Trias

periode pertama dari Era Mesozoikum
(Dialihkan dari Triassic)

Trias adalah suatu periode dalam skala waktu geologi yang berlangsung antara 251 ± 0,4 hingga 199,6 ± 0,6 juta tahun yang lalu. Periode ini berlangsung setelah Permian dan dilanjutkan oleh Jura. Awal dan akhir periode Trias masing-masing ditandai dengan peristiwa kepunahan besar. Peristiwa kepunahan yang mengakhiri periode Trias baru-baru ini berhasil ditentukan waktunya secara lebih akurat, tetapi sebagaimana halnya dengan periode geologi lain yang lebih tua, lapisan batuan yang mencirikan awal dan akhir teridentifikasi dengan baik, tetapi waktu persis awal dan akhir periode ini memiliki ketidakpastian sebanyak beberapa juta tahun.

Preondactylus buffarinii, spesies pterosaurus yang berkembang pada periode Trias.
Trias
251.902 ± 0.024 – 201.4 ± 0.2 Ma
Kronologi
Etimologi
Nama resmiFormal
Informasi penggunaan
Benda angkasaBumi
Penggunaan regionalGlobal (Komisi Internasional untuk Stratigrafi)
Skala waktuSkala Waktu ICS
Rentang waktu
Satuan kronologisPeriode
Satuan stratigrafikSistem
Ambang batas jangka waktu
Bawah
Munculnya conodont Hindeodus parvus
Versi GSSP
Meishan, Zhejiang, Tiongkok
Peta31°04′47″N 119°42′21″E / 31.0798°N 119.7058°E / 31.0798; 119.7058
Ratifikasi GSSP
2001
Atas
Munculnya ammonit Psiloceras spelae tirolicum
Versi GSSP
Seksi Kuhjoch, Pegunungan Karwendel, Alpen Kalkut Utara, Austria
Peta47°29′02″N 11°31′50″E / 47.4839°N 11.5306°E / 47.4839; 11.5306
Ratifikasi GSSP
2010

Semasa periode Trias, kehidupan laut dan daratan menunjukkan sebaran adaptif yang dimulai dengan biosfer yang sangat miskin setelah peristiwa kepunahan Permian-Trias. Karang dari kelompok Zoantharia muncul untuk pertama kalinya. Tumbuhan berbiji tertutup (Angiospermae) mungkin mulai berkembang pada periode Trias, seperti juga vertebrata terbang pertama, pterosaurus.

Peristiwa kepunahan

sunting

Peristiwa kepunahan besar terjadi pada awal dan akhir periode Trias. Zaman Trias dimulai setelah kepunahan besar di akhir era Paleozoikum, yaitu kepunahan Perem/Trias.

Tidak ada yang benar-benar mengetahui penyebab pasti kepunahan Perem/Trias, dan para ahli memiliki teori yang berbeda.[6][7]

Trias memiliki beberapa peristiwa kepunahan lainnya, yang penyebabnya juga tidak diketahui. Yang paling signifikan terjadi pada akhir Trias, yang merupakan salah satu dari 'lima besar' kepunahan lautan Fanerozoikum.[8][9]

Geologi

sunting

Penamaan

sunting

Nama 'Trias' berasal dari tiga lapisan batuan yang terbentuk selama periode Trias ("tri" berarti "tiga").[10] Tiga lapisan batuan yang terbentuk selama periode ini:[10]

  • Lapisan merah, berada di kondisi gurun;
  • Batu kapur, berada di laut, sebagian besar di atas paparan benua; dan
  • Batu tulis hitam, yang terbentuk dalam kondisi organik yang kaya seperti delta sungai.

Iklim secara keseluruhan

sunting

Secara rata-rata, iklim pada masa Trias sangat berbeda dengan iklim pada saat ini:[10]

  1. Saat itu, kadar oksigennya sekitar 80% dari kadar oksigen saat ini
  2. Ada sekitar enam kali lebih banyak karbon dioksida di udara dibandingkan sebelum Revolusi Industri
  3. Suhu rata-rata permukaan bumi sekitar 3°C lebih panas dari sekarang

Paleogeografi

sunting
 
Penyebaran fosil di seluruh benua merupakan salah satu bukti yang menunjukkan keberadaan Pangaea.
 
Pemandangan lain dari Pangaea pada awal Trias. Gambar ini menunjukkan bahwa beberapa wilayah daratan memiliki gurun yang luas di pusatnya.

Selama periode Trias, tidak ada benua-benua yang terpisah seperti yang ada saat ini. Hampir seluruh daratan Bumi menyatu dalam satu superbenua yang disebut Pangaea ("seluruh daratan"). Pangaea berpusat kurang lebih di garis khatulistiwa,[10] dan dikelilingi oleh samudra super Panthalassa. Kemudian Samudra Tethys berkembang.

Superbenua Pangaea terpecah selama Trias -- khususnya di akhir periode -- tapi belum terpisah lagi menjadi benua-benua yang berbeda. Berbeda dengan Bumi saat ini dengan sebaran benua-benuanya, Pangaea berpusat di Khatulistiwa. Mungkin, selain beberapa rantai pulau vulkanik, ada lautan tak terputus yang membentang mengelilingi dunia: Panthalassa.

Sebagai daratan super-benua, Pangaea memiliki garis pantai yang terbatas. Karena itu, endapan laut Trias -- fosil dari kehidupan laut Trias -- jarang ditemukan di sebagian besar dunia. Di Amerika Utara, misalnya, endapan laut terbatas pada beberapa eksposur di bagian barat. Namun, mereka umum ditemukan di Eropa Barat, tempat Trias pertama kali dipelajari.[10]

Referensi

sunting
  1. ^ Widmann, Philipp; Bucher, Hugo; Leu, Marc; et al. (2020). "Dynamics of the Largest Carbon Isotope Excursion During the Early Triassic Biotic Recovery". Frontiers in Earth Science. 8 (196): 196. Bibcode:2020FrEaS...8..196W. doi:10.3389/feart.2020.00196 . 
  2. ^ McElwain, J. C.; Punyasena, S. W. (2007). "Mass extinction events and the plant fossil record". Trends in Ecology & Evolution. 22 (10): 548–557. doi:10.1016/j.tree.2007.09.003. PMID 17919771. 
  3. ^ Retallack, G. J.; Veevers, J.; Morante, R. (1996). "Global coal gap between Permian–Triassic extinctions and middle Triassic recovery of peat forming plants". GSA Bulletin. 108 (2): 195–207. Bibcode:1996GSAB..108..195R. doi:10.1130/0016-7606(1996)108<0195:GCGBPT>2.3.CO;2. Diakses tanggal 2007-09-29. 
  4. ^ Payne, J. L.; Lehrmann, D. J.; Wei, J.; Orchard, M. J.; Schrag, D. P.; Knoll, A. H. (2004). "Large Perturbations of the Carbon Cycle During Recovery from the End-Permian Extinction". Science. 305 (5683): 506–9. Bibcode:2004Sci...305..506P. doi:10.1126/science.1097023. PMID 15273391. 
  5. ^ Ogg, James G.; Ogg, Gabi M.; Gradstein, Felix M. (2016). "Triassic". A Concise Geologic Time Scale: 2016. Elsevier. hlm. 133–149. ISBN 978-0-444-63771-0. 
  6. ^ Erwin D.H. 1993. The great Palaeozoic crisis: life & death in the Permian. Columbia University Press, New York. ISBN 978-0231074674.
  7. ^ Hallam A. and Wignall P.B. 1997. Mass extinctions and their aftermath. Oxford, Cambridge. ISBN 978-0198549161.
  8. ^ Raup D.M. and Sepkoski J.J. 1982. Mass extinctions in the marine fossil record. Science 215, 1590.
  9. ^ Raup D.M. and Gould S.J. 1992. Extinction: bad luck or bad genes? Norton, New York. ISBN 978-0393309270.
  10. ^ a b c d e Logan A. (2023). "Triassic Period". Encyclopædia Britannica. Encyclopædia Britannica Inc. Diakses tanggal 04-02-2023. 

Bacaan lanjutan

sunting
  • Emiliani, Cesare, 1992, Planet Earth: Cosmology, Geology and the Evolution of Life and Environment
  • Ogg, Jim; June, 2004, Overview of Global Boundary Stratotype Sections and Points (GSSP's) [1]
  • Stanley, Steven M. Earth System History. New York: W.H. Freeman and Company, 1999. ISBN 0-7167-2882-6
  • van Andel, Tjeerd, (1985) 1994, New Views on an Old Planet: A History of Global Change, Cambridge University Press

Pranala luar

sunting
Pembagian dari periode Trias :
Trias Awal - Trias Tengah - Trias Akhir

Skala waktu geologi: eon dan era
(dalam juta tahun)

PaleoproterozoikumMesoproterozoikum

HadeanArkeanProterozoikumFanerozoikumPrakambriumera (geologi)eon