Buka menu utama

Piktogram bahaya GHS (bahasa Inggris: GHS Hazard pictograms) merupakan penanda yang digunakan untuk menunjukkan jenis bahaya selama penggunaan, penyimpanan atau pengangkutan bahan kimia dan material tersebut. Ikon-ikon tersebut adalah bagian dari Sistem Harmonisasi Global Klasifikasi dan Label pada Bahan Kimia (bahasa Inggris: Globally Harmonized System of Classification and Labeling of Chemicals, disingkat GHS), edisi kelima yang diterbitkan pada 2013.[1].

Sistem pelabelan menggunakan dua jenis piktogram: piktogram standar digunakan untuk menandai wadah, bejana, dan tempat kerja dalam semua kasus, dengan pengecualian pengangkutan barang berbahaya, yang menggunakan piktogram transportasi seperti direkomendasikan oleh PBB. Tergantung pada tujuannya, salah satu jenis piktogram dipilih, dan keduanya tidak pernah digunakan secara bersamaan.[2]

Piktogram hanyalah salah satu elemen dari sistem pelabelan GHS. Bersamaan dengan piktogram ini, pengidentifikasi zat, kata sinyal "Bahaya" ("DANGER") atau "Perhatian" ("CAUTION"), frasa-H dan frasa-P, serta pengidentifikasi pemasok juga digunakan.[3][4]

Sistem piktogram ini dikembangkan oleh PBB sebagai cara terpadu untuk memberi tahu pengguna dan layanan penyelamatan dari kategori bahaya yang terkait dengan produk kimia.[5][6][7] Sistem ini diterapkan dan digunakan di banyak negara.[8]

Piktogram standarSunting

Piktogram standar sistem GHS dibuat dalam bentuk kotak, diatur pada sudut tertentu. Simbol berwarna hitam terletak di latar belakang putih dengan garis tepi berwarna merah. Lebar piktogram harus berukuran cukup sehingga dapat dilihat dengan baik. Jika produk tidak ditujukan untuk ekspor, dimungkinkan untuk mengganti garis tepi merah dengan hitam.[9]

Piktogram ini tidak boleh diterapkan dalam kasus pengangkutan barang berbahaya (ke peti kemas, kendaraan bermotor, kereta api dan tangki), karena piktogram transportasi disediakan oleh Rekomendasi PBB mengenai Pengangkutan Barang Berbahaya.[9]

Menurut sistem GHS, setiap bahaya berhubungan dengan piktogram bahaya tertentu.[10]

Piktogram bahaya fisikSunting

  Penggunaan Penjelasan[11]
  • Bahan peledak yang tidak stabil
  • Bahan peledak, divisi 1.1, 1.2, 1.3, 1.4, 1.5, 1.6
  • Bahan dan tipe swareaktif A, B
  • Peroksida organik, tipe A, B

Bahan peledak, campuran dan benda-benda, termasuk yang diproduksi untuk membuat peledak praktis atau efek piroteknik. Bahan peledak dipahami sebagai zat yang mampu bereaksi dengan pembentukan gas pada suhu dan tekanan serta dengan kecepatan seperti itu. Bahan ini menyebabkan kerusakan pada objek di sekitarnya.

Contoh: trinitrotoluena, asam pikrat.

GHS01: Eksplosif
  Penggunaan Penjelasan
  • Gas yang mudah terbakar, kategori 1
  • Aerosol yang mudah terbakar, kategori 1, 2
  • Cairan mudah terbakar, kategori 1, 2, 3
  • Padatan yang mudah terbakar, kategori 1, 2
  • Zat dan campuran swareaktif, tipe B, C, D, E, F
  • Cairan piroforik, kategori 1
  • Padatan piroforik, kategori 1
  • Bahan padat yang mudah terbakar, kategori 3
  • Cairan mudah terbakar, kategori 3
  • Bahan dan campuran yang mampu memanas sendiri, kategori 1, 2
  • Zat dan campuran, yang ketika bersentuhan dengan air, mengeluarkan gas yang mudah terbakar, kategori 1, 2, 3
  • Peroksida organik, tipe B, C, D, E, F

Gas yang mudah terbakar dianggap memiliki kisaran tingkat kemudahan untuk terbakar dengan udara pada suhu 20 °C dan 101,3 kPa. Cairan yang mudah terbakar memiliki titik nyala tidak lebih tinggi dari 93 °C. Padatan, yang dapat dengan mudah terpicu api atau menyebabkan pembakaran atau pembakaran berkelanjutan akibat gesekan, juga dikategorikan mudah terbakar.

Contoh: propana, butana, dietil eter, asetaldehida.

GHS02: Mudah terbakar
  Penggunaan Penjelasan
  • Gas pengoksidasi, kategori 1
  • Cairan pengoksidasi, kategori 1, 2, 3
  • Padatan pengoksidasi, kategori 1, 2, 3

Zat pengoksidasi dianggap, tidak harus mudah terbakar sendiri, tetapi mendukung pembakaran zat lain, biasanya karena pelepasan oksigen.

Contoh: oksigen, kalium permanganat, kalium dikromat.

GHS03: Pengoksidasi
  Penggunaan Penjelasan
  • Gas terkompresi
  • Gas cair
  • Gas cair berpendingin
  • Gas terlarut

Kategori ini mencakup gas cair yang terkompresi, tercairkan, terlarut dan berpendingin.

Contoh: silinder gas terkompresi, bahan bakar gas cair.

GHS04: Gas terkompresi
  Penggunaan Penjelasan
  • Korosif terhadap logam, kategori 1
(juga digunakan untuk menunjukkan bahaya bagi kesehatan manusia)

Zat dan campuran yang bereaksi secara kimia dengan logam, merusak atau menghancurkannya.

Contoh: asam klorida, bromin.

GHS05: Korosif
  Penggunaan
  • Bahan peledak, divisi 1.5, 1.6
  • Gas yang mudah terbakar, kategori 2
  • Zat dan campuran swareaktif, tipe G
  • Peroksida organik, tipe G
tidak memerlukan piktogram

Piktogram bahaya kesehatanSunting

  Penggunaan Penjelasan[11]
  • Toksisitas akut (oral, kulit, inhalasi), kategori 1, 2, 3

Bahan kimia yang menyebabkan kematian jika tertelan, terhirup, atau diserap melalui kulit.

Contoh: asam hidrofluorat, bromin, asam hidrosianat.

GHS06: Beracun
  Penggunaan[К 1] Penjelasan
  • Toksisitas akut (oral, kulit, inhalasi), kategori 4
  • Iritasi kulit, kategori 2, 3
  • Iritasi mata, kategori 2A
  • Kepekaan kulit, kategori 1
  • Toksisitas sistemik organ target khusus setelah paparan tunggal, kategori 3
    • Iritasi saluran pernapasan
    • Efek narkotika

Zat yang menyebabkan bahaya yang ditentukan, tetapi kurang berbahaya bagi kesehatan.

Contoh: hidrokarbon, limonena.

GHS07: Berbahaya
  Penggunaan Penjelasan
  • Sensitisasi pernapasan, kategori 1
  • Mutagenisitas sel germinal, kategori 1A, 1B, 2
  • Karsinogenisitas, kategori 1A, 1B, 2
  • Toksisitas reproduktif, kategori 1A, 1B, 2
  • Toksisitas sistemik organ target khusus setelah paparan tunggal, kategori 1, 2
  • Toksisitas sistemik organ target khusus setelah paparan berulang, kategori 1, 2
  • Bahaya penghirupan, kategori 1, 2

Zat dan campuran dengan berbagai efek toksik pada organ tertentu atau efek berbahaya kronis.

Contoh: benzena, isosianat, metanol.

GHS08: Bahaya bagi kesehatan
  Penggunaan
  • Toksisitas akut (oral, kulit, inhalasi), kategori 5
  • Iritasi mata, kategori 2B
  • Toksisitas reproduksi - efek pada atau melalui laktasi
tidak memerlukan piktogram

Piktogram bahaya lingkunganSunting

  Penggunaan Penjelasan
  • Bahaya akut terhadap lingkungan perairan, kategori 1
  • Bahaya kronis terhadap lingkungan perairan, kategori 1, 2
  • Toksisitas lingkungan, kategori 1, 2

Zat yang memiliki efek negatif akut atau jangka panjang pada organisme perairan.

Contoh: natrium hipoklorit, insektisida, amonia.

GHS09: Bahaya bagi lingkungan
    Penggunaan
  • Bahaya akut terhadap lingkungan perairan, kategori 2, 3
  • Bahaya kronis pada lingkungan perairan, kategori 3, 4
tidak memerlukan piktogram

Piktogram transportasiSunting

Piktogram transportasi berbentuk persegi, diputar pada sudut 45°, dengan ukuran minimum 100 mm × 100 mm. Pada jarak 5 mm dari tepi terdapat garis sejajar dengan tepi tanda. Di sudut atas piktogram, harus ada simbol yang menunjukkan bahaya dari zat tersebut (kecuali untuk piktogram subkelas 1.4, 1.5, 1.6), dan di sudut bawah — nomor kelas atau subkelas. Piktogram mungkin berisi kata-kata yang menunjukkan bahaya, misalnya, “zat yang mudah terbakar”. Karakter, angka dan teks harus berwarna hitam, dengan pengecualian piktogram untuk kelas 8 (di mana mereka harus berwarna putih), dengan latar belakang hijau, merah atau biru (di mana mereka bisa menjadi putih seperti pada piktogram subkelas 5.2) dan piktogram untuk Divisi 2.1 (dalam hal ini mereka dapat ditempatkan langsung di silinder). Piktogram harus ditempatkan di latar belakang yang kontras agar dapat terbaca.[12]

Sistem GHS menggunakan tanda-tanda ini untuk menunjukkan bahaya saat pengangkutan bahan kimia ini.[13]

Kelas 1: Bahan PeledakSunting

  Penggunaan[К 2] Penjelasan[11]
Bahan Peledak
Divisi 1.1: Zat dan artikel yang memiliki bahaya ledakan massal
Divisi 1.2: Zat dan artikel yang memiliki bahaya proyeksi tetapi bukan bahaya ledakan massal
Divisi 1.3: Zat dan barang yang memiliki bahaya kebakaran dan bahaya ledakan kecil atau bahaya proyeksi kecil atau keduanya, tetapi bukan bahaya ledakan massal

Zat dan artikel yang ditandai dengan bahaya ledakan massal[К 3], bahaya hamburan atau bahaya pengapian.

Contoh: amonium pikrat, Ammo untuk senjata, bubuk mesiu[14].

Divisi 1.1–1.3
  Penggunaan[К 4] Penjelasan
Bahan Peledak
  • Bahan Peledak, Divisi 1.4

Zat dan artikel yang diklasifikasikan sebagai bahan peledak tetapi tidak menimbulkan bahaya yang signifikan[К 5].

Contoh: amunisi pelacak, kembang api, dan sinyal marabahaya (seperti suar)[14].

Divisi 1.4
  Penggunaan[К 4] Penjelasan
Bahan Peledak
  • Bahan Peledak, Divisi 1.5

Bahan peledak dengan sensitivitas sangat rendah, yang ditandai dengan bahaya ledakan massal[К 6].

Divisi 1.5
  Penggunaan[К 4] Penjelasan
Bahan Peledak
  • Bahan Peledak, Divisi 1.6

Produk dengan sensitivitas sangat rendah, yang tidak ditandai dengan bahaya ledakan tetapi berdasarkan beratnya.

Divisi 1.6

Kelas 2: GasSunting

  Penggunaan[К 7] Penjelasan[15]
Gas yang mudah terbakar
  • Gas yang mudah terbakar, kelas 1
  • Aerosol, kelas 1, 2

  Tanda alternatif

Gas yang pada suhu 20 °C dan tekanan standar 101.3 kPa:

  • mudah terbakar dalam campuran dengan udara pada konsentrasi tidak lebih dari 13% volume
  • memiliki perbedaan antara konsentrasi minimum dan maksimum ketika pengapian terjadi setidaknya 12 persen poin (terlepas dari minimum konsentrasi).

Contoh: asetilena, hidrogen, vinil klorida, pemantik[14].

Divisi 2.1
  Penggunaan Penjelasan
Gas tidak beracun yang tidak mudah terbakar

  Tanda alternatif

Gas yang:

  • bersifat asfiksia – gas yang melarutkan atau mengganti oksigen secara normal di atmosfer; atau
  • pengoksidasi – gas yang mungkin, umumnya dengan menyediakan oksigen, menyebabkan atau berkontribusi pada pembakaran bahan lain lebih dari udara; atau
  • tidak berada di bawah divisi lain;

Contoh: karbon dioksida, argon, helium, pemadam api dengan gas terkompresi atau dicairkan[14].

Divisi 2.2
  Penggunaan Penjelasan
Gas beracun

Gas yang:

  • diketahui sangat beracun atau korosif bagi manusia sehingga menimbulkan bahaya bagi kesehatan; atau
  • dianggap beracun atau korosif bagi manusia karena memiliki nilai LC50 sama atau kurang dari 5000 ml/m3 (ppm).

Contoh: amonia, karbon monoksida, fosgen[14].

Divisi 2.3

Kelas 3 dan 4: Cairan dan padatan mudah terbakarSunting

  Penggunaan[К 7] Penjelasan[16]
Cairan yang mudah terbakar
  • Cairan mudah terbakar, kelas 1, 2, 3

  Tanda alternatif

Cairan yang dianggap mudah terbakar, yang menghasilkan uap yang mudah terbakar pada suhu yang tidak lebih tinggi dari 60 °С saat diuji di bejana yang tertutup atau tidak lebih tinggi dari 65,6 °С saat diuji dalam bejana terbuka (suhu ini disebut titik nyala).

Contoh: aseton, dietil eter, etanol, minyak mentah[14].

Kelas 3
  Penggunaan Penjelasan
Zat padat yang mudah terbakar
  • Bahan padat yang mudah terbakar, kelas 1, 2
  • Bahan kimia dan campuran yang terurai sendiri, tipe B, C, D, E, F

Padatan yang, selama pengangkutan, dapat dengan mudah menyala atau dapat menyebabkan kebakaran atau meningkatkan pembakaran sebagai akibat dari gesekan; zat swareaksi yang mengalami reaksi eksotermik dengan intens.

Contoh: fosfor, belerang, perak pikrat, jerami[14].

Divisi 4.1
  Penggunaan Penjelasan
Zat yang dapat terbakar secara spontan
  • cairan piroforik
  • padatan piroforik
  • bahan kimia dan campuran yang dapat memanaskan sendiri, kelas 1, 2

Zat yang dipanaskan secara spontan dalam kondisi normal, atau zat yang dapat memanaskan pada saat kontak dengan udara, dan kemudian terbakar sendiri.

Contoh: batu bara, kapas basah, natrium sulfida[14].

Divisi 4.2
  Penggunaan[К 7] Penjelasan
Zat yang mengeluarkan gas yang mudah terbakar jika terkena air

Zat yang mengeluarkan gas yang mudah terbakar di bawah kondisi yang ditentukan dalam jumlah yang berbahaya.

Contoh: natrium, litium aluminium hidrida, kalsium hidrida[14].

Divisi 4.3

Кelas 5Sunting

  Penggunaan Penjelasan
Zat pengoksidasi

Zat yang, meskipun dalam dirinya sendiri tidak mudah terbakar, dapat, umumnya menghasilkan oksigen, menyebabkan, atau berkontribusi pada, pembakaran bahan lainnya

Contoh: amonium persulfat, kalium nitrat, kalium permanganat[14].

Divisi 5.1
  Penggunaan Penjelasan
Peroksida organik

  Tanda alternatif

Zat organik yang mengandung struktur bivalen –O–O– dan dapat merupakan turunan dari hidrogen peroksida, yang mana satu atau kedua atom hidrogen telah digantikan oleh radikal organik.

Contoh: asetilaseton peroksida, tert-butil hidroperoksida, benzoil peroksida[17].

Divisi 5.2

Кelas 6Sunting

  Penggunaan Penjelasan
Zat beracun

Zat dengan nilai LD50 ≤ 300 mg/kg (oral) atau ≤ 1000 mg/kg (dermal) atau nilai LC50 ≤ 4000 ml/m3 (inhalasi debu atau kabut)

Zat yang dapat menyebabkan kematian atau cedera serius atau membahayakan seseorang jika tertelan, terhirup, atau terkena kulit.

Contoh: anilin, senyawa arsenik, kalium sianida, fenol[14].

Divisi 6.1
  Penggunaan Penjelasan
Zat menular

Tidak digunakan dalam GHS.

Zat yang diketahui atau terdapat alasan untuk meyakini bahwa zat ini mengandung organisme patogen, yaitu, mikroorganisme atau agen infeksi lain (prion) yang dapat menyebabkan penyakit pada manusia atau hewan.

Contoh: HIV, virus polio, Mycobacterium tuberculosis[18].

Divisi 6.2

Кelas 7: Bahan radioaktifSunting

  Penggunaan Penjelasan[19][20]
Bahan radioaktif. Kategori I — Putih

Tidak digunakan dalam GHS.

Kemasan I — Putih digunakan jika tingkat radiasi maksimum suatu bahan pada titik mana pun di permukaannya tidak lebih dari 0,005 mSv/jam.

Subkelas 7А
  Penggunaan Penjelasan
Bahan radioaktif. Kategori II — Kuning

Tidak digunakan dalam GHS.

Kemasan II — Kuning berlaku jika tingkat radiasi maksimum suatu bahan pada titik mana pun di permukaannya adalah dari 0,005 mSv/jam hingga 0,5 mSv/jam.

Subkelas 7B
  Penggunaan Penjelasan
Bahan radioaktif. Kategori III — Kuning

Tidak digunakan dalam GHS.

Kemasan III — Kuning berlaku jika tingkat radiasi maksimum suatu bahan pada titik mana pun di permukaannya adalah dari 0,5 mSv/jam hingga 10 mSv/jam.

Subkelas 7C
  Penggunaan Penjelasan
Bahan fisil kelas 7

Tidak digunakan dalam GHS.

Bahan yang terdiri dari nuklida fisi (233U, 235U, 239Pu, 241Pu)[К 8].

Subkelas 7E

Kelas 8 dan 9Sunting

  Penggunaan Penjelasan
Zat korosif

Zat yang:

  • menyebabkan kerusakan ketebalan penuh jaringan kulit utuh pada waktu paparan kurang dari 4 jam; atau
  • Menunjukkan tingkat korosi lebih dari 6.25 mm per tahun pada permukaan baja atau aluminium pada suhu 55 °C

Zat yang, karena serangan kimianya, menyebabkan cedera serius ketika kontak dengan jaringan hidup atau, jika terjadi kebocoran dan tumpahan, menyebabkan kerusakan pada barang atau alat angkut lainnya.

Contoh: asam klorida, asam sulfat, fosforus pentoksida, kalium hidroksida[14].

Kelas 8
  Penggunaan Penjelasan
Zat dan produk berbahaya lainnya, termasuk zat yang berbahaya bagi lingkungan

Zat yang berbahaya selama transportasi dan tidak dijelaskan oleh kelas lain.

Contoh: es kering, baterai ion-litium, kapasitor dengan lapisan ganda listrik[14].

Kelas 9

Piktogram peringatanSunting

Selain piktogram mereka sendiri dalam kasus-kasus yang disahkan oleh otoritas yang kompeten, Sistem Harmonisasi Global Klasifikasi dan Label pada Bahan Kimia memungkinkan penggunaan piktogram peringatan yang sebelumnya ditentukan oleh Uni Eropa (dalam Petunjuk 92/58/Dewan EEC tanggal 24 Juni 1992) atau Biro Standar Afrika Selatan (SABS 0265: 1999)[21].

Lihat pulaSunting

CatatanSunting

  1. ^ Tidak digunakan apabila: a) dengan piktogram "tengkorak dan tulang bersilang"; b) untuk iritasi kulit atau mata jika:
    • piktogram "korosi" juga muncul
    • piktogram "bahaya kesehatan" digunakan untuk menunjukkan kepekaan pernafasan.
  2. ^ Tanda bintang diganti oleh nomor kelas dan kode kompatibilitas.
  3. ^ Di bawah ledakan massal berarti ledakan semacam itu, hampir secara instan berlaku untuk seluruh muatan bahan peledak.
  4. ^ a b c Tanda bintang diganti oleh kode kompatibilitas.
  5. ^ Dalam kasus pengapian atau munculnya api, dampak yang timbul utamanya berada di dalam kemasan; tidak ada pelepasan fragmen dengan ukuran signifikan atau pelepasan dalam jarak yang cukup jauh. Kebakaran eksternal seharusnya tidak menyebabkan ledakan pada hampir seluruh isi kemasan.
  6. ^ Ada kemungkinan detonasi yang sangat rendah dalam kondisi transportasi yang normal.
  7. ^ a b c Simbol, angka, dan batas dapat ditampilkan dalam warna putih, bukan hitam.
  8. ^ Definisi bahan fisil tidak termasuk uranium yang tidak diiradiasi atau alami, serta uranium alami atau gabungan yang diiradiasi hanya dalam reaktor neutron termal.

ReferensiSunting

  1. ^ "GHS (Rev.5) (2013) — UNECE" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 13 September 2013. 
  2. ^ Bab 1, bagian 1.4.10.5.1, GHS Rev.2
  3. ^ Bab 1, bagian 1.4.10.5.2, GHS Rev.2
  4. ^ "GHS". Kementerian Perindustrian Republik Indonesia. Diakses tanggal 22 Februari 2019. 
  5. ^ Sigma-Aldrich. "Globally Harmonized System (GHS)" (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 April 2013. Diakses tanggal 24 April 2013. 
  6. ^ "GHS 101: Labels — MSDS Online". Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 April 2013. Diakses tanggal 24 April 2013. 
  7. ^ "«Русский не-REACH»: о создаваемой в России системе безопасного обращения химической продукции" [“Russian non-REACH”: about the system of safe circulation of chemical products created in Russia] (dalam bahasa Rusia). Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 April 2013. Diakses tanggal 24 April 2013. 
  8. ^ Совет по железнодорожному транспорту государств-участников Содружества. "Правила перевозок опасных грузов по железным дорогам" [Rules for the transport of dangerous goods by rail] (dalam bahasa Rusia). hlm. С. 27—29. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 25 Mei 2013. Diakses tanggal 16 Mei 2013. 
  9. ^ a b GHS. Bagian 1. Pendahuluan, hlm. 40.
  10. ^ GHS. Lampiran 1, hlm. 309—329.
  11. ^ a b c Petrozzi S. (2013). Practical Instrumental Analysis: Methods, Quality Assurance and Laboratory Management. Wiley. hlm. 444—448. ISBN 9783527665891. 
  12. ^ Rekomendasi PBB, Volume 2, hlm. 157.
  13. ^ GHS. Lampiran 1, hlm. 309—328.
  14. ^ a b c d e f g h i j k l m Perserikatan Bangsa-Bangsa. "Rekomendasi untuk pengangkutan barang berbahaya. Model Regulasi. Aplikasi Bagian 3. Daftar barang berbahaya, ketentuan khusus dan pengecualian". Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2013-04-30. Diakses tanggal 2013-04-30. 
  15. ^ Rekomendasi PBB, Volume 1, hlm. 87—88.
  16. ^ Rekomendasi PBB, Volume 1, hlm. 91, 95.
  17. ^ Dewan Kereta Api Negara-negara Anggota Persemakmuran. "Aturan untuk pengangkutan barang berbahaya dengan kereta api" (dalam bahasa Rusia). hlm. Aplikasi 2. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2013-05-25. Diakses tanggal 2013-05-16. 
  18. ^ Rekomendasi PBB, Volume 1, hlm. 145—146.
  19. ^ Rekomendasi PBB, Volume 2, hlm. 148, 155.
  20. ^ Rekomendasi PBB, Volume 1, hlm. 151.
  21. ^ GHS. Bagian 1. Pendahuluan, hlm. 41.

Daftar pustakaSunting

Pranala luarSunting