Bahasa Betawi

bahasa yang dituturkan oleh suku bangsa Betawi

Bahasa Betawi atau Bahasa Melayu Betawi adalah bahasa yang dituturkan oleh Suku Betawi yang mendiami daerah Jakarta dan sekitarnya.[2][3] Bahasa ini merupakan bahasa Melayu Pasar yang bercampur dengan bahasa asing, seperti; Belanda, Portugis, Arab, Farsi, Hokkien, dan juga bahasa pribumi Indonesia seperti Sunda, Jawa, dan Bali; imbas para imigran dan pekerja multietnis yang didatangkan dari berbagai tempat ke Batavia oleh VOC pada abad ke-16 hingga abad 18, serta perdagangan dan pertukaran yang terjadi sejak ratusan tahun di bandar besar Sunda Kelapa.[4]

Bahasa Betawi
Basè Betawi, Omong Betawi
Dituturkan di Indonesia
WilayahJabodetabek
Penutur bahasa
5 juta (2000) (tidak tercantum tanggal)
Dialek
Latin dan Jawi
Status resmi
Diatur olehBadan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa
Kode bahasa
ISO 639-1-
ISO 639-2bew
ISO 639-3bew
Glottologbeta1252[1]

Bahasa ini pun juga turut menjadi dasar atas bahasa gaul (ragam bahasa Indonesia non-baku), yang digunakan oleh orang-orang di Jabodetabek, dan menyebar ke seluruh Indonesia melalui penayangan media yang Jakartasentris. Laras ini memiliki ciri khas, yaitu adanya sebagian kosakata dengan fonem /a/ pada suku akhir tertutup berubah menjadi /ə/ [e pepet], dan akhiran /-in/ untuk mengganti sufiks /-i/ dan /-kan/ pada bahasa Indonesia.[5]

KosakataSunting

Betawi Ora' Betawi Tengahan Bahasa Indonesia
apa apè apa
siapa; sapa siapè; sapè siapa
pegimana; begimana; gimana pegimanè; begimanè; gimanè bagaimana
kenapa; ngapa kenapè; ngapè kenapa
ada adè ada
iya' iyè iya
aja; baé' ajè saja
kaga; ngga; ora kaga; ngga tidak
gua; saya; kita guè; ayè; sayè aku
baba' babèh ayah
biarin; bagén; antepin; tepinin biarin; tepinin biarkan
amat; bangat; pisan; emen amat; banget sangat
berantakan; ngamprak berantakan; berarakan berserakan
masa'; ilok(an) masa'; apa iyè betulkah; iya kah

DialekSunting

Bahasa Betawi TangerangSunting

Bahasa Betawi Tangerang atau Basa Betawi Tangerang adalah sebuah dialek dari Bahasa Betawi. Dialek ini termasuk kedalam cabang bahasa Betawi Pinggiran.[6] Kosakata dari bahasa Betawi Tangerang banyak dipengaruhi oleh bahasa Sunda Banten karena letak penuturannya yang bersebelahan.[7] Bahasa Betawi Tangerang umumnya dituturkan oleh orang beretnis Betawi dan Tionghoa Benteng yang sudah tidak lagi menggunakan bahasa Hokkien.[8]

KosakataSunting

Kosakata Betawi Tangerang yang sering digunakan di Kabupaten Tangerang;[9]

  • Nyewotin = menyebalkan
  • Nyerocos = bicara
  • Jeksi = berobat
  • Puguh = makanya
  • Haya = aja
  • Ngojay = berenang
  • Pegi = pergi
  • Ngengko = ngikut
  • Jasa = banget
  • Calakan = Pinter
  • Dewekan = sendiri
  • Sonoh = sanah
  • Jongjon = santai
  • Ngebadek = banyak
  • Ngejegir = berdiri
  • Jonganan = lagian
  • Ngejedog = diem
  • Lelaguan = gaya
  • Molos = lolos
  • Janggla = Bandel
  • Ilokan = apakah iya
  • Cangak = Pengen tahu
  • Ngampleh = lemas
  • Ngayab = main
  • Ngegares = makan
  • Kuyuk/Uwos = bebek
  • Bebetrek = membawa
  • Tesi = sendok
  • Bedeman = pintu air
  • Galengan = pematangan sawah
  • Centong = sendok untuk mengambil nasi/sayur
  • Samsih = alat untuk mengaduk gorengan
  • Kempek = tas
  • Bebene = kekasih
  • Mindo = makan
  • Onoh = itu
  • Bombok = tiang bambu untuk menyanggah rumah

Wilayah persebaranSunting

Bahasa Betawi Tangerang dituturkan di daerah berikut;[10]

Bahasa Betawi ParungSunting

Bahasa Betawi Parung atau Basa Betawi Parung adalah sebuah subdialek dari Bahasa Betawi. Subdialek ini termasuk kedalam cabang dialek Betawi Pinggiran. Subdialek Betawi Parung memiliki banyak kemiripan kosakata dengan subdialek Betawi Depok karena letaknya yang bersebelahan. Subdialek ini juga sangat terpengaruh oleh bahasa Sunda Bogor dalam kosakata dan cara penuturannya.[11] Bahkan Bahasa Betawi Parung tercacat dalam karya tertulis, "Bukan Jakarta. Tapi Parung, Madam. Orang Parung tidak persis Betawi, tapi seperti campuran antara Betawi dan Sunda, karena memang Parung terletak di tengah-tengah." (Fira Basuki (2004) dalam novel Rojak halaman 44).[12]

KosakataSunting

Kosakata dalam bahasa Betawi Parung sangat dipengaruhi oleh bahasa Sunda karena letak penuturannya yang bersebelahan.[11] Berikut contoh kosakata Betawi Parung;

Bahasa Betawi Parung Bahasa Indonesia
bagén biarkan
kaga/ora/moal/embung tidak
madang/mindo makan
ngéndong menginap
ngobak/ngojay berenang
gua saya
lu kamu
bapét/medit pelit
déwékan sendirian
bangor/badung nakal
ngarét terlambat
awak badan
pentér siang
ontong/ulah jangan
puguh tentu
molor tidur
nyangcang mengikat
congor mulut
jasa/pisan banget
kepincét memencet
mérad pergi
ajer senyum
képét tahi
kudu harus
ngempéd bersadar
ngagul sombong
ngangon mengembala
nyeri sakit
kapiran percuma
menjilanan/jember menjijikan
lanang laki-laki
wadon perempuan
menggerib maghrib
wara-wiri mondar-mandir
kepapagan berpapasan
tai babal nangka muda
kebo kerbau
cebong berudu
embe/bandot kambing
ula ular
ongkoh santai
ngacay ngiler
ngorok mendengkur
gedig/takol pukul
ilok masa
belet/bloon bodoh
bangkot tua
cucurakan makan bersama
mendek/nyumput bersembunyi
gawéan pekerjaan
nyekel memegang
angot kambuh
kukuban berselimut
péngkor/péncot pincang
mengkel matang
bendo golok
lénjéh ganjen
beleguran meriam bambu
ngibrit lari kencang
lémbo lemas/lambat
entong anak laki-laki
enéng anak perempuan
andénya habisnya
mérad pergi
ngedumel cemberut
géték/érétan rakit
lipen/gincu lipstik
gableg punya
ngetug berjalan kaki
wayahnya waktunya
ngucur mengalir

Wilayah penuturanSunting

 
Peta bahasa di Kecamatan Gunungsindur.

Bahasa Betawi Parung dituturkan di wilayah Kabupaten Bogor bagian utara, umumnya di wilayah Parung dan sekitarnya. Di Kecamatan Parung, bahasa Betawi Parung dituturkan oleh mayoritas penduduknya kecuali dibeberapa desa yang berbatasan langsung dengan Kecamatan Kemang dan Kecamatan Ciseeng umumnya berbahasa Sunda. Di Kecamatan Ciseeng, bahasa Betawi Parung umumnya hanya dituturkan di wilayah Desa Ciseeng dan Desa Parigi Mekar sedangkan di desa lainnya mayoritas penduduk menuturkan bahasa Sunda. Di Kecamatan Gunungsindur, bahasa Betawi Parung dituturkan dihampir seluruh desa, kecuali di Desa Gunungsindur dan Desa Jampang yang mayoritas penduduknya berbahasa Sunda.[13] Sedangkan di Kecamatan Kemang, Bahasa Betawi Parung umumnya hanya dituturkan dibeberapa desa yang berbatasan dengan Kecamatan Parung sementara desa lainnya mayoritas menuturkan bahasa Sunda.[14]

Betawi TengahanSunting

Bahasa Betawi Tengahan adalah sebuah dialek dari Bahasa Betawi yang dituturkan oleh masyarakat Jakarta (terutama masyarakat Betawi) yang cenderung memakai huruf "é" tinggi pada akhir penempatan katanya.[15][16]

Bahasa ini merupakan bahasa mayoritas di Jakarta Pusat dan minoritas di Kota Tangerang. Umumnya dialek ini berbunyi "é" pada akhir kata. Dialek ini cukup berbeda dengan dialek pinggiran dikarenakan bahasanya yang tidak begitu beragam karena penggunaan kosakatanya lebih dekat dengan Bahasa Indonesia yang akhiran katanya kerap diganti dengan vokal 'é' dengan beberapa serapan kosakata dari bahasa lain atau bahasa asing lainnya.

Betawi Tengahan ini dituturkan di pusat kota Jakarta dan sekitarnya, seperti; Tanah Abang, Kebon Jeruk, Palmerah, Kemayoran, Penjaringan, Kramat Jati, Menteng, Jatinegara, Senen, dan bilangan lainnya. Dialek ini memiliki ciri khas; umumnya akhiran yang berfonem /a/ pada bahasa Melayu (Bahasa Indonesia) berubah menjadi /ɛ/ [è = taling], seperti pada; ada > adè, apa > apè, siapa > siapè, dan sebagainya. Akan tetapi, tidak semuanya berubah menjadi demikian, seperti pada contoh kata; buka > buka, nganga > nganga, dan doa > doa.

Contoh kalimat dalam Betawi Tengahan:

''Abisan tu bocah asal nyelonong 'ajè si, tumpèh dah tu kupi kena sènggol."

"Habisnya anak itu asal lewat saja, tumpahlah kopi itu tersenggolnya."

"Entar 'ari Kemis 'encang mao ngawinin si Nurléla, lu ikut yè kondangan."

"Nanti hari Kamis paman ingin menikahkan Nurlaila, turutlah kau ke undangan."

"Biasanyè kalo mao Lebaran Cinè, di Rawabelong ramé tuh nyang dagang ikan bandeng."

"Biasanya kalau mau Tahun Baru Imlek, di Rawabelong ramai orang yang berjualan ikan bandeng."

Betawi Ora' / Betawi UdikSunting

Bahasa Betawi Pinggiran atau Bahasa Betawi Ora adalah sebuah dialek dari Bahasa Betawi. Dialek ini cukup berbeda dengan dialek Betawi Tengahan. Perbedaan dari segi khazanah kekayaan kosakatanya ialah Betawi Pinggiran lebih kentara dan dekat dalam penyerapan kosakata asingnya (dari Bahasa Sunda yang cukup besar dan bahasa lainnya) yang menyebabkan kosakatanya lebih beragam dibanding dialek Betawi Tengahan.[4][15]

Dalam pelafalan kata juga dialek ini berakhiran "a" berbeda dengan Betawi Tengahan yang berakhiran "é".[5][17] Dialek ini dituturkan oleh orang Betawi yang bermukim di Kota Depok, Kota Bekasi, bagian utara Kabupaten Bekasi, Kota Tangerang Selatan, Kota Tangerang, timur laut Kabupaten Tangerang, utara Kabupaten Bogor, utara Kabupaten Karawang tepatnya di kecamatan Batujaya dan Pakisjaya, dan juga dituturkan di bagian utara Kota Bogor yakni di wilayah utara kecamatan Tanah Sareal.[18][19]

Variasi bahasaSunting

Perbandingan antar dialekSunting

Betawi Baku Ora Bogor Ora Depok Ora Tangerang Ora Bekasi Terjemahan
Abang Bang ' Kode Ngab Kakak (laki-laki)
Aje Weh
  • Haya
  • Bae
' Saja
Aye ' ' Yayah ' Saya
Badan ' ' ' Awak Tubuh
Bandel ' ' ' Bader Nakal
Banget ' Beut Jasa Tengab Sangat
Bego
  • Beon
  • Bego
Beon ' ' Bodoh
Biarin ' ' ' Bagen Membiarkan
Bise ' ' Bisa Sabi Mampu
Encing ' Encing ' ' Bibi
' ' ' ' Boil Mobil
Gaya ' ' ' Hebring[c] Mode
Gede ' ' Kede ' Besar
' ' ' Gerages Gerages Makan
' ' ' Gendeng Alig Gila
Gue Gua Gua Oweh Eug Aku
Jorok Ngeres ' Ngeres Jember Kotor
' ' ' ' Awang Malas
Kagak Kaga Ora Ora
  • Ora
  • Ga
Tidak
Kagak mau '
  • Ora mao
  • Ogah
Ora gelem ' Tidak ingin
Kasi ' ' ' Igab Memberi
Mabok ' ' Mendem Kobam Mabuk
Naek ' Taek ' ' Naik
Ngambek Ngambek ' Purik Purik Merajuk
Ngape ' Ngapah Ngapa ' Kenapa
Ngegas ' Gas ' Geber
Ntuh ' Noh ' Noh Tuh
Nyolot ' ' Nyelongcong ' Mentang-mentang
' ' ' ' Sokin Kemari
' ' ' ' Rokum Rumah
Selow ' ' ' Woles Santai
' ' ' ' Spokat Sepatu
' ' Dewek ' ' Sendiri

Contoh kalimatSunting

Betawi Tengahan: "Encing, mo pegi ke mané?" Bahasa Indonesia: : "Paman, mau pergi ke mana?"

Betawi Pinggiran: "Anaknyah kekirig ketakutan lantaran ngiat kukuk-beluk menclok di pu'unan." Bahasa Indonesia: : "Anaknya merinding ketakutan karena melihat burung hantu hinggap di atas pohon"

Betawi Pinggiran: "Baé'-baé' yak kalu ngeliwatin kalenan, udahan mah nyeblok pisan 'karang." Bahasa Indonesia: : "Hati-hati ketika melewati pematang sawah, tanahnya sangat berlumpur sekarang. (karena habis hujan, dll.)"

Betawi Pinggiran: "Ontong molor baé ngapa tong, ilokan molor baé saban ari." Bahasa Indonesia: : "Jangan tidur terus nak, masa iya tidur saja sepanjang hari."

Perbandingan kosakataSunting

Betawi Pinggiran Betawi Tengahan Bahasa Indonesia
apa apé apa
siapa siapé siapa
pegimana/begimana pegimané/begimané bagaimana
kenapa/ngapah kenapé/ngapé kenapa
ada adé ada
iya iyé iya (baiklah)
baé ajé saja
kaga/ngga/ora kaga/ngga tidak
gua/saya gua/gué/ayé/sayé aku
baba babèh ayah
biarin/bagén biarin biarkan
jasa/amat/pisan banget/amat sangat
berantakan/ngamprak berantakan/berarakan berantakan
masa/ilok? masa? apa iya?
jangan/ontong jangan jangan
andenya/abisnya abisnyé habisnya

Betawi Ora' umumnya dituturkan di daerah sekitaran Jakarta, seperti Kota Bekasi, Kabupaten Bekasi (bagian utara dan barat), Kabupaten Bogor (bagian utara; khususnya Parung dan sekitarnya), Kota Bogor (bagian utara), Kabupaten Tangerang (bagian utara dan timur), Kota Tangerang, dan Kota Depok.[5] Tidak seperti Betawi Tengahan yang mengganti akhiran fonem /a/ menjadi /ɛ/ [è], dalam Betawi Ora' tetap menjadi /a/ (kadang dengan pemberhentian glotal), dan sering pula menekan menjadi [ah], seperti pada contoh; saya > sayah, siapa > sapah, mengapa > ngapah dan ada > ada', kata > kata', dan iya > iya'.

Contoh kalimat dalam Betawi Udik:

"Sumbrah bet romannyah, tengari-ngari ginih madang di tengah kebon, nasi timpalannya sayur asem 'ama ikan témbang, lalabnya pucuk putat."

"Nikmat sekali rasanya, siang hari seperti ini makan di tengah kebun, dengan nasi berlauk sayur asam dan ikan tembang, juga lalap pucuk daun putat "

"Kalu dah mula'in musim durén, resep pisan dah orang pada maén dulu-dulu'an dari bedug subuh udah nglayab baé' ke kebon pada nuturin karuk durén."

"Kalau sedang musim durian, seru sekali rasanya orang berlomba-lomba dari subuh sudah berkeliaran ke kebun untuk memungut bunga durian."

"Ètt dah, kunyungan tetrekèlan baé' si lu, mangkanyah kalo orang-tua ngomong tuh diwaro'in, jatoh kan lu dari pu'unan ."

"Astaga, sudah dibilangi kau malah main panjat pohon, makanya jika orang tua menasehati indahkanlah nasehat tersebut, alhasil jatuhlah kau dari pohon itu."

TokohSunting

Tokoh-tokoh bahasa Betawi modern:

  • Firman Muntaco, yang terkenal dengan cerpen/artikel di koran tahun 1960an s.d. 1980an
  • Ganes TH., yang terkenal dengan komik "Si-Jampang: Jago Betawi" yang isinya berbahasa betawi, tahun 1965an
  • Benyamin Sueb, yang terkenal memainkan film-film yang bergenre "bahasa Betawi", tahun 1970an
  • Sjumandjaja, yang terkenal sebagai sutradara film "Si Doel: Anak Betawi", tahun 1970an

Acara televisiSunting

Acara televisi yang menggunakan bahasa Betawi dalam acaranya ialah;

BacaanSunting

  • S. Wallace (1976). Linguistic and Social Dimensions of Phonological Variation in Jakarta Malay. PhD. Dissertation, Cornell University.
  • Klarijn Loven (2009). Watching Si Doel: Television, Language and Cultural Identity in Contemporary Indonesia, 477 halaman, ISBN 90-6718-279-6. Penerbit: The KITLV/Royal Netherlands Institute of Southeast Asian and Caribbean Studies at Leiden.
  • Lilie M. Roosman (April 2006). Lilie Roosman: Phonetic experiments on the word and sentence prosody of Betawi Malay and Toba Batak, Penerbit: Universiteit Leiden

Buku-buku yang menjadi pastokan "Sastra Betawi" adalah:

ReferensiSunting

  1. ^ Hammarström, Harald; Forkel, Robert; Haspelmath, Martin, ed. (2019). "Bahasa Betawi". Glottolog 4.1. Jena, Jerman: Max Planck Institute for the Science of Human History. 
  2. ^ Chaer, Abdul. Folklor Betawi : kebudayaan & kehidupan orang Betawi. ISBN 9786029625691. OCLC 843021310. 
  3. ^ Nothofer, Bernd (1995-06). "The History of Jakarta Malay". Oceanic Linguistics. 34 (1): 86. doi:10.2307/3623113. 
  4. ^ a b Chaer, Abdul (2012). Folklor Betawi : kebudayaan & kehidupan orang Betawi (edisi ke-Cetakan pertama). Beji Timur, Depok. ISBN 978-602-96256-9-1. OCLC 843021310. 
  5. ^ a b c Chaer, Abdul (2009). Kamus dialek Jakarta. Abdul Chaer (edisi ke-Ed. rev). Depok: Masup Jakarta. ISBN 978-979-15706-7-1. OCLC 437055594. 
  6. ^ https://kantorbahasabanten.kemdikbud.go.id/?p=1520
  7. ^ https://www.bantennews.co.id/bantenesia/tangerang-satu-wilayah-dengan-3-dialeg-bahasa/
  8. ^ https://megapolitan.okezone.com/amp/2021/02/11/338/2360163/tionghoa-benteng-yang-mahir-bahasa-sunda-dan-betawi
  9. ^ https://himapakosambi.wordpress.com/bahasa-betawi-kosambi-tangerang/
  10. ^ https://kabarbanten.pikiran-rakyat.com/seputar-banten/amp/pr-591477979/uniknya-banten-satu-wilayah-dengan-tiga-bahasa-daerah
  11. ^ a b "Beraneka Ragam Kebudayaan Kecamatan Parung". www.kompasiana.com. Diakses tanggal 16 Juni 2022. 
  12. ^ "Parung". educalingo.com. Diakses tanggal 16 Juni 2022. 
  13. ^ Joe King (19 Juli 2022). "Demographics of Gunungsindur District - Bogor Regency". historicaly.websites.co.in (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 19 Juli 2022. 
  14. ^ "Ciri Khas Bogor". Diakses tanggal 16 Juni 2022. 
  15. ^ a b "Dialek Bahasa Betawi". kemdikbud.go.id. Diakses tanggal 2021-08-21. 
  16. ^ "Bahasa Betawi - Warisan Budaya Indonesia". warisanbudaya.kemdikbud.go.id. Diakses tanggal 2021-08-21. 
  17. ^ "Sejarah Dialek Betawi Ora". mesiyartimunir.wordpress.com. Diakses tanggal 2021-08-21. 
  18. ^ (kontributor), Ade Ridwan Yandwiputra (2019-05-04). Sugiharto, Jobpie, ed. "Kamus Pertama Orang Depok Diterbitkan". Tempo.co. Diakses tanggal 2021-08-21. 
  19. ^ Gumilar, Gugum Rachmat (2016-05-09). "Budaya Berbeda di Seberang Jalan". Pikiran-Rakyat.com. Diakses tanggal 29 Maret 2022. 

Pranala luarSunting


Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "lower-alpha", tapi tidak ditemukan tag <references group="lower-alpha"/> yang berkaitan