SpaceX

perusahaan transportasi luar angkasa swasta Amerika Serikat yang didirikan oleh Elon Musk

Space Exploration Technologies Corporation (SpaceX) adalah perusahaan transportasi luar angkasa swasta Amerika Serikat yang didirikan oleh Elon Musk. Perusahaan ini telah mengembangkan keluarga roket Falcon dengan tujuan menjadi kendaraan peluncuran yang dapat dipakai ulang. SpaceX juga mengembangkan wahana antariksa SpaceX Dragon untuk mengirim suplai dan pergantian awak Stasiun Luar Angkasa Internasional.

SpaceX
Swasta
IndustriDirgantara
Didirikan7 Mei 2002
Kantor
pusat
Hawthorne, California
Tokoh
kunci
Elon Musk: CEO dan CTO
ProdukKendaraan peluncur Falcon

Kapsul luar angkasa Dragon

Mesin roket Merlin, Raptor dan Kestrel

Platform pendarat ASDS
Karyawan
Lebih dari 1000 [1]
Situs webspacex.com

Perusahaan ini didirikan pada tanggal 6 Mei 2002 oleh seorang pengusaha bernama Elon Musk. Awalnya perusahaan ini berbasis di El Segundo, SpaceX kini beroperasi di Hawthorne, California.

Beberapa pencapaian yang diraih SpaceX yaitu Roket swasta berbahan bakar cair pertama yang mencapai orbit (roket Falcon 1 tahun 2008), perusahaan swasta pertama yang meluncurkan wahana antariksa menuju orbit, dan mendaratkannya kembali (Dragon tahun 2010), perusahaan swasta pertama yang mengirim wahana antariksa menuju Stasiun Luar Angkasa Internasional (Dragon tahun 2012), mendaratkan roket kelas orbital dengan metode "propulsive landing" untuk pertama kalinya (Falcon 9 tahun 2015), peluncuran kembali roket kelas orbital untuk pertama kalinya (Falcon 9 tahun 2017), perusahaan pertama yang mengirim sebuah objek menuju orbit matahari (Tes peluncuran roket Falcon Heavy yang membawa sebuah mobil Tesla Roadster tahun 2018), dan perusahaan swasta pertama untuk mengirim astronot ke orbit dan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (misi SpaceX Crew Dragon Demo-2 dan SpaceX Crew-1 pada tahun 2020). Sampai 6 Desember 2020, SpaceX telah mengirim 21 misi suplai ke Stasiun Luar Angkasa Internasional di bawah kontrak dengan NASA. SpaceX juga telah menandatangani kontrak dengan NASA untuk melakukan pergantian awak Stasiun Luar Angkasa Internasional yang akan dilakukan mulai tahun 2019.

SpaceX sedang mengembangkan konstelasi satelit internet besar bernama Starlink. Pada Januari 2020, perusahaan ini menjadi operator konstelasi satelit komersial terbesar di dunia. SpaceX juga mengembangkan Starship, sistem peluncuran super berat yang didanai secara mandiri untuk penerbangan luar angkasa antarplanet. Sistem ini dimaksudkan untuk menjadi kendaraan orbital SpaceX utama setelah beroperasi, menggantikan wahana antariksa Falcon 9 dan Dragon. Starship direncanakan dapat digunakan kembali sepenuhnya dan akan menjadi roket terbesar yang pernah ada dalam debutnya, yang dijadwalkan pada awal dekade 2020-an.

SejarahSunting

PendirianSunting

Pada tahun 2001, Elon Musk membuat konsep Mars Oasis, sebuah proyek untuk mendaratkan miniatur rumah kaca eksperimental dan menanam tanaman di Mars. Dia mengumumkan bahwa proyek tersebut akan menjadi perjalanan "terjauh yang pernah dijalani oleh kehidupan manapun" dalam upaya untuk mendapatkan kembali minat publik dalam eksplorasi ruang angkasa dan meningkatkan anggaran NASA.[2][3][4][5] Musk mencoba membeli roket murah dari Rusia tetapi kembali dengan tangan kosong setelah gagal menemukan roket dengan harga yang terjangkau.[6]

Dalam penerbangan pulang, Musk menyadari bahwa dia dapat memulai perusahaan yang dapat membuat roket terjangkau yang dia butuhkan.[7] Menurut investor awal Tesla dan SpaceX, Steve Jurvetson,[8] Musk menghitung bahwa biaya bahan mentah untuk membuat roket hanya 3% dari harga jual roket pada saat itu. Dengan menerapkan integrasi vertikal,[9] memproduksi sekitar 85% perangkat keras peluncuran di perusahaannya sendiri,[10][11] dan pendekatan modular rekayasa perangkat lunak modern, Musk yakin SpaceX dapat memotong harga peluncuran hingga sepuluh kali lebih murah dan masih menikmati margin kotor sebesar 70%.

Pada awal 2002, Musk mulai mencari staf untuk perusahaan antariksa barunya, yang segera diberi nama SpaceX. Musk mendekati insinyur roket Tom Mueller (kemudian menjadi CTO propulsi SpaceX), dan mengundangnya untuk menjadi mitra bisnisnya. Mueller setuju untuk bekerja untuk Musk, dan lahirlah SpaceX.[12] SpaceX pertama kali berkantor pusat di sebuah gudang di El Segundo, California. Hingga November 2005, perusahaan memiliki 160 karyawan.

Musk telah menyatakan bahwa salah satu tujuannya dengan SpaceX adalah untuk mengurangi biaya dan meningkatkan keandalan akses ke luar angkasa, yang pada akhirnya sepuluh kali lebih murah.[13] Musk juga menyatakan bahwa dia ingin membuat perjalanan luar angkasa tersedia untuk "hampir semua orang".

Falcon 1 dan peluncuran orbital pertamaSunting

 
Peluncuran Falcon 1 pertama yang sukses pada September 2008

SpaceX mengembangkan kendaraan peluncuran orbital pertamanya, Falcon 1, dengan pendanaan swasta.[14] [15] Falcon 1 adalah kendaraan peluncuran kecil dua tingkat ke orbit sekali pakai. Total biaya pengembangan Falcon 1 sekitar US$90 juta.

Pada tahun 2005, SpaceX mengumumkan rencana untuk mengejar program luar angkasa komersial yang dinilai manusia hingga akhir dekade ini, sebuah program yang nantinya akan menjadi wahana antariksa Dragon.[16] Pada tahun 2006, NASA mengumumkan bahwa perusahaan tersebut adalah salah satu dari dua perusahaan yang dipilih untuk memberikan kontrak demonstrasi pasokan kembali awak dan kargo kepada ISS di bawah program COTS.

Dua peluncuran Falcon 1 pertama dibeli oleh Departemen Pertahanan Amerika Serikat di bawah program yang mengevaluasi kendaraan peluncuran AS baru yang cocok untuk digunakan oleh DARPA.[17][18][19] Tiga peluncuran roket pertama, antara tahun 2006 dan 2008, semuanya mengakibatkan kegagalan. Peluncuran sukses pertama dicapai pada 28 September 2008. Falcon 1 dihentikan setelah peluncuran keduanya yang sukses pada Juli 2009, untuk memungkinkan SpaceX fokus pada pengembangan roket orbital yang lebih besar, Falcon 9.

Falcon 9 dan kontrak NASASunting

 
Peluncuran Falcon 9 yang membawa ORBCOMM OG2-M1, Juli 2014

SpaceX awalnya bermaksud untuk meneruskan kendaraan peluncuran ringan Falcon 1 dengan kendaraan kapasitas menengah, Falcon 5.[20] Pada tahun 2005, SpaceX mengumumkan bahwa mereka melanjutkan pengembangan Falcon 9, sebuah "kendaraan peluncur angkat berat yang dapat dipakai ulang sepenuhnya", dan telah mendapatkan pelanggan pemerintah. Falcon 9 dideskripsikan mampu meluncurkan sekitar 9500 kilogram (20900 pon) ke orbit Bumi yang rendah, dan diproyeksikan dihargai US$27-35 juta per penerbangan. SpaceX juga mengumumkan pengembangan versi berat dari Falcon 9 dengan kapasitas muatan sekitar 25000 kilogram (55000 pon). [21] Falcon 9 dimaksudkan untuk memungkinkan peluncuran ke orbit Bumi rendah (LEO), Geosynchronous Transfer Orbit (GTO), serta awak dan kendaraan kargo ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS).

Pengembangan Falcon 9 dipercepat oleh NASA, yang berkomitmen untuk membeli beberapa penerbangan komersial jika kemampuan khusus telah ditunjukkan. Ini dimulai dengan uang awal dari program Commercial Orbital Transportation Services (COTS) pada tahun 2006.[22][23] Penghargaan kontrak keseluruhan adalah US$278 juta untuk menyediakan dana pengembangan untuk Dragon, Falcon 9, dan peluncuran demonstrasi Falcon 9 dengan Dragon. Falcon 9 diluncurkan untuk pertama kalinya pada bulan Juni 2010 dengan Dragon Spacecraft Qualification Unit, bagian dari tes untuk dapat meluncurkan misi yang dikontrak untuk NASA. Pada bulan Desember 2010, jalur produksi SpaceX memproduksi satu Falcon 9 (dan wahana antariksa Dragon) setiap tiga bulan, dengan rencana untuk menggandakan kecepatan menjadi satu setiap enam minggu.

Wahana antariksa Dragon operasional pertama diluncurkan pada bulan Desember 2010 dengan COTS Demo Flight 1, penerbangan kedua Falcon 9, dan dengan selamat kembali ke Bumi setelah dua orbit, menyelesaikan semua tujuan misinya.[24] Pada tahun 2012, Dragon menjadi wahana antariksa komersial pertama yang mengirimkan kargo ke Stasiun Luar Angkasa Internasional,[25] dan sejak itu telah melakukan layanan suplai reguler ke ISS.

Pada awal 2012, sekitar dua pertiga dari saham perusahaan dimiliki oleh pendiri Musk[26] dan 70 juta sahamnya kemudian diperkirakan bernilai US$875 juta di pasar swasta.[27] Ini secara kasar membuat SpaceX bernilai pada US$1,3 miliar per Februari 2012.[28] Setelah penerbangan COTS 2+ pada Mei 2012, penilaian ekuitas swasta perusahaan hampir dua kali lipat menjadi US$2,4 miliar atau US$20 / saham.[29][30] Pada saat itu, SpaceX telah beroperasi dengan total dana sekitar US$1 miliar selama dekade pertama operasinya. Dari jumlah ini, ekuitas swasta menyediakan sekitar US$200 juta, yaitu dengan Musk menginvestasikan sekitar US$ 100 juta dan investor lain telah memasukkan sekitar US$100 juta.[31] Sisanya berasal dari pembayaran kemajuan kontrak peluncuran jangka panjang dan kontrak pengembangan, sebagai modal kerja, bukan ekuitas.

Peluncuran komersial dan pertumbuhan pesatSunting

 
Karyawan SpaceX dengan kapsul Dragon di markas SpaceX di Hawthorne, California, Februari 2015

Pada Januari 2015, SpaceX mengumpulkan dana US $ 1 miliar dari Google dan Fidelity, sebagai pertukaran kepemilikan senilai 8,33% dari perusahaan, menetapkan valuasi perusahaan sekitar US$12 miliar. Google dan Fidelity bergabung dengan investor sebelumnya Draper Fisher Jurvetson, Founders Fund, Valor Equity Partners, dan Capricorn Investment Group.[32][33]

Falcon 9 mengalami kecelakaan besar pertamanya pada akhir Juni 2015, ketika misi pengisian ulang ISS ketujuh CRS-7 meledak setelah diluncurkan.[34] Masalahnya ditemukan pada penyangga baja sepanjang 2 kaki yang gagal menahan bejana tekan helium, yang terlepas karena gaya percepatan. Hal ini menyebabkan kerusakan dan memungkinkan helium bertekanan tinggi lolos ke tangki propelan bertekanan rendah, menyebabkan kegagalan.[35]

Pada Januari 2015, Musk mengumumkan pengembangan konstelasi satelit baru, yang disebut Starlink, untuk menyediakan layanan internet pita lebar global. Pada Juni 2015, perusahaan tersebut meminta izin kepada pemerintah federal untuk memulai pengujian proyek yang bertujuan membangun konstelasi 4.425 satelit yang mampu menyiarkan Internet ke seluruh dunia, termasuk wilayah terpencil yang saat ini tidak memiliki akses Internet.[36][37]

Tonggak dan ekspansi pemakaian ulangSunting

 
Tahap pertama roket Falcon 9 di landasan pendaratan setelah pendaratan vertikal tingkat roket orbital kedua yang berhasil, Misi OG2, Desember 2015
 
Tahap pertama Falcon 9 di kapal tongkang pelabuhan antariksa otonom (ASDS) setelah pendaratan pertama yang berhasil di laut, misi SpaceX CRS-8

Pada awal September 2016, Falcon 9 meledak selama operasi pengisian propelan untuk uji api statis prapeluncuran standar.[38][39] Muatannya, satelit komunikasi Amos-6 senilai US$200 juta, hancur.[40] Ledakan tersebut disebabkan oleh oksigen cair yang digunakan sebagai propelan yang berubah menjadi sangat dingin sehingga memadat dan tersulut dengan kapal helium komposit karbon.[41] Meskipun tidak dianggap sebagai penerbangan yang tidak berhasil, ledakan roket tersebut membuat perusahaan mengalami jeda peluncuran selama empat bulan sementara mencari tahu apa yang salah. SpaceX kembali terbang pada Januari 2017.[42]

Pada Juli 2017, SpaceX mengumpulkan US$350 juta dengan valuasi US$21 miliar.[43]

Kesaksian Kongres oleh SpaceX pada tahun 2017 menunjukkan bahwa proses Perjanjian Undang-Undang Antariksa NASA "hanya menetapkan persyaratan tingkat tinggi untuk pengangkutan kargo ke stasiun luar angkasa [sementara] menyerahkan detailnya kepada industri" telah memungkinkan SpaceX untuk merancang dan mengembangkan roket Falcon 9 sendiri dengan biaya yang jauh lebih rendah. Menurut nomor yang diverifikasi secara independen oleh NASA, total biaya pengembangan SpaceX untuk roket Falcon 1 dan Falcon 9 diperkirakan sekitar US$390 juta. Pada tahun 2011, NASA memperkirakan akan menghabiskan biaya sekitar US$4 miliar untuk mengembangkan roket seperti pendorong Falcon 9 berdasarkan proses kontrak tradisional NASA, sekitar sepuluh kali lebih banyak.[44]

Pada Maret 2018, SpaceX memiliki lebih dari 100 peluncuran di portofolionya yang mewakili pendapatan kontrak sekitar US$12 miliar.[45] Kontrak tersebut mencakup pelanggan komersial dan pemerintah (NASA/DOD).[46] Hal ini menjadikan SpaceX sebagai penyedia peluncuran komersial global terkemuka yang diukur dengan peluncuran yang diwujudkan.[47]

Pada tahun 2017, SpaceX membentuk anak perusahaan, The Boring Company,[48] dan mulai bekerja untuk membangun terowongan uji singkat di dan berdekatan dengan kantor pusat dan fasilitas manufaktur SpaceX, memanfaatkan sejumlah kecil karyawan SpaceX,[49] yang diselesaikan pada Mei 2018,[50][51] dan dibuka untuk umum pada Desember 2018.[52] Selama 2018, The Boring Company berputar keluar menjadi terpisah entitas perusahaan dengan 6% dari ekuitasnya dimiliki SpaceX, kurang dari 10% untuk karyawan awal, dan sisa dari ekuitasnya dimiliki Elon Musk.[52]

Peluncuran berawak pertama dan StarshipSunting

SpaceX mengumpulkan total modal US$1,33 miliar di tiga putaran pendanaan pada 2019.[53] Pada 31 Mei 2019, valuasi SpaceX telah meningkat menjadi US$33,3 miliar.[54]

Pada Februari 2021, SpaceX mengumpulkan tambahan US$850 juta dalam putaran ekuitas sekitar $420 per saham, meningkatkan valuasi perusahaan menjadi sekitar US$74 miliar.[55]

Pada Kongres Astronautika Internasional (IAC) 2016, Musk mengumumkan rencananya untuk membangun wahana antariksa besar untuk mencapai Mars.[56] Pada 11 Januari 2019, SpaceX mengumumkan akan memberhentikan 10% tenaga kerjanya untuk membantu mendanai proyek Starship dan Starlink.[57]

Pada tanggal 30 Mei 2020, SpaceX berhasil meluncurkan dua astronot NASA (Doug Hurley dan Bob Behnken) ke orbit dalam wahana antariksa Crew Dragon selama Demo-2, membuat SpaceX perusahaan swasta pertama yang mengirim astronaut ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dan menandai pertama peluncuran awak dari tanah Amerika dalam 9 tahun.[58][59] Misi tersebut diluncurkan dari Kompleks Peluncuran 39A Pusat Antariksa Kennedy (LC-39A) dari Kennedy Space Center di Florida.[60] Crew Dragon Demo-2 berhasil merapat ke Stasiun Luar Angkasa Internasional pada 31 Mei 2020.[61] Karena pandemi COVID-19 terjadi pada saat yang sama, prosedur karantina yang tepat (banyak di antaranya sudah digunakan oleh NASA beberapa dekade sebelum pandemi 2020) diambil untuk mencegah para astronot membawa COVID-19 ke dalam ISS.[62][63]

PrestasiSunting

Prestasi utama SpaceX adalah dalam pemakaian ulang kendaraan peluncuran kelas orbital dan pengurangan biaya dalam industri peluncuran luar angkasa. Yang paling menonjol dari ini adalah pendaratan berlanjut dan peluncuran kembali tingkat pertama Falcon 9. Pada Desember 2020, SpaceX telah menggunakan dua pendorong tingkat pertama yang berbeda, B1049 dan B1051, masing-masing tujuh kali.[64] SpaceX didefinisikan sebagai perusahaan luar angkasa swasta dan dengan demikian pencapaiannya juga dapat dianggap sebagai yang pertama oleh perusahaan swasta.

Tanggal Prestasi Penerbangan
28 September 2008 First privately funded liquid-fueled rocket to reach orbit.[65] Falcon 1 flight 4
14 Juli 2009 First privately developed liquid-fueled rocket to put a commercial satellite in orbit. RazakSAT on Falcon 1 flight 5
9 Desember 2010 First private company to successfully launch, orbit, and recover a spacecraft. SpaceX Dragon on SpaceX COTS Demo Flight 1
25 Mei 2012 First private company to send a spacecraft to the International Space Station (ISS).[66] Dragon C2+
22 Desember 2015 First landing of an orbital rocket's first stage on land. Falcon 9 flight 20
8 April 2016 First landing of an orbital rocket's first stage on an ocean platform. Falcon 9 flight 23
30 Maret 2017 First relaunch and landing of a used orbital first stage.[67] B1021 on Falcon 9 flight 32
30 Maret 2017 First controlled flyback and recovery of a payload fairing.[68] Falcon 9 flight 32
3 Juni 2017 First re-flight of a commercial cargo spacecraft.[69] Dragon C106 on SpaceX CRS-11 mission.
6 Februari 2018 First private spacecraft launched into heliocentric orbit. Elon Musk's Tesla Roadster on Falcon Heavy test flight
2 Maret 2019 First private company to send a human-rated spacecraft to space. Crew Dragon Demo-1, on Falcon 9 flight 69
3 Maret 2019 First private company to autonomously dock a spacecraft to the International Space Station (ISS). Crew Dragon Demo-1, on Falcon 9 flight 69
25 Juli 2019 First use of a full-flow staged combustion cycle engine (Raptor) in a free flying vehicle.[70] The benefit is a much longer life than conventional engines; it is expected to able to be re-used 1000 times.[71] Starhopper
11 November 2019 First reuse of payload fairing. The fairing was from the ArabSat-6A mission in April 2019. Starlink 1 Falcon 9 launch
Januari 2020 SpaceX became the largest commercial satellite constellation operator in the world.[72] Starlink 3 Falcon 9 launch
30 Mei 2020 First private company to send humans into orbit.[73] Crew Dragon Demo-2
31 Mei 2020 First private company to send humans to the International Space Station (ISS).[74] Crew Dragon Demo-2
24 Jan 2021 Most spacecraft launched into space on a single mission, with 143 satellites.[75] Transporter-1 on Falcon 9

Perangkat kerasSunting

Kendaraan peluncurSunting

 
Pendaratan tingkat pertama Falcon 9 Block 5 di Cape Canaveral pada Juli 2019 - Teknologi VTVL digunakan di banyak kendaraan peluncur SpaceX.
 
Falcon Heavy Rocket pada Launch Pad 39A di Cape Canaveral, Florida.

SpaceX mengembangkan tiga kendaraan peluncuran. Roket berdaya kecil Falcon 1 adalah kendaraan peluncur pertama yang dikembangkan dan dipensiunkan pada tahun 2009. Roket berdaya medium Falcon 9 dan roket angkat berat Falcon Heavy, keduanya beroperasi. Falcon 1 adalah roket kecil yang mampu menempatkan beberapa ratus kilogram ke orbit Bumi rendah. Roket ini diluncurkan lima kali antara 2006 dan 2009, 2 di antaranya berhasil.[76] Roket ini berfungsi sebagai bahan uji awal untuk mengembangkan konsep dan komponen untuk Falcon 9 yang lebih besar.[76] Falcon 1 adalah roket berbahan bakar cair yang didanai swasta pertama yang mencapai orbit.[77]

Falcon 9 adalah kendaraan peluncuran angkat medium yang mampu mengirimkan hingga 22.800 kilogram (50.265 lb) ke orbit, bersaing dengan roket Delta IV dan Atlas V, serta penyedia peluncuran lainnya di seluruh dunia. Roket ini memiliki sembilan mesin Merlin pada tingkat pertamanya.[78] Roket Falcon 9 v1.0 berhasil mencapai orbit pada upaya pertamanya pada 4 Juni 2010. Penerbangan ketiganya, COTS Demo Flight 2, diluncurkan pada 22 Mei 2012, dan merupakan wahana antariksa komersial pertama yang mencapai dan berlabuh dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS).[79] Kendaraan ini ditingkatkan menjadi Falcon 9 v1.1 pada 2013, Falcon 9 Full Thrust pada 2015, dan terakhir menjadi Falcon 9 Block 5 pada 2018.

Falcon Heavy adalah kendaraan peluncur angkat berat yang mampu mengirimkan hingga 63.800 kg (140.700 lb) ke orbit Bumi rendah (LEO) atau 26.700 kg (58.900 lb) ke orbit transfer geostationer (GTO). Roket ini menggunakan tiga inti tingkat pertama Falcon 9 yang sedikit dimodifikasi dengan total 27 mesin Merlin 1D.[80][81] Falcon Heavy berhasil menerbangkan misi perdananya pada 6 Februari 2018, meluncurkan Tesla Roadster pribadi Musk ke orbit heliosentris.[82]

Baik Falcon 9 dan Falcon Heavy telah disertifikasi untuk melakukan peluncuran untuk National Security Space Launch (NSSL). Per 5 Maret 2021, keluarga Falcon 9 dan Heavy telah menerbangkan 110 dari 112 misi yang berhasil dengan satu kegagalan, satu keberhasilan sebagian, dan satu kendaraan hancur selama uji rutin beberapa hari sebelum peluncuran yang dijadwalkan.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Space Exploration Technologies Corporation - Press
  2. ^ Miles O'Brien (June 1, 2012). "Elon Musk Unedited". Diarsipkan dari versi asli tanggal March 23, 2017. Diakses tanggal March 1, 2017. 
  3. ^ John Carter McKnight (September 25, 2001). "Elon Musk, Life to Mars Foundation". Space Frontier Foundation. Diakses tanggal March 1, 2017. 
  4. ^ Elon Musk (May 30, 2009). "Risky Business". IEEE Spectrum. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 23, 2017. Diakses tanggal March 1, 2017. 
  5. ^ Rujukan kosong (bantuan) 
  6. ^ Andrew Chaikin (January 2012). "Is SpaceX Changing the Rocket Equation?". Air & Space Smithsonian. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 23, 2017. Diakses tanggal March 1, 2017. 
  7. ^ Ashlee Vance (May 14, 2015). "Elon Musk's space dream almost killed Tesla". Bloomberg. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 11, 2018. Diakses tanggal March 1, 2017. 
  8. ^ "How Steve Jurvetson Saved Elon Musk". Business Insider. September 14, 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 4, 2017. Diakses tanggal June 4, 2015. 
  9. ^ Andrew Chaikin (January 2012). "Is SpaceX Changing the Rocket Equation?". Air & Space Smithsonian. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 23, 2017. Diakses tanggal March 1, 2017. 
  10. ^ "SpaceX". NASA Space Academy at Glenn. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 8, 2015. Diakses tanggal June 4, 2015. 
  11. ^ Rujukan kosong (bantuan) 
  12. ^ Michael Belfiore (September 1, 2009). "Behind the Scenes With the World's Most Ambitious Rocket Makers". Popular Mechanics. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 13, 2016. Diakses tanggal March 1, 2017. 
  13. ^ "Space Exploration Technologies Corporation". SpaceX. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 23, 2013. Diakses tanggal December 15, 2012. 
  14. ^ Maney, Kevin (17 June 2005). "Private sector enticing public into final frontier". USAtoday.com. 
  15. ^ Hoffman, Carl (22 May 2007). "Elon Musk Is Betting His Fortune on a Mission Beyond Earth's Orbit". Wired Magazine. Diakses tanggal 14 March 2014. 
  16. ^ Michael Belfiore (January 18, 2005). "Race for Next Space Prize Ignites". Wired. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 12, 2008. Diakses tanggal March 1, 2017. 
  17. ^ Hoffman, Carl (22 May 2007). "Elon Musk Is Betting His Fortune on a Mission Beyond Earth's Orbit". Wired Magazine. Diakses tanggal 14 March 2014. 
  18. ^ "Falcon 1 Reaches Space But Loses Control and is Destroyed on Re-Entry". Satnews.com. 21 March 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 September 2007. 
  19. ^ Graham Warwick and Guy Norris, "Blue Sky Thinking: DARPA at 50," Aviation Week & Space Technology, 18–25 Aug 2008, page 18.
  20. ^ David, Leonard. "SpaceX tackles reusable heavy launch vehicle". MSNBC. NBC News. 
  21. ^ Galat untuk menggunakan Templat:cite press release: Parameter title harus jelas
  22. ^ David J. Frankel (26 April 2010). "Minutes of the NAC Commercial Space Committee" (PDF). NASA. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 13 March 2017. Diakses tanggal 24 June 2017. 
  23. ^ "COTS 2006 Demo Competition". NASA. 18 January 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 June 2017. Diakses tanggal 24 June 2017. 
  24. ^ "Private space capsule's maiden voyage ends with a splash". BBC News. December 8, 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 15, 2016. Diakses tanggal March 1, 2017. 
  25. ^ Canadian Press (May 22, 2012). "Private SpaceX rocket blasts off for space station Cargo ship reaches orbit 9 minutes after launch". CBC News. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 13, 2017. Diakses tanggal March 1, 2017. 
  26. ^ Caleb Melby (March 12, 2012). "How Elon Musk Became A Billionaire Twice Over". Forbes. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 6, 2017. Diakses tanggal March 1, 2017. 
  27. ^ "Elon Musk Anticipates Third IPO in Three Years With SpaceX". Bloomberg. February 11, 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 21, 2016. Diakses tanggal March 1, 2017. 
  28. ^ Jane Watts (April 27, 2012). "Elon Musk on Why SpaceX Has the Right Stuff to Win the Space Race". CNBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 16, 2016. Diakses tanggal March 1, 2017. 
  29. ^ "Privately-held SpaceX Worth Nearly $2.4 Billion or $20/Share, Double Its Pre-Mission Secondary Market Value Following Historic Success at the International Space Station". privco.com. June 7, 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 6, 2017. Diakses tanggal March 1, 2017. 
  30. ^ Ricardo Bilton (June 10, 2012). "SpaceX's worth skyrockets to US$4.8 billion after successful mission". VentureBeat. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 6, 2016. Diakses tanggal March 1, 2017. 
  31. ^ "SpaceX overview on secondmarket". SecondMarket. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 17, 2012. 
  32. ^ "SpaceX raises $1 billion in funding from Google, Fidelity". NewsDaily. Reuters. January 20, 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 21, 2015. Diakses tanggal March 1, 2017. 
  33. ^ Brian Berger (January 20, 2015). "SpaceX Confirms Google Investment". SpaceNews. Diakses tanggal March 1, 2017. 
  34. ^ Stephen Clark (July 20, 2015). "Support strut probable cause of Falcon 9 failure". Spaceflight Now. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 17, 2017. Diakses tanggal March 1, 2017. 
  35. ^ Samantha Masunaga and Melody Petersen (September 2, 2016). "SpaceX rocket exploded in an instant. Figuring out why involves a mountain of data". The Los Angeles Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 19, 2017. Diakses tanggal March 1, 2017. 
  36. ^ Cecilia Kang, Christian Davenport (June 9, 2015). "SpaceX founder files with government to provide Internet service from space". The Washington Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 23, 2017. Diakses tanggal March 1, 2017. 
  37. ^ Jeff Stone (June 10, 2015). "Elon Musk's SpaceX Plans To Launch 4,000 Satellites, Broadcasting Internet To Entire World". International Business Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 23, 2017. Diakses tanggal March 1, 2017. 
  38. ^ "SpaceX on Twitter: Update on this morning's anomaly". Twitter. September 1, 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 31, 2017. Diakses tanggal March 1, 2017. 
  39. ^ "The top 15 events that happened in space in 2016". TechCrunch. December 16, 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 20, 2016. Diakses tanggal March 1, 2017. 
  40. ^ Marco Santana (September 6, 2016). "SpaceX customer vows to rebuild satellite in explosion aftermath". Orlando Sentinel. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 16, 2017. Diakses tanggal March 1, 2017. 
  41. ^ Loren Grush (November 5, 2016). "Elon Musk says SpaceX finally knows what caused the latest rocket failure". The Verge. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 19, 2017. Diakses tanggal March 1, 2017. 
  42. ^ "Anomaly Updates". SpaceX. September 1, 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 16, 2017. Diakses tanggal March 1, 2017. 
  43. ^ "SpaceX Is Now One of the World's Most Valuable Privately Held Companies". The New York Times. July 27, 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 29, 2017. Diakses tanggal November 16, 2017. 
  44. ^ Zapata, Edgar. "An Assessment of Cost Improvements in the NASA COTS/CRS Program and Implications for Future NASA Missions" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal June 17, 2019. 
  45. ^ spacexcmsadmin (November 27, 2012). "Company". SpaceX. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 22, 2017. Diakses tanggal March 29, 2018. 
  46. ^ "Company | SpaceX". SpaceX. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 22, 2017. Diakses tanggal March 1, 2017. 
  47. ^ Hughes, Tim (July 13, 2017). "Statement of Tim Hughes Senior Vice President for Global Business and Government Affairs Space Exploration Technologies Corp. (SpaceX)" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal October 23, 2017. 
  48. ^ Agenda Item No. 9, City of Hawthorne City Council, Agenda Bill, September 11, 2018, Planning and Community Development Department, City of Hawthorne, Accessed September 13, 2018
  49. ^ Nelson, Laura J. (November 21, 2017). "Elon Musk's tunneling company wants to dig through L.A." latimes.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 27, 2018. Diakses tanggal September 13, 2018. 
  50. ^ Elon Musk posted a video of his Boring Company tunnels under L.A., saying people can use them 'in a few months' for free Error in webarchive template: Check |url= value. Empty. Business Insider, 11 May 2018, accessed 20 May 2018
  51. ^ "Nothing "Boring" About Elon Musk's Newly Revealed Underground Tunnel". cbslocal.com. May 11, 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 3, 2018. Diakses tanggal February 2, 2019. 
  52. ^ a b Copeland, Rob (December 17, 2018). "Elon Musk's New Boring Co. Faced Questions Over SpaceX Financial Ties". The Wall Street Journal. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 18, 2018. Diakses tanggal December 18, 2018. When the Boring Co. was earlier this year spun into its own firm, more than 90% of the equity went to Mr. Musk and the rest to early employees... The Boring Co. has since given some equity to SpaceX as compensation for the help... about 6% of Boring stock, "based on the value of land, time and other resources contributed since the creation of the company". 
  53. ^ Sheetz, Michael (February 21, 2020). "SpaceX is looking to raise about $250 million, valuing Elon Musk's space company at $36 billion". CNBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 29, 2020. Diakses tanggal May 15, 2020. 
  54. ^ "SpaceX valuation rises to $33.3 billion as investors look to satellite opportunity". CNBC. May 31, 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 11, 2019. Diakses tanggal June 17, 2019. 
  55. ^ Sheetz, Michael (16 February 2021). "Elon Musk's SpaceX raised $850 million, jumping valuation to about $74 billion". CNBC. Diakses tanggal 17 February 2021. 
  56. ^ "SpaceX has published Elon Musk's presentation about colonizing Mars – here's the full transcript and slides". Business Insider. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 30, 2018. Diakses tanggal March 29, 2018. 
  57. ^ Wattles, Jackie (January 11, 2019). "SpaceX to lay off 10% of its workers". CNN. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 16, 2019. 
  58. ^ Chang, Kenneth (May 30, 2020). "SpaceX Lifts NASA Astronauts to Orbit, Launching New Era of Spaceflight - The trip to the space station was the first from American soil since 2011 when the space shuttles were retired". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 10, 2020. Diakses tanggal May 31, 2020. 
  59. ^ Wattles, Jackie (May 30, 2020). "SpaceX Falcon 9 launches two NASA astronauts into the space CNN". CNN. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 31, 2020. Diakses tanggal May 31, 2020. 
  60. ^ "SpaceX-NASA Dragon Demo-2 launch: All your questions answered". indianexpress.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 3, 2020. Diakses tanggal 2020-06-02. 
  61. ^ "Crew Dragon docks with ISS". spacenews.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 22, 2020. Diakses tanggal 2020-06-02. 
  62. ^ "SpaceX is launching its first human crew to space Saturday. How coronavirus affected preparations". The Los Angeles Times. 2020-05-27. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 1, 2020. Diakses tanggal 2020-06-01. 
  63. ^ "Routine Quarantine Helps Astronauts Avoid Illness Before Launch". Space.com. 2009-04-29. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 3, 2020. Diakses tanggal 2020-06-02. 
  64. ^ Eric Ralph (August 18, 2020). "SpaceX's 99th Falcon launch checks off new rocket booster reuse record [updated]". Teslarati. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 19, 2020. Diakses tanggal August 20, 2020. 
  65. ^ Stephen Clark (September 28, 2008). "Sweet Success at Last for Falcon 1 Rocket". Spaceflight Now. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 24, 2015. Diakses tanggal March 1, 2017. 
  66. ^ Kenneth Chang (May 25, 2012). "Space X Capsule Docks at Space Station". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 26, 2012. Diakses tanggal May 25, 2012. 
  67. ^ "Elon Musk's SpaceX makes history by launching a 'flight-proven' rocket". The Washington Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 31, 2017. Diakses tanggal March 31, 2017. 
  68. ^ "SpaceX, In Another First, Recovers US$6 Million Nose Cone From Reused Falcon 9". Fortune.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 12, 2017. Diakses tanggal May 2, 2017. 
  69. ^ spacexcmsadmin (January 29, 2016). "Zuma mission". SpaceX. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 26, 2013. Diakses tanggal June 4, 2017. 
  70. ^ Burghardt, Thomas (2019-07-25). "Starhopper successfully conducts debut Boca Chica Hop". NASASpaceFlight.com. Diakses tanggal 2021-01-01. 
  71. ^ O'Callaghan, Jonathan (2019-07-31). "The wild physics of Elon Musk's methane-guzzling super-rocket". Wired. Wired UK. ISSN 1357-0978. Diakses tanggal 2021-01-01. 
  72. ^ Patel, Neel. "SpaceX now operates the world's biggest commercial satellite network". MIT Technology Review. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 22, 2020. Diakses tanggal January 9, 2020. 
  73. ^ "SpaceX Launches". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 30, 2020. Diakses tanggal May 30, 2020. 
  74. ^ "SpaceX's 1st Crew Dragon with astronauts docks at space station in historic rendezvous". Space.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 3, 2020. Diakses tanggal 2020-06-02. 
  75. ^ Hennessy, Paul (25 January 2021). "SpaceX launches record number of spacecraft in cosmic rideshare program". NBC News. Diakses tanggal 26 January 2021. 
  76. ^ a b "Falcon 9 Overview". SpaceX. 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 10, 2007. Diakses tanggal March 1, 2017. 
  77. ^ Galat untuk menggunakan Templat:cite press release: Parameter title harus jelas
  78. ^ SpaceX (September 8, 2005). SpaceX announces the Falcon 9 fully reusable heavy lift launch vehicle. Siaran pers.
  79. ^ Canadian Press (May 22, 2012). "Private SpaceX rocket blasts off for space station Cargo ship reaches orbit 9 minutes after launch". CBC News. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 13, 2017. Diakses tanggal March 1, 2017. 
  80. ^ "Falcon Heavy Overview". Space.com. 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 1, 2011. Diakses tanggal March 1, 2017. 
  81. ^ Clark Lindsey (January 4, 2013). "NewSpace flights in 2013". NewSpace Watch. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 26, 2013. Diakses tanggal January 3, 2013. 
  82. ^ spacexcmsadmin (November 15, 2012). "Falcon Heavy". SpaceX. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 6, 2017. Diakses tanggal April 5, 2017. 

Pranala luarSunting