Orang utan

genus mamalia
(Dialihkan dari Orangutan)

Orang utan (bentuk tidak baku: orangutan) atau mawas adalah kera besar yang berasal dari hutan hujan Indonesia dan Malaysia. Sekarang mereka hanya ditemukan di sebagian Kalimantan dan Sumatra, tetapi selama era Pleistosen, orang utan tersebar di seluruh Asia Tenggara dan Tiongkok Selatan. Orang utan diklasifikasikan dalam genus Pongo dan awalnya dianggap hanya satu spesies. Dari tahun 1996, mereka dibagi menjadi dua spesies: orang utan Kalimantan (P. pygmaeus, dengan tiga subspesies) dan orang utan Sumatra (P. abelii). Spesies ketiga, orang utan Tapanuli (P. tapanuliensis), diidentifikasi secara definitif pada tahun 2017. Orang utan adalah satu-satunya genus yang masih hidup dari subfamili Ponginae, yang secara genetik berpisah dari Hominidae lain (gorila, simpanse, dan manusia) antara 19,3 dan 15,7 juta tahun lalu.

Orang utan
Periode Pleistosen Awal– Sekarang
Pongo Edit the value on Wikidata
Orang Utan, Semenggok Forest Reserve, Sarawak, Borneo, Malaysia.JPG
Orang utan Kalimantan
(Pongo pygmaeus)
Data
Makanan utamabuah Edit the value on Wikidata
Taksonomi
KerajaanAnimalia
FilumChordata
KelasMammalia
OrdoPrimates
FamiliHominidae
GenusPongo Edit the value on Wikidata
Lacépède, 1799
Tipe taksonomiPongo pygmaeus
Lacépède, 1799 (Simia satyrus Linnaeus, 1760)
Tata nama
Sinonim taksonFaunus Oken, 1816

Lophotus Fischer, 1813
Macrobates Billberg, 1828

Satyrus Lesson, 1840
Spesies
Pongo pygmaeus

Pongo abelii
Pongo tapanuliensis
Pongo hooijeri

Pongo weidenreichi
Distribusi
Orangutan distribution.png
Sebaran tiga spesies orang utan yang masih ada

Orang utan adalah kera besar yang paling arboreal, karena mereka menghabiskan sebagian besar waktu mereka di pohon. Orang utan memiliki kaki pendek dan lengan panjang secara proporsional, dan memiliki rambut cokelat kemerahan yang menutupi tubuh mereka. Orang utan jantan dewasa memiliki berat sekitar 75 kg, sedangkan betina mencapai sekitar 37 kg. Orang utan jantan dewasa yang dominan mengembangkan bantalan pipi atau flensa yang khas dan kerap mengeluarkan seruan panjang untuk menarik perhatian betina dan mengintimidasi lawan; hal yang sama tidak dijumpai pada orang utan jantan yang lebih muda dan mereka cenderung lebih menyerupai betina dewasa. Orang utan adalah kera besar yang paling soliter; ikatan sosial terutama terjadi antara induk dan anaknya yang bergantung padanya. Buah merupakan komponen terpenting dari makanan orang utan; tetapi mereka juga akan memakan dedaunan, kulit kayu, madu, serangga, dan telur burung. Mereka dapat hidup lebih dari 30 tahun, baik di alam liar maupun di penangkaran.

Orang utan termasuk primata yang paling cerdas. Mereka menggunakan berbagai peralatan rumit dan membangun sarang tidur yang kompleks setiap malam dari ranting-ranting dan dedaunan. Penelitian tentang kemampuan belajar mereka telah dilakukan secara ekstensif. Para peneliti memperkirakan bahwa pada masing-masing populasi orang utan terdapat kultur-kulturnya tersendiri. Orang utan telah ditampilkan dalam literatur dan seni setidaknya sejak abad ke-18, terutama dalam karya-karya yang membahas komunitas manusia. Seorang ahli primatologi, Birute Galdikas, memelopori studi lapangan tentang orang utan dan mereka telah dilestarikan di fasilitas penangkaran di seluruh dunia setidaknya sejak awal abad ke-19.

Ketiga spesies orang utan dikategorikan sangat terancam punah. Aktivitas manusia sangat menurunkan populasi dan sebaran mereka. Ancaman terhadap populasi orang utan liar meliputi perburuan liar (untuk dikonsumsi dagingnya dan sebagai tindakan balas dendam karena mereka memakan tanaman), perusakan habitat dan deforestasi (untuk penanaman kelapa sawit dan penebangan hutan), serta perdagangan hewan peliharaan ilegal. Sejumlah organisasi konservasi dan rehabilitasi telah didedikasikan untuk menjaga kelangsungan hidup orang utan di alam liar.

Etimologi

Istilah orang utan berasal dari bahasa Melayu. Warga lokal menggunakan istilah ini untuk menyebut manusia penghuni hutan. Namun pada periode awal sejarah Melayu, istilah ini mengalami perluasan semantik sehingga juga digunakan untuk kera dari genus Pongo.[1][2]

Istilah orang utan muncul dalam berbagai sumber dari abad ke-9 sampai abad ke-15 dalam bahasa Jawa Kuno. Salah satu sumber awal bersumber dari Kakawin Ramayana yang merupakan karya adaptasi dari bahasa Sansekerta ke dalam bahasa Jawa dari karya Ramayana yang ditulis pada abad kesembilan atau awal abad kesepuluh. Dalam sumber Jawa Kuno ini, istilah urang utan hanya mengacu pada kera dan bukan pada manusia penghuni hutan. Istilah ini bukanlah dari kata-kata asli bahasa Jawa, tetapi diserap dari bahasa Melayu awal, setidaknya seribu tahun yang lalu. Oleh karena itu, asal mula utama istilah "orang utan" untuk kera Pongo kemungkinan besar adalah bahasa Melayu Kuno.[1]

 
Sketsa "The Man of the Woods (Orang hutan)" oleh George Edwards, 1758

Orang Eropa pertama yang mencatat penggunaan istilah ini adalah Jacobus Bontius, di dalam bukunya yang diterbitkan pada tahun 1631 yang berjudul Historiae naturalis et medicae Indiae orientalis. Dia melaporkan bahwa orang Melayu memberitahunya kalau kera tersebut dapat berbicara, tetapi memilih untuk tidak "agar dia tidak dipaksa untuk bekerja".[3] Istilah ini juga muncul dalam beberapa deskripsi zoologi Indonesia dalam bahasa Jerman pada abad ke-17. Ada yang berpendapat bahwa istilah ini secara khusus berasal dari ragam bahasa Melayu Banjar,[2] tetapi usia sumber-sumber Jawa Kuno yang disebutkan di atas menjadikan bahasa Melayu Kuno lebih memungkinkan sebagai asal muasal istilah ini. Berdasarkan sumber lain, catatan Bontius tidak merujuk pada kera (karena deskripsi ini dari Pulau Jawa yang saat itu tidak ditemukan orang utan di sana) melainkan merujuk pada manusia yang menderita kondisi medis serius (kemungkinan besar kretinisme) dan bahwa penggunaan istilah ini disalahpahami oleh Nicolaes Tulp, yang pertama kali menggunakan istilah ini dalam sebuah publikasi satu dekade kemudian.[4]:10–18

Istilah orang utan pertama kali dicantumkan dalam catatan berbahasa Inggris pada tahun 1693 oleh dokter John Bulwer dalam bentuk Orang-Outang.[5][6] Hilangnya "h" dalam utan dan pergeseran dari -n ke -ng telah dianggap menunjukkan bahwa kata tersebut masuk ke bahasa Inggris melalui bahasa Portugis.[7] Varian yang diakhiri dengan -ng juga ditemukan dalam banyak bahasa.[8][9] Dalam bahasa Melayu, istilah ini pertama kali dikonfirmasi pada tahun 1840, bukan sebagai nama asli tetapi mengacu pada bagaimana orang Inggris menyebut hewan tersebut. Kata 'orang utan' dalam bahasa Melayu dan Indonesia saat ini diserap dari bahasa Inggris atau Belanda pada abad ke-20, yang menjelaskan mengapa huruf 'h' awal dari 'hutan' juga hilang.[7]

Nama genus orang utan yakni, Pongo, berasal dari catatan abad ke-16 oleh Andrew Battel, seorang pelaut Inggris yang ditawan oleh Portugis di Angola, yang mendeskripsikan dua "monster" berbentuk menyerupai manusia bernama Pongo dan Engeco. "Monster" yang ia lihat tersebut sekarang diyakini adalah gorila, tetapi pada abad ke-18, istilah orang utan dan pongo digunakan untuk semua kera besar. Naturalis Prancis Bernard Germain de Lacépède menggunakan istilah Pongo untuk genus orang utan pada 1799.[10][11]:24–25 Kata pongo yang digunakan oleh Battel berasal dari bahasa Kongo yakni mpongi[12][13] atau bahasa lainnya yang serumpun: bahasa Lumbu pungu, bahasa Vili mpungu, atau bahasa Yombi yimpungu.[14]

Taksonomi dan filogeni

Orang utan pertama kali dideskripsikan secara ilmiah pada tahun 1758 dalam Systema Naturae oleh Carl Linnaeus sebagai Homo troglodytes.[4]:20 Nama ini kemudian diganti sebagai Simia pygmaeus pada tahun 1760 oleh muridnya, Christian Emmanuel Hopp, dan lalu dinamai sebagai Pongo oleh Lacépède pada tahun 1799.[4]:24–25 Naturalis Perancis, René Lesson mengusulkan bahwa populasi orang utan di Sumatra dan Kalimantan adalah spesies yang berbeda ketika dirinya mendeskripsikan P. abelii pada tahun 1827.[15] Pada tahun 2001, P. abelii diresmikan sebagai spesies tersendiri berdasarkan bukti molekuler yang diterbitkan pada tahun 1996,[16][17]:53[18] dan tiga populasi yang berbeda di Kalimantan ditingkatkan menjadi subspesies (P. p. pygmaeus, P. p. morio dan P. p. wurmbii).[19] Pendeskripsian pada tahun 2017 dari spesies ketiga, yakni P. tapanuliensis yang hidup di Sumatra, tepatnya di wilayah selatan Danau Toba. P. tapanuliensis memiliki hubungan kekerabatan yang lebih dekat dengan spesies orang utan Kalimantan, P. pygmaeus dibandingkan dengan sesama spesies yang berasal dari Sumatra, P. abelii.[18]

 
Orang utan Kalimantan, Sumatra dan Tapanuli jantan berbantalan pipi

Berdasarkan pengurutan genom terhadap orang utan Sumatra pada Januari 2011,[20][21] setelah manusia dan simpanse, orang utan Sumatra menjadi spesies kera besar ketiga yang genomnya berhasil diurutkan. Selanjutnya, spesies orang utan Kalimantan pun diurutkan genomnya. Orang utan Kalimantan (P. pygmaeus) memiliki keragaman genetik yang lebih sedikit dibandingkan dengan orang utan Sumatra (P. abelii), meskipun populasinya berjumlah enam hingga tujuh kali lebih banyak. Penelitian ini diperkirakan dapat membantu para konservasionis melestarikan kera yang terancam punah tersebut, serta mempelajari lebih lanjut tentang penyakit genetik manusia.[21] Sama halnya dengan gorila dan simpanse, orang utan memiliki 48 kromosom diploid, berbeda dengan manusia yang memiliki 46 kromosom diploid.[22]:30

Menurut bukti molekuler, di antara kera (superfamili Hominoidea), owa berpisah pada awal Miosen antara 24,1 dan 19,7 juta tahun lalu, dan orang utan berpisah dari garis keturunan kera besar Afrika antara 19,3 dan 15,7 juta tahun yang lalu. Berdasarkan sebuah penelitian, penelitian ini memperkirakan bahwa berdasarkan lokus mitokondria, lokus yang berkaitan dengan kromosom X, dan kromosom Y pada spesies orang utan Sumatra dan Kalimantan berpisah antara 4,9 dan 2,9 juta tahun yang lalu.[23](Gbr. 4) Sebaliknya, studi genom 2011 menunjukkan bahwa kedua spesies ini baru saja berpisah sekitar 400.000 tahun yang lalu. Studi ini juga menemukan bahwa orang utan berevolusi lebih lambat daripada simpanse dan manusia.[21] Sebuah studi genom pada tahun 2017 menemukan bahwa orang utan Borneo dan Tapanuli berpisah dari orang utan Sumatra sekitar 3,4 juta tahun yang lalu, dan dari satu sama lain sekitar 2,4 juga tahun yang lalu. Jutaan tahun yang lalu, orang utan melakukan perjalanan dari daratan Asia ke sumatra dan kemudian ke Kalimantan karena pulau-pulau tersebut dihubungkan oleh jembatan darat selama periode glasial kuarter, ketika permukaan air laut jauh lebih rendah. Sebaran orang utan Tapanuli saat ini diperkirakan dekat dengan tempat leluhur orang utan pertama kali memasuki wilayah yang sekarang menjadi Indonesia dari daratan Asia.[18][24]

Taksonomi dari genus Pongo[25] Filogeni dari superfamili Hominoidea[23](Fig. 4)
Genus Pongo
 Hominoidea




 manusia (genus Homo)



 simpanse (genus Pan)




 gorila (genus Gorilla)




 orang utan (genus Pongo)




 ungka (famili Hylobatidae)


 
Fosil tengkorak dari Sivapithecus sivalensis, kerabat orang utan yang telah punah

Catatan fosil

Tiga spesies orang utan adalah sisa anggota subfamili Ponginae yang masih ada. Subfamili ini juga mencakup kera-kera yang telah punah seperti Lufengpithecus, yang hidup 8-2 juta tahun lalu di Tiongkok selatan dan Thailand.[17]:50 Indopithecus, yang hidup di India dari 9,2-8,6 juta tahun lalu; dan Sivapithecus, yang hidup di India dan Pakistan dari 12,5 juta tahun lalu hingga 8,5 juta tahun lalu.[26] Hewan-hewan ini kemungkinan hidup di lingkungan yang lebih kering dan lebih dingin daripada orang utan saat ini. Khoratpithecus piriyai, yang hidup 5-7 juta tahun lalu di Thailand, diyakini sebagai kerabat terdekat orang utan dan mendiami lingkungan yang sama.[17]:50 Primata terbesar yang diketahui, Gigantopithecus, juga merupakan anggota Ponginae dan hidup di Tiongkok, dari 2 juta hingga 300.000 tahun yang lalu.[27][17]:50

Catatan fosil tertua dari Pongo yang diketahui, berasal dari zaman Pleistosen Awal di Chongzuo, yang terdiri dari gigi yang dianggap berasal dari spesies P. weidenreichi yang telah punah.[28][29] Pongo ditemukan sebagai bagian dari kelompok fauna di sekumpulan gua Pleistosen di Vietnam, bersama Giganopithecus, meskipun hanya diketahui dari gigi. Beberapa fosil yang dideskripsikan dengan nama P. hooijeri telah ditemukan di Vietnam, dan beberapa subspesies fosil telah dideskripsikan dari beberapa bagian Asia Tenggara. Tidak jelas apakah fosil-fosil ini termasuk dalam P. pygmaeus atau P. abelii atau malah mewakili spesies yang berbeda.[30] Selama Pleistosen, Pongo memiliki daerah sebaran yang jauh lebih luas daripada saat ini, membentang di seluruh daratan Sunda dan Asia Tenggara daratan dan Tiongkok Selatan. Di Semenanjung Malaysia, ditemukan gigi orang utan yang berasal dari 60.000 tahun yang lalu. Pada akhir Pleistosen, daerah sebaran orang utan telah menyusut secara signifikan, kemungkinan besar karena berkurangnya habitat hutan selama Glasial Maksimum Terakhir, meskipun mereka mungkin selamat hingga Holosen di Kamboja dan Vietnam.[28][31]

Karakteristik

 
Orang utan Tapanuli jantan dewasa (kiri) dan betina (kanan)

Orang utan menunjukkan dimorfisme seksual yang signifikan; orang utan betina biasanya memiliki tinggi 115 cm dan berat sekitar 37 kg, sementara orang utan jantan dewasa memiliki tinggi 137 cm dan berat 75 kg. Dibandingkan dengan manusia, mereka memiliki lengan yang lebih panjang secara proporsional, orang utan jantan memiliki rentang lengan sekitar 2 m, dan kaki yang pendek. Mereka ditutupi rambut kemerahan panjang yang dimulai dengan warna oranye terang dan menggelap menjadi merah marun atau cokelat seiring bertambahnya usia, sementara kulitnya berwarna abu-abu kehitaman. Meskipun wajah orang utan sebagian besar tidak berambut, wajah si jantan dapat ditumbuhi beberapa helai rambut, memberikan mereka janggut.[32][33][17]:13–15

Orang utan memiliki telinga dan hidung yang kecil; daun telinganya tidak memiliki bagian bawah yang menggantung seperti manusia.[34] Volume endokranialnya rata-rata berukuran 397 sentimeter kubik.[35] Tempurung kepala orang utan lebih tinggi dibandingkan dengan wajahnya, yang melengkung dan prognatik.[34] Dibandingkan dengan simpanse dan gorila, tonjolan alis orang utan kurang berkembang.[36] Orang utan betina dan remaja memiliki tengkorak yang relatif melingkar dan wajah yang tipis, sementara orang utan jantan dewasa memiliki jambul sagittal yang menonjol, bantalan pipi atau flensa yang besar,[34] kantung tenggorokan yang luas, dan gigi taring yang panjang.[34][37]:14 Bantalan pipi sebagian besar terbuat dari jaringan lemak dan ditopang oleh otot-otot wajah.[38] Kantung tenggorokan berfungsi sebagai ruang resonansi untuk membuat seruan panjang.[39]

Tangan orang utan memiliki empat jari yang panjang, tetapi jempol yang jauh lebih pendek untuk cengkeraman yang kuat pada cabang-cabang saat mereka berayunan di pepohonan. Konfigurasi rehat dari jari-jarinya melengkung, menciptakan cengkeraman kait suspensori. Dengan ibu jari terkesampingkan, jari-jari (dan tangan)-nya dapat mencengkeram dengan aman di sekeliling benda-benda berdiameter kecil dengan menempatkan ujung jari-jari mereka ke bagian dalam telapak tangan mereka, sehingga menciptakan cengkeraman yang terkunci ganda. Kaki mereka memiliki empat jari kaki yang panjang dan jempol kaki yang dapat ditekuk melintang dengan jari-jari yang lain, sehingga memberikan kaki-kaki mereka ketangkasan seperti tangan mereka. Sendi pinggul mereka juga memungkinkan kaki mereka berputar sama dengan lengan dan bahu mereka.[17]:15

 
Kerangka dari Orang utan Kalimantan remaja

Orang utan berpindah di pepohonan dengan cara memanjat vertikal dan suspensi. Dibandingkan dengan kera besar lainnya, mereka jarang turun ke tanah di mana mereka menjadi kurang efisien. Orang utan memanfaatkan kaki dan tangannya untuk berjalan sebagaimana simpanse, bonobo dan gorila. Namun tidak seperti ketiga kera besar lainnya tersebut yang menggunakan buku jari tangan mereka ketika berjalan, orang utan membengkokkan jari-jarinya dan berjalan menggunakan bagian sisi tangan dan kakinya.[40][41]

Dibandingkan dengan kerabatnya di Kalimantan, orang utan Sumatra lebih ramping dengan rambut yang lebih panjang dan pucat serta wajah yang lebih panjang.[33] Orang utan Tapanuli lebih mirip orang utan Sumatra daripada orang utan Kalimantan dalam hal bentuk tubuh dan warna rambut.[18] Mereka memiliki rambut yang lebih berantakan, tengkorak yang lebih kecil, dan wajah yang lebih datar daripada dua spesies lainnya.[42].

Ekologi dan perilaku

Orang utan liar di Lembah Danum (Sabah, Malaysia, pulau Kalimantan)

Orang utan umumnya beraktivitas dari pohon ke pohon, dan mendiami hutan hujan tropis, terutama yang ditumbuhi pepohonan dipterokarpa dataran rendah dan hutan sekunder tua.[33][43] Populasinya lebih terkonsentrasi di dekat habitat tepi sungai, seperti air tawar dan hutan rawa gambut, sementara hutan yang lebih kering jauh dari daerah banjir terdapat lebih sedikit dari mereka. Kepadatan populasi juga menurun pada elevasi yang lebih tinggi.[22]:92 Orang utan terkadang memasuki padang rumput, lahan pertanian, kebun, hutan sekunder muda, dan danau dangkal.[43]

Mereka menghabiskan sebagian besar waktu untuk mencari makan, beristirahat, dan bepergian.[44] Mereka memulai hari dengan makan selama dua hingga tiga jam di pagi hari. Lalu, beristirahat selama tengah hari, kemudian melakukan perjalanan di sore hari. Ketika malam tiba, mereka mempersiapkan sarangnya untuk bermalam.[43] Pemangsa potensial orang utan antara lain harimau, macan dahan, dan anjing liar.[22]:91 Parasit yang paling umum pada orang utan adalah nematoda dari genus Strongyloides dan ciliata Balantidium coli. Di antara Strongyloides, spesies S. fuelleborni dan S. stercoralis dilaporkan menjangkit beberapa individu orang utan muda.[45] Orang utan juga menggunakan spesies tanaman Dracaena cantleyi sebagai balsem anti-inflamasi.[46]

Makanan

 
Meskipun orang utan bisa mengkonsumsi daun, pucuk, dan telur burung; buah adalah komponen terpenting dari makanan mereka.

Makanan utama orang utan adalah buah-buahan, yang mengonsumsinya menghabiskan 57-80% dari waktu mencari makan mereka. Bahkan ketika musim ketersediaan buah-buahan menjadi sedikit, mengonsumsi buah tetaplah menghabiskan sekitar 16% dari waktu mencari makan mereka. Buah dengan salut biji dan daging yang lembut adalah yang paling disukainya, khususnya buah ara, selain itu mereka juga suka buah drupa dan buah beri.[22]:65

Daun-daunan juga termasuk dalam makanan orang utan, yang mereka menghabiskan 25% dari rata-rata waktu mencari makan mereka untuk mengonsumsinya. Mereka lebih banyak memakan dedaunan ketika ketersediaan buah-buahan menjadi sedikit, namun ketika buah sedang melimpah pun, mereka tetap memakan dedaunan di sekitar 11-20% waktu makan mereka. Mereka tampaknya bergantung pada daun dan batang Borassodendron borneensis selama masa rendahnya ketersediaan buah. Makanan lain yang dikonsumsi oleh orang utan termasuk kulit kayu, madu, telur burung, serangga, dan vertebrata kecil termasuk kukang.[43][22]:65–66

Di beberapa daerah, orang utan bisa melakukan praktik geofagi, yaitu memakan tanah dan zat-zat bumi lainnya. Mereka akan mengambil tanah dari permukaan serta memakan sarang rayap di batang pepohonan. Orang utan juga suka mengunjungi sisi tebing atau cekungan tanah untuk menjilati mineral. Orang utan mengonsumsi tanah demi memperoleh mineral kaolin yang bersifat anti-toksik, karena makanan mereka mengandung tanin dan asam fenolik yang beracun.[22]:67

Kehidupan sosial

 
Orang utan adalah yang paling rendah tingkat sosialnya di antara kera-kera besar lainnya.

Struktur sosial orang utan dapat dideskripsikan sebagai soliter tetapi tetap saling berhubungan; mereka menjalani gaya hidup yang lebih soliter daripada kera besar lainnya.[47] Orang utan Kalimantan umumnya lebih soliter daripada orang utan Sumatra.[33] Sebagian besar ikatan sosial terjadi antara orang utan betina dewasa dengan anaknya yang masih bergantung dan disapih. Orang utan betina yang menetap tinggal bersama anaknya di daerah jelajah yang tumpang tindih dengan betina dewasa lainnya, yang bisa jadi merupakan kerabat dekat mereka. Satu hingga beberapa daerah jelajah betina dewasa yang menetap berada di dalam daerah jelajah jantan dewasa, yang merupakan pasangan kawin utama mereka.[47][48] Interaksi antara betina-betina dewasa berkisar antara bersahabat, menghindar, hingga antagonis. Jantan yang berbantalan pipi umumnya memusuhi jantan yang berbantalan pipi lain dan jantan yang tidak berbantalan pipi,[49] sementara jantan yang tidak berbantalan pipi lebih damai terhadap satu sama lain.[50]

Orang utan menyebar dan membangun daerah jelajahnya pada usia 11 tahun. Orang utan betina cenderung tinggal di dekat daerah jelajah kelahirannya, sedangkan orang utan jantan menyebar lebih jauh tetapi masih dapat mengunjungi daerah jelajah kelahirannya di dalam daerah jelajahnya yang lebih luas.[48][51] Mereka kemudian akan memasuki fase peralihan (transien), yang berlangsung hingga orang utan jantan dapat menantang dan menyingkirkan orang utan jantan dominan yang menetap di daerah jelajahnya.[52] Baik orang utan yang menetap maupun yang masih dalam fase peralihan berkerumun di pohon-pohon besar yang berbuah untuk mencari makan. Buah-buahan cenderung berlimpah, sehingga persaingan tidak terlalu ketat dan tiap-tiap mereka dapat terlibat dalam interaksi sosial.[53][54][55] Orang utan juga akan membentuk kelompok bepergian dengan anggotanya yang berpindah-pindah dari satu sumber makanan ke sumber makanan lainnya.[52] Kelompok ini sering kali merupakan persekutuan antara jantan dewasa dan betina.[53] Perawatan sosial jarang terjadi di antara orang utan.[56]

Komunikasi

Orang utan berkomunikasi dengan beragam vokal dan suara. Orang utan jantan akan membuat seruan panjang, baik untuk menarik perhatian betina maupun untuk mempromosikan diri kepada jantan lainnya.[39] Seruan ini memiliki tiga komponen; dimulai dengan gerutuan, puncaknya dengan detupan dan diakhiri dengan suara gelembung. Kedua jenis kelamin akan mencoba untuk mengintimidasi lawan jenisnya dengan serangkaian suara frekuensi rendah yang dikenal secara kolektif sebagai "seruan bergulir". Ketika merasa tidak nyaman, orang utan akan menghasilkan "decit kecupan", yang dilakukan dengan cara menghisap udara melalui bibir yang dikerucutkan. Induk orang utan akan mengeluarkan bunyi gemeretak tenggorokan untuk menjaga kontak dengan anaknya. Bayi orang utan mengeluarkan lengkingan halus ketika tertekan. Ketika membangun sarang, orang utan akan mengeluarkan suara nyeletok atau tiupan dengan lidah.[57] Seruan orang utan menampilkan komponen seperti konsonan dan vokal dan mereka mempertahankan maknanya dalam rentang jarak yang sangat jauh.[58]

Induk orang utan dan anaknya juga menggunakan beberapa gerakan dan ekspresi yang berbeda seperti memberi isyarat, menginjak, mendorong bibir bawah, mengguncang objek, dan " mempresentasikan" bagian tubuh. Hal-hal ini mengkomunikasikan tujuan seperti "dapatkan objek", "panjat saya", "panjat kamu", "panjat", "menjauh", "perubahan permainan: kurangi intensitas", "lanjutkan permainan", dan "hentikan itu".[59]

Reproduksi dan perkembangan

Orang utan jantan berbantalan pipi
Orang utan jantan tidak berbantalan pipi

Jantan menjadi dewasa secara seksual sekitar usia 15 tahun. Mereka mungkin menunjukkan perkembangan yang tertahan dengan tidak mengembangkan bantalan pipi yang khas, kantong tenggorokan yang menonjol, rambut panjang, atau seruan panjang sampai tidak ada jantan dominan yang tinggal. Transformasi dari tidak berbantalan pipi menjadi berbantalaln pipi dapat terjadi dengan cepat. Jantan berbantalan pipi menarik perhatian betina yang sedang ber-ovulasi dengan seruan panjangnya yang khas, yang juga dapat menghambat perkembangan jantan yang lebih muda.[39][17]:100

Jantan yang tidak berbantalan pipi berkeliaran secara luas untuk mencari betina yang sedang ber-ovulasi dan setelah menemukannya, ia akan memaksakan kopulasi dengannya, yang kejadiannya luar biasa tinggi di antara mamalia. Betina lebih suka kawin dengan pejantan yang lebih bugar, membentuk pasangan dengan mereka dan mendapat manfaat dari perlindungan mereka.[60][52][61] Betina yang tidak ber-ovulasi biasanya tidak menolak kopulasi dengan jantan yang tidak berbantalan pipi, karena kemungkinan pembuahannya rendah.[61] Perilaku homoseksual telah terekam dalam konteks interaksi afiliatif dan agresif.[62]

 
Induk orang utan dengan anaknya

Tidak seperti betina dari spesies kera besar non-manusia lainnya, orang utan tidak menunjukkan pembengkakan seksual untuk menandakan kesuburan.[63][61] Orang utan betina pertama kali dapat melahirkan pada usia sekitar 15 tahun dan mereka memiliki interval melahirkan antara enam hingga sembilan tahun, terpanjang di antara kera besar lainnya.[64] Masa kehamilan sekitar sembilan bulan dan bayi lahir dengan berat 1,5-2 kg.[17]:99 Biasanya hanya satu bayi yang lahir; kembar jarang terjadi.[65] Tidak seperti primata lainnya, orang utan jantan tampaknya tidak melakukan pembunuhan bayi. Hal ini mungkin karena mereka tidak dapat memastikan bahwa mereka akan melahirkan anak betina berikutnya, karena betina tidak segera mulai berovulasi lagi setelah bayinya mati.[66] Ada bukti bahwa orang utan betina yang memiliki anak di bawah enam tahun umumnya menghindari jantan dewasa.[63]

Pengasuhan anak paling banyak dilakukan oleh induk betina. Induk betina akan menggendong bayinya saat bepergian, menyusuinya, dan tidur bersamanya.[17] Selama empat bulan pertama, bayi hampir tidak pernah tanpa kontak fisik dan selalu menempel di perut induknya. Pada bulan-bulan berikutnya, jumlah kontak fisik bayi dengan induknya menurun. Ketika orang utan mencapai usia satu setengah tahun, keterampilan memanjatnya meningkat dan ia akan melakukan perjalanan melalui cabang-cabang pepohonan sambil bergandengan tangan dengan orang utan lain, sebuah perilaku yang dikenal sebagai "perjalanan dengan teman".[56] Setelah usia dua tahun, orang utan remaja akan mulai menjauh dari induknya untuk sementara waktu. Mereka mencapai usia remaja pada usia enam atau tujuh tahun dan mampu hidup sendiri tetapi tetap memiliki hubungan dengan induknya.[17]:100 Orang utan betina dapat menyusui anaknya hingga delapan tahun, lebih lama dari mamalia mana pun.[67] Biasanya, orang utan hidup lebih dari 30 tahun baik di alam liar maupun di penangkaran.[17]:15

Bersarang

 
Orang utan berbaring di sarangnya

Orang utan membangun sarang yang dikhususkan untuk penggunaan siang atau malam hari. Sarang-sarang ini dibangun dengan hati-hati; orang utan muda belajar dari mengamati perilaku pembuatan sarang oleh induknya. Pada faktanya, membangun sarang memungkinkan orang utan muda menjadi tidak terlalu bergantung pada induknya. Sejak usia enam bulan dan seterusnya, orang utan berlatih membuat sarang dan menjadi mahir pada saat mereka berusia tiga tahun.[68]

Pembangunan sarang malam dilakukan dengan mengikuti urutan langkah. Awalnya, pohon yang cocok ditemukan. Orang utan sangat pemilih mengenai lokasi, meskipun sarang dapat ditemukan di banyak spesies pohon. Untuk membangun fondasi, orang utan mengambil cabang-cabang besar di bawahnya dan membengkokkannya sehingga saling menyatu. Orang utan kemudian melakukan hal yang sama pada cabang-cabang yang lebih kecil dan lebih berdaun untuk membuat "matras". Setelah itu, orang utan berdiri dan menjalin ujung-ujung ranting ke dalam matras. Melakukan hal ini meningkatkan stabilitas sarang. Orang utan membuat sarang mereka lebih nyaman dengan membuat "bantal", "selimut", "atap" dan "tempat tidur susun".[68]

Kecerdasan

Orang utan menirukan ucapan manusia[69]

Orang utan adalah salah satu primata non-manusia yang paling cerdas. Eksperimen menunjukkan bahwa mereka dapat melacak perpindahan benda baik yang terlihat maupun yang tersembunyi.[70][71] Kebun Binatang Atlanta memiliki komputer layar sentuh yang digunakan untuk bermain game oleh dua orang utan Sumatra mereka.[72] Sebuah studi tahun 2008 terhadap dua orang utan di Kebun Binatang Leipzig menunjukkan bahwa orang utan dapat mempraktikkan "timbal balik yang diperhitungkan", yang melibatkan satu individu membantu individu lain dengan harapan akan dibayar kembali. Orang utan adalah spesies non-manusia pertama yang didokumentasikan melakukannya.[73]

Dalam sebuah studi tahun 1997, dua orang utan dewasa dalam penangkaran diuji dengan paradigma penarikan kooperatif. Tanpa pelatihan apa pun, orang utan berhasil menarik sebuah objek untuk mendapatkan makanan pada sesi pertama. Dalam kurun waktu 30 sesi, kera-kera tersebut berhasil melakukannya dengan lebih cepat, setelah belajar berkoordinasi.[74] Orang utan dewasa telah didokumentasikan lulus tes cermin, yang menunjukkan kesadaran diri.[75] Tes ini gagal ketika dicobakan kepada orang utan yang masih berusia 2 tahun.[76]

Studi di alam liar menunjukkan bahwa orang utan jantan berbantalan pipi merencanakan gerakan mereka terlebih dahulu dan memberi sinyal kepada individu lain.[77] Eksperimen juga menunjukkan bahwa orang utan dapat berkomunikasi tentang hal-hal yang tidak hadir: induk orang utan tetap diam di tengah ancaman yang dirasakan, tetapi ketika ancaman itu lewat, induk orang utan akan mengeluarkan suara peringatan kepada anak-anaknya untuk mengajarkan mereka tentang bahaya tersebut.[78] Orang utan dan kera besar lainnya menunjukkan vokalisasi seperti tawa sebagai respons terhadap kontak fisik seperti bergulat, bermain kejar-kejaran, atau menggelitik. Hal ini menunjukkan bahwa tawa berasal dari asal usul yang sama di antara spesies primata yang menunjukkan aktivitas tawa berkembang sebelum kemunculan manusia dari evolusi.[79] Orang utan dapat belajar menirukan suara baru dengan sengaja mengendalikan getaran lipatan vokal mereka, sebuah sifat yang mengarah pada kemampuan berbicara pada manusia.[69][79] Bonnie, orang utan di Kebun Binatang Nasional AS, terekam bersiul secara spontan setelah mendengar seorang penjaga. Dia tampaknya bersiul tanpa mengharapkan hadiah makanan.[80]

Penggunaan alat dan kultur

 
Orang utan di Kebun Binatang San Diego menggunakan alat untuk mengambil konsentrat jus jeruk

Seorang ahli primata Birutė Galdikas telah mengamati penggunaan alat oleh orang utan pada populasi eks-penangkaran.[81] Orang utan di Suaq Balimbing tercatat mengembangkan perangkat alat untuk digunakan dalam mencari makan yang terdiri dari tongkat pengambil serangga untuk digunakan di lubang pohon dan tongkat pengambil biji untuk memanen biji dari buah yang keras. Orang utan menyesuaikan alat mereka sesuai dengan tugas yang dihadapi, dan mereka cenderung menyukai penggunaan alat yang digunakan dengan mulut.[82][83] Preferensi ini juga ditemukan dalam sebuah studi eksperimental terhadap orang utan dalam penangkaran.[84] Orang utan telah diamati menggunakan tongkat untuk menyodok ikan lele, yang menyebabkan ikan lele tersebut melompat keluar dari air sehingga si orang utan dapat menangkapnya.[85][86] Orang utan juga telah tercatat menyimpan peralatan untuk keperluan nanti.[87] Ketika membangun sarang, orang utan tampaknya mampu menentukan cabang mana yang lebih baik untuk menopang berat badan mereka.[88]

Ahli primata Carel P. van Schaik dan antropolog biologi Cheryl D. Knott menyelidiki lebih lanjut penggunaan alat pada populasi orang utan liar yang berbeda. Mereka membandingkan variasi geografis dalam penggunaan alat yang terkait dengan pengolahan buah bengang. Orang utan dari Suaq Balimbing ditemukan lebih gemar menggunakan alat pengambil serangga dan biji-bijian jika dibandingkan dengan orang utan liar lainnya.[89][90] Para ilmuwan berpendapat bahwa perbedaan-perbedaan ini bersifat kultural karena tidak berkorelasi dengan habitat. Orang utan di Suaq Balimbing memiliki jarak antar individu yang dekat dan relatif toleran satu sama lain; hal ini menciptakan kondisi yang menguntungkan untuk meluasnya perilaku-perilaku baru.[89] Studi tentang perilaku membawa daun-nya orang utan yang sedang direhabilitasi di Kaja, Kalimantan menunjukkan bukti lebih lanjut bahwa orang utan yang sangat sosial lebih mungkin menunjukkan perilaku kultural.[91]

Orang utan liar di Tuanan, Kalimantan, dilaporkan menggunakan alat dalam komunikasi akustik. Mereka menggunakan dedaunan untuk memperkuat suara decit kecupan yang mereka hasilkan. Mereka mungkin menggunakan metode amplifikasi ini untuk menipu pendengar agar meyakini bahwa mereka adalah hewan yang lebih besar.[92] Pada tahun 2003, para peneliti dari enam lokasi lapangan orang utan yang berbeda yang menggunakan skema pengkodean perilaku yang sama membandingkan perilaku orang utan dari setiap lokasi. Mereka menemukan tiap-tiap populasi orang utan menggunakan alat yang berbeda. Bukti-bukti ini menunjukkan bahwa perbedaan-perbedaan tersebut bersifat kultural: pertama, tingkat perbedaan meningkat seiring dengan jarak, menunjukkan bahwa difusi budaya sedang terjadi, dan kedua, ukuran repertoar kultural orang utan meningkat sesuai dengan jumlah kontak sosial yang ada di dalam kelompok. Kontak sosial memfasilitasi transmisi kultural.[93]

Hak-hak

Pada bulan Juni 2008, Spanyol menjadi negara pertama yang mengakui hak-hak beberapa kera besar non-manusia, berdasarkan pedoman Proyek Kera Besar, yaitu simpanse, bonobo, orang utan, dan gorila tidak boleh digunakan untuk eksperimen hewan.[94][95] Pada bulan Desember 2014, pengadilan di Argentina memutuskan bahwa orang utan bernama Sandra di Kebun Binatang Buenos Aires harus dipindahkan ke tempat perlindungan di Brasil untuk memberikan "kebebasan parsial atau terkontrol". Kelompok-kelompok hak asasi hewan seperti Proyek Kera Besar Argentina berpendapat bahwa keputusan tersebut harus berlaku untuk semua spesies di penangkaran, dan spesialis hukum dari Dewan Kasasi Pidana Federal Argentina menganggap keputusan tersebut hanya berlaku untuk Hominidae non-manusia.[96]

Orang utan dan manusia

 
Peneliti orang utan Birutė Galdikas mempresentasikan bukunya tentang kera tersebut

Orang utan dikenal oleh penduduk asli Sumatra dan Kalimantan selama ribuan tahun. Kera ini disebut maias di Sarawak dan mawas di bagian lain Kalimantan dan Sumatra. Sebagian masyarakat dulunya memburu mereka untuk makanan dan hiasan, sementara yang lain menganggap hal tersebut sebagai praktik yang tabu.[97] Di Kalimantan Tengah, beberapa kepercayaan rakyat tradisional menganggap bahwa menatap wajah orang utan merupakan kesialan. Beberapa cerita rakyat mengisahkan orang utan kawin dengan manusia dan menculik manusia. Bahkan terdapat cerita tentang pemburu yang ditangkap oleh orang utan betina.[17]:66–71

Orang Eropa menyadari keberadaan orang utan pada abad ke-17.[17]:60 Para penjelajah di Kalimantan memburu mereka secara ekstensif selama abad ke-19. Pada tahun 1779, ahli anatomi Belanda Petrus Camper, yang mengamati mereka dan membedah beberapa spesimen, memberikan deskripsi ilmiah pertama tentang orang utan.[17]:64–65 Camper secara keliru mengira bahwa orang utan jantan yang berbantalan pipi dan yang tidak adalah spesies yang terpisah, kesalahpahaman ini dikoreksi setelah kematian Camper.[98]

Awalnya tidak banyak yang diketahui tentang perilaku orang utan hingga dilakukannya studi lapangan oleh Birutė Galdikas,[99] yang menjadi pakar terdepan tentang kera ini. Ketika tiba di Kalimantan pada tahun 1971, Galdikas menetap di sebuah gubuk kulit kayu dan rumbia primitif di sebuah lokasi yang ia namakan Kamp Leakey, di Tanjung Puting. Dia mempelajari orang utan selama empat tahun berikutnya dan mengembangkan tesis PhD-nya untuk UCLA.[100] Galdikas menjadi advokat vokal untuk orang utan dan pelestarian habitat hutan hujan mereka, yang kemudian dihancurkan dengan cepat oleh penebang kayu, perusahaan kelapa sawit, penambang emas, dan kebakaran hutan yang tidak alami.[101] Bersama Jane Goodall dan Dian Fossey, Galdikas dianggap sebagai salah satu Malaikat Leakey, yang diambil dari nama antropolog Louis Leakey.[102]

Dalam fiksi

 
Ilustrasi tahun 1870 untuk "The Murders in the Rue Morgue" oleh Daniel Vierge

Orang utan pertama kali muncul dalam fiksi Barat pada abad ke-18 dan telah dipakai untuk mengomentari komunitas manusia. Ditulis oleh A. Ardra, Tintinnabulum naturae (Lonceng Alam, 1772) diceritakan dari sudut pandang seorang hibrida manusia-orang utan yang menyebut dirinya sebagai "ahli metafisika hutan". Sekitar 50 tahun kemudian, karya yang ditulis secara anonim, The Orang Outang, dinarasikan oleh orang utan murni di penangkaran di Amerika Serikat, yang menulis surat yang mengkritik masyarakat Boston kepada temannya di Jawa.[4]:108–09

Novel karya Thomas Love Peacock yang terbit pada tahun 1817, berjudul Melincourt, menampilkan Sir Oran Haut Ton, seekor orang utan yang hidup di antara orang-orang Inggris dan menjadi calon anggota Parlemen. Novel ini menyindir sistem kelas dan politik Inggris. Kemurnian dan status Oran sebagai "manusia alamiah" sangat kontras dengan amoralitas dan kebobrokan manusia "beradab".[4]:110–11 Dalam The Curse of Intellect (1895) karya Frank Challice Constable, tokoh protagonis Reuben Power melakukan perjalanan ke Kalimantan dan menangkap seekor orang utan untuk dilatih berbicara sehingga dia bisa "tahu apa yang mungkin dipikirkan binatang buas semacam itu tentang kita".[4]:114–15 Orang utan ditampilkan secara menonjol dalam novel fiksi ilmiah Planet of the Apes tahun 1963 karya Pierre Boulle dan waralaba media yang bersumber dari novel tersebut. Orang utan secara khusus digambarkan sebagai birokrat seperti Dr. Zaius, si menteri ilmu pengetahuan.[4]:118–19, 175–76

Orang utan terkadang ditampilkan sebagai antagonis, terutama dalam novel Walter Scott tahun 1832 Count Robert of Paris dan cerita pendek Edgar Allan Poe tahun 1841 The Murders in the Rue Morgue.[4]:145 Adaptasi musikal animasi Disney tahun 1967 dari The Jungle Book menambahkan orang utan yang ceria bernama King Louie, mencoba untuk membuat Mowgli mengajarinya cara membuat api.[4]:266 Film horor tahun 1986, Link menampilkan orang utan cerdas yang melayani seorang profesor universitas tetapi memiliki motif jahat; ia berencana melawan kemanusiaan dan menguntit seorang asisten mahasiswa perempuan.[4]:174–75 Kisah-kisah lain menggambarkan orang utan yang membantu manusia, seperti sebagai pustakawan dalam novel fantasi Terry Pratchett berjudul Discworld dan dalam novel karya Dale Smith tahun 2004, What the Orangutan Told Alice.[4]:123 Beberapa penggambaran yang lebih komikal dari orang utan juga terdapat seperti di dalam film Dunston Checks In tahun 1996.[4]:181

Dalam penangkaran

 
Orang Utan Betina (Jenny duduk di kursi)[103] sekitar tahun 1830-an

Pada awal abad ke-19, orang utan telah mulai dirawat di penangkaran. Pada tahun 1817, seekor orang utan bergabung dengan beberapa hewan lain di Exeter Exchange di London. Orang utan tersebut tercatat menolak ditemani hewan lain, selain seekor anjing, dan lebih suka berada bersama manusia. Dia kadang-kadang dibawa naik kereta dengan mengenakan baju dan topi, dan bahkan diberi minuman di penginapan di mana dia berperilaku sopan kepada pemilik penginapan.[4]:64–65 Kebun Binatang London menampung seekor orang utan betina bernama Jenny, yang mengenakan pakaian manusia dan belajar minum teh. Jenny dikenang karena pertemuannya dengan Charles Darwin yang membandingkan reaksi Jenny dengan reaksi seorang anak manusia.[103][104]

Kebun-kebun binatang dan sirkus-sirkus di dunia Barat menggunakan orang utan dan simian lainnya sebagai sumber hiburan, melatih mereka untuk berperilaku seperti manusia di pesta minum teh dan melakukan berbagai trik. "Aktor karakter" orang utan yang terkenal di antaranya Jacob dan Rosa dari Tierpark Hagenbeck pada awal abad ke-20 dan Jiggs dari Kebun Binatang San Diego pada tahun 1930-an dan 1940-an..[4]:187–89, 193–94 Kelompok-kelompok hak asasi hewan telah mendesak penghentian tindakan semacam itu, karena dianggap sebagai tindakan yang eksploitatif.[105] Mulai tahun 1960-an, kebun binatang menjadi lebih peduli dengan pendidikan dan eksibisi orang utan dirancang untuk meniru lingkungan alaminya dan menampilkan perilaku alami mereka.[4]:185, 206

Orang utan di Kebun Binatang San Diego bernama Ken Allen menjadi terkenal di dunia pada tahun 1980-an karena beberapa kali melarikan diri dari kandangnya. Dia dijuluki "Houdini berambut lebat" dan menjadi subjek dari klub penggemar, T-shirt, stiker bumper dan sebuah lagu berjudul The Ballad of Ken Allen.[106]

Galdikas melaporkan bahwa juru masaknya diserang secara seksual oleh orang utan jantan yang ditangkarkan.[107] Si kera mungkin menderita kemiringan identitas spesies dan sanggama paksa adalah strategi kawin standar untuk orang utan jantan tingkat rendah.[108] Pedagang satwa Amerika Frank Buck mengaku pernah melihat beberapa ibu manusia menyusui bayi-bayi orang utan yatim piatu dengan harapan bisa menjaga mereka tetap hidup cukup lama untuk dijual ke pengepul.[109]

Konservasi

Status dan ancaman

Menurut Daftar Merah IUCN, ketiga spesies orang utan terancam punah.[110][111][112] Mereka dilindungi secara hukum dari penangkapan, penganiayaan, ataupun pembunuhan di Malaysia dan Indonesia,[113] dan terdaftar di bawah Apendiks I oleh CITES, yang melarang perdagangan tanpa izin di bawah hukum internasional.[114] Sebaran orang utan Kalimantan telah menjadi lebih terfragmentasi, dengan sedikit atau tidak ada dari spesies ini yang terdokumentasi di bagian tenggara.[111] Populasi terbesar yang tersisa ditemukan di hutan sekitar Sungai Sabangau, tetapi lingkungan di sini terancam.[115] Orang utan Sumatra hanya ditemukan di bagian utara Sumatra, sebagian besar populasinya menghuni Ekosistem Leuser.[110] Orang utan Tapanuli hanya ditemukan di hutan Batang Toru di Sumatra.[112]

 
Deforestasi untuk produksi minyak kelapa sawit di Indonesia

Birutė Galdikas menulis bahwa saat ia mulai mempelajari orang utan pada tahun 1971, orang utan sudah terancam oleh perburuan liar dan penggundulan hutan.[116] Pada tahun 2000-an, habitat orang utan menurun dengan cepat karena penebangan, penambangan, dan fragmentasi oleh jalan. Faktor utama adalah pengalihan kawasan hutan tropis yang luas menjadi perkebunan kelapa sawit sebagai tanggapan atas permintaan internasional. Perburuan juga merupakan masalah utama, seperti halnya perdagangan hewan peliharaan ilegal.[110][111] Beberapa pembunuhan terhadap orang utan juga terjadi untuk perdagangan daging satwa liar dan tulang belulangnya secara diam-diam dijual di toko-toko suvenir di beberapa kota di Kalimantan Indonesia.[117] Konflik antara penduduk setempat dan orang utan juga menjadi ancaman. Orang utan yang kehilangan tempat tinggalnya sering menyerbu daerah pertanian dan akhirnya dibunuh oleh penduduk desa. Penduduk setempat juga mungkin termotivasi untuk membunuh orang utan untuk makanan atau karena mereka dianggap berbahaya.[118] Induk orang utan dibunuh agar anaknya dapat dijual sebagai hewan peliharaan. Antara tahun 2012 dan 2017, pihak berwenang Indonesia, dengan bantuan Pusat Informasi Orang utan, menyita 114 orang utan, 39 di antaranya adalah peliharaan.[119]

Estimasi antara tahun 2000 dan 2003 menemukan bahwa terdapat 7.300 orang utan Sumatra[110] dan antara 45.000 dan 69.000 orang utan Kalimantan[111] di alam liar.[120] Sebuah studi tahun 2016 mengestimasi terdapat populasi 14.613 orang utan Sumatra di alam liar, dua kali lipat dari estimasi populasi sebelumnya.[121] Kurang dari 800 orang utan Tapanuli diperkirakan masih ada, yang menempatkan spesies ini di antara kera besar yang paling terancam punah.[122][42] Tabel di bawah ini menunjukkan rincian spesies dan subspesies serta estimasi populasinya dari laporan tahun 2017:[120][123][121]

Nama

saintifik

Nama

umum

Daerah Jumlah

Estimasi

Pongo abelii Orang utan Sumatra Sumatra 14.613
Pongo tapanuliensis Orang utan Tapanuli Sumatra (Daerah Danau Toba) <800
Pongo pygmaeus Orang utan Kalimantan Kalimantan
P. p. morio Orang utan Kalimantan Timur Laut Sabah (Malaysia) 11.017
Kalimantan Timur 4.825
P. p. wurmbii Orang utan Kalimantan Tengah Kalimantan Tengah >34.975
P. p. pygmaeus Orang utan Kalimantan Barat Laut Kalimantan Barat 2.000–2.500
Sarawak (Malaysia) 1.143–1.761

Organisasi dan pusat konservasi

 
Direktur Program Frankfurt Zoological Society, Peter Pratje bekerja mengamati orang utan di Bukit Tigapuluh, Indonesia.

Sejumlah organisasi bekerja untuk menyelamatkan, merehabilitasi, dan reintroduksi orang utan. Yang terbesar adalah Borneo Orangutan Survival (BOS) Foundation, yang didirikan oleh konservasionis Willie Smits, dan yang mengoperasikan proyek-proyek seperti Program Rehabilitasi Nyaru Menteng yang didirikan oleh konservasionis Lone Drøscher Nielsen.[124][125][126] Seekor orang utan betina diselamatkan dari rumah bordil di desa Kareng Pangi, Kalimantan Tengah, pada tahun 2003. Orang utan itu dicukur dan dirantai untuk tujuan seksual. Sejak dibebaskan, orang utan yang diberi nama Pony ini tinggal bersama BOS. Ia telah disosialisasikan kembali untuk hidup bersama orang utan lainnya.[127] Pada bulan Mei 2017, BOS menyelamatkan orang utan albino dari penangkaran. Primata langka ini dipelihara di sebuah desa terpencil di Kapuas Hulu, di pulau Kalimantan, Indonesia. Menurut para sukarelawan di BOS, orang utan albino sangat langka (satu dari sepuluh ribu). Ini adalah orang utan albino pertama yang pernah dilihat organisasi ini selama 25 tahun kegiatannya.[128]

Pusat konservasi besar lainnya di Indonesia beberapa di antaranya adalah Taman Nasional Tanjung Puting, Taman Nasional Sebangau, Taman Nasional Gunung Palung, dan Taman Nasional Bukit Baka Bukit Raya di Kalimantan, serta Taman Nasional Gunung Leuser dan Bukit Lawang di Sumatra. Di Malaysia, kawasan konservasi orang utan mencakup Pusat Margasatwa Semenggoh dan juga Pusat Margasatwa Matang di Sarawak, dan Suaka Orang Utan Sepilok di Sabah.[129] Pusat-pusat konservasi utama yang berkantor pusat di luar negara asal orang utan meliputi Frankfurt Zoological Society,[130] Orangutan Foundation International, yang didirikan oleh Galdikas,[131] dan Australian Orangutan Project.[132] Organisasi konservasi seperti Orangutan Land Trust bekerja sama dengan industri kelapa sawit untuk meningkatkan kelestarian dan mendorong agar perusahaan tersebut membangun kawasan konservasi untuk orang utan.[133][134]

Lihat pula

Referensi

  1. ^ a b Sastrawan, Wayan Jarrah (2020). "The Word 'Orangutan': Old Malay Origin or European Concoction". Bijdragen tot de Land-, Taal- en Volkenkunde. 176 (4): 532–41. doi:10.1163/22134379-bja10016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 April 2021. Diakses tanggal 12 April 2021. 
  2. ^ a b Mahdi, Waruno (2007). Malay Words and Malay Things: Lexical Souvenirs from an Exotic Archipelago in German Publications Before 1700. Frankfurter Forschungen zu Südostasien. 3. Otto Harrassowitz Verlag. hlm. 170–81. ISBN 978-3-447-05492-8. 
  3. ^ Dellios,, Paulette (2008). "A lexical odyssey from the Malay World" (PDF). Studia Universitatis Petru Maior. Philologia. 4 (4): 141–44. 
  4. ^ a b c d e f g h i j k l m n o Cribb, Robert; Gilbert, Helen; Tiffin, Helen (2014). Wild Man from Borneo: A Cultural History of the Orangutan. University of Hawai'i Press. ISBN 978-0-8248-3714-3. 
  5. ^ "orangutan, n" . Oxford English Dictionary (dalam bahasa Inggris). March 2022. Diakses tanggal 2022-08-04. 
  6. ^ Bulwer, John (1653). Anthropometamorphosis: man transform'd: or, The artificiall changling, historically presented, in the mad and cruel gallantry, foolish bravery, ridiculous beauty, filthy finenesse, and loathsome loveliness of most nations, fashioning and altering their bodies from the mould intended by nature; with figures of those transformations. To which artificial and affected deformations are added, all the native and national monstrosities that have appeared to disfigure the humane fabrick. With a vindication of the regular beauty and honesty of nature (dalam bahasa Inggris). Internet Archive (edisi ke-2nd). London: W. Hunt. hlm. 437. 
  7. ^ a b Mahdi, Waruno (2007). Malay Words and Malay Things: Lexical Souvenirs from an Exotic Archipelago in German Publications Before 1700. Frankfurter Forschungen zu Südostasien. 3. Otto Harrassowitz Verlag. hlm. 170–81. ISBN 978-3-447-05492-8. 
  8. ^ Tan, Peter (October 1998). "Malay loan words across different dialects of English". English Today. 14 (4): 44–50. doi:10.1017/S026607840001052X. 
  9. ^ Cannon, Garland (1992). "Malay(sian) borrowings in English". American Speech. 67 (2): 134–62. doi:10.2307/455451. JSTOR 455451. 
  10. ^ Groves, Colin P. (2002). "A history of gorilla taxonomy" (PDF). Dalam Taylor, Andrea B.; Goldsmith, Michele L. Gorilla Biology: A Multidisciplinary Perspective. Cambridge University Press. hlm. 15–34. doi:10.1017/CBO9780511542558.004. ISBN 978-0521792813. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 26 March 2009. 
  11. ^ Cribb, Robert; Gilbert, Helen; Tiffin, Helen (2014). Wild Man from Borneo: A Cultural History of the Orangutan. University of Hawai'i Press. ISBN 978-0-8248-3714-3. 
  12. ^ "pongo". Etymology Online. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 December 2018. Diakses tanggal 4 December 2018. 
  13. ^ "pongo". Merriam-Webster. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 December 2018. Diakses tanggal 4 October 2018. 
  14. ^ "pongo, n.1". OED Online. Oxford University Press. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 19 August 2021. Diakses tanggal 4 October 2018. 
  15. ^ Lesson, René-Primevère (1827). Manuel de mammalogie ou Histoire naturelle des mammifères (dalam bahasa Prancis). Roret, Libraire. hlm. 32. 
  16. ^ Xu, X.; Arnason, U. (1996). "The mitochondrial DNA molecule of sumatran orangutan and a molecular proposal for two (Bornean and Sumatran) species of orangutan". Journal of Molecular Evolution. 43 (5): 431–37. Bibcode:1996JMolE..43..431X. doi:10.1007/BF02337514. PMID 8875856. 
  17. ^ a b c d e f g h i j k l m n Payne, J; Prundente, C (2008). Orangutans: Behaviour, Ecology and Conservation. New Holland Publishers. ISBN 978-0-262-16253-1. 
  18. ^ a b c d Nater, A.; Mattle-Greminger, M. P.; Nurcahyo, A.; Nowak, M. G.; et al. (2 November 2017). "Morphometric, Behavioral, and Genomic Evidence for a New Orangutan Species". Current Biology. 27 (22): 3487–3498.e10. doi:10.1016/j.cub.2017.09.047 . PMID 29103940. 
  19. ^ Bradon-Jones, D.; Eudey, A. A.; Geissmann, T.; Groves, C. P.; Melnick, D. J.; Morales, J. C.; Shekelle, M.; Stewart, C. B. (2004). "Asian primate classification" (PDF). International Journal of Primatology. 25: 97–164. doi:10.1023/B:IJOP.0000014647.18720.32. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 6 December 2010. Diakses tanggal 1 May 2011. 
  20. ^ Locke, D. P.; Hillier, L. W.; Warren, W. C.; Worley, K. C.; Nazareth, L. V.; Muzny, D. M.; Yang, S. P.; Wang, Z.; Chinwalla, A. T.; Minx, P.; Mitreva, M.; Cook, L.; Delehaunty, K. D.; Fronick, C.; Schmidt, H.; Fulton, L. A.; Fulton, R. S.; Nelson, J. O.; Magrini, V.; Pohl, C.; Graves, T. A.; Markovic, C.; Cree, A.; Dinh, H. H.; Hume, J.; Kovar, C. L.; Fowler, G. R.; Lunter, G.; Meader, S.; et al. (2011). "Comparative and demographic analysis of orang-utan genomes". Nature. 469 (7331): 529–33. Bibcode:2011Natur.469..529L. doi:10.1038/nature09687. PMC 3060778 . PMID 21270892. 
  21. ^ a b c Singh, Ranjeet (26 January 2011). "Orang-utans join the genome gang". Nature. doi:10.1038/news.2011.50. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 January 2011. Diakses tanggal 27 January 2011. 
  22. ^ a b c d e f Rijksen H. D.; Meijaard, E. (1999). Our vanishing relative: the status of wild orang-utans at the close of the twentieth century. Springer. ISBN 978-0792357551. 
  23. ^ a b Israfil, H.; Zehr, S. M.; Mootnick, A. R.; Ruvolo, M.; Steiper, M. E. (2011). "Unresolved molecular phylogenies of gibbons and siamangs (Family: Hylobatidae) based on mitochondrial, Y-linked, and X-linked loci indicate a rapid Miocene radiation or sudden vicariance event" (PDF). Molecular Phylogenetics and Evolution. 58 (3): 447–55. doi:10.1016/j.ympev.2010.11.005. PMC 3046308 . PMID 21074627. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 10 May 2012. 
  24. ^ Goldman, Jason G. (2 November 2017). "New Species of Orangutan Is Rarest Great Ape on Earth". National Geographic Society. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 July 2018. Diakses tanggal 6 November 2017. 
  25. ^ Groves, C.P. (2005). Wilson, D.E.; Reeder, D.M., ed. Mammal Species of the World: A Taxonomic and Geographic Reference (edisi ke-3). Baltimore: Johns Hopkins University Press. hlm. 183–84. ISBN 0-801-88221-4. OCLC 62265494. 
  26. ^ Bhandari, A.; Kay, R. F.; Williams, B. A.; Tiwari, B. N.; Bajpai, S.; Heironymus, T. (2018). "First record of the Miocene hominoid Sivapithecus from Kutch, Gujarat state, western India". PLOS ONE. 13 (11): 10.1371/journal.pone.0206314. Bibcode:2018PLoSO..1306314B. doi:10.1371/journal.pone.0206314 . PMC 6235281 . PMID 30427876. 
  27. ^ Zhang, Yingqi; Harrison, Terry (2017). "Gigantopithecus blacki: a giant ape from the Pleistocene of Asia revisited". Yearbook of Physical Anthropology. 162 (S63): 153–77. doi:10.1002/ajpa.23150 . PMID 28105715. 
  28. ^ a b Harrison, Terry; Jin, Changzhu; Zhang, Yingqi; Wang, Yuan; Zhu, Min (December 2014). "Fossil Pongo from the Early Pleistocene Gigantopithecus fauna of Chongzuo, Guangxi, southern China". Quaternary International (dalam bahasa Inggris). 354: 59–67. Bibcode:2014QuInt.354...59H. doi:10.1016/j.quaint.2014.01.013. 
  29. ^ Wang, Cui-Bin; Zhao, Ling-Xia; Jin, Chang-Zhu; Wang, Yuan; Qin, Da-Gong; Pan, Wen-Shi (December 2014). "New discovery of Early Pleistocene orangutan fossils from Sanhe Cave in Chongzuo, Guangxi, southern China". Quaternary International (dalam bahasa Inggris). 354: 68–74. Bibcode:2014QuInt.354...68W. doi:10.1016/j.quaint.2014.06.020. 
  30. ^ Schwartz, J. H.; Vu The Long; Nguyen Lan Cuong; Le Trung Kha; Tattersall, I. (1995). "A review of the Pleistocene hominoid fauna of the Socialist Republic of Vietnam (excluding Hylobatidae)". Anthropological Papers of the American Museum of Natural History (76): 1–24. hdl:2246/259. 
  31. ^ Ibrahim, Yasamin Kh.; Tshen, Lim Tze; Westaway, Kira E.; Cranbrook, Earl of; Humphrey, Louise; Muhammad, Ros Fatihah; Zhao, Jian-xin; Peng, Lee Chai (December 2013). "First discovery of Pleistocene orangutan (Pongo sp.) fossils in Peninsular Malaysia: Biogeographic and paleoenvironmental implications". Journal of Human Evolution (dalam bahasa Inggris). 65 (6): 770–97. doi:10.1016/j.jhevol.2013.09.005. PMID 24210657. 
  32. ^ Groves, Colin P. (1971). "Pongo pygmaeus". Mammalian Species (4): 1–6. doi:10.2307/3503852. JSTOR 3503852. 
  33. ^ a b c d van Schaik, C.; MacKinnon, J. (2001). "Orangutans". Dalam MacDonald, D. The Encyclopedia of Mammals (edisi ke-2nd). Oxford University Press. hlm. 420–23. ISBN 978-0-87196-871-5. 
  34. ^ a b c d Groves, Colin P. (1971). "Pongo pygmaeus". Mammalian Species (4): 1–6. doi:10.2307/3503852. JSTOR 3503852. 
  35. ^ Aiello, L.; Dean, C. (1990). An Introduction to Human Evolutionary Anatomy. Academic Press. hlm. 193. ISBN 0-12-045590-0. 
  36. ^ Hilloowala, R. A.; Trent, R. B. (1988). "Supraorbital ridge and masticatory apparatus I: Primates". Human Evolution. 3 (5): 343–50. doi:10.1007/BF02447216. 
  37. ^ Payne, J; Prundente, C (2008). Orangutans: Behaviour, Ecology and Conservation. New Holland Publishers. ISBN 978-0-262-16253-1. 
  38. ^ Winkler, L. A. (1989). "Morphology and relationships of the orangutan fatty cheek pads". American Journal of Primatology. 17 (4): 305–19. doi:10.1002/ajp.1350170405. PMID 31964053. 
  39. ^ a b c Utami, S. S.; Goossens, B.; Bruford, M. W.; de Ruiter, J. R.; van Hooff, J. A. R. A. M. (2002). "Male bimaturism and reproductive success in Sumatran orangutans". Behavioral Ecology. 13 (5): 643–52. doi:10.1093/beheco/13.5.643 . 
  40. ^ Oishi, M.; Ogihara, N.; Endo, H.; Ichihara, N.; Asari, M. (2009). "Dimensions of forelimb muscles in orangutans and chimpanzees". Journal of Anatomy. 215 (4): 373–82. doi:10.1111/j.1469-7580.2009.01125.x. PMC 2766055 . PMID 19619166. 
  41. ^ Schwartz, Jeffrey (1987). The Red Ape: Orangutans and Human Origins. Westview Press. hlm. 6–7. ISBN 978-0-8133-4064-7. 
  42. ^ a b Reese, April (2 November 2017). "Newly discovered orangutan species is also the most endangered". Nature. 551 (7679): 151. Bibcode:2017Natur.551..151R. doi:10.1038/nature.2017.22934 . PMID 29120449. 
  43. ^ a b c d Galdikas, Birute M. F. (1988). "Orangutan Diet, Range, and Activity at Tanjung Puting, Central Borneo". International Journal of Primatology. 9 (1): 1–35. doi:10.1007/BF02740195. 
  44. ^ Rodman, P. S. (1988). "Diversity and consistency in ecology and behavior". Dalam Schwartz, J. H. Orang-utan biology. Oxford University Press. hlm. 31–51. ISBN 978-0195043716. 
  45. ^ Foitová, Ivona; Huffman, Michael A.; Wisnu, Nurcahyo; Olšanský, Milan (2009). "Parasites and their impacts on orangutan health". Dalam Wich, Serge A.; Atmoko, S. Suci Utami; Setia, Tatang Mitra; van Schaik, Carel P. Orangutans: Geographic Variation in Behavioral Ecology and Conservation . Oxford University Press. hlm. 166. ISBN 978-0199213276. 
  46. ^ Morrogh-Bernard HC, Foitová I, Yeen Z, Wilkin P, de Martin R, Rárová L, Doležal K, Nurcahyo W, Olšanský M (2017). "Self-medication by orang-utans (Pongo pygmaeus) using bioactive properties of Dracaena cantleyi". Scientific Reports. 7 (16653): 16653. Bibcode:2017NatSR...716653M. doi:10.1038/s41598-017-16621-w . PMC 5709421 . PMID 29192145. 
  47. ^ a b Teboekhorst, I.; Schürmann, C.; Sugardjito, J. (1990). "Residential status and seasonal movements of wild orang-utans in the Gunung Leuser Reserve (Sumatera, Indonesia)". Animal Behaviour. 39 (6): 1098–1109. doi:10.1016/S0003-3472(05)80782-1. 
  48. ^ a b Singleton, I.; van Schaik, C. P. (2002). "The Social Organisation of a population of Sumatran orang-utans". Folia Primatologica. 73 (1): 1–20. doi:10.1159/000060415. PMID 12065937. 
  49. ^ Galdikas, B. M. F. (1984). "Adult female sociality among wild orangutans at Tanjung Puting Reserve". Dalam Small, M. F. Female Primates: Studies by Women Primatologists. Alan R. Liss. hlm. 217–35. ISBN 978-0845134030. 
  50. ^ Atmoko, S. Suci Utami; Singleton, Ian; van Noordwijk, Maria A.; van Schaik, Carel P.; Setia, Tatang Mitra (2009). "Male–male relationships in orangutans". Dalam Wich, Serge A.; Atmoko, S. Suci Utami; Setia, Tatang Mitra; van Schaik, Carel P. Orangutans: Geographic Variation in Behavioral Ecology and Conservation. Oxford University Press. hlm. 227–29. ISBN 978-0-19-921327-6. 
  51. ^ van Noordwijk, Maria A.; Sauren, Simone E.B.; Nuzuar; Abulani, Ahbam; Morrogh-Bernard, Helen C.; Atmoko, S. Suci Utami; van Schaik, Carel P. (2009). "Development of Independence". Dalam Wich, Serge A.; Atmoko, S. Suci Utami; Setia, Tatang Mitra; van Schaik, Carel P. Orangutans: Geographic Variation in Behavioral Ecology and Conservation . Oxford University Press. hlm. 199. ISBN 978-0199213276. 
  52. ^ a b c Delgado, R. A. Jr.; van Schaik, C. P. (2000). "The behavioral ecology and conservation of the orangutan (Pongo pygmaeus): a tale of two islands". Evolutionary Anthropology: Issues, News, and Reviews. 9 (1): 201–18. doi:10.1002/1520-6505(2000)9:5<201::AID-EVAN2>3.0.CO;2-Y. 
  53. ^ a b van Schaik, C. P.; Preuschoft, S.; Watts, D. P. (2004). "Great ape social systems". Dalam Russon, A. E.; Begun, D. R. The Evolution of Thought: Evolutionary Origins of Great Ape Intelligence . Cambridge University Press. hlm. 193–94. ISBN 978-0521039925. 
  54. ^ van Schaik, C. P. (1999). "The socioecology of fission-fusion sociality in orangutans". Primates. 40 (1): 69–86. doi:10.1007/BF02557703. PMID 23179533. 
  55. ^ Mitani, J. C.; Grether, G. F.; Rodman, P. S.; Priatna, D. (1991). "Associations among wild orang-utans: sociality, passive aggregations or chance". Animal Behaviour. 42 (1): 33–46. doi:10.1016/S0003-3472(05)80603-7. 
  56. ^ a b Munn, C.; Fernandez, M. (1997). "Infant development". Dalam Carol Sodaro. Orangutan Species Survival Plan Husbandry Manual. Chicago Zoological Park. hlm. 59–66. OCLC 40349739. 
  57. ^ "Orangutan call repertoires". Universität Zürich – Department of Anthropology. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 October 2020. Diakses tanggal 23 April 2020. 
  58. ^ Lameira, A. R.; et al. (2021). "Orangutan information broadcast via consonant-like and vowel-like calls breaches mathematical models of linguistic evolution". Biology Letters. 17 (9). doi:10.1098/rsbl.2021.0302. PMC 8478518  Periksa nilai |pmc= (bantuan). PMID 34582737 Periksa nilai |pmid= (bantuan). 
  59. ^ Knox, A; Markx, J; How, E; Azis, A; Hobaiter, C; an Veen, F. J. F; Morrogh-Bernard, H (2019). "Gesture use in communication between mothers and offspring in wild Orang-Utans (Pongo pygmaeus wurmbii) from the Sabangau Peat-Swamp Forest, Borneo". International Journal of Primatology. 40 (3): 393–416. doi:10.1007/s10764-019-00095-w. 
  60. ^ Fox, E. A. (2002). "Female tactics to reduce sexual harassment in the Sumatran orangutan (Pongo pygmaeus abelii)". Behavioral Ecology and Sociobiology. 52 (2): 93–101. doi:10.1007/s00265-002-0495-x. 
  61. ^ a b c Knott, Cheryl Denise; Thompson, Melissa Emery; Stumpf, Rebecca M; McIntyre, Matthew H (2009). "Female reproductive strategies in orangutans, evidence for female choice and counterstrategies to infanticide in a species with frequent sexual coercion". Proceedings of the Royal Society B: Biological Sciences. 277 (1678): 105–13. doi:10.1098/rspb.2009.1552 . PMC 2842634 . PMID 19812079. 
  62. ^ Fox, Elizabeth A (2001). "Homosexual behavior in wild Sumatran orangutans (Pongo pygmaeus abelii)". American Journal of Primatology. 55 (3): 177–81. doi:10.1002/ajp.1051. PMID 11746281. 
  63. ^ a b Scott, A. M.; Knott, C. D.; Susanto, T. W. (2019). "Are Male Orangutans a Threat to Infants? Evidence of Mother–Offspring Counterstrategies to Infanticide in Bornean Orangutans (Pongo pygmaeus wurmbii)". International Journal of Primatology. 44 (3): 435–55. doi:10.1007/s10764-019-00097-8. hdl:2144/39274 . 
  64. ^ Wich, Serge A.; de Vries, Hans; Ancrenaz, Marc; Perkins, Lori; Shumaker, Robert W.; Suzuki, Akira; van Schaik, Carel P. (2009). "Orangutan life history variation". Dalam Wich, Serge A.; Atmoko, S. Suci Utami; Setia, Tatang Mitra; van Schaik, Carel P. Orangutans: Geographic Variation in Behavioral Ecology and Conservation . Oxford University Press. hlm. 67–68. ISBN 978-0199213276. 
  65. ^ Goossens, B; Mohd, D; Kapar; Kahar, S (2011). "First Sighting of Bornean Orangutan Twins in the Wild". Asian Primates Journal. 2 (1): 10–12. 
  66. ^ Beaudrot, LH; Kahlenberg, SM; Marshall, AJ (2009). "Why male orangutans do not kill infants". Behavioral Ecology and Sociobiology. 63 (11): 1549–62. doi:10.1007/s00265-009-0827-1. PMC 2728907 . PMID 19701484. 
  67. ^ Smith, Tanya M.; Austin, Christine; Hinde, Katie; Vogel, Erin R.; Arora, Manish (2017). "Cyclical nursing patterns in wild orangutans". Evolutionary Biology. 3 (5): e1601517. Bibcode:2017SciA....3E1517S. doi:10.1126/sciadv.1601517 . PMC 5435413 . PMID 28560319. 
  68. ^ a b Didik, Prasetyo; Ancrenaz, Marc; Morrogh-Bernard, Helen C.; Atmoko, S. Suci Utami; Wich, Serge A.; van Schaik, Carel P. (2009). "Nest building in orangutans". Dalam Wich, Serge A.; Atmoko, S. Suci Utami; Setia, Tatang Mitra; van Schaik, Carel P. Orangutans: Geographic Variation in Behavioral Ecology and Conservation. Oxford University Press. hlm. 270–75. ISBN 978-0-19-921327-6. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 April 2016. Diakses tanggal 16 December 2015. 
  69. ^ a b Lameira, A. R.; Hardus, M. E.; Shumaker, R. W.; Wich, S. A.; Menken, S. B. J. (2015). "Speech-Like Rhythm in a Voiced and Voiceless Orangutan Call". PLOS ONE. 10 (1): e116136. Bibcode:2015PLoSO..10k6136L. doi:10.1371/journal.pone.0116136 . PMC 4287529 . PMID 25569211. 
  70. ^ Deaner, R. O.; van Schaik, C. P.; Johnson, V. (2006). "Do some taxa have better domain-general cognition than others? A meta-analysis of nonhuman primate studies". Evolutionary Psychology. 4: 149–96. doi:10.1177/147470490600400114 . Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 August 2021. Diakses tanggal 19 June 2020. 
  71. ^ de Blois, S. T.; Novak, M. A.; Bond, M. (1998). "Object Permanence in Orangutans (Pongo Pygmaeus) and Squirrel Monkeys (Saimiri Sciureus)". Journal of Comparative Psychology. 112 (2): 137–52. doi:10.1037/0735-7036.112.2.137. PMID 9642783. 
  72. ^ Turner, Dorie (12 April 2007). "Orangutans play video games (for research) at Georgia zoo". USA Today. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 July 2007. Diakses tanggal 12 April 2007. 
  73. ^ Dufour, V.; Pelé, M.; Neumann, M.; Thierry, B.; Call, J. (2008). "Calculated reciprocity after all: computation behind token transfers in orang-utans". Biology Letters. 5 (2): 172–75. doi:10.1098/rsbl.2008.0644. PMC 2665816 . PMID 19126529. 
  74. ^ Chalmeau, Raphaël; Lardeux, Karine; Brandibas, Pierre; Gallo, Alain (1997). "Cooperative problem solving by orangutans (Pongo pygmaeus)". International Journal of Primatology. 18 (1): 23–32. doi:10.1023/A:1026337006136. 
  75. ^ Suárez, S. D.; Gallup, G. G. (1981). "Self-recognition in chimpanzees and orangutans, but not gorillas". Journal of Human Evolution. 10 (2): 175–88. doi:10.1016/s0047-2484(81)80016-4. 
  76. ^ Robert, S. (1986). "Ontogeny of mirror behavior in two species of great apes". American Journal of Primatology. 10 (2): 109–17. doi:10.1002/ajp.1350100202. PMID 31979488. 
  77. ^ van Schaik, Carel P.; Damerius, L.; Isler, K. (2013). "Wild Orangutan Males Plan and Communicate Their Travel Direction One Day in Advance". PLoS One. 8 (9): e74896. Bibcode:2013PLoSO...874896V. doi:10.1371/journal.pone.0074896 . PMC 3770631 . PMID 24040357. 
  78. ^ Lameira, Adriano R.; Call, Josep (2018). "Time-space–displaced responses in the orangutan vocal system". Science Advances. 4 (11): eaau3401. Bibcode:2018SciA....4.3401L. doi:10.1126/sciadv.aau3401 . PMC 6235548 . PMID 30443595. 
  79. ^ a b Lameira, A. R.; Shumaker, R. W. (2019). "Orangutans show active voicing through a membranophone". Scientific Reports. 9 (1): 12289. Bibcode:2019NatSR...912289L. doi:10.1038/s41598-019-48760-7 . PMC 6707206 . PMID 31444387. 
  80. ^ Wich, S. A.; Swartz, K. B.; Hardus, M. E.; Lameira, A. R.; Stromberg, E.; Shumaker, R. W. (2008). "A case of spontaneous acquisition of a human sound by an orangutan". Primates. 50 (1): 56–64. doi:10.1007/s10329-008-0117-y. PMID 19052691. 
  81. ^ Galdikas, B. M. F. (1982). "Orang-Utan tool use at Tanjung Putting Reserve, Central Indonesian Borneo (Kalimantan Tengah)". Journal of Human Evolution. 10: 19–33. doi:10.1016/S0047-2484(82)80028-6. 
  82. ^ Fox, E. A.; Sitompul, A. F.; van Schaik, C. P. (1999). "Intelligent tool use in wild Sumatran orangutans". Dalam Parker, S; Mitchell, R. W.; Miles, H. L. The Mentality of Gorillas and Orangutans. Cambridge University Press. hlm. 99–116. ISBN 978-0-521-03193-6. 
  83. ^ van Schaik, C. P.; Fox, E. A.; Sitompul, A. F. (1996). "Manufacture and use of tools in wild Sumatran orangutans – implications or human evolution". Naturwissenschaften. 83 (4): 186–88. Bibcode:1996NW.....83..186V. doi:10.1007/BF01143062. PMID 8643126. 
  84. ^ O'Malley, R. C.; McGrew, W. C. (2000). "Oral tool use by captive orangutans (Pongo pygmaeus)". Folia Primatologica. 71 (5): 334–41. doi:10.1159/000021756. PMID 11093037. 
  85. ^ Russon, A. E.; Compost, A.; Kuncoro, P.; Ferisa, A. (2014). "Orangutan Fish Eating, Primate Aquatic Fauna Eating, and Their Implications for the Origins of Ancestral Hominin Fish Eating". Journal of Human Evolution. 77: 50–63. doi:10.1016/j.jhevol.2014.06.007. PMID 25038033. 
  86. ^ Bower, B. (18 April 2011). "Orangutans use simple tools to catch fish". Wired. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 July 2013. Diakses tanggal 5 August 2013. 
  87. ^ Mulcahy, N. J. (2018). "An Orangutan Hangs Up a Tool for Future Use". Scientific Reports. 8 (1): 1–6. Bibcode:2018NatSR...812900M. doi:10.1038/s41598-018-31331-7 . PMC 6110832 . PMID 30150738. 
  88. ^ van Casteren, A.; Sellers, W. I.; Thorpe, S. K. S.; Coward, S.; Crompton, R. H.; Myatt, J. P.; Ennos, A. R. (2012). "Nest-building orangutans demonstrate engineering know-how to produce safe, comfortable beds". PNAS. 109 (18): 6873–77. Bibcode:2012PNAS..109.6873V. doi:10.1073/pnas.1200902109 . PMC 3344992 . PMID 22509022. 
  89. ^ a b van Schaik, Carel P.; Knott, Cheryl D. (2001). "Geographic variation in tool use onNeesia fruits in orangutans". American Journal of Physical Anthropology. 114 (4): 331–342. doi:10.1002/ajpa.1045. PMID 11275962. 
  90. ^ van Schaik, CP; Van Noordwijk, MA; Wich, SA. (2006). "Innovation in wild Bornean orangutans (Pongo pygmaeus wurmbii)". Behaviour. 143 (7): 839–76. doi:10.1163/156853906778017944. 
  91. ^ Russon, AE; Handayani, DP; Kuncoro, P; Ferisa, A. (2007). "Orangutan leaf-carrying for nest-building: toward unraveling cultural processes". Animal Cognition. 10 (2): 189–202. doi:10.1007/s10071-006-0058-z. PMID 17160669. 
  92. ^ Hardus, M. E.; Lameira, A. R.; van Schaik, C. P.; Wich, S. A. (2009). "Tool use in wild orang-utans modifies sound production: a functionally deceptive innovation?". Proceedings of the Royal Society B. 276 (1673): 3689–94. doi:10.1098/rspb.2009.1027. PMC 2817314 . PMID 19656794. 
  93. ^ van Schaik, C. P.; Ancrenaz, M.; Borgen, G.; Galdikas, B.; Knott, C. D.; Singleton, I.; Suzuki, A.; Utami, S. S.; Merrill, M.; et al. (2003). "Orangutan cultures and the evolution of material culture". Science. 299 (5603): 102–05. Bibcode:2003Sci...299..102V. doi:10.1126/science.1078004. PMID 12511649. 
  94. ^ Glendinning, L. (26 June 2008). "Spanish parliament approves 'human rights' for apes". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 August 2009. Diakses tanggal 10 November 2008. 
  95. ^ Singer, P. (18 July 2008). "Of great apes and men". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 November 2012. Diakses tanggal 10 November 2008. 
  96. ^ Giménez, Emiliano (23 December 2014). "Argentine orangutan granted unprecedented legal rights". CNN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 April 2021. Diakses tanggal 15 June 2020. 
  97. ^ Rubis, June Mary (2020). "The orang utan is not an indigenous name: knowing and naming the maias as a decolonizing epistemology". Cultural Studies. 34 (5): 811–30. doi:10.1080/09502386.2020.1780281. 
  98. ^ Meijer, Miriam Claude (2014). Race and Aesthetics in the Anthropology of Petrus Camper (1722–1789) (Studies in the History of Ideas in the Low Countries). Rodopi. hlm. 42. ISBN 978-9042004344. 
  99. ^ de Waal, Frans (January 1995). "The Loneliest of Apes". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 May 2013. Diakses tanggal 26 February 2012. 
  100. ^ Oaks, Elizabeth H. (2007). Encyclopedia of World Scientists: From Around the World. Facts on File. hlm. 260. ISBN 978-0816041305. 
  101. ^ McDowell, Robin (18 January 2009). "Palm oil frenzy threatens to wipe out orangutans". Associated Press. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 January 2009. Diakses tanggal 18 January 2009. 
  102. ^ MacClancy, J.; Fuentes, A. (2010). Centralizing Fieldwork: Critical Perspectives from Primatology, Biological, and Social Anthropology. Berghahn Books. hlm. 6–7. ISBN 978-1-84545-690-0. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 April 2016. Diakses tanggal 16 December 2015. 
  103. ^ a b van Wyhe, John; Kjærgaard, Peter C. (1 June 2015). "Going the whole orang: Darwin, Wallace and the natural history of orangutans". Studies in History and Philosophy of Science Part C: Studies in History and Philosophy of Biological and Biomedical Sciences (dalam bahasa Inggris). 51: 53–63. doi:10.1016/j.shpsc.2015.02.006 . ISSN 1369-8486. PMID 25861859. 
  104. ^ Zimmer, Carl (21 April 2015). "When Darwin Met Another Ape" (dalam bahasa Inggris). National Geographic Society. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 June 2020. Diakses tanggal 24 February 2020. 
  105. ^ "Animal Actors". PETA. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 March 2010. Diakses tanggal 28 January 2011. 
  106. ^ Middleton, Duncan (7 August 2016). "The missing lynx and five other animal escapees including Ken Allen the Orangutan". BBC Newsbeat (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 December 2018. Diakses tanggal 25 December 2018. 
  107. ^ Wrangham, Richard W; Peterson, Dale (1996). Demonic Males: Apes and the Origins of Human Violence . Houghton Mifflin. hlm. 137. ISBN 978-0-395-69001-7. 
  108. ^ van Schaik, Carel (2004). Among Orangutans: Red Apes and the Rise of Human Culture . Harvard University Press. hlm. 88. ISBN 9780674015777. 
  109. ^ Buck, Frank (2000). Bring 'em back alive : the best of Frank Buck. Steven Lehrer. Lubbock, Tex.: Texas Tech University Press. hlm. 37. ISBN 0-89672-430-1. OCLC 43207125. 
  110. ^ a b c d Singleton, I.; Wich, S. A.; Griffiths, M. (2008). "Pongo abelii". Diakses tanggal 28 January 2011. 
  111. ^ a b c d Ancrenaz, M.; Gumal, M.; Marshall, A. J.; Meijaard, E.; Wich, S. A.; Husson, S. (2016). "Pongo pygmaeus". 2016: e.T17975A17966347. doi:10.2305/IUCN.UK.2016-1.RLTS.T17975A17966347.en. 
  112. ^ a b Nowak, Matthew G.; Rianti, Puji; Wich, Serge A.; Meijaard, Erik; Fredriksson, Gabriella (2017). "Pongo tapanuliensis". 2017.3: e.T120588639A120588662. doi:10.2305/IUCN.UK.2017-3.RLTS.T120588639A120588662.en. 
  113. ^ Neme, Laurel (11 October 2014). "Endangered Orangutans Gain From Eco-Friendly Shifts in Palm Oil Market". National Geographic Society. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 June 2020. Diakses tanggal 1 July 2020. 
  114. ^ "On the edge of extinction". Sumatran Orangutan Society. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 May 2020. Diakses tanggal 1 July 2020. 
  115. ^ Cheyne, S. M.; Thompson, C. J.; Phillips, A. C.; Hill, R. M.; Limin, S. H. (2007). "Density and population estimate of gibbons (Hylobates albibarbis) in the Sabangau catchment, Central Kalimantan, Indonesia". Primates. 49 (1): 50–56. doi:10.1007/s10329-007-0063-0. PMID 17899314. 
  116. ^ Hays, Jeffrey. "Endangered Orangutans: Fires, Poaching and Palm Oil: Facts and Details". factsanddetails.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 May 2019. Diakses tanggal 12 May 2019. 
  117. ^ Than, Ker (16 November 2011). "Hundreds of Orangutans Killed Annually for Meat". National Geographic Society. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 October 2020. Diakses tanggal 11 May 2020. 
  118. ^ Davis, J. T.; Mengersen, K.; Abram, N. K.; Ancrenaz, M.; Wells, J. A.; Meijaard, E. (2013). "It's Not Just Conflict That Motivates Killing of Orangutans". PLOS ONE. 8 (10): e75373. Bibcode:2013PLoSO...875373D. doi:10.1371/journal.pone.0075373 . PMC 3793980 . PMID 24130707. 
  119. ^ Jacobson, Phillip (29 March 2017). "The military family that kept a pet orangutan in Indonesia". Mongabay. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 June 2020. Diakses tanggal 11 May 2020. 
  120. ^ a b Wich, S A; Meijaard, E; Marshall, A J; Husson, S; et al. (2002). "Distribution and conservation status of the orang-utan (Pongo spp.) on Borneo and Sumatra: how many remain?". Oryx. 42 (3): 329–39. doi:10.5167/uzh-3914. 
  121. ^ a b Wich, Serge A.; Singleton, Ian; Nowak, Matthew G.; Utami Atmoko, Sri Suci; Nisam, Gonda; Arif, Sugesti Mhd.; Putra, Rudi H.; Ardi, Rio; Fredriksson, Gabriella; Usher, Graham; Gaveau, David L. A.; Kühl, Hjalmar S. (2016). "Land-cover changes predict steep declines for the Sumatran orangutan (Pongo abelii)". Science Advances. 2 (3): e1500789. Bibcode:2016SciA....2E0789W. doi:10.1126/sciadv.1500789. PMC 4783118 . PMID 26973868. 
  122. ^ Nater, Alexander; Mattle-Greminger, Maja P.; Nurcahyo, Anton; Nowak, Matthew G.; Manuel, Marc de; Desai, Tariq; Groves, Colin; Pybus, Marc; Sonay, Tugce Bilgin (2 November 2017). "Morphometric, Behavioral, and Genomic Evidence for a New Orangutan Species". Current Biology (dalam bahasa Inggris). 27 (22): 3487–3498.e10. doi:10.1016/j.cub.2017.09.047 . ISSN 0960-9822. PMID 29103940. 
  123. ^ Gill, Victoria (2 November 2017). "New great ape species identified". BBC News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 June 2018. Diakses tanggal 2 November 2017. 
  124. ^ "Willie Smits". Masarang Foundation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 September 2020. Diakses tanggal 11 May 2020. 
  125. ^ "10 Years: Nyaru Menteng 1999–2009" (PDF). Orangutan Protection Foundation. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 15 February 2010. 
  126. ^ "Ny projektledare på Nyaru Menteng". Save the Orangutan. 26 January 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 January 2014. Diakses tanggal 2 April 2012. 
  127. ^ "Orangutan shaved, made up and prostituted to men for six years". The Week. 28 November 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 October 2020. Diakses tanggal 29 April 2020. 
  128. ^ Brady, Heather (18 May 2017). "Extremely Rare Albino Orangutan Found in Indonesia". National Geographic Society. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 February 2020. Diakses tanggal 29 April 2020. 
  129. ^ "Viewing Orangutans in the Wild". Sustainable Travel International. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 October 2020. Diakses tanggal 10 May 2020. 
  130. ^ Palmer, Alexandra (2020). Ethical Debates in Orangutan Conservation. Taylor & Francis. hlm. 127. ISBN 978-0429576638. 
  131. ^ Martinelli, D. (2010). A Critical Companion to Zoosemiotics: People, Paths, Ideas. Springer. hlm. 218–19. ISBN 978-90-481-9248-9. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 April 2016. Diakses tanggal 16 December 2015. 
  132. ^ "Tax Deductible Organisations (Register of Environmental Organisations)". Australian Department of the Environment and Water Resources. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 February 2007. Diakses tanggal 16 January 2014. 
  133. ^ Butler, R. A. (20 August 2009). "Rehabilitation not enough to solve orangutan crisis in Indonesia". Mongabay. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 January 2012. Diakses tanggal 26 March 2012. 
  134. ^ Marusiak, J. (28 June 2011). "New deal for orangutans in Kalimantan". Eco-Business. Diakses tanggal 3 April 2012. 

Pranala luar