Orang utan (atau orangutan, nama lainnya adalah mawas) adalah salah satu jenis kera besar dengan lengan panjang dan berbulu kemerahan atau cokelat, yang hidup di hutan tropis Indonesia dan Malaysia, khususnya di Pulau Kalimantan dan Sumatra.[1][2]

Infobox spesiesOrang utan
Pongo
Orang Utan, Semenggok Forest Reserve, Sarawak, Borneo, Malaysia.JPG
Data
Cara bergerak berayun
Masa kehamilan 265 hari
Sumber makanan utama buah, Daun, Telur, remaja, Madu, kacang pohon dan Pepagan
Taksonomi
SuperordoEuarchontoglires ·
GrandorderEuarchonta ·
MirorderPrimatomorpha ·
OrdoPrimates ·
UpaordoHaplorrhini ·
InfraordoSimiiformes ·
ParvorderCatarrhini ·
SuperfamiliaHominoidea ·
FamiliaHominidae ·
UpafamiliaPonginae ·
GenusPongo
Bernard Germain de Lacépède Lacépède, 1799
Jenis

Pongo pygmaeus
Pongo abelii

Pongo tapanuliensis
Distribusi
Mapa distribuicao pongo.png
Modifica les dades a Wikidata

DeskripsiSunting

Istilah "orang utan" diambil dari kata dalam bahasa melayu, yaitu 'orang' yang berarti manusia dan 'utan' yang berarti hutan. Orang utan mencakup dua sub-spesies, yaitu orang utan sumatera (Pongo abelii) dan orang utan kalimantan (borneo) (Pongo pygmaeus).[3] Orang utan memiliki hubungan kekerabatan yang dekat dengan manusia dengan tingkat kesamaan DNA sebesar 96,4%.[4]

Ciri-CiriSunting

Orang utan memiliki tubuh yang gemuk dan besar, berleher besar, lengan yang panjang dan kuat, kaki yang pendek dan tertunduk, dan tidak mempunyai ekor.[5] Dengan tinggi sekitar 1,25-1,5 meter,[6] tubuh orang utan diselimuti rambut merah kecokelatan.[2] Mereka mempunyai kepala yang besar dengan posisi mulut yang tinggi.[5]

Saat mencapai tingkat kematangan seksual, orangutan jantan memiliki pelipis yang gemuk pada kedua sisi, ubun-ubun yang besar, rambut menjadi panjang dan tumbuh janggut di sekitar wajah.[7] Mereka mempunyai indra yang sama seperti manusia, yaitu pendengaran, penglihatan, penciuman, pengecap, dan peraba.[5]

Berat orangutan jantan sekitar 50–90 kg, sedangkan orangutan betina beratnya sekitar 30–50 kg.[6] Telapak tangan mereka mempunyai 4 jari-jari panjang ditambah 1 ibu jari.[5] Telapak kaki mereka juga memiliki susunan jari-jemari yang sangat mirip dengan manusia.[5]

Orangutan masih termasuk dalam spesies kera besar seperti gorila dan simpanse.[3] Golongan kera besar masuk dalam klasifikasi mammalia, memiliki ukuran otak yang besar, mata yang mengarah kedepan, dan tangan yang dapat melakukan genggaman.[3]

KlasifikasiSunting

 
Orangutan sumatra
 
Orangutan kalimantan

Orangutan yang berada dalam genus Pongo terdiri atas tiga spesies, yaitu orangutan kalimantan/borneo (Pongo pygmaeus), orangutan sumatra (Pongo abelii), [8] serta orangutan tapanuli (Pongo tapanuliensis). Nenek moyang orangutan sumatra dan kalimantan berbeda sejak 1,1 sampai 2,3 juta tahun yang lalu.[8]

Penelitian genetik telah mengidentifikasi tiga subspesies orangutan borneo: P. p. pygmaeus, P. p. wurmbii, dan P. p. morio.[8] Masing-masing subspesies berdiferensiasi sesuai dengan daerah sebaran geografisnya dan meliputi ukuran tubuh.[8]

  • Orangutan kalimantan tengah (P. p. wurmbii) mendiami daerah Kalimantan Barat dan Kalimantan Tengah.[8] Mereka merupakan subspesies orangutan borneo yang terbesar.[8]
  • Orangutan kalimantan timur laut (P. p. morio) mendiami daerah Sabah dan daerah Kalimantan Timur.[8] Mereka merupakan subspesies yang terkecil.[8]

Saat ini tidak ada subspesies orangutan sumatra yang diidentifikasi.[8]

Lokasi dan habitatSunting

 
Orang utan di Taman Nasional Kutai

Orangutan ditemukan di wilayah hutan hujan tropis Asia Tenggara, yaitu di pulau Borneo dan Sumatra di wilayah bagian negara Indonesia dan Malaysia.[butuh rujukan] Mereka biasa tinggal di pepohonan lebat dan membuat sarangnya dari dedaunan.[butuh rujukan] Orangutan dapat hidup pada berbagai tipe hutan, mulai dari hutan keruing, perbukitan dan dataran rendah, daerah aliran sungai, hutan rawa air tawar, rawa gambut, tanah kering di atas rawa bakau dan nipah, sampai ke hutan pegunungan.[butuh rujukan]

Di Kalimantan, orangutan dapat ditemukan pada ketinggian 500 m di atas permukaan laut (dpl), sedangkan kerabatnya di Sumatra dilaporkan dapat mencapai hutan pegunungan pada ketinggian 1.000 m dpl.[butuh rujukan] Orangutan Sumatra merupakan salah satu hewan endemis yang hanya ada di Sumatra.[butuh rujukan] Orangutan di Sumatra hanya menempati bagian utara pulau itu, mulai dari Timang Gajah, Aceh Tengah sampai Sitinjak di Tapanuli Selatan.[butuh rujukan]Keberadaan hewan mamalia ini dilindungi Undang-Undang 5 tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya dan digolongkan sebagai terancam kritis oleh IUCN.[9]

Di Sumatra, salah satu populasi orangutan terdapat di daerah aliran sungai (DAS) Batang Toru, Sumatra Utara.[butuh rujukan] Populasi orangutan liar di Sumatra diperkirakan sejumlah 7.300[10]. Di DAS Batang Toru 380 ekor dengan kepadatan pupulasi sekitar 0,47 sampai 0,82 ekor per kilometer persegi. Populasi orangutan Sumatra (Pongo abelii lesson) kini diperkirakan 7.500 ekor.[butuh rujukan] Padahal pada era 1990 an, diperkirakan 200.000 ekor.[butuh rujukan] Populasi mereka terdapat di 13 daerah terpisah secara geografis.[butuh rujukan] Kondisi ini menyebabkan kelangsungan hidup mereka semakin terancam punah.[11]

Saat ini hampir semua Orangutan Sumatra hanya ditemukan di Provinsi Sumatra Utara dan Provinsi Aceh, dengan Danau Toba sebagai batas paling selatan sebarannya.[butuh rujukan] Hanya dua populasi yang relatif kecil berada di sebelah barat daya danau, yaitu Sarulla Timur dan hutan-hutan di Batang Toru Barat.[9] Populasi orangutan terbesar di Sumatra dijumpai di Leuser Barat (2.508 individu) dan Leuser Timur (1.052 individu), serta Rawa Singkil (1.500 individu).[butuh rujukan] Populasi lain yang diperkirakan potensial untuk bertahan dalam jangka panjang (viable) terdapat di Batang Toru, Sumatra Utara, dengan ukuran sekitar 400 individu.[butuh rujukan]

Orangutan di Borneo yang dikategorikan sebagai endangered oleh IUCN terbagi dalam tiga subspesies: Orangutan di Borneo dikelompokkan ke dalam tiga anak jenis, yaitu Pongo pygmaeus pygmaeus yang berada di bagian utara Sungai Kapuas sampai ke timur laut Sarawak; Pongo pygmaeus wurmbii yang ditemukan mulai dari selatan Sungai Kapuas hingga bagian barat Sungai Barito; dan Pongo pygmaeus morio.[butuh rujukan] Di Borneo, orangutan dapat ditemukan di Sabah, Sarawak, dan hampir seluruh hutan dataran rendah Kalimantan, kecuali Kalimantan Selatan dan Brunei Darussalam.[12]

MakananSunting

Meskipun orangutan termasuk hewan omnivora, sebagian besar dari mereka hanya memakan tumbuhan.[5] 90% dari makanannya berupa buah-buahan.[3] Makanannya antara lain adalah kulit pohon, dedaunan, bunga, beberapa jenis serangga, dan sekitar 300 jenis buah-buahan[13]

Selain itu mereka juga memakan nektar,madu dan jamur.[3] Mereka juga gemar makan durian, walaupun aromanya tajam, tetapi mereka menyukainya.[3]

Orangutan bahkan tidak perlu meninggalkan pohon mereka jika ingin minum. Mereka biasanya meminum air yang telah terkumpul di lubang-lubang di antara cabang pohon.[5]

Biasanya induk orangutan mengajarkan bagaimana cara mendapatkan makanan, bagaimana cara mendapatkan minuman, dan berbagai jenis pohon pada musim yang berbeda-beda.[13] Melalui ini, dapat terlihat bahwa orangutan ternyata memiliki peta lokasi hutan yang kompleks di otak mereka, sehingga mereka tidak menyia-nyiakan tenaga pada saat mencari makanan.[13] Dan anaknya juga dapat mengetahui beragam jenis pohon dan tanaman, yang mana yang bisa dimakan dan bagaimana cara memproses makanan yang terlindungi oleh cangkang dan duri yang tajam.[13]

PredatorSunting

Predator terbesar orangutan dewasa ini adalah manusia.[5] Selain manusia, predator orangutan adalah macan tutul, babi, buaya, ular phyton, dan elang hitam.[5]

Cara melindungi diriSunting

Orangutan termasuk makhluk pemalu. Mereka jarang memperlihatkan dirinya kepada orang atau makhluk lain yang tak dikenalnya.[butuh rujukan]

ReproduksiSunting

Orangutan betina biasanya melahirkan pada usia 7-10 tahun dengan lama kandungan berkisar antara 8,5 hingga 9 bulan; hampir sama dengan manusia. Jumlah bayi yang dilahirkan seorang betina biasanya hanya satu. Bayi orangutan dapat hidup mandiri pada usia 6-7 tahun. Kebergantungan orangutan pada induknya merupakan yang terlama dari semua hewan, karena ada banyak hal yang harus dipelajari untuk bisa bertahan hidup, mereka biasanya dipelihara hingga berusia 6 tahun.[7]

Orangutan berkembangbiak lebih lama dibandingkan hewan primata lainnya, orangutan betina hanya melahirkan seekor anak setiap 7-8 tahun sekali.[4] Umur orangutan di alam liar sekitar 45 tahun, dan sepanjang hidupnya orangutan betina hanya memiliki 3 keturunan seumur hidupnya.[4] Di mana itu berarti reproduksi orangutan sangat lambat.[4]

Cara bergerakSunting

Orangutan dapat bergerak cepat dari pohon ke pohon dengan cara berayun pada cabang-cabang pohon, atau yang biasa dipanggil brachiating.[5] Mereka juga dapat berjalan dengan kedua kakinya, namun jarang sekali ditemukan. Orang utan tidak dapat berenang.[5]

Cara hidupSunting

Tidak seperti gorila dan simpanse, orangutan tidak hidup dalam sekawanan yang besar.[3] Mereka merupakan hewan yang semi-soliter.[3] Orangutan jantan biasanya ditemukan sendirian dan orangutan betina biasanya ditemani oleh beberapa anaknya.[3] Orangutan adalah hewan arboreal, artinya ia hidup atau beraktivitas di atas pohon. Hal ini berbeda dengan kera besar lainnya, seperti gorila dan simpanse, yang merupakan hewan terrestrial (menghabiskan hidup di tanah).[14]

Beberapa fakta menarikSunting

  • Orangutan dapat menggunakan tongkat sebagai alat bantu untuk mengambil makanan, dan menggunakan daun sebagai pelindung sinar matahari.[15] Orangutan Sumatra usia 6 tahun yang hidup di rawa barat Sungai Alas Sumatra menggunakan tongkat untuk mendeteksi madu tapi perilaku tersebut tidak pernah ditemukan di antara orangutan di wilayah pesisir timur. Hal ini menunjukkan keragaman perilaku dalam adaptasi lingkungan.[16]
  • Orangutan jantan terbesar memiliki rentangan lengan (panjang dari satu ujung tangan ke ujung tangan yang lain apabila kedua tangan direntangkan) mencapai 2.3 m.[7]
  • Orangutan jantan dapat membuat panggilan jarak jauh yang dapat didengar dalam radius 1 km.[7] Digunakan untuk menandai/mengawasi arealnya, memanggil sang betina, mencegah orang utan jantan lainnya yang mengganggu. Mereka mempunyai kantung tenggorokan yang besar yang membuat mereka mampu melakukannya.[7]

PopulasiSunting

Orangutan saat ini hanya terdapat di Sumatra dan Kalimantan, di wilayah Asia Tenggara.[17] Karena tempat tinggalnya merupakan hutan yang lebat, maka sulit untuk memperkirakan jumlah populasi yang tepat.[17] Di Borneo, populasi orangutan diperkirakan sekitar 55.000 individu.[17] Di Sumatra, jumlahnya diperkirakan sekitar 200 individu. Hal ini terjadi akibat pembukaan lahan yang berlebihan.[17]

AncamanSunting

Ancaman terbesar yang tengah dialami oleh orangutan adalah habitat yang semakin sempit karena kawasan hutan hujan yang menjadi tempat tinggalnya dijadikan sebagai lahan kelapa sawit, pertambangan dan pepohonan ditebang untuk diambil kayunya.[3] Orangutan telah kehilangan 80% wilayah habitatnya dalam waktu kurang dari 20 tahun.[3] Tak jarang mereka juga dilukai dan bahkan dibunuh oleh para petani dan pemilik lahan karena dianggap sebagai hama.[3] Jika seekor orangutan betina ditemukan dengan anaknya, maka induknya akan dibunuh dan anaknya kemudian dijual dalam perdagangan hewan ilegal. Pusat rehabilitasi didirikan untuk merawat oranutan yang sakit, terluka dan yang telah kehilangan induknya.[3] Mereka dirawat dengan tujuan untuk dikembalikan ke habitat aslinya.[3]

Pembukaan lahan dan konversi perkebunanSunting

Di Sumatra, populasi orangutan hanya berada di daerah Leuser, yang luasnya 2,6 juta hektare yang mencakup Aceh dan Sumatra Utara.[18] Leuser telah dinyatakan sebagai salah satu dari kawasan keanekaragaman hayati yang terpenting dan ditunjuk sebagai UNESCO Warisan Hutan Hujan Tropis Sumatra pada tahun 2004.[18] Ekosistemnya menggabungkan Taman Nasional Gunung Leuser, tetapi kebanyakan para orangutan tinggal di luar batas area yang dilindungi, di mana luas hutan berkurang sebesar 10-15% tiap tahunnya untuk dijadikan sebagai area penebangan dan sebagai kawasan pertanian.[18]

Indonesia merupakan salah satu negara yang mengalami berkurangnya jumlah hutan tropis terbesar di dunia.[18] Tidak ada tanda-tanda yang menunjukkan berkurangnya laju deforestasi.[18] Sekitar 15 tahun yang lalu, tercatat sekitar 1,7 juta hektare luas hutan yang terus ditebang setiap tahunnya di Indonesia, dan terus bertambah pada tahun 2000 sebanyak 2 juta hektare.[18]

Penebangan legal dan ilegal telah membawa dampak penyusutan jumlah hutan di Sumatra.[18] Pembukaan hutan sebagai ladang sawit di Sumatra dan Kalimantan juga telah mengakibatkan pembabatan hutan sebanyak jutaan hektare, dan semua dataran hutan yang tidak terlindungi akan mengalami hal yang sama nantinya.[18]

Konflik mematikan yang sering terjadi di perkebunan adalah saat di mana orangutan yang habitatnya makin berkurang karena pembukaan hutan harus mencari makanan yang cukup untuk bertahan hidup.[18] Spesies yang dilindungi dan terancam punah ini seringkali dipandang sebagai ancaman bagi keuntungan perkebunan karena mereka dianggap sebagai hama dan harus dibunuh.[18]

Orangutan biasanya dibunuh saat mereka memasuki area perkebunan dan merusak tanaman.[19] Hal ini sering terjadi karena orangutan tidak bisa menemukan makanan yang mereka butuhkan di hutan tempat mereka tinggal.[19]

Perdagangan ilegalSunting

Secara legal, orangutan telah dilindungi di Sumatra dengan peraturan perundang-undangan sejak tahun 1931, yang melarang untuk memiliki, membunuh atau menangkap orangutan.[18] Tetapi pada praktiknya, para pemburu masih sering memburu mereka, kebanyakan untuk perdagangan hewan.[18]

Menurut hukum internasional, orangutan masuk dalam apendiks I pada daftar CITES(Convention on International Trade in Endangered Species) yang melarang dilakukannya perdagangan dalam bentuk apapun mengingat status konservasi dari spesies ini di alam bebas.[18] Namun, tetap saja ada banyak permintaan terhadap bayi orangutan, baik itu permintaan lokal, nasional dan internasional untuk dijadikan sebagai hewan peliharaan.[18] Anak orangutan sangat bergantung pada induknya untuk bertahan hidup dan juga dalam proses perkembangan, untuk mengambil anak dari orangutan maka induknya harus dibunuh.[18] Diperkirakan, untuk setiap bayi yang selamat dari penangkapan dan pengangkutan merepresentasikan kematian dari orangutan betina dewasa.[18]

Menurut data dari situs web WWF, diperkirakan telah terjadi pengimporan orangutan ke Taiwan sebanyak 1000 ekor yang terjadi antara tahun 1985 dan 1990.[19] Untuk setiap orangutan yang tiba di Taiwan, maka ada 3 sampai 5 hewan lain yang mati dalam prosesnya.[19] Perdagangan orangutan dilaporkan terjadi di Kalimantan, baik orangutan hidup atau mati juga masih tetap terjual.[19]

Status konservasiSunting

Orangutan Sumatra telah masuk dalam klasifikasi terancam kritis (critically endangered) dalam daftar IUCN. Populasinya menurun drastis di mana pada tahun 1994 jumlahnya mencapai lebih dari 12.000, tetapi pada tahun 2003 menjadi sekitar 7.300 ekor.[18] Data pada tahun 2008 melaporkan bahwa diperkirakan jumlah orangutan sumatra di alam liar hanya tinggal sekitar 6.500 ekor.[18]

Secara historis, orangutan ditemukan di kawasan hutan lintas Sumatra, tetapi sekarang terbatas hanya didaerah Sumatra Utara dan provinsi Aceh.[18] Habitat yang sesuai untuk orangutan saat ini hanya tersisa sekitar kurang dari 900.000 hektare di pulau Sumatra.[18]

Saat ini diperkirakan orangutan akan menjadi spesies kera besar pertama yang punah di alam liar.[18] Penyebab utamanya adalah berkurangnya habitat dan perdagangan hewan.[18]

Orangutan merupakan spesies dasar bagi konservasi.[18] Mereka memegang peranan penting bagi regenerasi hutan melalui buah-buahan dan biji-bijian yang mereka makan.[18] Hilangnya orangutan mencerminkan hilangnya ratusan spesies tanaman dan hewan pada ekosistem hutan hujan.[18]

Hutan primer dunia yang tersisa merupakan dasar kesejahteraan manusia, dan kunci dari planet yang sehat adalah keanekaragaman hayati, menyelamatkan orangutan turut menolong mamalia, burung, reptil, amfibi, serangga, tanaman, dan berbagain macam spesies lainnya yang hidup di hutan hujan Indonesia.[18]

Catatan kakiSunting

  1. ^ (Inggris)National Geographic
  2. ^ a b (Inggris)Red Ape
  3. ^ a b c d e f g h i j k l m n (Inggris)Orangutan Foundation
  4. ^ a b c d (Inggris)SOS
  5. ^ a b c d e f g h i j k (Inggris)Senses
  6. ^ a b (Inggris)Orangutans
  7. ^ a b c d e (Inggris)Biology
  8. ^ a b c d e f g h i (Inggris)info/info-books/orangutan/scientific-classification.htm Spesies
  9. ^ a b (Inggris)IUCN
  10. ^ Requested 10th January 2007; Submitted 27th January, Launched February 6th 2007. Nellemann, C., Miles, L., Kaltenborn, B. P., Virtue, M., and Ahlenius, H. (Eds). 2007. The last stand of the orangutan – State of emergency: Illegal logging, fire and palm oil in Indonesia’s national parks. United Nations Environment Programme, GRID-Arendal,Norway, www.grida.no. ISBN 978-82-7701-043-5
  11. ^ http://www.kompas.co.id/ver1/Nusantara/0703/28/202727.htm
  12. ^ (Inggris)redlist
  13. ^ a b c d (Inggris)Diet
  14. ^ (Inggris)Behaviour
  15. ^ (Inggris)Fun Fact
  16. ^ "Orangutan Sumatra Pongo abelii Punya Ide". Diakses tanggal 29 Desember 2012.  Teks "News KeSimpulan" akan diabaikan (bantuan)
  17. ^ a b c d (Inggris)Population
  18. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x y z (Inggris)Orangutan Crisis
  19. ^ a b c d e (Inggris)Oranutan Threats

Pranala luarSunting

GaleriSunting