Unjuk rasa George Floyd

Unjuk rasa di Amerika Serikat

Unjuk rasa George Floyd, juga dikenal sebagai kerusuhan Minneapolis [4], adalah serangkaian kerusuhan yang terjadi di wilayah metropolitan Minneapolis-Saint Paul, Minnesota, Amerika Serikat, dan menyebar ke seluruh negeri. Kerusuhan bermulai di Minneapolis pada 26 Mei 2020, setelah pembunuhan George Floyd yang terjadi saat penangkapannya oleh Derek Chauvin dan petugas lain dari Departemen Kepolisian Minneapolis (MPD) sehari sebelumnya. Pada saat demonstrasi di Kantor Polisi Distrik Ketiga MPD[5] memperlihatkan beberapa demonstran berselisih dengan aparat penegak hukum, yang menembakkan gas air mata dan peluru karet.[6][7] Pada 27 Mei, seorang pria ditembak mati di sebuah pegadaian, dan jendela kantor polisi distrik tiga dipecahkan. Sebuah supermarket dijarah dan bangunan-bangunan lain dirusak dan dibakar.

Unjuk rasa George Floyd
A protester stands on a police car with a smashed windowshield outside the Target in the Midway area of St Paul, Minnesota (49946336068).jpgProtesters outside the Minneapolis 3rd Police Precinct May 28 2020.jpg
A man stands on a burned out car on Thursday morning as fires burn behind him in the Lake St area of Minneapolis, Minnesota (49945886467).jpgMinneapolis Police Department’s 3rd Precinct 2020-05-28.jpg
Searah jarum jam, dari atas: Seorang demonstran berdiri diatas mobil polisi yang rusak, para demonstran mengepalkan tangan keatas diluar Kantor Polisi Minneapolis di Distrik Ketiga, pengunjuk rasa mendekati dan membakar kantor polisi, terlihat petugas pemadam kebakaran berusaha memadamkan api.
Tanggal26 Mei 2020 – sekarang
Lokasiseluruh Amerika Serikat (aksi unjuk rasa dimulai di Minneapolis–Saint Paul, Minnesota)
Sebab1.Tanggapan terhadap pembunuhan George Floyd oleh Departemen Kepolisian Minneapolis
2. Brutalitas polisi
MetodeKerusuhan, penjarahan, penyerangan, pembakaran, perusakan properti
Jumlah korban
Korban jiwa4 terkonfirmasi,[1][2] 1 belum dikonfirmasi[3]

Selama beberapa hari setelah kematian Floyd, ratusan pengunjuk rasa berkumpul di jalan masuk rumah Chauvin, yang mendorong tanggapan polisi.[8] Pada tanggal 28 Mei, Walikota Minneapolis Jacob Frey menyatakan keadaan darurat, dan 500 pasukan Garda Nasional Minnesota dipanggil oleh Gubernur Minnesota Tim Walz.[9] MPD di Kantor Polisi Distrik Ketiga mencoba menahan para demonstran dengan menembakkan gas air mata, tetapi pada pukul 11:00 malam, para demonstran menyerbu kantor polisi dan membakarnya setelah dievakuasi.[10] Kerusuhan berlanjut sepanjang 30 Mei. Baik Gubernur Walz dan Walikota Frey memberlakukan jam malam. Presiden AS Donald Trump meyakinkan Walz perihal dukungan militer.[11]

Latar belakangSunting

Pada 25 Mei 2020, pukul 20.08 CDT,[12] petugas MPD menerima panggilan 9-1-1 tentang "pemalsuan yang sedang berlangsung" di Chicago Avenue South, Powderhorn, Minneapolis. Menurut keterangan polisi, George Floyd, seorang pria Afrika-Amerika berusia 46 tahun, di dekat deretan mobil dan "tampaknya berada di bawah pengaruh narkoba". Seorang juru bicara departemen kepolisian mengatakan bahwa petugas memerintahkannya untuk keluar dari kendaraan, di mana ia "secara fisik menolak." Sebuah video yang diambil oleh saksi mata menunjukkan Floyd dikeluarkan dari kendaraannya tanpa perlawanan.[13]

Menurut MPD, petugas "bisa memborgol tersangka dan terlihat bahwa ia tampaknya menderita tekanan medis. Petugas memanggil ambulans." Namun, aliran langsung Facebook Live direkam oleh saksi yang menunjukkan bahwa Derek Chauvin, seorang polisi berkulit putih berusia 48 tahun, telah menjepit Floyd di tanah dan berlutut di lehernya.[14][15] Floyd berulang kali berkata pada Chauvin "Tolong" dan "Aku tidak bisa bernafas", sementara seorang saksi terdengar berkata pada petugas polisi, "Kau telah menjatuhkannya. Biarkan dia bernapas." [16] Floyd kemudian berkata "Aku akan mati" setelah Chauvin berkata padanya untuk santai sejenak. Setelah beberapa saat, seorang saksi melihat bahwa hidung Floyd mengeluarkan darah sementara saksi lain berkata pada polisi bahwa Floyd "bahkan tidak menentang penangkapan", yang kemudian dijawab petugas bahwa Floyd "masih berbicara, dia baik-baik saja", Seorang saksi membalas dengan mengatakan Floyd "tidak baik-baik saja". Seorang saksi kemudian memprotes bahwa polisi mencegah Floyd untuk bernapas, mendesak mereka untuk "melepaskannya dari tanah... Kamu bisa memasukkannya ke dalam mobil sekarang. Dia tidak menentang penangkapan atau apapun. Kamu menikmatinya. Lihat dirimu. Bahasa tubuhmu." [15]

Floyd kemudian terdiam dan tidak bergerak, namun Chauvin tidak mengangkat lututnya dari leher Floyd. Ambulans tiba dan Chauvin tidak mengangkat lututnya hingga layanan medis darurat menempatkan Floyd di atas tandu. Chauvin berlutut di leher Floyd selama sekitar tujuh menit, empat menit setelah Floyd berhenti bergerak.[17] Petugas medis tidak dapat mendeteksi denyut nadinya, dan Floyd dinyatakan meninggal di rumah sakit.[18]

Kronologi peristiwaSunting

Hari pertama: 26 MeiSunting

Demonstrasi mencuat pada 26 Mei saat tengah hari, sehari setelah kematian Floyd.[19] Ratusan orang berbaris ke kantor polisi MPD Distrik Ketiga untuk menyuarakan kekecewaan mereka terhadap polisi Minneapolis.[20][21] Protes berubah menjadi sengit ketika Kantor Polisi Distrik 3 divandal dengan cat semprot,[22] dan mobil-mobil polisi dilempari dengan batu.[23] Dalam apa yang tampaknya menjadi kebuntuan sekitar 8:00 malam (CDT), pada malam itu polisi dengan pakaian anti huru hara menembakkan peluru kantung kacang dan bahan kimia pada pengunjuk rasa yang melemparkan botol air ke mereka.[24]

Hari kedua: 27 MeiSunting

 
Grafiti "Black Lives Fucking Matter" dan "Fuck 12" di toko Target yang dijarah di Lake Street, Minneapolis, 28 Mei di pagi hari.

Protes berlanjut pada 27 Mei, termasuk di Chicago Avenue South. Sekitar pukul 18.00, polisi menembakkan peluru karet dan bahan kimia iritasi di dekat Hiawatha Avenue dan Lake Street sementara para pengunjuk rasa memecahkan jendela di kantor polisi.[25] Pada sore hari, seorang pria kulit putih mengenakan alat pelindung hitam, respirator masker wajah, dan memegang payung, berjalan santai ke toko Autozone di sebelah kantor polisi dan menghancurkan jendela dengan palu.[26] Pengguna media sosial mengklaim bahwa pria yang memegang payung adalah seorang polisi Saint Paul yang menyamar. Departemen Kepolisian Saint Paul mengeluarkan pernyataan melalui Twitter yang menyangkal klaim tersebut.[27][28]

Malam harinya, sebuah video beredar di Twitter, Facebook, dan media sosial lainnya yang menampilkan Autozone di East Lake Street terbakar. Toko Target didekatnya dijarah besar-besaran oleh kerumunan yang berjumlah setidaknya 100 orang.[29] Malam itu, seorang pria ditembak mati oleh seorang pemilik pegadaian yang percaya bahwa ia telah membobol tokonya.[30] Pemilik pegadaian, seorang pria berusia 59 tahun, ditangkap sehubungan dengan kematian tersebut.[30]

Hari ketiga: 28 MeiSunting

Keadaan darurat dinyatakan di Minneapolis pada 28 Mei oleh Walikota Jacob Frey, dan 500 pasukan Garda Nasional Minnesota dikerahkan ke daerah Minneapolis–Saint Paul.[31] Pada pagi hari, lebih dari 30 sektor usaha di Minneapolis telah dirusak oleh perusuh. Di Saint Paul, toko Dollar Tree dan toko Target lainnya dijarah, dan restoran Wendy dibakar.[32] Departemen Kepolisian Saint Paul melaporkan bahwa 170 sektor usaka rusak atau dijarah pada hari Kamis, dan munculnya puluhan kebakaran.[33] Pada malam hari tanggal 28 Mei, para pengunjuk rasa di dekat Kantor Polisi Distrik Ketiga membakar dua bangunan di dekatnya. Pagar di sekitar fasilitas itu diruntuhkan, sehingga polisi di tempat kejadian menggunakan gas air mata untuk menghadapi pengunjuk rasa, sementara suasana ketegangan dan kobaran api tetap berlanjut. Kantor polisi Distrik Ketiga diserbu oleh pengunjuk rasa di malam hari dan gedung itu sendiri terbakar.[34][35]

Hari keempat: 29 MeiSunting

Tidak ada polisi, kebakaran, atau kehadiran EMS di tempat kerusuhan yang terjadi sekitar pukul 22.00 (CDT) pada 28 Mei, dan berlanjut hingga dini hari tanggal 29 Mei.[36] Pukul 1:30 pagi (CDT) pada tanggal 29 Mei, Frey mengadakan konferensi pers tentang kerusuhan, dan mengutuk tindakan para penjarah karena "tidak dapat diterima." Frey mengatakan bahwa orang-orang yang terlibat dalam kerusuhan akan "dimintai pertanggungjawaban" atas kerusakan yang terjadi pada masyarakat, dan bahwa Minneapolis "sangat kuat".[37][38]

Kemudian pagi itu pada pukul 5.11, reporter CNN Omar Jimenez, seorang keturunan Afrika-Amerika dan Kolombia,[39] beserta kru kamera ditangkap oleh petugas Patroli Negara Bagian Minnesota ketika Jimenez melaporkan secara langsung di televisi.[40][41] Jimenez mengidentifikasi dirinya dan kru sebagai jurnalis. [42] Pihak berwenang mengatakan bahwa Jimenez beserta kru tidak mengikuti perintah dan menahan mereka.[40] CNN merilis pernyataan yang mengatakan bahwa penangkapan tersebut melanggar hak Amandemen Pertama dari para wartawan, dan menyerukan pembebasan mereka segera.[43] Para kru dibebaskan sekitar satu jam kemudian,[44] setelah adanya intervensi dari Gubernur Minnesota, Tim Walz.[45][46]

Pada 29 Mei, Presiden Donald Trump memposting sebuah cuitan di Twitter bahwa ia akan mengirim dukungan militer ke Minneapolis untuk mengendalikan kerusuhan jika gubernur tidak mampu; hal ini terjadi setelah Gubernur Walz menandatangani perintah eksekutif untuk mengirim Garda Nasional Minnesota ke Minneapolis, secara resmi untuk melindungi properti dan memungkinkan untuk membantu petugas pemadam kebakaran melakukan pekerjaan mereka.[47] Langkah ini mengikuti cuitan Trump sebelumnya, di mana ia mengkritik Minneapolis "Walikota Radikal Kiri yang sangat lemah, Jacob Frey," dan kurangnya kontrol atas kerusuhan.[48]

Menjelang petang, Walz memberlakukan jam malam untuk kota-kota Minneapolis dan Saint Paul yang akan berjalan dari pukul 20.00 hingga 6.00 pagi, pada hari Jumat, 29 Mei dan Sabtu, 30 Mei.[49][50] Walikota Minneapolis Jacob Frey juga mengeluarkan jam malam yang serupa. [51] Kirk Varner, direktur berita di afiliasi lokal ABC KSTP-TV, merilis sebuah pernyataan setelah tuduhan muncul bahwa penugasan reporter Rich Reeve menghasut kekerasan dengan memainkan suara tembakan di teleponnya untuk memicu reaksi. Dalam upaya untuk menghentikan teori konspirasi yang beredar di media sosial, stasiun televisi tersebut merilis video secara penuh, menunjukkan seorang pria yang menembakkan senjata ke udara ketika para pengunjuk rasa lewat, yang kemudian diputar ulang oleh pengunjuk rasa sekitar untuk menanyakan tentang insiden tersebut. [52]

Derek Chauvin didakwa atas pembunuhan tingkat tiga dan pembunuhan tak berencana pada tanggal 29 Mei, kemudian istrinya menyatakan bahwa dia akan mengajukan gugatan cerai pada malam itu.[53] Terlepas dari pengumuman dakwaan dan jam malam baru, kerusuhan pecah lagi pada Jumat malam dan menjelang Sabtu pagi,[54] dengan Ben Crump, pengacara yang mewakili keluarga Floyd, menyatakan bahwa “Kami mengharapkan dakwaan pembunuhan tingkat pertama. Kami menginginkan tuduhan pembunuhan tingkat pertama. Dan kami ingin melihat petugas lainnya ditangkap”.[55] Kehadiran aparat penegak hukum dilaporkan "tidak terdeteksi", ketika kekerasan di Minneapolis dengan cepat meluas hingga sebelum tengah malam, ketika petugas polisi, pasukan negara bagian, dan anggota Garda Nasional mulai menghadapi perusuh dengan gas air mata dan kekuatan massal.[54] Associated Press melaporkan bahwa Pentagon telah diperintahkan untuk menyiapkan pasukan, yang akan dikirim ke Kota Kembar (Minneapolis–Saint Paul). Para pejabat menyatakan bahwa 350 petugas polisi di lokasi kerusuhan jauh lebih banyak dari jumlah kerumunan pengunjuk rasa.[56]

Hari kelima: 30 MeiSunting

Gubernur Walz mengadakan konferensi pers pada pukul 01.30 waktu CDT pada 30 Mei. "Ini tidak berduka, dan ini tidak membuat pernyataan ... ini mengancam jiwa, berbahaya bagi pasukan yang paling berkualitas untuk menangani ini," Walz menyatakan. "Ini bukan tentang kematian George. Ini tentang kekacauan yang disebabkan. " Walikota Minneapolis Frey juga hadir di konferensi pers, dan dia mendesak para perusuh untuk pergi ke rumah mereka. "Jika Anda peduli dengan komunitas Anda, Anda harus mengakhiri ini. Itu harus dihentikan, ”kata Frey. "Anda tidak akan kembali ke petugas polisi yang secara tragis membunuh George Floyd dengan cara menjarah.[56]

Pada 30 Mei, 2.500 petugas dikerahkan dan 50 orang telah ditangkap sehubungan dengan aksi protes.[57] Mayor Jenderal Jon Jensen dari Garda Nasional Minnesota menyatakan bahwa pada 31 Mei lebih dari 1.700 tentara Garda Nasional dapat dikerahkan.[57] Ini akan menjadi yang terbesar dalam sejarah negara bagian.[57] Jensen mengkonfirmasi bahwa 2.500 Petugas akan dikerahkan pada siang hari.[58]

Kontroversi aktivitas polisiSunting

Seorang kru CNN ditangkap saat memberikan laporan langsung pada 29 Mei di Minneapolis, dan kemudian dibebaskan sekitar satu jam kemudian.[59] Setelah insiden itu terjadi, Gubernur Minnesota Tim Walz mengatakan bahwa ia sangat meminta maaf atas apa yang terjadi dan akan bekerja untuk membebaskan para kru, menyebut acara itu "tidak dapat diterima" dan menambahkan bahwa "sama sekali tidak ada alasan sesuatu seperti ini harus terjadi".[59][60] CNN menyebut penangkapan itu sebagai "pelanggaran yang jelas terhadap hak Amandemen Pertama" dalam sebuah tweet yang diposting pada hari yang sama.[60]

Orang-orang tertentu yang terlibat dalam protes dituduh menyamar sebagai petugas polisi.[61][62] Seorang pria kulit putih bertopeng dengan memakai payung terlihat dengan tenang menghancurkan jendela-jendela sebelum kerusuhan-kerusuhan Minneapolis menyebabkan sebuah teori viral yang mengidentifikasi seorang petugas polisi khusus dari St Paul yang berdekatan dengan namanya, berdasarkan tangkapan layar dari serangkaian pesan teks yang konon berasal dari mantan rekan dekatnya.[61] Polisi telah menyangkal petugas mereka yang bertanggung jawab.[61][63]Selain itu, pengunjuk rasa di New York menuduh bahwa petugas polisi yang menyamar di kerumunan mengenakan ban lengan putih.[64]

Unjuk rasa atas pembunuhan George Floyd di InternasionalSunting

JepangSunting

Di ibukota Jepang, Tokyo, sekitar 200 orang secara damai memprotes pada tanggal 30 Mei terhadap kebrutalan polisi sehubungan dengan pembunuhan Floyd dan pemukulan oleh polisi terhadap seorang pria etnis Kurdi yang tinggal di Tokyo.[65][66] Unjuk rasa lain diikuti pada 6 Juni di Shibuya dengan lebih dari 500 peserta.[67] Seseorang yang mengaku sebagai anggota Antifa mengancam akan mengebom kantor imigrasi dan kantor polisi.[68] Pada tanggal 14 Juni, ribuan orang berpartisipasi dalam protes di Tokyo terhadap kebrutalan polisi dan rasisme di AS dan rasisme di Jepang.[69]

RusiaSunting

Di ibukota Rusia, Moskow, dua orang pergi ke Kedutaan Besar AS untuk memprotes dengan spanduk yang mencari keadilan bagi Floyd, menuntut diakhirinya fasisme, dan menghina polisi. Keduanya ditahan oleh polisi tak lama setelah mereka memasang spanduk.[70]

PolandiaSunting

Di ibukota Polandia, Warsawa, Beberapa ratus orang berkumpul di Ujazdow Avenue di depan Kedutaan Besar AS untuk secara damai memprotes pembunuhan Floyd, rasisme, dan kebrutalan polisi.[71][72] Banyak yang berpakaian hitam dan memilih untuk berlutut.[73] Seorang juru bicara kepolisian Varsovian menyatakan bahwa majelis itu sah dan pemberitahuan sebelumnya telah diberikan.[71]

Di kota Kraków, pada tanggal 7 Juni, sekitar seribu orang berkumpul untuk berbaris dalam ingatan Floyd dan memprotes rasisme dan kebrutalan polisi. Pawai dimulai di depan Konsulat Jenderal Amerika Serikat di Stolarska Street dan berakhir di Little Market Square.[74][75]

HongariaSunting

Di ibukota Hongaria, Budapest, lebih dari seribu orang melakukan protes di Kedutaan Besar AS pada 7 Juni.[76] Pada 16 Juni, patung Winston Churchill di City Park dirusak dengan kata-kata "Nazi" dan "BLM".[77] Beberapa ratus orang mengadakan protes terhadap rasisme di Kedutaan Besar AS pada 20 Juni. Kelompok-kelompok paling kanan, seperti Gerakan Pemuda Enam Puluh Empat Negara berusaha mengganggu acara itu, tetapi setelah intervensi polisi, situasinya tidak meningkat.[78]

Republik CekoSunting

Di ibukota Republik Ceko, Praha, sekitar 300 orang berkumpul di Alun-alun Kota Tua pada 6 Juni. Para pengunjuk rasa kemudian berbaris dengan damai ke Kedutaan Besar AS.[79] Sekitar 4000 orang telah menunjukkan minat pada acara tersebut sebelum dibatalkan untuk mematuhi pembatasan karena pandemi COVID-19 di Republik Ceko yang memungkinkan pengumpulan hingga 500 orang.[79] Setelah pembatalan, Kementerian Dalam Negeri Jan Hamáček menyatakan bahwa batas tersebut tidak berlaku untuk demonstrasi.[79]

AustriaSunting

Di ibukota Austria, Wina, sekitar 50.000 demonstran muda kebanyakan memprotes secara damai dalam pawai ke Karlsplatz pada tanggal 4 Juni.[80][81]

IndonesiaSunting

Rakyat Papua telah memprotes selama beberapa dekade terhadap bagaimana pemerintah Indonesia memperlakukan mereka. Penggunaan kebrutalan polisi terhadap pelajar Papua menghasilkan serangkaian protes serius pada 2019.[82][83] Tujuh orang Papua yang ditangkap tahun lalu, yang dikenal sebagai "Tujuh Balikpapan", diberikan "hukuman penjara yang secara mengejutkan ringan atas tuduhan pengkhianatan" setelah unjuk rasa George Floyd dimulai, mungkin untuk menghindari kerusuhan yang terlihat dalam unjuk rasa Amerika. Banyak yang menarik persamaan antara unjuk rasa George Floyd dan orang-orang Papua, yang mengakibatkan tren tagar #PapuanLivesMatter online dan orang-orang di George Floyd protes di luar Indonesia juga menyatakan solidaritas dengan orang Papua.

ReferensiSunting

  1. ^ Ryan Faircloth; Liz Navratil; Liz Sawyer; Matt McKinney (May 28, 2020). "Looting and flames erupt in Minneapolis amid growing protests over George Floyd's death". Star Tribune. Diakses tanggal May 29, 2020. 
  2. ^ "Woman Found Dead Inside Car In North Minneapolis Amid 2nd Night Of Looting, Fires". CBS Minnesota. CBS Minnesota. Diakses tanggal May 30, 2020. 
  3. ^ Minneapolis Responds To Police Murder of George Floyd
  4. ^ Faircloth, Ryan (May 30, 2020). "'You need to go home,' Minnesota Gov. Tim Walz says as new fires, looting hit Minneapolis". Star Tribune. Diakses tanggal May 30, 2020. Gazelka told a Star Tribune reporter that he called the White House about the Minnesota riots... 
  5. ^ AP (May 28, 2020). "Violent protests rock Minneapolis for 2nd straight night over in-custody death". ABC7 Los Angeles (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal May 28, 2020. 
  6. ^ Jimenez, Omar; Chavez, Nicole; Hanna, Jason (May 28, 2020). "As heated protests over George Floyd's death continue, Minnesota governor warns of 'extremely dangerous situation'". CNN. 
  7. ^ DeMarche, Edmund (May 28, 2020). "Deadly shooting near George Floyd protest as looting, arson grip Minneapolis". Fox News. Some protesters skirmished with officers, who fired rubber bullets and tear gas in a repeat of Tuesday night's confrontation. 
  8. ^ "More George Floyd protesters arrested in Oakdale; chief says police must 'protect life and property' in city". St. Paul Pioneer Press. May 29, 2020. 
  9. ^ Sullivan, Tim; Forliti, Amy (May 28, 2020). "George Floyd death: Protesters enter Minneapolis police station, set fires". ABC7 Los Angeles (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal May 29, 2020. 
  10. ^ Wilkinson, Joseph (May 29, 2020). "Angry crowds set fire to Minneapolis police station as George Floyd protest turns violent". New York Daily News. 
  11. ^ Romm, Tony; Chiu, Allyson (May 29, 2020). "Twitter flags Trump for 'glorifying violence' after he says Minneapolis looting will lead to 'shooting'". The Washington Post. Diakses tanggal May 29, 2020. 
  12. ^ Ries, Brian. "8 notable details in the criminal complaint against ex-Minneapolis Police Officer Derek Chauvin". cnn.com. Cable News Network. Diakses tanggal May 29, 2020. 
  13. ^ Owen, Tess (May 28, 2020). "New Videos Appear to Undermine Police Account That George Floyd 'Resisted' Officers". Vice. Diakses tanggal May 28, 2020. 
  14. ^ Hauser, Christine (May 26, 2020). "F.B.I. to Investigate Arrest of Black Man Who Died After Being Pinned by Officer". The New York Times. Diakses tanggal May 26, 2020. 
  15. ^ a b Dakss, Brian (May 26, 2020). "Video shows Minneapolis cop with knee on neck of motionless, moaning man who later died". CBS News. Diakses tanggal May 26, 2020. 
  16. ^ Nawaz, Amna (May 26, 2020). "What we know about George Floyd's death in Minneapolis police custody". PBS Newshour. Diakses tanggal May 27, 2020. 
  17. ^ Montgomery, Blake (May 27, 2020). "Black Lives Matter Protests Over George Floyd's Death Spread Across the Country". The Daily Beast. Diakses tanggal May 28, 2020. Floyd, 46, died after a white Minneapolis police officer, Derek Chauvin, kneeled on his neck for at least seven minutes while handcuffing him. 
  18. ^ Steinbuch, Yaron (May 28, 2020). "First responders tried to save George Floyd's life for almost an hour". New York Post (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal May 29, 2020. 
  19. ^ "In pictures: Protesting the death of George Floyd". CNN. May 27, 2020. Diakses tanggal May 27, 2020. 
  20. ^ "Demonstrators gather around Minneapolis to protest death of George Floyd". KSTP (dalam bahasa Inggris). May 26, 2020. Diakses tanggal May 26, 2020. 
  21. ^ "Family and Friends Mourn Minneapolis Police Killing Victim George Floyd". Time. 
  22. ^ "Minneapolis Protestors Trash Police Precinct During Clash over George Floyd's Death". nypost.com. Diakses tanggal May 27, 2020. 
  23. ^ "'It's Real Ugly': Protesters Clash With Minneapolis Police After George Floyd's Death" (dalam bahasa Inggris). May 26, 2020. Diakses tanggal May 27, 2020. 
  24. ^ "Shortly before 8 p.m. outside the 3rd Precinct headquarters, Minneapolis police in riot gear were firing chemical agents and sandbags at the protesters, who were throwing water bottles at them in what appeared to be a standoff." Twitter. Star Tribune. Diakses tanggal May 26, 2020. 
  25. ^ "Protestors Gather Where George Floyd Was Killed, As well as MPD 3rd Precinct". minnesota.cbslocal.com. Diakses tanggal May 27, 2020. Starting at about 6 p.m., police began firing chemical irritant and firing rubber bullets at the precinct, located near the intersection of Lake Street and Hiawatha Avenue, as video on social media shows some protesters once again began breaking the precinct's windows. 
  26. ^ "Minneapolis Riots Real Instigator Arrest This Man!". www.youtube.com. Diakses tanggal May 29, 2020. 
  27. ^ "Did an undercover cop really vandalize a Minnesota AutoZone?". The Daily Dot (dalam bahasa Inggris). May 29, 2020. Diakses tanggal May 29, 2020. 
  28. ^ "'Not Our Officer': St. Paul PD Says Social Media Post Claiming One Of Its Officers Incited Mpls. Riots Is False". CBS Minnesota (dalam bahasa Inggris). May 28, 2020. Diakses tanggal May 30, 2020. 
  29. ^ "Looting and fires break out after protests in Minneapolis". fox9.com. Diakses tanggal May 27, 2020. 
  30. ^ a b "As Mayor Frey calls for officer's arrest, violence intensifies in Minneapolis". Star Tribune. Diakses tanggal May 29, 2020. 
  31. ^ "Minnesota Calls National Guard to Quell Violent Protests in Minneapolis". VOA. May 29, 2020. Diakses tanggal May 29, 2020. 
  32. ^ AP (May 28, 2020). "Violent protests rock Minneapolis for 2nd straight night over in-custody death". ABC7 Los Angeles (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal May 28, 2020. 
  33. ^ "George Floyd Riots: Violence Spans Twin Cities: 3rd Precinct Overtaken & Burned, Looting Continues, Businesses Torched". Minnesota CBS Local. May 29, 2020. Diakses tanggal May 29, 2020. 
  34. ^ "Tensions reignite near Minneapolis' 3rd Precinct". Fox 9 KMSP. Diakses tanggal May 29, 2020. 
  35. ^ Sullivan, Tim; Forliti, Amy (May 28, 2020). "Minneapolis police precinct on fire as protests grow". KCRA 3. Diakses tanggal May 29, 2020. 
  36. ^ Sidner, Sarah; Campbell, Josh (May 28, 2020). "CNN's Sara Sidner: 'Zero' police presence as precinct burns". CNN. Diakses tanggal May 29, 2020. 
  37. ^ "Minneapolis Mayor Jacob Frey Addresses City In The Middle Of Night Of Violence". CBS Minnesota (dalam bahasa Inggris). May 29, 2020. Diakses tanggal May 29, 2020. 
  38. ^ Bailey, Holly; Shammas, Brittany; Bellware, Kim. "Chaotic scene in Minneapolis after second night of protests over death of George Floyd". Washington Post (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal May 29, 2020. 
  39. ^ "Police Arrest Black CNN Reporter Covering Minneapolis Protests: 'You Don't Have to Doubt My Story, You Saw It For Your Own Eyes'". The Root (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal May 29, 2020. 
  40. ^ a b Hanna, Jason (May 29, 2020). "A CNN crew has been arrested while covering Minneapolis protests". CNN. Diakses tanggal May 29, 2020. 
  41. ^ "CNN reporting crew arrested on camera by police in Minneapolis". NBC News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal May 29, 2020. 
  42. ^ Smith, Ryan W. Miller, Jordan Culver, Joel Shannon and Erick. "Minneapolis protests escalate as police precinct set on fire, CNN reporter arrested; Trump lashes out at looters on Twitter: What we know". USA TODAY (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal May 29, 2020. 
  43. ^ "Police Try to Disperse Oakland Crowds as Protests Over George Floyd Killing Spread". KQED (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-30. 
  44. ^ CNN, Jason Hanna and Amir Vera. "CNN crew released from police custody after they were arrested live on air in Minneapolis". CNN. Diakses tanggal May 30, 2020. 
  45. ^ Rowland, Geoffrey (May 29, 2020). "Minnesota governor 'deeply apologizes' to CNN president after network crew arrested". TheHill (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal May 29, 2020. 
  46. ^ Yglesias, Matthew (May 29, 2020). "CNN reporter Omar Jimenez arrested live on the air in Minneapolis". Vox (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal May 29, 2020. 
  47. ^ Donald Trump [@realDonaldTrump] (May 29, 2020). "The National Guard has arrived on the scene. They are in Minneapolis and fully prepared. George Floyd will not have died in vain. Respect his memory!!!" (Twit). Diakses tanggal May 29, 2020 – via Twitter. 
  48. ^ Donald Trump [@realDonaldTrump] (May 28, 2020). "I can't stand back & watch this happen to a great American City, Minneapolis. A total lack of leadership. Either the very weak Radical Left Mayor, Jacob Frey, get his act together and bring the City under control, or I will send in the National Guard & get the job done right..." (Twit). Diakses tanggal May 29, 2020 – via Twitter. 
  49. ^ @realDonaldTrump (28 Mei 2020). "I can't stand back & watch this happen to a great American City, Minneapolis. A total lack of leadership. Either the very weak Radical Left Mayor, Jacob Frey, get his act together and bring the City under control, or I will send in the National Guard & get the job done right..." (Twit) (dalam bahasa bahasa Inggris). Diakses tanggal 29 Mei 2020 – via Twitter. 
  50. ^ @realDonaldTrump (29 Mei 2020). "The National Guard has arrived on the scene. They are in Minneapolis and fully prepared. George Floyd will not have died in vain. Respect his memory!!!" (Twit) (dalam bahasa Inggris) – via Twitter. 
  51. ^ "Curfew to go into effect for Minneapolis-St. Paul starting at 8 p.m. on Friday". KTTC. May 29, 2020. Diakses tanggal May 29, 2020. 
  52. ^ Varner, Kirk (May 29, 2020). "KSTP news director responds to social media video regarding reporter Rich Reeve". KSTP (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal May 30, 2020. 
  53. ^ News, A. B. C. "Wife of Derek Chauvin, officer charged with murder in George Floyd's death, files for divorce". ABC News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-30. 
  54. ^ a b "'You need to go home,' Minnesota Gov. Tim Walz says as new fires, looting hit Minneapolis". Star Tribune. Diakses tanggal 2020-05-30. 
  55. ^ "George Floyd Updates: 'Absolute Chaos' in Minneapolis as Protests Grow Across U.S." The New York Times (dalam bahasa Inggris). 2020-05-30. ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2020-05-30. 
  56. ^ a b "'This Is Not About George's Death': Protesters Defy Minneapolis Curfew Order, Fires Rage During 4th Night Of Unrest" (dalam bahasa Inggris). 30 Mei 2020. Diakses tanggal 30 Mei 2020. 
  57. ^ a b c Krisna Sumargo, Setya (30 Mei 2020). "Hingga Sabtu Pagi Pasukan Keamanan Ciduk 50 Orang Pemrotes di Minneapolis". Tribunjogja.com. Diakses tanggal 30 Mei 2020. 
  58. ^ CNN (30 Mei 2020). "Minnesota will have 2,500 National Guard personnel deployed by noon today, official says". CNN (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 30 Mei 2020. 
  59. ^ a b Jason Hanna; Amir Vera (30 Mei 2020). "CNN crew released from police custody after they were arrested live on air in Minneapolis". CNN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Mei 2020. Diakses tanggal 30 Mei 2020. 
  60. ^ a b "Reporter CNN Ditangkap saat Liputan Demonstrasi Kematian George Floyd". Katadata. 29 Mei 2020. Diakses tanggal 30 Mei 2020. 
  61. ^ a b c "Questions raised over masked white man with umbrella seen calmly smashing windows before Minneapolis riots". The Independent. 
  62. ^ "Rumors are swirling over footage showing a shadowy figure dubbed 'umbrella man' breaking windows during the Minneapolis protests". Insider. 
  63. ^ "Police deny link to mysterious 'Umbrella Man,' who broke windows during riot". AJC. 
  64. ^ "George Floyd riots: How New York City protesters identify undercover cops in crowds". Daily Telegraph. 
  65. ^ "「警官に押さえ込まれけが」 渋谷署前で200人が抗議デモ クルド人訴えに共鳴". 毎日新聞 (dalam bahasa Jepang). 31 May 2020. 
  66. ^ "Hundreds protest alleged Tokyo police violence against Kurdish man". TokyoReporter. 31 Mei 2020. Diakses tanggal 3 Juni 2020. 
  67. ^ Siripala, Thisanka (8 Juni 2020). "Japan Holds Anti-Racism Rally, Protesting Homegrown Police Brutality in Solidarity With Black Lives Matter". The Diplomat. Diakses tanggal 8 Juni 2020. 
  68. ^ "【警戒】12日午後、アンティファが渋谷を爆破予告 全米揺るがす抗議デモ、日本にも波及か | JBpress(Japan Business Press)". JBpress(Japan Business Press). 
  69. ^ "Black Lives Matter protesters march through Tokyo". Reuters (dalam bahasa Inggris). 14 June 2020. Diakses tanggal 14 Juni 2020. 
  70. ^ "Барнаулец устроил протест у посольства США в Москве в поддержку погибшего афроамериканца Джорджа Флойда". Bankfax (dalam bahasa Rusia). 5 Juni 2020. 
  71. ^ a b "Protest przed ambasadą USA. Krzyczeli "I can't breathe"". TVN Warszawa (dalam bahasa Polski). 
  72. ^ "Global scenes of Black Lives Matter protests show outrage far beyond US". CNET. 6 Juni 2020. Diakses tanggal 7 Juni 2020. 
  73. ^ "Protest w hołdzie dla George'a Floyda przed ambasadą USA w Warszawie". wiadomosci.dziennik.pl (dalam bahasa Polski). 4 June 2020. Diakses tanggal 5 June 2020. 
  74. ^ "Kraków: marsz pamięci George'a Floyda [ZDJĘCIA] - Wiadomości". wiadomosci.onet.pl (dalam bahasa Polski). Diakses tanggal 7 Juni 2020. 
  75. ^ "Wyborcza.pl". krakow.wyborcza.pl (dalam bahasa Polski). 
  76. ^ Trencsényi Ádám; Thüringer Barbara (7 Juni 2020). "Ezren gyűltek össze a Black Lives Matter budapesti tüntetésén". Index (dalam bahasa Hungaria). Diakses tanggal 7 Juni 2020. 
  77. ^ PJ (16 Juni 2020). "Megrongálták Churchill budapesti szobrát is". Index (dalam bahasa Hungaria). Diakses tanggal 16 June 2020. 
  78. ^ Zrt, HVG Kiadó (20 June 2020). "Budapesten is tüntettek a rasszizmus ellen (fotók)". hvg.hu (dalam bahasa Hungaria). Diakses tanggal 23 Juni 2020. 
  79. ^ a b c "I přes pandemii v Praze protestovaly stovky lidí. Protest připomínal oběti rasismu | Aktuálně.cz". Aktuálně.cz - Víte, co se právě děje (dalam bahasa Cheska). 6 Juni 2020. Diakses tanggal 6 Juni 2020. 
  80. ^ AFP News (4 Juni 2020). "Tens Of Thousands Turn Out For Vienna Black Lives Matter Protest". IBT. Diakses tanggal 5 Juni 2020. 
  81. ^ "18 powerful pictures from Vienna's Black Lives Matter protest". 
  82. ^ Firdaus, Febriana (17 Juni 2020). "Seven Papuan activists convicted of treason after anti-racism protests" – via www.theguardian.com. 
  83. ^ "Indonesia: Drop Case Against Papuan Protest Organizers". Human Rights Watch. 10 Juni 2020. 

Pranala luarSunting