Penyusuan hewan–manusia

Penyusuan hewan–manusia telah diterapkan dalam banyak budaya berbeda dalam banyak periode masa. Praktek penyusuan atau penghisapan antara manusia dan spesies lain telah dilakukan dalam dua arah: manusia perempuan terkadang menyusui hewan-hewan muda, dan hewan-hewan dipakai untuk menyusukan bayi dan anak-anak. Hewan-hewan dipakai sebagai pengganti ibu susu untuk bayi, terutama setelah kemunculan sifilis yang meningkatkan resiko kesehatan bagi ibu susu. Kambing dan keledai banyak dipakai untuk menyusukan bayi-bayi yang ditinggalkan di rumah-rumah sakit terlantar di Eropa pada abad ke-18 dan abad ke-19. Penyusuan hewan juga diterapkan, entah untuk alasan kesehatan – seperti memperkuat puting dan meningkatkan aliran ASI – atau untuk tujuan agama dan budaya. Sebagian besar hewan dipakai untuk keperluan tersebut, yang meliputi anjing, kucing, babi dan monyet.

Seorang wanita Kuba memakai seekor kambing untuk menyusukan seorang bayi, 1903

ReferensiSunting