Protaktinium

unsur kimia dengan lambang Pa dan nomor atom 91
(Dialihkan dari Protactinium)

Protaktinium (sebelumnya protoaktinium) adalah sebuah unsur kimia radioaktif dengan lambang Pa dan nomor atom 91. Ia adalah logam aktinida padat berwarna abu-abu keperakan yang mudah bereaksi dengan oksigen, uap air, dan asam anorganik. Ia membentuk berbagai senyawa kimia di mana protaktinium biasanya hadir dalam keadaan oksidasi +5, tetapi ia juga memiliki keadaan +4 dan bahkan +3 atau +2. Konsentrasi protaktinium di kerak bumi biasanya beberapa bagian per triliun, tetapi dapat mencapai hingga beberapa bagian per juta pada beberapa endapan bijih uraninit. Karena kelangkaannya, serta radioaktivitasnya dan toksisitasnya yang tinggi, saat ini protaktinium tidak digunakan di luar penelitian ilmiah, dan untuk tujuan ini, protaktinium sebagian besar diekstraksi dari bahan bakar nuklir bekas.

Protaktinium,  91Pa
Sampel protaktinium-233 (area lingkaran gelap) dalam cahaya dari radioaktivitasnya sendiri
Garis spektrum protaktinium
Sifat umum
Nama, lambangprotaktinium, Pa
Pengucapan/protaktinium/[1]
Penampilanmetalik keperakan yang berkilau cerah
Protaktinium dalam tabel periodik
Hidrogen Helium
Lithium Berilium Boron Karbon Nitrogen Oksigen Fluor Neon
Natrium Magnesium Aluminium Silikon Fosfor Sulfur Clor Argon
Potasium Kalsium Skandium Titanium Vanadium Chromium Mangan Besi Cobalt Nikel Tembaga Seng Gallium Germanium Arsen Selen Bromin Kripton
Rubidium Strontium Yttrium Zirconium Niobium Molybdenum Technetium Ruthenium Rhodium Palladium Silver Cadmium Indium Tin Antimony Tellurium Iodine Xenon
Caesium Barium Lanthanum Cerium Praseodymium Neodymium Promethium Samarium Europium Gadolinium Terbium Dysprosium Holmium Erbium Thulium Ytterbium Lutetium Hafnium Tantalum Tungsten Rhenium Osmium Iridium Platinum Gold Mercury (element) Thallium Lead Bismuth Polonium Astatine Radon
Francium Radium Actinium Thorium Protactinium Uranium Neptunium Plutonium Americium Curium Berkelium Californium Einsteinium Fermium Mendelevium Nobelium Lawrencium Rutherfordium Dubnium Seaborgium Bohrium Hassium Meitnerium Darmstadtium Roentgenium Copernicium Nihonium Flerovium Moscovium Livermorium Tennessine Oganesson
Pr

Pa

(Uqp)
toriumprotaktiniumuranium
Nomor atom (Z)91
Golongangolongan n/a
Periodeperiode 7
Blokblok-f
Kategori unsur  aktinida
Berat atom standar (Ar)
  • 231,03588±0,00001
  • 231,04±0,01 (diringkas)
Konfigurasi elektron[Rn] 5f2 6d1 7s2
Elektron per kelopak2, 8, 18, 32, 20, 9, 2
Sifat fisik
Fase pada STS (0 °C dan 101,325 kPa)padat
Titik lebur1841 K ​(1568 °C, ​2854 °F)
Titik didih4300 K ​(4027 °C, ​7280 °F) (?)
Kepadatan mendekati s.k.15,37 g/cm3
Kalor peleburan12,34 kJ/mol
Kalor penguapan481 kJ/mol
Sifat atom
Bilangan oksidasi+2, +3, +4, +5 (oksida basa lemah)
ElektronegativitasSkala Pauling: 1,5
Energi ionisasike-1: 568 kJ/mol
Jari-jari atomempiris: 163 pm
Jari-jari kovalen200 pm
Lain-lain
Kelimpahan alamidari peluruhan
Struktur kristaltetragon acuan dasar[2]
Struktur kristal Body-centered tetragonal untuk protaktinium
Ekspansi kalor~9,9 µm/(m·K)[3] (pada s.k.)
Konduktivitas termal47 W/(m·K)
Resistivitas listrik177 nΩ·m (suhu 0 °C)
Arah magnetparamagnetik[4]
Nomor CAS7440-13-3
Sejarah
PrediksiD. Mendeleev (1869)
Penemuan dan isolasi pertamaK. Fajans dan Oswald H. Göhring (1913)
Asal namaO. Hahn dan L. Meitner (1917–8)
Isotop protaktinium yang utama
Iso­top Kelim­pahan Waktu paruh (t1/2) Mode peluruhan Pro­duk
229Pa sintetis 1,5 hri ε 229Th
230Pa sintetis 17,4 hri ε 230Th
231Pa 100% 3,276×104 thn α 227Ac
232Pa sintetis 1,31 hri β 232U
233Pa renik 26,967 hri β 233U
234Pa renik 6,75 jam β 234U
234mPa renik 1,17 mnt β 234U
| referensi | di Wikidata

Unsur ini pertama kali diidentifikasi pada tahun 1913 oleh Kazimierz Fajans dan Oswald Göhring dan diberi nama "brevium" karena waktu paruh pendek dari isotop spesifik yang dipelajari, yaitu protaktinium-234. Isotop protaktinium yang lebih stabil, 231Pa, ditemukan pada 1917/18 oleh Lise Meitner yang bekerja sama dengan Otto Hahn, dan mereka memilih nama protaktinium.[5] IUPAC memilih nama "protaktinium" pada tahun 1949 dan mengukuhkan Hahn dan Meitner sebagai penemunya. Nama baru ini memiliki arti "prekursor (nuklir)[6] aktinium" dan mencerminkan bahwa aktinium adalah produk peluruhan radioaktif protaktinium. John Cranston (bekerja dengan Frederick Soddy dan Ada Hitchins) juga dikreditkan dengan menemukan isotop protaktinium paling stabil pada tahun 1915, tetapi menunda pengumumannya karena dia dipanggil untuk bertugas pada Perang Dunia Pertama.[7]

Isotop protaktinium yang paling lama hidup dan paling melimpah (hampir 100%) secara alami, protaktinium-231, memiliki waktu paruh 32.760 tahun dan merupakan produk peluruhan uranium-235. Jumlah renik yang jauh lebih kecil dari protaktinium-234 dan isomer nuklirnya protaktinium-234m berumur pendek terjadi dalam rantai peluruhan uranium-238. Protaktinium-233 dihasilkan dari peluruhan torium-233 sebagai bagian dari rangkaian peristiwa yang digunakan untuk menghasilkan uranium-233 melalui penyinaran neutron terhadap torium-232. Ia adalah produk intermediat yang tidak diinginkan dalam reaktor nuklir berbasis torium dan karena itu ia dikeluarkan dari zona aktif reaktor selama proses pembiakan. Ilmu kelautan memanfaatkan unsur ini untuk memahami lautan purba. Analisis konsentrasi relatif berbagai isotop uranium, torium, dan protaktinium dalam air dan mineral digunakan dalam penanggalan radiometrik sedimen yang berusia hingga 175.000 tahun dan dalam pemodelan berbagai proses geologis.[8]

Sejarah sunting

 
Tabel periodik Dmitri Mendeleev tahun 1871 dengan celah untuk protaktinium di baris bawah tabel, antara torium dan uranium

Pada tahun 1871, Dmitri Mendeleev meramalkan adanya unsur antara torium dan uranium.[9] Deret aktinida tidak diketahui pada saat itu. Oleh karena itu, uranium ditempatkan di bawah wolfram di golongan VI, dan torium di bawah zirkonium di golongan IV, meninggalkan ruang kosong di bawah tantalum di golongan V; sampai penerimaan konsep aktinida pada akhir 1940-an, tabel periodik diterbitkan dengan struktur ini.[10] Untuk waktu yang lama, para kimiawan mencari eka-tantalum sebagai unsur dengan sifat kimia yang mirip dengan tantalum, membuat penemuan protaktinium hampir mustahil. Analog tantalum yang lebih berat kemudian ditemukan sebagai unsur transuranium dubnium – yang, bagaimanapun, tidak bereaksi seperti tantalum, tetapi seperti protaktinium.[11]

Pada tahun 1900, William Crookes mengisolasi protaktinium sebagai bahan radioaktif yang sangat kuat dari uranium; namun, dia tidak dapat mengarakterisasinya sebagai unsur kimia baru dan dengan demikian menamainya uranium-X (UX).[9][12][13] Crookes melarutkan uranium nitrat dalam eter, dan fase berair residual mengandung sebagian besar 234
90
Th
dan 234
91
Pa
. Metode ini masih digunakan pada tahun 1950-an untuk mengisolasi 234
90
Th
dan 234
91
Pa
dari senyawa uranium.[14] Protaktinium pertama kali diidentifikasi pada tahun 1913, ketika Kasimir Fajans dan Oswald Göhring menemukan isotop 234Pa selama studi mereka mengenai rantai peluruhan uranium-238: 238
92
U
234
90
Th
234
91
Pa
234
92
U
. Mereka menamai unsur baru ini "brevium" (dari kata Latin, brevis, yang berarti singkat atau pendek) karena waktu paruhnya yang singkat, 6,7 jam untuk 234
91
Pa
.[15][16][17][18][19] Pada tahun 1917/18, dua kelompok ilmuwan, Lise Meitner yang bekerja sama dengan Otto Hahn dari Jerman serta Frederick Soddy dan John Cranston dari Britania Raya, secara terpisah menemukan isotop protaktinium lain, 231Pa, yang memiliki waktu paruh lebih lama, sekitar 33.000 tahun.[5][19][20] Dengan demikian, nama "brevium" diubah menjadi protaktinium[5] karena unsur baru tersebut merupakan bagian dari rantai peluruhan uranium-235 sebagai induk dari aktinium (dari bahasa Yunani: πρῶτος prôtos "pertama, sebelum"). IUPAC mengonfirmasi penamaan ini pada tahun 1949.[21][22] Penemuan protaktinium menyelesaikan salah satu celah terakhir dalam versi awal tabel periodik, yang diusulkan oleh Mendeleev pada tahun 1869, dan membuat para ilmuwan yang terlibat menjadi terkenal.[23]

Aristid von Grosse memroduksi 2 miligram Pa2O5 pada tahun 1927,[24] dan pada tahun 1934 pertama kali mengisolasi protaktinium elemental dari 0,1 miligram Pa2O5.[25] Dia menggunakan dua prosedur berbeda: yang pertama, protaktinium oksida disinari oleh elektron 35 keV dalam ruang hampa. Dalam metode lain, yang disebut proses van Arkel–de Boer, oksida itu diubah secara kimiawi menjadi halida (klorida, bromida, atau iodida) dan kemudian direduksi dalam ruang hampa dengan filamen logam yang dipanaskan secara elektrik:[21][26]

2 PaI5 → 2 Pa + 5 I2

Pada tahun 1961, Otoritas Energi Atom Britania Raya (UKAEA) memroduksi 127 gram protaktinium-231 murni 99,9% dengan mengolah 60 ton bahan limbah dalam proses 12 tahap, dengan biaya sekitar AS$500.000.[21][27] Selama bertahun-tahun, ini adalah satu-satunya pasokan protaktinium yang signifikan di dunia, yang diberikan ke berbagai laboratorium untuk studi ilmiah.[9] Laboratorium Nasional Oak Ridge di A.S. menyediakan protaktinium dengan biaya sekitar AS$280/gram.[28]

Isotop sunting

Dua puluh sembilan radioisotop protaktinium telah ditemukan, yang paling stabil adalah 231Pa dengan waktu paruh 32.760 tahun, 233Pa dengan waktu paruh 27 hari, dan 230Pa dengan waktu paruh 17,4 hari. Semua isotop yang tersisa memiliki waktu paruh lebih pendek dari 1,6 hari, dan sebagian besar memiliki waktu paruh kurang dari 1,8 detik. Protaktinium juga memiliki dua isomer nuklir, 217mPa (waktu paruh 1,2 milidetik) dan 234mPa (waktu paruh 1,17 menit).[29]

Mode peluruhan utama untuk isotop yang paling stabil, 231Pa, dan yang lebih ringan (211Pa hingga 231Pa) adalah peluruhan alfa, menghasilkan isotop aktinium. Mode utama untuk isotop yang lebih berat (232Pa hingga 239Pa) adalah peluruhan beta, menghasilkan isotop uranium.[29]

Fisi nuklir sunting

Isotop berumur paling panjang dan paling melimpah, 231Pa, dapat difisi dari neutron cepat melebihi ~1 MeV.[30] 233Pa, isotop lain dari protaktinium yang diproduksi dalam reaktor nuklir, juga memiliki ambang fisi 1 MeV.[31]

Keterjadian sunting

Protaktinium adalah salah satu unsur alami yang paling langka dan paling mahal. Ia ditemukan dalam bentuk dua isotop – 231Pa dan 234Pa, dengan isotop 234Pa terjadi dalam dua keadaan energi yang berbeda. Hampir semua protaktinium alami adalah protaktinium-231. Ia adalah pemancar alfa dan dibentuk oleh peluruhan uranium-235, sedangkan protaktinium-234 yang memancarkan beta dihasilkan sebagai hasil peluruhan uranium-238. Hampir semua uranium-238 (99,8%) meluruh terlebih dahulu menjadi isomer 234mPa yang berumur lebih pendek.[32]

Protaktinium terjadi dalam uraninit (pitchblende) pada konsentrasi sekitar 0,3–3 bagian 231Pa per juta bagian (ppm) bijih.[9] Meskipun konten biasa mendekati 0,3 ppm[33] (misalnya di Jáchymov, Republik Ceko[34]), beberapa bijih dari Republik Demokratik Kongo memiliki sekitar 3 ppm.[21] Protaktinium tersebar secara homogen di sebagian besar bahan alami dan di air, tetapi pada konsentrasi yang jauh lebih rendah sekitar satu bagian per triliun, yang sesuai dengan radioaktivitasnya sebesar 0,1 pCi/g. Ada sekitar 500 kali lebih banyak protaktinium dalam partikel tanah berpasir daripada dalam air, bahkan air yang ada dalam sampel tanah yang sama. Rasio yang jauh lebih tinggi dari 2.000 ke atas diukur dalam tanah geluh dan lempung, seperti bentonit.[32][35]

Dalam reaktor nuklir sunting

Dua isotop protaktinium utama, 231Pa dan 233Pa, dihasilkan dari torium dalam reaktor nuklir; keduanya tidak diinginkan dan biasanya dihilangkan, sehingga menambah kerumitan desain dan operasi reaktor. Secara khusus, 232Th melalui reaksi (n,2n) menghasilkan 231Th yang dengan cepat (waktu paruh 25,5 jam) meluruh menjadi 231Pa. Isotop terakhir, meski bukan limbah transuranik, memiliki waktu paruh yang panjang selama 32.760 tahun dan merupakan kontributor utama radiotoksisitas jangka panjang dari bahan bakar nuklir bekas.[36]

Protaktinium-233 terbentuk setelah penangkapan neutron oleh 232Th. Ia selanjutnya meluruh menjadi uranium-233 atau menangkap neutron lain dan mengubahnya menjadi uranium-234 nonfisil.[37] 233Pa memiliki waktu paruh yang relatif panjang yaitu 27 hari dan penampang lintang yang tinggi untuk penangkapan neutron (disebut "racun neutron"). Jadi, alih-alih meluruh dengan cepat menjadi 233U yang berguna, sebagian kecil 233Pa yang signifikan diubah menjadi isotop nonfisil dan mengonsumsi neutron, menurunkan efisiensi reaktor. Untuk menghindari hal ini, 233Pa diekstraksi dari zona aktif reaktor garam cair torium selama pengoperasiannya, sehingga hanya meluruh menjadi 233U. Hal ini dicapai dengan menggunakan kolom bismut cair setinggi beberapa meter dengan litium terlarut di dalamnya. Dalam skenario yang disederhanakan, litium secara selektif mereduksi garam protaktinium menjadi logam protaktinium yang kemudian diekstraksi dari siklus garam cair, dan bismut hanyalah pembawa. Ia dipilih karena titik leburnya yang rendah (271 °C), tekanan uapnya yang rendah, kelarutannya yang baik untuk litium dan aktinida, dan ia tidak bercampur dengan halida cair.[36]

Persiapan sunting

 
Protaktinium terjadi pada bijih uraninit.

Sebelum munculnya reaktor nuklir, protaktinium dipisahkan untuk percobaan ilmiah dari bijih uranium. Saat ini, ia sebagian besar diproduksi sebagai produk intermediat fisi nuklir dalam reaktor suhu tinggi torium (waktu yang diberikan adalah waktu paruh):

 

Isotop protaktinium-231 dapat dibuat dengan meradiasi torium-230 dengan neutron lambat, mengubahnya menjadi torium-231 yang mengalami peluruhan beta, atau dengan menyinari torium-232 dengan neutron cepat, menghasilkan torium-231 dan 2 neutron.

Logam protaktinium dapat dibuat dengan mereduksi fluoridanya dengan kalsium,[38] litium atau barium pada suhu 1300–1400 °C.[39][40]

Sifat fisik dan kimia sunting

Protaktinium adalah sebuah aktinida yang terletak pada tabel periodik di sebelah kiri uranium dan di sebelah kanan torium, dan banyak sifat fisiknya berada di antara kedua aktinida tersebut. Jadi, protaktinium lebih padat dan kaku dari torium tetapi lebih ringan dari uranium, dan titik leburnya lebih rendah dari torium dan lebih tinggi dari uranium. Ekspansi termal, konduktivitas listrik dan termal dari ketiga unsur ini sebanding dan tipikal logam pascatransisi. Perkiraan modulus geser protaktinium mirip dengan titanium.[41] Protaktinium adalah logam dengan kilau abu-abu keperakan yang diawetkan untuk beberapa waktu di udara.[21][27] Protaktinium mudah bereaksi dengan oksigen, uap air, dan asam, tetapi tidak dengan alkali.[9]

Pada suhu kamar, protaktinium mengkristal dalam struktur tetragon berpusat-badan yang dapat dianggap sebagai kisi kubus berpusat-badan (bcc) yang terdistorsi; struktur ini tidak berubah pada kompresi hingga 53 GPa. Strukturnya berubah menjadi kubus berpusat-muka (fcc) setelah didinginkan dari suhu tinggi, sekitar 1200 °C.[38][42] Koefisien ekspansi termal fase tetragon antara suhu kamar dan 700 °C adalah 9,9×10−6/°C.[38]

Protaktinium bersifat paramagnetik dan tidak ada transisi magnetik yang diketahui pada suhu berapa pun.[43] Ia menjadi superkonduktif pada suhu di bawah 1,4 K.[9][39] Protaktinium tetraklorida bersifat paramagnetik pada suhu kamar tetapi berubah menjadi feromagnetik saat didinginkan hingga 182 K.[44]

Protaktinium eksis dalam dua keadaan oksidasi utama, +4 dan +5, baik dalam padatan maupun larutan, dan keadaan +3 dan +2 diamati dalam beberapa fase padat. Karena konfigurasi elektron atom netral protaktinium adalah [Rn]5f26d17s2, keadaan oksidasi +5 sesuai dengan konfigurasi 5f0 berenergi rendah (dan dengan demikian disukai). Keadaan +4 dan +5 dengan mudah membentuk hidroksida dalam air dengan ion utamanya adalah Pa(OH)3+, Pa(OH)2+2, Pa(OH)+3, dan Pa(OH)4, semuanya nirwarna.[45] Ion protaktinium lain yang dikenal meliputi PaCl2+2, PaSO2+4, PaF3+, PaF2+2, PaF6, PaF2−7, dan PaF3−8.[46][47]

Senyawa kimia sunting

Rumus warma simetri grup ruang No lambang Pearson a (pm) b (pm) c (pm) Z densitas (g/cm3)
Pa abu-abu keperakan tetragon[2] I4/mmm 139 tI2 392,5 392,5 323,8 2 15,37
PaO garam-batu[40] Fm3m 225 cF8 496,1 4 13,44
PaO2 hitam fcc[40] Fm3m 225 cF12 550,5 4 10,47
Pa2O5 putih Fm3m[40] 225 cF16 547,6 547,6 547,6 4 10,96
Pa2O5 putih ortorombus[40] 692 402 418
PaH3 hitam kubus[40] Pm3n 223 cP32 664,8 664,8 664,8 8 10,58
PaF4 coklat kemerahan monoklinik[40] C2/c 15 mS60 2
PaCl4 hijau kekuningan tetragon[48] I41/amd 141 tI20 837,7 837,7 748,1 4 4,72
PaBr4 coklat tetragon[49][50] I41/amd 141 tI20 882,4 882,4 795,7
PaCl5 kuning monoklinik[51] C2/c 15 mS24 797 1135 836 4 3,74
PaBr5 merah monoklinik[50][52] P21/c 14 mP24 838,5 1120,5 1214,6 4 4,98
PaOBr3 monoklinik[50] C2 1691,1 387,1 933,4
Pa(PO3)4 ortorombus[53] 696,9 895,9 1500,9
Pa2P2O7 kubus[53] Pa3 865 865 865
Pa(C8H8)2 kuning keemasan monoklinik[54] 709 875 1062

Di sini a, b dan c adalah konstanta kisi dalam pikometer, No adalah nomor grup ruang dan Z adalah jumlah unit formula per sel unit; fcc adalah singkatan dari simetri kubus berpusat-muka (face-centered cubic). Densitas tidak diukur secara langsung tetapi dihitung dari parameter kisi.

Oksida dan garam yang mengandung oksigen sunting

Oksida protaktinium dikenal dengan keadaan oksidasi logam +2, +4 dan +5. Yang paling stabil adalah pentoksida putih Pa2O5, yang dapat diproduksi dengan menyalakan protaktinium(V) hidroksida di udara pada suhu 500 °C.[55] Struktur kristalnya berbentuk kubus, dan komposisi kimianya seringkali nonstoikiometrik, digambarkan sebagai PaO2.25. Fase lain dari oksida ini dengan simetri ortorombus juga telah dilaporkan.[40][56] Dioksida hitam PaO2 diperoleh dari pentoksida dengan mereduksinya pada suhu 1550 °C dengan hidrogen. Ia tidak mudah larut dalam asam klorida, sulfat, atau nitrat encer atau pekat, tetapi mudah larut dalam asam fluorida.[40] Dioksida ini dapat diubah kembali menjadi pentoksida dengan memanaskan dalam atmosfer yang mengandung oksigen hingga suhu 1100 °C.[56] Monoksida PaO hanya teramati sebagai lapisan tipis pada logam protaktinium, tetapi tidak dalam bentuk curah yang terisolasi.[40]

Protaktinium membentuk oksida biner campuran dengan berbagai logam. Dengan logam alkali A, kristalnya memiliki rumus kimia APaO3 dan struktur perovskit, atau A3PaO4 dan struktur garam-batu terdistorsi, atau A7PaO6 di mana atom oksigen membentuk kisi heksagon padat. Dalam semua bahan ini, ion protaktinium terkoordinasi secara oktahedron.[57][58] Pentoksida Pa2O5 bergabung dengan oksida logam tanah jarang R2O3 untuk membentuk berbagai oksida campuran nonstoikiometrik, juga berstruktur perovskit.[59]

Oksida protaktinium bersifat basa; mereka dengan mudah diubah menjadi hidroksida dan dapat membentuk berbagai garam, seperti sulfat, fosfat, nitrat, dll. Garam nitrat biasanya berwarna putih tetapi dapat menjadi coklat karena dekomposisi radiolitis. Pemanasan nitrat di udara pada suhu 400 °C mengubahnya menjadi protaktinium pentoksida putih.[60] Politrioksofosfat Pa(PO3)4 dapat diproduksi dengan mereaksikan difluorida sulfat PaF2SO4 dengan asam fosfat (H3PO4) di bawah atmosfer gas lengai. Memanaskan produk hingga sekitar 900 °C menghilangkan produk sampingan reaksi seperti asam fluorida, belerang trioksida, dan fosfat anhidrida. Memanaskannya ke suhu yang lebih tinggi dalam atmosfer lengai akan mengurai Pa(PO3)4 menjadi difosfat PaP2O7, yang analog dengan difosfat aktinida lainnya. Dalam difosfat, gugus PO3 membentuk piramida simetri C2v. Memanaskan PaP2O7 di udara hingga suhu 1400 °C akan menguraikannya menjadi pentoksida fosforus dan protaktinium.[53]

Halida sunting

Protaktinium (V) fluorida membentuk kristal putih di mana ion protaktinium tersusun dalam bipiramida pentagon dan dikoordinasikan oleh 7 ion lainnya. Koordinasinya sama pada protaktinium(V) klorida, tetapi warnanya kuning. Koordinasinya berubah menjadi oktahedron pada protaktinium(V) bromida berwarna coklat dan tidak diketahui pada protaktinium(V) iodida. Koordinasi protaktinium pada semua tetrahalidanya adalah 8, tetapi susunannya antiprismatik persegi pada protaktinium(IV) fluorida dan dodekahedron pada protaktinium(IV) klorida dan bromida. Protaktinium(III) iodida berwarna coklat telah dilaporkan di mana ion protaktinium berkoordinasi 8 dalam susunan prismatik trigonal tertutup ganda.[61]

 
Koordinasi atom protaktinium (lingkaran hitam) dan atom halogen (lingkaran putih) dalam protaktinium(V) fluorida atau klorida.

Protaktinium(V) fluorida dan protaktinium(V) klorida memiliki struktur polimer dengan simetri monoklinik. Di sana, dalam satu rantai polimer, semua atom halida terletak pada satu bidang seperti grafit dan membentuk pentagon planar di sekitar ion protaktinium. Koordinasi 7 protaktinium berasal dari 5 atom halida dan dua ikatan atom protaktinium milik rantai terdekat. Senyawa ini mudah terhidrolisis dalam air.[62] Protaktinium pentaklorida melebur pada suhu 300 °C dan menyublim pada suhu yang lebih rendah lagi.

Protaktinium(V) fluorida dapat dibuat dengan mereaksikan protaktinium oksida dengan bromin pentafluorida atau bromin trifluorida pada suhu sekitar 600 °C, dan protaktinium(IV) fluorida diperoleh dari protaktinium oksida dan campuran hidrogen dan hidrogen fluorida pada suhu 600 °C; surplus besar hidrogen diperlukan untuk menghilangkan kebocoran oksigen atmosfer ke dalam reaksi.[40]

Protaktinium(V) klorida dibuat dengan mereaksikan protaktinium oksida dengan karbon tetraklorida pada suhu 200–300 °C.[40] Produk sampingan (seperti PaOCl3) dihilangkan dengan sublimasi fraksional.[51] Reduksi protaktinium(V) klorida dengan hidrogen pada suhu sekitar 800 °C akan menghasilkan protaktinium(IV) klorida – sebuah padatan kuning kehijauan yang menyublim dalam ruang hampa pada suhu 400 °C; ia juga dapat diperoleh langsung dari protaktinium dioksida dengan mengolahnya dengan karbon tetraklorida pada suhu 400 °C.[40]

Protaktinium bromida diproduksi oleh aksi aluminium bromida, hidrogen bromida, karbon tetrabromida, atau campuran hidrogen bromida dan tionil bromida pada protaktinium oksida. Reaksi alternatif adalah antara protaktinium pentaklorida dan hidrogen bromida atau tionil bromida.[40] Protaktinium(V) bromida memiliki dua bentuk monoklinik yang serupa, satu diperoleh dengan sublimasi pada suhu 400–410 °C dan yang lainnya dengan sublimasi pada suhu yang sedikit lebih rendah pada suhu 390–400 °C.[50][52]

Protaktinium iodida dihasilkan dari protaktinium oksida dan aluminium iodida atau amonium iodida yang dipanaskan hingga suhu 600 °C.[40] Protaktinium(III) iodida diperoleh dengan memanaskan protaktinium(V) iodida dalam ruang hampa.[62] Seperti oksida, protaktinium membentuk halida campuran dengan logam alkali. Di antaranya, yang paling tidak biasa adalah Na3PaF8 di mana ion protaktinium secara simetris dikelilingi oleh 8 ion F yang membentuk kubus hampir sempurna.[46]

Protaktinium fluorida yang lebih kompleks juga telah dikenal seperti Pa2F9[62] dan fluorida terner dari jenis MPaF6 (M = Li, Na, K, Rb, Cs, atau NH4), M2PaF7 (M = K, Rb, Cs, atau NH4) dan M3PaF8 (M = Li, Na, Rb, Cs), semuanya berupa padatan kristal putih. Rumus MPaF6 dapat direpresentasikan sebagai kombinasi dari MF dan PaF5. Senyawa ini dapat diperoleh dengan menguapkan larutan asam fluorida yang mengandung kedua kompleks ini. Untuk kation alkali yang kecil seperti Na, struktur kristalnya adalah tetragon, sedangkan kation yang lebih besar, K+, Rb+, Cs+, atau NH4+, menjadi ortorfombik. Variasi serupa diamati untuk fluorida M2PaF7, yaitu simetri kristalnya bergantung pada kation dan dibedakan untuk Cs2PaF7 dan M2PaF7 (M = K, Rb, atau NH4).[47]

Senyawa anorganik lainnya sunting

Oksihalida dan oksisulfida dari protaktinium telah diketahui. PaOBr3 memiliki struktur monoklinik yang terdiri dari unit rantai ganda dimana protaktinium memiliki koordinasi 7 dan tersusun menjadi bipiramida pentagon. Rantai ini saling berhubungan melalui atom oksigen dan bromin, dan setiap atom oksigen ditautkan dengan tiga atom protaktinium.[50] PaOS adalah padatan nonvolatil berwarna kuning muda dengan kisi kristal kubik isostruktural dengan oksisulfida aktinida lainnya. Ia diperoleh dengan mereaksikan protaktinium(V) klorida dengan campuran hidrogen sulfida dan karbon disulfida pada suhu 900 °C.[40]

Dalam hidrida dan nitrida, protaktinium memiliki keadaan oksidasi rendah, sekitar +3. Hidridanya diperoleh dengan aksi langsung hidrogen pada logam protaktinium pada suhu 250 °C, dan nitridanya adalah produk amonia dan protaktinium tetraklorida atau pentaklorida. Padatan kuning cerah ini stabil terhadap pemanasan hingga suhu 800 °C dalam ruang hampa. Protaktinium karbida, PaC, dibentuk dengan mereduksi protaktinium tetraklorida dengan barium dalam wadah karbon pada suhu sekitar 1400 °C.[40] Protaktinium membentuk borohidrida yang meliputi Pa(BH4)4. Ia memiliki struktur polimer yang tidak biasa dengan rantai heliks di mana atom protaktinium memiliki bilangan koordinasi 12 dan dikelilingi oleh enam ion BH4.[63]

Senyawa organologam sunting

 
Struktur molekul protaktinosena (Pa(C8H8)2) yang diusulkan

Protaktinium(IV) dapat membentuk kompleks tetrahedral tetrakis(siklopentadienil)protaktinium(IV) (atau Pa(C5H5)4) dengan empat cincin siklopentadienil, yang dapat disintesis dengan mereaksikan protaktinium(IV) klorida dengan leburan Be(C5H5)2. Satu cincin dapat diganti dengan sebuah atom halida.[64] Kompleks organologam lainnya adalah protaktinium bis(π-siklooktatetraena), atau protaktinosena, Pa(C8H8)2, yang strukturnya analog dengan uranosena. Di sana, atom logam protaktinium terjepit di antara dua ligan siklooktatetraena. Mirip dengan uranosena, ia dapat dibuat dengan mereaksikan protaktinium tetraklorida dengan dikalium siklooktatetraenida, K2C8H8, dalam tetrahidrofuran.[54]

Aplikasi sunting

Meskipun protaktinium terletak pada tabel periodik di antara uranium dan torium, yang keduanya memiliki banyak aplikasi, saat ini protaktinium tidak digunakan di luar penelitian ilmiah karena kelangkaannya, radioaktivitasnya yang tinggi, dan toksisitasnya yang tinggi.[32]

Protaktinium-231 muncul dari peluruhan uranium-235 alami, dan dalam reaktor nuklir melalui reaksi 232Th + n → 231Th + 2n dan peluruhan beta selanjutnya. Ia pernah dianggap dapat mendukung reaksi berantai nuklir, yang pada prinsipnya dapat digunakan untuk membuat senjata nuklir: fisikawan Walter Seifritz [de] pernah memperkirakan massa kritis terkait sebesar 750±180 kg.[65] Namun, kemungkinan kekritisan 231Pa telah dikesampingkan sejak saat itu.[66]

Dengan munculnya spektrometer massa yang sangat sensitif, aplikasi 231Pa sebagai pelacak dalam geologi dan paleoseanografi menjadi mungkin. Jadi, rasio protaktinium-231 terhadap torium-230 digunakan untuk penanggalan radiometrik sedimen yang berusia hingga 175.000 tahun dan dalam pemodelan pembentukan mineral.[33] Secara khusus, evaluasinya dalam sedimen samudra memungkinkan untuk merekonstruksi pergerakan badan air Atlantik Utara selama pencairan terakhir dari gletser Zaman Es.[67] Beberapa variasi penanggalan terkait protaktinium bergantung pada analisis konsentrasi relatif untuk beberapa anggota rantai peluruhan uranium yang berumur panjang – uranium, protaktinium, dan torium, misalnya. Unsur-unsur ini memiliki 6, 5, dan 4 elektron valensi dan dengan demikian mendukung keadaan oksidasi +6, +5 dan +4, masing-masing, dan menunjukkan sifat fisik dan kimia yang berbeda. Jadi, torium dan protaktinium, tetapi bukan senyawa uranium, tidak larut dengan baik dalam larutan berair, dan mempresipitasi menjadi sedimen; laju presipitasi torium lebih cepat daripada protaktinium. Selain itu, analisis konsentrasi untuk protaktinium-231 (waktu paruh 32.760 tahun) dan torium-230 (waktu paruh 75.380 tahun) memungkinkan untuk meningkatkan akurasi dibandingkan ketika hanya satu isotop yang diukur; metode isotop ganda ini juga kurang peka terhadap ketidakhomogenan dalam distribusi spasial isotop dan variasi laju presipitasinya.[33][68]

Pencegahan sunting

Protaktinium bersifat racun dan sangat radioaktif dan dengan demikian semua manipulasi dilakukan dalam kotak sarung tangan yang tertutup rapat. Isotop utamanya, 231Pa, memiliki aktivitas spesifik sebesar 0.048 curie (1.800 GBq) per gram dan utamanya memancarkan partikel alfa dengan energi 5 MeV, yang dapat dihentikan oleh lapisan tipis bahan apa pun. Namun, ia perlahan meluruh, dengan waktu paruh 32.760 tahun, menjadi 227Ac, ​​yang memiliki aktivitas spesifik sebesar 74 curie (2.700 GBq) per gram, memancarkan radiasi alfa dan beta, dan memiliki waktu paruh yang jauh lebih pendek, yaitu 22 tahun. 227Ac, ​​pada gilirannya, meluruh menjadi isotop yang lebih ringan dengan waktu paruh yang lebih pendek dan aktivitas spesifik (SA) yang jauh lebih besar, seperti yang dirangkum dalam tabel di bawah yang menunjukkan rantai peluruhan protaktinium-231.[32]

Isotop 231Pa 227Ac 227Th 223Ra 219Rn 215Po 211Pb 211Bi 207Tl
SA (Ci/g) 0,048 73 3,1×104 5,2×104 1,3×1010 3×1013 2,5×107 4,2×108 1,9×108
Peluruhan α α, β α α α α β α, β β
Waktu paruh 33 ka 22 a 19 hari 11 hari 4 dtk 1,8 mdtk 36 mnt 2,1 mnt 4,8 mnt

Karena protaktinium hadir dalam jumlah kecil di sebagian besar produk dan bahan alami, ia dapat tertelan dengan makanan atau air dan terhirup dengan udara. Hanya sekitar 0,05% protaktinium yang tertelan diserap ke dalam darah dan sisanya diekskresikan. Dari darah, sekitar 40% protaktinium tersimpan di tulang, sekitar 15% masuk ke hati, 2% ke ginjal, dan sisanya keluar dari tubuh. Waktu paruh biologis protaktinium adalah sekitar 50 tahun di tulang, sedangkan di organ lain kinetika memiliki komponen cepat dan lambat. Misalnya, 70% protaktinium di hati memiliki waktu paruh biologis 10 hari, dan 30% sisanya selama 60 hari. Nilai yang sesuai untuk ginjal adalah 20% (10 hari) dan 80% (60 hari). Di semua organ ini, protaktinium dapat mengakibatkan kanker melalui radioaktivitasnya.[32][60] Dosis maksimum Pa yang aman dalam tubuh manusia adalah 003 μCi (110 kBq), yang setara dengan 0,5 mikrogram 231Pa.[69] Konsentrasi maksimum 231Pa yang diperbolehkan di udara di Jerman adalah 3×10−4 Bq/m3.[60]

Lihat pula sunting

Referensi sunting

  1. ^ (Indonesia) "Protaktinium". KBBI Daring. Diakses tanggal 17 Juli 2022. 
  2. ^ a b Donohue, J. (1959). "On the crystal structure of protactinium metal". Acta Crystallographica. 12 (9): 697. doi:10.1107/S0365110X59002031. 
  3. ^ Cverna, Fran, ed. (2002). "Chapter 2. Thermal Expansion". ASM Ready Reference: Thermal Properties of Metals (PDF). ASM International. hlm. 11. ISBN 0871707683. 
  4. ^ Lide, D. R., ed. (2005). "Magnetic susceptibility of the elements and inorganic compounds". CRC Handbook of Chemistry and Physics (PDF) (edisi ke-86). Boca Raton (FL): CRC Press. ISBN 0-8493-0486-5. 
  5. ^ a b c Meitner, L. (1918) Die Muttersubstanz des Actiniums, ein Neues Radioaktives Element von Langer Lebensdauer. Zeitschrift für Elektrochemie und angewandte physikalische Chemie 24: 169-173.
  6. ^ http://hpschapters.org/northcarolina/NSDS/Protactinium.pdf[mentahan URL PDF]
  7. ^ John Arnold Cranston Diarsipkan 2020-03-11 di Wayback Machine.. Universitas Glasgow
  8. ^ Negre, César dkk. “Reversed flow of Atlantic deep water during the Last Glacial Maximum.” Nature, vol. 468,7320 (2010): 84-8. doi:10.1038/nature09508
  9. ^ a b c d e f Emsley, John (2003) [2001]. "Protactinium". Nature's Building Blocks: An A-Z Guide to the Elements. Oxford, Inggris, UK: Oxford University Press. hlm. 347–349. ISBN 978-0-19-850340-8. 
  10. ^ Laing, Michael (2005). "A Revised Periodic Table: With the Lanthanides Repositioned". Foundations of Chemistry. 7 (3): 203. doi:10.1007/s10698-004-5959-9. 
  11. ^ Fessl, Sophie (2 Januari 2019). "How Far Does the Periodic Table Go?". JSTOR. Diakses tanggal 11 Juni 2023. 
  12. ^ National Research Council (U.S.). Conference on Glossary of Terms in Nuclear Science and Technology (1957). A Glossary of Terms in Nuclear Science and Technology. American Society of Mechanical Engineers. hlm. 180. Diakses tanggal 11 Juni 2023. 
  13. ^ Crookes, W. (1899). "Radio-Activity of Uranium". Proceedings of the Royal Society of London. 66 (424–433): 409–423. doi:10.1098/rspl.1899.0120. 
  14. ^ Johansson, Sven (1954). "Decay of UX1, UX2, and UZ". Physical Review. 96 (4): 1075–1080. Bibcode:1954PhRv...96.1075J. doi:10.1103/PhysRev.96.1075. 
  15. ^ Greenwood, hlm. 1250
  16. ^ Greenwood, hlm. 1254
  17. ^ Fajans, K.; Gohring, O. (1913). "Über die komplexe Natur des Ur X". Naturwissenschaften. 1 (14): 339. Bibcode:1913NW......1..339F. doi:10.1007/BF01495360. 
  18. ^ Fajans, K.; Gohring, O. (1913). "Über das Uran X2-das neue Element der Uranreihe". Physikalische Zeitschrift. 14: 877–84. 
  19. ^ a b Eric Scerri, A tale of seven elements, (Oxford University Press 2013) ISBN 978-0-19-539131-2, hlm.67–74
  20. ^ Soddy, F., Cranston, J.F. (1918) The parent of actinium. Proceedings of the Royal Society A – Mathematical, Physical and Engineering Sciences 94: 384-403.
  21. ^ a b c d e Hammond, C. R. (29 Juni 2004). The Elements, in Handbook of Chemistry and Physics  (edisi ke-81). CRC press. ISBN 978-0-8493-0485-9. 
  22. ^ Greenwood, hlm. 1251
  23. ^ Shea, William R. (1983) Otto Hahn and the rise of nuclear physics, Springer, hlm. 213, ISBN 90-277-1584-X.
  24. ^ von Grosse, Aristid (1928). "Das Element 91; seine Eigenschaften und seine Gewinnung". Berichte der deutschen chemischen Gesellschaft. 61 (1): 233–245. doi:10.1002/cber.19280610137. 
  25. ^ Graue, G.; Käding, H. (1934). "Die technische Gewinnung des Protactiniums". Angewandte Chemie. 47 (37): 650–653. Bibcode:1934AngCh..47..650G. doi:10.1002/ange.19340473706. 
  26. ^ Grosse, A. V. (1934). "Metallic Element 91". Journal of the American Chemical Society. 56 (10): 2200–2201. doi:10.1021/ja01325a508. 
  27. ^ a b Myasoedov, B. F.; Kirby, H. W.; Tananaev, I. G. (2006). "Chapter 4: Protactinium". Dalam Morss, L. R.; Edelstein, N. M.; Fuger, J. The Chemistry of the Actinide and Transactinide Elements. The Chemistry of the Actinide and Transactinide Elements (edisi ke-3). Dordrecht, Belanda: Springer. Bibcode:2011tcot.book.....M. doi:10.1007/978-94-007-0211-0. ISBN 978-1-4020-3555-5. 
  28. ^ "Periodic Table of Elements: Protactinium". Laboratorium Nasional Los Alamos. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 September 2011. Diakses tanggal 11 Juni 2023. 
  29. ^ a b Audi, Georges; Bersillon, Olivier; Blachot, Jean; Wapstra, Aaldert Hendrik (2003), "The NUBASE evaluation of nuclear and decay properties", Nuclear Physics A, 729: 3–128, Bibcode:2003NuPhA.729....3A, doi:10.1016/j.nuclphysa.2003.11.001 
  30. ^ Grosse, A. v.; Booth, E. T.; Dunning, J. R. (15 August 1939). "The Fission of Protactinium (Element 91)". Physical Review. 56 (4): 382. Bibcode:1939PhRv...56..382G. doi:10.1103/PhysRev.56.382. Diakses tanggal 11 Juni 2023. 
  31. ^ Tovesson, F.; Hambsch, F.-J; Oberstedt, A.; Fogelberg, B.; Ramström, E.; Oberstedt, S. (Agustus 2002). "The Pa-233 Fission Cross Section". Journal of Nuclear Science and Technology. 39 (sup2): 210–213. Bibcode:2002JNST...39Q.210T. doi:10.1080/00223131.2002.10875076. Diakses tanggal 11 Juni 2023. 
  32. ^ a b c d e Protaktinium Diarsipkan 7 Maret 2008 di Wayback Machine., Laboratorium Nasional Argonne, Human Health Fact Sheet, Agustus 2005
  33. ^ a b c Articles "Protactinium" and "Protactinium-231 – thorium-230 dating" in Encyclopædia Britannica, edisi ke-15, 1995, hlm. 737
  34. ^ Grosse, A. V.; Agruss, M. S. (1934). "The Isolation of 0.1 Gram of the Oxide of Element 91 (Protactinium)". Journal of the American Chemical Society. 56 (10): 2200. doi:10.1021/ja01325a507. 
  35. ^ Cornelis, Rita (2005) Handbook of elemental speciation II: species in the environment, food, medicine & occupational health, Vol. 2, John Wiley and Sons, hlm. 520–521, ISBN 0-470-85598-3.
  36. ^ a b Groult, Henri (2005) Fluorinated materials for energy conversion, Elsevier, hlm. 562–565, ISBN 0-08-044472-5.
  37. ^ Hébert, Alain (July 2009). Applied Reactor Physics. Presses inter Polytechnique. hlm. 265. ISBN 978-2-553-01436-9. 
  38. ^ a b c Marples, J. A. C. (1965). "On the thermal expansion of protactinium metal". Acta Crystallographica. 18 (4): 815–817. doi:10.1107/S0365110X65001871. 
  39. ^ a b Fowler, R. D.; Matthias, B.; Asprey, L.; Hill, H.; et al. (1965). "Superconductivity of Protactinium". Physical Review Letters. 15 (22): 860. Bibcode:1965PhRvL..15..860F. doi:10.1103/PhysRevLett.15.860. 
  40. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q Sellers, Philip A.; Fried, Sherman; Elson, Robert E.; Zachariasen, W. H. (1954). "The Preparation of Some Protactinium Compounds and the Metal". Journal of the American Chemical Society. 76 (23): 5935. doi:10.1021/ja01652a011. 
  41. ^ Seitz, Frederick dan Turnbull, David (1964) Solid state physics: advances in research and applications, Academic Press, hlm. 289–291, ISBN 0-12-607716-9.
  42. ^ Young, David A. (1991) Diagram fase unsur kimia, University of California Press, hlm. 222, ISBN 0-520-07483-1.
  43. ^ Buschow, K. H. J. (2005) Ensiklopedia ringkas bahan magnetik dan superkonduktor, Elsevier, hlm. 129–130, ISBN 0-08-044586-1.
  44. ^ Hendricks, M. E. (1971). "Magnetic Properties of Protactinium Tetrachloride". Journal of Chemical Physics. 55 (6): 2993–2997. Bibcode:1971JChPh..55.2993H. doi:10.1063/1.1676528. 
  45. ^ Greenwood, hlm. 1265
  46. ^ a b Greenwood, hlm. 1275
  47. ^ a b Asprey, L. B.; Kruse, F. H.; Rosenzweig, A.; Penneman, R. A. (1966). "Synthesis and X-Ray Properties of Alkali Fluoride-Protactinium Pentafluoride Complexes". Inorganic Chemistry. 5 (4): 659. doi:10.1021/ic50038a034. 
  48. ^ Brown D.; Hall T.L.; Moseley P.T (1973). "Structural parameters and unit cell dimensions for the tetragonal actinide tetrachlorides(Th, Pa, U, and Np) and tetrabromides (Th and Pa)". Journal of the Chemical Society, Dalton Transactions (6): 686–691. doi:10.1039/DT9730000686. 
  49. ^ Tahri, Y.; Chermette, H.; El Khatib, N.; Krupa, J.; et al. (1990). "Electronic structures of thorium and protactinium halide clusters of [ThX8]4− type". Journal of the Less Common Metals. 158: 105–116. doi:10.1016/0022-5088(90)90436-N. 
  50. ^ a b c d e Brown, D.; Petcher, T. J.; Smith, A. J. (1968). "Crystal Structures of some Protactinium Bromides". Nature. 217 (5130): 737. Bibcode:1968Natur.217..737B. doi:10.1038/217737a0. 
  51. ^ a b Dodge, R. P.; Smith, G. S.; Johnson, Q.; Elson, R. E. (1967). "The crystal structure of protactinium pentachloride". Acta Crystallographica. 22: 85–89. doi:10.1107/S0365110X67000155. 
  52. ^ a b Brown, D.; Petcher, T. J.; Smith, A. J. (1969). "The crystal structure of β-protactinium pentabromide". Acta Crystallographica B. 25 (2): 178. doi:10.1107/S0567740869007357. 
  53. ^ a b c Brandel, V.; Dacheux, N. (2004). "Chemistry of tetravalent actinide phosphates—Part I". Journal of Solid State Chemistry. 177 (12): 4743. Bibcode:2004JSSCh.177.4743B. doi:10.1016/j.jssc.2004.08.009. 
  54. ^ a b Starks, David F.; Parsons, Thomas C.; Streitwieser, Andrew; Edelstein, Norman (1974). "Bis(π-cyclooctatetraene) protactinium". Inorganic Chemistry. 13 (6): 1307. doi:10.1021/ic50136a011. 
  55. ^ Greenwood, hlm. 1268
  56. ^ a b Elson, R.; Fried, Sherman; Sellers, Philip; Zachariasen, W. H. (1950). "The tetravalent and pentavalent states of protactinium". Journal of the American Chemical Society. 72 (12): 5791. doi:10.1021/ja01168a547. 
  57. ^ Greenwood, hlm. 1269
  58. ^ Iyer, P. N.; Smith, A. J. (1971). "Double oxides containing niobium, tantalum or protactinium. IV. Further systems involving alkali metals". Acta Crystallographica B. 27 (4): 731. doi:10.1107/S056774087100284X. 
  59. ^ Iyer, P. N.; Smith, A. J. (1967). "Double oxides containing niobium, tantalum, or protactinium. III. Systems involving the rare earths". Acta Crystallographica. 23 (5): 740. doi:10.1107/S0365110X67003639. 
  60. ^ a b c Grossmann, R.; Maier, H.; Szerypo, J.; Friebel, H. (2008). "Preparation of 231Pa targets". Nuclear Instruments and Methods in Physics Research A. 590 (1–3): 122. Bibcode:2008NIMPA.590..122G. doi:10.1016/j.nima.2008.02.084. 
  61. ^ Greenwood, hlm. 1270
  62. ^ a b c Greenwood, hlm. 1271
  63. ^ Greenwood, hlm. 1277
  64. ^ Greenwood, hlm. 1278–1279
  65. ^ Seifritz, Walter (1984) Nukleare Sprengkörper – Bedrohung oder Energieversorgung für die Menschheit, Thiemig-Verlag, ISBN 3-521-06143-4.
  66. ^ Ganesan, S. (1999). "A Re-calculation of Criticality Property of 231Pa Using New Nuclear Data" (PDF). Current Science. 77 (5): 667–677. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 3 Maret 2016. Diakses tanggal 12 Juni 2023. 
  67. ^ McManus, J. F.; Francois, R.; Gherardi, J.-M.; Keigwin, L. D.; et al. (2004). "Collapse and rapid resumption of Atlantic meridional circulation linked to deglacial climate changes" (PDF). Nature. 428 (6985): 834–837. Bibcode:2004Natur.428..834M. doi:10.1038/nature02494. PMID 15103371. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 10 April 2013. Diakses tanggal 12 Juni 2023. 
  68. ^ Cheng, H.; Edwards, R.Lawrence; Murrell, M. T.; Benjamin, T. M. (1998). "Uranium-thorium-protactinium dating systematics". Geochimica et Cosmochimica Acta. 62 (21–22): 3437. Bibcode:1998GeCoA..62.3437C. doi:10.1016/S0016-7037(98)00255-5. 
  69. ^ Palshin, E.S.; et al. (1968). Analytical chemistry of protactinium. Moscow: Nauka. 

Bibliografi sunting

Pranala luar sunting