Papua Selatan

provinsi di Indonesia

Papua Selatan adalah salah satu provinsi di Indonesia yang telah dimekarkan dari provinsi Papua pada 2022.[2][5] Ibu kota provinsi ini berada di Kabupaten Merauke, tepatnya di Kota Terpadu Mandiri (KTM) Salor yang terletak di Distrik Kurik sekitar 60 km dari pusat kota Merauke.[2][6]

Papua Selatan
Anim Ha
Atas ke bawah, kiri ke kanan; Festival Sejuta Rawa di Mappi; Taman 0 Kilometer Merauke; Tugu Libra Merauke; Gereja Katedral Salib Suci Agats; Walabi lincah; Seni ukir Asmat; Monumen Patung Mohammad Hatta di Boven Digoel
Bendera Papua Selatan
Motto: 
Maju Negeriku
Peta
Peta
Negara Indonesia
Dasar hukum pendirianUU No. 14 Tahun 2022[1]
Tanggal25 Juli 2022[1][2]
Ibu kotaMerauke
Jumlah satuan pemerintahan
Daftar
  • Kabupaten: 4
  • Kota: -
  • Distrik: 74
  • Kelurahan: 13
  • Kampung: 674
Pemerintahan
 • GubernurApolo Safanpo (Pj.)[3]
 • Wakil GubernurLowong
 • Sekretaris DaerahApolo Safanpo
Luas
 • Total117.833,92 km2 (45,495,93 sq mi)
Populasi
 (31 Desember 2023)[4]
 • Total533.910
 • Kepadatan4,5/km2 (12/sq mi)
Demografi
 • Agama
  • 27,28% Islam
  • 0,11% Hindu
  • 0,04% Buddha[4]
 • BahasaIndonesia (resmi), Awyu, Asmat, Citak, Jawa, Kolopom, Korowai, Marind, Morori, Mombum, Muyu, Wambon
Zona waktuUTC+09:00 (WIT)
Kode area telepon
Daftar
  • 0902 - Agats (Asmat)
  • 0971 - Merauke
  • 0975 - Tanah Merah
Kode ISO 3166ID-PS
Pelat kendaraanPA
Kode Kemendagri93 Edit nilai pada Wikidata
Lagu daerah"E Mambo Simbo"
"Waninggap Nanggo"
"Medo Arife"
"Yapo Mama Cica"
Rumah adatGotad
Jew
Rumah Tinggi
Senjata tradisionalPisuwe
Fauna resmiWalabi
Situs webpapuaselatan.go.id

Provinsi ini dimekarkan dari provinsi Papua bersama dengan dua provinsi lainnya, yakni Papua Pegunungan dan Papua Tengah berdasarkan UU Nomor 14 Tahun 2022, yang ditandatangani presiden Indonesia, Joko Widodo, tanggal 25 Juli 2022.[2][7] Papua Selatan merupakan provinsi dengan jumlah penduduk paling sedikit di Indonesia.[4]

Papua Selatan telah diperjuangkan untuk menjadi provinsi tersendiri sejak tahun 2002 dan kembali diajukan menjadi provinsi pada tahun 2020.[8][9] Pemekaran Provinsi Papua Selatan awalnya direncanakan akan terdiri atas lima kabupaten, yakni Kabupaten Asmat, Kabupaten Boven Digoel, Kabupaten Mappi, Kabupaten Pegunungan Bintang, dan Kabupaten Merauke. Atas dasar pertimbangan letak wilayah, Kabupaten Pegunungan Bintang kemudian memilih undur diri.[10]

Papua Selatan berada di dataran rendah yang berbatasan langsung dengan Papua Nugini dengan banyak rawa-rawa dan sungai besar seperti Digul dan Maro. Wilayah ini memiliki hasil bumi seperti sagu dan ikan yang menghidupi suku-suku di tepian sungai dan pantai seperti Marind, Asmat, Kombay, Koroway, Muyu maupun suku-suku lainnya. Suku-suku di Papua Selatan termasuk dalam wilayah adat Anim Ha. Mereka umumnya menggunakan perahu dayung dan membuat ukiran-ukiran kayu khususnya Asmat. Papua Selatan terdapat Taman Nasional Wasur yang memiliki kekayaan hayati yang tinggi seperti walabi, musamus atau rumah semut raksasa, dan cenderawasih.[11][12][13][14]

Sejarah sunting

Masa Kolonial sunting

 
Anggota Suku Marind di tahun 1910

Sebelum datangnya bangsa Eropa, wilayah rawa-rawa Papua Selatan dihuni oleh berbagai suku seperti Asmat, Marind, dan Wambon yang masih menjaga tradisinya. Suku Marind atau disebut juga Malind dulunya hidup berkelompok di sepanjang sungai-sungai di wilayah Merauke dan hidup dengan berburu, meramu, dan berkebun. Selain itu orang Marind juga dikenal sebagai suku pengayau atau pemburu kepala (headhunting). Orang Marind menggunakan perahu mengarungi sungai dan pantai menuju kampung yang jauh dan memenggal kepala penghuninya. Orang Marind kemudian membawa kepala korbannya untuk diawetkan dan dirayakan.[15][16][17]

Pada abad ke-19, bangsa Eropa mulai melakukan penjajahan di Pulau Papua. Pulau Papua dibelah dengan garis lurus, bagian barat masuk ke wilayah Nugini Belanda dan bagian timur masuk wilayah Inggris. Suku Malind sering melewati perbatasan tersebut untuk pergi mengayau. Sehingga pada tahun 1902, Belanda mendirikan pos militer di ujung timur Papua Selatan untuk memperkuat perbatasan dan menghilangkan tradisi tersebut. Pos ini berada di sungai Maro sehingga kemudian daerahnya sekitarnya diberi nama Merauke. Belanda juga menempatkan misi Katolik di pos ini untuk menyebarkan agamanya serta membantu menghapuskan tradisi pengayauan. Pos ini lama kelamaan semakin ramai sehingga menjadi sebuah kota. Kemudian Merauke dijadikan ibu kota dari Afdeeling Zuid Nieuw Guinea atau Provinsi Nugini Selatan. Pada masa penjajahan Belanda juga, Orang Jawa didatangkan ke Merauke untuk membuka lahan persawahan.[15][17]

 
Tahanan di kamp Tanah Merah, Boven Digoel tahun 1927

Selain sungai Maro, Belanda juga mendengar informasi tentang sungai lain yang lebih besar yang dinamakan Sungai Digul. Belanda kemudian mengirim ekspedisi kesana. Tahun 1920-an, muncul ide untuk memanfaatkan pedalaman Papua sebagai kamp tahanan. Lokasi yang cocok adalah hulu sungai Digul (Boven Digoel) yang kemudian didirikan kamp bernama Tanah Merah. Hutan yang lebat dan sungai Digul yang ganas ditambah wabah malaria menyebabkan tahanan tersiksa namun tak bisa meloloskan diri. Beberapa tokoh yang pernah ditahan disini antara lain Mohammad Hatta dan Sutan Sjahrir.[17][18][19] Selama perjuangan pembebasan Irian Barat, Belanda kembali menggunakan lokasi ini sebagai kamp pengasingan. Mereka kembali membangun penjara dan beberapa rumah dinas polisi. Beberapa tokoh yang pernah dipenjara disini adalah Johanes Abraham Dimara beserta pasukannya, Petrus Korwa, Hanoch Rumbrar, dll.[20] Kamp ini kemudian dipimpin oleh seorang opsir tentara yang ditugaskan sebagai fungeerend controleur (pejabat pengawas).[20][21] Setelah Belanda pergi tahun 1960-an, Tanah Merah semakin ramai sehingga menjadi distrik dan akhirnya dijadikan ibu kota Kabupaten Boven Digoel.[19]

Pasca Integrasi sunting

Tahun 1960-an, seluruh Nugini Belanda berhasil dikuasai Indonesia. Bekas Zuid Nieuw Guinea diubah menjadi Kabupaten Merauke dengan ibukotanya di Distrik Merauke. Pada tahun 2002, Kabupaten Merauke dimekarkan menjadi empat kabupaten seperti sekarang yaitu Merauke, Mappi, Asmat, dan Boven Digoel. Seluruh bekas wilayah Kabupaten Merauke terdahulu yang mencakup empat kabupaten akhirnya kembali disatukan menjadi provinsi Papua Selatan pada tahun 2022. Menurut Ketua Tim Pemekaran Provinsi Papua Selatan, Thomas Eppe Safanpo, nama provinsi ditentukan tidak menggunakan kata Anim Ha, dikarenakan kata tersebut merupakan nama-nama wilayah adat yang direkayasa Belanda dan berasal dari kata Suku Marind untuk memanggil dirinya yang berarti manusia sejati, sedangkan memanggil suku di luar Marind dengan sebutan ikom yang artinya bangsa yang direndahkan. Sehingga penggunaan nama tersebut sama saja dengan mengakui dan mengangkat derajat Suku Marind, tetapi merendahkan derajat suku-suku lainnya.[22]

Tahun 2007, Bupati Merauke John Gebze menggagas Merauke Integrated Food and Energy Estate (MIFEE) yaitu proyek pengembangan pangan dan energi dalam skala besar dan dikelola secara terpadu untuk meningkatkan ketahanan pangan Indonesia, Merauke yang memiliki lahan yang luas dengan geografis dataran rendah dan subur cocok dijadikan lumbung pangan. Awalnya proyek ini bernama Merauke Integrated Rice Estate (MIRE) yang berfokus pada padi, namun kemudian diperluas sehingga mencakup tanaman lain seperti tebu, jagung, dan kelapa sawit. Proyek ini kemudian diresmikan di tahun 2010 pada masa Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dan melibatkan banyak investor swasta. Dalam perjalanannya, proyek ini kurang berhasil karena adanya perbedaan pandangan antara pemerintah, investor, dan masyarakat adat Marind sebagai pemilik lahan. Ditambah tekanan dari LSM yang menilai proyek ini terdapat pelanggaran HAM terhadap suku asli dan kerusakan lingkungan membuat perusahaan berhenti membuka lahan baru.[23][24][25] Di masa Presiden Joko Widodo, proyek Food Estate dibangkitkan kembali di berbagai wilayah dengan 200.000 hektare lahan ditetapkan untuk Pulau Papua. Komoditas utamanya yaitu jagung dan padi dan berlokasi antara lain di Mappi, Boven Digoel, dan Merauke.[26]

 
Perayaan terbentuknya Provinsi Papua Selatan di halaman kantor Bupati Merauke

Setelah undang-undang pembentukan Papua Selatan diresmikan, Kementerian Dalam Negeri mengirim tim Kelompok Kerja (Pokja) I Satgas Pengawalan Daerah Otonomi Baru ke Merauke untuk membantu para bupati menyiapkan segala kebutuhan dari provinsi baru tersebut seperti pegawai, lahan perkantoran, penyerahan aset dan dana hibah, anggaran sementara, serta kantor sementara. Kantor gubernur sementara berada di Gedung Negara Merauke sedangkan kantor Sekretariat Daerah (Sekda) berada di Hotel Asmat yang letaknya di seberang jalan dari Gedung Negara. Perkantoran gubernur beserta dinas provinsi nantinya akan dibangun di titik yang belum ditentukan tetapi sudah ada alternatif yang ditawarkan yaitu Kota Terpadu Mandiri (KTM) Kurik atau kawasan Kebun Cokelat Tanah Miring. Kedua daerah tersebut merupakan kawasan transmigrasi.[27][28][29] Peresmian Provinsi Papua Selatan dilakukan pada 11 November 2022 bersamaan dengan pelantikan rektor Universitas Cenderawasih Apolo Safanpo sebagai penjabat gubernur Papua Selatan oleh Menteri Dalam Negeri.[3]

Geografi sunting

 
Peta Provinsi Papua Selatan

Batas wilayah sunting

Utara Provinsi Papua Pegunungan
Timur Provinsi Barat, Papua Nugini
Selatan Laut Arafura
Barat Laut Arafura dan Papua Tengah

Ekoregion sunting

 
Suaka Margasatwa Danau Bian, Merauke

Secara geografis, sebagian besar wilayah Papua Selatan merupakan dataran rendah yang didominasi oleh dua ekoregion atau kawasan geografis yang mencakup suatu ekosistem dan keanekaragaman hayati di dalamnya. Ekoregion tersebut adalah hutan rawa air tawar dan hutan hujan tropis dataran rendah. Kedua ekoregion ini dilintasi oleh sungai-sungai besar yang hulunya berada di Pegunungan Tengah yang merupakan kawasan pegunungan tertinggi di Indonesia.[30] Wilayah Papua Selatan banyak ditemukan pohon sagu yang menjadi makanan pokok dan sistem kepercayaan bagi suku lokal. Sagu tumbuh liar di daerah dataran rendah dan bahkan tumbuh baik di area yang sering tergenang air seperti rawa, pesisir, gambut, dan sepanjang tepi sungai.[31]

Berbagai kawasan konservasi dibentuk untuk menjaga ekoregion tersebut seperti Cagar Alam Bupul, Suaka Margasatwa Danau Bian, Suaka Margasatwa Pulau Dolok, serta sebagian kecil Taman Nasional Lorentz. Selain itu, terdapat satu ekoregion yang memiliki keunikan dari wilayah lain di Papua yaitu lahan basah Taman Nasional Wasur yang didominasi oleh sabana dan padang rumput yang tergenang air di waktu tertentu. Wilayah ini menjadi menjadi sumber air bagi burung-burung endemik dan yang bermigrasi dari Australia seperti boha Wasur atau angsa murai. Fauna lain yang dapat ditemukan di Papua Selatan antara lain walabi lincah dan musamus atau rumah rayap raksasa.[30][32]

Wilayah Papua Selatan dipilih sebagai lokasi transmigrasi karena wilayahnya yang luas di dataran rendah serta cocok ditanami padi karena berupa lahan basah. Distrik transmigrasi antara lain Semangga, Tanah Miring, dan Kurik yang menjadi sumber pangan untuk dipasarkan di Kota Merauke. Datangnya warga pendatang juga membawa hewan pendatang yang mengganggu ekosistem yang ada seperti rusa dan ikan mujair. Ikan mujair mudah beradaptasi sangat cepat berkembang biak di kawasan ini dan menggusur ikan-ikan lokal, sehingga tangkapan nelayan di sungai-sungai Merauke didominasi mujair.[30][33][34]

Sungai sunting

Papua Selatan memiliki berbagai sungai besar antara lain:

Sungai juga membentuk batas negara Indonesia dengan Papua Nugini. Perbatasan Indonesia dan Papua Nugini berbentuk garis lurus kecuali sebagian kecil Sungai Fly di Papua Nugini yang menjorok ke arah Indonesia.[35] Sungai Bensbach juga mengalir di Papua Nugini namun wilayah muaranya atau disebut Muara Torasi di Kampung Kondo dikenal sebagai titik ujung timur Indonesia.[36]

Pulau sunting

Pemerintahan sunting

Daftar Gubernur sunting

Berikut merupakan daftar Gubernur Papua Selatan.

No. Potret Gubernur Mulai jabatan Akhir jabatan Partai Wakil Gubernur Ket.
  Apolo Safanpo
(penjabat)
11 November 2022 sekarang Independen Tidak ada


Kabupaten dan Kota sunting

No. Kabupaten/kota Ibu kota Bupati/wali kota Luas wilayah (km²)[37] Jumlah penduduk Distrik Kelurahan/kampung Lambang
 
Peta lokasi
1 Kabupaten Asmat Agats Elisa Kambu 31.983,69 110.105 19 -/221
 
 
2 Kabupaten Boven Digoel Tanah Merah Hengky Yaluwo 27.108,00 64.285 20 -/112
 
 
3 Kabupaten Mappi Kepi Michael Rooney Gomar (Pj.) 24.118,00 108.295 15 2/162
 
 
4 Kabupaten Merauke Merauke Romanus Mbaraka 44.071,00 230.932 20 11/179
 
 

Demografi sunting

Suku bangsa sunting

 
Sekelompok pria Asmat, sedang memahat sebuah ukiran dari pohon.

Provinsi Papua Selatan termasuk dalam wilayah adat Anim Ha yang dihuni oleh beragam suku bangsa. Data dari Badan Pusat Statistik melalui Sensus Penduduk Indonesia 2010, kelompok suku bangsa di Papua dikategorikan sebagai orang Papua dan non Papua atau bukan penduduk asli Papua. Berdasarkan data sensus tersebut, untuk wilayah Papua Selatan, jumlah penduduk berdasarkan suku bangsa berdasarkan jenis kelamin laki-laki, bahwa sebanyak 130.050 jiwa atau 60,08% adalah orang Papua dan sebanyak 86.421 jiwa atau 39,92% adalah non Papua. Sementara Kabupaten Merauke menjadi kabupaten di Papua Selatan yang didominasi oleh pendatang atau bukan penduduk asli Papua.[38]

No Kabupaten Papua % Non Papua % Jumlah
1 Asmat 35.592 88,49% 4.628 11,51% 40.220
2 Boven Digoel 19.401 63,80% 11.007 36,20% 30.408
3 Mappi 37.326 87,28% 5.439 12,72% 42.765
4 Merauke 37.731 36,60% 65.347 63,40% 103.078
Total 130.050 60,08% 86.421 39,92% 216.471

Papua Selatan memiliki berbagai macam suku asli dengan berbagai bahasa yang berbeda, antara lain suku Marind, Wambon, Awyu, Muyu, Korowai, Kombai, Asmat, Sawi, Yei, Yaghai, Marori, Kanum, Kimaam, dan lain-lain.[39]

Agama sunting

 
Gedung Keuskupan Agung Merauke

Berdasarkan data Ditjen Dukcapil Kementerian Dalam Negeri, persentase agama di Papua Selatan di tahun 2023 adalah 72,57% Kekristenan (49,62% Katolik dan 22,95% Protestan), 27,28% Islam, 0,11% Hindu, dan 0,04% Buddha. Sehingga, Papua Selatan menjadi satu-satunya provinsi di Pulau Papua dengan persentase Agama Katolik melebihi agama lain.[4] Jumlah penduduk beragama Katolik yang cukup signifikan ini mendorong dibentuknya Keuskupan Agung Merauke dan Keuskupan Agats yaitu provinsi gerejawi dalam Gereja Katolik Roma yang dipimpin uskup agung atau uskup.[40]

Perekonomian sunting

Pertanian sunting

 
Panen perdana hasil cetak sawah tahun 2012 di Merauke

Papua Selatan memiliki potensi pertanian yang melimpah karena geografinya berupa dataran rendah yang sangat luas dan subur. Sejak zaman Belanda, orang Jawa didatangkan untuk mencetak sawah padi di Merauke yang kemudian dilanjutkan oleh program transmigrasi setelah kemerdekaan. Pangan lokal seperti sagu dan umbi-umbian mulai berganti dengan beras dan makanan instan.[41]

Tahun 2010, pemerintah Susilo Bambang Yudhoyono mencanangkan program Merauke Integrated Food and Energy Estate (MIFEE) untuk menjadikan Kabupaten Merauke sebagai salah satu lumbung pangan Indonesia. Tanaman dalam program ini antara lain padi, jagung, dan kelapa sawit. Proyek ini mengalami kegagalan karena konflik antara pemerintah dan perusahaan dengan masyarakat adat dan LSM mengenai adanya kerusakan lingkungan dan pelanggaran HAM terhadap suku asli sehingga tidak ada lahan baru yang dibuka.[23][24][25] Program cetak sawah kembali dimulai pada masa kepemimpinan Joko Widodo namun kembali menuai kegagalan karena berbagai faktor seperti kondisi tanah berupa rawa yang asam dan sering banjir, kurangnya tenaga kerja, dan minimnya infrastruktur pendukung. Sekarang pemerintah Merauke lebih fokus untuk memaksimalkan produksi sawah yang sudah ada.[42]

Perkebunan dan Kehutanan sunting

 
Pengolahan sagu, contoh hasil hutan bukan kayu

Papua Selatan memiliki perkebunan kelapa sawit di Merauke dan Boven Digoel yang dikelola perusahaan besar. Salah satunya adalah PT Tunas Sawa Erma (TSE) yang merupakan anak perusahan Korindo asal Korea Selatan. Selain kelapa sawit, Korindo juga bergerak di industri kayu. TSE Group beroperasi di Merauke dan Boven Digoel dan terdiri dari beberapa anak perusahaan seperti PT Tunas Sawa Erma (TSE), PT Dongin Prabawa (DP), PT Berkat Cipta Abadi (BCA) dan PT Papua Agro Lestari (PAL).[43][44] Persebaran kebun kelapa sawit Papua Selatan antara lain di distrik Ngguti, Ulilin, dan Muting di Kabupaten Merauke serta distrik Jair di Kabupaten Boven Digoel.[45]

Salah satu produk kehutanan Papua Selatan adalah sagu yang menjadi makanan pokok suku asli. Selain itu, juga banyak ditemukan kayu gaharu (Aquilaria dan Gyrinops) yang digunakan untuk wangi-wangian. Pohon ini dapat ditemukan di Mappi dan Asmat. Tanaman ini menjadi mata pencaharian masyarakat di pedalaman karena memiliki nilai jual yang tinggi. Beberapa gaharu ada yang diambil dari tegakan pohon namun ada juga yang diambil dari lumpur. Gaharu lumpur merupakan hasil penebangan di masa lalu yang jatuh dan terbenam di lumpur namun masih beraroma wangi.[46][47] Pada tahun 2020, lebih dari 2 ton gaharu Mappi seharga 790 juta dijual ke Jakarta melalui Bandara Mopah Merauke.[48]

Perikanan sunting

 
Sentra Kelautan dan Perikanan Terpadu (SKPT) Merauke

Laut Arafura di selatan Pulau Papua memiliki potensi perikanan yang tinggi. Menurut Menteri KKP Sakti Wahyu Trenggono, terdapat sekitar 20 ribu kapal dari luar Papua yang menangkap ikan disini sehingga membuat nelayan lokal tersisih serta jumlah ikan menjadi turun. Kementerian KKP berencana menertibkan kapal-kapal tersebut dengan mengutamakan nelayan lokal serta meningkatkan pelabuhan perikanan Merauke. Ikan yang ditangkap harus dibawa ke Merauke dan dikirim ke luar lewat pelabuhan ini agar membawa kontribusi ke daerah setempat.[49] Untuk melestarikan kekayaan sumber daya alam di Laut Arafura, Pemerintah Papua Selatan, Kementerian Kelautan dan Perikanan, serta UNDP meluncurkan Kawasan Konservasi Perairan atau Marine Protected Area (MPA) pertama di Provinsi Papua Selatan pada Juli 2023 yang terletak di Pulau Kolepom dengan luas 356.337 ha.[50]

Salah satu produk perikanan yang berharga adalah gelembung renang (fish maw) yaitu organ yang mengatur kemampuan mengapung dan berenang ikan. Gelembung ikan yang paling diminati antara lain gelembung ikan kakap dan ikan gulama. Harga gelembung ikan gulama 10 gram per 1 kg adalah sekitar 18 juta rupiah dan diproduksi sekitar 15 ribu ton di tahun 2018 untuk diekspor ke negara lain seperti Malaysia dan Singapura. Kegunaan gelembung ikan antara lain untuk kesehatan, makanan mewah dan benang jahit operasi.[51][52] Salah satu perusahaan besar di bidang perikanan adalah perusahaan asal Tiongkok PT Dwikarya Reksa Abadi yang beroperasi di Wanam, Distrik Ilwayab, Merauke. Namun, izin usahanya dicabut di tahun 2015 karena melanggar peraturan termasuk peratuan Menteri Perikanan Susi Pudjiastuti tentang moratorium kapal asing. Hal ini berdampak pada perkampungan di sekitar perusahaan seperti kampung Bibikem. Masyarakat dulunya memanfaatkan fasilitas perusahaan seperti rumah sakit, genset, dan ruang pendingin ikan.[53]

Pendidikan sunting

Perguruan tinggi sunting

 
Universitas Musamus

Provinsi ini terdapat satu perguruan tinggi negeri yaitu Universitas Musamus Merauke (UNMUS). Sekolah ini awalnya bernama Sekolah Tinggi Teknologi Merauke (STTM) yang berdiri di tahun 2001 kemudian berubah status menjadi perguruan tinggi negeri di tahun 2010.[54] Merauke juga memiliki kampus D3 Keperawatan dibawah Politeknik Kesehatan Kementerian Kesehatan Jayapura. Selain perguruan tinggi negeri dan kedinasan diatas juga terdapat perguruan tinggi swasta,[55] antara lain:

Program afirmasi sunting

Papua Selatan adalah salah satu daerah yang siswanya berhak mendapatkan beasiswa ADEM (Afirmasi Pendidikan Menengah) dan ADIK (Afirmasi Pendidikan Tinggi). Beasiswa tersebut merupakan program pemerintah pusat sejak tahun 2013 yang ditujukan untuk daerah 3T (Tertinggal, Terdepan dan Terluar). Siswa OAP (Orang Asli Papua) yang lolos seleksi akan melaksanakan pendidikan di berbagai sekolah dan perguruan tinggi di berbagai wilayah di Indonesia. Tahun 2023, terdapat 48 siswa lulusan SMP di Papua Selatan, masing-masing kabupaten 12 siswa, yang mendapat kesempatan untuk melanjutkan pendidikan tingkat SMA di wilayah Jawa dan Bali.[56][57]

Pariwisata sunting

Taman Nasional Wasur sunting

 
Taman Nasional Wasur

Taman Nasional Wasur merupakan bagian dari lahan basah terbesar di Papua dan sedikit terganggu oleh aktivitas manusia. Biodiversitasnya membuat taman ini dijuluki sebagai "Serengeti Papua".[32] Sekitar 70% dari luas wilayah ini terdiri dari sabana, sementara vegetasi lainnya merupakan hutan rawa-rawa, hutan monsoon, hutan pantai, hutan bambu, padang rumput dan hutan sagu. Tanaman yang dominan meliputi spesies mangrove, triwulan, dan melaleuca serta fauna seperti walabi dan cendrawasih.[32] Taman Nasional Wasur ini terletak di Kabupaten Merauke. Daerah ini ditetapkan sebagai taman nasional oleh Menteri Kehutanan di tahun 1990 dengan menggabungkan Cagar Alam Rawa Biru dan Suaka Margasatwa Wasur yang sudah ditetapkan sejak 1978.[58]

Musamus sunting

 
Musamus di TN Wasur

Musamus adalah salah satu keanekaragaman hayati di Merauke, Papua Selatan. Musamus adalah bangunan yang menjulang tinggi hingga 5 meter yang dibangun oleh rayap dari golongan Macrotermes. Musamus terbuat dari tanah dengan perekat dari rumput dan air liur serta di dalamnya terdapat lorong-lorong sebagai tempat tinggal koloni rayap. Musamus juga dilengkapi rongga ventilasi untuk mengatur suhu dan kelembapan di dalam struktur ini. Musamus umumnya ditemukan di padang sabana Taman Nasional Wasur, namun juga terdapat kumpulan musamus yang ditemukan di kampung Salor Indah. Warga Salor Indah yang mayoritas berprofesi sebagai petani mengubah area tempat musamus tersebut berada sebagai tempat wisata dengan nama Taman 1000 Musamus.[59][60]

Kota Agats sunting

 
Kota Agats dari atas

Kota Agats adalah ibu kota Kabupaten Asmat. Asmat memiliki geografis rawa-rawa berlumpur yang masih asri dengan sebagian besar bangunan dan jalannya dibangun terangkat dari tanah. Kebanyakan jalan di Asmat terbuat dari papan kayu sedangkan di Agats sudah banyak yang dirubah menjadi beton. Penduduk asli Agats umumnya berprofesi sebagai nelayan sedangkan pendatang membuka usaha lain. Berbeda dengan wilayah lainnya di Indonesia, sepeda motor listrik lebih banyak dipakai di Agats daripada kendaraan berbahan bakar bensin. Kota Agats untuk saat ini tidak memiliki jalur darat yang terhubung dengan kabupaten lain, harus memakai kapal atau dengan pesawat.[61] Pemerintah Kabupaten Asmat bekerjasama dengan Keuskupan Agats mengadakan acara tahunan yaitu Festival Budaya Asmat di Agats untuk memperkenalkan kebudayaan Suku Asmat seperti ukiran kayu dan atraksi perahu.[62]

PLBN Sota dan Titik 0 Kilometer sunting

 
Pos Lintas Batas Negara Sota, Merauke

Sota adalah sebuah distrik di Merauke yang merupakan salah satu titik perbatasan negara Indonesia dengan Papua Nugini. Jarak Sota dengan pusat Kota Merauke sekitar 80 km melewati Taman Nasional Wasur. Pos perbatasan di wilayah ini mulai ditingkatkan menjadi Pos Lintas Batas Negara (PLBN) sejak tahun 2018 dan selesai di tahun 2021. PLBN tidak hanya bertujuan sebagai gerbang perbatasan antar negara tetapi juga sebagai pusat pertumbuhan ekonomi baru sehingga mampu menyejahterakan masyarakat perbatasan. Sehingga untuk mewujudkan hal itu, PLBN Sota juga dilengkapi oleh pasar dan fasilitas umum lainnya serta dijadikan destinasi pariwisata Merauke.[63][64]

Kebudayaan sunting

Ukiran Asmat sunting

 
Ukiran Tiang Bisj Asmat di Museum Seni Metropolitan, New York

Suku Asmat terkenal dengan seni ukirnya yang sudah mendunia. Ukiran Asmat memiliki berbagai motif seperti alam, makhluk hidup, dan kehidupan sehari-hari. Orang Asmat menganggap bahwa ukiran tidak hanya merupakan karya seni tetapi bagian dari ritual religius mereka sebagai penghubung dengan leluhur. Ukiran Asmat terbuat dari bahan lokal seperti kayu besi dan kayu pala hutan. Salah satu ukiran Asmat yang terkenal adalah Tiang Bisj atau Bis yang berukuran lebih dari 3 meter. Tiang ini terdiri dari figur-figur yang disusun bertingkat. Figur tersebut melambangkan arwah leluhur yang terbunuh oleh musuh. Bagian paling atas tiang diberi hiasan seperti sayap.[65][66][67]

Rumah adat sunting

 
Rumah tinggi Suku Korowai

Kelompok suku di Papua Selatan memiliki rumah adat masing-masing, misalnya rumah Jew Suku Asmat dan rumah tinggi Suku Korowai. Rumah adat Suku Korowai memiliki keunikan karena dibangun di atas pohon sekitar 4,5 meter dari tanah. Budaya ini adalah respons Suku Korowai untuk menghadapi geografi wilayah mereka yang diapit sungai besar sehingga sering mengalami banjir. Struktur utama dari bangunan ini adalah pohon dengan batang dan akar yang kuat kemudian di bagian pinggir diberi tiang penyangga tambahan. Rotan digunakan sebagai tali sambungan antar kayu. Atap bangunan terbuat dari rangka kayu yang ditutupi daun sagu sedangkan lantainya terbuat dari rangka kayu yang ditutupi kulit kayu atau nibung.[68]

Senjata tradisional sunting

 
Pisuwe khas Papua Selatan

Salah satu senjata tradisional di Papua Selatan adalah pisau belati bernama pisuwe. Senjata ini diambil dari tulang paha manusia atau tulang burung kasuari, dan bulunya menghiasi hulu belati tersebut. senjata utama penduduk asli Papua lainnya adalah busur dan panah. Busur tersebut dari bambu atau kayu, sedangkan tali Busur terbuat dari rotan. Anak panahnya terbuat dari bambu, kayu atau tulang kanguru. Busur dan panah umumnya dipakai untuk berburu atau berperang.[69]

Perahu lesung sunting

 
Pendayung perahu di Festival Budaya Asmat

Karena geografi Papua Selatan berupa rawa-rawa dan dilewati sungai besar, banyak suku yang menggunakan perahu lesung sebagai alat transportasi sehari-hari. Salah satu suku yang menggunakan perahu lesung adalah Suku Asmat. Perahu lesung dibuat dengan membuat rongga di tengah batang pohon yang utuh dan terkadang dihiasi dengan ukiran. Perahu ini didayung oleh orang banyak dengan posisi berdiri. Pada zaman dahulu, perahu ini juga digunakan Suku Asmat dalam tradisi pengayauan mereka yang membuat suku ini cukup ditakuti. Warga Asmat beramai-ramai menuju kampung yang jauh menggunakan perahu kemudian membantai penghuninya. Sekarang perahu motor lebih banyak digunakan sebagai alat transportasi.[70][71] Perahu lesung diangkat dalam berbagai acara budaya untuk melestarikan tradisi ini misalnya Festival Budaya Asmat dan lomba mendayung antar kampung.[72]

Transportasi sunting

 
Bandar Udara Mopah di Merauke

Transportasi udara adalah sektor transportasi penting di Papua Selatan karena wilayahnya yang luas dengan jarak antar daerah yang berjauhan serta infrastruktur transportasi darat yang belum maksimal. Semua ibukota kabupaten di Papua Selatan telah memiliki bandar udara masing-masing sebagai berikut:[73]

Ibukota distrik berikut ini juga memiliki bandar udara yang telah berstatus kelas III: Kimaam dan Okaba di Merauke, Bade di Mappi, Bomakia di Boven Digoel, dan Kamur di Asmat.[73] Selain itu juga terdapat bandar udara kecil dengan infrastruktur yang minim untuk melayani wilayah yang sangat terisolir. Misalnya Bandar Udara Korowai Batu di Kampung Danuwage, Boven Digoel untuk membuka akses ke wilayah Suku Korowai.[74]

Referensi sunting

  1. ^ a b "UU Nomor 14 Tahun 2022". peraturan.bpk.go.id. 25 Juli 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-07-30. Diakses tanggal 30-07-2022. 
  2. ^ a b c d Bangun Santoso; Novian Ardiansyah (30-06-2022). "DPR Sahkan RUU DOB, Papua Kini Punya 3 Provinsi Baru: Papua Selatan, Papua Tengah Dan Papua Pegunungan". Suara.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-07-04. Diakses tanggal 08-02-2023. 
  3. ^ a b Subagyo, Triono (11-11-2022). "Mendagri lantik tiga pj gubernur DOB Papua". ANTARA News Lampung. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-11-11. Diakses tanggal 11-11-2022. 
  4. ^ a b c d "Visualisasi Data Kependudukan - Kementerian Dalam Negeri 2023" (visual). www.dukcapil.kemendagri.go.id. Diakses tanggal 20 Januari 2024. 
  5. ^ "Sah! DPR Setujui Pemekaran Papua, RI Punya 37 Provinsi | Kabar24". Bisnis.com. 30-06-2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-06-30. Diakses tanggal 30-06-2022. 
  6. ^ Jimar, Syarif (02-02-2023). "Melihat Kota Terpadu Mandiri Salor, Pusat Pemerintahan Provinsi Papua Selatan". Papua.tribunnews.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-02-04. Diakses tanggal 04-02-2023. 
  7. ^ Marlinda Oktavia Erwanti, ed. (29-07-2022). "Jokowi Teken UU Pembentukan 3 Provinsi Baru Papua". Detik.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-07-29. Diakses tanggal 29-07-2022. 
  8. ^ "Rakyat Mana yang Menginginkan Provinsi Papua Selatan?". jubi.co.id. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-05-07. Diakses tanggal 2021-05-06. 
  9. ^ "Kabupaten Pegunungan Bintang Tolak Gabung Provinsi Papua Selatan". jubi.co.id. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-05-05. Diakses tanggal 2021-05-06. 
  10. ^ "Mendagri Tito Sebut Pemekaran Provinsi Papua Selatan Hanya 4 Kabupaten". detik.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-09-12. Diakses tanggal 2021-09-12. 
  11. ^ "PROFIL WILAYAH ADAT ANIM HA". papua.go.id. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-06-21. 
  12. ^ Batbual, Agapitus (2015-10-21). "Kala Cendrawasih Terus jadi Incaran Pemburu". mongabay.co.id. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-07-03. Diakses tanggal 2022-07-03. 
  13. ^ Paino, Christopel (2022-04-04). "Mengenal Rayap yang Membangun "Katedral" di Merauke". mongabay.co.id. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-07-03. Diakses tanggal 2022-07-03. 
  14. ^ Batbual, Agapitus (2014-09-03). "Walabi, Minyak Kayu Putih dari Taman Nasional Wasur". mongabay.co.id. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-07-03. Diakses tanggal 2022-07-03. 
  15. ^ a b Daeli, Onesius Otenieli (2018). "Spiritualitas dan Transformasi". Melintas : An International Journal of Philosophy and Religion. Fakultas Filsafat UNPAR. 34 (1). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-07-04. Diakses tanggal 2022-07-01. 
  16. ^ Sinaga, Jaya; Fenetiruma, Raymond; Pelu, Handika (2021). "Pengangkatan Anak Adat dalam Suku Malind di Kabupaten Merauke". Jurnal Restorative Justice. Fakultas Hukum Universitas Musamus. 5 (1). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-09-11. Diakses tanggal 2022-07-01. 
  17. ^ a b c J.P.D.Groen (2022-01-25). "Pengayauan Marind". kombai.nl. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-07-01. Diakses tanggal 2022-07-01. 
  18. ^ J.P.D. Groen (2020-12-08). "Belanda Masuk Kali Digul". kombai.nl. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-07-01. Diakses tanggal 2022-07-01. 
  19. ^ a b "Sejarah Boven Digoel". Pemerintah Kabupaten Boven Digoel. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-07-06. Diakses tanggal 2022-07-01. 
  20. ^ a b Matanasi, Petrik. "Digoel, Tempat Buangan Para Pembangkang". tirto.id. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-10-31. Diakses tanggal 2020-08-18. 
  21. ^ Materay, Bernarda; Wabisay, Yan Dirk (2020-07-01). "PERTUMBUHAN NASIONALISME INDONESIA DI KALANGAN ORANG PAPUA 1963--1969 GROWTH OF INDONESIA NATIONALISM AMONG THE PAPUANS 1963--1969". Masyarakat Indonesia. 45 (1): 1–18. doi:10.14203/jmi.v45i1.883. ISSN 2502-5694. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-07-05. Diakses tanggal 2022-06-25. 
  22. ^ Aditra, Irsul Panca (2022-04-07). "RUU Pemekaran Provinsi di Papua Disetujui, Ketua Tim PPS Tolak Usulan Nama Provinsi Anim Ha". KOMPAS.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-07-14. Diakses tanggal 2022-07-12. 
  23. ^ a b "SWASEMBADA PANGAN DI MERAUKE" (PDF). mediaBPP : Jendela Informasi Kelitbangan. Kementerian Dalam Negeri. 15 (1): 25. 2016. Diarsipkan (PDF) dari versi asli tanggal 2022-07-01. Diakses tanggal 2022-07-30. 
  24. ^ a b Santosa, Edi (2014). "Percepatan Pengembangan Food Estate untuk Meningkatkan Ketahanan dan Kemandirian Pangan Nasional". Jurnal Risalah Kebijakan Pertanian dan Lingkungan. IPB University. 1 (2). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-08-09. Diakses tanggal 2022-07-30. 
  25. ^ a b Sapariah, Saturi; Paino, Christopel; Batbual, Agapitus (2017-08-10). "Cerita Warga Minta Plasma Kala Korindo Moratorium Buka Lahan Sawit di Papua". mongabay.co.id. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-08-09. Diakses tanggal 2022-07-30. 
  26. ^ "Merauke Ditetapkan Salah Satu Kawasan Food Estate di Indonesia". Cenderawasih Pos. 2022-06-05. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-08-08. Diakses tanggal 2022-07-30. 
  27. ^ Tambun, Lenny Tristia (2022-09-06). "Pokja I Satgas Pengawalan DOB Papua Selatan Kunjungi Merauke". Berita Satu. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-10-31. Diakses tanggal 2022-10-31. 
  28. ^ Hidayatillah (2022-09-08). "SAH! Plang Kantor Gubernur Provinsi Papua Selatan dan Setda Telah Dipasang di Merauke". Tribunnews. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-10-31. Diakses tanggal 2022-10-31. 
  29. ^ Hidayatillah (2022-07-29). "Wamendagri JWW di Merauke, Tinjau Persiapan Peresmian Provinsi Papua Selatan". Tribunnews. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-10-31. Diakses tanggal 2022-10-31. 
  30. ^ a b c "New Guinea & Surrounding Islands bioregion". oneearth.org. One Earth. 
  31. ^ Paino, Christopel (2023-07-11). "Jadi Bagian Budaya, Orang Papua Konsumsi Sagu Sejak 50 Ribu Tahun Lalu". mongabay.co.id. MONGABAY. 
  32. ^ a b c Indonesian Ministry of Forestry, retrieved 2009-10-30
  33. ^ Arif, Ahmad; Yunus, Saiful Rijal (2022-12-16). "Ironi Ikan Pendatang yang Menghidupi Marind Anim". kompas.id. KOMPAS. 
  34. ^ Rahardi, Floribertus (2017). Dari Merauke (PDF). Jakarta: Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. ISBN 978-602-437-353-5. 
  35. ^ Jacobs, Frank (2012-03-13). "Who Bit My Border?". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-05-14. Diakses tanggal 2023-05-15. 
  36. ^ Nurhanisah, Yuli (2022-11-02). "Titik-Titik Ujung Kepulauan Indonesia". indonesiabaik.id. Kementerian Komunikasi dan Informatika. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-05-14. Diakses tanggal 2023-05-14. 
  37. ^ "Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 137 Tahun 2017 tentang Kode dan Data Wilayah Administrasi Pemerintahan". Kementerian Dalam Negeri Republik Indonesia. Diakses tanggal 3 Oktober 2019. 
  38. ^ Jumlah Penduduk menurut Klasifikasi Suku - Provinsi Papua, Badan Pusat Statistik Provinsi Papua. Diakses 31 Oktober 2022
  39. ^ "Country: Indonesia". joshuaproject.net. Joshua Project. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-08-11. Diakses tanggal 2023-06-02. 
  40. ^ "Keuskupan Agung Merauke". karina.or.id. Caritas Indonesia. 
  41. ^ Arif, Ahmad; Saiful Rijal, Yunus (2022-12-14). "Gastrokolonialisme di Merauke, Dari Transmigrasi Hingga Korporasi". kompas.id. KOMPAS. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-05-17. Diakses tanggal 2023-05-17. 
  42. ^ Arif, Ahmad; Saiful Rijal, Yunus (2022-12-14). "Kegagalan Berulang Lumbung Pangan". kompas.id. KOMPAS. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-05-17. Diakses tanggal 2023-05-17. 
  43. ^ "TSE Group". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-08-02. Diakses tanggal 2023-05-17. 
  44. ^ Sucahyo, Nurhadi (2020-07-14). "Hilang Hutan Adat Karena Ekspansi Sawit di Papua". VOA Indonesia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-05-17. Diakses tanggal 2023-05-17. 
  45. ^ Franky, Y. L.; Morgan, Selwyn (2015). Atlas Sawit Papua : Dibawah Kendali Penguasa Modal (PDF). Jakarta: PUSAKA. ISBN 9786029879414. Diarsipkan (PDF) dari versi asli tanggal 2023-06-08. Diakses tanggal 2023-05-17. 
  46. ^ Han, Dzikry El; Gustiar, Johan (2018-04-25). "Harum Emas dari dalam Lumpur Asmat". menlhk.go.id. KSDA Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-05-18. Diakses tanggal 2023-05-18. 
  47. ^ Elfianto, Zerisky (2023-03-01). "Gaharu Lumpur; Ada Apa dan Mengapa..?". greenindonesia.co. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-05-18. Diakses tanggal 2023-05-18. 
  48. ^ "2.659 Kg Gaharu Seharga Rp.797Juta Dikirim ke Jakarta". papuaselatanpos.com. Papua Selatan Pos. 2020-08-10. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-05-18. Diakses tanggal 2023-05-18. 
  49. ^ Riberu, Emanuel (2023-03-21). "Menteri KKP sebut puluhan ribu kapal dari luar Papua menangkap ikan di Laut Arafura". jubi.id. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-06-03. Diakses tanggal 2023-05-18. 
  50. ^ Purba, Rayendi (2023-07-04). "Resmi Diluncurkan Sebagai Kawasan Konservasi Perairan, Pulau Kolepom Siap Dorong Penghidupan Masyarakat Berkelanjutan". suara.merauke.go.id. Pemerintah Kabupaten Merauke. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-06. Diakses tanggal 2023-07-05. 
  51. ^ "Produksi Meningkat, Merauke Ekspor Gelembung Ikan ke Berbagai Negara". kkp.go.id. BKIPM Kementerian Kelautan dan Perikanan. 2018-12-05. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-05-18. Diakses tanggal 2023-05-18. 
  52. ^ Damarjati, Danu (2017-07-04). "Menjala Ratusan Juta Rupiah dari Gelembung Ikan di Merauke". detik.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-05-18. Diakses tanggal 2023-05-18. 
  53. ^ Pratiwi, Priska Sari (2016-10-06). "Distrik Ilwayab, 'Surga' Nelayan yang Mati Perlahan". CNN Indonesia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-05-18. Diakses tanggal 2023-05-18. 
  54. ^ "PROFIL UNIVERSITAS MUSAMUS". unmus.ac.id. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-06-19. Diakses tanggal 2022-07-03. 
  55. ^ "Pangkalan Data Pendidikan Tinggi". pddikti.kemdikbud.go.id/. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-12-07. Diakses tanggal 2022-10-31. 
  56. ^ "48 Pelajar Adem Dilepas Menuju Jawa dan Bali". Cenderawasih Pos. 2023-07-10. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-23. Diakses tanggal 2023-07-23. 
  57. ^ "Afirmasi Pendidikan". Pusat Layanan Pembiayaan Pendidikan - Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-23. Diakses tanggal 2023-07-23. 
  58. ^ "Taman Nasional Wasur". tamannasionalwasur.com. Balai Taman Nasional Wasur. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-09-08. Diakses tanggal 2022-09-04. 
  59. ^ "Mengenal Musamus dan Kanguru Mini di Merauke". indonesia.go.id (Portal Informasi Indonesia - Kominfo). 2021-08-22. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-09-03. Diakses tanggal 2022-09-03. 
  60. ^ Batbual, Agapitus (2020-03-05). "Menikmati Keunikan Salor, Kampung 'Candi' Alam di Merauke". mongabay.co.id. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-09-03. Diakses tanggal 2022-09-03. 
  61. ^ Catherine, Rahel Narda (2022-03-28). "Distrik Agats, Kota Papan di Asmat Papua yang Penuh Sepeda Motor Listrik". kompas.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-09-04. Diakses tanggal 2022-09-04. 
  62. ^ Supar, Evarianus (2021-12-03). "Bupati Asmat: Festival budaya diselenggarakan Oktober 2022". antaranews.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-09-04. Diakses tanggal 2022-09-04. 
  63. ^ "Resmikan PLBN Terpadu Sota di Merauke, Presiden Jokowi: Kawasan Perbatasan Representasi Kemajuan Bangsa". pu.go.id. Kementerian PUPR Indonesia. 2021-10-04. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-10. Diakses tanggal 2023-04-08. 
  64. ^ "Pembangunan Kawasan Perbatasan Sota, Merauke Dimulai Juni 2018". pu.go.id. Kementerian PUPR Indonesia. 2018-03-17. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-08. Diakses tanggal 2023-04-08. 
  65. ^ "Bis Pole". metmuseum.org. The Met. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-06-06. Diakses tanggal 2023-04-24. 
  66. ^ "Seni ukir Asmat, diakui dunia namun terkendala pemasaran". jubi.id. 2022-08-17. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-30. Diakses tanggal 2023-04-24. 
  67. ^ "Warisan Budaya Takbenda Indonesia - Ukiran Asmat". warisanbudaya.kemdikbud.go.id. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Indonesia. 2013-01-01. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-24. Diakses tanggal 2023-04-24. 
  68. ^ Susanto, Dalhar; Puti Angelia, Dini; Aditya Giovanni Suhanto, Kevin (1 November 2018). "Rumah Tinggi of Korowai Tribe, Papua: Material and Technology Transformation of Traditional House". E3S Web of Conferences. 67: 04023. Bibcode:2018E3SWC..6704023S Periksa value |bibcode= (bantuan). doi:10.1051/e3sconf/20186704023 . 
  69. ^ Buku Pintar Indonesia.2007
  70. ^ "Head Hunting on the South Coast". papuaerfgoed.org. Stichting Papua Erfgoed. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-06-02. Diakses tanggal 2023-06-02. 
  71. ^ Suroto, Hari (2018-02-23). "Mengenal Perahu Suku Asmat di Papua". CNN Indonesia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-06-02. Diakses tanggal 2023-06-02. 
  72. ^ "Eksibisi". Museum Kebudayaan dan kemajuan Asmat. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-10-29. Diakses tanggal 26 Oktober 2013. 
  73. ^ a b "Daftar Bandara". Kementerian Perhubungan Republik Indonesia. 
  74. ^ Irawan, Karina Isna; Daeng, Mohamad Final (2021). "Terbuai dalam Kesyahduan Hutan Korowai". jelajah.kompas.id. KOMPAS. 

Koordinat: 4°46′S 137°48′E / 4.767°S 137.800°E / -4.767; 137.800