Jakartasentrisme

Dominasi pengaruh Jakarta di wilayah-wilayah lain di Indonesia

Jakartasentrisme atau Jakartasentris adalah istilah untuk menyebut dominasi budaya, ekonomi dan politik Jakarta terhadap wilayah-wilayah lain di Indonesia. Jakartasentrisme dianggap sebagai salah satu permasalahan jurnalisme di Indonesia. Media massa cenderung memberitakan dan menampilkan apa yang terjadi di Jakarta dan karakteristik demografi Jakarta sehingga permasalahan-permasalahan dan masyarakat dari luar kelompok itu tidak mendapatkan perhatian. Kawasan sosial dan budaya Jakartasentrisme tidak hanya meliputi Jakarta, melainkan meluas termasuk di dalamnya Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi atau dikenal dengan istilah Jabodetabek.[1][2] Walaupun cenderung digunakan dalam bidang media, istilah ini juga dipakai untuk menggambarkan dominasi yang sama di bidang lain.

Mobil peliputan di Medan Merdeka, Monumen Nasional, Jakarta.

Dari kajian CIPG tahun 2013, lebih dari sepertiga konten penyiaran di Indonesia adalah mengenai Jakarta. Hal ini membuat warga di penjuru Indonesia lebih tahu peristiwa yang tengah terjadi di Jakarta daripada kejadian yang terjadi di daerahnya sendiri atau wilayah sekitarnya.[3] Riset lain yang dilakukan oleh Remotivi pada 2014 mengungkap angka yang lebih besar. Sebanyak 73% berita yang mendaku nasional di televisi berasal dari Jabodetabek.[1]

PenyebabSunting

Jakartasentrisme disebabkan banyak faktor, salah satunya industri periklanan yang tumbuh besar di Jakarta dan persentase penonton televisi di Indonesia yang didominasi warga Jabodetabek, yakni sebesar 60% dari total kesuluruhan penonton di Indonesia. Selain itu, konglomerasi media juga memainkan peran utama. Seluruh kantor pusat perusahaan media nasional berada di Jakarta dan oleh karenanya produksi berita diputuskan oleh orang-orang Jakarta yang secara langsung atau tidak langsung akan melancarkan kepentingan Jakarta untuk ditampilkan seolah-olah sebagai persoalan nasional. Pusat hiburan yang terkonsentrasi di Jakarta juga pada akhirnya menciptakan gambaran-gambaran yang Jakartasentris pada sinetron, film dan bahkan iklan-iklan yang ditayangkan.[1] Sulitnya mengembangkan televisi lokal juga menyumbang besarnya pengaruh Jakartasentrisme di media massa.[4] Di samping itu, kekuatan ekonomi Jakarta juga memberikan pengaruh besar. Sebanyak 70% dari arus perputaran uang nasional berkutat di Jakarta saja.[5]

DampakSunting

 
Televisi merupakan sarana penyebarluasan bahasa dan gaya hidup yang Jakartasentris.

BudayaSunting

Budaya masyarakat Jakarta yang disiarkan melalui media massa mampu menguasai masyarakat Indonesia secara luas dan mendapatkan kedudukan sebagai budaya populer. Media massa Jakarta yang mengutamakan gambaran-gambaran kehidupan orang Jakarta membuat budaya Jakarta menjadi sebuah adibudaya (super-culture) yang secara perlahan mengesampingkan keberadaan kebudayaan daerah. Sebagai sebuah bentuk hegemoni, masyarakat Indonesia di berbagai daerah secara sukarela menerima paparan budaya Jakarta. Tayangan sinetron atau program hiburan lain yang Jakartasentris lalu dianggap penting dan menjadi bagian dari perbincangan sehari-hari. Lebih jauh lagi, hal ini kemudian menjadi semacam pedoman gaya hidup, gaya bicara, cara pandang ataupun gaya berbusana bagi masyarakat daerah.[4][6]

 
Proses rekaman sinetron. Sinetron dianggap sebagai salah satu tayangan Jakartasentris di televisi.

Dalam hal kebahasaan, Jakartasentrisme melalui tayangan hiburan di televisi membuat sebagian masyarakat di daerah memilih berbicara dalam ragam bahasa Jakarta karena dianggap lebih keren atau lebih berprestise.[7] Bahasa gaul Jakarta, yang berbeda dengan bahasa Betawi, disebut telah menggerus keberadaan bahasa Indonesia baku dan bahasa-bahasa daerah. Hal ini mengancam keanekaragaman bahasa di Indonesia, terlebih bahasa daerah diberi label buruk, seperti kampungan atau norak, oleh pengguna bahasa gaul Jakarta.[8]

Kurikulum pendidikan di Indonesia juga disebut Jakartasentris karena tidak mewadahi semangat anak untuk mengenali lingkungan alam dan adat-istiadat. Model pendidikan seperti itu dianggap membuat anak pergi, bukan mengabdi pada lingkungannya.[9][10] Sudut pandang Jakarta dalam mengelola pendidikan di Indonesia juga disebut tidak memberikan sarana bagi keberagaman budaya di daerah. Pada musim-musim tertentu misalnya, kehadiran siswa rendah karena peserta didik harus membantu panen raya. Kebijakan hantam rata pendidikan nasional juga tidak memberikan ruang bagi perbedaan kebutuhan, budaya dan lingkungan hidup di daerah.[11] Kelengkapan sarana sekolah di daerah juga tidak selalu mampu mengakomodasi kurikulum nasional yang rumit yang dibuat dengan sudut pandang Jakarta yang menganggap setiap sekolah telah memiliki sarana penunjang yang lengkap.[12][13]

Penulisan sejarah akulturasi Tionghoa-Indonesia juga dikritik karena terlalu Jakartasentris, seakan-akan hal itu bermula di Jakarta.[14]

 
Reklame sinetron Putri yang Ditukar

EkonomiSunting

Ekonomi Indonesia terkonsentrasi di pulau Jawa, khususnya di Jakarta. Hal ini membuat ketimpangan yang begitu nyata antara Jakarta dan daerah-daerah, khususnya di luar pulau Jawa.[15] Sebagai gambaran, pendapatan per kapita Jakarta tiga belas kali lebih banyak daripada provinsi berpendapatan per kapita paling rendah, yaitu Nusa Tenggara Timur. Dari 34 provinsi, 27 provinsi di Indonesia memiliki pendapatan per kapita lebih rendah daripada rata-rata pendapatan per kapita nasional.[16] Sebanyak 70% dari arus perputaran uang nasional juga berkutat di Jakarta saja.[5] Hal ini tercermin dari banyaknya bidang perekonomian yang masih berpusat dI Jakarta saja, seperti sektor properti, media massa dan otomotif.[17][18][19] Sebanyak 45% dari investasi asing pun masih berpusat di Jakarta saja.[20] Pertumbuhan perusahaan rintisan di Indonesia juga didominasi Jakarta, tepatnya sebanyak 52% perusahaan rintisan Indonesia berkedudukan di Jabodetabek.[21] Indonesia dianggap terlalu lamban dalam menjalankan pemerataan ekonomi ke daerah-daerah.[22]

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) juga menilai bahwa kegiatan pasar modal di Indonesia masih Jakartasentris.[23] OJK menyarankan untuk mengadakan pialang-pialang saham di daerah sehingga sebaran investor di Indonesia lebih meluas.[24]

PolitikSunting

 
Kawasan rumah kumuh di Jakarta dengan antena-antena televisi, menggambarkan ketimpangan kelas dan ketidakterwakilan masyarakat berstatus sosioekonomi rendah dalam tayangan televisi.

Media massa dianggap terlalu fokus menyoroti pilkada di Jakarta, dan tidak memberikan pemberitaan setara untuk proses demokrasi daerah.[25] Komnas HAM juga mengatakan bahwa debat cawapres yang ditayangkan di televisi terlalu Jakartasentris, tidak menyentuh persoalan-persoalan di daerah-daerah tetinggal di Indonesia.[26]

Terkait kebijakan pemerintah, sebagian masyarakat daerah juga merasa kurang mendapatkan sosialisasi tentang program, produk hukum atau kebijakan baru yang telah disahkan atau sedang dalam tahap perencanaan.[27]

Menurut data KPU tahun 2013, mayoritas calon anggota DPR yang mendaftar adalah mereka yang berkedudukan di Jabodetabek. Forum Masyarakat Peduli Parlemen Indonesia mengkhawatirkan orientasi partai politik yang masih sangat Jakartasentris dan jarang mempromosikan diri ke daerah-daerah untuk menarik putra daerah ke DPR.[28] Hal tersebut terulang kembali pada pemilu 2019, terdapat 3393 dari 7751 pendaftar dalam Daftar Calon Sementara (DCS) atau 49% yang berasal dari Jabodetabek. Kedekatan dengan pusat kekuasaan di Jakarta menjadi faktor penting partai politik dalam mencalonkan para calegnya.[29] Perempuan dalam DPR juga disebut Jakartasentris karena kebanyakan anggotanya adalah warga Jabodetabek, minim mewakili daerah.[30]

PencegahanSunting

 
Gedung TVRI Stasiun Kalimantan Selatan. Televisi lokal yang memproduksi konten lokal merupakan salah satu cara untuk mengurangi pengaruh Jakartasentrisme di daerah.

Pada 1990-an di televisi Indonesia ditayangkan seri Anak Seribu Pulau yang dikatakan untuk mengimbangi penggambaran anak-anak ketika itu yang sangat Jakartasentris. Namun, acara ini mendapatkan sanggahan sebab terlampau menggambarkan masyarakat luar Jakarta bebas konflik dan permasalahan. Acara teve Anak Seribu Pulau ini lantas menjadi contoh arustama seri dokumenter televisi, sehingga lahirlah acara serupa seperti Kampoeng Halaman dan Anganku (produksi Studio Samuan), dan seri Bocah Petualang di Trans TV. Untuk itu, dibuatlah seri Indonesia Biru yang salah satunya untuk menggambarkan permasalahan di luar Jakarta.[31] Industri film Indonesia juga mulai berkembang menghindari Jakartasentrisme dengan menghadirkan film-film berlatar daerah-daerah lain di Indonesia.[32]

KPI mendorong penayangan konten lokal di saluran televisi dan radio dengan menerbitkan aturan persentase minimun konten lokal yakni sebanyak 10% dari keseluruhan program. KPI mengancam tidak akan memperpanjang izin siaran jika saluran tidak memenuhi persentase minimal tersebut.[33] Perusahaan saluran televisi swasta diharapkan dapat menerapkan sistem stasiun jaringan yang memungkinkan lebih banyak produksi konten lokal dari berbagai daerah di Indonesia. Tantangan dari penerapan kebijakan ini adalah bagaimana daerah dapat mencapai mutu tayangan seperti yang diproduksi di Jakarta dan bagaimana mengemas program dengan kearifan lokal sehingga diminati pasar.[34][35]

Pemindahan ibu kota ke luar pulau Jawa juga disebut sebagai salah satu upaya pemerintah untuk mengurangi kecenderungan Jakartasentris dalam pembangunan Indonesia.[36]

Dalam bidang ekonomi, khususnya ekonomi digital, pemerintah berharap agar perusahaan rintisan tidak hanya tumbuh di Jakarta, melainkan juga di daerah-daerah lain di Indonesia. Para pemuda berpotensi di daerah diharapkan dapat membuat perusahaan rintisan juga.[37][38]

Lihat jugaSunting

Catatan kakiSunting

  1. ^ a b c Adam, Aulia. "Media 'Nasional' tapi Rasa Jakarta". tirto.id. Diakses tanggal 2019-08-06. 
  2. ^ Ambard, Kuskridho; Parahita, Gilang Desti; Lindawati, Lisa; Sukarno, Adam Wijoyo (2018-04-11). Kualitas Jurnalisme Publik di Media Online: Kasus Indonesia. UGM PRESS. ISBN 9786023862283. 
  3. ^ CIPG, 2013. "Produksi Konten, Penentuan Hidup Bersama: Sejauh mana media menjunjung prinsip kewarganegaraan?" PDF
  4. ^ a b "Seandainya TV Jakarta Tak Siaran di Atas Langit Indonesia". Youth Proactive (dalam bahasa Inggris). 2016-08-08. Diakses tanggal 2019-08-06. 
  5. ^ a b "Jakarta Kuasai 70% Perputaran Uang, Sayangnya Kesenjangan Tinggi". detikfinance. Diakses tanggal 2020-02-11. 
  6. ^ "Budaya Jakarta: Budaya Metropolitan, Budaya Pop, dan Superkultur". AL-AZHAR INDONESIA SERI PRANATA SOSIAL. 1 (2): 103. 2011. 
  7. ^ "Lu, Gue, dan Fenomena Jakarta Sentris dalam Berbahasa Indonesia". kumparan. Diakses tanggal 2019-08-06. 
  8. ^ KSM Eka Prasetya (29 November 2019). "Sikap Jakartasentris dalam berbahasa Indonesia". Kelompok Studi Mahasiswa Eka Prasetya Universitas Indonesia. 
  9. ^ "Kurikulum Terlalu Jakarta-sentris". Dream.co.id. Diakses tanggal 2019-08-06. 
  10. ^ "Pendidikan Indonesia, Antara Infrastruktur Dan Suprastruktur" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-02-11. 
  11. ^ "Panen Nira dan Multiple Policy, Sebuah Refleksi | PROGRAM RISE DI INDONESIA". rise.smeru.or.id. Diakses tanggal 2020-02-11. 
  12. ^ "Pentingnya Pendidikan Karakter". PORTONEWS. 2019-09-09. Diakses tanggal 2020-02-11. 
  13. ^ Andriansyah (2019-11-04). "Kurikulum Sudah Ketinggalan Zaman". Radar Tasikmalaya. Diakses tanggal 2020-02-11. 
  14. ^ Alim, Harry. "Penulisan Akulturasi Tionghoa Yang Agak "Jakarta-Sentris"". web.budaya-tionghoa.net (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-08-06. 
  15. ^ PedomanBengkulu.com. "Ekonomi Indonesia Jakarta Sentris". Diakses tanggal 2019-08-06. 
  16. ^ Haryadi, Sigit (2017-02-06). Indeks Haryadi dan Penerapan di Ilmu Hukum, Sosiologi, Ekonomi, Statistik, dan Telekomunikasi. Elex Media Komputindo. ISBN 978-602-02-9896-2. 
  17. ^ 53788620694 (2019-04-24). "JPNN". www.jpnn.com. Diakses tanggal 2020-02-11. 
  18. ^ Adiwijaya, Setiawan (2014-05-22). "Industri Media Massa Makin Terkonsentrasi". Tempo (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-02-11. 
  19. ^ fea. "Gaikindo: Industri Otomotif Tak Perlu Pindah ke Ibu Kota Baru". teknologi. Diakses tanggal 2020-02-11. 
  20. ^ "45% Investasi Asing di RI Terkonsentrasi di DKI Jakarta". detikfinance. Diakses tanggal 2020-02-11. 
  21. ^ "Startup Banyak Kumpul di Jawa, 52 Persen Ada di Jabodetabek". tirto.id. Diakses tanggal 2020-02-11. 
  22. ^ Pasar Modal & Manajemen Portofolio. Erlangga. ISBN 978-979-781-685-8. 
  23. ^ Suhendra, Zulfi. "Jurus OJK agar Pasar Modal Tak Jakarta Sentris". detikfinance. Diakses tanggal 2019-08-06. 
  24. ^ Daniel, Wahyu. "Biar Tak Jakarta Sentris, OJK: Harus Ada Broker Saham Daerah". market. Diakses tanggal 2019-08-06. 
  25. ^ "Media Terlalu Jakarta Sentris". Rmol.id. Diakses tanggal 2019-08-06. 
  26. ^ MEDIA, PT AKURAT SENTRA; www.akurat.co. "Komnas HAM: Debat Cawapres Terlalu Jakarta Sentris, Tak Melihat Daerah Pedalaman". akurat.co. Diakses tanggal 2019-08-06. 
  27. ^ redaksi (2019-09-26). "Selama Ini Banyak Bermasalah, Pembentuk Undang-Undang Harus Pastikan Partisipasi dan Sosialisasi Publik". SINAR KEADILAN | BERANI TAJAM TERPERCAYA. Diakses tanggal 2020-02-11. 
  28. ^ Hidayat, Riyan (2018). Perilaku Politik dan Pemilu Legislatif, Studi Terpilihnya Yandri Susanto sebagai Anggota DPR RI Dapil II Banten di Kecamatan Ciomas, Kabupaten Serang, Tahun 2014 (PDF). UIN Syarif Hidayatullah. 
  29. ^ developer, mediaindonesia com (2018-09-14). "Formappi: Bacaleg DPR RI di Pileg 2019 Masih Jabodetabek Sentris". mediaindonesia.com. Diakses tanggal 2020-02-11. 
  30. ^ "Mayoritas Orang Jakarta, Caleg Perempuan DPR RI Belum Representasikan Daerah". Rmol.id. Diakses tanggal 2020-02-11. 
  31. ^ Remotivi. "Refleksi atas Sexy Killers: Penonton sebagai Publik". Remotivi. Diakses tanggal 2019-08-06. 
  32. ^ mutaya, Saroh (2017-04-17). "Industri Film Indonesia Tak Lagi Jakartasentris". Tempo (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-08-06. 
  33. ^ "KPI Ancam Tak Perpanjang Izin Siaran Jika TV dan Radio Miskin Program Lokal". suara.com. 2019-10-24. Diakses tanggal 2020-02-11. 
  34. ^ IRA. "Evaluasi Kompas TV, Konten Lokal Juga Punya Potensi Bisnis Tinggi". Komisi Penyiaran Indonesia (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-02-11. 
  35. ^ "Strategi Jitu Mengangkat Pamor TV Lokal". SWA.co.id (dalam bahasa Inggris). 2017-04-25. Diakses tanggal 2020-02-11. 
  36. ^ Media, Kompas Cyber. "Pemindahan Ibu Kota Dinilai Upaya Indonesia Sentris". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2019-08-06. 
  37. ^ Triwijanarko, Ramadhan (2016-11-07). "Bangun Startup, Jangan Jakarta Sentris". Marketeers - Majalah Bisnis & Marketing Online - Marketeers.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-08-06. 
  38. ^ "Jangan Jadikan Jakarta Sebagai Sasaran Bangun Perusahaan Rintisan". Berita BCA - BCA Senantiasa di Sisi Anda (dalam bahasa Inggris). 2016-11-23. Diakses tanggal 2019-08-06.