporkan
Calon Pasangan Koalisi Suara %
Anies Baswedan Muhaimin Iskandar Koalisi Perubahan 31.377.650 24,49%
Prabowo Subianto Gibran Rakabuming Koalisi Indonesia Maju 75.371.916 58,83%
Ganjar Pranowo Mahfud MD Kerja Sama Partai Politik 21.373.316 16,68%
Jumlah 128.122.882 100%
Sumber: Komisi Pemilihan Umum RI

Suara menurut wilayah pemilihan

Suara menurut wilayah Total suara Grafik
Selisih suara
Anies Baswedan
Muhaimin Iskandar

Koalisi Perubahan
Prabowo Subianto
Gibran Rakabuming

Koalisi Indonesia Maju
Ganjar Pranowo
Mahfud MD

Kerja Sama Partai Politik
Suara % Suara % Suara %
Sumatera Aceh





Sumatera Utara





Sumatera Barat





Riau





Kepulauan Riau





Jambi





Bengkulu





Sumatera Selatan





Bangka Belitung





Lampung





Jawa DKI Jakarta





Banten





Jawa Barat





Jawa Tengah





Yogyakarta





Jawa Timur





Nusa Tenggara Bali





Nusa Tenggara Barat





Nusa Tenggara Timur





Kalimantan Kalimantan Barat





Kalimantan Tengah





Kalimantan Selatan





Kalimantan Timur





Kalimantan Utara





Sulawesi Sulawesi Utara





Gorontalo





Sulawesi Tengah





Sulawesi Tenggara





Sulawesi Selatan





Sulawesi Barat





Maluku Maluku Utara





Maluku





Papua Papua Barat Daya





Papua Barat





Papua Tengah





Papua





Papua Pegunungan





Papua Selatan





Luar negeri





Sumber: Komisi Pemilihan Umum

Garis waktu

Daftar rencana jadwal pemilihan umum sebagai berikut:[132]

Tanggal Agenda
29 Juli 2022 – 14 Desember 2022 Pendaftaran, verifikasi, dan penetapan peserta pemilu
14 Oktober 2022 – 9 Februari 2023 Penetapan jumlah kursi dan penetapan daerah pemilihan
19–25 Oktober 2023 Pencalonan presiden dan wakil presiden
14 November 2023 Pengundian dan penetapan nomor urut calon presiden dan calon wakil presiden
28 November 2023 – 10 Februari 2024 Masa kampanye pilpres
11–13 Februari 2024 Masa tenang
14 Februari 2024 Pemungutan suara
14–15 Februari 2024 Penghitungan suara
15 Februari – 20 Maret 2024 Rekapitulasi hasil penghitungan suara
20 Oktober 2024 Pelantikan/pengucapan sumpah presiden dan wakil presiden

Daftar rencana jadwal pemilihan umum putaran kedua sebagai berikut:[133]

Tanggal Agenda
2 Juni – 22 Juni 2024 Masa kampanye pilpres
23 Juni – 25 Juni 2024 Masa tenang
26 Juni 2024 Pemungutan suara
26 – 27 Juni 2024 Penghitungan suara
27 Juni – 20 Juli 2024 Rekapitulasi hasil penghitungan suara

Galeri

Lihat pula

Catatan

  1. ^ Daftar pemilih tetap di Indonesia pada pemilihan umum 2024 berjumlah 204.807.222 jiwa atau 73,38% dari jumlah populasi per 2023. Selisih dari daftar pemilih tetap antara 2024 dengan tahun sebelumnya adalah 6,9%.[1]
  2. ^ Pencalonan Anies Baswedan sebagai kandidat presiden dipromotori oleh Partai NasDem. Dia tetap menjadi politikus independen sejak awal dicalonkan.[3]
  3. ^ sebelumnya direncanakan di Kantor KPU RI

Referensi

  1. ^ "DPT Pemilu 2024 Nasional, 204,8 Juta Pemilih". Jakarta: Komisi Pemilihan Umum Republik Indonesia. 2 Juli 2023. Diakses tanggal 8 September 2023. 
  2. ^ "Hasil Hitung Suara Pemilu Presiden dan Wakil Presiden & Wakil Presiden RI 2024". Jakarta: Komisi Pemilihan Umum Republik Indonesia. Diakses tanggal 29 Februari 2024. 
  3. ^ Dirgantara, Adhyasta (3 Oktober 2022). "Diusung Jadi Capres, Nasdem Tak Wajibkan Anies Baswedan Gabung ke Partai". Kompas. Jakarta. Diakses tanggal 23 Desember 2023. 
  4. ^ "Nomor urut pilpres: Prabowo-Hatta satu, Jokowi-JK dua". BBC. 2014-06-01. Diakses tanggal 2023-09-09. 
  5. ^ Dewi Nurita (21 Mei 2019 (2019-05-21)). "Jokowi Menang di 21 Provinsi, Ini Daftar Lengkap Rekapitulasi KPU". Tempo.co. Tempo.co. Diakses tanggal 21 Mei 2019 (2019-05-21).  [pranala nonaktif permanen]
  6. ^ "Lima Pasangan Capres-Cawapres Jadi Peserta Pemilu 2004". Tempo. Jakarta. 2004-05-22. Diakses tanggal 2023-09-09. 
  7. ^ "KPU Resmi Tetapkan Kandidat Pilpres 2009". Detik. Jakarta. 2009-05-29. Diakses tanggal 2023-09-09. 
  8. ^ Santoso, Bangun; Hadyah Saleh, Ummi (2019-10-23). "Sah! Prabowo Subianto Jadi Menteri Pertahanan". Suara.com. Diakses tanggal 8 September 2023. 
  9. ^ "Pertemuan Jokowi - Prabowo: Ucapan selamat Prabowo dan ajakan rekonsiliasi Jokowi". BBC. 2019-07-13. Diakses tanggal 8 September 2023. 
  10. ^ "Jokowi Resmi Tunjuk Sandiaga Uno Jadi Menteri Parekraf". CNN Indonesia. Jakarta. 22 Desember 2020. Diakses tanggal 8 September 2023. 
  11. ^ Fitria Chusna, Farisa (2022-05-20). "PDI-P Dapat Usung Capres Sendiri Tanpa Perlu Koalisi, Bagaimana Bisa?". Kompas. Jakarta. Diakses tanggal 8 September 2023. 
  12. ^ Soebanto, Herry, ed. (2023-06-24). "Megawati ungkap PDIP bisa usung capres-cawapres sendiri". Antara News. Jakarta. Diakses tanggal 8 September 2023. 
  13. ^ "Peran Partai Non-Parlemen di Tengah Pembentukan Koalisi Parpol". Tirto.id. 14 Mei 2023. Diakses tanggal 10 September 2023. 
  14. ^ "Perindo Resmi Dukung Ganjar Pranowo Capres di Pilpres 2024". CNN Indonesia. Jakarta. 2023-06-09. Diakses tanggal 2023-03-14. 
  15. ^ Akbar, Adrial. "Gelora Nyatakan Bakal Deklarasi Dukung Prabowo Capres 2024". detiknews. Diakses tanggal 2023-07-30. 
  16. ^ Eva Safitri (3 Oktober 2022). "NasDem Resmi Usung Anies Jadi Capres untuk Pemilu 2024!". Detik.com. Diakses tanggal 19 Oktober 2023. 
  17. ^ "PKS Sodorkan Nama Aher untuk Jadi Cawapres Anies Baswedan". CNN Indonesia. 24 Februari 2023. Diakses tanggal 28 Desember 2023. 
  18. ^ "Ajukan AHY sebagai Cawapres Anies, Demokrat Punya Alasan Kuat: Surya Paloh Akan Realistis!". Warta Ekonomi. 1 September 2023. Diakses tanggal 28 Desember 2023. 
  19. ^ Hafiez, Fachri Audhia (28 Oktober 2022). "Beredar Surat Diduga Tulisan Anies Pilih AHY Jadi Cawapres". Media Indonesia. Diakses tanggal 28 Desember 2023. 
  20. ^ "Demokrat Hengkang, Tim 8 Anies Baswedan Resmi Bubar". CNN Indonesia. 2 September 2023. Diakses tanggal 19 Oktober 2023. 
  21. ^ Anggi Muliawati (21 September 2023). "Resmi! Demokrat Dukung Prabowo Capres 2024". Detik.com. Diakses tanggal 19 Oktober 2023. 
  22. ^ Abdul Hakim; Ananto Pradana (2 September 2023). Guido Merung, ed. "Deklarasi Anies-Muhaimin digelar di hotel bersejarah Surabaya". AntaraNews.com. Diakses tanggal 19 Oktober 2023. 
  23. ^ "Jika ditolak Jokowi, Cak Imin akan maju jadi Capres di Pilpres 2019". Merdeka.com. 2018-03-26. Diakses tanggal 2023-12-01. 
  24. ^ Achmad Nasrudin Yahya (12 Agustus 2022). Icha Rastika, ed. "Prabowo Umumkan Maju di Pilpres 2024 sebagai Capres". Kompas.com. Jakarta. Diakses tanggal 1 Oktober 2023. 
  25. ^ "PKB Umumkan Usung Prabowo Subianto Capres 2024". CNN Indonesia. Jakarta. 2023-05-10. Diakses tanggal 2023-09-09. 
  26. ^ Andrian Pratama Taher (28 Agustus 2023). Maya Saputri, ed. "Prabowo Resmi Umumkan KKIR Ganti Jadi Koalisi Indonesia Maju". Tirto.id. Diakses tanggal 1 Oktober 2023. 
  27. ^ Priyasmoro, Muhammad Radityo (2023-09-21). "Demokrat Resmi Deklarasi Dukung Prabowo Calon Presiden di Pemilu 2024". Liputan6. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-01. Diakses tanggal 2023-09-22. 
  28. ^ Nugroho, Rosseno Aji (2023-10-24). "Resmi! PSI Deklarasikan Dukungan untuk Prabowo-Gibran". CNBC Indonesia. Jakarta. Diakses tanggal 2023-12-28. 
  29. ^ Adrial Akbar (22 Oktober 2023). "Resmi! Prabowo Umumkan Gibran Cawapres 2024". Detik.com. Diakses tanggal 22 Oktober 2023. 
  30. ^ "Gibran Rakabuming dicalonkan Golkar jadi bakal cawapres Prabowo". Antara News. 2023-10-21. Diakses tanggal 2023-12-02. 
  31. ^ "Prabowo: Seluruh Ketum Parpol Koalisi Indonesia Maju Setuju Gibran jadi Cawapres". RMOL.id. 2023-10-22. Diakses tanggal 2023-12-02. 
  32. ^ Vitorio Mantalean (16 Oktober 2023). Sabrina Asril, ed. "4 dari 9 Hakim Tak Setuju Putusan MK yang Bikin Gibran Bisa Maju Pilpres 2024". Kompas.com. Diakses tanggal 22 Oktober 2023. 
  33. ^ "MK Kabulkan Syarat Cawapres Berpengalaman Jadi Kepala Daerah". CNN Indonesia. 2023-10-22. Diakses tanggal 2023-12-02. 
  34. ^ "Hasto: Nasib Gibran di PDIP Sama Seperti Bobby Nasution yang Dipecat". Bisnis.com. 2023-11-15. Diakses tanggal 2023-12-02. 
  35. ^ Savitri, Putu; Kliwantoro, D. Dj. (21 April 2023). "PDI Perjuangan tetapkan Ganjar Pranowo sebagai Capres 2024". antaranews.com. Bogor. Diakses tanggal 21 April 2023. 
  36. ^ Emir Yanwardhana (21 April 2023). "Sah! Megawati Umumkan Ganjar Pranowo Capres PDIP". CNBC Indonesia. Jakarta. Diakses tanggal 21 April 2023. 
  37. ^ "Bicara Kemungkinan Berduet Dengan Puan, Prabowo: Ya Pasti Mungkin". Viva. 2022-09-04. Diakses tanggal 2023-09-09. 
  38. ^ Firmansyah, M. Julnis (2023-05-11). Febriyan, ed. "Batal Jadi Capres, Puan Maharani Kembali Masuk Daftar Bacaleg PDIP". Viva. Jakarta. Diakses tanggal 2023-09-09. 
  39. ^ "Partai Hanura Deklarasikan Dukungan untuk Ganjar sebagai Capres 2024". Kompas com. Jakarta. 2023-04-22. Diakses tanggal 2023-04-23. 
  40. ^ Ng, Silivia (2023-08-28). "OSO Tegaskan Hanura-PDIP Kerja Sama Dukung Ganjar: Kita Nggak Ada Koalisi". Detik News. Jakarta. Diakses tanggal 2023-12-25. 
  41. ^ "PDIP dan PPP Resmi Kerja Sama, Usung Ganjar di Pilpres 2024". CNBC Indonesia. Jakarta. 2023-04-30. Diakses tanggal 2023-09-09. 
  42. ^ Martiar, Norbertus Arya Dwiangga (2023-05-29). "PDI-P dan PPP Pererat Kerja Sama ke Pemilu Legislatif". Kompas. Jakarta. Diakses tanggal 2023-09-09. 
  43. ^ "PAN, PBB, dan Perindo dukung Prabowo Subianto". Antara News. Jakarta. 2023-04-09. Diakses tanggal 2023-12-25. 
  44. ^ "Perindo Resmi Dukung Ganjar Pranowo Capres di Pilpres 2024". CNN Indonesia. Jakarta. 2023-06-09. Diakses tanggal 2023-12-25. 
  45. ^ "PSI Usung Ganjar Pranowo Jadi Capres 2024, Yenny Wahid Cawapres". CNN Indonesia. Jakarta. 2022-10-03. Diakses tanggal 10 September 2023. 
  46. ^ "PSI Resmi Membatalkan Dukungan ke Bakal Capres PDI-P Ganjar Pranowo". Kontan.co.id. 22 Agustus 2023. Diakses tanggal 10 September 2023. 
  47. ^ "Wacana Baru dari PDIP, Bergabungnya Ganjar dan Anies dalam Satu Kekuatan". Republika. Jakarta. 2023-08-21. Diakses tanggal 2023-09-20. 
  48. ^ Rahmawati, Dwi (2023-08-21). "NasDem Respons PDIP yang Bayangkan Ganjar-Anies Jadi Satu Kekuatan". Detik News. Jakarta. Diakses tanggal 2023-12-25. 
  49. ^ Matius Hutajulu (18 Oktober 2023). "Resmi! Mahfud Md Jadi Cawapres Ganjar Pranowo". Detik.com. Diakses tanggal 18 Oktober 2023. 
  50. ^ "Joko Widodo umumkan Ma'ruf Amin sebagai calon wakil presiden". BBC. 2018-08-09. Diakses tanggal 2023-12-02. 
  51. ^ "Mahfud Berkemeja Putih Daftar ke KPU: Ini Baju 5 Tahun Lalu". CNBC Indonesia. Jakarta. 2023-10-19. Diakses tanggal 2023-12-02. 
  52. ^ "Anies-Muhaimin dan Ganjar-Mahfud MD daftar capres-cawapres ke KPU". BBC. 2023-10-19. Diakses tanggal 2023-12-02. 
  53. ^ "Prabowo Kritik Jokowi: Kerja, Kerja, Kerja Untuk Siapa?". CNN Indonesia. 1 September 2018. Diakses tanggal 30 November 2023. 
  54. ^ "BPN Sebut Prabowo Gebrak Meja Marah dengan Kondisi Indonesia". CNN Indonesia. 10 April 2019. Diakses tanggal 30 November 2023. 
  55. ^ "Gibran Rakabuming Raka Resmi Ditunjuk Jadi Cawapres Prabowo Subianto". Liputan6. 22 Oktober 2023. Diakses tanggal 30 November 2023. 
  56. ^ "Prabowo Janjikan Makan Siang, Angkutan Sampai Sekolah Gratis". CNBC Indonesia. 10 November 2023. Diakses tanggal 30 November 2023. 
  57. ^ "Prabowo Gemoy, Apa sih Artinya? Oh, Ternyata". JPNN.com. 19 November 2023. Diakses tanggal 30 November 2023. 
  58. ^ "Prabowo: Jokowi dan Ahok Figur Pemimpin Bersih". Kompas. 20 Maret 2012. Diakses tanggal 20 Desember 2023. 
  59. ^ "Pengakuan Jokowi soal Anies Ditampik Oposisi". Detik. Jakarta. 10 Januari 2019. Diakses tanggal 20 Desember 2023. 
  60. ^ "Deretan Kritik Anies Baswedan ke Pemerintahan Jokowi". CNN Indonesia. Jakarta. 22 Mei 2023. Diakses tanggal 20 Desember 2023. 
  61. ^ "Anies Anggap Food Estate Tak Untungkan Rakyat, Pilih Contract Farming". CNN Indonesia. Jakarta. 29 November 2023. Diakses tanggal 20 Desember 2023. 
  62. ^ "Anies Luncurkan Gerakan Bawa Idemu". Kaidah. Jakarta. 14 Februari 2023. Diakses tanggal 30 November 2023. 
  63. ^ "Timnas AMIN: "Desak Anies" upaya dekati kaum milenial dan Gen Z". Antara News. Jakarta. 30 November 2023. Diakses tanggal 30 November 2023. 
  64. ^ Imandiar, Yudistira (30 Juli 2023). "Ganjar Tegas Ingin Lanjutkan Program Pembangunan Jokowi". Detik News. Jakarta. Diakses tanggal 30 November 2023. 
  65. ^ "Ganjar: Bukan keberlanjutan atau perubahan, melainkan sat set". Antara News. Jakarta. 15 Desember 2023. Diakses tanggal 20 Desember 2023. 
  66. ^ "Jogging di GBK, Ganjar Pranowo Dikerubungi Warga". Kontan. Jakarta. 30 April 2023. Diakses tanggal 30 November 2023. 
  67. ^ "Ini Alasan Ganjar Rutin Lari Pagi di Berbagai Kota Usai Jadi Bacapres PDI-P". Kompas. Serang. 30 Mei 2023. Diakses tanggal 30 November 2023. 
  68. ^ "Mahfud Berkemeja Putih Daftar ke KPU: Ini Baju 5 Tahun Lalu". CNBC Indonesia. Jakarta. 19 Oktober 2023. Diakses tanggal 30 November 2023. 
  69. ^ Nugroho, Adityo (1 Desember 2023). "Kritik Penegakan Hukum di Era Jokowi, Ganjar: Itu Rasa Cinta Kita". Republik Merdeka Online. Diakses tanggal 20 Desember 2023. 
  70. ^ Wardah, Fathiyah (27 November 2023). "KPU Serukan Politik Damai di Pemilu 2024". VOA Indonesia. Diakses tanggal 21 Desember 2023. 
  71. ^ "Capres Anies Baswedan awali kampanye hari pertama di Jakarta Utara". Antara News. 28 November 2023. Diakses tanggal 20 Desember 2023. 
  72. ^ Cakhyadi, Ashadi (28 November 2023). "Cak Imin Kunjungi Jawa Timur pada Hari Pertama Kampanye Pilpres 2024". Jawa Pos. Diakses tanggal 20 Desember 2023. 
  73. ^ Harbowo, Nikolaus (28 November 2023). "Kampanye Hari Pertama, Ganjar Blusukan ke Merauke, Mahfud di Sabang". Kompas. Merauke. Diakses tanggal 20 Desember 2023. 
  74. ^ Nababan, Willy Medi Christian (28 November 2023). "Prabowo-Gibran Pilih Tetap Bekerja di Hari Pertama Kampanye". Kompas. Jakarta. Diakses tanggal 20 Desember 2023. 
  75. ^ "Hari ke-4 kampanye, Prabowo tetap kerja, Gibran ke Penjaringan". Antara News. Jakarta. 1 Desember 2023. Diakses tanggal 20 Desember 2023. 
  76. ^ "Prabowo Subianto Gelar Kampanye Pertama di Jawa Barat, TKN Ungkap Alasannya". Tempo. Jakarta. 2 Desember 2023. Diakses tanggal 20 Desember 2023. 
  77. ^ Aprilia, Zefanya (2 Desember 2023). "Ini Beda Format Debat Capres-Cawapres Saat Ini dengan di 2019". CNBC Indonesia. Jakarta. Diakses tanggal 21 Desember 2023. 
  78. ^ Dewanti, Yolanda Putri (12 Desember 2023). "Beda Gaya Busana Anies Baswedan, Prabowo Subianto, Ganjar Pranowo di Debat Capres Pertama". Tribun News. Jakarta. Diakses tanggal 20 Desember 2023. 
  79. ^ Sari, Brigitta Belia Permata (12 Desember 2023). "Tiba di Markas TPN, Ganjar Pakai Baju 'Sat-Set' dan Mahfud 'Tas-Tes'". Detik News. Jakarta. Diakses tanggal 20 Desember 2023. 
  80. ^ Wiryono, Singgih (12 Desember 2023). "Anies Sebut Rakyat Tak Percaya pada Proses Demokrasi Saat Ini". Kompas. Jakarta. Diakses tanggal 21 Desember 2023. 
  81. ^ Muliawati, Anggi (12 Desember 2023). "Aksi Joget Prabowo Usai Tanggapi Anies soal Penguatan Demokrasi". Detik News. Jakarta. Diakses tanggal 20 Desember 2023. 
  82. ^ Muliawati, Firda Dwi (12 Desember 2023). "Debat Memanas! Anies: Pak Prabowo tidak Tahan Menjadi Oposisi". CNBC Indonesia. Jakarta. Diakses tanggal 21 Desember 2023. 
  83. ^ Arjanto, Dwi (2023-12-03). "Sederet Fakta Debat Cawapres Pilpres 2024 Dihapus KPU: Dinilai Melanggar UU". Tempo (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-12-12. 
  84. ^ Menyoal Kontestasi Pilpres Tanpa Debat Cawapres, diakses tanggal 2023-12-12 
  85. ^ Ridwan, Muhammad (4 December 2023). "KPU Bantah Hapus Debat Khusus Cawapres pada Pilpres 2024". JawaPos.com. Diakses tanggal 12 December 2023. 
  86. ^ Rachman, Arrijal. "Debat Cawapres Ditemenin Capres, Ternyata Ini yang Usul". CNBC Indonesia. Diakses tanggal 2023-12-12. 
  87. ^ "Debat Pilpres 2024: Adu gagasan soal ekonomi, perdagangan, infrastruktur dan IKN Nusantara – Apa saja janji para cawapres?". BBC. Diakses tanggal 2023-12-22. 
  88. ^ Dikala anda Menonton TV 3.0 (7 Desember 2023). "#DAMT_Info Daftar TV Pool Debat Capres - Cawapres 2024 Sumber: IG @ellyhusin". Diakses tanggal 8 Desember 2023 – via Facebook. 
  89. ^ Shaddam, Alwan. "Jadwal Debat Capres-Cawapres 2024". rri.co.id - Portal berita terpercaya. Diakses tanggal 2023-12-12. 
  90. ^ KPU. "KPU-Tim Paslon Sepakati Format dan Tema Debat". www.kpu.go.id. Diakses tanggal 2023-12-12. 
  91. ^ Hantoro, Juli (2023-12-09). "KPU Tetapkan Ardianto Wijaya dan Valerina Daniel sebagai Moderator Debat Pilpres 2024". Tempo. Diakses tanggal 2023-12-12. 
  92. ^ Azizah, Ulvia Nur (2023-12-20). "Apa Tema Debat Cawapres 22 Desember Mendatang? Berikut Informasinya". detik.com. Diakses tanggal 2023-12-22. 
  93. ^ Hantoro, Juli (2023-12-20). "Daftar Panelis dan Moderator Debat Perdana Cawapres 22 Desember 2023". Kompas. Diakses tanggal 2023-12-20. 
  94. ^ Muliawati, Anggi (2024-1-3). "KPU: Debat Ketiga Pilpres 2024 Akan Digelar di Istora Senayan". detik.com. Diakses tanggal 2024-1-5. 
  95. ^ Ihsan Reliubun (3 Januari 2024), "Anisha Dasuki Kembali Jadi Moderator Debat Capres, Kali Ini Berpasangan dengan Ariyo Ardi" Tempo.co
  96. ^ Fika Nurul Ulya (5 Januari 2024). Krisiandi, ed. "Usai Diprotes, KPU Tambah "Garuda TV" Jadi Media Penyelenggara Debat Ketiga Capres". Kompas.com. Diakses tanggal 6 Januari 2024. 
  97. ^ a b KPU (2024-1-17). "Rapat Finalisasi Debat Keempat: Tetapkan Tema, Lokasi Hingga Panelis dan Moderator". www.kpu.go.id. Diakses tanggal 2024-1-21. 
  98. ^ a b detikNews, Tim. "Sehari Jelang Coblos: Ini Elektabilitas Anies, Prabowo, Ganjar di Berbagai Survei". detikbali. Diakses tanggal 2024-02-13. 
  99. ^ "Survei SPIN Terbaru: Prabowo 54,8%, Anies 24,3%, Ganjar 16,1%". CNN Indonesia. Diakses tanggal 2024-02-10. 
  100. ^ "LSI Denny JA: Peluang Prabowo-Gibran Menang Satu Putaran Makin Terbuka". Detik. Diakses tanggal 2024-02-10. 
  101. ^ "Hasil Survei LSI Terbaru Jelang Pencoblosan Pilpres 2024, Siapa Pemenangnya?". Detik. Diakses tanggal 2024-02-10. 
  102. ^ "Survei Indikator: Elektabilitas Prabowo-Gibran 51,8 Persen, Anies-Muhaimin 24,1 Persen, Ganjar-Mahfud 19,6 Persen". Kompas. Diakses tanggal 2024-02-10. 
  103. ^ Redaksi, Tim. "6 Hasil Survei Terbaru Capres RI 2024: Anies Vs Prabowo Vs Ganjar". CNBC Indonesia. Diakses tanggal 2024-02-08. 
  104. ^ "Poltracking: Prabowo-Gibran 50,9%, AMIN 25,1%, Ganjar-Mahfud 18,4%". Detik. Diakses tanggal 2024-02-10. 
  105. ^ Redaksi, Tim. "Hasil Survei Terbaru Capres 2024: Anies Vs Prabowo Vs Ganjar". CNBC Indonesia. Diakses tanggal 2024-02-01. 
  106. ^ a b "Survei Elektabilitas Capres dan Cawapres Terbaru 2024, Prabowo-Gibran Masih Tertinggi". Narasi Tv. Diakses tanggal 2024-01-29. 
  107. ^ Media, Kompas Cyber (2024-01-31). "Survei LSI Denny JA: Anies-Muhaimin 22 Persen, Prabowo-Gibran 50,7 Persen, Ganjar-Mahfud 19,7 Persen". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2024-02-01. 
  108. ^ Redaksi, Tim. "Hasil 17 Survei Terbaru Pilpres 2024: Anies Vs Prabowo Vs Ganjar". CNBC Indonesia. Diakses tanggal 2024-01-29. 
  109. ^ a b c d Indonesia, C. N. N. "8 Hasil Survei Terbaru Elektabilitas Anies, Prabowo, Ganjar Januari". nasional. Diakses tanggal 2024-01-22. 
  110. ^ a b c d e f g h Redaksi, Tim. "Hasil 11 Survei Terbaru Pilpres 2024: Anies Vs Prabowo Vs Ganjar". CNBC Indonesia. Diakses tanggal 2024-01-18. 
  111. ^ Redaksi, Tim. "Hasil Survei Terbaru Capres 2024: Anies Vs Prabowo Vs Ganjar". CNBC Indonesia. Diakses tanggal 2024-01-18. 
  112. ^ a b "Hasil 13 Survei Terbaru Pilpres 2024: Anies Vs Prabowo Vs Ganjar". CNBC Indonesia. 19 Januari 2024. Diakses tanggal 19 Januari 2024. 
  113. ^ Indonesia, C. N. N. "Hasil Survei Politika Terbaru: Prabowo 42,4%, Ganjar dan Anies Saling Pepet". detik.news. Diakses tanggal 2024-01-07. 
  114. ^ a b c Indonesia, C. N. N. "Elektabilitas Capres Anies, Prabowo, Ganjar di 4 Survei Terbaru". nasional. Diakses tanggal 2024-01-03. 
  115. ^ Putri, Zunita (27 Desember 2023). "Survei CSIS Terbaru Elektabilitas Capres 2024 Pasca Debat, Ini Pemenangnya". detikbali. Diakses tanggal 28 Desember 2023. 
  116. ^ Anggrainy, Firda Cynthia, ed. (23 Desember 2023). "Survei Indikator Publik: Prabowo-Gibran Bisa Menang Satu Putaran!". Detik.com. Diakses tanggal 25 Desember 2023. 
  117. ^ Saptohutomo, Aryo Putranto, ed. (11 Desember 2023). "Survei Poltracking Indonesia Prediksi Pilpres Berlangsung 2 Putaran". KOMPAS.com. Diakses tanggal 22 Desember 2023. 
  118. ^ Permana, Rakhmad Hidayatulloh (11 Desember 2023). "Survei Populi Center: Prabowo-Gibran 46,7%, Ganjar-Mahfud 21,7%, AMIN 21,7%". detiknews. Diakses tanggal 22 Desember 2023. 
  119. ^ Guritno, Tatang (2023-12-11). "Survei Litbang "Kompas": Elektabilitas Prabowo-Gibran 39,3 Persen, Anies-Muhaimin 16,7 Persen, Ganjar-Mahfud 15,3 Persen". Kompas.com. Diakses tanggal 2023-12-11. 
  120. ^ Santika, Erlina Fury (11 Desember 2023). "Indikator Politik: Prabowo Jadi Top of Mind Capres 2024 | Databoks". katadata.co.id. Diakses tanggal 22 Desember 2023. 
  121. ^ Hutajulu, Matius Alfons (2023-11-20). "Survei LSI Denny JA: Prabowo-Gibran 40,3%, Ganjar-Mahfud 28,6%, AMIN 20,3%". Detik. Diakses tanggal 2023-11-22. 
  122. ^ Nufus, Wilda Hayatun (2023-11-09). "Survei Populi Center: Prabowo-Gibran Mungkin Menang 1 Putaran". Detik. Diakses tanggal 2023-11-09. 
  123. ^ Nufus, Wilda Hayatun (2023-11-10). "Survei Poltracking: Prabowo-Gibran 40,2%, Ganjar-Mahfud 30,1%, AMIN 24,4%". Detik. Diakses tanggal 2023-11-10. 
  124. ^ "Efek Gibran dan Dinamika Elektoral Terkini" (PDF). Indikator. Diakses tanggal 2023-11-15. 
  125. ^ "Peta Elektoral Pasca Putusan MK & Pendaftaran Capres–Cawapres" [The Electoral Map After The Constitutional Court Ruling] (PDF). Charta Politika. Diakses tanggal 2023-11-06. 
  126. ^ Luxiana, Kadek Melda (2023-11-11). "Survei Indo Barometer: Kemungkinan Pilpres 2024 1 Putaran". Detik. Diakses tanggal 2023-11-11. 
  127. ^ a b c d e f https://pemilu.kompas.com/quickcount?source=widget
  128. ^ a b c d e f https://news.detik.com/pemilu/quickcount
  129. ^ a b c https://news.okezone.com/quickcount
  130. ^ a b c d e f https://www.liputan6.com/pages/quickcount-pemilu-2024
  131. ^ https://pemilu.tempo.co/quick-count
  132. ^ https://news.detik.com/berita/d-6115787/ini-jadwal-dan-tahapan-pemilu-2024/amp
  133. ^ detikcom, Tim. "Jadwal Pemilu 2024 Lengkap, Termasuk Jadwal Pilpres Jika 2 Putaran". detiknews. Diakses tanggal 2023-11-27. 

Pranala luar