Boron

unsur kimia dengan lambang B dan nomor atom 5

Boron adalah sebuah unsur kimia dengan lambang B dan nomor atom 5. Dalam bentuk kristalnya, ia merupakan metaloid yang rapuh, gelap, dan berkilau; dalam bentuk amorfnya, ia merupakan bubuk kecoklatan. Sebagai unsur yang paling ringan dalam golongan boron, ia memiliki tiga elektron valensi untuk membentuk ikatan kovalen, menghasilkan banyak senyawa seperti asam borat, mineral natrium borat, serta kristal ultra keras boron karbida dan boron nitrida.

Boron,  5B
Boron (β-rombohedron)
Garis spektrum boron
Sifat umum
Nama, lambangboron, B
Pengucapan/boron/[1]
Alotropα-, β-rombohedron, β-tetragon (dan lainnya)
Penampilanhitam cokelat
Boron dalam tabel periodik
Hidrogen Helium
Lithium Berilium Boron Karbon Nitrogen Oksigen Fluor Neon
Natrium Magnesium Aluminium Silikon Fosfor Sulfur Clor Argon
Potasium Kalsium Skandium Titanium Vanadium Chromium Mangan Besi Cobalt Nikel Tembaga Seng Gallium Germanium Arsen Selen Bromin Kripton
Rubidium Strontium Yttrium Zirconium Niobium Molybdenum Technetium Ruthenium Rhodium Palladium Silver Cadmium Indium Tin Antimony Tellurium Iodine Xenon
Caesium Barium Lanthanum Cerium Praseodymium Neodymium Promethium Samarium Europium Gadolinium Terbium Dysprosium Holmium Erbium Thulium Ytterbium Lutetium Hafnium Tantalum Tungsten Rhenium Osmium Iridium Platinum Gold Mercury (element) Thallium Lead Bismuth Polonium Astatine Radon
Francium Radium Actinium Thorium Protactinium Uranium Neptunium Plutonium Americium Curium Berkelium Californium Einsteinium Fermium Mendelevium Nobelium Lawrencium Rutherfordium Dubnium Seaborgium Bohrium Hassium Meitnerium Darmstadtium Roentgenium Copernicium Nihonium Flerovium Moscovium Livermorium Tennessine Oganesson


B

Al
beriliumboronkarbon
Nomor atom (Z)5
Golongangolongan 13
Periodeperiode 2
Blokblok-p
Kategori unsur  metaloid
Berat atom standar (Ar)
  • [10,80610,821]
  • 10,81±0,02 (diringkas)
Konfigurasi elektron[He] 2s2 2p1
Elektron per kelopak2, 3
Sifat fisik
Fase pada STS (0 °C dan 101,325 kPa)padat
Titik lebur2349 K ​(2076 °C, ​3769 °F)
Titik didih4200 K ​(3927 °C, ​7101 °F)
Kepadatan saat cair, pada t.l.2,08 g/cm3
Kalor peleburan50,2 kJ/mol
Kalor penguapan480 kJ/mol
Kapasitas kalor molar11,087 J/(mol·K)
Tekanan uap
P (Pa) 1 10 100 1 k 10 k 100 k
pada T (K) 2348 2562 2822 3141 3545 4072
Sifat atom
Bilangan oksidasi−5, −1, 0,[2] +1, +2, +3[3][4] (oksida agak asam)
ElektronegativitasSkala Pauling: 2.04
Energi ionisasike-1: 800,6 kJ/mol
ke-2: 2427,1 kJ/mol
ke-3: 3659,7 kJ/mol
(artikel)
Jari-jari atomempiris: 90 pm
Jari-jari kovalen84±3 pm
Jari-jari van der Waals192 pm
Lain-lain
Kelimpahan alamiprimordial
Struktur kristalrombohedron
Struktur kristal Rombohedral untuk boron
Kecepatan suara batang ringan16.200 m/s (suhu 20 °C)
Ekspansi kalor(bentuk β) 5–7 µm/(m·K) (suhu 25 °C)[5]
Konduktivitas termal27,4 W/(m·K)
Resistivitas listrik~106  Ω·m (suhu 20 °C)
Arah magnetdiamagnetik[6]
Suseptibilitas magnetik molar−6,7×10−6 cm3/mol[7]
Skala Mohs~9,5
Nomor CAS7440-42-8
Sejarah
PenemuanJ. Gay-Lussac dan L. Thénard[8] (30 Juni 1808)
Isolasi pertamaH. Davy[9] (9 Juli 1808)
Isotop boron yang utama
Iso­top Kelim­pahan Waktu paruh (t1/2) Mode peluruhan Pro­duk
10B 19,9(7)%* stabil[10]
11B 80,1(7)%* stabil[10]
Kelimpahan 10B kemungkinan hanya serendah 19,1% dan setinggi 20,3% dalam sampel alami. Sisanya diisi oleh 11B.[11]
| referensi | di Wikidata

Boron disintesis seluruhnya oleh spalasi sinar kosmik dan supernova, dan bukan oleh nukleosintesis bintang, sehingga ia merupakan unsur dengan kelimpahan yang rendah di Tata Surya dan di kerak Bumi.[12] Ia mencakup sekitar 0,001 persen dari total berat kerak Bumi.[13] Ia terkonsentrasi di Bumi oleh kelarutan air dari senyawa alaminya yang lebih umum, mineral borat. Mineral ini ditambang secara industri sebagai evaporit, seperti boraks dan kernit. Deposito terbesar yang diketahui ada di Turki, penghasil mineral boron terbesar.

Boron elemental merupakan sebuah metaloid yang ditemukan dalam jumlah kecil pada meteoroid tetapi boron yang tidak digabungkan secara kimia tidak ditemukan secara alami di Bumi. Secara industri, unsur yang sangat murni diproduksi dengan kesulitan karena kontaminasi oleh karbon atau unsur lain yang menolak penghilangan.[14] Terdapat beberapa alotrop boron: boron amorf adalah bubuk kecoklatan; kristal boron berwarna keperakan sampai hitam, sangat keras (sekitar 9,5 pada skala Mohs), dan konduktor listrik yang buruk pada suhu kamar. Penggunaan utama dari boron adalah sebagai filamen boron dengan aplikasi yang mirip dengan serat karbon dalam beberapa bahan berkekuatan tinggi.

Boron digunakan terutama dalam senyawa kimia. Sekitar setengah dari semua produksi yang dikonsumsi secara global adalah aditif dalam serat kaca untuk bahan insulasi dan struktural. Penggunaan utama berikutnya adalah pada polimer dan keramik dalam bahan struktural berkekuatan tinggi, ringan, dan tahan panas. Kaca borosilikat lebih disukai karena kekuatannya yang lebih besar dan ketahanannya terhadap goncangan termal daripada kaca soda kapur biasa. Sebagai natrium perborat, ia digunakan sebagai pemutih. Sejumlah kecil boron digunakan sebagai dopan dalam semikonduktor, dan zat intermediat reagen dalam sintesis bahan kimia halus organik. Beberapa obat-obatan organik yang mengandung boron telah digunakan atau sedang dipelajari. Boron alami terdiri dari dua isotop stabil, salah satunya (boron-10) memiliki sejumlah kegunaan sebagai agen penangkap neutron.

Persimpangan boron dengan biologi sangatlah kecil. Konsensus mengenai hal ini sebagai hal yang penting bagi kehidupan mamalia masih kurang. Borat memiliki toksisitas yang rendah pada mamalia (mirip dengan garam dapur) tetapi lebih beracun bagi artropoda dan kadang-kadang digunakan sebagai insektisida. Antibiotik organik yang mengandung boron telah diketahui. Meskipun hanya jumlah renik yang diperlukan, ia merupakan nutrisi tanaman yang penting.

Sejarah sunting

Kata boron diciptakan dari boraks, mineral dari mana ia diisolasi, oleh analogi dengan karbon, yang secara kimiawi mirip dengan boron.

 
Sasolit

Boraks dalam bentuk mineralnya (kemudian dikenal sebagai tincal) pertama kali digunakan sebagai glasir, dimulai di Tiongkok sekitar tahun 300 M. Beberapa boraks mentah bergerak ke barat, dan tampaknya disebutkan oleh alkemis Jabir bin Hayyan sekitar tahun 700 M. Marco Polo membawa beberapa glasir kembali ke Italia pada abad ke-13. Sekitar tahun 1600 M, Georgius Agricola, melaporkan penggunaan boraks sebagai fluks dalam metalurgi. Pada tahun 1777, asam borat dikenal di mata air panas (soffioni) dekat Firenze, Italia, yang kemudian dikenal sebagai sal sedativum, dengan manfaat medis yang nyata. Mineral tersebut diberi nama sasolit, dari Sasso Pisano di Italia. Sasso adalah sumber utama boraks Eropa dari tahun 1827 hingga 1872, ketika sumber-sumber Amerika menggantikannya.[15][16] Senyawa boron relatif jarang digunakan sampai akhir 1800-an ketika Perusahaan Boraks Pantai Pasifik milik Francis Marion Smith pertama kali memopulerkan dan memproduksinya dalam volume dengan biaya rendah.[17]

Boron tidak diakui sebagai unsur sampai diisolasi oleh Sir Humphry Davy[9] dan oleh Joseph Louis Gay-Lussac serta Louis Jacques Thénard.[8] Pada tahun 1808, Davy mengamati bahwa arus listrik yang dikirim melalui larutan borat menghasilkan endapan coklat pada salah satu elektrode. Dalam eksperimen berikutnya, ia menggunakan kalium untuk mereduksi asam borat alih-alih menggunakan elektrolisis. Dia menghasilkan cukup boron untuk mengonfirmasi sebuah unsur baru dan menamakannya boracium.[9] Gay-Lussac dan Thénard menggunakan besi untuk mereduksi asam borat pada suhu tinggi. Dengan mengoksidasi boron dengan udara, mereka menunjukkan bahwa asam borat adalah produk oksidasinya.[8][18] Jöns Jacob Berzelius mengidentifikasinya sebagai sebuah unsur pada tahun 1824.[19] Boron murni bisa dibilang pertama kali diproduksi oleh ahli kimia Amerika Ezekiel Weintraub pada tahun 1909.[20][21][22]

Persiapan boron elemental di laboratorium sunting

Rute paling awal ke boron elemental melibatkan reduksi oksida borat dengan beberapa logam seperti magnesium atau aluminium. Namun, produk yang diproduksi hampir selalu terkontaminasi dengan borida dari logam-logam tersebut.[butuh rujukan] Boron murni dapat dibuat dengan mereduksi boron halida yang mudah menguap dengan hidrogen pada suhu tinggi. Boron ultra murni untuk penggunaan dalam industri semikonduktor diproduksi oleh dekomposisi diborana pada suhu tinggi dan kemudian dimurnikan lebih lanjut dengan peleburan zona atau proses Czochralski.[23]

Produksi senyawa boron tidak melibatkan pembentukan boron elemental, tetapi memanfaatkan ketersediaan borat yang telah ada.

Karakteristik sunting

Alotrop sunting

 
Boron chunks

Boron mirip dengan karbon karena kemampuannya untuk membentuk jaringan molekul ikatan kovalen yang stabil. Bahkan boron yang tidak teratur (amorf) mengandung boron ikosahedra biasa yang terikat secara acak satu sama lain tanpa urutan jarak jauh.[24][25] Boron kristal merupakan bahan hitam yang sangat keras dengan titik lebur di atas 2000 °C. Ia membentuk empat alotrop utama: α-rombohedron dan β-rombohedron (α-R dan β-R), γ-ortorombik (γ), dan β-tetragon (β-T). Keempat fase tersebut stabil pada kondisi sekitar, dan β-rombohedron menjadi yang paling umum dan stabil. Fase α-tetragon juga eksis (α-T), tetapi sangat sulit untuk diproduksi tanpa kontaminasi yang signifikan. Sebagian besar fase tersebut didasarkan pada ikosahedra B12, tetapi fase γ dapat digambarkan sebagai susunan tipe garam batu dari pasangan atom ikosahedra dan B2.[26] Ia dapat diproduksi dengan mengompresi fase boron lainnya hingga 12–20 GPa dan memanaskannya hingga suhu 1500–1800 °C; ia tetap stabil setelah melepaskan suhu dan tekanan. Fase β-T diproduksi pada tekanan yang sama, tetapi pada suhu yang lebih tinggi, yaitu 1800–2200 °C. Fase α-T dan β-T mungkin koeksis berdampingan pada kondisi sekitar, dengan fase β-T menjadi yang lebih stabil.[26][27][28] Mengompresi boron di atas 160 GPa akan menghasilkan fase boron dengan struktur yang belum diketahui, dan fase ini merupakan sebuah superkonductor pada suhu di bawah 6–12 K.[29] Borosferena (molekul B40 yang berbentuk seperti fulerena) dan borofena (struktur yang berbentuk seperti grafena yang diusulkan) telah dijelaskan pada tahun 2014.

Fase boron α-R β-R γ β-T
Simetri Rombohedron Rombohedron Ortorombik Tetragon
Sel atom/satuan[26] 12 ~105 28
Massa jenis (g/cm3)[30][31][32][33] 2,46 2,35 2,52 2,36
Kekerasan Vickers (GPa)[34][35] 42 45 50–58
Modulus kompresi (GPa)[35][36] 185 224 227
Sela pita (eV)[35][37] 2 1,6 2,1

Sifat kimia sunting

Boron elemental jarang dan kurang dipelajari karena bahan murninya sangat sulit untuk disiapkan. Sebagian besar studi mengenai "boron" melibatkan sampel yang mengandung sejumlah kecil karbon. Perilaku kimia boron lebih menyerupai silikon daripada aluminium. Boron kristal secara kimiawi lengai dan tahan terhadap serangan dari asam fluorida atau klorida yang mendidih. Ketika dibagi halus, ia diserang secara perlahan oleh hidrogen peroksida pekat panas, asam nitrat pekat panas, asam sulfat panas, atau campuran panas asam sulfat dan kromat.[21]

Laju oksidasi boron tergantung pada kristalinitas, ukuran partikel, kemurnian dan suhu. Boron tidak bereaksi dengan udara pada suhu kamar, tetapi pada suhu yang lebih tinggi ia akan terbakar dan membentuk boron trioksida:[38]

4 B + 3 O2 → 2 B2O3
 
Model bola dan tongkat anion tetraborat, [B4O5(OH)4]2−, seperti yang terjadi pada kristal boraks, Na2[B4O5(OH)4]·8H2O. Atom boron berwarna merah muda, dengan oksigen penghubung berwarna merah, dan empat hidrogen hidroksil berwarna putih. Perhatikan dua boron merupakan sp2 yang terikat secara trigonal tanpa muatan formal, sedangkan dua boron lainnya merupakan sp3 yang terikat secara tetrahedral, masing-masing membawa muatan formal −1. Bilangan oksidasi semua boron adalah III. Campuran bilangan koordinasi boron dan muatan formal ini merupakan karakteristik mineral boron alam.

Boron mengalami halogenasi untuk menghasilkan trihalida; misalnya,

2 B + 3 Br2 → 2 BBr3

Triklorida dalam praktek biasanya terbuat dari oksida.[38]

Struktur atom sunting

Boron merupakan unsur paling ringan yang memiliki elektron dalam orbital-p dalam keadaan dasarnya. Namun, tidak seperti kebanyakan unsur-p lainnya, ia jarang mematuhi kaidah oktet dan biasanya hanya menempatkan enam elektron[39] (dalam tiga orbital molekul) pada kulit valensinya. Boron merupakan prototipe untuk golongan boron (golongan IUPAC 13), meskipun anggota lain dari golongan ini merupakan logam dan unsur-p yang lebih khas (hanya aluminium yang sampai batas tertentu berbagi keengganan boron terhadap kaidah oktet).

Senyawa kimia sunting

 
Struktur boron (III) trifluorida, menunjukkan orbital boron p yang "kosong" dalam ikatan kovalen koordinasi tipe pi

Dalam senyawa yang paling dikenal, boron memiliki bilangan oksidasi formal III. Mereka termasuk oksida, sulfida, nitrida, dan halida.[38]

Trihalida mengadopsi struktur trigonal planar. Senyawa ini merupakan asam Lewis yang siap membentuk aduk dengan donor pasangan elektron, yang disebut basa Lewis. Misalnya, fluorida (F) dan boron trifluorida (BF3) digabungkan untuk menghasilkan anion tetrafluoroborat, BF4. Boron trifluorida digunakan dalam industri petrokimia sebagai katalis. Halida ini bereaksi dengan air dan membentuk asam borat.[38]

Ia ditemukan di alam di Bumi hampir seluruhnya sebagai berbagai oksida B(III), sering dikaitkan dengan unsur-unsur lain. Lebih dari seratus mineral borat mengandung boron dalam bilangan oksidasi +3. Mineral ini menyerupai silikat dalam beberapa hal, meskipun sering ditemukan tidak hanya dalam koordinasi tetrahedral dengan oksigen, tetapi juga dalam konfigurasi trigonal planar. Tidak seperti silikat, mineral boron tidak pernah mengandungnya dengan bilangan koordinasi lebih besar dari empat. Motif khas telah dicontohkan oleh anion tetraborat dari mineral umum boraks, yang ditunjukkan di sebelah kiri. Muatan negatif formal dari pusat borat tetrahedral diseimbangkan oleh kation logam dalam mineral, seperti natrium (Na+) dalam boraks.[38] Golongan turmalin borat-silikat juga merupakan golongan mineral pembawa boron yang sangat penting, dan sejumlah borosilikat juga diketahui eksis secara alami.[40]

 
Model bola dan tongkat menunjukkan struktur kerangka boron dari gugus borana. Struktur ini dapat dirasionalisasikan oleh teori pasangan elektron rangka polihedral.[41]

Borana merupakan senyawa kimia boron dan hidrogen, dengan rumus umum BxHy. Senyawa-senyawa ini tidak terjadi di alam. Banyak borana mudah teroksidasi saat berkontak dengan udara, beberapa dengan keras. BH3 yang merupakan anggota induk disebut borana, tetapi ia hanya diketahui dalam bentuk gas, dan dimerisasi untuk membentuk diborana, B2H6. Borana yang lebih besar semuanya terdiri dari gugus boron yang polihedral, beberapa di antaranya eksis sebagai isomer. Misalnya, isomer B20H26 didasarkan pada fusi dua gugus 10 atom.

Borana yang paling penting adalah diborana B2H6 dan dua produk pirolisisnya, pentaborana B5H9 dan dekaborana B10H14. Sejumlah besar boron hidrida anionik telah diketahui, misalnya [B12H12]2−.

Bilangan oksidasi formal dalam boran adalah positif, dan didasarkan pada asumsi bahwa hidrogen dihitung sebagai −1 seperti pada hidrida logam aktif. Bilangan oksidasi rata-rata untuk boron kemudian hanyalah rasio hidrogen terhadap boron dalam molekul. Sebagai contoh, dalam diborana B2H6, bilangan oksidasi boron adalah +3, tetapi dalam dekaborana B10H14, biloksnya 7/5 atau +1,4. Dalam senyawa ini bilangan oksidasi boron seringkali bukan bilangan bulat.

Boron nitrida terkenal karena berbagai struktur yang mereka adopsi. Mereka menunjukkan struktur analog dengan berbagai alotrop karbon, termasuk grafit, intan, dan tabung nano. Dalam struktur seperti intan, yang disebut boron nitrida kubik (nama dagang Borazon), atom boron ada dalam struktur tetrahedral atom karbon dalam intan, tetapi satu dari setiap empat ikatan B-N dapat dilihat sebagai ikatan kovalen koordinasi, di mana dua elektron disumbangkan oleh atom nitrogen yang bertindak sebagai basa Lewis pada ikatan ke pusat asam Lewis boron(III). Boron nitrida kubik, di antara aplikasi lain, digunakan sebagai abrasif, karena memiliki kekerasan yang sebanding dengan intan (kedua zat tersebut mampu menghasilkan goresan satu sama lain). Dalam senyawa BN analog grafit, boron nitrida heksagonal (h-BN), atom boron bermuatan positif dan nitrogen bermuatan negatif di setiap bidang terletak berdekatan dengan atom bermuatan berlawanan di bidang berikutnya. Akibatnya, grafit dan h-BN memiliki sifat yang sangat berbeda, meskipun keduanya adalah pelumas, karena bidang-bidang ini mudah tergelincir satu sama lain. Namun, h-BN merupakan konduktor listrik dan termal yang relatif buruk dalam arah planar.[42][43]

Kimia organoboron sunting

Sejumlah besar senyawa organoboron telah diketahui dan banyak dari mereka yang berguna dalam sintesis organik. Banyak dari mereka yang dihasilkan dari hidroborasi, yang menggunakan diborana, B2H6, sebuah bahan kimia simple borana sederhana. Organoboron(III) biasanya berbentuk tetrahedral atau trigonal planar, misalnya, tetrafenilborat, [B(C6H5)4] vs. trifenilborana, B(C6H5)3. Namun, beberapa atom boron yang bereaksi satu sama lain memiliki kecenderungan untuk membentuk struktur dodekahedral (12-sisi) dan ikosahedral (20-sisi) baru yang tersusun sepenuhnya dari atom boron, atau dengan jumlah heteroatom karbon yang bervariasi.

Kimia organoboron telah digunakan dalam penggunaan yang beragam, seperti boron karbida (lihat di bawah), sebuah keramik kompleks yang sangat keras yang terdiri dari anion dan kation gugus boron-karbon, hingga karborana, senyawa kimia gugus karbon-boron yang dapat dihalogenasi untuk membentuk struktur reaktif termasuk asam karborana, sebuah superasam. Sebagai salah satu contoh, karborana membentuk bagian molekul yang berguna yang menambahkan sejumlah besar boron ke biokimia lain untuk menyintesis senyawa yang mengandung boron compounds untuk digunakan dalam terapi penangkapan neutron boron untuk pengobatan kanker.

Senyawa B(I) dan B(II) sunting

Seperti yang diantisipasi oleh gugus hidridanya, boron membentuk berbagai senyawa stabil dengan bilangan oksidasi formal kurang dari tiga. B2F4 dan B4Cl4 telah dikarakterisasi dengan baik.[44]

 
Model bola dan tongkat dari superkonduktor magnesium diborida. Atom boron terletak pada lapisan seperti grafit aromatik heksagonal, dengan muatan −1 pada setiap atom boron. Ion magnesium(II) terletak di antara lapisan

Senyawa boron logam biner, borida logam, mengandung boron dalam bilangan oksidasi negatif. Ilustrasi adalah magnesium diborida (MgB2). Setiap atom boron memiliki muatan formal −1 dan magnesium diberi muatan formal +2. Dalam bahan ini, pusat boron adalah trigonal planar dengan ikatan rangkap tambahan untuk setiap boron, membentuk lembaran yang mirip dengan karbon dalam grafit. Namun, tidak seperti boron nitrida heksagonal, yang kekurangan elektron pada bidang atom kovalen, elektron terdelokalisasi dalam magnesium diborida memungkinkannya menghantarkan listrik yang mirip dengan grafit isoelektronik. Pada tahun 2001, bahan ini ditemukan sebagai superkonduktor suhu tinggi.[45][46] Ia merupakan sebuah superkonduktor dalam pengembangan aktif. Sebuah proyek di CERN untuk membuat kabel MgB2 telah menghasilkan kabel uji superkonduktor yang mampu membawa 20.000 ampere untuk aplikasi distribusi arus yang sangat tinggi, seperti versi luminositas tinggi yang dimaksudkan dari Penumbuk Hadron Raksasa.[47]

Borida logam tertentu lainnya memiliki aplikasi khusus sebagai bahan keras untuk alat pemotong.[48] Seringkali boron dalam borida memiliki bilangan oksidasi pecahan, seperti −1/3 dalam kalsium heksaborida (CaB6).

Dari perspektif struktural, senyawa kimia boron yang paling khas adalah hidrida. Yang termasuk ke dalam deret ini adalah senyawa gugus dodekaborat (B12H2−12), dekaborana (B10H14), dan karborana seperti C2B10H12. Secara karakteristik, senyawa tersebut mengandung boron dengan bilangan koordinasi lebih besar dari empat.[38]

Isotop sunting

Boron memiliki dua isotop alami dan stabil, 11B (80,1%) dan 10B (19,9%). Hasil perbedaan massa dalam berbagai nilai δ11B, yang didefinisikan sebagai perbedaan fraksional antara 11B dan 10B dan secara tradisional dinyatakan dalam bagian per ribu, di perairan alami mulai dari −16 hingga +59. Ada 13 isotop boron yang diketahui; isotop yang berumur paling pendek adalah 7B yang meluruh melalui emisi proton dan peluruhan alfa dengan waktu paruh 3,5×10−22 detik. Fraksinasi isotop boron dikendalikan oleh reaksi pertukaran spesies boron B(OH)3 dan [B(OH)4]. Isotop boron juga difraksinasi selama kristalisasi mineral, selama perubahan fase H2O dalam sistem hidrotermal, dan selama perubahan hidrotermal batuan. Efek perubahan hidrotermal menghasilkan penghapusan preferensial ion [10B(OH)4] menjadi tanah liat. Efek ini menghasilkan larutan yang diperkaya dengan 11B(OH)3 dan oleh karena itu mungkin bertanggung jawab atas pengayaan 11B yang besar dalam air laut dibandingkan dengan kerak samudra kerak benua; perbedaan ini dapat bertindak sebagai jejak isotopik.[49]

17B yang eksotis menunjukkan inti halo, yaitu jari-jarinya jauh lebih besar daripada yang diprediksi oleh model tetesan cairan.[50]

Isotop 10B berguna untuk menangkap neutron termal. Industri nuklir memperkaya boron alam hingga mendekati 10B. Produk sampingan yang kurang berharga, boron terdeplesi, hampir semuanya merupakan 11B murni.

Pengayaan isotop komersial sunting

Karena penampang neutronnya yang tinggi, boron-10 sering digunakan untuk mengontrol fisi dalam reaktor nuklir sebagai zat penangkap neutron.[51] Beberapa proses pengayaan skala industri telah dikembangkan; namun, hanya distilasi vakum terfraksionasi dari aduk dimetil eter boron trifluorida (DME-BF3) dan kromatografi kolom borat yang digunakan.[52][53]

Boron yang diperkaya (boron-10) sunting

 
Penampang neutron boron (kurva atas untuk 10B dan kurva bawah untuk 11B)

Boron yang diperkaya atau 10B digunakan dalam perlindungan radiasi dan merupakan nuklida utama yang digunakan dalam terapi penangkapan neutron kanker (boron neutron capture therapy, BNCT). Dalam BNCT, senyawa yang mengandung 10B dimasukkan ke dalam obat yang secara selektif diambil oleh tumor ganas dan jaringan di dekatnya. Pasien kemudian dirawat dengan sinar neutron berenergi rendah pada dosis radiasi neutron yang relatif rendah. Neutron tersebut memicu partikel alfa sekunder energik dan jarak pendek dan radiasi ion berat litium-7 yang merupakan produk dari reaksi nuklir boron + neutron, dan radiasi ion ini juga membombardir tumor, terutama dari dalam sel tumor.[54][55][56][57]

Di dalam reaktor nuklir, 10B digunakan untuk kontrol reaktivitas dan dalam sistem shutdown darurat. Ia dapat berfungsi baik dalam bentuk batang kendali borosilikat atau sebagai asam borat. Dalam reaktor air bertekanan, asam borat 10B ditambahkan ke dalam pendingin reaktor saat pembangkit dimatikan untuk pengisian bahan bakar. Ia kemudian disaring secara perlahan-lahan selama berbulan-bulan karena bahan fisil akan habis dan bahan bakar menjadi kurang reaktif.[58]

Di wahana antariksa antarplanet masa depan, 10B memiliki peran teoretis sebagai bahan struktural (sebagai serat boron atau bahan tabung nano BN) yang juga akan melayani peran khusus dalam perlindungan radiasi. Salah satu kesulitan dalam menangani sinar kosmik, yang sebagian besar merupakan proton berenergi tinggi, adalah bahwa beberapa radiasi sekunder dari interaksi sinar kosmik dan bahan wahana antariksa merupakan neutron spalasi berenergi neutrons. tinggi. Neutron semacam ini dapat dimoderasi oleh bahan dengan unsur ringan yang tinggi, seperti polietilena, tetapi neutron yang dimoderasi terus menjadi bahaya radiasi kecuali jika diserap secara aktif dalam pelindung. Di antara unsur-unsur ringan yang menyerap neutron termal, 6Li dan 10B hadir sebagai bahan struktural wahana antariksa potensial yang berfungsi baik untuk penguatan mekanis dan perlindungan radiasi.[59]

Boron terdeplesi (boron-11) sunting

Semikonduktor yang diperkeras radiasi sunting

Radiasi kosmik akan menghasilkan neutron sekunder jika ia mengenai struktur wahana antariksa. Neutron tersebut akan ditangkap di 10B, jika ia ada di semikonduktor wahana antariksa, menghasilkan sebuah sinar gama, sebuah partikel alfa, dan sebuah ion litium. Produk peluruhan yang dihasilkan tersebut kemudian dapat mengiradiasi struktur "cip" semikonduktor di dekatnya, menyebabkan hilangnya data (bit flipping, atau gangguan peristiwa tunggal). Dalam desain semikonduktor yang diperkeras radiasi, satu tindakan pencegahan adalah dengan menggunakan boron terdeplesi, yang sangat diperkaya dengan 11B dan hampir tidak mengandung 10B. Boron terdeplesi sangatlah berguna sebab 11B sebagian besar kebal terhadap kerusakan radiasi. Boron terdeplesi adalah produk sampingan dari industri nuklir (lihat di atas).[58]

Fusi proton-boron sunting

11B juga merupakan kandidat sebagai bahan bakar untuk fusi anetronik. Ketika dihantam oleh proton dengan energi sekitar 500 keV, ia menghasilkan tiga partikel alfa dan energi sebesar 8,7 MeV. Kebanyakan reaksi fusi lain yang melibatkan hidrogen dan helium menghasilkan penetrasi radiasi neutron, yang melemahkan struktur reaktor dan menginduksi radioaktivitas jangka panjang, sehingga membahayakan personel operasi. Namun, partikel alfa dari fusi 11B dapat langsung diubah menjadi tenaga listrik, dan semua radiasi berhenti segera setelah reaktor dimatikan.[60]

Spektroskopi NMR sunting

Baik 10B maupun 11B memiliki spin inti. Spin inti 10B adalah 3 dan spin 11B adalah 32. Oleh karena itu, isotop-isotop ini digunakan dalam spektroskopi resonansi magnet inti (nuclear magnetic resonance, NMR); dan spektrometer yang secara khusus disesuaikan untuk mendeteksi inti boron-11 tersedia secara komersial. Inti 10B dan 11B juga menyebabkan pemisahan resonansi inti yang terikat.[61]

Keterjadian sunting

 
Sepotong uleksit
 
Kristal boraks

Boron cukup langka di Alam Semesta dan Tata Surya karena jejak pembentukan selama Ledakan Dahsyat dan di bintang-bintang. Ia terbentuk dalam jumlah kecil dalam nukleosintesis spalasi sinar kosmik dan dapat ditemukan tidak tergabung dalam debu kosmik serta material meteoroid.

Dalam lingkungan oksigen yang tinggi di Bumi, boron selalu ditemukan teroksidasi penuh menjadi borat. Boron tidak muncul di Bumi dalam bentuk elemental. Jejak yang sangat kecil dari boron elemental terdeteksi di regolit Bulan.[62][63]

Meskipun boron merupakan unsur yang relatif langka di kerak Bumi, hanya mewakili 0,001% dari massa kerak, ia dapat sangat terkonsentrasi oleh aksi air, di mana banyak borat larut. Ia ditemukan tergabung secara alami dalam beberapa senyawa seperti boraks dan asam borat (kadang-kadang ditemukan di mata air vulkanik). Sekitar seratus mineral borat telah diketahui.

Pada 5 September 2017, para ilmuwan melaporkan bahwa penjelajah Curiosity mendeteksi boron, bahan yang penting untuk kehidupan di Bumi, di planet Mars. Temuan seperti ini, bersama dengan penemuan sebelumnya bahwa air mungkin telah ada di Mars kuno, lebih lanjut mendukung kemungkinan kelaikan awal Kawah Gale di Mars.[64][65]

Produksi sunting

Sumber boron yang penting secara ekonomi adalah mineral kolemanit, rasorit (kernit), uleksit dan tinkal. Mereka semua merupakan 90% dari bijih yang mengandung boron yang ditambang. Deposit boraks global terbesar yang diketahui, banyak yang masih belum dimanfaatkan, berada di Turki Tengah dan Barat, termasuk provinsi Eskişehir, Kütahya dan Balıkesir.[66][67][68] Cadangan pertambangan mineral boron terbukti global melebihi satu miliar metrik ton, dibandingkan dengan produksi tahunan yang sekitar empat juta ton.[69]

Turki dan Amerika Serikat merupakan produsen terbesar produk boron. Turki memproduksi sekitar setengah dari permintaan tahunan global, melalui Eti Mine Works (bahasa Turki: Eti Maden İşletmeleri), sebuah perusahaan pertambangan dan kimia milik negara Turki yang berfokus pada produk boron. Perusahaan ini memegang monopoli pemerintah atas penambangan mineral borat di Turki, yang memiliki 72% dari deposit yang diketahui di dunia.[70] Pada 2012, ia memegang 47% pangsa dari produksi mineral borat global, mengungguli pesaing utamanya, Rio Tinto Group.[71]

Hampir seperempat (23%) produksi boron global berasal dari Tambang Boraks Rio Tinto (juga dikenal sebagai Tambang Boraks Boron AS) 35°2′34.447″N 117°40′45.412″W / 35.04290194°N 117.67928111°W / 35.04290194; -117.67928111 (Rio Tinto Borax Mine) dekat Boron, California.[72][73]

Tren pasar sunting

Biaya rata-rata kristal boron elemental adalah AS$5/g.[74] Boron elemental digunakan terutama dalam pembuatan serat boron, di mana ia disimpan oleh pengendapan uap kimia pada inti wolfram (lihat di bawah). Serat boron digunakan dalam aplikasi komposit ringan, seperti pita kekuatan tinggi. Penggunaan ini merupakan fraksi yang sangat kecil dari total penggunaan boron. Boron dimasukkan ke dalam semikonduktor sebagai senyawa boron, dengan implantasi ion.

Perkiraan konsumsi global boron (hampir seluruhnya sebagai senyawa boron) adalah sekitar 4 juta ton B2O3 pada tahun 2012. Sebagai senyawa seperti boraks dan kernit, biayanya adalah AS$377/ton pada tahun 2019.[75] Kapasitas penambangan dan pemurnian boron dianggap cukup untuk memenuhi tingkat pertumbuhan yang diperkirakan selama dekade berikutnya.

Bentuk konsumsi boron telah berubah dalam beberapa tahun terakhir. Penggunaan bijih seperti kolemanit telah menurun menyusul kekhawatiran atas kandungan arsen. Konsumen telah beralih ke penggunaan borat halus dan asam borat yang memiliki kandungan polutan yang lebih rendah.

Meningkatnya permintaan asam borat telah mendorong sejumlah produsen untuk berinvestasi dalam kapasitas tambahan. Badan usaha milik negara Turki Eti Mine Works membuka pabrik asam borat baru dengan kapasitas produksi 100.000 ton per tahun di Emet pada tahun 2003. Rio Tinto Group meningkatkan kapasitas pabrik boronnya dari 260.000 ton per tahun pada tahun 2003 menjadi 310.000 ton per tahun pada Mei 2005, dengan rencana untuk meningkatkannya menjadi 366.000 ton per tahun pada tahun 2006. Produsen boron Tiongkok tidak dapat memenuhi permintaan borat berkualitas tinggi yang berkembang pesat. Hal ini menyebabkan impor natrium tetraborat (boraks) tumbuh seratus kali lipat antara tahun 2000 dan 2005 dan impor asam borat meningkat 28% per tahun selama periode yang sama.[76][77]

Kenaikan permintaan global telah didorong oleh tingkat pertumbuhan yang tinggi dalam produksi serat kaca, fiberglas dan gelas borosilikat. Peningkatan pesat dalam pembuatan fiberglas yang mengandung boron tingkat penguat di Asia, telah mengimbangi pengembangan fiberglas tingkat penguat tanpa boron di Eropa dan AS. Kenaikan harga energi baru-baru ini dapat menyebabkan penggunaan yang lebih besar dari fiberglas kelas insulasi, dengan pertumbuhan konsumsi boron yang konsekuen. Roskill Consulting Group memperkirakan bahwa permintaan dunia terhadap boron akan tumbuh sebesar 3,4% per tahun untuk mencapai 21 juta ton pada tahun 2010. Pertumbuhan permintaan tertinggi diperkirakan terjadi di Asia di mana permintaan dapat meningkat rata-rata 5,7% per tahun.[76][78]

Aplikasi sunting

Hampir semua bijih boron yang diekstraksi dari Bumi ditakdirkan untuk disempurnakan menjadi asam borat dan natrium tetraborat pentahidrat. Di Amerika Serikat, 70% boron digunakan untuk produksi kaca dan keramik.[79][80] Penggunaan utama skala industri global dari senyawa boron (sekitar 46% dari penggunaan akhir) adalah dalam produksi serat kaca untuk penginsulasian yang mengandung boron dan fiberglas struktural, terutama di Asia. Boron ditambahkan pada kaca sebagai boraks pentahidrat atau boron oksida, untuk memengaruhi kekuatan atau kualitas fluks serat kaca.[81] 10% lainnya dari produksi boron global adalah untuk kaca borosilikat seperti yang digunakan dalam peralatan gelas berkekuatan tinggi. Sekitar 15% boron global digunakan dalam keramik boron, termasuk bahan super keras yang dibahas di bawah ini. Pertanian mengonsumsi 11% dari produksi boron global, dan pemutih serta detergen sekitar 6%.[82]

Serat boron elemental sunting

Serat boron (filamen boron) adalah bahan berkekuatan tinggi dan ringan yang digunakan terutama untuk struktur kedirgantaraan canggih sebagai komponen material komposit, serta barang konsumsi dan olahraga produksi terbatas seperti tongkat golf dan pancing.[83][84] Serat ini dapat diproduksi oleh pengendapan uap kimia boron pada filamen wolfram.[85][86]

Serat boron dan pegas boron kristal berukuran submilimeter diproduksi oleh pengendapan uap kimia yang dibantu laser. Translasi dari sinar laser terfokus memungkinkan produksi struktur heliks yang kompleks. Struktur tersebut menunjukkan sifat mekanik yang baik (modulus elastisitas 450 GPa, regangan fraktur 3,7%, tegangan fraktur 17 GPa) dan dapat diterapkan sebagai penguat keramik atau dalam sistem mikromekanis.[87]

Fiberglas terboronasi sunting

Fiberglas adalah sebuah polimer yang diperkuat serat yang terbuat dari plastik yang diperkuat oleh serat kaca, biasanya ditenun menjadi tikar. Serat kaca yang digunakan dalam bahan ini terbuat dari berbagai jenis kaca tergantung pada penggunaan fiberglas. Semua kaca ini mengandung silika atau silikat, dengan jumlah oksida kalsium, magnesium, dan terkadang boron yang bervariasi. Boron hadir sebagai borosilikat, boraks, atau boron oksida, dan ditambahkan untuk meningkatkan kekuatan kaca, atau sebagai bahan fluks untuk menurunkan titik lebur silika, yang terlalu tinggi untuk dengan mudah dikerjakan dalam bentuk murninya untuk membuat serat kaca.

Kaca-kaca terboronasi tinggi yang digunakan dalam fiberglas merupakan E-glass (dinamai untuk penggunaan "Elektrikal", tetapi sekarang penggunaan fiberglas yang paling umum adalah untuk penggunaan umum). E-glass adalah kaca alumino-borosilikat dengan kurang dari 1% b/b alkali oksida, digunakan terutama untuk plastik yang diperkuat. Kaca-kaca tinggi boron umum lainnya termasuk C-glass, sebuah kaca alkali kapur dengan kandungan boron oksida yang tinggi, digunakan untuk serat stapel kaca dan insulasi, dan D-glass, sebuah kaca borosilikat, dinamai karena konstanta dielektriknya yang rendah.[88]

Tidak semua fiberglas mengandung boron, tetapi dalam skala global, sebagian besar fiberglas yang digunakan memang mengandung boron. Karena penggunaan fiberglas di mana-mana dalam konstruksi dan insulasi, fiberglas yang mengandung boron mengonsumsi setengah dari produksi boron global, dan merupakan pasar boron komersial terbesar.

Kaca borosilikat sunting

 
Peralatan kaca borosilikat. Ditampilkan dua gelas piala dan satu tabung reaksi.

Kaca borosilikat, yang biasanya terdiri dari 12–15% B2O3, 80% SiO2, dan 2% Al2O3, memiliki koefisien pemuaian yang rendah, sehingga memberikan ketahanan yang baik terhadap kejutan termal. "Duran" milik Schott AG dan merek dagang Pyrex milik Owens Corning adalah dua nama merek utama untuk kaca ini, digunakan baik dalam peralatan kaca laboratorium maupun peralatan masak dan panggang konsumen, terutama untuk ketahanan mereka.[89]

Keramik boron karbida sunting

 
Sel satuan B4C. Bola hijau dan ikosahedra terdiri dari atom boron, sedangkan bola hitam adalah atom karbon.[90]

Beberapa senyawa boron dikenal karena kekerasan dan ketangguhannya yang ekstrim. Boron karbida adalah bahan keramik yang diperoleh dengan menguraikan B2O3 dengan karbon dalam tungku listrik:

2 B2O3 + 7 C → B4C + 6 CO

Struktur boron karbida hanya sekitar B4C, dan ia menunjukkan penipisan karbon yang jelas dari rasio stoikiometri yang diperkirakan ini. Hal ini dikarenakan strukturnya yang sangat kompleks. Substansinya dapat dilihat dengan rumus empiris B12C3 (yaitu, dengan motif B12 dodekahedra), tetapi dengan lebih sedikit karbon, karena unit C3 yang diperkirakan diganti dengan rantai C-B-C, dan beberapa oktahedra yang lebih kecil (B6) juga ada (lihat artikel boron karbida untuk analisis struktural). Polimer berulang ditambah struktur semi-kristal boron karbida memberikan kekuatan struktural per berat yang besar. Ia digunakan dalam perisai tank, rompi antipeluru, dan banyak aplikasi struktural lainnya.

Kemampuan boron karbida untuk menyerap neutron tanpa membentuk radionuklida radionuklida berumur panjang (terutama ketika didoping dengan boron-10 ekstra) membuat bahan ini menarik untuk digunakan sebagai penyerap radiasi neutron yang timbul pada pembangkit listrik tenaga nuklir.[91] Aplikasi nuklir boron karbida termasuk pelindung, batang kendali dan pelet penutup. Di dalam batang kendali, boron karbida sering dibuat menjadi bubuk, untuk meningkatkan luas permukaannya.[92]

Senyawa kekerasan dan abrasif tinggi sunting

Sifat mekanik padatan BCN[93] dan ReB2[94]
Material Intan BC2N kubik BC5 kubik BN kubik B4C ReB2
Kekerasan Vickers (GPa) 115 76 71 62 38 22
Ketangguhan fraktur (MPa m1⁄2) 5,3 4,5 9,5 6,8 3,5

Boron karbida dan bubuk boron nitrida kubik banyak digunakan sebagai bahan abrasif. Boron nitrida merupakan bahan isoelektronik terhadap karbon. Mirip dengan karbon, ia memiliki bentuk heksagonal (h-BN, seperti grafit lunak) dan kubik (c-BN, keras seperti intan). h-BN digunakan sebagai komponen dan pelumas suhu tinggi. c-BN, juga dikenal dengan nama komersial borazon,[95] merupakan bahan abrasif yang unggul. Kekerasannya hanya sedikit lebih kecil, tetapi stabilitas kimianya lebih unggul, daripada intan. Heterointan (juga disebut BCN) merupakan senyawa boron mirip intan lainnya.

Metalurgi sunting

Boron ditambahkan ke baja boron pada tingkat beberapa bagian per juta untuk meningkatkan kemampuan mengerasnya. Persentase yang lebih tinggi ditambahkan ke baja yang digunakan dalam industri nuklir karena kemampuan penyerapan neutron milik boron.

Boron juga dapat meningkatkan kekerasan permukaan baja dan paduan melalui pemboridasian. Selain itu borida logam digunakan untuk alat pelapis melalui pengendapan uap kimia atau pengendapan uap fisik. Implantasi ion boron ke dalam logam dan paduan, melalui implantasi ion atau pengendapan berkas ion, akan menghasilkan peningkatan ketahanan permukaan dan kekerasan mikro yang spektakuler. Pemaduan laser juga telah berhasil digunakan untuk tujuan yang sama. Borida-borida ini merupakan alternatif untuk alat berlapis inti, dan permukaan mereka memiliki sifat yang mirip dengan borida curah.[96]

Misalnya, renium diborida dapat diproduksi pada tekanan sekitar, tetapi agak mahal karena adanya renium. Kekerasan ReB2 menunjukkan anisotropi yang cukup besar karena struktur berlapis heksagonalnya. Nilainya sebanding dengan wolfram karbida, silikon karbida, titanium diborida, atau zirkonium diborida.[94] Demikian pula, komposit AlMgB14 + TiB2 memiliki kekerasan dan ketahanan aus yang tinggi dan digunakan baik dalam bentuk curah atau sebagai pelapis untuk komponen yang terpapar suhu tinggi dan beban aus.[97]

Formulasi detergen dan bahan pemutih sunting

Boraks digunakan dalam berbagai produk cucian dan pembersih rumah tangga.[98] Ia ini juga hadir dalam beberapa formula pemutih gigi.[80]

Natrium perborat berfungsi sebagai sumber oksigen aktif dalam banyak detergen, detergen cucian, produk pembersih, dan pemutih cucian. Namun, terlepas dari namanya, pemutih cucian "Borateem" tidak lagi mengandung senyawa boron, tetapi menggunakan natrium perkarbonat sebagai bahan pemutih.[99]

Insektisida sunting

Asam borat digunakan sebagai insektisida, terutama terhadap semut, kutu, dan kecoa.[100]

Semikonduktor sunting

Boron adalah sebuah dopan yang berguna untuk semikonduktor seperti silikon, germanium, dan silikon karbida. Memiliki satu elektron valensi lebih sedikit daripada atom inang, ia menyumbangkan sebuah lubang yang menghasilkan konduktivitas tipe p. Metode pemasukan boron ke dalam semikonduktor adalah melalui difusi atom pada suhu tinggi. Proses ini menggunakan sumber boron padat (B2O3), cair (BBr3), atau gas (B2H6 atau BF3). Namun, setelah tahun 1970-an, ia sebagian besar digantikan oleh implantasi ion, yang sebagian besar bergantung pada BF3 sebagai sumber boron.[101] Gas boron triklorida juga merupakan bahan kimia yang penting dalam industri semikonduktor, namun bukan untuk doping, melainkan untuk etsa plasma logam dan oksida mereka.[102] Trietilborana juga disuntikkan ke dalam reaktor pengendapan uap sebagai sumber boron.[butuh rujukan] Contohnya adalah pengendapan plasma dari film karbon keras yang mengandung boron, film silikon nitrida–boron nitrida, dan untuk doping film intan dengan boron.[103]

Magnet sunting

Boron adalah salah satu komponen magnet neodimium (Nd2Fe14B), yang merupakan salah satu jenis magnet permanen terkuat. Magnet ini ditemukan pada berbagai perangkat elektromekanis dan elektronik, seperti sistem pencitraan medis pencitraan resonansi magnetik (magnetic resonance imaging, MRI), dalam motor dan aktuator yang kompak dan relatif kecil. Sebagai contoh, pemutar HDD (hard disk drive, cakram keras), CD (compact disc, cakram padat), dan DVD (digital versatile disk, cakram serbaguna digital) komputer mengandalkan motor magnet neodimium untuk menghasilkan daya putar yang kuat dalam paket yang sangat ringkas. Di dalam ponsel, magnet 'Neo' memberikan medan magnet yang memungkinkan pengeras suara kecil menghasilkan daya audio yang cukup besar.[104]

Pelindung dan penyerap neutron dalam reaktor nuklir sunting

Pelindung boron digunakan sebagai kontrol untuk reaktor nuklir, mengambil keuntungan dari penampangnya yang tinggi untuk menangkap neutron.[105]

Dalam reaktor air bertekanan, konsentrasi variabel asam boronat dalam air pendingin digunakan sebagai racun neutron untuk mengompensasi variabel reaktivitas bahan bakar. Ketika batang baru dimasukkan, konsentrasi asam boronat akan maksimal, dan berkurang selama masa pakai.[106]

Kegunaan nonmedis lainnya sunting

Peluncuran roket Apollo 15 Saturn V, yang menggunakan ignitor trietilborana

Aplikasi farmasi dan biologis sunting

Asam borat memiliki sifat antiseptik, antijamur, dan antivirus, dan untuk alasan ini digunakan ia sebagai penjernih air dalam pengolahan air kolam renang.[116] Larutan ringan asam borat telah digunakan sebagai antiseptik mata.

Bortezomib (dipasarkan sebagai Velcade dan Cytomib). Boron muncul sebagai unsur aktif dalam farmasi organik bortezomib, kelas obat baru yang disebut inhibitor proteasom, untuk pengobatan mieloma dan salah satu bentuk limfoma (saat ini sedang dalam uji coba eksperimental terhadap jenis limfoma lainnya). Atom boron dalam bortezomib mengikat situs katalitik proteasom 26S[117] dengan afinitas dan spesifisitas yang tinggi.

  • Sejumlah obat-obatan terboronasi potensial yang menggunakan boron-10, telah disiapkan untuk digunakan dalam terapi penangkapan neutron boron (boron neutron capture therapy, BNCT).[118]
  • Beberapa senyawa boron terlihat menjanjikan dalam mengobati artritis, meskipun belum ada dari mereka yang secara umum disetujui untuk tujuan tersebut.[119]

Tavaborol (dipasarkan sebagai Kerydin) adalah sebuah inhibitor sintetase aminoasil tRNA yang digunakan untuk mengobati jamur kuku. Ia memperoleh persetujuan FDA pada Juli 2014.[120]

Kimia dioksaborolana memungkinkan pelabelan fluorida radioaktif (18F) untuk antibodi atau sel darah merah, yang memungkinkan pencitraan tomografi emisi positron (positron emission tomography, PET) untuk kanker[121] dan hemoragi,[122] masing-masing. Sistem reporter Human-Derived, Genetic, Positron-emitting and Fluorescent (HD-GPF) menggunakan protein manusia, PSMA dan nonimunogenik, dan molekul kecil yang memancarkan positron (boron terikat 18F) dan fluoresensi untuk PET modalitas ganda serta pencitraan fluoresen sel yang dimodifikasi genom, misalnya kanker, CRISPR/Cas9, atau sel CAR T, di seluruh tikus.[123] Molekul kecil modalitas ganda yang menargetkan PSMA telah diuji pada manusia dan menemukan lokasi kanker prostat primer dan metastatik, serta mendeteksi sel kanker tunggal di dalam margin jaringan.[124]

Area penelitian sunting

Magnesium diborida merupakan sebuah bahan superkonduktor yang penting dengan suhu transisi 39 K. Kabel MgB2 diproduksi dengan proses bubuk-dalam-tabung dan diterapkan dalam magnet superkonduktor.[125][126]

Boron amorf digunakan sebagai depresan titik lebur dalam paduan patri nikel-kromium.[127]

Boron nitrida heksagonal membentuk lapisan tipis atom, yang telah digunakan untuk meningkatkan mobilitas elektron dalam perangkat grafena.[128][129] Ia juga membentuk struktur nanotubular (BNNT), yang memiliki kekuatan tinggi, stabilitas kimia yang tinggi, dan konduktivitas termal yang tinggi, di antara daftar sifat yang diinginkan.[130]

Peran biologis sunting

Boron merupakan nutrien yang penting bagi tanaman, diperlukan terutama untuk menjaga integritas dinding sel. Namun, konsentrasi tanah yang tinggi lebih besar dari 1,0 ppm akan menyebabkan nekrosis marginal dan ujung daun serta kinerja pertumbuhan keseluruhan menjadi buruk. Tingkat serendah 0,8 ppm menghasilkan gejala yang sama pada tanaman yang sangat sensitif terhadap boron di dalam tanah. Hampir semua tanaman, bahkan yang agak toleran terhadap boron tanah, akan menunjukkan setidaknya beberapa gejala keracunan boron ketika kandungan boron tanah lebih besar dari 1,8 ppm. Ketika kandungan ini melebihi 2,0 ppm, beberapa tanaman akan berkinerja baik dan beberapa mungkin tidak akan bertahan.[131][132][133]

Diperkirakan bahwa boron memainkan beberapa peran penting pada hewan, termasuk manusia, tetapi peran fisiologis yang tepat masih kurang dipahami.[134][135] Sebuah percobaan kecil pada manusia yang diterbitkan pada tahun 1987 melaporkan pada wanita pascamenopause pertama kali membuat defisiensi boron dan kemudian diisi dengan 3 mg/hari. Suplementasi boron secara nyata mengurangi ekskresi kalsium urin dan meningkatkan konsentrasi serum 17 beta-estradiol dan testosteron.[136]

Institut Kedokteran A.S. belum mengonfirmasi bahwa boron adalah nutrien yang penting bagi manusia, jadi baik Angka Kecukupan Gizi (Recommended Dietary Allowance, RDA) maupun Asupan yang Memadai belum ditetapkan. Asupan makanan orang dewasa diperkirakan 0,9 hingga 1,4 mg/hari, dengan sekitar 90% diserap. Apa yang diserap sebagian besar diekskresikan dalam urin. Tingkat Asupan Atas yang Dapat Ditoleransi untuk orang dewasa adalah 20 mg/hari.[137]

Pada tahun 2013, sebuah hipotesis menyatakan bahwa boron dan molibdenum mungkin mengkatalisasi produksi RNA di Mars dengan kehidupan yang diangkut ke Bumi melalui meteorit sekitar 3 miliar tahun yang lalu.[138]

Ada beberapa antibiotik alami yang mengandung boron yang telah diketahui.[139] Yang pertama ditemukan adalah boromisin, diisolasi dari streptomyces.[140][141]

Distrofi endotel kongenital tipe 2, bentuk langka dari distrofi kornea, memiliki kaitan dengan mutasi pada gen SLC4A11 yang mengodekan pengangkut yang dilaporkan mengatur konsentrasi boron intraseluler.[142]

Kuantifikasi analitis sunting

Untuk penentuan kandungan boron dalam makanan atau bahan, metode kurkumin kolorimetris digunakan. Boron diubah menjadi asam borat atau borat dan pada reaksi dengan kurkumin dalam larutan asam, kompleks kelat boron berwarna merah, rososianin, terbentuk.[143]

Masalah kesehatan dan toksisitas sunting

Boron
Bahaya
Piktogram GHS  
Keterangan bahaya GHS {{{value}}}
H302, H412
P264, P270, P273, P301+312, P501

Boron elemental, boron oksida, asam borat, borat, dan banyak senyawa organoboron relatif tidak beracun bagi manusia dan hewan (dengan toksisitas yang mirip dengan garam dapur). LD50 (dosis di mana ada 50% kematian) untuk hewan adalah sekitar 6 g per kg berat badan. Zat dengan LD50 di atas 2 g/kg dianggap tidak beracun. Asupan 4 g/hari asam borat dilaporkan tidak memiliki insiden, tetapi lebih dari ini dianggap beracun di lebih dari beberapa dosis. Asupan lebih dari 0,5 grams per hari selama 50 hari menyebabkan masalah pencernaan ringan dan masalah lain yang menunjukkan toksisitas.[146] Suplementasi boron dalam makanan dapat membantu pertumbuhan tulang, penyembuhan luka, dan aktivitas antioksidan,[147] dan jumlah boron yang tidak mencukupi dalam makanan dapat menyebabkan defesiensi boron.

Dosis medis tunggal 20 g of asam borat untuk terapi penangkapan neutron telah digunakan tanpa toksisitas yang tidak semestinya.

Asam borat lebih beracun bagi serangga daripada mamalia, dan secara rutin digunakan sebagai insektisida.[100]

Borana (senyawa boron hidrogen) dan senyawa gas serupa cukup beracun. Seperti biasa, boron bukanlah unsur yang secara intrinsik beracun, tetapi toksisitas senyawa ini bergantung pada strukturnya (untuk contoh lain dari fenomena ini, lihat fosfina).[15][16] Borana juga sangat mudah terbakar dan memerlukan penanganan khusus saat menanganinya, beberapa kombinasi borana dan senyawa lain sangat mudah meledak. Natrium borohidrida dapat menimbulkan bahaya kebakaran karena sifat pereduksinya dan pelepasan hidrogen saat kontak dengan asam. Boron halida bersifat korosif.[148]

 
Toksisitas boron pada daun mawar.

Boron diperlukan untuk pertumbuhan tanaman, tetapi kelebihan boron bersifat racun bagi tanaman, dan terjadi terutama di tanah asam.[149][150] Ia muncul sebagai warna kuning yang muncul dari ujung daun ke dalam daun tertua dan bintik-bintik hitam pada daun barli, tetapi dapat disalahartikan dengan tekanan lain seperti kekurangan magnesium pada tanaman lain.[151]

Lihat pula sunting

Referensi sunting

  1. ^ (Indonesia) "Boron". KBBI Daring. Diakses tanggal 17 Juli 2022. 
  2. ^ Braunschweig, H.; Dewhurst, R. D.; Hammond, K.; Mies, J.; Radacki, K.; Vargas, A. (2012). "Ambient-Temperature Isolation of a Compound with a Boron-Boron Triple Bond". Science. 336 (6087): 1420–2. Bibcode:2012Sci...336.1420B. doi:10.1126/science.1221138. PMID 22700924. 
  3. ^ Zhang, K.Q.; Guo, B.; Braun, V.; Dulick, M.; Bernath, P.F. (1995). "Infrared Emission Spectroscopy of BF and AIF" (PDF). J. Molecular Spectroscopy. 170 (1): 82. Bibcode:1995JMoSp.170...82Z. doi:10.1006/jmsp.1995.1058. 
  4. ^ Melanie Schroeder. Eigenschaften von borreichen Boriden und Scandium-Aluminium-Oxid-Carbiden (PDF) (dalam bahasa Jerman). hlm. 139. 
  5. ^ Holcombe Jr., C. E.; Smith, D. D.; Lorc, J. D.; Duerlesen, W. K.; Carpenter; D. A. (October 1973). "Physical-Chemical Properties of beta-Rhombohedral Boron". High Temp. Sci. 5 (5): 349–57. 
  6. ^ Lide, David R. (ed.) (2000). Magnetic susceptibility of the elements and inorganic compounds, in Handbook of Chemistry and Physics (PDF). CRC press. ISBN 0849304814. 
  7. ^ Haynes, William M., ed. (2016). CRC Handbook of Chemistry and Physics (edisi ke-97). CRC Press. hlm. 4.127. ISBN 9781498754293. 
  8. ^ a b c Gay Lussac, J.L. and Thenard, L.J. (1808) "Sur la décomposition et la recomposition de l'acide boracique," Annales de chimie [later: Annales de chemie et de physique], vol. 68, hlm. 169–174.
  9. ^ a b c Davy H (1809). "An account of some new analytical researches on the nature of certain bodies, particularly the alkalies, phosphorus, sulphur, carbonaceous matter, and the acids hitherto undecomposed: with some general observations on chemical theory". Philosophical Transactions of the Royal Society of London. 99: 33–104. 
  10. ^ a b "Atomic Weights and Isotopic Compositions for All Elements". National Institute of Standards and Technology. Diakses tanggal 21 September 2008. 
  11. ^ Szegedi, S.; Váradi, M.; Buczkó, Cs. M.; Várnagy, M.; Sztaricskai, T. (1990). "Determination of boron in glass by neutron transmission method". Journal of Radioanalytical and Nuclear Chemistry Letters. 146 (3): 177. doi:10.1007/BF02165219. 
  12. ^ "Q & A: Where does the element Boron come from?". physics.illinois.edu. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Mei 2012. Diakses tanggal 12 Agustus 2022. 
  13. ^ "Boron". Britannica encyclopedia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Agustus 2020. Diakses tanggal 12 Agustus 2022. 
  14. ^ Hobbs, Dale Z.; Campbell, Thomas T.; Block, F. E. (1964). Methods Used in Preparing Boron (dalam bahasa Inggris). U.S. Department of the Interior, Bureau of Mines. hlm. 14. 
  15. ^ a b Garrett, Donald E. (1998). Borates: handbook of deposits, processing, properties, and use. Academic Press. hlm. 102; 385–386. ISBN 978-0-12-276060-0. 
  16. ^ a b Calvert, J. B. "Boron". Universitas Denver. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 September 2018. Diakses tanggal 14 Agustus 2022. 
  17. ^ Hildebrand, G. H. (1982) "Borax Pioneer: Francis Marion Smith." San Diego: Howell-North Books. p. 267 ISBN 0-8310-7148-6
  18. ^ Weeks, Mary Elvira (1933). "XII. Other Elements Isolated with the Aid of Potassium and Sodium: Beryllium, Boron, Silicon and Aluminum". The Discovery of the Elements. Easton, PA: Journal of Chemical Education. hlm. 156. ISBN 978-0-7661-3872-8. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 September 2014. Diakses tanggal 14 Agustus 2022. 
  19. ^ Berzelius menghasilkan boron dengan mereduksi garam borofluorida; secara spesifik, dengan memanaskan kalium borofluorida dengan logam kalium. Lihat: Berzelius, J. (1824) "Undersökning af flusspatssyran och dess märkvärdigaste föreningar" Diarsipkan 13 Juni 2016 di Wayback Machine. (Bagian 2) (Penyelidikan mengenai asam fluorida dan senyawanya yang paling penting), Kongliga Vetenskaps-Academiens Handlingar (Prosiding Royal Science Academy), vol. 12, hlm. 46–98; lihat khususnya di hlm. 88ff. Dicetak ulang dalam bahasa Jerman sebagai: Berzelius, J. J. (1824) "Untersuchungen über die Flußspathsäure und deren merkwürdigste Verbindungen" , Poggendorff's Annalen der Physik und Chemie, vol. 78, hlm. 113–150.
  20. ^ Weintraub, Ezekiel (1910). "Preparation and properties of pure boron". Transactions of the American Electrochemical Society. 16: 165–184. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 Mei 2016. Diakses tanggal 14 Agustus 2022. 
  21. ^ a b Laubengayer, A. W.; Hurd, D. T.; Newkirk, A. E.; Hoard, J. L. (1943). "Boron. I. Preparation and Properties of Pure Crystalline Boron". Journal of the American Chemical Society. 65 (10): 1924–1931. doi:10.1021/ja01250a036. 
  22. ^ Borchert, W.; Dietz, W.; Koelker, H. (1970). "Crystal Growth of Beta–Rhombohedrical Boron". Zeitschrift für Angewandte Physik. 29: 277. OSTI 4098583. 
  23. ^ Berger, L. I. (1996). Semiconductor materials. CRC Press. hlm. 37–43. ISBN 978-0-8493-8912-2. 
  24. ^ Delaplane, R.G.; Dahlborg, U.; Graneli, B.; Fischer, P.; Lundstrom, T. (1988). "A neutron diffraction study of amorphous boron". Journal of Non-Crystalline Solids. 104 (2–3): 249–252. Bibcode:1988JNCS..104..249D. doi:10.1016/0022-3093(88)90395-X. 
  25. ^ R.G. Delaplane; Dahlborg, U.; Howells, W.; Lundstrom, T. (1988). "A neutron diffraction study of amorphous boron using a pulsed source". Journal of Non-Crystalline Solids. 106 (1–3): 66–69. Bibcode:1988JNCS..106...66D. doi:10.1016/0022-3093(88)90229-3. 
  26. ^ a b c Oganov, A.R.; Chen J.; Gatti C.; Ma Y.-M.; Yu T.; Liu Z.; Glass C.W.; Ma Y.-Z.; Kurakevych O.O.; Solozhenko V.L. (2009). "Ionic high-pressure form of elemental boron" (PDF). Nature. 457 (7231): 863–867. arXiv:0911.3192 . Bibcode:2009Natur.457..863O. doi:10.1038/nature07736. PMID 19182772. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 28 Juli 2018. Diakses tanggal 14 Agustus 2022. 
  27. ^ van Setten M.J.; Uijttewaal M.A.; de Wijs G.A.; de Groot R.A. (2007). "Thermodynamic stability of boron: The role of defects and zero point motion" (PDF). J. Am. Chem. Soc. 129 (9): 2458–2465. doi:10.1021/ja0631246. PMID 17295480. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 15 April 2021. Diakses tanggal 14 Agustus 2022. 
  28. ^ Widom M.; Mihalkovic M. (2008). "Symmetry-broken crystal structure of elemental boron at low temperature". Phys. Rev. B. 77 (6): 064113. arXiv:0712.0530 . Bibcode:2008PhRvB..77f4113W. doi:10.1103/PhysRevB.77.064113. 
  29. ^ Eremets, M. I.; Struzhkin, V. V.; Mao, H.; Hemley, R. J. (2001). "Superconductivity in Boron". Science. 293 (5528): 272–4. Bibcode:2001Sci...293..272E. doi:10.1126/science.1062286. PMID 11452118. 
  30. ^ Wentorf, R. H. Jr (1 Januari 1965). "Boron: Another Form". Science. 147 (3653): 49–50. Bibcode:1965Sci...147...49W. doi:10.1126/science.147.3653.49. PMID 17799779. 
  31. ^ Hoard, J. L.; Sullenger, D. B.; Kennard, C. H. L.; Hughes, R. E. (1970). "The structure analysis of β-rhombohedral boron". J. Solid State Chem. 1 (2): 268–277. Bibcode:1970JSSCh...1..268H. doi:10.1016/0022-4596(70)90022-8. 
  32. ^ Will, G.; Kiefer, B. (2001). "Electron Deformation Density in Rhombohedral a-Boron". Zeitschrift für Anorganische und Allgemeine Chemie. 627 (9): 2100. doi:10.1002/1521-3749(200109)627:9<2100::AID-ZAAC2100>3.0.CO;2-G. 
  33. ^ Talley, C. P.; LaPlaca, S.; Post, B. (1960). "A new polymorph of boron". Acta Crystallogr. 13 (3): 271–272. doi:10.1107/S0365110X60000613 . 
  34. ^ Solozhenko, V. L.; Kurakevych, O. O.; Oganov, A. R. (2008). "On the hardness of a new boron phase, orthorhombic γ-B28". Journal of Superhard Materials. 30 (6): 428–429. arXiv:1101.2959 . doi:10.3103/S1063457608060117. 
  35. ^ a b c Zarechnaya, E. Yu.; Dubrovinsky, L.; Dubrovinskaia, N.; Filinchuk, Y.; Chernyshov, D.; Dmitriev, V.; Miyajima, N.; El Goresy, A.; et al. (2009). "Superhard Semiconducting Optically Transparent High Pressure Phase of Boron". Phys. Rev. Lett. 102 (18): 185501. Bibcode:2009PhRvL.102r5501Z. doi:10.1103/PhysRevLett.102.185501. PMID 19518885. 
  36. ^ Nelmes, R. J.; Loveday, J. S.; Allan, D. R.; Hull, S.; Hamel, G.; Grima, P.; Hull, S. (1993). "Neutron- and x-ray-diffraction measurements of the bulk modulus of boron". Phys. Rev. B. 47 (13): 7668–7673. Bibcode:1993PhRvB..47.7668N. doi:10.1103/PhysRevB.47.7668. PMID 10004773. 
  37. ^ Madelung, O., ed. (1983). Landolt-Bornstein, New Series. 17e. Berlin: Springer-Verlag. 
  38. ^ a b c d e f Holleman, Arnold F.; Wiberg, Egon; Wiberg, Nils (1985). "Bor". Lehrbuch der Anorganischen Chemie (dalam bahasa Jerman) (edisi ke-91–100). Walter de Gruyter. hlm. 814–864. ISBN 978-3-11-007511-3. 
  39. ^ Key, Jessie A. (14 September 2014). "Violations of the Octet Rule". Introductory Chemistry. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 Mei 2019. Diakses tanggal 14 Agustus 2022. 
  40. ^ "Mindat.org - Mines, Minerals and More". mindat.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 April 2011. Diakses tanggal 14 Agustus 2022. 
  41. ^ Welch, Alan J. (2013). "The significance and impact of Wade's rules". Chem. Commun. 49 (35): 3615–3616. doi:10.1039/C3CC00069A. PMID 23535980. 
  42. ^ Engler, M. (2007). "Hexagonal Boron Nitride (hBN) – Applications from Metallurgy to Cosmetics" (PDF). Cfi/Ber. DKG. 84: D25. ISSN 0173-9913. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 13 Juni 2013. Diakses tanggal 15 Agustus 2022. 
  43. ^ Greim, Jochen; Schwetz, Karl A. (2005). "Boron Carbide, Boron Nitride, and Metal Borides". Boron Carbide, Boron Nitride, and Metal Borides, in Ullmann's Encyclopedia of Industrial Chemistry. Wiley-VCH: Weinheim. doi:10.1002/14356007.a04_295.pub2. ISBN 978-3527306732. 
  44. ^ Greenwood, Norman N.; Earnshaw, A. (1997), Chemistry of the Elements (edisi ke-2), Oxford: Butterworth-Heinemann, ISBN 0-7506-3365-4 
  45. ^ Jones, Morton E.; Marsh, Richard E. (1954). "The Preparation and Structure of Magnesium Boride, MgB2". Journal of the American Chemical Society. 76 (5): 1434–1436. doi:10.1021/ja01634a089. 
  46. ^ Canfield, Paul C.; Crabtree, George W. (2003). "Magnesium Diboride: Better Late than Never" (PDF). Physics Today. 56 (3): 34–40. Bibcode:2003PhT....56c..34C. doi:10.1063/1.1570770. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 26 Februari 2012. Diakses tanggal 15 Agustus 2022. 
  47. ^ "Category "News+Articles" not found - CERN Document Server". cds.cern.ch. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 Februari 2022. Diakses tanggal 15 Agustus 2022. 
  48. ^ Cardarelli, François (2008). "Titanium Diboride". Materials handbook: A concise desktop reference. hlm. 638–639. ISBN 978-1-84628-668-1. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Januari 2017. Diakses tanggal 15 Agustus 2022. 
  49. ^ Barth, S. (1997). "Boron isotopic analysis of natural fresh and saline waters by negative thermal ionization mass spectrometry". Chemical Geology. 143 (3–4): 255–261. Bibcode:1997ChGeo.143..255B. doi:10.1016/S0009-2541(97)00107-1. 
  50. ^ Liu, Z. (2003). "Two-body and three-body halo nuclei". Science China Physics, Mechanics & Astronomy. 46 (4): 441. Bibcode:2003ScChG..46..441L. doi:10.1360/03yw0027. 
  51. ^ Steinbrück, Martin (2004). "Results of the B4C Control Rod Test QUENCH-07" (PDF). Forschungszentrum Karlsruhe in der Helmholtz-Gemeinschaft. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 19 Juli 2011. 
  52. ^ "Commissioning of Boron Enrichment Plant". Indira Gandhi Centre for Atomic Research. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Desember 2008. Diakses tanggal 15 Agustus 2022. 
  53. ^ Aida, Masao; Fujii, Yasuhiko; Okamoto, Makoto (1986). "Chromatographic Enrichment of 10B by Using Weak-Base Anion-Exchange Resin". Separation Science and Technology. 21 (6): 643–654. doi:10.1080/01496398608056140.  menunjukkan pengayaan dari 18% hingga di atas 94%.
  54. ^ Barth, Rolf F. (2003). "A Critical Assessment of Boron Neutron Capture Therapy: An Overview". Journal of Neuro-Oncology. 62 (1): 1–5. doi:10.1023/A:1023262817500. PMID 12749698. 
  55. ^ Coderre, Jeffrey A.; Morris, G. M. (1999). "The Radiation Biology of Boron Neutron Capture Therapy". Radiation Research. 151 (1): 1–18. Bibcode:1999RadR..151....1C. doi:10.2307/3579742. JSTOR 3579742. PMID 9973079. 
  56. ^ Barth, Rolf F.; S; F (1990). "Boron Neutron Capture Therapy of Cancer". Cancer Research. 50 (4): 1061–1070. PMID 2404588. 
  57. ^ "Boron Neutron Capture Therapy – An Overview". Pharmainfo.net. 22 Agustus 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Juli 2011. Diakses tanggal 15 Agustus 2022. 
  58. ^ a b Duderstadt, James J.; Hamilton, Louis J. (1976). Nuclear Reactor Analysis . Wiley-Interscience. hlm. 245. ISBN 978-0-471-22363-4. 
  59. ^ Yu, J.; Chen, Y.; Elliman, R. G.; Petravic, M. (2006). "Isotopically Enriched 10BN Nanotubes" (PDF). Advanced Materials. 18 (16): 2157–2160. doi:10.1002/adma.200600231. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 3 Agustus 2008. 
  60. ^ Nevins, W. M. (1998). "A Review of Confinement Requirements for Advanced Fuels". Journal of Fusion Energy. 17 (1): 25–32. Bibcode:1998JFuE...17...25N. doi:10.1023/A:1022513215080. 
  61. ^ "Boron NMR". BRUKER Biospin. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 Mei 2009. Diakses tanggal 15 Agustus 2022. 
  62. ^ Mokhov, A.V., Kartashov, P.M., Gornostaeva, T.A., Asadulin, A.A., Bogatikov, O.A., 2013: Complex nanospherulites of zinc oxide and native amorphous boron in the Lunar regolith from Mare Crisium. Doklady Earth Sciences 448(1) 61-63
  63. ^ Mindat, http://www.mindat.org/min-43412.html Diarsipkan 6 Maret 2016 di Wayback Machine.
  64. ^ Gasda, Patrick J.; et al. (5 September 2017). "In situ detection of boron by ChemCam on Mars" (PDF). Geophysical Research Letters. 44 (17): 8739–8748. Bibcode:2017GeoRL..44.8739G. doi:10.1002/2017GL074480 . Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 28 Agustus 2019. Diakses tanggal 15 Agustus 2022. 
  65. ^ Paoletta, Rae (6 September 2017). "Curiosity Has Discovered Something That Raises More Questions About Life on Mars". Gizmodo. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Agustus 2019. Diakses tanggal 15 Agustus 2022. 
  66. ^ Kistler, R. B. (1994). "Boron and Borates" (PDF). Industrial Minerals and Rocks (edisi ke-6): 171–186. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 4 Juni 2016. Diakses tanggal 15 Agustus 2022. 
  67. ^ Zbayolu, G.; Poslu, K. (1992). "Mining and Processing of Borates in Turkey". Mineral Processing and Extractive Metallurgy Review. 9 (1–4): 245–254. doi:10.1080/08827509208952709. 
  68. ^ Kar, Y.; Şen, Nejdet; Demİrbaş, Ayhan (2006). "Boron Minerals in Turkey, Their Application Areas and Importance for the Country's Economy". Minerals & Energy – Raw Materials Report. 20 (3–4): 2–10. doi:10.1080/14041040500504293. 
  69. ^ Global reserves chart Diarsipkan 31 Oktober 2014 di Wayback Machine.. Diakses tanggal 15 Agustus 2022.
  70. ^ Şebnem Önder; Ayşe Eda Biçer; Işıl Selen Denemeç (September 2013). "Are certain minerals still under state monopoly?" (PDF). Mining Turkey. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 3 Maret 2016. Diakses tanggal 15 Agustus 2022. 
  71. ^ "Turkey as the global leader in boron export and production" (PDF). European Association of Service Providers for Persons with Disabilities Annual Conference 2013. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 3 Maret 2016. Diakses tanggal 15 Agustus 2022. 
  72. ^ "U.S. Borax Boron Mine". The Center for Land Use Interpretation, Ludb.clui.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 Februari 2012. Diakses tanggal 15 Agustus 2022. 
  73. ^ "Boras". Rio Tinto. 10 April 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 September 2012. Diakses tanggal 15 Agustus 2022. 
  74. ^ "Boron Properties". Los Alamos National Laboratory. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 September 2018. Diakses tanggal 15 Agustus 2022. 
  75. ^ "BORON" (PDF). USGS. Diakses tanggal 15 Agustus 2022. 
  76. ^ a b The Economics of Boron (edisi ke-11). Roskill Information Services, Ltd. 2006. ISBN 978-0-86214-516-3. 
  77. ^ "Raw and Manufactured Materials 2006 Overview". Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Juli 2011. Diakses tanggal 15 Agustus 2022. 
  78. ^ "Roskill reports: boron". Roskill. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Oktober 2003. Diakses tanggal 15 Agustus 2022. 
  79. ^ "Boron: Statistics and Information". USGS. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 September 2008. Diakses tanggal 15 Agustus 2022. 
  80. ^ a b c Hammond, C. R. (2004). The Elements, in Handbook of Chemistry and Physics (edisi ke-81). CRC Press. ISBN 978-0-8493-0485-9. 
  81. ^ [1] Diarsipkan 6 Oktober 2014 di Wayback Machine. Pembahasan mengenai berbagai jenis penambahan boron pada serat kaca pada fiberglass. Diakses tanggal 15 Agustus 2022.
  82. ^ Penggunaan akhir dari boron secara global pada tahun 2011 Diarsipkan 22 April 2016 di Wayback Machine.. Diakses tanggal 15 Agustus 2022
  83. ^ Herring, H. W. (1966). "Selected Mechanical and Physical Properties of Boron Filaments" (PDF). NASA. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 22 Februari 2014. Diakses tanggal 15 Agustus 2022. 
  84. ^ Layden, G. K. (1973). "Fracture behaviour of boron filaments". Journal of Materials Science. 8 (11): 1581–1589. Bibcode:1973JMatS...8.1581L. doi:10.1007/BF00754893. 
  85. ^ Kostick, Dennis S. (2006). "Mineral Yearbook: Boron" (PDF). United States Geological Survey. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 20 September 2008. Diakses tanggal 15 Agustus 2022. 
  86. ^ Cooke, Theodore F. (1991). "Inorganic Fibers—A Literature Review". Journal of the American Ceramic Society. 74 (12): 2959–2978. doi:10.1111/j.1151-2916.1991.tb04289.x. 
  87. ^ Johansson, S.; Schweitz, Jan-Åke; Westberg, Helena; Boman, Mats (1992). "Microfabrication of three-dimensional boron structures by laser chemical processing". Journal of Applied Physics. 72 (12): 5956–5963. Bibcode:1992JAP....72.5956J. doi:10.1063/1.351904. 
  88. ^ E. Fitzer; et al. (2000). "Fibers, 5. Synthetic Inorganic". Ullmann's Encyclopedia of Industrial Chemistry. doi:10.1002/14356007.a11_001. ISBN 978-3527306732. 
  89. ^ Pfaender, H. G. (1996). Schott guide to glass  (edisi ke-2). Springer. hlm. 122. ISBN 978-0-412-62060-7. 
  90. ^ Zhang, F. X.; Xu, F. F.; Mori, T.; Liu, Q. L.; Sato, A.; Tanaka, T. (2001). "Crystal structure of new rare-earth boron-rich solids: REB28.5C4". J. Alloys Compd. 329 (1–2): 168–172. doi:10.1016/S0925-8388(01)01581-X. 
  91. ^ Fabrication and Evaluation of Urania-Alumina Fuel Elements and Boron Carbide Burnable Poison Elements Diarsipkan 27 Juli 2020 di Wayback Machine., Wisnyi, L. G. dan Taylor, K. M., dalam "ASTM Special Technical Publication No. 276: Materials in Nuclear Applications", Committee E-10 Staff, American Society for Testing Materials, 1959
  92. ^ Weimer, Alan W. (1997). Carbide, Nitride and Boride Materials Synthesis and Processing. Chapman & Hall (London, New York). ISBN 978-0-412-54060-8. 
  93. ^ Solozhenko, V. L.; Kurakevych, Oleksandr O.; Le Godec, Yann; Mezouar, Mohamed; Mezouar, Mohamed (2009). "Ultimate Metastable Solubility of Boron in Diamond: Synthesis of Superhard Diamondlike BC5" (PDF). Phys. Rev. Lett. 102 (1): 015506. Bibcode:2009PhRvL.102a5506S. doi:10.1103/PhysRevLett.102.015506. PMID 19257210. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 21 September 2017. Diakses tanggal 16 Agustus 2022. 
  94. ^ a b Qin, Jiaqian; He, Duanwei; Wang, Jianghua; Fang, Leiming; Lei, Li; Li, Yongjun; Hu, Juan; Kou, Zili; Bi, Yan (2008). "Is Rhenium Diboride a Superhard Material?". Advanced Materials. 20 (24): 4780–4783. doi:10.1002/adma.200801471. 
  95. ^ Wentorf, R. H. (1957). "Cubic form of boron nitride". J. Chem. Phys. 26 (4): 956. Bibcode:1957JChPh..26..956W. doi:10.1063/1.1745964. 
  96. ^ Gogotsi, Y. G.; Andrievski, R.A. (1999). Materials Science of Carbides, Nitrides and Borides . Springer. hlm. 270. ISBN 978-0-7923-5707-0. 
  97. ^ Schmidt, Jürgen; Boehling, Marian; Burkhardt, Ulrich; Grin, Yuri (2007). "Preparation of titanium diboride TiB2 by spark plasma sintering at slow heating rate". Science and Technology of Advanced Materials. 8 (5): 376–382. Bibcode:2007STAdM...8..376S. doi:10.1016/j.stam.2007.06.009 . 
  98. ^ Catatan di Basis Data Produk Rumah Tangga NLM
  99. ^ Thompson, R. (1974). "Industrial applications of boron compounds". Pure and Applied Chemistry. 39 (4): 547. doi:10.1351/pac197439040547 . 
  100. ^ a b Klotz, J. H.; Moss, J. I.; Zhao, R.; Davis Jr., L. R.; Patterson, R. S. (1994). "Oral toxicity of boric acid and other boron compounds to immature cat fleas (Siphonaptera: Pulicidae)". J. Econ. Entomol. 87 (6): 1534–1536. doi:10.1093/jee/87.6.1534. PMID 7836612. 
  101. ^ May, Gary S.; Spanos, Costas J. (2006). Fundamentals of semiconductor manufacturing and process control . John Wiley and Sons. hlm. 51–54. ISBN 978-0-471-78406-7. 
  102. ^ Sherer, J. Michael (2005). Semiconductor industry: wafer fab exhaust management. CRC Press. hlm. 39–60. ISBN 978-1-57444-720-0. 
  103. ^ Zschech, Ehrenfried; Whelan, Caroline; Mikolajick, Thomas (2005). Materials for information technology: devices, interconnects and packaging. Birkhäuser. hlm. 44. ISBN 978-1-85233-941-8. 
  104. ^ Campbell, Peter (1996). Permanent magnet materials and their application. Cambridge University Press. hlm. 45. ISBN 978-0-521-56688-9. 
  105. ^ Martin, James E. (2008). Physics for Radiation Protection: A Handbook. hlm. 660–661. ISBN 978-3-527-61880-4. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Juni 2016. Diakses tanggal 16 Agustus 2022. 
  106. ^ Pastina, B.; Isabey, J.; Hickel, B. (1999). "The influence of water chemistry on the radiolysis of the primary coolant water in pressurized water reactors". Journal of Nuclear Materials. 264 (3): 309–318. Bibcode:1999JNuM..264..309P. doi:10.1016/S0022-3115(98)00494-2. ISSN 0022-3115. 
  107. ^ Kosanke, B. J.; et al. (2004). Pyrotechnic Chemistry. Journal of Pyrotechnics. hlm. 419. ISBN 978-1-889526-15-7. 
  108. ^ "Borax Decahydrate". Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 April 2009. Diakses tanggal 16 Agustus 2022. 
  109. ^ Davies, A. C. (1992). The Science and Practice of Welding: Welding science and technology. Cambridge University Press. hlm. 56. ISBN 978-0-521-43565-9. 
  110. ^ Horrocks, A.R.; Price, D. (2001). Fire Retardant Materials . Woodhead Publishing Ltd. hlm. 55. ISBN 978-1-85573-419-7. 
  111. ^ Ide, F. (2003). "Information technology and polymers. Flat panel display". Engineering Materials. 51: 84. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 Maret 2012. Diakses tanggal 16 Agustus 2022. 
  112. ^ "Lockheed SR-71 Blackbird". March Field Air Museum. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Maret 2000. Diakses tanggal 16 Agustus 2022. 
  113. ^ Mission Status Center, 2 Juni 2010, 1905 GMT Diarsipkan 30 Mei 2010 di Wayback Machine., SpaceflightNow, diakses tanggal 16 Agustus 2022, Kutipan: "Flensa akan menghubungkan roket dengan tangki penyimpanan tanah yang berisi oksigen cair, bahan bakar minyak tanah, helium, gas nitrogen dan sumber penyala tahap pertama yang disebut trietilaluminum-trietilborana, lebih dikenal sebagai TEA-TEB."
  114. ^ Young, A. (2008). The Saturn V F-1 Engine: Powering Apollo into History. Springer. hlm. 86. ISBN 978-0-387-09629-2. 
  115. ^ Carr, J. M.; Duggan, P. J.; Humphrey, D. G.; Platts, J. A.; Tyndall, E. M. (2010). "Wood Protection Properties of Quaternary Ammonium Arylspiroborate Esters Derived from Naphthalene 2,3-Diol, 2,2'-Biphenol and 3-Hydroxy-2-naphthoic Acid". Australian Journal of Chemistry. 63 (10): 1423. doi:10.1071/CH10132 . 
  116. ^ "Boric acid". chemicalland21.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Juni 2009. Diakses tanggal 16 Agustus 2022. 
  117. ^ Bonvini P; Zorzi E; Basso G; Rosolen A (2007). "Bortezomib-mediated 26S proteasome inhibition causes cell-cycle arrest and induces apoptosis in CD-30+ anaplastic large cell lymphoma". Leukemia. 21 (4): 838–42. doi:10.1038/sj.leu.2404528 . PMID 17268529. 
  118. ^ "Overview of neutron capture therapy pharmaceuticals". Pharmainfo.net. 22 Agustus 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Juli 2011. Diakses tanggal 16 Agustus 2022. 
  119. ^ Travers, Richard L.; Rennie, George; Newnham, Rex (1990). "Boron and Arthritis: The Results of a Double-blind Pilot Study". Journal of Nutritional Medicine. 1 (2): 127–132. doi:10.3109/13590849009003147. 
  120. ^ Thompson, Cheryl (8 Juli 2014). "FDA Approves Boron-based Drug to Treat Toenail Fungal Infections". ashp. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Desember 2015. Diakses tanggal 16 Agustus 2022. 
  121. ^ Rodriguez, Erik A.; Wang, Ye; Crisp, Jessica L.; Vera, David R.; Tsien, Roger Y.; Ting, Richard (2016-04-27). "New Dioxaborolane Chemistry Enables [18F]-Positron-Emitting, Fluorescent [18F]-Multimodality Biomolecule Generation from the Solid Phase". Bioconjugate Chemistry (dalam bahasa Inggris). 27 (5): 1390–1399. doi:10.1021/acs.bioconjchem.6b00164. PMC 4916912 . PMID 27064381. 
  122. ^ Wang, Ye; An, Fei-Fei; Chan, Mark; Friedman, Beth; Rodriguez, Erik A.; Tsien, Roger Y.; Aras, Omer; Ting, Richard (2017-01-05). "18F-positron-emitting/fluorescent labeled erythrocytes allow imaging of internal hemorrhage in a murine intracranial hemorrhage model". Journal of Cerebral Blood Flow & Metabolism (dalam bahasa Inggris). 37 (3): 776–786. doi:10.1177/0271678x16682510. PMC 5363488 . PMID 28054494. 
  123. ^ Guo, Hua; Harikrishna, Kommidi; Vedvyas, Yogindra; McCloskey, Jaclyn E; Zhang, Weiqi; Chen, Nandi; Nurili, Fuad; Wu, Amy P; Sayman, Haluk B. (23 Mei 2019). "A fluorescent, [ 18 F]-positron-emitting agent for imaging PMSA allows genetic reporting in adoptively-transferred, genetically-modified cells". ACS Chemical Biology (dalam bahasa Inggris). 14 (7): 1449–1459. doi:10.1021/acschembio.9b00160. ISSN 1554-8929. PMC 6775626 . PMID 31120734. 
  124. ^ Aras, Omer; Demirdag, Cetin; Kommidi, Harikrishna; Guo, Hua; Pavlova, Ina; Aygun, Aslan; Karayel, Emre; Pehlivanoglu, Hüseyin; Yeyin, Nami; Kyprianou, Natasha; Chen, Nandi (Maret 2021). "Small Molecule, Multimodal [18F]-PET and Fluorescence Imaging Agent Targeting Prostate Specific Membrane Antigen: First-in-Human Study". Clinical Genitourinary Cancer (dalam bahasa Inggris). 19 (5): 405–416. doi:10.1016/j.clgc.2021.03.011 . PMC 8449790  Periksa nilai |pmc= (bantuan). PMID 33879400 Periksa nilai |pmid= (bantuan). 
  125. ^ Canfield, Paul C.; Crabtree, George W. (2003). "Magnesium Diboride: Better Late than Never" (PDF). Physics Today. 56 (3): 34–41. Bibcode:2003PhT....56c..34C. doi:10.1063/1.1570770. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 17 Desember 2008. Diakses tanggal 16 Agustus 2022. 
  126. ^ Braccini, Valeria; Nardelli, D.; Penco, R.; Grasso, G. (2007). "Development of ex situ processed MgB2 wires and their applications to magnets". Physica C: Superconductivity. 456 (1–2): 209–217. Bibcode:2007PhyC..456..209B. doi:10.1016/j.physc.2007.01.030. 
  127. ^ Wu, Xiaowei; Chandel, R. S.; Li, Hang (2001). "Evaluation of transient liquid phase bonding between nickel-based superalloys". Journal of Materials Science. 36 (6): 1539–1546. Bibcode:2001JMatS..36.1539W. doi:10.1023/A:1017513200502. 
  128. ^ Dean, C. R.; Young, A. F.; Meric, I.; Lee, C.; Wang, L.; Sorgenfrei, S.; Watanabe, K.; Taniguchi, T.; Kim, P.; Shepard, K. L.; Hone, J. (2010). "Boron nitride substrates for high-quality graphene electronics". Nature Nanotechnology. 5 (10): 722–726. arXiv:1005.4917 . Bibcode:2010NatNa...5..722D. doi:10.1038/nnano.2010.172. PMID 20729834. 
  129. ^ Gannett, W.; Regan, W.; Watanabe, K.; Taniguchi, T.; Crommie, M. F.; Zettl, A. (2010). "Boron nitride substrates for high mobility chemical vapor deposited graphene". Applied Physics Letters. 98 (24): 242105. arXiv:1105.4938 . Bibcode:2011ApPhL..98x2105G. doi:10.1063/1.3599708. 
  130. ^ Zettl, Alex; Cohen, Marvin (2010). "The physics of boron nitride nanotubes". Physics Today. 63 (11): 34–38. Bibcode:2010PhT....63k..34C. doi:10.1063/1.3518210. 
  131. ^ Mahler, R. L. "Essential Plant Micronutrients. Boron in Idaho" (PDF). University of Idaho. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 1 Oktober 2009. Diakses tanggal 16 Agustus 2022. 
  132. ^ "Functions of Boron in Plant Nutrition" (PDF). U.S. Borax Inc. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 20 Maret 2009. 
  133. ^ Blevins, Dale G.; Lukaszewski, K. M. (1998). "Functions of Boron in Plant Nutrition". Annual Review of Plant Physiology and Plant Molecular Biology. 49: 481–500. doi:10.1146/annurev.arplant.49.1.481. PMID 15012243. 
  134. ^ "Boron". PDRhealth. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 Oktober 2007. Diakses tanggal 16 Agustus 2022. 
  135. ^ Nielsen, Forrest H. (1998). "Ultratrace elements in nutrition: Current knowledge and speculation". The Journal of Trace Elements in Experimental Medicine. 11 (2–3): 251–274. doi:10.1002/(SICI)1520-670X(1998)11:2/3<251::AID-JTRA15>3.0.CO;2-Q. 
  136. ^ Nielsen FH, Hunt CD, Mullen LM, Hunt JR (1987). "Effect of dietary boron on mineral, estrogen, and testosterone metabolism in postmenopausal women". FASEB J. 1 (5): 394–7. doi:10.1096/fasebj.1.5.3678698. PMID 3678698. 
  137. ^ Boron. IN: Dietary Reference Intakes for Vitamin A, Vitamin K, Arsenic, Boron, Chromium, Copper, Iodine, Iron, Manganese, Molybdenum, Nickel, Silicon, Vanadium, and Copper Diarsipkan 22 September 2017 di Wayback Machine.. National Academy Press. 2001, hlm. 510–521.
  138. ^ "Primordial broth of life was a dry Martian cup-a-soup". New Scientist. 29 Agustus 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 April 2015. Diakses tanggal 16 Agustus 2022. 
  139. ^ Irschik H, Schummer D, Gerth K, Höfle G, Reichenbach H (1995). "The tartrolons, new boron-containing antibiotics from a myxobacterium, Sorangium cellulosum". The Journal of Antibiotics. 48 (1): 26–30. doi:10.7164/antibiotics.48.26 . PMID 7532644. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Mei 2020. Diakses tanggal 16 Agustus 2022. 
  140. ^ Hütter, R.; Keller-Schien, W.; Knüsel, F.; Prelog, V.; Rodgers Jr., G. C.; Suter, P.; Vogel, G.; Voser, W.; Zähner, H. (1967). "Stoffwechselprodukte von Mikroorganismen. 57. Mitteilung. Boromycin". Helvetica Chimica Acta. 50 (6): 1533–1539. doi:10.1002/hlca.19670500612. PMID 6081908. 
  141. ^ Dunitz, J. D.; Hawley, D. M.; Miklos, D.; White, D. N. J.; Berlin, Y.; Marusić, R.; Prelog, V. (1971). "Structure of boromycin". Helvetica Chimica Acta. 54 (6): 1709–1713. doi:10.1002/hlca.19710540624. PMID 5131791. 
  142. ^ Vithana, En; Morgan, P; Sundaresan, P; Ebenezer, Nd; Tan, Dt; Mohamed, Md; Anand, S; Khine, Ko; Venkataraman, D; Yong, Vh; Salto-Tellez, M; Venkatraman, A; Guo, K; Hemadevi, B; Srinivasan, M; Prajna, V; Khine, M; Casey, Jr.; Inglehearn, Cf; Aung, T (July 2006). "Mutations in sodium-borate cotransporter SLC4A11 cause recessive congenital hereditary endothelial dystrophy (CHED2)". Nature Genetics. 38 (7): 755–7. doi:10.1038/ng1824. ISSN 1061-4036. PMID 16767101. 
  143. ^ Silverman, L.; Trego, Katherine (1953). "Corrections-Colorimetric Microdetermination of Boron by the Curcumin-Acetone Solution Method". Anal. Chem. 25 (11): 1639. doi:10.1021/ac60083a061. 
  144. ^ "Boron 266620". Sigma-Aldrich. 3 Oktober 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 Februari 2022. Diakses tanggal 16 Agustus 2022. 
  145. ^ "MSDS - 266620". sigmaaldrich.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 Februari 2021. Diakses tanggal 16 Agustus 2022. 
  146. ^ Nielsen, Forrest H. (1997). "Boron in human and animal nutrition". Plant and Soil. 193 (2): 199–208. doi:10.1023/A:1004276311956. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 Maret 2020. Diakses tanggal 16 Agustus 2022. 
  147. ^ Pizzorno, L (Aug 2015). "Nothing boring about boron". Integrative Medicine. 14 (4): 35–48. PMC 4712861 . PMID 26770156. 
  148. ^ "Environmental Health Criteria 204: Boron". the IPCS. 1998. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 April 2019. Diakses tanggal 16 Agustus 2022. 
  149. ^ Zekri, Mongi; Obreza, Tom. "Boron (B) and Chlorine (Cl) for Citrus Trees" (PDF). IFAS Extension. Universitas Florida. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 9 September 2016. Diakses tanggal 16 Agustus 2022. 
  150. ^ K. I. Peverill; L. A. Sparrow; Douglas J. Reuter (1999). Soil Analysis: An Interpretation Manual. Csiro Publishing. hlm. 309–311. ISBN 978-0-643-06376-1. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 Maret 2020. Diakses tanggal 16 Agustus 2022. 
  151. ^ M. P. Reynolds (2001). Application of Physiology in Wheat Breeding. CIMMYT. hlm. 225. ISBN 978-970-648-077-4. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Maret 2020. Diakses tanggal 16 Agustus 2022. 

Pranala luar sunting