Buka menu utama
Penderita kretinisme sebelum (kiri) dan sesudah pengobatan (kanan).

Kretinisme adalah penyakit hipotiroidisme bawaan yang dapat menyebabkan keterbelakangan mental dan kelainan pertumbuhan pada anak. Kata kretinisme berasal dari bahasa Prancis bon chrétien dan ditemukan pada teks pertama kali pada tahun 1754. Penyakit ini pertama kali diamati oleh Paracelsus (1493–1531) yang menemukan hubungan antara gondok dengan kretinisme. Penemuan ini diteruskan oleh ilmuwan H. de Saussure dari Jenewa yang mengamati kretinisme di pegunungan Alpen. Baik di Eropa maupun Asia, penyakit ini lebih sering ditemukan di daerah pegunungan. Contohnya di dataran tinggi Asia Tengah dan Alpen.[1].

GejalaSunting

Gejala awal dari kretinisme adalah konstipasi (sembelit), anoreksia, gagal pertumbuhan, kuning pada kulit (jaundice), myxoedema, bodong (hernia umbilikalis), kelelahan, kesulitan bernapas, dan terkadang diikuti dengan pembengkakan kelenjar tiroid. Lebih lanjut, penderita kretinisme akan menunjukkan gejala kekerdian, keriput di dahi, lidah membengkak, kulit menebal kasar, dan kolesterol tinggi di dalam darah[2].

ReferensiSunting